Clearing an Isekai with the Zero-Believers Goddess Chapter 280

Babak 280: Reuni Takatsuki Makoto dengan Penyihir Bencana

Bab Sponsor! Queen of the Moon Country Laphroaig, Nevia. Tapi tidak ada orang yang akan memanggilnya dengan nama itu.Penyihir Bencana.Itulah sebutannya.Pengkhianat umat manusia, Oracle Terkutuklah.Dia adalah seorang penyihir yang hanya memiliki citra buruk seperti itu, tetapi wanita di depan kita membuat senyum tanpa niat buruk. “Nevia-dono, tolong beri tahu aku mengapa kamu menghentikan kami

Mengalahkan Pahlawan Cahaya dan kelompoknya adalah perintah dari tokoh hebat itu, Iblis-sama.” (Astaroth) Suara rendah Astaroth bergema. “Pada tingkat ini, dengan Cocytus yang berlaku, orang-orang dari Benua Iblis akan binasa.

Juga, jika pertarungan terjadi di sini, Raja Iblis yang tidak bisa bergerak akan terperangkap di dalamnya, tahu?” (Nevia) Mengatakan ini, Ratu Nevia melihat sekeliling. Seperti yang dia katakan, Raja Iblis, Raja Serangga, dan Raja Binatang dihentikan oleh efek Mantra Peringkat Dewa. Tapi itu aneh. (…Lalu kenapa Ratu Nevia bisa bergerak?) (Makoto)Erinyes bisa bergerak karena dia aslinya adalah malaikat dari Alam Ilahi. Raja Naga Kuno memiliki darah Dewa Naga. Bahkan jika dia seorang Oracle, dia harus tetap menjadi manusia. Bahkan Raja Iblis tidak bisa bergerak dalam jangkauan Cocytus, namun, mengapa dia bisa bertindak secara alami di dalamnya? Ini benar-benar menyeramkan. “Kamu… sekutu siapa? Kamu adalah ratu Laphroaig, kan?!” (Anna) Anna-san berteriak. Benar, pasti cukup mengejutkan bagi ratu Negara Bulan untuk berbicara dengan ramah kepada Raja Iblis. “Aku adalah sekutu semua orang.

Tentu saja, milikmu juga.” (Nevia) Ratu Nevia mengatakan ini sambil tersenyum. (Saya terkesan dia bisa mengatakan itu…) (Makoto) Tidak peduli bagaimana Anda melihatnya, dia ada di pihak Raja Iblis. Dia adalah wanita jahat yang meninggalkan namanya dalam sejarah, dan memiliki hubungan dengan Raja Iblis. Tapi aku tidak bisa melihat tanda-tanda niat jahat darinya. “…” Anna-san mengarahkan tatapan curiga padanya dengan pedangnya yang masih disiapkan. Setidaknya, dia sepertinya tidak menelan apapun yang Ratu Nevia katakan. “Nevia, itu tidak akan berhasil

Sepertinya Mantra kebanggaanmu tidak mempengaruhi keduanya.” (Erinyes) “Ya, aku ingin menyelesaikan ini dengan damai…” (Nevia) Raja Malaikat Jatuh mendarat di samping ratu. Ketika aku melihat lebih dekat, mata Ratu Bulan bersinar keemasan. Dia bermaksud untuk Mempesona kita, ya. Bagian mana yang damai? Aku jadi gelisah dan memastikan wajah Anna-san. …Tidak apa-apa. Dia tidak terpesona. Keterpesonaannya untuk sesaat seharusnya adalah imajinasiku…kemungkinan besar. “Kalau begitu, tidak ada pilihan lain selain bertanya.” (Nevia) Ratu Bulan menghela nafas pelan dan mendekati kami. Saya tidak merasakan tekanan apa pun dari mereka. Dibandingkan dengan Raja Naga Kuno dan Raja Malaikat Jatuh, dia adalah definisi yang sangat tidak berbahaya. Namun, Anna-san dan aku mundur beberapa langkah. “Pahlawan-sama, bisakah kamu menghentikan Cocytus?” (Nevia) Ratu Bulan berbicara kepadaku. “Jangan, Takatsuki Makoto.” (Ira) “Aku tahu.” (Makoto) Suara Ira-sama bergema. Tak usah dikatakan lagi. Cocytus adalah garis hidup kita. Saat aku menghentikannya, kita akan diserang oleh Raja Iblis di sini dan mati. “Pahlawan yang Berani, Takatsuki Makoto-sama.” (Nevia)Ratu Bulan memanggil namaku. Suaranya merdu dan bahkan terasa seperti berbisik di telingaku. “Apa itu?” (Makoto) “Kamu pasti berhenti di desa iblis yang malang dalam perjalanan ke sini, kan?” (Nevia) “…Bagaimana dengan itu?” (Makoto) jawabku singkat. Sepertinya dia memperhatikan kita. “Jika Cocytus selesai, bahkan orang-orang yang tidak bersalah itu akan mati

Tidak, itu adalah Mantra Peringkat Dewa, Cocytus

Itu adalah mantra yang terus menimbulkan rasa sakit bahkan setelah kematian

Apakah ada yang kejam seperti itu? Apakah Anda seorang Pahlawan-sama yang melakukan sesuatu yang tidak berperasaan seperti itu?” (Nevia) Itu bukan nada kritik, tapi pertanyaan yang baik. God Rank Magic memiliki jangkauan yang terlalu jauh. Dan manusia sepertiku tidak bisa mengendalikannya. Itulah mengapa akhirnya menjadi seluruh Benua Iblis. Dia menunjukkan bagian yang jelek dari itu. “Iblis telah membuat kita menderita sepanjang waktu! Mengatakan sesuatu yang sangat tidak bertanggung jawab seperti menghentikannya ketika mereka hanya dipukul balik!” (Anna) Anna-san berteriak. Dia telah hidup di masa seperti ini jauh lebih lama dariku, dan ini adalah teriakan langsung dari hatinya. “Tapi ada anak iblis yang baru saja lahir, dan banyak kulit iblis yang lahir dari persatuan iblis dan manusia.

Di dalam diri mereka, ada banyak yang tidak bisa meninggalkan tanah ini dan ingin mengakhiri hidup mereka dengan damai di sini

Apakah Anda mengatakan kepada mereka semua untuk mati? Apakah itu keinginan seorang Pahlawan?” (Nevia) “… Kecurangan.” (Anna) Anna-san tidak mundur. Tapi kata-katanya melemah. Aku berdiri di depannya. “Kamu seharusnya bernegosiasi denganku

Aku tidak akan menghentikan Cocytus tidak peduli apa yang kamu katakan.” (Makoto) kataku lurus. Kenyataannya, membunuh penduduk Benua Iblis tanpa pandang bulu membawa banyak rasa sakit di hatiku…Jika aku tidak memiliki Pikiran yang Jernih, aku mungkin tidak akan mampu menanggungnya. Meski begitu, aku seharusnya tidak menghentikan mantranya. Ratu Bulan tersenyum seolah dia mengharapkan ini. “Pahlawan-sama, keinginanmu adalah untuk mengambil nyawa tokoh agung itu, Iblis-sama, kan?” (Nevia) “Nevia, apa yang kamu katakan?” (Erinyes) Raja Malaikat Jatuh mengarahkan tatapan curiga pada apa yang dikatakan Ratu Bulan. Saya juga berpikir saya tahu di mana dia mendapatkan. “Pemeran hebat itu, Iblis-sama, tampaknya akan bertemu denganmu, Pahlawan-sama yang Berani.” (Nevia) “Wa?!” “Hah?” “Apa?!” Suara terkejut muncul dari sisi Pahlawan dan Raja Iblis. Aku diam-diam menatap mata Ratu Nevia. Dia memiliki senyumnya yang biasa, dan aku tidak tahu apa yang dia pikirkan. “Ini jebakan, kan?” (Makoto)“Fufu…siapa yang tahu

Tapi jarang mendapat kesempatan untuk bertemu Iblis-sama, tahu?” (Nevia) Ratu Bulan tidak menyangkal pertanyaanku. “Takatsuki Makoto, jangan tertipu.” (Ira) Saya mengangguk pada peringatan Ira-sama. Saya tidak akan mengambil kata-katanya begitu saja. “Tentu saja, saya tahu itu saja tidak akan berfungsi untuk negosiasi

Itu sebabnya saya akan memberikan hadiah kepada semua orang. ” (Nevia) Mengatakan ini, Ratu Bulan berdoa sambil menghadap ke langit. “Tuanku yang agung, tolong beri kami malam sesaat.” (Nevia)(Target doanya bukan Dewi Bulan Naia-sama…?) (Makoto) Sebelum aku bisa mencurigainya, sesuatu yang tidak bisa dipercaya terjadi. Cahaya matahari dikaburkan…dan kami diselimuti kegelapan.

Lalu…langit berbintang dan bulan muncul.“Tidak mungkin…” (Ira)Aku mendengar suara Dewi Takdir yang tercengang -sama karena saya sendiri terkejut. “Anna-san!” (Makoto) “…!” (Anna) Pahlawan Cahaya-san menjadi pucat mendengar suaraku. Sumber kekuatan Pahlawan Cahaya adalah sinar matahari. Ini buruk, kekuatan Pahlawan Cahaya akan berkurang. “Jangan khawatir

Saya hanya menelepon malam untuk sesaat. ” (Nevia) Sepertinya Ratu Bulan tidak berniat menyerang kita. “Semua orang yang tinggal di benua ini.” (Nevia)Suara Ratu Bulan bergema. “Kamu tidak boleh membahayakan Pahlawan Cahaya dan rekan-rekannya.” (Nevia)Meskipun volume suaranya tidak tinggi sama sekali, suaranya bergema jauh dan luas. “Orang-orang yang melanggar janji ini akan dibawa kematian yang mengerikan.” (Nevia) Dia mengakhirinya dengan beberapa hal berbahaya. Tidak butuh waktu lama bagi sekitarnya untuk menjadi cerah kembali, dan cahaya matahari kembali. “Bagaimana ini, Pahlawan-sama?” (Nevia) “Bahkan jika kamu memberitahuku bahwa…” (Makoto) Hanya dengan janji lisan itu saja…hm? Aku buru-buru menatap mata Raja Malaikat Jatuh. Ini adalah…” Nevia, apa artinya ini? Untuk mengutukku…” (Erinyes) Raja Malaikat Jatuh bertanya dengan nada menuntut. Benar, kata-kata Ratu Bulan barusan adalah Kutukan. “Mau bagaimana lagi

Jika tidak, Pahlawan-sama tidak akan membatalkan mantranya.” (Nevia)Apakah dia benar-benar mengutuk iblis di seluruh benua? Bukankah itu di alam Dewa? “Fufu, aku biasanya menggunakan Mantra pada orang-orang, jadi Mengutuk itu mudah.” (Nevia) Ratu Nevia pasti memperhatikan tatapan bertanyaku, dia mengatakan ini seolah-olah tidak ada apa-apa. Furiae-san telah memberitahuku sebelumnya bahwa Mantra adalah sejenis Kutukan. Lalu, serius? “Tidak diragukan lagi

Kutukan Kematian telah ditempatkan pada semua penduduk Benua Iblis

Kondisi aktivasinya adalah ‘merugikan Pahlawan Cahaya atau kelompoknya’.” (Ira) Aku tidak punya pilihan selain mempercayainya dengan kata-kata Dewi Takdir-sama. “Tapi jika kamu membatalkan Kutukan itu, kamu bisa melanggar janji…” (Anna)“Membatalkan Kutukan lebih sulit daripada menempatkannya.

Kemungkinan besar akan memakan waktu beberapa hari untuk menghilangkannya. ” (Ira)Ira-sama membantah perkataan Anna-san. Lalu, penduduk Benua Iblis benar-benar tidak bisa menyerang kita? (Kalau begitu, tidak bisakah kita menyerang mereka secara sepihak?) (Makoto) “Takatsuki Makoto… tidak peduli bagaimana kamu mengatakannya, itu hanya …” (Ira) “Aku bercanda, Ira-sama.” (Makoto) Membunuh orang yang tidak bisa melawan secara sepihak itu tidak baik. Ratu Bulan tersenyum seperti biasa. Senyumnya itu memberiku ketakutan yang samar-samar. (Setidaknya ada manfaat dalam menghentikan Mantra Peringkat Dewa …) (Makoto) Jika saya tidak menyelesaikan aktivasi, Keilahian Dewi tetap berada di tubuh saya. Dengan kata lain, meskipun jangkauannya kecil, aku masih bisa mengucapkan satu lagi Mantra God Rank. Tujuan utama kami adalah mengalahkan Great Demon Lord. Kekuatan Benua Iblis tidak bisa menyerang kita karena kutukan. The Great Demon Lord sendiri mengatakan ingin bertemu dengan kita. Selain itu, menjaga Divinity-ku. Ini tidak bisa disebut apa-apa selain jebakan. “Makoto-san…” (Anna)

Anna-san menarik lengan bajuku dengan gelisah. Dia terlihat sangat lelah. Aku ingin dia istirahat dulu. “…Aku akan membatalkan Cocytus.” (Makoto) Aku menghentikan Mantra Peringkat Dewa yang aku kendalikan. Kekuatan membuat tubuhku terburu-buru. Aku menahan jatuh saat itu juga. Dunia yang diwarnai putih perlahan-lahan mendapatkan kembali warnanya. “Terima kasih banyak, Pahlawan-sama.” (Nevia) Seolah-olah dia memiliki keyakinan penuh bahwa aku akan menghentikan mantraku, Ratu Bulan berterima kasih padaku sambil tersenyum. “Aku tidak bisa menerima ini

Saya datang jauh-jauh ke sini dari Benua Selatan untuk membunuh para Pahlawan, namun, saya dicor Kutukan untuk tidak menyerang Pahlawan

Saya meninggalkan.” (Erinyes) Mengatakan ini, Raja Malaikat Jatuh mengepakkan sayapnya dan menghilang ke langit. Raja Naga Kuno diam-diam melihat ke bawah sini. Aku tidak tahu apa yang dia pikirkan, tapi sepertinya dia tidak bermaksud menyerang kita. Jadi kami memiliki gencatan senjata sementara di sini, ya. Tepat ketika aku berpikir untuk beristirahat sejenak… “Oh, Raja Malaikat Jatuh Eri telah pergi, ya.” “Ga!” Leherku dicengkeram dengan kekuatan luar biasa dan diangkat begitu saja. Kesadaranku hampir terbang, tapi saat itu, aku mengetahui bahwa orang yang mencekik leherku adalah Raja Iblis. “Makoto-san!” (Anna) “Jangan bergerak, yang disebut Pahlawan Cahaya.” Suara serak yang tumpang tindih dengan teriakan Anna-san mencapai telingaku. Raja Serangga menghalangi Anna-san. Jadi orang-orang ini telah kembali. Oi, ini bukan yang dijanjikan …” Kami akan membunuh orang-orang ini

Tidak apa-apa, kan, Nevia-dono?” (Barbatos) “Ah! …Kamu tidak boleh—” (Nevia)Cakar Raja Iblis menyentuh leherku dan…(…Aah, kesadaranku adalah…) (Makoto) Tepat ketika itu akan terputus…“Makoto-dono!” “Menguasai!” Saat aku menyadarinya, aku sedang dipegang oleh Johnny-san dan Momo.Eh? Bukankah mereka melarikan diri? “Keduanya mengatakan mereka ingin kembali tidak peduli apa, jadi kami melakukannya

Hampir saja, Pengguna Roh-kun.” (Mel)Bahkan Naga Putih-san kembali. Tunggu, bagaimana dengan Raja Iblis yang menyerangku?! “Ini…kau menggunakan Teleportasi untuk menggerakkan dan memotongku, huh… Meskipun itu setelah dipukul dengan Sihir Peringkat Dewa, aku menurunkan kewaspadaanku.” (Barbatos) Raja Iblis tersandung seolah terluka. Sekarang aku melihat lebih dekat, lengan yang mencengkram leherku terputus. Aku perhatikan bahwa katana Johnny-san yang melakukan itu. “Nevia-dono… kutukan ini… Kau benar-benar mengutuk kami.” (Barbatos) Raja Iblis memelototi Ratu Bulan dengan kebencian sementara darah keluar dari mulutnya. “Sudah kubilang jangan…” (Nevia) Ratu Nevia menghela nafas pelan. “Uhm … aku akan dibunuh di sini.” (Makoto) “Maaf atas kekasaran Raja Iblis-san.” (Nevia) Aku mengarahkan mata kritik, tetapi Ratu Bulan menyendiri. “Aku akan membuatmu menepati janjimu.” (Makoto)“Tentu saja

Aku akan membawamu ke sosok yang hebat, Iblis-sama, oke?” (Nevia)Aku berada di ambang pembunuhan oleh Raja Iblis, dan Raja Iblis berada di ambang kematian karena kutukan, namun, Ratu Bulan sendiri merasa seperti dia berjalan dengan kecepatannya sendiri. Raja Iblis lainnya melihat ke sini seolah-olah tidak senang. Tapi mereka tidak menyerang kami dan mereka pergi satu demi satu. Pada saat itu, seorang pria seperti tuan rumah mendekati kami. Raja Iblis. “Hei, maaf soal itu, Pahlawan-kun

Kupikir aku bisa membunuhmu.” (Barbatos)Dia berbicara dengan ringan. Lengan yang dipotong Johnny-san telah diregenerasi. Tapi mungkin karena efek kutukan, wajahnya menjadi kebiruan. “Kamu juga, sepertinya kamu cukup menderita di sana karena kutukan itu.” (Makoto)Saya membalasnya dengan sarkasme. “Sama sekali

Saya memiliki 4 nyawa, jadi saya berpikir untuk mengorbankan satu untuk membunuh Anda, tetapi kutukan itu lebih kuat dari yang saya kira

Saya mungkin kehilangan keempatnya di sana

Jadi dalam pengertian itu, bisa dibilang akulah yang diselamatkan di sana.” (Barbatos) Raja Iblis tertawa terbahak-bahak. Apakah itu lelucon yang buruk? “Sekarang, saya akan pergi, tapi … bisakah manusia menghadapi tokoh itu dan tetap waras?” (Barbatos) Mengatakan sesuatu yang sugestif di sana, Raja Iblis menggunakan Teleport untuk pergi. Raja Serangga dan Raja Binatang sudah pergi. Yang tersisa adalah … “Helemerck.” (Astaroth) Raja Naga Kuno memanggil Mel-san dengan namanya. Seperti biasa, hanya suaranya saja sudah memiliki tekanan yang keterlaluan. “…” Mel-san melihat ke samping seolah merasa canggung. “Aku punya sesuatu untuk dibicarakan denganmu—

Datang nanti.” (Astaroth) Mengatakan ini, Raja Naga Kuno juga pergi. Mel-san tidak terlihat baik. Apakah dia baik-baik saja…? Bagaimanapun, semua Raja Iblis telah pergi. Yang tersisa adalah Pahlawan Cahaya-san, Johnny-san, Momo, dan Naga Putih-san. Juga Ratu Bulan, tapi ksatria naga lapis baja hitam telah berkumpul satu demi satu untuk sementara waktu sekarang. Sepertinya mereka akhirnya berhasil datang setelah Cocytus dikalahkan. Orang-orang dari Negara Bulan yang mengejar kita, tapi sepertinya mereka tidak menyerang kita untuk saat ini. Atau lebih tepatnya, jika kutukan itu berhasil, mereka seharusnya tidak bisa menyerang kita juga. “The Great Demon Lord-sama akan menemuimu besok

Sampai saat itu, silakan tinggal di kota kami. ” (Nevia)“Kota kita?” (Makoto)Aku memiringkan kepalaku pada kata-kata Ratu Nevia. Ketika berbicara tentang kota yang dia kuasai…“Kamu menyuruh kami untuk kembali ke Laphroaig?” (Makoto) “Tidak, ke ibu kota yang diperintah oleh tokoh besar di Benua Utara.” (Nevia) “Ada tempat seperti itu…?” (Makoto) “Silakan datang.” (Nevia)Ratu Bulan menunggangi punggung Naga Tabu dan terbang bersama kami dengan masih bingung.Kami juga buru-buru menunggangi Naga Putih-san dan mengejarnya. Kami maju melalui benua pucat untuk sementara waktu, dan tempat terbuka yang besar mulai terlihat. “Kita sudah sampai.” (Nevia)Suara Ratu Nevia bergema. “Waaah…” (Momo) Aku mendengar suara kekaguman dari Momo. Johnny-san dan Anna-san tercengang. Ibukota Benua Iblis. Tempat Raja Iblis Agung yang memerintah dunia 1.000 tahun yang lalu. Aku memang membayangkannya sebagai kota metropolis raksasa, tapi… tidak disangka akan sejauh ini. Bangunan yang terus berlanjut sejauh mata memandang. Pemandangan yang seolah-olah melihat seluruh kota Tokyo dari gedung bertingkat. Sebuah kota raksasa yang jauh melampaui ibu kota Dataran Tinggi masa depan dengan pesat tersebar di depan mata kita.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top