Clearing an Isekai with the Zero-Believers Goddess Chapter 310

Perspektif Lucy◇

“Hei, Takatsuki Makoto, bawa ini bersamamu.”

Apa ini?

“Ini adalah alat ajaib untuk komunikasi.” Saya bisa menyelinap melalui penghalang yang kuat dan membicarakannya. Bagikan informasi Anda jika Anda mampu membelinya. Jika Anda butuh bantuan, kita bisa menuju bala bantuan

“Terima kasih

Saya akan menghubungi Anda.”

“Oh, jangan memaksakan diri

Jika kamu dalam bahaya, lari.”

Aku akan berhati-hati

Jenderal Gerald dan Makoto berbicara dengan ekspresi serius di wajah mereka.

Wow, lembut dan hangat.

“Hei, Aya

Apa pun yang Anda lakukan, jaket bawah tidak akan bergerak?”

“Tidak apa-apa, tidak apa-apa, saya semakin buruk ketika dingin.”

“Ahh..

itu karena konstitusimu.” Bagaimanapun, jaket ajaib itu memiliki banyak perlindungan terhadap dingin, tetapi kinerja pertahanannya tidak berbeda dari pakaian normal, jadi berhati-hatilah.

Terima kasih, Olga-chan

Kalah, kamu akan melawan Raja Naga Kuno (Ashtarot), kan?

Takatsuki-kun ada disini

Ada ruang untuk cadangan

“Jangan khawatir.” Lihat, saya telah mengumpulkan beberapa alat ajaib untuk dibawa bersama saya di sini

Di sana, Olga menyerahkan perlengkapan dan barang-barangnya kepada Aya.

Lucy yang terhormat! Mohon konfirmasi transisi spasial (teleportasi)!

Saya dikelilingi oleh Benteng Blackbarrel tim staf.

Dewi Takdir mengajariku tentang tempat persembunyian Raja Naga Kuno.

Dari sana, aku memperkirakan formasi pasukan raja iblis dan berencana untuk masuk dari musuh sesedikit mungkin.< br>
Saya menatap peta.

“Di sini…”

Ini adalah tempat yang belum pernah saya kunjungi.

“Selain itu, transisi spasial saya sering melenceng dari tujuan…”

Aku mencubit dan menggaruk pipiku.

Aku yakin Penyihir Guren (Ibu) dan Sensei Daisen akan dapat memindahkannya dengan akurat.

Aku sedikit gugup.

“Tidak apa-apa, Ru-chan!”

“Ya, ya, jika harus, kamu bisa kabur saja.”< br>
Aya dan Makoto mendengarkanku.

Jangan khawatir, dia menghiburku dengan wajahnya.

Selalu bersama Aya yang bisa diandalkan.

Dari saat kami bertemu, Makoto tetap tenang.

(Wel l, jika mereka bertiga)

Ayo pergi!

Aku meraih lengan Makoto dan Aya.

Ayo pergi

Ya!

Makoto dan Aya meraih lenganku kembali.

“Semoga berhasil.”

“Jangan nakal!”

“” “Jadilah hati-hati!” “

Dikirim oleh Jenderal Gerardo, Olga, dan banyak prajurit benteng, aku dipindahkan ke rumah raja naga kuno di benua iblis.

Apakah ini..

tujuan Anda?

Aku mendengar suara Makoto.

Aku melihat sekeliling.

“Wah, cuacanya semakin dingin…”

Aya terlihat kedinginan dan menjijikkan.

Daerah ini dikelilingi oleh pegunungan dengan pegunungan yang terjal.

Kulit berbatu yang kasar menyebar ke mana-mana.

Adegan itu konsisten dengan apa yang dikatakan tentara sebelumnya kepada saya .

Mungkin tidak terlalu jauh dari tujuan.

“Mari kita cari tempat untuk bersembunyi.”

Saya membuat saran.

Benua iblis adalah kerajaan iblis.

Pemandangannya terlalu bagus di sini.

Musuh akan segera menemukan kita.

Saat itu.

..

zzzz, dan batu besar (…) itu (…) bergerak (…) (…).

Bukan, itu bukan batu!

Monster?

Naga Batu Kuno, Takatsuki!

“Sial! Kamu sudah menemukannya!”

Kita harus membungkamnya sebelum dia memanggil orang-orangnya!

Aya sepertinya memikirkan hal yang sama, dan Makoto menghentikannya mencoba mendahuluiku.

“Tunggu, Lucy

Saiu-san.” Sepertinya ini adalah penghalang musuh

Hah?

Suara Makoto menghentikanku dan Aya untuk bergerak.

– Whoa, whoa, whoa, whoa, whoa, whoa, whoa, whoa!

Suasananya bergetar.

Kupikir itu adalah auman naga batu di depanku, tapi ternyata bukan.

Saat aku melihat ke arah suara angin bertiup…..

“Itu tidak benar…”

Itu adalah segerombolan naga memenuhi langit.

“Takatsuki, Ru-chan, ini teman-teman..

mereka semua naga purba…”

Aku mendapat ilusi bahwa suara Aya terdengar dari kejauhan.

Aku merasa pusing.

“Aku ingin tahu apakah itu sebuah jebakan

Sepertinya Naga Batu baru saja memasang penghalang di pegunungan sebagai penjaga. “Jadi, ketika penyusup datang, naga yang menunggu akan mengelilingi mereka sekaligus. Ini cukup terorganisir, bukan? “< br>
Suara tenang Makoto membuatku merasa lebih baik.

Aku harus pergi! Saya tidak tahan berurusan dengan begitu banyak naga kuno!

Rencana untuk menyerang dari musuh sesedikit mungkin gagal.

“Benar, Ru-chan!” Teleportasi sekarang! “

Aku membaca mantra dan Aya bergegas.

(..

ah, heh?)

Aku tidak bisa berkonsentrasi.

Seperti biasa, aku tidak merasa kekuatan sihirku terkumpul di satu titik.

” Ru-chan! Apa yang kamu lakukan!?”

“Tunggu! Jangan membuatku terburu-buru!”

Aku membalas teriakan Aya.

Saat itu , tanganku diletakkan di bahu Pong.

“Lucy, lihat langit.”

Dengan suara Makoto, aku mendongak.

Ada ‘abu-abu’ langit.

“Apakah itu…?”

“Itu adalah penghalang sihir.”Sepertinya penghalang yang membuat kontrol kekuatan sihir (mana) lebih buruk, dan sihir halus bisa ‘tidak digunakan. Saya juga tidak bisa menangani sihir yang bagus sekarang

Suara Makoto menggelapkan pandanganku.

“Oh, tidak…”

– Ups!!!

dan beberapa naga menyerang dengan nafas (penahan).

Api, guntur, batu, dan badai menyerang.

Oh, tidak!

Saya pikir saya harus mencegahnya atau melarikan diri…

Roh Agung Air (Rusa), penghalang

Ya, rajaku

Saya mendengar suara tenang Makoto dan Roh Agung Air.

Penghalang es tebal muncul berulang-ulang.

Napas kuat naga kuno itu terhalang oleh penghalang Makoto.

Oh, tapi!

Penghalang Makoto hancur satu per satu.

Aku harus membantumu!

Tapi aku bisa jangan uleni kekuatan sihirku (mana) dengan baik!

“Kenapa! Kenapa sihir tidak bisa diaktifkan!?”

Berteriak kacau!

Aku tahu kenapa.

Seperti yang Makoto katakan, itu karena penghalang sihir.

Aku tidak bisa menangani sihir seperti biasanya.

Dan saat aku mencoba memaksakan sihirku.

…..

Tong Tong ditampar di bahunya.

Ru-chan, Ru-chan

“Aya! Apa yang harus aku lakukan, Makoto tidak tinggal di sini”

“Ru -chan..

lihat wajah Takatsuki.”

“…..

Hah?”

Aya memberitahuku dan aku menyadarinya.

Dikelilingi oleh naga purba dan panik, aku tidak menyadarinya.

“Ekspresi Makoto…”

◇Perspektif Aya◇

(Takatsuki-kun, sepertinya kamu sedang bersenang-senang.)

Wajah yang biasa kulihat sejak SMP.

Ini adalah wajah saat Anda bermain game, dan itu adalah wajah ketika Anda membuat lelucon.

Wajah Takatsuki itu sedang merencanakan sesuatu.

Serangan kadal adalah muram

kata Roh Agung Air.

“Haruskah aku melakukan sesuatu untukmu?”

Takatsuki sedang berbicara kepada publik,

― Sihir Air dan Takdir Tidur Ringan (Badai Salju)

Begitu aku mengatakan itu, (…) salju naik (…) dari bawah.

Pada saat yang sama, salju tebal awan menyebar di langit.

“………..

Hah?”

Aku bisa mendengar suara Ru-chan.

Itu sesaat.

Dalam sekejap mata, kulit gunung yang tertutup salju berubah menjadi putih bersih. .

Dingin sekali!

Terburu-buru, aku memeluk HARU-chan.

Takatsuki, jika kamu ingin menggunakan sihir seperti itu, katakan sesuatu !

“Ah, maaf

Pak

Sai.”

Apakah kamu mendengar suaraku? Aku datang ke sini dengan ekspresi menyesal di wajahku.

– Roh Agung Air, datang ke sini.

A gadis biru kecil muncul dalam suara Takatsuki.

Aku membutuhkanmu dan Lucy untuk mengawal mereka agar mereka tidak membeku

Ya! Raja Sam saya!

Senang bertemu denganmu

Dikatakan, Takatsuki kembali ke naga kuno.

Namun, sementara itu, kawanan naga kuno mencoba menyerang Takatsuki, tetapi mereka bahkan tidak bisa mendekat .

Di sisi kami berdiri seorang gadis biru kecil dengan nick.

“Haha, senang bertemu denganmu

Apa kamu Roh Agung Air…?”

Tidak seperti Dia, yang selalu dekat Makoto, kan?

Aku berbicara dengan ketakutan kepada Toru-chan.

“Tidak, tidak, aku selalu dekat denganmu.” Karena kita adalah penjelmaan dari semua air

“Hah, hah…”

Saya tidak akrab dengan Sihir Roh, jadi saya tidak gila.

“Tetapi apakah Anda akan menjadi baik-baik saja tanpa Makoto…?”

Ru-chan sepertinya khawatir salah satu roh air adalah pengawal kita.

“Ya, raja sama saya ditemani oleh saudara perempuan saya sama. “

Saat aku menoleh ke arah Takatsuki-kun, wanita cantik berkulit biru yang belum pernah ke sana berkumpul bersama di sedotan.

“Penuh dengan roh air (Undine)!? “

“..

luar biasa”

Tentu saja Ru-chan terkejut.

Aku tahu itu bahkan jika aku terganggu oleh sihir.

Itu..

yang buruk.

………………

Saat aku menyadarinya, serangan naga purba yang begitu kuat secara bertahap berkurang.

Sementara itu , salju terus menumpuk.

Tidak dingin di sekitar kita sendirian, di penghalang tegang Gadis Roh Air.

Jika saya tinggal di luar penghalang, saya akan membeku di tidak ada waktu.

Dan naga purba lambat bergerak.

Tapi..

itu aneh.

Naga kuno dengan kemampuan fisik dan vitalitas yang luar biasa, kurasa badai salju tidak akan cukup.

Apakah kamu memperhatikan ideku? Ru-chan membuka mulutnya.

“Aku bisa merasakan kekuatan sihir yang tidak menyenangkan dari salju yang diturunkan Makoto…”Aku penasaran..

apakah itu seperti kutukan…? “

“Eh!?”

Salju menyeramkan yang tampak begitu indah tercermin sebagai sesuatu yang menyeramkan.

Salju terkutuk?

“Ini keajaiban yang rajaku Sama suka gunakan.” Ini adalah sihir gabungan dari sihir air, sihir takdir, dan sihir bulan. Itu hanya sihir sederhana (sederhana) yang membuatmu mengantuk saat menyentuh salju.

Gadis roh air yang memberitahuku.

Gampang, kan? Tapi aku menebak dari ekspresi Ru-chan bahwa itu tidak sesederhana itu.

“..

apa yang terjadi?” Di dalam batas segel sihir? Tiga jenis sihir gabungan dalam skala yang tidak muat di mataku..

dan berapa banyak sihir yang saya pikir saya butuhkan..

Ru-chan memegangi kepalanya saat dia mengatakan gundukan.

Aku mengalihkan perhatianku ke naga kuno yang bekerja keras untuk memecahkan penghalang es Takatsuki.

Memang benar , jika Anda melihat lebih dekat, itu lebih mengantuk daripada diserang.

Sepertinya kita bisa melakukan sesuatu untuk itu

“Oh, kelompok kadal macam apa ini untuk rajaku Sama…?”

Ekspresi Gadis Roh Air yang sedang menjulur berubah.

>- GOOOOOOOOOOOO!!!!!!

Itu adalah auman binatang buas yang gemetar dan menindas.

Salju berhenti tepat pada waktunya.

Sihir Takatsuki-kun terputus .

Udara bergetar.

Tanah bergetar seperti resonansi.

Itu lebih besar dari naga purba di sekitarnya.

Seluruh tubuhnya tubuhnya hitam pekat, dan dia memiliki mata merah terang.

Tubuhku dipenuhi dengan aura pertempuran yang membara…

Aku yang pertama melihatnya, tapi karakteristiknya telah terdengar dari dari waktu ke waktu.

Saat kita bertemu, kita pastikan kita tidak berkelahi dan lari.

“Ru-chan! Lihat naga itu!”

“. .

itu..

Aku tidak percaya…”

Tenggorokanku berdering.

― Ashtarot, Raja Naga Kuno

Jika itu satu lawan satu, Komandan Sun Knight, yang bukan musuhku, akan menjadi monster tanpa tangan atau kaki.

Bahkan Sakurai-kun, yang memiliki keterampilan luar biasa yang disebut “Pahlawan Cahaya”, adalah raja iblis yang paling kuat dikatakan berbahaya jika dia bertarung dengan benar.

Kulitku menjadi kaku.

Naga itu jahat.

Apakah kamu bisa menang dengan waktu tak terkalahkan [ Keahlian Pemain Game Aksi]…

Takatsuki mendatangiku dengan langkah ringan.

Makoto!

“Takatsuki-kun… “

Ru-chan dan aku khawatir, tapi Takatsuki tidak bergerak sama sekali.

..

apa yang membuatmu gugup?

Hei, Lucy

Apakah itu Raja Naga Kuno?

“Tentu saja! Apa yang kamu bicarakan!” Anda akan lihat! “

Sai-san juga berpikir begitu?

“Ya! Karena itu benar-benar berbeda dari naga kuno lainnya!” Itu pasti Raja Iblis! “

”Hmm..

Begitu”

Takatsuki memutar lehernya.

Ada apa, Makoto?

“Ini sedikit berbeda dari yang kubayangkan saat terakhir kali aku melihatmu…”

Tapi itu seribu tahun yang lalu, kan?

Menurut Takatsuki, dia bertarung dengan Juru Selamat melawan Raja Naga Kuno.

Pada saat itu, sepertinya telah berakhir tanpa penyelesaian.

Kurasa kita bertarung pertempuran semacam itu dan kita aman.

Baiklah, mari kita tanyakan pada diri kita sendiri

Tidak seperti raja naga kuno dan aku, Takatsuki tenang.

Lucy, bisakah kamu menggunakan sihir pengeras suara?

Takatsuki menanyakan sesuatu yang aneh.

“Saya bisa menggunakannya dengan normal..

tapi sekarang, mungkin sulit karena penghalang sihir…”

“Begitu

Hmm, aku dalam masalah.”

Takatsuki ingin berbicara dengan Raja Naga Kuno.

Kenapa begitu?

“Hei, Takatsuki

Jika kamu ingin berbicara, haruskah aku mengatakannya?”

Sai-san?

Wajah Takatsuki-kun sangat cerah.

Meski begitu, aku adalah Ratu Lamia .

Itu adalah monster yang tak terduga tetapi dirancang untuk bencana.

Kemampuan fisikmu jauh lebih tinggi daripada Takatsuki-kun.

Kamu bisa membuat suara yang bisa didengar oleh naga purba di kejauhan.

Kalau begitu, bisakah kamu mengatakan sesuatu seperti ini?

Kata-kata yang kudengar dari Takatsuki sedikit berbeda.

Mendengar itu, aku membuka mulutku lebar-lebar.

“Hei!!!!!”

Angkat suaramu dari dasar perutmu.

Ngomong-ngomong, telinga Takatsuki terhalang oleh Toru -chan.

Kurasa gendang telinga akan robek…

“Raja Naga Kuno!!! Takatsuki Makoto ada di sini untuk memenuhi janji yang dia buat seribu tahun yang lalu!!!!”

“Dia berteriak.

Rupanya, Takatsuki telah berjanji pada Raja Naga Kuno pertandingan ulang.

Itu sebabnya, sejujurnya, itu normal.

Saya sedikit terkejut.

Takatsuki menunggu balasan dengan wajah bersemangat.

Namun, tidak ada jawaban dari naga hitam.

Kami hanya memandang rendah diri kami sendiri, termasuk naga di sekitar kami.

“……..

ah, ah?”

Makoto, bukankah kamu lupa?

“Itu seribu tahun yang lalu, jadi kurasa aku tidak bisa menahannya.”

“Oh, tidak…”

Saat aku memberitahumu, Takatsuki tampak kaget.

Aku datang!

“Makoto, apa yang kamu lakukan !”

Raja Naga Kuno memimpin naga lain ke arah kita.

Aku berteriak, tapi wajah Takatsuki hanya sedikit marah.

“Baiklah, ayo kita ingatkan kalau begitu “Rusa, ayo lakukan itu

“Baiklah, rajaku.” Aku akan mengembalikan penghinaan seribu tahun yang lalu

Takatsuki memutar lengan kanannya.

Lengannya berwarna biru dan memiliki lautan warna yang jernih.

“………!? “

“…..

nh”

Ru-chan memegang tenggorokannya seolah-olah dia tidak bisa bernapas lagi.

Aku juga merasakan ilusi tenggelam di laut dalam untuk sesaat.

(Lautan kekuatan sihir…?)

Bahkan aku, yang bukan penyihir, penuh dengan kekuatan sihir padat di angkasa.

…..

Fiuh, ratusan lingkaran sihir melayang di sekitar Takatsuki.

Dan itu meledak dan menyebar seperti kembang api.

Sihir macam apa yang akan kamu gunakan…?

” Lengan kanan Roh – Komet (…) Bintang (…) Jatuh (…) dan (…) Berbagi (…)”

……………………… …………………?

Aku tidak bisa mendengar suara Toru-chan.

Komet?

“Itulah sihir yang mencoba menghancurkan kerajaan api sebelumnya…”

Pemandangan tiba-tiba meredup.

dengan santai, saya melihat ke langit.

Langit pecah.

Tidak, langit (…) runtuh (…) dan (…) datang (…).

Awan salju yang menyebabkan badai salju.

Menerobosnya, ada sejumlah besar ‘ sesuatu’ menyebar di langit.

“Hei!!!! Makoto! Kenapa!”

“Takatsuki, Takatsuki, Takatsuki! Kita akan terjebak juga! “

Ru-chan dan aku terburu-buru.

“Ahahah, itu lucu

Tidak apa-apa untuk kalian berdua. Kamu tidak perlu khawatir tentang apa pun karena kamu bersamaku

Gadis roh air tertawa.

………

Aku melakukan kontak mata dengan Haru-chan.

Lalu aku melihat ke langit lagi.

…………

Sebuah komet raksasa dengan banyak visibilitas.

Adegan seperti [Akhir Dunia] menjulang.

Ya..

kamu khawatir tentang ini?

Oh, kamu bercanda.

Luar biasa.

Dan ada yang lebih panik daripada kita.

Naga purba.

Itu benar.

Jika kita tetap seperti ini, semua rumah kita akan hancur.

Dan di antara naga purba yang panik, bahkan [Raja Naga Kuno] tampak bingung.

“Hmm, itu omong kosong…”

“Hei, Makoto..

bolehkah aku bertanya sesuatu padamu?”

kata Ru-chan dengan suara rendah.

Apa yang kamu bicarakan?

Wajah Takatsuki-kun berbalik, seperti biasa, itu menjijikkan.

Apa kemampuan Makoto saat ini dalam sihir air?

Pertanyaan Ru-chan juga menggangguku.

“Comet Drop” yang pernah menghantam Tanah Api mengaktifkan vitalitas banyak budak.

Takatsuki pergi sendiri.

Hoi

Takatsuki menunjukkan kepada kami selembar kertas.

“Kitab Takatsuki-kun Souls (Seoul Book)…?”

Ini adalah selembar kertas yang menggambarkan kemampuan fisik (status) dan keterampilan Takatsuki.

Ini adalah dokumen informasi pribadi dari dunia lain.

Kebetulan, aku – Statistik Ratu Lamia tinggi.

Kekuatan dan kelincahan lebih dari 100.

Ini sebanding dengan Olga yang pemberani.

Meskipun aku tidak bisa menggunakan sihir, aku dikenali sebagai petualang Oriharkon karena kemampuan skill [Action Game Player].

Sebagai perbandingan, stat Takatsuki kami umumnya rendah.

Hanya ada tiga atau empat kekuatan dan kelincahan otot.

Ngomong-ngomong, meskipun aku seorang penyihir, aku hanya memiliki empat kekuatan sihir.
< br>Sebaliknya, hanya item “kemahiran” dalam sihir air yang melompat, dan Takatsuki menjadi pahlawan melalui sihir roh.

‘Kecakapan’ terakhirnya adalah 999.

Kata Ru-chan bahwa tidak ada penyihir seperti itu di benua itu.

Tapi itu pasti lebih kuat seribu tahun yang lalu.

“Aku ingin tahu sudah berapa banyak ahli sihir air yang aku jadi…”

Jiwa buku jiwa Gusha dan Takatsuki dicengkeram.

…………………………………………………

Ru -chan sedang melihat buku jiwa (buku jiwa) Takatsuki dan melebih-lebihkan.

Saya juga mengintip ke dalam Buku Jiwa – saya bisa melihat angkanya.

“Kemahiran” dalam sihir air: 5 (·) 0 (·) 9 (·) 6 (·)

(………..

Nanikore?)

Kupikir aku salah melihatnya, jadi aku melihatnya tiga kali.

Tapi itu bukan kesalahan.

Aku bisa memahami keajaiban dunia lain.

Tidak ada hal seperti itu.

Lima ribu lebih?

Apa yang kamu ingin aku lakukan dengan nomor bodoh itu?

Ru- chan masih keras.

Sebagai penyihir yang sama, aku pasti terlalu terkejut.

Aku sudah mencoba yang terbaik untuk mengejar Takatsuki setidaknya selama setahun terakhir.

Bahkan, itu seharusnya menjadi salah satu penyihir paling kuat di benua ini.

Takatsuki-kun?

Ada apa, Sai-san?

Saya menoleh ke pria cantik pengap dengan wajah mempesona ini.

“Status Takatsuki-kun gila (bug)!!!”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top