Clearing an Isekai with the Zero-Believers Goddess Chapter 316

Bab 316: Bulan Oracle

LightDarkSakurai-kun, yang tertusuk oleh pedang hitam, perlahan runtuh. “TIDAK! Ryosuke-san! Seseorang…!” (Noel) Jeritan Ratu Noel menggema di tempat upacara. Di sisi lain, Furiae-san tidak mengubah ekspresinya sama sekali – senyum masih terpampang di wajahnya. Tubuhku bergerak sebelum aku bisa memikirkannya secara mendalam. “[Pikiran Accel]…[Lengan Roh].” (Makoto)Aku mengaktifkan mantra yang bisa dicor dengan kecepatan tercepat dan melemparkannya ke Demon Lord Cain. “Sihir Air: [Pisau Tak Berujung]!” (Makoto)Bilah es menutupi langit. Itu mengalir ke pria ksatria hitam dalam sekejap. Dia terlihat seperti Kain, tetapi karena baju besinya yang lengkap, aku tidak bisa membedakan wajahnya. Jika itu benar-benar Kain… Armor lengkap hitam legam yang menutupi tubuhnya adalah harta suci Nuh-sama. Perlindungan ilahinya adalah: “Nullify all attack”. Itu tidak mengizinkan serangan sihir atau fisik apa pun untuk lewat. Jika itu bukan Cain tapi orang lain…Pria yang menikam Sakurai-kun bisa saja dicabik-cabik. Untungnya…atau harus saya katakan sayangnya, bahkan ketika terkena lebih dari ribuan bilah es, armornya tidak tergores sedikit pun. Mengesampingkan apakah bagian dalamnya adalah Kain atau bukan, tidak ada keraguan bahwa baju besi itu milik Nuh-sama. Tetapi bahkan jika saya tidak dapat melukainya, dia tidak dapat memblokir dampaknya. “Kuh!” Pria ksatria hitam itu dikirim terbang dari tempatnya. “Ratu Noel! Berikan sihir Kebangkitan pada Sakurai-kun!” (Makoto)Aku berlari ke panggung di mana Sakurai-kun pingsan. Ratu Noel kembali sadar dan buru-buru memberikan sihir pada Sakurai-kun. Kenapa tidak ada seorang pun selain Ratu Noel yang membuat keributan? Apa yang dilakukan Ksatria Matahari dan Ksatria Templar? Ketika saya melihat sekeliling, semua orang di tempat itu tidak menatap apa pun dengan ekspresi bahagia seolah-olah mereka sedang bermimpi indah. (…Pesona.) (Makoto)Mantra yang sangat kuat. Bahkan jika itu tidak setingkat Noah-sama, satu-satunya yang bisa bergerak dengan baik di sini adalah aku dan…“Makoto-sama!” Seorang penyihir berjubah putih tiba-tiba muncul di udara. “Momo! Kami sedang menyelamatkan Sakurai-kun.” (Makoto)“…Maafkan aku! Memikirkan hal seperti ini akan terjadi!” (Momo) Great Sage-sama memalingkan wajahnya dengan kesal. Tapi aku senang memiliki satu sekutu lagi denganku. Saya hanya mengarahkan senyum kecil padanya dan berbicara kepada orang lain. “Dia, tolong kumpulkan semua orang.” (Makoto) “Saya punya, Raja Kami.” (Dia)Dia merespon dengan cara itu dan, di belakangnya, ada beberapa puluh Undine. Hampir semua Roh Air Agung di planet ini berkumpul di sini. Jika Roh yang mengendalikan alam berkumpul di satu tempat, tentu saja lingkungan sekitar akan terpengaruh olehnya. Langit cerah tersembunyi dalam sekejap mata, dan awan hujan lebat menutupinya. Pada saat yang sama ketika ini terjadi, hujan turun di tempat upacara. Saya berharap di sini bahwa sihir Mantra akan dibatalkan dengan hujan ini, tetapi orang-orang di tempat itu masih berdiri di luar. “Lindungi Lucy, Sa-san, dan semua orang di Negeri Air.” (Makoto) “XXXXXXX (Dimengerti).” Aku menanyakan ini dari salah satu Undine. Kenyataannya adalah Undine tidak bisa menggunakan mantra skala kecil, jadi mereka tidak cocok sebagai pengawal, tapi kita kekurangan tangan sekarang. Saya melihat sesuatu yang buruk di sini. Sakurai-kun kehilangan cahaya matahari di sini ketika dia terluka parah itu buruk. Sakurai-kun bisa pulih sendiri jika ada sinar matahari. Aku mengendalikan awan hujan dan membuatnya agar hujan tidak turun di sekitar panggung tempat Ratu Noel dan Sakurai-kun berada, dan mengaturnya agar sinar matahari tidak’ t terhalang. Di tempat hujan samar ini, lokasi yang menjadi satu-satunya tempat yang diterangi seperti lampu sorot. “Ya ampun, itu mengesankan

Anda telah memoles keterampilan Anda lebih jauh lagi, Rasul Dewi Tua. ” (Furiae)Furiae-san tidak mengatakan ‘Ksatriaku’, tapi sesuatu yang tidak biasa aku dengar. Tidak, itu bukan Furiae-san… Bukan itu

Saat ini bukan itu yang harus aku pikirkan. Ratu Noel mengeluarkan pedang hitam dari Sakurai-kun sambil menggunakan sihir Kebangkitan. Wajahnya berantakan karena air mata, tapi menurutku dia baik-baik saja mengingat situasinya. “Momo, aku serahkan keduanya padamu! Aku akan mengalahkan yang ada di sekitar.” (Makoto) Lawanku adalah Raja Binatang yang dihidupkan kembali dan Raja Raksasa. Tetapi mereka tidak menyerang kami dan berdiri di sana tanpa melakukan apa-apa. “Ya!” (Momo) Sage-sama Agung berkata dan muncul di dekat Sakurai-kun dan Ratu Noel dengan Teleport. “Kita lari, Noel!” (Momo) “Sage-sama Hebat, bawa Ryosuke-san pergi saja!” (Noel) “Aku akan membawa kalian berdua! Kita keluar dari dia—” (Momo)—“Tunggu, familiarku…” “Wa…?!” Suara serak bergema. Itu seperti suara orang tua

Orang yang berbicara dengan Momo adalah… “Raja Abadi, Bifron…” (Makoto) Raja Iblis yang kita lawan 1.000 tahun yang lalu dan berakhir di masa sekarang. “Kuh, tubuhku …” (Momo) “Momo!” (Makoto) “Aku… oke

Jangan khawatirkan aku.” (Momo) Momo berlutut kesakitan. “Kenapa dia ada di sini…?” (Makoto) Tidak, pertama-tama, tidak mungkin dia kembali. Aku pasti menghabisinya dengan harta suciku. “Fufufu, aku merekonstruksi tubuh Immortal King dengan necromancy… Tapi aku tidak bisa berkomunikasi dengan jiwanya.

Aku ingin menghidupkannya kembali dengan benar, tapi…sepertinya itu berhasil pada Great Sage-san

Dia adalah seorang mage-chan yang tidak berpengalaman, tapi dia saat ini adalah penyihir nomor satu di benua itu.

Tentu saja saya telah mengambil tindakan pencegahan. ” Ratu Bulan…wanita yang memakai wajah Furiae-san mengatakan ini. Ekspresinya, tingkah lakunya, cara berbicaranya; mereka semua berbeda dari apa yang saya ingat. Selain itu, kata-kata yang berbicara tentang 1.000 tahun yang lalu membuat identitasnya jelas. “Kamu adalah …” (Momo) “… Penyihir Bencana.” (Makoto)Aku mengambil alih kata-kata Momo. “Sudah lama, Rasul Dewi Tua

Akulah yang menyebut dirinya Ratu Negara Bulan masa lalu, Nevia… Saat ini aku sedang meminjam tubuh gadis ini.” (Nevia)“…Apa yang terjadi dengan Putri? Mungkinkah…” (Makoto)Aku tidak bisa mengeluarkan kata-kata yang mengikutinya dan memegang belatiku erat-erat. Aku merasa pandanganku menjadi merah karena marah. Kata-kata yang dia katakan padaku ketika aku membuat perjanjian Ksatria Penjaga dengan Oracle Bulan…—Tidak peduli waktu atau tempat, selama hidup masih memegangmu, jadilah pedangku…Aku bersumpah padanya. Namun … aku tidak bisa melindunginya. Seolah bereaksi terhadap emosiku, mana di sekitar Undines bereaksi. Udara bergetar dan awan di langit berputar dengan deras. Seolah-olah meramalkan bencana alam. “S-Dia baik-baik saja! Saya hanya memiliki tubuh Oracle Bulan saat ini

Saya sama sekali tidak melukai jiwa atau tubuhnya

Furiae-chan yang kau lindungi sebagai Ksatria Penjaga masih hidup!” (Nevia)Penyihir Bencana membuat perubahan total dari sikap tenangnya sebelumnya dan dia membuat wajah bingung.

“Dia masih hidup…?” (Makoto)“Tentu saja! Kesadarannya masih dalam tidur, tetapi Anda akan dapat berbicara dengannya nanti juga, Anda tahu. ” (Nevia) Saya tidak melepaskan penjagaan saya. Tapi aku bisa merasakan amarahku mereda. Aku memeriksa keadaan Ratu Noel dan Sakurai-kun di sudut mataku. Lukanya telah sembuh dengan mantra kebangkitan. Dadanya naik turun, jadi sepertinya dia bernafas, tapi dia tidak bangun. Penyihir Bencana seharusnya memperhatikan ini, tapi…dia tidak melakukan apa-apa. “Fufu, itu benar, itu benar

Aku tidak punya niat untuk melawanmu.” (Nevia) “…” Aku tidak bisa membaca tujuannya. Apa yang dia pikirkan? Apa yang dia rencanakan? Pada saat itu, saya merasakan kehadiran yang aneh. Aku buru-buru melihat sekeliling tempat upacara. Para peserta masih berdiri di luar. Tapi ada orang lain selain manusia, elf, dan kulit binatang yang bercampur dalam kelompok itu. Dari penampilan luar mereka, mereka terlihat seperti iblis, tetapi tidak ada kehidupan di mata mereka. Namun, mereka semua memiliki racun abnormal yang menyelimuti tubuh mereka. Tekanan itu berada pada level yang sama… sebagai Raja Abadi yang dekat dengan Petapa Agung- sama.Dengan kata lain, orang-orang ini semua adalah Raja Iblis? “Yang ada di sini dan di sana semuanya adalah Raja Iblis di masa lalu yang telah dihidupkan kembali dengan necromancy

Konon, kekuatan mereka jauh dari saat mereka masih hidup

Mereka mungkin bukan yang terbaik, tetapi dengan angka, mereka seharusnya menjadi ancaman yang layak, bukan? ” (Nevia) “Necromancy Putri …” (Makoto) Furiae-san telah menggunakan necromancy untuk mengontrol orang mati dan melindungi dirinya sendiri sebelumnya. Dia berhenti menggunakannya ketika dia menjadi rekan kita. Menurut dirinya sendiri: “Hanya orang-orang dengan sifat gelap yang menggunakan necromancy!” Itu sebabnya saya hampir tidak pernah melihatnya sendiri. “Oracle Bulan di era ini… Furiae-chan, sangat mengesankan

Dia bisa menggunakan sihir takdir dan ilmu nujum, dan ketika berbicara tentang Mantra, aku bahkan tidak bisa menjangkau jari kakinya…namun, dia tidak menggunakannya secara efektif sama sekali.

Sayang sekali.” (Nevia)Penyihir Bencana tertawa dengan wajah Furiae-san. Raja Iblis masa lalu perlahan-lahan berkumpul di sekitar Penyihir Bencana seolah melindunginya. Sakurai-kun jatuh, dan Ratu Noel gemetar dengan wajah putih pucat. Great Sage-sama berlutut dan tidak bisa bergerak. (… Apa yang harus saya lakukan?) (Makoto) Bahkan jika saya menggunakan Spirit Magic untuk meledakkan mereka, ada terlalu banyak campuran antara musuh dan sekutu di sini. “Kamu tidak perlu membuat wajah menakutkan seperti itu, Rasul-sama

Aku tidak punya niat untuk melawanmu.” (Nevia) “…” Dia telah mengatakan hal-hal aneh untuk sementara waktu sekarang. Pada saat aku mencoba mengukur niatnya dari kata-kata itu…“Oi oi, Nevia-dono, kamu melewati waktu dan menghidupkan kembali Raja Iblis masa lalu untuk menang di sini, kan? Mengapa ada kebutuhan untuk dipesan pada saat ini? Bukankah tidak apa-apa menyiksa Pengguna Roh ini di sini sampai mati? ” (Barbatos) Orang yang mendarat di sisi Penyihir Bencana adalah Raja Iblis. Wajahnya tersenyum, tapi matanya tidak. Aku bertukar pandang dengan Great Water Spirits sehingga kita bisa menembakkan sihir kapan saja. “Jangan, Barbatos-san.” (Nevia)Penyihir Bencana menghentikannya dengan lembut. Tapi Raja Iblis terus berbicara. “Juga, Pengguna Roh memiliki anak setengah vampir berlutut di sana, dan rekan-rekan lainnya juga, kan? Kita bisa mengambil mereka sebagai sandera

Seperti ini…” (Barbatos)Saat Raja Iblis hendak mendekati Momo yang tidak bisa bergerak…— “Berhenti, Raja Iblis.” Penyihir Bencana menurunkan nada suaranya dan memberikan perintah yang jelas. Raja Iblis berhenti kedinginan. “Cih… aku tidak bisa melawan pengguna necromancy

Tapi kenapa? Mengapa Anda sangat takut pada Pengguna Roh? ” (Barbatos)

Raja Iblis memasang wajah seolah-olah dia tidak menyukai gagasan itu. “Membuat marah Pengguna Roh adalah lambang kebodohan

Anda mungkin tidak tahu, tetapi pada saat rekannya terbunuh, dia bahkan membantai putra Dewa Raja Jupiter. ” (Nevia) “Ha! Tidak mungkin hal seperti itu ada—” (Barbatos) Raja Iblis tertawa, tetapi kemudian ekspresinya menegang seolah-olah dia sedang berpikir. “Mungkinkah … itu benar?” (Barbatos) Raja Iblis bertanya padaku. Aku bisa saja berbohong, tapi…aku memutuskan untuk jujur ​​disini. “Sekarang setelah kamu menyebutkannya, itu memang terjadi.” (Makoto) Saat aku menjawab, wajah Raja Iblis menegang. “Jangan sentuh Pengguna Roh dan rekan-rekannya.” (Barbatos)“Senang melihat Anda mengerti sekarang.” (Nevia)Penyihir Bencana tersenyum. Dia kemudian berbicara kepada saya tanpa mematahkan senyumnya. “Jadi, Rasul-sama, kami akan memperlakukan rekan-rekanmu dengan sangat hati-hati

Tentu saja, kami tidak akan menyakiti mereka… selama kamu tidak menyerang kami.” (Nevia) “…” Penyihir Bencana tersenyum dan memberikan proposal yang tidak menyenangkan. Ini adalah yang terburuk. Tidak ada sekutu. Satu ton sandera. Dan mereka telah menutup peluangku untuk mendapatkan serangan pendahuluan. Tapi pada waktunya, Sakurai-kun akan…“Jangan khawatir

Kami juga tidak berniat membunuh teman masa kecilmu, Pahlawan Cahaya-san.” (Nevia) Aku merasa dia membaca pikiranku. “Eh?!” Orang yang mengangkat suaranya karena terkejut adalah Ratu Noel. Tentu saja dia akan melakukannya. Tidak masuk akal bahwa dia tidak akan membunuh Pahlawan Cahaya yang dapat mengakhiri Raja Iblis Besar. “Aku telah mengutuk dia

Jadi saya katakan, tapi itu hanya kutukan ‘tidur’

Itu adalah kutukan yang tidak berbahaya di mana dia tidak akan bangun selama beberapa hari.” (Nevia)“Mengapa kamu melakukan hal yang tidak beraturan seperti itu?” (Makoto) “Raja Roh Air yang mengalahkan Demigod Alexander… mantra Cocytus yang hampir mengubah benua utara menjadi tanah es… Melakukan hal itu pada kita akan menjadi hal yang tak tertahankan.” (Nevia)Penyihir Bencana menjawab pertanyaanku dengan jelas. Itu akan menjadi satu hal jika itu adalah peristiwa dari 1.000 tahun yang lalu, tetapi dia bahkan tahu banyak hal tentang masa kini secara detail. Tidak banyak yang tahu tentang masalah dengan Alexander. “Kenapa kau tahu itu…? Apakah itu kenangan Furiae-san?” (Makoto)“Itu benar

Kenangan dari Oracle Bulan dibagikan kepada saya juga. ” (Nevia)Tidak heran dia bisa membaca pola perilakuku. Orang yang datang ke percakapanku dengan Penyihir Bencana adalah Raja Iblis. “Tapi tidak ada yang bisa dilakukan

Saya tidak bisa membunuh Pengguna Roh atau Pahlawan Cahaya, juga tidak bisa menggunakan sandera… Lalu, bisakah saya membunuh Oracle Matahari?” (Barbatos) “Wa?! Apa yang kamu …” (Noel) Tubuh Ratu Noel bergetar. “Hmm.” (Nevia)Penyihir Bencana meletakkan jari di mulutnya dan melakukan gerakan berpikir. “Dia bukan kawan atau kekasih dari Rasul-sama, dan karena dia setara dengan Furiae-chan karena menjadi Gadis Suci, Mantraku tidak bekerja padanya, jadi sulit untuk menanganinya, kau tahu. …” (Nevia) Dia hanya berpikir beberapa detik

Kamu bisa membunuhnya, Barbatos-san.” (Nevia) “Mengerti.” (Barbatos) “Hiiih!” (Noel)Wajah Ratu Noel menegang ketakutan melihat seringai Raja Iblis. (Mau bagaimana lagi…) (Makoto) Aku mulai mengisi mana untuk melepaskan mantra roh besar yang khusus. Aku tidak bisa menahan diri melawan Raja Iblis. Tapi ada banyak orang di tempat upacara. Tapi tidak ada pilihan lain… Tepat saat aku baru saja menerimanya…“Tunggu! Jangan lakukan sesukamu dengan tubuhku!” Nada bicara Furiae-san berubah. Cara bicaranya adalah…“Putri!” (Makoto) Aku secara refleks berteriak keras. “…” Tidak ada respon. Namun, dia terlihat sedih. Dengan wajah yang hampir menangis, Furiae-san tersenyum. “The Holy Maiden Furiae memerintahkanmu: orang-orang yang telah dihidupkan kembali dengan necromancyku tidak boleh membunuh siapa pun.

Aku memberikan kutukan yang melarangmu membunuh.” (Furiae) Semua Raja Iblis mengangguk pada saat yang sama pada kata-kata itu. …Mereka agak imut. Tapi itu melegakan. “Astaga, Nevia-dono

Kamu masih belum mendapatkan kendali penuh atas tubuh itu…” Aku mendengar suara bercampur dengan desahan dari punggungku. Raja Iblis, Barbatos. Dia telah sampai ke punggungku di beberapa titik waktu. “Hentikan! Jika kamu menyentuh Ksatriaku…!” (Furiae) Jeritan Furiae-san bergema. “Aku tidak akan membunuhnya – bunuh dia, itu.” (Barbatos) Dengan kata-kata itu, rasa sakit yang luar biasa menyerang leherku. Aku pingsan. Saya membuka mata. Kepalaku berdenyut-denyut kesakitan. (…Di mana aku?) (Makoto) Yang terpantul di mataku adalah lampu gantung besar dan langit-langit yang tinggi. Saya tidur di tempat tidur ukuran raja raksasa. Sepertinya itu adalah ruangan dengan perabotan mewah, tapi aku tidak mengingatnya. (Jika aku ingat dengan benar…Aku diserang oleh Raja Iblis…) (Makoto)Aku ingat samar-samar bahwa aku kehilangan kesadaran.(Lucy! Sa-san!) (Makoto)Pada saat aku ingat tentang rekan-rekanku dan akan pergi untuk melompat dari tempat tidur…“Hnn…”Aku mendengar desahan kecil yang menggoda.Sepertinya aku tidak menyadari semua kegelisahan itu. Ada orang lain selain aku di ranjang ini. Aku ragu-ragu melihat ke sampingku. Hal pertama yang muncul di mata saya adalah rambut hitam panjang dan berkilau. Kulit putih bersih yang bisa diintip dari sana. Profil samping tidurnya begitu sempurna seolah-olah telah dipahat. “Suuh…suuuh…” Aku bisa mendengar nafas yang tenang. “Uhm…” (Makoto)Apa yang terjadi? Kebingungan membawa lebih banyak kebingungan. Saya menggunakan Clear Mind seperti orang gila. Bahkan dengan itu, aku butuh waktu untuk mencerna situasiku saat ini. Yang tidur di sisiku adalah Ratu Negara Bulan, Furiae-san.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top