The Beginning After The End Chapter 165

Bab 165: Pusat Perhatian Meskipun menghabiskan sebagian besar hidup saya untuk belajar bagaimana berperilaku dengan benar — apa yang harus dikatakan dan bagaimana mengatakannya dalam berbagai situasi — saya masih tidak dapat mengumpulkan kata-kata yang tepat untuk menanggapi Claire. Saya hanya bisa melihat permintaan maaf atau penghiburan apa pun yang dianggap menyedihkan atau tidak peka; lagi pula, bagaimana saya berani mengatakan padanya ‘tidak apa-apa’ setelah mengeluh tentang kurangnya kemajuan saya di satu bagian hidupnya yang tidak akan pernah bisa dia dapatkan kembali, apalagi meningkat? Yang mengejutkanku, Claire mengeluarkan tawa lembut. “Maaf—itu hanya ekspresimu

Jika saya tidak tahu lebih baik, saya akan mengira Anda baru saja menelan serangga atau sesuatu, ”jelasnya, memperhatikan kebingungan saya.

“Jangan khawatir

Saya sudah cukup banyak berdamai dengan itu. ” “Tapi tetap saja…” gumamku. “Tidak apa-apa,” Claire menepis, menggelengkan kepalanya

“Aku sudah memberi tahu pamanku ini, tapi aku berencana membantu di mana aku bisa di Bladeheart Sword Institution yang dijalankan keluargaku.

Saya pikir melatih tentara baru bisa menjadi cara saya membantu dalam perang ini.” Saya tidak—tidak dapat merespon

Dia adalah orang yang hampir mati dan sekarang tidak dapat berlatih sihir, namun dialah yang mencoba mengangkat suasana saat aku berdiri di sini, putus asa. “Claire!” sebuah suara yang jelas tiba-tiba menggelegar dari belakang. Kami berdua mendongak untuk melihat putra tertua keluarga Glayder dan saudara perempuannya di puncak tangga.

Mata Pangeran Curtis terkunci pada Claire, alisnya yang tajam berkerut khawatir dan frustrasi

Putri Kathyln, terbungkus dalam gaun putih berkilauan, meskipun dikenal tanpa ekspresi, memiliki mata merah yang dipenuhi air mata, tangannya yang pucat dan halus terkepal di sisi tubuhnya. Sebelum Claire sempat mengatakan sepatah kata pun, mereka berdua bergegas turun dan memeluk mantan pemimpin mereka. “Senang juga melihat kalian berdua,” Claire terengah-engah, berjuang untuk bernapas. Pangeran Curtis melepaskan Claire, ekspresinya masih bercampur antara khawatir dan marah

“Apakah kamu tahu betapa khawatirnya kita semua? Anda berada di sini berarti Anda baik-baik saja, kan? ” “Apa yang terjadi?” tambah Kathyln. Aku duduk dan melihat mereka bertiga mengejar

Claire memberi tahu Curtis dan Kathyln cerita yang sama yang dia ceritakan padaku

Melihat wajah mereka menjadi gelap, saya membayangkan bahwa saya pasti terlihat sangat mirip dengan mereka sekarang. Sama sepertiku, Curtis membeku, tidak dapat membentuk respon setelah Claire mengungkapkan ketidakmampuannya untuk memanipulasi mana

Namun, yang mengejutkan saya, Kathyln angkat bicara. “Kamu sangat kuat,” jawabnya. Dia mengangkat tatapannya yang berair dan mengunci mata dengan mantan pemimpinnya

“Saya pikir mampu mengatasi rintangan yang begitu besar dan bergerak maju dengan senyuman mengatakan lebih banyak tentang Anda daripada warna inti mana yang pernah ada.” Tertegun pada kata-katanya yang kuat

Aku mengalihkan pandanganku untuk melihat bahwa Claire menjadi kaku karena respon sang putri. Air mata mulai mengalir di pipinya

“Hah?” Terkejut dengan keadaannya, Claire buru-buru menyekanya dengan telapak tangannya tetapi air mata menolak untuk berhenti

“I-Ini memalukan

Aku tidak percaya aku menangis sekarang.” Dadaku berdenyut, melihatnya menangis saat Putri Kathyln memeluknya sekali lagi

Curtis menoleh ke arahku dan menundukkan kepalanya tetapi sebaliknya, mereka berdua tetap diam. Tangisan Claire segera berubah menjadi tawa kecil saat dia menertawakan keadaannya sendiri

“Lihat saya

Saya hampir tidak bisa tampil rapi sebelumnya, dan sekarang saya berantakan, berlinang air mata!” “Untuk siapa kamu mencoba menjadi rapi?” Aku menggoda, menimbulkan tawa dari mereka bertiga

Seperti itu, es telah mencair dan saya berjalan ke arah mereka. “Putri Tessia,” Curtis tersenyum sambil mengangguk dengan sopan

“Aku minta maaf karena tidak segera menyapamu.” “Putri Tessia,” Kathyln bergema, menundukkan kepalanya. “Tidak masalah.” Aku tersenyum kembali

“Dan kita seharusnya bisa sedikit lebih nyaman satu sama lain mengingat kita pernah menjadi teman sekolah

Benar, Curtis, Kathyln?” “Kamu benar,” Curtis menyeringai

“Dan ya, sudah lama, Tessia.” “Senang bertemu denganmu lagi,” kata Kathyln dengan senyum yang sangat tipis sehingga aku hampir mengira itu kedutan. Kami bertiga akhirnya menetap di sekitar meja teras di dekatnya

Saya tidak terlalu dekat dengan mereka, tetapi kami berempat memiliki teman bersama yang membantu kami dengan cepat menjalin ikatan: Arthur. Mereka bertiga banyak bercerita tentang teman masa kecilku dan tak lama kemudian, kami berbagi tawa tentang cerita yang melibatkannya. “Dia selalu tampak begitu kompak dan dewasa,” Claire terkekeh

“Dan kemudian saya melihat dia melakukan hal-hal aneh, seperti memperebutkan daging di piringnya dengan ikatannya di kafetaria.” “Beritahu aku tentang itu

Aku sudah mengenalnya selama lebih dari satu dekade dan aku masih tidak bisa selalu menebak apa yang dia pikirkan,” aku menghela nafas. “Seperti apa Arthur ketika dia masih muda?” tanya Kathyln. Saya harus berpikir sejenak sebelum menjawab

“Aku ingat dia jauh lebih dingin

Dia menjaga jarak dari semua orang

Bahkan saat kami tertawa bersama dan menggoda satu sama lain, sepertinya dia selalu menahan diri

Tentu saja, saya tidak tahu saat itu, tetapi melihat ke belakang sekarang, Arthur telah menempuh perjalanan jauh sebagai orang yang baik. ” “Ada saat-saat ketika aku benar-benar cemburu padanya,” Curtis mengakui, menggaruk pipinya karena malu. “Dia pasti seseorang yang membuat kebanyakan pria iri dalam hal sihir dan pertarungan, tapi dia kurang dalam aspek lain,” jawabku. “Dan aspek apa yang mungkin?” Claire menyeringai licik

“Apakah mungkin mengetahui hati wanita?” “Aku tidak memikirkan aspek tertentu!” Aku membuang muka, berharap langit malam akan menutupi pipiku yang terbakar.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Claire menoleh ke putri yang pendiam

“Sainganmu yang paling menakutkan dalam cinta bahkan tidak bisa mengakui perasaannya, Kathyln.” “Apa? Saingan cinta?” Seru Curtis, menoleh ke saudara perempuannya juga

“WHO? Arthur?” Wajah putri yang dulu pucat berubah menjadi merah cerah, aku khawatir dia akan pingsan

“T-Tidak

Maksudku, itu tidak masalah

Saya pikir Arthur lebih cocok dengan Putri Tessia. ” “Itu tidak akan berhasil!” Claire terus menggoda

“Kamu tidak bisa menyerah tanpa perlawanan.” Curtis melompat masuk, menceramahi adiknya tentang betapa dia terlalu muda untuk berkencan, sementara Kathyln membantah semua tuduhan yang dibuat oleh Claire, mengintipku dengan cepat. Aku ikut tersenyum, tapi aku juga memandangi putri yang duduk di seberangku untuk waktu yang lama

Mata besar dan gelap dengan bulu mata panjang dan tebal di wajah yang sangat kecil sehingga Anda bisa menutupinya dengan satu tangan

Kulit seperti susu dan tubuh kecil dan halus yang bahkan ingin aku lindungi

Di atas fakta bahwa dia adalah penyihir menyimpang yang sangat berbakat, dia tidak memiliki kekurangan. Aku ingin tahu apakah Arthur lebih suka tipe yang imut dan pendiam. “Tessia?” Aku tersentak dari linglung mendengar suara Curtis

“Ah maaf

Aku sedang memikirkan hal lain.” “Tidak apa-apa

Saya hanya ingin tahu di mana Arthur berada

Saya belum melihatnya di mana pun di sekitar sini”*** Anda membaca di https://webnovelonline.com *** “Saya melihatnya pagi ini,” jawab saya

“Dia masih dalam pemulihan jadi saya tidak berpikir dia akan datang ke acara tersebut, tetapi ternyata dia akan datang.” “Arthur terluka?” Kathyln berseru, mengejutkan kakaknya dan Claire. aku mengangguk

“Dia baik-baik saja sekarang

Seharusnya, itu adalah kesalahannya, tetapi saya merasa mereka tidak memberi tahu saya segalanya. ” “Arthur bukan tipe orang yang membuat kesalahan selama pertarungan,” kata Curtis

“Aku ingin tahu apa yang terjadi.” Claire menghela napas dalam-dalam

“Kau tahu… aku benar-benar telah menerima lukaku, tapi jika ada satu hal yang aku sesali, yaitu tidak bisa bertarung di sisi Arthur selama perang ini.” “Aku juga ingin tahu seperti apa dia

Jika dia seperti dia selama insiden di Xyrus, saya tahu itu akan sepadan, ”kata Curtis. Kenangan ketika para prajurit dan aku menemukan Arthur di atas gunung mayat masih membuatku merinding

Itu adalah bagian dari Arthur yang saya tidak keberatan untuk tidak melihatnya lagi. Kami melanjutkan percakapan kami sampai terlihat jelas dengan peningkatan drastis tingkat kebisingan bahwa ada sesuatu yang terjadi. “Kurasa sudah waktunya kita kembali ke aula utama,” saran Claire, bangkit

Kami semua mulai mengikutinya menaiki tangga ketika dia tiba-tiba berhenti.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
“Ada apa?” Aku memanggil saat dia berdiri kaku di puncak tangga, tetapi kekhawatiranku telah terjawab saat kami mencapainya. Mengenakan satu set armor elegan yang hanya terdiri dari pauldron dan pelindung yang terbuat dari mithril adalah Lance Zero, Varay Aurae.

Tradisi yang berasal dari saat penerima artefak legendaris ini beroperasi dalam bayang-bayang memaksa mereka untuk dianggap hanya dengan alias mereka. Setelah penganugerahan ini dipublikasikan sebagai tombak, ‘nama kode’ ini jarang digunakan, tetapi saya selalu berpikir bahwa itu agak keren. “Menguasai.” Kathyln segera membungkuk. “Jenderal Varay,” sapaku. “Selamat malam.” dia mengangguk, mengalihkan pandangannya dari Kathyln ke kakaknya dan kembali ke saya

“Aku di sini untuk mengantar kalian bertiga selama acara

Tentu saja, Nona Bladeheart dipersilakan untuk bergabung.” “Claire

Apakah kamu baik-baik saja?” tanyaku, mengguncangnya dengan lembut. Mengambil langkah mundur, dia menoleh ke arahku dengan senyum masam

“Y-Ya, hanya saja karena aku tidak bisa menggunakan mana lagi, aura Jenderal Varay—bahkan menekan—melumpuhkanku untuk sesaat.

Aku baik-baik saja sekarang,” dia buru-buru menambahkan, melihat ekspresi prihatin di wajah kami bertiga. Kami terus berjalan, tetapi pikiranku beralih kembali ke Claire dan semua hal yang sekarang tidak mampu dia lakukan yang telah kami anggap remeh. “Bahkan di tempat seperti ini, mereka menonjol,” sebuah suara bergumam beberapa meter jauhnya, menarikku menjauh dari pikiranku. “Kamu benar-benar harus menempatkan mereka pada standar yang sama sekali berbeda,” bisik suara lain, kali ini lebih dekat

“Dan di sini saya pikir gadis-gadis di Kalberk cantik.” “Kamu menyukai wanita yang sopan dan sopan itu?” temannya menjawab

“Saya pernah mendengar bahwa gadis-gadis di Blackbend lebih ‘bersedia’, jika Anda tahu apa yang saya maksud.” Temannya menyembunyikan kekehan di balik kepalan tangan yang bersarung tangan, tetapi segera ketakutan ketika dia menyadari bahwa mataku tertuju padanya.

Saya menekan keinginan untuk menegur mereka; Saya mungkin akan melakukannya dalam volume yang bisa didengar semua orang di masa lalu, tetapi ini bukan sesuatu yang baru atau layak untuk membuat keributan.

Selain itu, tatapanku sepertinya cukup untuk membuatnya diam untuk saat ini. Tak perlu dikatakan, berjalan bersama Jenderal Varay dengan Curtis, Kathyln dan anak misterius dari keluarga Bladeheart yang belum pernah terlihat setelah insiden Xyrus sampai sekarang, kepala menoleh ke kiri dan ke kanan.

Melihat sekeliling, aku bisa melihat laki-laki dari keluarga bangsawan menyenggol teman mereka, mencoba untuk berhati-hati dengan cara yang sama seperti gadis-gadis mencoba untuk berhati-hati saat mereka melirik Curtis. Saya harus mengakui bahwa, sementara dia dan Darvus mengenakan gaya pakaian yang sangat mirip, keduanya tidak bisa terlihat lebih berbeda

Sementara Darvus—dengan rambut disisir ke belakang dan pakaian yang dihias dengan sedikit terlalu banyak emas—terlihat lebih seperti preman yang berpakaian berlebihan daripada bangsawan, tidak ada keraguan bagi siapa pun di sini bahwa Curtis adalah bangsawan. Berjalan melewati aula yang dipenuhi dengan bangsawan yang menatap, aku bersyukur memiliki Jenderal Varay di sisi kita

Bahkan bangsawan yang lebih berani pun tidak berani melangkah ke arah kami dengan tombak di samping kami. Claire mencondongkan tubuh ke arahku

“Bagaimana kalian bisa terbiasa mendapat perhatian sebanyak ini? Ini benar-benar menegangkan.” Aku tersenyum dan berbisik kembali

“Jangan tersandung kakimu sendiri.” “Besar.” Dia melihat ke bawah

“Sekarang, saya sadar akan jalan saya sendiri.” Sesampainya di dekat bagian depan panggung, saya melihat orang tua saya bersama dengan anggota Dewan lainnya duduk di dinding ketika seluruh aula tiba-tiba menjadi gelap. Terkesiap kaget dan gumam kebingungan meletus

Sementara saya tidak dapat meningkatkan penglihatan saya seperti yang bisa dilakukan oleh augmenter, berasimilasi dengan wali elderwood telah sangat meningkatkan indra saya ke titik di mana saya bahkan dapat melihat bahwa anggota Dewan saling bertukar pandang dengan bingung. Kebisingan di dalam aula perlahan mereda, karena sebagian besar mulai berasumsi bahwa ini adalah bagian dari acara tersebut, sampai hanya suara gemerisik pakaian yang terdengar. Langkah kaki bergema di atas panggung kayu, menciptakan lebih banyak ketegangan di antara para tamu sampai artefak bercahaya yang melayang di atas panggung menyinari pilar cahaya di panggung untuk mengungkapkan kakek saya. “Terima kasih semuanya sudah menunggu!” suaranya yang tajam terdengar penuh wibawa, membangkitkan tepuk tangan dari para bangsawan, tapi aku hanya bisa mengerang karena malu. Semua orang sepertinya menyukai sandiwara tetapi saya menganggapnya norak

Kakek saya, orang dengan otoritas tertinggi di Dicathen selama perang ini, pasti berpakaian untuk bagian itu

Dengan jubah merah anggur yang kaya yang dihiasi dengan hiasan emas dan permata hitam berkilau

Bahkan rambutnya tampak berkilau seperti mutiara—kemungkinan besar dengan bantuan pencahayaan—saat dia berdiri tegak dengan tangan terlipat di belakangnya. Setelah tepuk tangan mereda, kakek saya berbicara

“Pertama, izinkan saya meminta maaf kepada semua orang di sini

Saya tahu bahwa sedikit yang dikatakan tentang tujuan acara ini

Ini dilakukan dengan sengaja—bukan untuk keamanan dan tentu saja bukan untuk keselamatan

Tidak, ini dilakukan demi mengejutkan setiap orang di sini hari ini.” Kepala menoleh saat para bangsawan saling memandang dengan bingung, memastikan bahwa mereka telah mendengar dengan benar. “Ya, kalian semua mendengarnya dengan benar,” dia terkekeh

“Beberapa berita positif dalam bentuk kejutan adalah sesuatu yang kita semua butuhkan di masa-masa sulit ini.” Gumaman persetujuan terdengar dari orang-orang di sekitar kami. “Jadi… karena aku sudah membuat kalian semua menunggu cukup lama, izinkan aku untuk menunjukkan kepadamu langkah pertama kami menuju kemenangan dalam perang ini! Kami datang hari ini untuk memuji orang yang bertanggung jawab untuk melenyapkan kekuatan sentral dari pihak musuh—pengikut!” Kakek saya melangkah ke samping saat suara mendesing terdengar dari bawah

Panggung terbelah dua saat sosok mengerikan yang dibalut makam es diangkat. Para bangsawan yang paling dekat dengan panggung semua mundur beberapa langkah karena takut, beberapa dari yang lebih lemah bahkan tersandung. Jatuh pingsan saat aku menatap Vritra, aku merasakan seseorang menarik lenganku

Melihat ke belakang, aku melihat Claire nyaris tidak bisa berdiri saat wajahnya berubah menjadi putih mematikan

“Claire?” Aku buru-buru meraih temanku, menjaganya tetap tegak di pinggangnya

“Apakah kamu ingin pergi lebih jauh ke belakang?” “Tidak.” Dia menggelengkan kepalanya

“Aku harus bisa setidaknya bertahan sebanyak ini.” Saya sedih melihat seseorang yang pernah saya lihat menjadi sangat tidak berdaya, tetapi saya membiarkannya dan berbalik kembali ke panggung.

Untuk makhluk yang bisa memancarkan aura berbahaya seperti itu bahkan setelah kematian, aku hanya bisa membayangkan betapa kuatnya aura itu. Ketika saya pertama kali melihat bahwa Vritra telah terbungkus es, dan sedemikian rupa sehingga saya merasakan dinginnya dari belakang sini, tatapan saya tanpa sadar beralih ke Jenderal Varay, tetapi dia tampak sama terkejutnya dengan semua orang di ruangan itu. Dan tatapannya tidak tertuju pada monster yang cacat itu. Saya melihat ke belakang ke panggung untuk melihat orang lain datang dari belakang, tersembunyi di balik bayangan di balik kolom cahaya menyinari punggawa yang terbungkus es. Dan sementara aku seharusnya mengharapkan sesuatu seperti ini setelah bertahun-tahun, aku tidak

Sama seperti Jenderal Varay dan semua orang di aula ini, saya tercengang ketika Arthur melangkah ke depan untuk dilihat semua orang

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top