Clearing an Isekai with the Zero-Believers Goddess Chapter 308

Pahlawan tanah air (Mawar) tidak banyak berubah, bukan?

Seperti biasa, baju perang yang terbuka membawa Olga lebih dekat daripada yang bisa diingatnya.

Pertama kali kami bertemu adalah di ibu kota kerajaan api (Kunci Besar), yang tiba-tiba diserang, tapi di sana tidak ada suasana seperti itu.

“Penampilan Makoto semakin tua.”

“Ini ceroboh, Olga-chan.”

“…..

Hah? Mengapa kamu tidak menjadi tua? Hmm, hmm?”

Olga tersenyum samar pada penjelasan Lucy dan Saiu.

Mungkin mereka mengira aku bercanda.

Dan sekarang setelah kau kembali zaman modern, kamu harus bertambah tua secara normal.

..

benar, Ira-sama?

“Sudah seperti ini selama sekitar tiga tahun karena efek magis dari transisi waktu (time-slip) dari dewi takdir (Ira). efek samping dari keajaiban dewi

“Kelanjutan dari Dewi Takdir..

tiga tahun!? Heh, luar biasa!”

Mata Olga berkedut.

“Biarkan aku berbicara denganmu!”Kamu telah bertemu dengan Juru Selamat dan Raja Iblis Hebat! “

“Dengan ngomong-ngomong, Makoto mungkin belum pernah mendengar cerita seribu tahun yang lalu.”

“Aku senang melihatmu, kamu tidak mendengarku, Ru-chan”

Itulah mengapa saya memutuskan untuk memberi tahu mereka bertiga tentang peristiwa seribu tahun yang lalu.

Di salah satu ruang konferensi yang tidak digunakan.

“Wow. ..! Raja Abadi menyebalkan! Itu pemenang yang bagus.”

“Begitu, kakek buyutmu adalah orang seperti itu…”

“Daisen-san benar-benar cewek!?”

“Eh..

Pedang Suciku patah bahkan seribu tahun yang lalu?” itu benar….

“Kau lebih sembrono dari yang kukira, Makoto.”

“Kupikir Juru Selamat bahkan lebih kuat, Takatsuki-kun”

Olga, Lucy, Saiu dan yang lain sedikit senang dengan ceritaku.

Aku punya sesuatu untuk diberitahukan padamu.

Ngomong-ngomong, bisakah kamu memberitahuku tentang tren Raja Iblis Besar baru-baru ini?

Sekarang giliranku untuk bertanya.

Lalu Olga menatap wajah Lucy dan Saiu dengan aneh.

“Apakah kalian tidak menjelaskan?”

“Aku sudah melakukan sedikit..

tapi aku tidak tahu apa-apa selain Ekspedisi Utara Ketiga sebelumnya.”

Benar, sumber kami adalah Sophia dan Fu-chan

“..

bukan Putri Tanah Air dan Ratu Tanah Bulan (Raphylloig)

Cukup sudah.”

Olga menghela nafas dengan takjub.

“Sayangnya, informasi yang saya miliki serupa.” Maaf, saya tidak dapat memberikan informasinya kepada Anda, Pahlawan

dan membuatku terlihat benar-benar menyesal.

Olga, ini mulai berputar.

Begitu

Saya pikir Raja Iblis Besar tahu detail langkah-langkah untuk menyergap Pahlawan Cahaya

Tadi malam, aku tercengang dengan informasi yang diajarkan Dewi Takdir kepadaku.

“Hei, kenapa kamu melakukan itu!?”

Olga berdiri saat dia mengalahkan Gatan dan kursinya.

“Apa? Apa itu?”

Takatsuki-kun, benarkah?

Lucy dan Sai-san benar-benar memekakkan telinga.

“Yah, cerita itu adalah rahasia paling penting yang hanya diketahui oleh beberapa orang pemberani dan eselon atas dari Sunland (Dataran Tinggi)… “

Mata Olga terbuka lebar.

Rupanya, apa yang saya katakan adalah informasi rahasia.

“Oh, dari mana Anda mendapatkan informasi itu?!”Anda tidak akan katakan padaku, maukah?..

eh, tapi aku tidak bisa mengencangkan para pahlawan Kerajaan Air..

eh, bagaimana saya bisa..

Olga mengatakan bahwa dia sedang sekarat.

Anda memberi tahu saya sesuatu yang menarik

Tiba-tiba pintu terbuka, batam! dan ditutup.

Seseorang akan datang untuk kita.

Armor emas bermata tajam.

Jenderal Gerald Ballantine – Kepala pos terdepan.

“Takatsuki Makoto

Serangan Raja Iblis Besar dan perang salibnya adalah manuver militer rahasia yang paling penting untuk menjadikan tempat Sunland di benua sebagai landasan. Tolong beritahu saya sumbernya..

tetapi umumnya dapat diprediksi

Gera memiliki mata paling serius yang pernah saya lihat.

Bahkan ada suasana apa yang akan terjadi jika saya tidak mengatakan yang sebenarnya.

..

Saya tidak bermaksud menyembunyikan apa pun.

Itu dewi takdir

“……..

nh?”

Menurutku, ekspresi Gera-san tidak terduga.

Bukankah itu Dewi Nuh?

Gella bertanya dengan sopan.

Oh , begitu.

Saya utusan Tuan Nuh.

“Tuan Nuh tidak memberi saya detail apa pun.” Biasanya Illa yang menceritakan kisah seperti itu kepada kami

“Tunggu! Makoto bisa berbicara dengan dua dewi!? Wow, itu luar biasa!”

Ekspresi Lucy di wajahku adalah “Hiya”.

“Dengan Tuan Nuh, sering ada dewi air (Eil), jadi itu tiga pilar.”Aku bisa mendengar suaramu

…………

Gera, Olga, dan Lucy terdiam mendengar kata-kataku.

“Hei, Olga.” Hebat bukan? “

”..

Saya biasanya berpikir itu omong kosong dari seorang maniak”

Nona Pinky menanyakan Olga pertanyaan.

Tidak, saya juga belajar betapa sakralnya [Suara Dewi] di kuil air.< br>
Ketika saya mengatakan bahwa saya mendengar suara Dewi Tiga Pilar, saya biasanya mengira itu orang gila dan mengirimnya ke rumah sakit.

(Tapi para dewi dengan mudah muncul dalam mimpi mereka …)

Selain itu, saya sangat suka mengobrol dengan Eil-sama.

Ira-sama dapat memberi Anda informasi penting.

Tuan Nuh..

selalu gratis.

“Baiklah, jika itu pesan langsung dari Dewi Takdir, berarti kami tidak membocorkan informasi apapun.”…

bukan, itu masalah lain..

Gera menurunkan pelipisnya sehingga dia sakit kepala.

Ya Tuhan!

Gella itu menjadi pekerja keras!

“Takatsuki Makoto..

apa kamu punya pikiran kasar?”

“Sonna Kotnai Desyo”

Berbahaya!

Gella-san telah membacanya dari ekspresinya!

“Ngomong-ngomong, bagaimana caramu mengalahkan Raja Iblis Agung?” Ira bahkan tidak memberitahuku lokasi atau rencana spesifiknya.

Aku bertanya.

“Itu tidak bagus!” Tidak peduli seberapa heroikmu, aku tidak bisa mengajarimu! “

Olga menyilangkan tangannya dan membuat “×”.

Kurasa tidak.

(Aku tidak bisa menahannya, aku akan bertanya pada Ail-sama yang memiliki mulut tipis)

“Hei, Takatsuki Makoto…

Saya pikir Anda memiliki sesuatu untuk diketahui.”

Gera-san semakin dekat.

“..

hah?”

Saya membuang muka.

Mengapa Anda mengetahui semua itu?

“…..

ini satu-satunya cerita”

“Eh!? Gella, kamu akan mengatakannya!?”

“Tidak ada gunanya menyembunyikan sesuatu dari seseorang yang bisa mendengar suara dewi tiga pilar.”Akan mengerikan jika operasi itu dimusnahkan dengan tindakan yang tepat berdasarkan informasi yang tidak jelas. Akan lebih aman untuk memberikan informasi yang akurat

Tuan

Gera memberi tahu saya persis apa rencananya.

“..

Raja Iblis Agung muncul di kerajaan Taiyang?”

“Ya, itu adalah hadiah dari Dewi Takdir.”

“Sekarang, kita membuat penghalang besar di sekitar ibukota kerajaan , Sinfonia.” Meski begitu, penghalang itu telah selesai dan sedang diperkuat. Itu adalah sihir penghalang [Kelas Semu-Dewa] yang melemahkan klan iblis yang dipimpin oleh Raja Iblis Besar. Setelah selesai, itu adalah penghalang yang dapat melindungi seluruh benua barat. .Itulah yang Saintess Noel coba lakukan

Isi operasinya sangat sederhana.

Raja Iblis Agung mengincar [Pahlawan Cahaya], yang merupakan satu-satunya yang bisa mengalahkannya.

Oleh karena itu, Pahlawan Cahaya tidak bergerak dari ibu kota kerajaan matahari, yang paling aman.

Selain itu, banyak pahlawan dan petualang yang menjaga Pahlawan Cahaya.

Tentu saja cukup, Pahlawan Pohon Angin Maximilian dan Pahlawan Salju Es Pangeran Leonard berada di Sinfonia.

Selain itu, Ratu Noel menggunakan kekuatan Gadis Suci untuk membuat penghalang besar.

Semuanya menggunakan skill Saintess, “March of Victory”, untuk memperkuat (buff) para junctionist di negara matahari.

Mungkin itu efek kelelahan kita saat bertemu sebelumnya.

Ngomong-ngomong, Aku mengerti rencananya.

Itu berarti menjebak Raja Iblis Agung.

Ngomong-ngomong, kenapa Gera tidak ada di King’s Landing?

Aku tahu aku ingin bertarung Raja Iblis Hebat.

“Gera berkata bahwa menunggu bukanlah strategi yang baik.”Juga, aku tidak ‘tidak ingin bersama mantan pacarku.

Olga tersenyum dan menepuk pundak Gella, yang membuatnya terlihat sangat menjijikkan.

“Mengumpulkan terlalu banyak orang pemberani di ibu kota mencurigai adanya jebakan.”Raja Iblis Agung harus menyerang Pahlawan Cahaya seperti yang dilakukan [Penglihatan Masa Depan] Dewi Takdir. Bagaimanapun juga, pos terdepan akan membutuhkan kekuatan. Kita harus mengawasi [Raja Naga Kuno]…

Noel tidak relevan

Begitulah.

Omong-omong, apakah Gera-san milik mantan tunangan Ratu Noel…?

Begitu.
< br>“Begitu, jika kamu menunggu di Kota Raja, Raja Iblis Agung akan datang…”

Apakah akan lebih baik jika aku tetap tinggal?

Tapi aku juga berjanji untuk melawan Raja Naga Kuno lagi.

Hmm, jika aku terganggu.

“Sebagai jenderal negara matahari, aku ingin membuat permintaan resmi. Simpan informasi itu di dalam kalian bertiga dan jangan membocorkannya di mana pun. Aku akan membayar harganya

Apakah Anda punya harapan? Jika saya bisa memutuskan, saya akan meminum sebagian besar permintaan

Tuan

Gera menyarankan hal seperti itu.

Gera adalah “Pahlawan Petir” dan “Komandan Ksatria Surgawi Utara”.

Dan kepala keluarga Ballantine Empat Bangsawan Suci berikutnya.< br>
“Saya benar-benar berpikir sebagian besar hal akan menjadi kenyataan…”

Saya melihat cara Lucy dan Sue.

Saya tidak memilikinya, bukan?

Takatsuki-kun, ambil keputusanmu.

“Aku juga.” Tapi saya tidak akan memberi tahu siapa pun

Lucy, Sao, saat aku menjawab, Gera dan Olga saling pandang.

Gratis, Jela-chi

“Bukan begitu caranya!”..

Saya akan menghubungi Putri Sofia, duta besar Kerajaan Air (Mawar). Kurangi biaya Ksatria Utara untuk pertahanan Negara Air. Tidak apa-apa? Takatsuki Makoto

Gera menolak tanggapan langsung Olga.

Begitu, bisakah kamu menggunakannya untuk negosiasi semacam itu?

..

Illa-sama barusan ngobrol.

Oke pak

“Terima kasih, terima kasih, Olga

Ayo pergi.” Sudah waktunya untuk pertemuan rutin

Yah, aku ingin mendengar lebih banyak tentang Pahlawan, dan aku ingin berbicara dengan Aya dan Lucy.

Gera berterima kasih padaku dan Olga dibawa pergi.

“Lihat kamu nanti,” kata Olga, melingkarkan lengannya di kepala Jela.

Aku, Saul, dan Lucy akan ditinggalkan di ruang konferensi.

Aku tidak punya pilihan selain tinggal di sini, jadi Saya memutuskan untuk kembali ke kamar saya untuk sementara waktu.

Saya berbaring di kamar saya di tempat tidur dengan Goron.

“The Serangan Great Demon King…”

Aku ingat apa yang baru saja kudengar dari Tuan

Gera.

Bukan berarti tidak ada yang bisa kulakukan.

Aku akan menantang raja iblis yang paling kuat, [Raja Naga Kuno].

Kurasa kita harus menyingkirkan gangguan ekstra.

Tapi bagaimanapun juga, aku peduli dengan orang-orang yang kukenal yang tetap tinggal di ibu kota.

Saat itu.

“Hei, Makoto, apa yang akan kamu lakukan?”

“Apakah kamu punya rencana, Takatsuki?”

Saya diajak bicara.

Tentu saja, Lucy dan Saul ada di dalamnya. kamar saya.

“Saya tidak tahu

Saya tidak punya rencana.”

jawabku singkat.

Kebetulan, meskipun kamarnya cukup besar, ini adalah kamar sederhana dengan dua tempat tidur dan lemari yang kira-kira se ukuran hotel bisnis, jadi kecil jika tiga orang masuk.

Apalagi ranjangnya single, tapi Lucy dan Sai-san dengan cekatan tidur bersama.

Bukankah sempit? Ketika saya memikirkannya, Bu

Sai menatapku dengan ekspresi nakal.

“Omong-omong, ayolah, Takatsuki-kun.” Aku sedang membicarakan Olga-chan

Kuperhatikan kau bergerak di atas ranjangku.

Aku ingin tahu apakah Sai-san ingat apa yang baru saja dia katakan.

Ada apa dengan Olga?

“Aku jatuh cinta dengan Gerald!” Aku iri padamu! “

Itu benar-benar berbeda.

“Cinta?”

“Itu artinya itu keduanya sedang jatuh cinta. “Apakah kamu tidak tahu tentang Makoto? “

“…..

Omong-omong, sepertinya aku pernah mendengar cerita seperti itu.”

Aku punya sedikit ingatan.

(Hmm?)

Apakah Olga baru saja mengatakan “mantan- pacar” padahal dia kekasih Gella?

Sepertinya itu memiliki makna yang dalam dan menakutkan…

Itukah sebabnya ekspresi Gera halus?

” Ayo, Olga-chan, aku tidur dengan Gerald setiap malam.” Kedengarannya bagus

Kuperhatikan kau menunggangiku seperti kucing.

“Tidak apa-apa, Aya.”Ini bukan tentang urusan orang lain. Yah, lokasi Olga setiap saat dan setiap saat agak mengganggu, meskipun

Sambil mengatakan itu, Lucy meletakkan tangannya di kancing jaketku.

”Um..

Pak

Saiu? Lucy?”

Saiu-san merampas kebebasan fisikmu, dan Lucy menanggalkan pakaianmu.

Aku berbaring di tempat tidur, dan Sai dan Lucy menatapku dengan mata binatang karnivora.

“H-ini…!?”

(Oh, akhirnya waktunya menjadi laki-laki! Makoto!)

(Ayaa , Lucy dan Aya adalah yang pertama!)

Suara Lord Nuh dan Lord Eil bergema.

..

Sepertinya kamu sedang diawasi.

(Agak menarik, Eil.Kamu akhirnya akan mengikatnya.)

(Saya seorang Sofia, tapi saya mungkin ingin dukung Lucy dan Aya)

Serius, maukah kamu diam?

Dewi.

“Hmm, Makoto.” Apakah kamu tidak tenang? “

“Sejak aku kembali dari seribu tahun yang lalu, Takatsuki merasa sedikit kedinginan.”

“Begitu…?”

Maaf, dewi yang mengintip.

Melihatku seperti itu, Lucy tersenyum kecil.

“Tapi tidak apa-apa, karena Makoto ada di sini!”

Lucy menyelinap ke dalam tempat tidur dan memeluk saya.

Saat saya perhatikan, kancing jaket saya lepas dan saya melihat pakaian dalam saya.

“Benar..

kita akan bersama selamanya…”

Sae-san benar-benar menyerahkan tubuhnya.

Pakaianku terkelupas dan aku berpakaian dengan cara yang buruk.

Jantungmu mulai terasa seperti bel awal.

Sepertinya mereka berdua mendengar suara itu.

“Hei, Aya

Makoto berdenyut…”

“Ya..

Aku senang.”

Dengan senyum yang meleleh, aku tidak bisa mengawasi Lucy dan Sae-san yang sedang menatapku.

Dengan Lucy, yang datang ke dunia lain dan berada di antara kita terlebih dahulu.

Dia adalah teman dari SMP yang dipertemukan kembali di dunia lain.

“Dengan dua orang berharga yang telah menungguku…”

“Hei, Makoto…”

“Takatsuki-kun…”

“Lucy, Saiu-san…”

Aku memeluknya dengan lembut mereka berdua.

Lucy dan Sae-san melingkarkan tangan mereka di tubuh kami untuk mengimbanginya.

Lucy tetap seksi seperti biasanya.

Aku merasakan itu Suhu tubuh Sai-san yang rendah bahkan meningkat.

”..

Iya kan, Makoto?”

“..

Takatsuki-kun, pegang aku…”

bisikan dari kedua telinga membuat kepalaku berkedut.

[Ketertarikan] Apa kau kehilangan konstitusi bahwa sihir tidak bekerja?

Tidak..

ini bukan tentang pesona, ini benar-benar [Sihir Cinta].

Otaknya memikirkan hal-hal bodoh seperti itu.

Sementara itu, kalian berdua akan menelanjangiku semua pakaianku, atau aku bisa menanggalkan kedua tubuhku…..

…………

…..

ah!

…..

Ini aku!!

Aku mendengar hiruk pikuk dari kejauhan.

Ada juga suara seperti sirene yang bercampur.

..

hah,..

hah,..

hah,..

hah,..

hah

Suara nafas Lucy dan Sai-san tenggelam.

Atau mungkin itu suara nafasku.

Terasa bising di luar, tapi tidak ada apa-apa lakukan dengan itu di ruangan ini.

Seharusnya begitu.

Bam! Dan pintu pun terbuka.

“Aya! Lucy! Lagi pula kau di sini!”Ya Tuhan! Pasukan Raja Iblis menyerangku..

…………

– Keheningan datang.

Ada Olga, yang membuka pintu, dan mata telanjang kami.

Olga melihat pergi dengan canggung.

“Ah..

saya minta maaf

Aku akan memberi tahu Ubur-ubur bahwa Pahlawan, Aya, dan Lucy akan terlambat pukul dua (…).”

Aku diberitahu bahwa aku bisa menutup pintu.

Aku sudah terganggu.

Tidak, tunggu dulu!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top