The Beginning After The End Chapter 167

Bab 167: Keyakinan Untuk … ARTHUR LEYWIN “Berapa banyak pasukan yang kamu butuhkan?” Raja Blaine bertanya saat kami semua melihat peta terperinci yang tersebar di meja bundar. “Tiga—tidak—dua divisi sudah cukup,” jawabku. “Jenderal Arthur

Pantai barat adalah tempat kita perlu mengalokasikan sebagian besar pasukan kita, ”balas Rahdeas, meletakkan jarinya di dekat Etistin dan Kota Telmore.

“Mengirim hampir dua puluh ribu pasukan ke utara akan membuat daerah ini terlalu rentan.” “Saya harus setuju dengan Penatua Rahdeas,” Raja Alduin menambahkan.

“Ada beberapa pertempuran di dekat pantai yang telah berlangsung selama berhari-hari

Menarik bahkan satu divisi akan memberi keseimbangan yang menguntungkan mereka. ”Queen Priscilla, menggulung gulungan transmisi yang telah dia baca.

“Kami masih mengevakuasi warga sipil dari Telmore dan Etistin

Jika pasukan di pantai ditarik, pasukan kita akan didorong mundur dan pertempuran akan terjadi di kota-kota.” “Komandan, kita mungkin bisa mengirim beberapa pasukan elf yang ditempatkan di dekat Kota Asyphin ke arah tepi perbatasan, tapi dua divisi sepertinya layak,” saran Ratu Merial, alisnya berkerut prihatin. Virion, yang duduk di depanku, mengangkat pandangannya ke semua tombak yang berdiri tegak di belakang pemegang artefak masing-masing.

“Jenderal? Bagaimana menurutmu?” “Bocah itu—kecurigaan Jenderal Arthur yang samar-samar berdasarkan bukti longgar dari apa yang ‘dia lihat’ tidak membenarkan mengorbankan satu atau dua kota,” Jenderal Bairon hampir meludah. poin bagus, ”kata Mica, tombak kurcaci wanita yang terlihat tidak lebih tua dari saudara perempuanku

“Memindahkan pasukan sebanyak itu beberapa ratus mil akan memakan waktu, bahkan dengan bantuan gerbang teleportasi.” “Jenderal Aya? Jenderal Varay? Jenderal Olfred?” Virion bertanya

“Apakah kalian semua setuju?” Jenderal Olfred, yang tertua dari tombak, mengangguk

“Itu terlalu berisiko.” “Maaf, Jenderal,” tombak elf itu berbisik di sampingku sebelum berbicara

“Saya juga setuju bahwa itu tidak bijaksana.” Kami semua melihat ke Varay, satu-satunya tombak lain yang saya tidak akan percaya diri untuk mengalahkan. “Jika klaim Jenderal Arthur benar, itu akan menjadi pilihan yang tepat untuk mengirim itu. banyak pasukan—jika tidak lebih—di utara,” tombak itu menjawab dengan singkat. Mengejutkan mendapat dukungan Jenderal Varay, tetapi itu berhasil melawanku dalam kasus ini.

Namun, Virion memanfaatkan kata-katanya untuk membawa gagasan bahwa saya benar-benar ingin pergi bersama. “Jenderal Varay benar dalam hal itu, jika apa yang dikatakan Jenderal Arthur benar, pasukan perlu dikirim.

Lagipula, hanya ada satu penampakan punggawa sejak perang dimulai — jika punggawa dan sabit memimpin serangan berikutnya, kerusakannya akan menjadi bencana besar tanpa tindakan yang tepat. mengalihkan pandangannya dari satu tombak ke tombak lainnya, “Saya mengusulkan agar kita mengirim dua tombak bersama Jenderal Arthur untuk menyelidiki apakah benar-benar akan ada serangan besar yang dipimpin oleh seorang punggawa dan sabit di utara.” segera melirik satu sama lain, menunggu seseorang untuk datang dengan alasan yang menentangnya. “Komandan.” Raja Blaine angkat bicara

“Tombak adalah figur pusat untuk divisi yang ada dalam pertempuran sekarang

Dengan mereka pergi terlalu lama, moral akan menurun dan jika punggawa atau sabit muncul dalam pertempuran—” “Raja Glayder,” sela Virion, tatapan tajamnya menembus raja manusia.

“Menurutmu mengapa tombak menahan diri untuk tidak mengambil bagian dalam sebagian besar pertempuran sejauh ini?” Raja berambut merah tetap diam. “Ini cukup sederhana.

Itu tidak sepadan, ”lanjut Virion

“Mantra penghancur skala besar yang dilemparkan oleh salah satu tombak kita akan membunuh tidak hanya pasukan mereka tetapi juga pasukan kita sendiri.

Bahkan jika kita membuat semua orang mundur, ini adalah rumah

Tanah akan hancur dan tidak dapat dihuni

Bahkan jika tombak menahan kekuatan mereka dan membantu para prajurit keluar di lapangan dengan pedang di tangan, masih akan ada korban dan kematian di atas risiko menarik pengikut atau sabit Alacryan. harus tinggal di tanah ini

Tujuannya adalah untuk memenangkan perang ini, tetapi juga untuk melestarikan sebanyak mungkin kota kita.” Tatapan berwibawa Virion bergeser dari satu raja atau ratu ke raja atau ratu lainnya, mengarahkan pelajaran ini kepada semua orang yang hadir di ruangan ini

“Dengan itu, jika hanya mengirim dua tombak untuk menghindari pertempuran skala besar dengan sabit dan pengikut yang bertarung di sisi lain, maka aku akan mengatakan itu adalah harga kecil yang harus dibayar.

Pasukan kita bisa pergi beberapa hari tanpa pemimpin mereka memegang tangan mereka. ”Meskipun ekspresi keengganan terlihat jelas di wajah para pemimpin, mereka perlahan mengangguk setuju. Virion menggenggam tangannya sambil tersenyum.

“Bagus, sekarang dua tombak mana yang akan menemani Arthur dalam penyelidikan ini di utara?” Sebuah tangan kurus terangkat dari seberang meja

“Sementara Lord Aldir adalah pemegang artefak untuk dua tombakku, karena dia tidak ada di sini, kurasa aman untuk berasumsi bahwa aku dapat secara sukarela mengirimnya bersama Arthur.” Aku menahan keinginan untuk tersenyum pada pergantian peristiwa.

Semuanya berjalan seperti yang aku rencanakan. Virion memainkannya dengan tenang juga, muncul seolah-olah dia sedang memikirkan keputusan Rahdeas. “Memang! Karena Lord Aldir tidak hadir, saya pikir itu wajar untuk memiliki tombak kurcaci di bawah komando Penatua Rahdeas,” Raja Blaine mendukung. “Pertempuran terjadi di Sapin jadi saya setuju bahwa mengirim Jenderal Olfred dan Jenderal Mica akan menjadi pilihan yang ideal. , ”tambah Ratu Merial. Virion perlahan mengangguk, seolah hampir enggan

“Baiklah, Jenderal Olfred dan Jenderal Mica, untuk sementara di bawah komando Penatua Rahdeas, akan pergi ke utara bersama Jenderal Arthur untuk menyelidiki kemungkinan seorang punggawa dan sabit sedang merencanakan serangan.” Kedua tombak kurcaci itu membungkuk hormat seperti halnya aku.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

“Ini adalah misi pengintaian, tapi aku menyerahkan situasi ini pada penilaian terbaikmu

Prioritasnya adalah untuk tidak memperingatkan musuh, terutama jika ada pengikut atau sabit

Jika keadaan memungkinkan kesempatan yang realistis dalam menghindari pertempuran skala penuh, Anda dapat terlibat

Ingat, prioritas kami adalah menjauhkan pertempuran dari warga sipil, ”tambah Virion

“Bersiaplah untuk berangkat besok, matahari terbit

Tombak yang tersisa, diberhentikan. ”Berjalan melalui aula redup di luar ruang pertemuan, aku menghela napas dalam-dalam.

Saya selalu membenci pertemuan seperti ini, selalu tegang dan penuh dengan cara memutar untuk mengatakan tidak atau memberikan alasan untuk tidak melakukan sesuatu yang akan menghalangi keuntungan Anda sendiri.

Sementara Dewan tampaknya menjadi front terpadu para pemimpin dari ketiga ras, cita-cita yang mengakar dan keegoisan terhadap kerajaan mereka sendiri lebih jelas daripada apa pun.

Raja Glayder, yang terlalu takut untuk bertindak sejak Aldir mengancamnya setelah membunuh Greysunders karena pengkhianatan mereka, menjadi lebih blak-blakan.

Hanya dengan Virion, Dewan berfungsi bahkan dari jarak jauh dengan baik. Sementara Virion dan saya mendapatkan hasil akhir yang kami inginkan, ini baru permulaan

Aku menggaruk leherku; Perban penyembunyi Gideon membuat kulit saya sangat gatal, tetapi saya tidak bisa melepasnya sampai saya sendirian.

Trik untuk tampil tidak terluka berhasil selama acara beberapa jam yang lalu, dan saya agak menikmati sisa malam itu tetapi satu hal sangat membebani pikiran saya.

Claire telah berada di pesta itu; dia telah melihatku. Dia telah melihatku, namun dia tidak ingin aku melihatnya

Saya belum melihatnya sejak Xyrus, dan pandangan terakhir tentang dia yang saya ingat adalah dia ditusuk

Aku mencoba memikirkan alasan mengapa dia menghindariku, tapi suara langkah kaki di belakangku membuatku kembali ke kenyataan. “Sepertinya kita akan menjalankan misi bersama!” sebuah suara tinggi terdengar beberapa langkah di belakang. “Jenderal Mica, Jenderal Olfred,” sapaku dengan sopan, berbalik ke arah mereka. “Panggil saja aku Mica,” kurcaci kekanak-kanakan itu tersenyum sementara Jenderal Olfred hanya mengangguk sebagai tanda terima. formalitas, ”aku dengan lembut menolak

“Lagipula, kamu adalah seniorku sebagai tombak.”*** Kamu membaca di https://webnovelonline.com ***“Setidaknya bocah itu tahu sopan santun meskipun dia dibesarkan dengan sedikit,” kata Jenderal Olfred dengan alis terangkat. .Wah, kita benar-benar akan akur

Satu-satunya kesan nyata yang saya miliki tentang Jenderal Olfred adalah ketika saya pertama kali dibawa ke kastil terapung setelah insiden di Akademi Xyrus

Dia telah menyelamatkanku saat itu dari saudara laki-laki Lucas, Jenderal Bairon

Namun, itu hanya karena dia mengikuti perintah. “Baiklah, permisi

Aku harus istirahat untuk perjalanan panjang besok.” Aku menundukkan kepalaku sebelum kembali ke tangga utama. Berjalan ke lantai perumahan, aku memeriksa pikiran Sylvie untuk melihat apakah dia sudah bangun.

Melihat ikatanku tertidur lelap, aku mengambil jalan memutar kecil. Mencapai ruangan di ujung lorong, aku mengetuk pintu kayu tebal. berderit dan di sisi lain adalah Tess

Dia mengenakan pakaian tidur tapi rambutnya masih meneteskan air. “Kamu la—Arthur?” Tess terkesiap

“Apa yang kamu lakukan di sini?”
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
“Maaf,” aku tersenyum

“Apakah kamu mengharapkan seseorang?” “Y-Ya, Caria seharusnya datang

Arthur, ada apa?” dia bertanya, memperhatikan tatapan kosongku

Kamu hanya terlihat berbeda dari ketika kamu berada di acara itu. ”Tess membungkus kepalanya dengan handuk saat dia cemberut padaku.

“Wow! Terima kasih telah menunjukkan itu! ”Menyadari kesalahan saya, saya dengan cepat menggelengkan kepala

“Tidak, maksudku itu dengan cara yang baik

Kamu lebih mirip Tessia yang aku habiskan selama tiga tahun saat itu.” “Kamu harus melatih keterampilan menyanjungmu,” desahnya.

“Tunggu tidak, sebenarnya

Jangan bekerja pada mereka. ”Saya tertawa terbahak-bahak

“Apakah kamu ingin berjalan-jalan sedikit denganku?” Setelah mengenakan jubah tipis di atas pakaian tidurnya, dia mengikutiku menyusuri lorong menuju balkon tempat kakakku memasang papan targetnya.

Tak satu pun dari kami berbicara dalam perjalanan ke sana saat kami berdiri berdampingan

Berbeda dengan di acara tersebut, tangan kami tidak terikat tetapi entah bagaimana terasa lebih akrab. Kami mencapai teras berumput yang dikelilingi oleh pepohonan tetapi terus berjalan sampai kami berada di paling ujung.

Duduk di batang pohon yang tebal di dekatnya, aku menatap langit malam

Awan di bawah kami bergerak perlahan, remang-remang oleh bulan besar di atas kepala. “Bintang-bintang itu indah,” kagumku

Berasal dari dunia di mana kota-kota yang terang benderang menutupi bintang-bintang, bisa melihat tontonan yang begitu tenang adalah berkah yang saya hargai. ” kata Tess dengan lembut

“Saya kadang-kadang datang ke sini dan membayangkan bahwa awan di bawah kita adalah lautan dan saya mengambang tanpa tujuan di atas perahu

Kekanak-kanakan, kan?” “Saya pikir Anda memiliki hak untuk menjadi sedikit kekanak-kanakan di kali,” kataku

“Kamu adalah kepala seluruh unit sekarang

Kamu bertanggung jawab atas kehidupan yang kamu jalani dan itu tidak akan pernah menjadi beban yang mudah untuk dibawa, tidak peduli berapa banyak pengalaman yang kamu peroleh.” “Kamu mengatakan itu seolah-olah kamu pernah melakukannya,” jawabnya sambil berlutut dekat dengan dadanya

“Secara teknis Anda seorang jenderal tetapi tombak tidak benar-benar memimpin para prajurit.” “Anda benar, dan dalam hal itu saya merasa lebih mudah

Tugas utama tombak adalah mengalahkan musuh sekaliber mereka sendirian.” Aku menoleh ke teman masa kecilku

“Yang membuatku bertanya mengapa aku ingin bertemu denganmu.” “Apakah itu ada hubungannya dengan apa yang kamu bicarakan dengan Kakek dan Gideon?” “Apakah itu sudah jelas?” “Kamu bukan tipe orang yang melakukan sesuatu yang sentimental. seperti ini tanpa alasan

Kamu harus pergi untuk waktu yang lama, melakukan sesuatu yang berbahaya lagi, atau keduanya, ”katanya. Aku tertawa kecil.

“Apakah aku seperti buku yang terbuka?” “Kamu lebih seperti bab terbuka,” Tess tersenyum

“Ada beberapa bagian yang begitu jelas namun ada kalanya aku merasa seperti tidak mengenalmu sama sekali.” “Seperti?” Dia menggelengkan kepalanya

“Yah, untuk satu hal, aku ingin tahu bagaimana kamu ahli dalam segala hal yang kamu pilih untuk dilakukan—apa rahasiamu?” “Rahasia?” strategi, ”dia mendaftar

“Saya tahu mengeluh betapa tidak adilnya tidak akan menghasilkan apa-apa

Aku hanya penasaran.” Aku menahan lidahku

Godaan untuk mengungkapkan segala sesuatu tentang kehidupan masa laluku kepada Tess telah tumbuh setiap kali aku melihatnya, tetapi sekarang bukan saatnya.

“Saya baru saja membaca banyak buku ketika saya masih muda.” “Saya tidak tahu apa yang saya harapkan.” Tatapannya penuh keraguan tetapi dia tidak menanyaiku lebih jauh

Aku tidak tahu mengapa kamu terburu-buru, tapi kamu baik-baik saja,” aku menghibur. “Itu hanya membuat frustrasi,” dia tersenyum lelah. “Frustrasi?” “Aku mencoba yang terbaik untuk mengejarmu.

Inti mana saya hanya setengah langkah di belakang Anda, saya seorang penjinak binatang seperti Anda dan saya telah belajar di bawah beberapa guru terbaik di benua serta seorang asura — sama seperti Anda.

Namun, aku merasa semakin dekat aku untuk menjangkaumu, semakin jauh kamu lolos dari genggamanku.” “Tess …” “Berjanjilah padaku bahwa kamu akan kembali dengan selamat.” Dia dengan lembut menggerakkan jarinya ke leherku di mana bekas lukaku telah menetap

Perban yang saya terapkan untuk menyembunyikan tanda yang tidak sedap dipandang mulai terkelupas dari mantra air Tess

“Aku tidak peduli berapa banyak bekas luka yang kamu bawa, selama kamu masih utuh dan kamu bernafas.” Aku bisa merasakan wajahku mulai terbakar mendengar kata-katanya.

Aku mencoba memikirkan sesuatu untuk mengalihkan perhatian kami ketika aku mengingat kembali pertengkaran kami di depan makam Cynthia Goodsky

Baik dulu dan sekarang, dia telah memikirkan hal yang sama

“Mengapa begitu penting bagimu untuk mengejarku, Tess?” Untuk sesaat, dunia di sekitar kami sunyi saat dia menatap ke langit malam.

“Karena hanya dengan begitu aku akan memiliki kepercayaan diri untuk memberitahumu bahwa aku mencintaimu lagi.” Bahkan sebelum aku bisa memproses kata-katanya, Tess berbalik menghadapku sekali lagi.

Tatapannya melembut saat dia memberiku senyuman yang sangat manis, dengan sedikit rasa malu yang tiba-tiba terasa hangat di dalam diriku.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top