The Reincarnation of the Strongest Exorcist Volume 6 Chapter 14

Bab 14: Onmyoji Terkuat, Direkrut Lagi

Pria besar itu meletakkan kakinya di atas meja dan mengipasi dadanya.

Sambil melihat situasinya, kataku.

“Ini bar. Mengapa Anda tidak memesan minuman? Zamlug -san.”

Pihak nomor satu Lakana, pemimpin Sayap Merah, Zamlug, menatapku dengan mata kesal.

“Saya tidak membutuhkannya. Menurut Anda, berapa banyak uang yang telah saya buang ke sini sampai sekarang? Saya tidak ingin mengeluh tentang tinggal di sini untuk sementara waktu.”

“Mungkin itu benar.”

Ini bukan perlengkapan untuk para petualang, tapi pakaian dan sepatunya bagus. Saat dia berdiri di puncak kelompok petualang Lakana, dia tampaknya menghasilkan banyak uang.

“Jadi, apakah Anda membutuhkan saya untuk sesuatu? Hari ini panas, jadi jika memungkinkan, saya ingin Anda menjauh dari saya.”

Zamlug menurunkan kakinya dan mencondongkan tubuh ke depan di atas meja, menatap wajah saya tepat.

“Kamu berbicara seperti itu padaku? Anda punya nyali, bukan?”

“…..”

Aku diam-diam menatap matanya, dan akhirnya Zamlug bersandar di kursinya dan membuka mulutnya.

“Begitu. Anda adalah tamu ayah saya.”

“Ayahmu ……? Oh, maksudmu walikota?”

Saya pikir mereka tidak berhubungan. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia terkadang dipanggil seperti itu.

“Tidak masalah, tapi saya ingin Anda memberi tahu saya apa yang Anda inginkan.”

“Kamu pendatang baru, dan sepertinya kamu dalam kondisi yang cukup baik. Seika Lamprog.”

Mengabaikan permintaan saya, kata Zamlug.

“Ketika aku mendengar bahwa seorang anak dari keluarga bangsawan telah menjadi seorang petualang dengan seorang wanita, aku bertaruh dengan rekan-rekanku berapa hari yang dibutuhkan untuk mati, tapi…. Ini kerugian besar berkat Anda.”

“Sayang sekali. Yah, saya beruntung.”

“Keberuntungan? Tidak. Anda adalah real deal.”

“…”

Zamlug berhenti sejenak, lalu mengganti topik pembicaraan.

Kudengar kau diminta oleh bajingan Lloyd itu.”

“Ya. Saya menolak.”

“Mengapa?”

“Kenapa? Saya hanya tidak membagikan pandangannya.

“Ha, tentu saja tidak!”

Suara Zamlug semakin keras.

Saya mengamatinya dan berkata.

“…… rupanya kamu juga begitu.”

“Tentu saja.”

Pria besar itu mengendus.

“Pesta besar saling membantu? Menurutmu apa itu petualang?.”

“Saya tidak mengerti, tapi menurut Anda apa yang begitu penting bagi para petualang?”

“Anda bebas”

Zamlug menegaskan.

Ada ketulusan dalam kata-kata pria kasar itu.

“Tahukah kamu apa itu kebebasan? Artinya Anda tidak dikendalikan oleh siapapun, oleh karena itu Anda tidak membutuhkan bantuan dari siapapun. Karena Anda bebas, Anda bisa setia pada keinginan Anda. Karena Anda bebas, Anda akan bekerja keras untuk meningkatkan kekuatan Anda agar dapat bertahan hidup. Lakana Begitulah cara berkembang dari keinginan dan kehausan akan kehidupan.”

“….”

“Yang tak berdaya mati dan yang kuat bertahan. Apa yang lucu tentang itu? Kota ini adalah kota bebas sekarang karena selalu mencari kekuasaan. Jika aturan pesta manja menyebar ke semua petualang, kota akan kehilangan keinginan dan kehausan akan kehidupan. Lakana pada akhirnya akan ditelan oleh kekaisaran.”

“Pesta seperti itu seharusnya tidak ada di puncak Lakana. Pedoman bagi para petualang di kota ini harus menjadi party yang kuat. Pesta seperti yang pernah dipimpin ayahku. …… ”

“Saya tidak sependapat dengan Lloyd.”

Muak dengan ceritanya yang panjang, saya memotongnya dengan agak memaksa.

“Sama dengan teori kesayanganmu, bukan?”

“Apa?”

“Apa yang gratis tentang menjadi seorang petualang?”

“Apa yang Anda maksud dengan ……?”

“Banyak petualang tidak punya pilihan selain hanyut ke kota ini, dan tanpa uang, tanpa kontak, dan tanpa informasi, mereka terjun ke ruang bawah tanah dalam kegelapan hanya untuk bertahan hidup. Apa bagian dari kebebasan ini? Kami terikat tangan dan kaki, terseret oleh keadaan kami.”

“…”

“Dan dalam situasi seperti ini, kekuatan tidak banyak berguna. Hanya keberuntungan alami yang menentukan kelangsungan hidup. …… Anda dan walikota berada di posisi Anda sekarang, bukan karena Anda memiliki kekuasaan, tetapi karena Anda beruntung, bukan?”

“Kamu tahu,…….”

“Ya, tapi hari ini saya mengerti mengapa Anda begitu buta terhadap Lloyd.”

Aku tertawa, sudut mulutku terbuka.

“Anda pasti …… cemburu karena walikota tercinta Anda memiliki seseorang yang tidak Anda sukai untuk melayaninya dengan baik.”

Saya ingat ketika Lloyd dipanggil ke ruang resepsi Walikota Silas.

Untuk beberapa alasan, sepertinya dia selalu diminta melakukan sesuatu.

Wajah Zamlug kehilangan ekspresinya.

“…… apakah itu penghinaan bagi saya?”

Petualang menghargai wajah.

Terutama ketika menyangkut pria yang berdiri di puncak petualangan Lakana ini, dia tidak bisa membiarkan dirinya dihina.

“Sekarang… saya tidak peduli bagaimana Anda melihatnya.”

Saya tidak terlalu peduli jika dia memukul saya.

Satu-satunya hal adalah, orang ini pasti ada hubungannya dengan itu.

Saya tidak punya pilihan selain menambahkan beberapa kata untuk menyelesaikan masalah ini.

“Hanya saja dia merawat saya beberapa kali.”

“… Tidak perlu merasa berhutang budi kepada bajingan itu.”

Zamlug tampaknya telah memilahnya sendiri, mengatakan bahwa itu adalah pernyataan untuk menjaga kehormatan Lloyd, yang kepadanya dia berutang budi.

“Dan akhirnya kita langsung ke intinya.”

“Bergabunglah dengan pestaku. Seika Lamprogue.”

“… Hah, kamu juga ngajak?”

Saya kecewa dengan bisnis yang tidak terduga.

“Ini …… kita berempat, dan kita harus bergabung dengan Red Wings?”

“Bukan kalian berempat, hanya kalian. Yang ekstra hanya menghalangi. Tetapi saya berjanji kepada Anda bahwa Anda akan mendapat kompensasi yang baik. Bahkan jika Anda membaginya dengan teman, Anda akan menghasilkan lebih banyak uang daripada yang sudah Anda dapatkan.”

“……Saya pikir Anda memberi saya terlalu banyak pujian. Saya hanya seorang porter dan penyembuh.”

“Jangan bohong padaku. Bagaimana mungkin seorang pria yang berasal dari keluarga Lamprog dan merupakan pemimpin partai dari para wanita tersebut hanya menjadi pekerja pendukung?”

“…Tentu saja, saya bisa menangani beberapa sihir, tetapi bagaimanapun juga, mereka menolak. Teman saya mengatakan tidak nyaman untuk diasuh. Tapi hanya gadis-gadis itu. Saya sedikit khawatir membuat mereka bertualang.”

“Apakah Anda orang tua mereka atau semacamnya?”

Zamlug berkata dengan curiga.

“Kalau begitu baiklah. Sekali. Ikutlah denganku dalam petualangan ini sekali. Saya akan memberi Anda hadiah sebanyak yang Anda inginkan.”

“Sekali pada ……? Kemana tujuanmu?”

“Selatan ke pegunungan. Saya akan menjatuhkan bos.”

Setelah jeda yang lama, saya membuka mulut.

“Apakah itu sebagai tanggapan atas …… rencana Lloyd untuk mengalahkan bos di timur?

“Ya, benar. Saya tidak akan membiarkan mereka memonopoli kehormatan mengalahkan bos. Jika “Aliansi Pohon Terhubung” berdiri di atas semua pihak dan sejumlah besar petualang jatuh cinta dengan ideologinya, kota ini akan membusuk. Sebagai partai nomor satu di Lakana, kita tidak boleh membiarkan hal itu terjadi.”

Zamlug melanjutkan.

“Jika kita adalah kelompok kecil, akan lebih mudah untuk menyerang pegunungan di selatan daripada di timur karena medannya. Panas memaksanya untuk menghentikan rencananya, dan sekarang adalah waktu yang tepat.”

“……”

“Namun, bahkan dengan party saya, dengan lima orang akan sulit untuk menaklukkan bos.”

“Maaf, tapi saya menolak. …… ”

Lalu, saya tiba-tiba berhenti berbicara.

Saya melirik Zamlug, berpikir sejenak dalam hati, dan mempertimbangkan kembali …….

Aku mengangguk dengan senyum tipis,

“…… tidak, tidak apa-apa.”

Saya ingin mengalahkan bos ke selatan bersamamu.

*********

Aku meninggalkan guild dan kembali ke kamarku, di mana Yuki menjulurkan kepalanya dan berkata, bingung.

“Um, Seika-sama? Apa kamu yakin? Bahkan jika kita telah mengalahkan bos di selatan. Di mana cerita tentang pembuluh darah naga ……?”

“Kurasa tidak. Saya tidak akan mengalahkan bos.”

“Apa?”

“Petualang …… Zamlug mungkin kuat dalam dirinya sendiri. Jika teman-temannya dan personel yang dia kumpulkan memiliki level yang sama,…… jika itu buruk, dia mungkin benar-benar dikalahkan. Saya berpikir untuk meninggalkan Lloyd sendirian, tetapi yang ini berbahaya.”

“Eh, kalau begitu ……”

“Itu sebabnya saya akan menyabotase mereka. akan menemani mereka dengan mengatakan bahwa saya akan bekerja sama. Seperti yang diharapkan, ini adalah situasi yang buruk jika saya tidak mengatasinya.”

“Oh, tapi menurut saya itu ide yang bagus! tapi bagaimana?”

“Baiklah, Anda akan lihat. Saya punya ide yang cerdik.”

“Saya yakin ide Seika-sama akan berhasil!”

kata Yuki dengan suara melenting.

*********

Kebetulan,……, beberapa saat kemudian,

Amiyu dan yang lainnya benar-benar menyerbu masuk ke kamarku.

“Seika, tolong. Buat saya yang keren.”

Begitu dia memasuki kamar, dia jatuh ke tempat tidur, dan aku berkata dengan setengah mata kepada Amiyu, yang bergemuruh dan bergumam.

“Kembalilah.”

“Jangan katakan itu! Ayo, kalian,” Amiyu mendesakku.

Amiyu mendesak Ifa dan Mabel untuk mengikutinya.

“Saya tidak akan pergi . Seika, tidak bisakah kamu melakukannya……?

“Astaga, …….”

“Saya akan melakukan apa saja.”

“Jangan katakan ‘apa pun’ dengan santai.”

“Kamar kami sangat panas dan berangin. Itu sebabnya saya sulit tidur akhir-akhir ini. Tolong, tolong.”

Amiyu menutup satu mata.

Setelah jeda singkat, …… aku menghela nafas berat.

“Saya tidak bisa menahannya.”

“Saya berhasil! Terima kasih, Seika!”

“Lagipula kamu manis, …… Seika-sama.”

Yuki berbisik di rambutku dengan jijik, tapi aku tidak bisa membalasnya.

Mereka bertiga, yang telah diberi energi, mulai bermain-main saat Hitogata yang mengambang mulai menyerap panas dari ruangan.

“Hahahaha, ini yang terbaik! Bahkan kaum bangsawan pun tidak akan bisa menikmati kemewahan seperti itu!”

“Hah …… keren, Mabel-chan.”

“Saya senang saya masih hidup.”

“Itu bagian terbaiknya.”

“Saya tidur di sini hari ini!”

“Hei, apakah kamu berencana untuk tidur tiga orang di ranjang itu? Itu hanya dimaksudkan untuk satu.”

“Itu cukup besar untuk satu orang. Kamu bisa tidur di sini, Mabel. Bagaimana?”

“Kelihatannya bagus.”

“Oke, Ifa, kamu akan tidur di sisi ini.”

“Aduh. …… ”

Mereka bertiga berbagi tempat tidur, dan mereka siap untuk tidur.

“Yah, sudah lama sejak saya tidur nyenyak,”

“Pastikan untuk menutupi diri Anda dengan selimut. Juga, keajaiban akan berhenti saat tengah malam. Tidak baik mendinginkan tubuh Anda yang sedang tidur…”

“Oke… terkadang kamu agak menyeramkan…”

“Ya ampun, ……!”

“Wah. …… ”

Dan bahkan sebelum saya mematikan lampu, saya mendengar seseorang bernapas dari tempat tidur.

“…….”

Mungkin mereka sangat sulit tidur, atau mungkin mereka hanya lelah bermain dengan anak di siang hari.

Yah, setidaknya untuk hari ini.

“Maksud saya, di mana saya harus tidur?”

Saya bingung saat melihat tempat tidur sudah penuh.

Namun begitu Anda menyerah, tidak ada yang dapat Anda lakukan.

“Saya memeriksa barang-barang saya, berpikir bahwa saya akan meletakkan jubah saya dan tidur di lantai. Memikirkan masa kecil saya di kehidupan sebelumnya dan perjalanan melintasi benua, tempat tidur seperti itu pun cukup baik untuk saya.”

“Seika-kun…… maaf.”

Aku berbalik saat mendengar suara kecil yang meminta maaf dan melihat Ifa menatapku dengan mata menoleh ke samping.

Dia melanjutkan.

“Seika-kun, sepertinya kami mengambil tempat tidurmu.”

“Apa, kamu sudah bangun? “

Ini perampokan tempat tidur, kalian.

“…… ingin saya pindah kamar? Saya baik-baik saja di kamar sebelah sana. ……

Aku terkekeh padanya, dan mengulurkan tangan untuk menepuk kepalanya.

“ Saya yakin Amiyu akan memukuli saya jika saya tidur di sana di pagi hari.”

“Hmm …… benar? Tapi ……

“Tidak apa-apa. Kalian bertiga tidur nyenyak bersama.”

“…… ya.”

Jawab Ifa dan menarik selimut ke mulutnya.

“…… Jika.”

“Apa?, Seika?”

“Apakah Anda mengalami kesulitan saat ini?”

Dia berkedip beberapa kali, lalu dia menjawab dengan suara ceria.

“Saya baik-baik saja, saya bersenang-senang. Saya bisa membantu semua orang sendiri. Awalnya aku agak takut,……, tapi orang-orang di kota semuanya baik. Saya mendapat sepotong buah dari Eik-san sesudahnya hari ini juga. Dia bilang itu ucapan terima kasih.”

“Sungguh.”

Saya tersenyum alami saat itu.

“Saya senang mendengarnya.”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top