The Beginning After The End Chapter 121

“Kamu tidak mencari mantra di belakangmu, sayangku,” tegur Myre

“Penafsiran yang tepat dari fluktuasi mana dimulai dengan merasakan mantra tepat ketika mereka mempengaruhi alam fisik

Kemudian Anda menggunakan Realmheart untuk secara akurat menentukan bentuk apa yang akan diambil

Bahkan jika lawan Anda memilih untuk menyuarakan mantra mereka, apa yang mereka bayangkan sebenarnya akan mempengaruhi ukuran, bentuk, dan durasi mantra mereka.

Meski begitu, beberapa penyihir mungkin menggunakan proyeksi vokal sebagai tipuan untuk mengelabui lawan mereka.” Saya dapat memahami nasihatnya, tetapi semakin sulit untuk tetap sadar karena saya kehilangan lebih banyak darah dari luka menganga yang menembus tulang selangka saya.

Asura melanjutkan pembekalan kesalahan yang saya buat yang menyebabkan saya memiliki luka ini, sambil menyembuhkan saya dengan menggunakan eter

Ini bukan pertama kalinya hal seperti ini terjadi — atau bahkan ketujuh kalinya — sejak memulai pelatihanku

Melalui berkali-kali aku gagal dalam menganalisis aliran mana dengan benar sebelum itu terwujud menjadi mantra, aku memperhatikan bahwa penyembuhannya melalui penggunaan ether pada dasarnya berbeda dari mantra penyembuhan ibuku. Batasan yang dimiliki ibuku — bersama dengan penyihir penyembuh lainnya — tidak ada pada Myre

Dia mampu menghilangkan penyakit, menutup lubang yang menganga, bahkan menumbuhkan anggota badan yang hilang, yang menimbulkan pertanyaan: mengapa Myre tidak memotong kaki saya saja dan menumbuhkan saya yang baru? Dari apa yang Myre jelaskan kepadaku, sepertinya menggunakan eter melewati ambang batas tertentu datang dengan biaya

Itu tidak terjadi untuk semua mantra yang dia lakukan, atau bahkan sebagian besar dalam hal ini

Namun, penggunaan eter untuk menumbuhkan anggota tubuh baru berarti dia harus mengekstrak eter yang menopang kehidupan sesuatu, atau seseorang, yang lain. “Aku tahu apa yang kamu pikirkan ketika kamu dihadapkan dengan mantra, Nak.” Suara asura mengejutkanku menjadi fokus

“Jangan terburu-buru dan mencoba untuk melawan mantra sebelum itu terwujud

Butuh waktu puluhan tahun bagiku untuk melakukannya dengan benar, dan itu dianggap cepat di antara kami para naga

Sekarang, haruskah kita menyebutnya malam?” Menatap ke langit, hanya lapisan tipis jingga di cakrawala yang tersisa dari matahari saat malam terus mengambil alih. “Kedengarannya bagus,” aku tersenyum, mengikuti ke belakang ke pondok kecilnya. Mengejutkan bagaimana minggu-minggu telah berlalu tanpa dihiraukan berkat pelatihan dan pendampingan tanpa henti dari asura tua. Namun, ada satu hal yang menjadi sangat jelas selama beberapa minggu terakhir ini berlatih dengan Myre: temperamen jinak dan lembut yang tampaknya dibuat oleh asura saat dia merawatku kembali ke kesehatan adalah bohong.

Dia membuat teman yang menyenangkan selama kesempatan lain, tetapi di tempat pelatihan, kepribadian aslinya terungkap, mengungkapkan entitas iblis yang bahkan membuat pelatihan Kordri tampak seperti sesi mengelus anak anjing. Yang terburuk, karena keahliannya dalam menyembuhkan melalui ether, hanya sedikit yang menahannya

Dia memiliki pepatah yang dia ulangi dalam banyak kesempatan yang masih menghantui saya dalam mimpi saya: “Obat terbaik untuk cedera adalah mencegahnya terjadi sejak awal.

Jadi, jika Anda tidak ingin saya melukai Anda, cegahlah.” Dia akan mengatakan itu dengan seringai licik yang sama sebelum memukulku dengan rangkaian mantra warna-warni yang terpaksa aku baca dan hindari menggunakan Realmheart. Itu bukan hanya pelatihan praktis,

Dia telah mengajari saya apa yang harus diwaspadai ketika mantra akan terwujud

Bergantung pada jenis mantra yang akan terbentuk, partikel mana akan mulai berfluktuasi secara berbeda, jadi sangat penting untuk mengetahui apa sebenarnya yang Anda lihat di jendela singkat.

Tak perlu dikatakan, itu sangat mirip dengan belajar bahasa baru — kecuali hidup Anda bergantung padanya. Itu membuat frustrasi pada awalnya, sampai pada titik di mana saya bahkan bertanya apakah mungkin Windsom mengizinkan saya menggunakan bola eter untuk menghemat waktu, tetapi dia menentangnya; ada hubungannya dengan bola eter yang tidak memungkinkan saya untuk mendapatkan pemahaman yang akurat tentang bagaimana mana bekerja di alam fisik. Namun, yang mengejutkan Myre, saya dapat membuat lompatan dalam hal apa yang saya juluki sebagai interpretasi mana.

Menurut Myre, apa yang membuatnya membutuhkan waktu setengah tahun membuatku sedikit malu sebulan

Saya sama sekali tidak siap untuk menggunakannya dalam pertempuran nyata, tetapi dasar-dasarnya ada di sana

Sama seperti membaca buku, saya memiliki kata-kata, tetapi untuk bisa membaca cepat akan memakan waktu berbulan-bulan, mungkin bertahun-tahun. Enam minggu terakhir ini, setiap pagi akan dimulai dengan analisis mana saat Myre menembakkan mantra berbeda dari berbagai elemen ke udara, dan terkadang, langsung ke arahku.

Penggunaan Realmheart secara terus-menerus saat berlatih dengan cara ini telah memungkinkan saya untuk sedikit meningkatkan durasi kemampuan ini, tetapi tidak banyak. Di sore hari, saya akan menanyai kesalahan yang telah saya buat dan nuansa yang harus saya waspadai untuk mendapatkan prediksi yang lebih baik tentang seperti apa bentuk mantra itu.

Myre sangat teliti dalam penjelasannya tentang mengapa mana berperilaku seperti itu, yang membantu kemajuan pelatihanku. Setelah itu, saya akan berlatih sendiri, melalui berbagai bentuk yang telah ditanamkan Kordri dalam diri saya saat saya melakukan pertarungan bayangan.

Pada malam hari, sebelum saya tidur, saya akan selalu memastikan untuk melatih inti mana saya, tetapi setelah terobosan besar terakhir yang saya buat, tidak ada perubahan drastis pada inti saya. Tepat ketika kami berdua selesai makan daging sapi rebus sederhana untuk makan malam, ketukan yang jelas terdengar dari pintu kayu. “Masuk,” panggil Myre sambil menyesap cangkirnya dengan hati-hati. “Maafkan gangguan saya,” suara yang dikenalnya menjawab ketika dia membuka pintu. Itu Windsom.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Saya tidak bisa mengatakan saya senang melihatnya terlepas dari kenyataan bahwa saya tidak melakukan kontak dengan asura selama berbulan-bulan

Asura yang selalu begitu tenang dengan rambut pirang platinumnya dipotong pendek dan dipangkas secara tak terduga menurunkan dirinya ke lutut, berlutut dengan hormat yang jelas ke arah Myre. Saya telah membayangkan Myre memiliki tingkat pengaruh tertentu dalam Klan Indrath berdasarkan kekuatannya dan fakta bahwa dia bahkan mampu menahan saya di sini meskipun pelatihan yang seharusnya saya jalani dengan Windsom.

Namun, baginya untuk menunjukkan rasa hormat yang sebesar itu kepada asura tua mengirimkan beberapa pertanyaan di benakku. “Saya minta maaf karena datang tanpa pemberitahuan, tetapi Lord Indrath telah mengatur instruktur Arthur berikutnya, dan dia menunggu dengan tidak sabar untuk muridnya.” Tatapan Windsom diturunkan saat dia berbicara. “Baiklah, aku memang ingin mengawasi anak itu, jadi tidak akan ada masalah jika aku mampir sesekali, kan?” Pertanyaan Myre muncul sebagai pernyataan yang tak terbantahkan dari nada suaranya. *** Anda membaca di https://webnovelonline.com ***“Tentu saja tidak

Sekarang, kita harus pergi”—Tatapan Windsom menoleh ke arahku, mengisyaratkan agar aku bersiap-siap—”Jadi, permisi.” “Kamu harus pergi, Arthur

Ingatlah untuk melanjutkan latihanmu dengan Realmheart.” Myre mengusapkan jarinya ke rambutku yang telah tumbuh cukup panjang untuk dianggap sebagai surai. “Tentu saja

Aku akan menguasainya saat kita bertemu lagi nanti,” godaku, memperlihatkan seringai kekanak-kanakan. Mengikuti Windsom keluar dari pondok, kami berjalan melalui sekelompok pohon lebat yang mengelilingi pondok kecil Myre. Sambil berjalan, mau tak mau aku memperhatikan tatapan Windsom saat dia menatapku dengan rasa ingin tahu. “Apakah ada yang salah?” saya bertanya, melangkahi akar yang terbuka.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
 “Bagi Lady Myre untuk meluangkan waktu tidak hanya untuk menyembuhkan Anda tetapi juga untuk melatih Anda…” suaranya menghilang saat dia menggelengkan kepalanya

“Keberuntunganmu terus membuatku takjub.” Saya merunduk di bawah cabang yang sangat rendah

“Siapa sebenarnya Myre?” “Lady Myre,” Windsom menekankan

“Dan aku tidak dalam posisi untuk memberitahumu jika dia sendiri tidak memberitahumu.” “Kau tahu, ketika aku pertama kali bertemu denganmu, kupikir kau cantik di atas sana

Sekarang, tidak terlalu banyak, ”aku terkekeh saat kami melanjutkan lebih dalam ke hutan. “Jaga lidahmu, manusia

Bahkan jika saya adalah yang terendah dari peringkat asura, saya masih akan lebih kuat dari Anda semua ras yang lebih rendah di Dicathen, ”balas Windsom. “Salahku

Saya kira saya membuat saraf? ” Aku mengangkat tanganku sebagai tanda konsesi. Merasa jengkel, Windsom hanya menggelengkan kepalanya dalam diam

Kami segera mencapai gerbang teleportasi yang telah disiapkan Windsom, bersinar dalam cahaya yang memancar saat memantulkan tujuan yang telah ditetapkan. “Ingatkan aku lagi kenapa kau memasang gerbang begitu jauh dari pondok?” tanyaku, mendekati gerbang. “Lapangan perlindungan Lady Myre berakhir di sini,” katanya sederhana sambil mencelupkan kaki kanannya ke dalam lingkaran bercahaya

“Sekarang datang

Instruktur Anda bukan orang yang menunggu. ” Saat tubuh Windsom menghilang melalui gerbang, aku segera mengikuti setelahnya

Selama bertahun-tahun, saya sudah terbiasa dengan sensasi memusingkan bepergian melalui metode ini. Saat aku melangkah keluar dari lingkaran teleportasi ke tanah berserakan pasir, aku hanya bisa menatap kagum pada pemandangan yang sangat berbeda yang telah kami kunjungi.

Kami berada di dasar apa yang tampak seperti kawah besar dengan dinding yang megah, diukir oleh alam, menjulang di atas kami di semua sisi.

Itu tampak seperti air yang pernah mengisi lubang raksasa ini pada satu titik waktu, tetapi satu-satunya jejak yang tersisa sekarang adalah celah seperti pita perak yang melapisi dinding pada ketinggian yang berbeda-beda.

Kehidupan tanaman—kehidupan secara umum—tampak tidak ada saat udara yang keras dan gersang menusuk wajahku

Lantai tidak rata yang tersebar di seluruh hektar tampaknya terus bergerak saat angin bertiup dan memutar puing-puing tanpa ritme atau pola tertentu. “Jadi sesi latihan saya berikutnya akan di sini?” Saya mengkonfirmasi, suara saya bergetar memikirkan menghabiskan berminggu-minggu, atau bahkan berbulan-bulan di sini

Karena teleportasi terus-menerus antara tempat latihan saya yang berbeda, saya tidak dapat memahami dengan jelas benua Epheotus; jika saya datang ke sini dalam keadaan yang lebih baik, saya pasti ingin menjelajahi tanah asura. “Kamu telah menghabiskan pelatihan setengah tahun terakhir ini sebagian besar dalam pertempuran jarak dekat yang ditambah

Sederhananya, Anda telah mengasah keterampilan yang berbeda dalam aspek-aspek kunci yang diperlukan untuk bertarung dalam perang

Sekarang, Anda akan mulai menyatukan semuanya menjadi gaya kohesif yang memanfaatkan sihir unsur Anda dan keterampilan tempur jarak dekat Anda. Seperti yang dijelaskan asura, dia sepertinya mencari sesuatu saat matanya mengamati dari kejauhan. “Dan instruktur ini akan membantu saya melakukan ini?” Saya juga melakukan survei di sekitar kita. “Ah, dia ada di sini,” Windsom mengumumkan, mengabaikan pertanyaanku. “Jadi ini dia? Dia anak anjing yang seharusnya menjadi pahlawan, memimpin Dicathen menuju kemenangan melawan tentara yang dibesarkan Vritra dan Lessuran kecil mereka yang menjijikkan? ” Suara bass yang dalam bergema dengan jelas dari atas ngarai. Sosok seukuran serangga yang berdiri di atas tepi kawah, dibayangi sinar matahari yang menyinari punggungnya, melompat, tumbuh semakin besar saat dia turun seperti meteor ke arah kami. Saat mendarat, ledakan pasir dan puing-puing membuat Windsom dan aku melindungi diri kami sendiri

Saat kami menunggu awan debu hilang, sebuah tangan besar keluar dari dalam awan dan mengangkatku dari tanah

Bahkan saat aku berjuang menggunakan mana, cengkeraman tangan raksasa di pinggangku menolak untuk mengalah. Saat saya ditarik ke dalam awan puing-puing, sebuah suara yang tegas dan dalam bergema, mengguncang saya sampai ke inti saya

“Halo, Anjing.” Saat awan menghilang, saya bisa melihat sumber suara dan suara yang saya coba bebaskan dengan putus asa.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top