Clearing an Isekai with the Zero-Believers Goddess Chapter 279

Bab 279: Pahlawan vs Raja Naga Kuno

Karena efek Cocytus, langit, tanah, dan udara berwarna putih. Sihir Peringkat Dewa mengubah dunia itu sendiri. Tidak, dunia itu sendiri akan menjadi berlebihan. Jarak efektif dari mantra kali ini hanyalah Benua Iblis. meniru Keajaiban Tuhan dengan sempurna. Seorang manusia tidak dapat berdiri pada tingkat yang sama dengan Dewa. Ada perbedaan yang tidak pernah bisa dicapai. Saya mengatakan itu, tapi … itu adalah kekuatan yang cukup untuk mengalahkan Raja Iblis. “Anna-san, bisakah kamu bergerak?” (Makoto) “…Aku entah bagaimana bisa bertarung, Makoto-san.” (Anna) Ketika saya menanyakan ini, dia menjawab dengan benar meskipun terlihat seperti dia kesakitan. Seperti yang diharapkan dari Pahlawan Cahaya. Dia tidak sepertiku yang menggunakan trik, dia memiliki Peringkat Demigod yang sebenarnya. Tubuhnya sudah menanganinya. Dibandingkan dengan itu, Raja Iblis selain Astaroth seharusnya tidak bisa bergerak karena Cocytus. Seharusnya tidak bisa. “Saya merasa yang terburuk.” Tapi pemilik suara lemah itu, Erinyes, mengepakkan sayap hitamnya, dan mendapatkan kembali waktu luangnya. “Malaikat Jatuh Eri awalnya adalah malaikat agung dari Alam Ilahi

Dia memiliki ketahanan terhadap mantra Dewa Suci

Hati-hati.” (Ira) “Begitu …” (Makoto) Saya mencapai pemahaman dari kata-kata Ira-sama. Itu mengganggu. Tidak hanya Astaroth, kita bahkan harus berhadapan dengan Erinyes. Bisakah kita melakukan ini…? Pada saat itu…“Suara ini…mungkinkah itu Trainee Dewi, Ira-chan? Apa yang kamu lakukan? Jika kamu mengganggu Alam Fana atas kemauanmu sendiri, kamu akan dimarahi oleh saudara perempuanmu yang menakutkan, tahu? ” (Erinyes)Erinyes memotong pembicaraan saya dan Ira-sama. Eh, kenalan? “Hah?! Siapa yang kau panggil trainee?! Aku adalah Dewi Takdir!” (Ira) “Ira-chan adalah? Anda memasuki pos elemen takdir mengemudi budak dari semua tempat? Apakah kamu baik-baik saja? Apakah Anda melakukan pekerjaan Anda dengan benar?” (Erinyes) “S-Diam! Saya teladan! Gadis yang cakap!” (Ira) “Tapi kamu mengacau sepanjang waktu.” (Erinyes)”Itu hanya kebetulan!” (Ira) “Ira-chan yang nomor 1 dalam jumlah kertas pembersihan yang diajukan …” (Erinyes) “Tutup mulutmu sudah

Aku akan melemparkanmu ke Tartarus.” (Ira) “Oh tidak~, Ira-chan yang imut itu telah menjadi Dewi yang menakutkan.” (Erinyes) Suasana hati yang serius terbunuh. Anna-san di belakangku bingung. “U-Uhm, apa mereka berdua kenalan?” (Anna) “Sepertinya begitu.” (Makoto) Memikirkan Raja Iblis dan Dewi adalah kenalan lama. Untuk apa dunia ini datang. “Ketika saya menjadi malaikat agung di Alam Ilahi, saya juga mendapatkan pelajaran sebagai Trainee Dewi.

Selain itu, aku menjaga Ira-chan

Jadi Ira-chan yang membuat kesalahan sepanjang waktu telah menjadi Dewi Takdir, ya.” (Erinyes) “Diam, kamu malaikat yang jatuh! Apakah kamu tidak malu menjadi Raja Iblis ?! ” (Ira) “Ini cukup menyenangkan, kamu tahu? Tidak ada kuota, dan Anda bisa bermalas-malasan sepanjang hari.” (Erinyes) Jadi ada kuota di Alam Ilahi. Itu sama sekali tidak terdengar seperti alam mimpi. “Kita sedang membicarakan Ira-chan di sini, jadi aku yakin dia menanggung semuanya dan menghabiskan waktu tidurnya sendiri, kan?” (Erinyes) “Itu benar sekali

Saya khawatir tentang kerja berlebihan Ira-sama.” (Makoto) “Takatsuki Makoto?! Jangan pergi mengatakan hal-hal yang tidak perlu!” (Ira) Akulah yang mengkhawatirkannya di sini, namun, akulah yang dimarahi. Betapa tidak masuk akal. “Bagaimana kalau jatuh ke Alam Fana juga, Ira-chan? Itu menyenangkan.” (Erinyes) “Cukup! Takatsuki Makoto, hancurkan Raja Iblis!” (Ira) Dia pasti menyadari bahwa dia tidak akan bisa memenangkan pertarungan verbal, dia memberikan perintah untuk menyerang. Jadi dia berkata, tapi tanganku penuh dengan mengendalikan Mantra Peringkat Dewa Cocytus di sini. Tidak ada pilihan selain aku menahannya → Pahlawan Ringan Anna-san menyerang. Anna-san dan aku saling memandang dan memikirkan apa yang harus dilakukan. “Berapa lama kamu berencana untuk melanjutkan obrolan yang tidak berguna?” Suara yang menekan jatuh dari langit. Pada saat saya perhatikan, ada bayangan raksasa yang memandang rendah kami. Raja Naga Kuno, Astaroth. Naga Kuno terkuat yang mewarisi darah Dewa Naga. Itu bertindak seolah-olah normal bahkan di dalam Cocytus. “Tidak hanya temanku Bifron, tetapi bahkan Goliath telah jatuh, ya …” (Astaroth) Suara Raja Naga Kuno membawa nada berduka rekan-rekannya. Kudengar para Raja Iblis tidak begitu akur satu sama lain. “Jangan berpikir kamu akan mati dengan damai, Pahlawan.” (Astaroth) “Kuh!” (Anna) Hanya dengan tatapan tajam dari mata yang kuat itu, Anna-san mengerang pelan. “Astaroth-sama, mungkinkah kamu berniat bertarung dengan Pengguna Cocytus di muka?” (Erinyes) Raja Malaikat Jatuh duduk di bahu Raja Naga Kuno. “Apakah kamu menyuruhku untuk tidak bertarung?” (Astaroth)Erinyes melotot, dan dia mengangkat bahunya dengan ringan. “Dari apa yang saya lihat, dia hanya bisa menggunakan mantra ini satu kali

Selain itu, dia menggunakannya saat mengambil umurnya

Akan lebih aman untuk mundur sekali dan kembali untuk melawannya lagi, kau tahu?” (Erinyes)“Hooh…” (Astarot)Astaroth melihat ke bawah pada kata-kata Erinyes.Seperti yang diharapkan dari Raja Iblis.

Mereka sangat tenang.Aku hanya bisa menggunakan sihir Peringkat Dewa sekali.Itulah mengapa kita harus berhasil tidak peduli apa. “Kamu pikir aku akan membiarkanmu pergi?” (Makoto)Cocytus telah diaktifkan, dan Astaroth dan Erinyes berada dalam jangkauannya. Mantra ini adalah penghalang dan sangkar. Anda tidak bisa keluar dari dalam atau masuk dari luar. Dan sipir dari Cocytus itu adalah pengguna sihir. Orang-orang yang berada dalam jangkauan mantra akan dirampas kebebasannya, kekuatannya disegel, dan tidak bisa melawan sipir penjara. Dan bagian yang paling menakutkan adalah orang-orang di dalam Cocytus terus menderita. Bagaimanapun juga itu adalah mantra untuk menghukum orang berdosa. Tidak tahu apakah menyebutnya beruntung atau malang, tapi itu membutuhkan segalanya hanya untuk mengaktifkannya, jadi tanganku penuh hanya dengan ‘penderitaan terus-menerus’. Tapi seharusnya begitu. memiliki efek. Raja Iblis, Raja Serangga, dan Raja Binatang bahkan tidak bisa membuka mulut mereka. Yang membuka mata lebar-lebar karena ketakutan, yang pingsan, yang berdiri di luar. Bahkan Raja Iblis pun dalam keadaan itu. Ini adalah…mantra Eir-sama, kan? Mantra yang sangat menakutkan. Atau lebih tepatnya, Dewi yang menakutkan. (Ira) “…Hah, begitukah.” (Makoto) Aku bisa dengan mudah membayangkan Eir-sama mengatakan itu sambil tersenyum. “Mantra dari Dewi Air yang berwatak bengkok itu… Itu bermasalah, tapi itu adalah penghematan karena memiliki kekuatan membunuh instan yang rendah.

Namun, hanya dengan berada di dalam sangkar ini, kekuatanmu akan terkuras

Saya akan mengatakan bahwa saya saat ini berada di seperempat dari kekuatan saya yang biasa. ” (Erinyes)Erinyes yang merupakan satu-satunya yang mempertahankan sikap santai memiliki bayangan berkumpul di sekelilingnya.Apakah itu sihir hitam? Tertangkap oleh bayangan itu terlihat buruk. “Adapun saya, saya akan mengatakan sekitar setengah dari kekuatan saya.” (Astaroth) Racun hitam berkumpul dan naik di sekitar Astaroth. Jika bukan karena Mantra Peringkat Dewa, aku merasa seperti aku akan runtuh hanya karena terkena racun itu. Ini adalah setengah dari kekuatannya? Dia masih memiliki mana yang melampaui 5 Raja Iblis yang kami lawan sampai sekarang. Ini … levelnya terlalu berbeda. Apakah ada seseorang yang benar-benar bisa menang dalam pertarungan yang adil? Jika ini tentang menang, satu-satunya adalah…“Althena-sama…tolong beri aku kekuatanmu.” (Anna)Aku mendengar suara yang baik, dan cahaya pelangi yang hangat menyelimuti aku dan Anna-san.Cahaya yang dipenuhi dengan kasih sayang yang menutupi kami seolah-olah mengusir racun dari Raja Naga Kuno.Tapi warna kulit Anna-san adalah buruk. “Anna-san, kamu menggunakan Teknik Pengorbanan, bukan?” (Makoto) “Aku menirumu, Makoto-san… Kita tidak akan hidup dari ini jika kita kalah di sini.” (Anna)

“Anda benar.” (Makoto) Dia tidak salah. Anna-san dan aku menghadapi dua Raja Iblis di depan kita lagi. Aku tidak ingin memperpanjang pertempuran terlalu banyak. Itu pasti sama untuk pihak lain. “Astaroth-sama, bisakah aku memintamu untuk mengambil bagian depan?” (Erinyes) “Baiklah.” (Astaroth)Astaroth menjawab Erinyes. ‘Apa yang mereka rencanakan?’, Saya tidak ingin menanyakan pertanyaan itu. Saya langsung mengerti. “…Guoooooooooh…” (Astaroth) Pada saat yang sama dengan erangan bernada rendah dari Raja Naga Kuno terdengar, sejumlah besar mana mulai mengembun di dalam mulutnya. (Dragon Roar…) (Makoto) Raungan Naga Kuno Raja. Itu tidak hanya akan menghapus gunung di sini. Untuk menentang itu…“[Pedang dari Fire Seraph Michael].” (Anna) Api putih menyelimuti Anna-san. Pedang bersinar pelangi. Mana yang melampaui yang sebelumnya dikumpulkan di sini. “Makoto-san, berdiri di belakangku.” (Anna) “Mengerti.” (Makoto)Aku mundur ke belakang Anna-san sambil mempertahankan mantra God Rank. Teknik terkuat dari kedua tim. Bumi bergetar. Tanah terbelah, angin mengamuk… Pemandangan neraka seolah-olah dunia akan segera berakhir. Racun yang berkumpul di sekitar Naga Kuno seperti matahari hitam. Berbeda dengan itu, sekitar Pahlawan Anna melepaskan cahaya seperti matahari putih. Siapa yang akan menang…? (Dia seharusnya bisa menang…) (Makoto)Kekuatan Juruselamat dan Pahlawan Cahaya harus mutlak. Benar kan, Ira-sama? “……T-Tentu saja.” (Ira)Suaramu gemetar. Mungkinkah itu benar-benar dekat? (Noah-sama, Eir-sama, Ira-sama…tolong pinjamkan kami kekuatanmu.) (Makoto)Saya hanya bisa berdoa di sini. Astaroth membuka mulutnya lebar-lebar untuk menembakkan Dragon Roar-nya. Anna-san mengangkat Pedang Seraph Api Michael. Pada saat itu… “Semuanya, tolong hentikan ini.” Sebuah suara tenang yang terasa tidak pada tempatnya bergema. Racun hitam dari Raja Iblis dan cahaya putih dari Pahlawan Cahaya- san memudar.“…”“…”Suasana berduri itu sampai sekarang menghilang. Anna-san membuat ekspresi terkejut, dan bahkan Naga Kuno membuat ekspresi lembut. Hanya Erinyes yang membuat wajah pahit. “Anna-san.” (Makoto)“…Makoto-san…hanya apa yang aku …” (Anna)Anna-san membuat wajah kosong sejenak, dan kemudian, seolah-olah dia telah kembali ke akal sehatnya, dia kembali ke wajah serius. .Ekspresi itu barusan…Mungkinkah…Aku mengingatnya…Tapi itu tidak mungkin.Meskipun hanya sesaat…Anna-san terpesona.Pahlawan Cahaya tidak dikutuk oleh apapun.Mereka dapat sepenuhnya Meniadakan Status Abnormal .Lalu kenapa…Aku mencari pemilik suara itu. Aku segera menemukannya. Aku bisa mendengar suara kepakan sayap, dan makhluk hidup raksasa mendarat di antara kami dan Raja Iblis. Sekilas terlihat seperti naga, tetapi memiliki 3 mulut, 5 lengan, 7 sayap, dan banyak mata di sekujur tubuhnya; makhluk yang jelek. “Naga itu adalah …” (Anna) “Naga Tabu.” (Makoto)Jawabku singkat atas pertanyaan Anna-san. Penampilan asusila dari Monster Tabu adalah sesuatu yang diciptakan oleh Raja Iblis Besar. Tidak aneh jika seseorang menunjukkan dirinya di Benua Iblis. Yang paling menggangguku adalah orang yang menunggangi Taboo Dragon. Rambut hitam panjang berkilau. Proporsi tubuh yang luar biasa bahkan melalui gaun hitamnya. Wajah cantik yang memikat semua orang yang melihatnya. Dia benar-benar mirip dengan Moon Oracle Furiae-san yang aku adalah Guardian Knight di masa depan. Dia terlihat mirip, tetapi mereka adalah orang yang berbeda. Ini kedua kalinya aku bertemu dengannya. Saya tahu namanya. “Sudah lama, Pahlawan-sama.” Yang tersenyum elegan dari punggung naga hitam adalah ratu Laphroaig, Nevia.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top