Clearing an Isekai with the Zero-Believers Goddess Chapter 328

Bab 328: Takatsuki Makoto menantang Binatang Ilahi – Bagian 2

LightDarkTLN: Hai teman-teman, Reigokai di sini. Penyihir terlemah telah beraksi akhir-akhir ini

Penulis telah merilis BANYAK bab

Dengan penjadwalan rilis bab baru saya, WM telah mengambil semua minggu rilis sepanjang waktu karena 2 lainnya tidak memperbarui secepat. Dan… lebih banyak lagi WM yang akan datang guys! Juga, tingkat Patreon baru tersedia untuk siapa pun yang tertarik untuk menerjemahkan novel web apa pun

Saya juga berpikir untuk menunjukkan beberapa hal baru yang telah saya pertimbangkan berkat saran Anda, jadi perhatikan itu. Bagaimanapun, nikmati bab ini!———–—Sihir Takdir: Pikiran Accel. Saya memperpanjang waktu mental saya selama mungkin. …Sakit kepala yang kuat menyerangku. Saya dapat dengan jelas mengatakan bahwa saya mendorong diri saya di sini. Tapi 1 menit ini adalah menit paling berharga dalam hidupku. Jika saya salah urus ini, bahkan mungkin menjadi menit terakhir saya. Itu sebabnya saya harus berpikir. Apa yang saya bisa lakukan. (Takatsuki Makoto, tidak bisakah kamu membelokkan masa depan seperti waktu denganku menggunakan Time Spirits?) (Astaroth)(Eh?! Astaroth?) (Makoto)(Aku hanya berbicara denganmu dengan transmisi pikiran.) (Astaroth)Ini kawan…untuk berpikir dia akan berbicara langsung ke pikiranku…Aku diam-diam terkejut dengan ini. (Fufufu, itu tidak mungkin, Astaroth-kun

Tidak mungkin satu Roh Waktu dapat memengaruhi Binatang Ilahi Perang Antarbintang

Jika kamu bisa memanggil Great Time Spirits, maka kamu mungkin bisa entah bagaimana mengaturnya.) (Naia)(Ini benar-benar tidak berjalan sesuai keinginan, ya, Naia-sama.) (Astaroth)(Di mana akan menyenangkan? jika semuanya berjalan lancar?) (Naia)Bahkan Nyaru-sama berbicara dalam pikiranku seolah-olah itu wajar. Orang-orang ini … mengobrol di kepala orang lain. Ngomong-ngomong, aku belum pernah melihat Roh Waktu Hebat sekali, jadi aku bahkan tidak tahu mereka ada. Saya yakin saya tidak akan bisa bertemu satu seperti saya sekarang. Saya menawarkan hampir seluruh umur saya hanya untuk 3 Roh Waktu. Saya mengabaikan obrolan Raja Naga Kuno dan Dewi Bulan. Dan saya sekali lagi mengkonfirmasi kartu yang saya miliki. -Sihir Air: Elementary. Senjata pertamaku sejak datang ke dunia ini dan bisa juga disebut partnerku. Mana saya sendiri mungkin rendah, tetapi berkat terus meningkatkan Kecakapan Sihir Air saya, saya berdiri di sini sekarang. Saya memiliki keyakinan bahwa saya akan mampu menghadapi penyihir mana pun dalam hal sihir air. -Pengguna Roh. Keterampilan yang saya berikan ketika saya menjadi orang yang percaya pada Nuh-sama. Kartu truf saya sebagai seseorang dengan mana yang rendah. Berkat para Spirit aku bisa bertarung dengan benar. Itu karena aku meminjam kekuatan para Undine sehingga aku berhasil bertahan dalam pertempuran melawan Raja Iblis 1.000 tahun yang lalu. Tetapi bahkan Roh Agung yang andal pun memiliki tangan penuh untuk berurusan dengan para Malaikat. -Sun Magic: Elementary.Althena-sama memberiku kekuatan ini ketika aku pergi ke masa lalu. Saat ini, saya mem-buff Great Water Spirits dengan skill Holy Maiden, Victory March, dengan melakukan sinkronisasi dengan Queen Noel. Alasan mengapa kita entah bagaimana bisa mengatur pertarungan yang seimbang melawan pasukan Malaikat adalah berkat skill ini. -Sihir Takdir: Dasar. Itu juga kekuatan yang aku dapatkan, kali ini dari Ira-sama, ketika aku pergi ke masa lalu. Saat ini saya menggunakan Mind Accel of Destiny Magic. Saya sering diselamatkan oleh ini melawan iblis yang kuat dan Raja Iblis 1.000 tahun yang lalu. -Dagger of Noah-sama.Harta suci yang mengalahkan Great Demon Lord 1.000 tahun yang lalu. Saya tidak tahu berapa kali itu telah menyelamatkan kita. Dari apa yang saya tahu, ia memiliki serangan tertinggi, tetapi terlalu kecil untuk melawan Divine Beast. -Pikiran jernih. Aku hanya diberikan skill lusuh saat aku datang ke isekai, tapi bahkan ketika aku tertinggal di Kuil Air, aku tidak putus asa berkat skill ini. Mampu menghadapi monster dan Raja Iblis yang lebih kuat dariku tanpa goyah menjadikannya sebagai dukungan tersembunyi. Bahwa aku bisa menghadapi Divine Beast dengan tenang juga berkat skill ini. Ini semua adalah kekuatan yang aku gunakan untuk melawan Divine Beast. Tapi yang terakhir…—[Pemain RPG].Kekuatan aneh yang menunjukkan padaku pilihan di waktu yang aneh. Ada kasus ketika itu akan memberitahuku tentang bahaya di masa depan, tapi frekuensinya aneh. Ada banyak kasus ketika itu tidak bereaksi sama sekali meskipun telah jatuh ke dalam kesulitan. Saya berhasil menggunakan perubahan perspektif dan kemampuan peta dengan benar, tapi…Saya masih tidak mengerti dengan baik syarat untuk ‘menunjukkan pilihan’. Saya percaya itu, tapi saya tidak bisa mengatakan bahwa saya telah menguasainya. Tapi…(Ini adalah dorongan terakhir…) (Makoto)Tolong, RPG Player…Tolong bantu saya. Saya bertanya seolah menggenggam sedotan. Saya tidak tahu apakah itu bereaksi terhadap suara hati saya, tetapi surat-surat muncul di udara. [Takatsuki Makoto, kemana kamu akan maju?]Kanan atasKanan Bawah-kanan BawahLurusKiri Kiri-atasKiri-bawahBawah(Ini…?) (Makoto)Saya membuka mata lebar-lebar.Ini pertama kalinya saya melihat 9 pilihan muncul.Apakah ada ‘jawaban yang benar’ dalam semua ini? Tapi 9 banyak…“Hiiiih…!” Aku mendengar teriakan di sampingku. Ratu Noel yang meraih lenganku menatapku dengan wajah pucat. Dia bisa melihat pilihannya juga? Aku penasaran tentang ini, tapi tidak ada waktu untuk memastikannya. Saya sekali lagi melihat 9 pilihan. Jika ada jawaban yang benar di sini, itu akan menjadi 1/9.Bahkan jika kita dapat mengulanginya dengan sisa 2 Roh Waktu, itu akan menjadi 3/9.Tidak, tidak ada jaminan bahwa kita dapat mengulanginya dengan Roh Waktu berikutnya waktu. Kita berurusan dengan Binatang Ilahi di sini. Mungkin telah memperhatikan bahwa saya menggunakan Time Spirits dan telah melakukan tindakan balasan untuk itu. Mari kita berpikir seolah-olah ini adalah kesempatan terakhir saya. Tapi 1/9 tanpa petunjuk itu kasar. (Pemain RPG-san…) (Makoto)tanyaku dalam hati. (Terlalu kasar untuk memilih jawaban yang benar dari 9 pilihan…) (Makoto)Saya akan mengandalkannya semampu saya. Ini pertama kalinya saya sangat bergantung pada skill RPG Player. (Mungkin tidak adil tapi…bisakah Anda memberi tahu saya jawaban yang benar?) (Makoto)Saya mencoba bertanya tanpa banyak harapan. Yah, aku ragu itu mungkin. “…Eh?” (Makoto)Ada satu pilihan di antara 9 yang sangat jelas bersinar.Seolah mengatakan ini adalah jawabannya.Oi oi oi.Apakah ini benar-benar baik-baik saja? (……Aku akan mempercayaimu, oke?) (Makoto) “Astaroth, langsung menyerang seperti ini! Langsung menuju Kuil Laut Dalam!” (Makoto)Saya memberi tahu Raja Naga Kuno arah persis seperti yang ditunjukkan Pemain RPG kepada saya. “Apakah kamu gila ?!” (Astaroth)“Saya serius

Tolong!” (Makoto)“…Jangan salahkan aku atas apa yang terjadi!” (Astaroth) Raja Naga Kuno membentangkan sayap hitam legamnya yang besar dan menyerbu langsung ke Kuil Laut Dalam. Noel Althena Highland’s POV◇Pertempuran melawan Divine Beast, Leviathan. Itu adalah pertarungan legendaris seperti mitos.

Tubuh raksasa dari Divine Beast yang membentang ke langit. Hujan komet. Pertempuran antara Roh Air Besar dan Malaikat yang melampaui jutaan. Dan yang kita tunggangi adalah Raja Naga Kuno yang dikatakan sebagai Raja Iblis terkuat. Bukan hanya sekali atau dua kali saya merasa seperti akan berhenti bernapas di sana. Selain itu, kami telah dibunuh sekali oleh Divine Beast itu. Jika saya tidak disinkronkan dengan Clear Mind of Makoto-san, saya pasti sudah panik sekarang. (…Makoto-san.) (Noel)Aku melihat profil samping dari Pahlawan Rozes yang Ditunjuk Negara. Dia masih belum menyerah. Sepertinya itulah yang dikatakan mata itu. Saat itu, saya perhatikan ada sesuatu seperti benang yang melilit tangan saya. (Eh?) (Noel) Saat aku perhatikan, itu bukan hanya satu atau dua, tapi beberapa beberapa beberapa… Mereka terus meningkat, menggeliat seolah-olah mereka adalah makhluk hidup. (Ini…Benang Takdir dari Sihir Takdir?) (Noel)Sihir Matahari adalah satu-satunya keahlianku sebagai Oracle Matahari. Tapi sekarang setelah aku menjadi Gadis Suci, aku memiliki hubungan dengan 7 elemen sihir. Saya pikir itu mungkin membantu dalam pertempuran melawan Great Demon Lord, jadi saya berhasil menggunakan 7 elemen sampai batas tertentu dengan waktu luang yang saya miliki. Sihir Takdir ada di dalamnya. Sihir Takdir: Benang Nasib. Ini adalah koneksi mana yang terhubung dengan semua makhluk hidup. Ketika Anda mengikuti string itu, Anda tampaknya dapat melihat masa depan orang tersebut. Saya belum mencapai level itu, tetapi Great Sage-sama mengajari saya hal macam apa itu. Orang dengan posisi tinggi atau kuat biasanya memiliki lebih banyak Benang Takdir yang terhubung dengan mereka. “Kamu memiliki sekitar ribuan Utas Takdir yang terhubung denganmu, Noel

Yah, pada dasarnya begitulah untuk royalti, tapi…kau punya lebih banyak dari biasanya

Pasti berat menjadi reinkarnasi dari Gadis Suci, ya.” “I-Begitukah? Saya hampir tidak bisa melihat mereka, jadi saya tidak tahu persis…” (Noel) Saya ingat melihat seluruh tubuh saya saat itu. Kemahiran saya dalam Sihir Takdir rendah, dan itu tidak pada tingkat yang sama dengan Sage-sama Agung. Setelah itu, saya melanjutkan melatih Sihir Takdir saya dengan berpikir bahwa itu mungkin berguna dalam pertempuran melawan Raja Iblis Besar, dan saya sekarang dapat melihat secara samar-samar Fate Threads. Tapi sekarang aku melihat lebih dekat, ini bukan milikku. Tali ini terhubung ke orang di sisiku…“…Hih?!” (Noel)Saya akhirnya menjerit. Ada beberapa puluh ribu Benang Nasib melilit seluruh tubuh Makoto-san. Benang Nasib membungkus Makoto-san dari mana saja dan di mana saja. Benang Nasib terus meningkat. Saya bisa hampir tidak melihat Makoto-san lagi. Dia sudah diwarnai hitam dari semua Benang Takdir di sekitarnya. Seolah-olah dia terhubung ke semua Benang Takdir di dunia… Gugusan Benang Takdir itu terus bertambah besar. Dalam sekejap, jumlah Benang Takdir yang menakutkan itu…menelanku. Penglihatanku menjadi gelap gulita. (A-Apa yang terjadi?!) (Noel)(Fufufu…menarik, kan? Rasul Nuh-kun.) (Naia)(Wa? Naia-sama, apa yang sebenarnya terjadi…?) (Noel )(Pemain RPG adalah apa yang dia sebut itu

Aku juga tidak tahu detailnya.) (Naia)(Bahkan kamu tidak tahu, Naia-sama…?) (Noel)Apakah itu mungkin? Kekuatan yang bahkan seorang Dewi pun tidak mengerti. Pertama-tama, apa yang sebenarnya Makoto-san lakukan? Tidak ada akhir untuk pertanyaan saya. Waktu gelap gulita tidak berlangsung lama. Sekitar beberapa detik, saya recon. “Astaroth, langsung isi daya!” (Makoto) “Apakah kamu gila ?!” (Astaroth)“Saya serius

Tolong!” (Makoto)“…Jangan salahkan aku atas apa yang terjadi!” (Astaroth) Pada saat saya perhatikan, Benang Nasib di sekitar saya telah hilang. Dan Raja Naga Kuno langsung menyerbu Kuil Laut Dalam. Akselerasi yang luar biasa. Meninggalkan Roh Air Besar dan Malaikat yang berkelahi.

Tapi kami terbunuh oleh serangan yang bahkan Raja Naga Kuno tidak bisa hindari sekarang. (Tolong…Dewi Matahari-sama…beri kami Perlindungan Ilahimu…) (Noel)Aku terus berdoa. *Whooon!!!* Sesuatu yang luar biasa besar tiba-tiba lewat di atas kepala. “Aku menghindarinya, Leviathan!” (Astaroth) Aku bisa mendengar suara kegembiraan dari Raja Naga Kuno. Tapi itu segera berubah menjadi kesedihan. “Guh…sialan!” (Astaroth) Apa yang terjadi…? -Aku bahkan tidak perlu memikirkan itu. Salah satu sayap Raja Naga Kuno patah dari akarnya dan hilang. T-Tidak mungkin! Tapi saat berikutnya aku berpikir bahwa…“[Teleportasi].” (Astaroth) Raja Naga Kuno menghilang saat dia mengatakan ini. K-Kami jatuh! “Phoenix Air, tolong bawa kami.” (Makoto) Berkat mantra Makoto-san, kami tidak jatuh. “GUWAAAAAAAAAAH!!” (Astaroth) Aku mendengar teriakan Raja Naga Kuno dari jauh. Raja Naga Kuno sedang dikelilingi oleh para Malaikat. Saat itulah saya perhatikan bahwa Raja Naga Kuno bertindak sebagai pengalih perhatian bagi kami untuk melarikan diri. Dia membiarkan kita melarikan diri dengan Teleport. “Roh Waktu, tolong selamatkan Raja Naga Kuno.” (Makoto) Makoto-san memberi perintah kepada Roh. Dan pada saat yang sama saat dia melakukan ini, kami menuju ke Kuil Laut Dalam. Tapi kecepatan sihir air Makoto-san lebih lambat dibandingkan dengan Raja Naga Kuno. Tidak hanya Divine Beast, bahkan para Malaikat pun bergegas menuju kita. Masih banyak jarak yang tersisa sebelum kita mencapai Kuil Laut Dalam. “Roh Waktu, tolong hentikan waktu di sekitar kita.” (Makoto)Pemandangan di sekitar masih membeku. Malaikat dan Roh Air Agung berhenti bergerak. (A-Jika kamu bisa melakukan sesuatu seperti itu…) (Noel)Saat aku merasa lega…Sebuah bayangan besar tiba-tiba menutupi kami. Di ruang di mana waktu seharusnya berhenti, ada sesuatu yang bergerak tanpa masalah… “Jadi itu benar-benar tidak bekerja pada Leviathan, ya…” (Makoto) “Kyaaaaaaaaaah!” (Noel) aku berteriak. Sesuatu yang besar sedang mendekati kami. Aah, kita akan dihancurkan oleh serangan Leviathan dan di—*Whoooooooon!!!*Serangan Leviathan nyaris tidak meleset dan melewati punggung kita. Kami tidak mati. Dan Kuil Laut Dalam terlihat jelas. Sedikit lagi…Sedikit lagi…“Raja kita!” (Dia)Dia-san tiba-tiba muncul di samping Makoto-san. Sebuah tombak tajam melintas tepat di depan kami. Ada Malaikat dengan mana yang bahkan lebih kuat dari Malaikat lain yang sangat dekat dan mendekati kita. Dia-san menghadapi Malaikat itu. “…Ini adalah Malaikat Tertinggi! Aku akan menahan mereka di tempatnya!” (Dia) “Maaf, Dia.” (Makoto)Makoto-san terus maju tanpa melihat ke belakang. Saya adalah satu-satunya yang melihat ke belakang. Aaah! Banyak Malaikat Tertinggi menuju ke tempat Dia-san. Kalau terus begini—aku bahkan tidak punya waktu untuk menyelesaikan pemikiran itu. Ada Malaikat Agung yang menuju ke arah kita juga. Sepertinya Time Stop of the Time Spirit juga tidak bekerja pada Malaikat ini. “Kami menerobos, Noel-san.” (Makoto) Makoto-san bergumam. Kecepatannya tiba-tiba menjadi kecepatan yang tidak kalah dengan Raja Naga Kuno. Tapi kontrolnya sangat keras dan kasar sampai-sampai tidak bisa dibandingkan dengan Raja Naga Kuno. penerbangan kanan Makoto-san sambil menghindari pengejaran Malaikat Agung dan menuju Kuil Laut Dalam, dan kehilangan kesadaran. …Tepat sebelum aku memejamkan mata…Aku merasa seperti cahaya misterius Kuil Laut Dalam memasuki mataku. “Noel-san, kamu baik-baik saja?” Bahu saya terguncang dan saya sadar kembali. “Dimana ini?” (Noel) Ini bukan bagian belakang Water Phoenix yang kita kendarai sebelumnya. Saya sedang tidur di atas lantai batu yang keras. Tidak, apakah ini benar-benar batu? Lantai yang terbuat dari bahan aneh yang mengeluarkan cahaya redup. “Apakah Dewi Bulan … masih di sini?” (Makoto)Makoto-san bertanya. Sekarang dia menyebutkannya, batas waktunya adalah 30 menit. “…Tidak, sepertinya tidak.” (Noel) Saya mengkonfirmasi pikiran saya sendiri sambil merasa pusing. Saya tidak merasakan sensasi itu ketika saya meminjamkan tubuh saya kepada seorang Dewi. Dewi Bulan kemungkinan besar sudah meninggalkan tubuh saya. Bagaimanapun, pikiran saya kabur di sini. Sudah berapa lama aku tidak sadarkan diri…? “Kami telah tiba.” (Makoto) Ketika saya mendengar nada termenung dari Makoto-san, saya mengeluarkan “Ah!”.Kami menghindari serangan sengit dari Leviathan dan Malaikat Agung.Dan tujuan kami adalah…Aku ragu-ragu melihat ke depan.Otakku berhenti sejenak. saat ada di pemandangan di depan saya. (I-Ini…) (Noel) Aku melihat ke arah konstruksi sambil menahan tubuhku yang gemetaran. Desainnya sangat sederhana. Namun, itu adalah bangunan yang sangat besar. Saya akan mengatakan itu sekitar 20 kali lebih tinggi dari Kastil Highland. Lebarnya sangat banyak sehingga saya tidak bisa melihat sudutnya. Ketika saya melihatnya di belakang Leviathan, saya tidak tahu seberapa besar itu. Sebuah pilar tunggal seperti menara, dan ada pola-pola indah yang diukir di dalamnya. Siapa yang tahu berapa tahun yang dibutuhkan untuk mereproduksi ini dengan tangan manusia. Tidak, bahkan mungkin tidak mungkin untuk direplikasi oleh tangan manusia sejak awal. Begitu megah dan megah. Bahkan terasa fana. Alasannya adalah karena seluruh konstruksinya terasa seperti emas yang bersinar. “Ini adalah bangunan yang indah.” (Makoto) “…” Aku tidak setuju dengan gumaman Makoto-san. Bagi saya, itu lebih seperti saya dihancurkan oleh kehadirannya hanya dari menontonnya. Ini bukan bangunan untuk ditinggali manusia. Yang ada di sini adalah… “Saya telah tiba, Noah-sama.” (Makoto) Aku menelan ludah mendengar perkataan Makoto-san. 1.000 tahun. Tidak, bahkan lebih lama dari itu. Salah satu Dungeon Terakhir yang tidak dapat dijangkau oleh satu orang pun. Kami berdiri di pintu masuk Kuil Laut Dalam.■Komentar Penulis:Butuh waktu lama untuk membersihkan Kuil Laut Dalam…Bab ke-6, Permintaan Dewi, telah diposting pada 2018/05/17.Untuk memikirkannya akan pada tahun 2022 dia akan tiba. Komentar Penerjemah: Tuan yang terhormat, sudah hampir 4 tahun?

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top