Level 1 Strongest Sage Volume 12 Chapter 1

*Alam Ilahi


*
“Hai, Kakek. Ada apa?”

“Oh, Dewa Laut, kau datang.”

Dewa Pencipta memanggil Dewa Laut, dan dia datang.

“ Lihat saja *itu *pertama.”

Tuhan Pencipta menunjuk ke —

“A-Apa…itu?”

Bagian bawah seseorang ‘tumbuh’ dari kuil Dewa Pencipta.

“Itu Dewa Jahat.”

“… Hah?”

“Itu pria yang mencuat dari kuilku adalah Dewa Jahat, kuberitahu.”

“Eh”

“Aku mendengar suara keras beberapa saat yang lalu, jadi aku pergi ke luar untuk periksa, dan inilah yang saya lihat.”

“E-Eh? A-Apa orang ini baik-baik saja!? Sebenarnya apa yang sebenarnya terjadi di sini?”


“Yah, tubuhnya tidak dilenyapkan, jadi mungkin akan Bagus. Adapun apa yang terjadi —”

Dewa Pencipta menggelengkan kepalanya.

Dia kemudian menjelaskan dengan sangat enggan apa yang telah terjadi.

“Ini Berhenti.”

“Hah?”

“Hentikan Ernol. Bukankah kamu teman saingan Halt?”

“I-Itu benar, tapi…Apa yang dia lakukan dengan ini?”

“Halt meninju Dewa Jahat dan menerbangkannya di sini.”

“…Apa?”

“Dewa Laut, Dewa Langit, Dewa Bumi, dan Dewa Jahat. Saya telah menciptakan tubuh Anda untuk menjadi kokoh, kedua setelah tubuh saya sendiri. Kuil ini bisa menjadi peringkat ketiga dalam hal kekokohan setelah tubuhmu.

Kuil Dewa Pencipta seharusnya sangat kokoh, namun bagian atas Dewa Jahat telah benar-benar tenggelam ke dalamnya.

“ Dewa Jahat… Kamu sadar bahwa Halt akan memukul Dewa Jahat, bukan?”

“Y-Ya. Saya pergi mengunjunginya, dan saat itulah dia mengatakan kepada saya bahwa dia khawatir Dewa Jahat akan membalas, jadi saya melindungi keluarganya.”

Dewa tidak dapat menyerang sesama dewa.

< p>


Dewa Laut menggunakan itu untuk keuntungan mereka. Dia melindungi keluarga Halt dari Dewa Jahat dengan tinggal bersama mereka.

“Tidak mungkin, aku tidak pernah mengira dia akan meledakkan Dewa Jahat dari kuil orang itu sendiri ke tempat ini…”

“Fumu, begitu. Yah, tidak apa-apa.”

Dewa Pencipta mendekat ke Dewa Jahat yang terjebak.

“Ini masalahnya.”

“Masalah… Kita bisa saja bawa dia keluar segera, kan?”

“Tapi, apa yang akan kita lakukan jika kita memancing kemarahannya saat kita melakukan itu?”

“A-Murka? A-Apakah kamu berbicara tentang Halt?”

“Itu benar. Kamu tahu seberapa jauh kuil orang ini dari milikku, kan?”

“Y-Ya.”

Kuil Dewa Jahat adalah yang terjauh dari perbandingan Dewa Pencipta. kepada semua dewa lainnya.”

“Saya benar-benar tidak ingin dipukul oleh kekuatan yang dapat meledakkan Dewa Jahat dari tempat itu dan menabrak serta menancapkannya di kuil ini!!”

Dewa Pencipta takut bahwa dia akan menimbulkan murka Halt jika dia menyelamatkan Dewa Jahat.

“Tidak, orang itu mungkin tidak akan marah karena itu… Berhenti benar-benar menghormati Gramps, kamu tahu?”


“Umu. Aku tahu itu, tapi… Untuk berjaga-jaga. Jika Halt tahu bahwa aku menyelamatkan Dewa Jahat, maka—”

Dewa yang menciptakan dunia ini takut pada manusia biasa yang memiliki kekuatan tak terbayangkan.

“Ya. Mengerti. Lalu, aku akan menarik o inikeluar, lalu kirim dia kembali ke kuilnya. Lalu, saya akan memberi tahu Halt bahwa sayalah yang melakukannya.”

“Sungguh melegakan jika Anda melakukan itu… Maaf atas masalah ini.”

Dewa Pencipta menjadi cerah karena dia tidak harus menjadi orang yang membantu Dewa Jahat.

“Oh, kalau dipikir-pikir, kamu juga bertarung melawan Halt dari waktu ke waktu, kan? Bagaimana Anda mengikuti Bakemono itu?”

“Ya, baiklah, orang itu bersikap lunak padaku, jadi itu sangat menyenangkan.”

“I-Itu Berhenti benar-benar menakutkan, mengingat dia menahanmu…”

“Hahaha, bukankah sudah terlambat untuk itu sekarang. Orang ini yang harus disalahkan atas segalanya. orang yang membunuh dan mengutuk Halt.

“Uwah… Untung wajahnya bukan bagian yang dipukul.”

“Mengerikan sekali…”

Halt telah memukul perut Dewa Jahat dengan semua yang dia punya.


Dia berhasil mempertahankan kerangka tubuhnya, tetapi seluruh tubuhnya compang-camping.

Dewa Pencipta tanpa disadari mulai memberikan penyembuhan, tetapi —

“Tidak, mungkin lebih baik tidak menyembuhkannya.”

“Ya. Dia adalah salah satu dari Empat Dewa Agung, jadi tidak apa-apa bahkan jika Kakek tidak melakukan itu…”

“Umu. Saya tidak ingin Halt marah kepada saya. Baiklah kalau begitu, aku serahkan pengirimannya padamu, Dewa Laut! Anda harus memberi tahu Halt dengan benar bahwa Andalah yang melakukannya, mengerti?”

Dewa Pencipta menghilang, meninggalkan kata-kata itu.

Dia meminta agar dia menjadi tertinggal dari penyelamatan Dewa Jahat.

“Kakek, kau terlalu takut pada Halt… Tapi kemudian, aku juga tidak ingin seperti ini, itu sudah pasti.”

Dewa Laut mengangkat Dewa Jahat yang babak belur kemudian dia menuju ke kuil Dewa Jahat. gemetar ketakutan.”

Dewa Laut mengenang pertama kali Halt mengunjunginya.

A/N: Kami memulai sekuelnya hari ini!

Pertama akan jadilah [Pertemuan Antara Halt dan Dewa Laut]!
Kita akan memasuki serangkaian kilas balik di sini.

Silakan lanjutkan membaca novel ini dengan senang hati, terima kasih banyak.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top