Clearing an Isekai with the Zero-Believers Goddess Chapter 302

Bab 302: Takatsuki Makoto tiba di pangkalan garis depan

Garis depan melawan pasukan raja iblis, Benteng Barel Hitam. Benteng kokoh yang dibuat di gunung yang sedikit lebih tinggi dengan parit kering di sekitarnya dan sejumlah barikade. Tidak ada gunanya melawan monster terbang, tetapi itu harus menunjukkan tingkat efektivitas tertentu melawan monster di darat. Sebuah barikade kasar yang berlanjut tanpa henti di gurun tandus ini. Ada yang tampak seperti tulang belulang monster tergeletak di sana-sini. Kami berdiri di depan gerbang besi raksasa yang sedikit terpisah dari benteng. Pintunya tertutup rapat. Sementara kami melihat sekeliling dengan gelisah bertanya-tanya ke mana harus masuk … “Kalian banyak, sebutkan nama kalian.” Mereka bertanya singkat. Aku tidak bisa melihat mereka, tapi sepertinya ada penjaga yang bersembunyi. “Takatsuki Makoto

Juga…” (Makoto) “Taring Merah.” (Lucy) Lucy melanjutkan setelah perkenalanku. …Crimson Fangs benar-benar terdengar keren. Mungkin aku harus membiarkan mereka bergabung juga. “Kami telah menunggumu

Tolong ke sini.” Sepertinya ada ruangan tersembunyi untuk berjaga-jaga di bagian gerbang. Seorang tentara muncul di depan kami, dan membimbing kami ke benteng. “Hati-hati

Jika Anda memisahkan terlalu banyak dari tempat saya berjalan, Anda akan mengaktifkan jebakan untuk monster.” “O-Oke.” (Makoto)Melihatku berjalan tanpa peduli di dunia, prajurit itu mengatakan ini, dan itu membuatku gemetar. Menakutkan… Aku bahkan tidak bisa berjalan tanpa berpikir. Saat aku berjalan dengan hati-hati…“Takatsuki Makoto-sama, aku senang melihatmu kembali

Merupakan suatu kehormatan untuk bertemu dengan Anda lagi.” Prajurit pemandu berbicara kepada saya. Tapi aku tidak ingat pernah bertemu dengannya. “…Apa kita pernah bertemu sebelumnya?” (Makoto)“Saya bersama Anda di Ekspedisi Utara 1 di ekspedisi di Laphroaig

Saya ditempatkan di Divisi 1 pada waktu itu.” “Divisi 1… Divisi Kapten Ortho.” (Makoto) “Ya

Melihatmu membekukan pasukan monster bersama dengan laut itu mendebarkan!” Itu nostalgia. Pada saat itu, saya tidak bisa memanggil Undine sendiri, jadi saya entah bagaimana berhasil dengan menyinkronkan dengan Furiae-san. “Ada banyak tentara yang mengagumimu di pangkalan garis depan, Makoto-sama

Semua orang akan senang jika kamu muncul

Ketika kami mendengar berita bahwa kamu terluka parah dalam pertempuran melawan Beast King, kami semua sedih.” “Itu … aku minta maaf karena mengkhawatirkan kalian semua.” (Makoto) “Meski begitu, kami mendengar bahwa kamu menerima cedera dan kutukan yang tidak akan pernah bisa kamu pulihkan, tapi sepertinya tidak ada masalah dengan tubuhmu.” “Ya, yah… aku baik-baik saja sekarang.” (Makoto) Saya tidak benar-benar terluka, jadi saya hanya menjawab dengan samar. Sementara kami berbicara, kami tiba di dalam benteng. “Mulai dari sini, orang ini akan membimbing Anda.” Prajurit itu memberi hormat dan pergi. Yang menunggu kami adalah seorang wanita berkacamata tegak. “Kami telah menunggu, Takatsuki Makoto-sama, dan Lucy-sama dan Aya-sama dari Crimson Fangs.

Pertama, mari kita sambut komandan Benteng Barel Hitam

Tolong ikuti aku.” Seragam militer yang ketat itu membuatnya terlihat seperti seorang guru juga. Kami mengikuti wanita itu. Bagian dalam benteng lebih besar dari yang diperkirakan, dan kami melewati banyak tentara. “Lucy-san! Jadi kamu datang!” “Aya-sama! Sudah lama!” Penyihir peringkat suci Lucy dan petualang peringkat orichalcum Sa-san tampaknya juga terkenal di sini. “Kami akan berada di bawah perawatan Anda di sini untuk sementara waktu.” (Lucy)“Sudah lama~

Ada luka?” (Aya) Keduanya menjawab dengan akrab. Sangat menyenangkan menjadi populer…apa yang kupikirkan saat……”…Hei, siapa pria di sisi Crimson Fangs?” “Dia pria yang terlihat kumuh.” “Mungkinkah itu pria Lucy-san dan Aya-san?” “Wa?! Tak termaafkan!” “Tidak tidak, kamu sudah tahu bahwa mereka berdua memiliki seseorang yang mereka cintai, kan?” “Ya, kekokohan dalam penjagaan mereka ada di level yang sama sekali berbeda.” “Siapa yang tahu berapa banyak yang patah hati oleh Lucy-san dan Aya-san.” “Lalu, pada akhirnya, siapa pria itu?” “Namun, satu-satunya yang bisa berjalan di depan Crimson Fangs adalah Pahlawan-sama dari Rozes…” “Tunggu…rambut hitam itu dan belati mana yang aneh…Mungkinkah…” “…T-Tidak mungkin…” “ Apakah itu benar-benar Pahlawan Roze, Takatsuki-sama…?” “Oi oi oi… rumornya adalah dia cacat sampai-sampai dia tidak bisa menggerakkan satu jari pun.” “Tapi aku pernah melihat wajahnya sekali… Dia kemungkinan besar adalah orang itu sendiri.” “I-Ini besar… Kita harus memberitahu semua orang.” Saya mengumpulkan banyak perhatian. Itu menjadi berisik. Dan banyak orang mulai berkumpul. “Kamu orang! Kami menuju ke komandan sekarang! Buka jalan!” Wanita yang membimbing kami meneriakkan ini, dan kerumunan langsung terbuka. Wanita ini cantik, tapi menakutkan. Dan kemudian, kami dipandu ke lantai tertinggi benteng, di depan pintu yang indah. “Komandan, izin untuk masuk.” “Masuk.” “Ya pak! Silakan, Takatsuki-sama.” “Baik.” (Makoto)Saya perlahan membuka pintu dan memasuki ruangan. Saya pernah mendengar suara itu sebelumnya. Jauh di dalam ruangan, ada meja dan kursi besar di tengah, dan seorang pria dengan baju besi emas sedang duduk di sana dengan kaki di atas meja. “Komandan Jenderal Geralt, saya telah membawa Takatsuki-sama.” “Kerja bagus

Kamu boleh pergi.” (Geralt) “Ya, Pak!” Wanita yang membimbing kami meninggalkan ruangan. Geralt Valentine. Pahlawan yang dipilih oleh Dewi Matahari, Althena-sama. Pemilik Skill Lightning Hero sama seperti Anna-san. Kapten Divisi Ksatria Langit Utara dan pewaris 4 Bangsawan Suci. Dia juga salah satu peringkat tertinggi di Benteng Barel Hitam saat ini. Dia benar-benar telah naik pangkat. Dia memiliki beberapa mata yang tajam seperti biasa. Wajahnya yang humoris tetap sama.(Aah…dia pasti akan membuat masalah.) (Makoto)Itulah yang sudah kusiapkan, tapi kata-kata Gera-san setelah beberapa tahun ternyata lebih tenang dari yang kuduga. “Sudah lama, Takatsuki Makoto.” (Geralt) “Sudah lama … Komandan Geralt.” (Makoto) “Hanya Geralt baik-baik saja.” (Geralt) “Sudah lama, Gera-san.” (Makoto) “……Ya.” (Geralt) Dia tidak membalas. “Kami akan berada di bawah perawatanmu untuk sementara waktu di sini

Menantikan untuk bekerja sama dengan Anda.” (Makoto)“Menantikan untuk bekerja sama dengan Anda~, Jenderal Geralt!” (Aya)“Menantikan

Ngomong-ngomong, dimana Olga-chan? Apakah dia tidak ada di sini?” (Lucy) Dibandingkan denganku, sapaan Lucy dan Sa-san ringan. Pasti karena mereka telah datang ke sini beberapa kali. *Pang!*Gera-san mendarat dengan kuat di depanku. Bagaimana dia melakukannya barusan? “Kudengar kau akan menghadapi Raja Naga Kuno, Astaroth.” (Geralt) Dia pasti tumbuh lebih tinggi sejak terakhir kali aku melihatnya, tekanan yang dia berikan luar biasa. Gera-san menatapku dengan matanya yang tajam. “Aku menjanjikannya pertandingan ulang.” (Makoto)“Kamu seharusnya sudah mendapatkan ketenaran dan kekayaan yang cukup untuk bersenang-senang selama sisa hidupmu, tapi sepertinya kamu masih menginginkan lebih.

Begitulah seharusnya kamu.” (Geralt) Gera-san tertawa. Tidak, itu bukan niat saya. “Saya pikir Anda sudah tahu, tapi saat ini saya yang bertanggung jawab di sini.

Jika Anda akan berangkat, tinggalkan saya pesan

Saya tidak akan mengganggu Anda dengan detail kecil

Lakukan sesukamu

Ah, tapi jangan hancurkan bentengnya, oke?” (Geralt) Kata-kata yang toleran. Sulit dipercaya bahwa ini adalah tirani Geralt-san yang sama. Tapi yah, aku telah melihat rencana Ekspedisi Utara ke-3 yang dilakukan oleh petugas staf Sun Knight semalaman. “Aku akan mengikuti rencananya dengan benar.” (Makoto) Saat aku mengatakan itu, Gera-san membuat ekspresi bosan. “Kau… akan menuruti rencana itu?” (Geralt) “Ya, karena sepertinya aku akan membuat masalah jika aku menggunakan Sihir Rohku terlalu banyak…” (Makoto) Saat aku mengatakan ini, Gera-san menghela nafas berat. “Tentang itu… itu adalah sesuatu yang dibuat oleh bangsawan tinggi dan orang-orang dari profesi suci sehingga Pahlawan Legendaris tidak mendapatkan lebih banyak pencapaian daripada yang sudah mereka dapatkan.

Kamu bisa mengabaikannya, Takatsuki Makoto.” (Geralt) “Benarkah?” (Makoto)Saya tidak tahu.

“Yang dari negara saya sendiri mengatakan kepada saya: Jangan biarkan Pahlawan Legendaris Negara Air mencapai sesuatu yang lebih

Kamu ditakuti oleh para bangsawan dan petinggi gereja… Kamu tidak menyadarinya?” (Geralt) “Aku tidak.” (Makoto) Saya sangat sedih dengan ini. “Makoto, kamu diperlakukan dengan buruk di ibu kota Dataran Tinggi, tahu?” (Lucy) “Benar? Seharusnya tidak apa-apa memperlakukanmu sedikit lebih sopan. ” (Aya) Lucy dan Sa-san balas. Sepertinya aku dibenci oleh pejabat tinggi Negeri Matahari. “Anjing-anjing top di negara saya semuanya telah mati rasa bodoh oleh perdamaian

Mereka dengan hati-hati berjuang untuk siapa yang mendapat gigitan lebih besar dari kue

Bahkan ketika Raja Iblis Besar dibangkitkan, semuanya damai sepanjang waktu

Mereka mungkin berpikir melotot akan terus seperti ini.” (Geralt) “Tapi Raja Monster Laut menyerang, kan?” (Makoto) Sakurai-kun adalah orang yang menaklukkannya. “Pahlawan Cahaya mengalahkannya dalam satu pukulan.

Mereka telah sepenuhnya menurunkan penjaga mereka. ” (Geralt) “Aku mengerti.” (Makoto) Memang benar bahwa orang-orang Symphonia tampaknya tidak meragukan hari-hari damai mereka. “…Juga, tindakan politik Ratu saat ini lunak

Dia menunjukkan hati yang hangat bahkan kepada orang-orang yang menentang keputusannya

Sebagai akibatnya, urusan internal Dataran Tinggi menjadi api yang terus-menerus… Tidak, ini tidak ada hubungannya denganmu, ya.” (Geralt) “Ratu Noel … Kedengarannya dia sedang mengalami kesulitan.” (Makoto)“Dia melakukannya

Dia seharusnya membersihkan faksi lawan sekaligus. ” (Geralt) Geralt-san tetap radikal seperti biasanya. “Ngomong-ngomong, benteng ini tidak memiliki banyak hal, tetapi kamu dapat bersantai di sini

Jika Anda tidak memahami sesuatu, tanyakan kepada orang yang membimbing Anda ke sini sekarang

Tapi yah, dua gadis di belakangmu sudah datang ke sini beberapa kali, jadi mereka harus tahu jalan mereka.” (Geralt) “Benar

Apakah kamarnya seperti biasa?” (Lucy) “Hei hei, dimana Olga-chan?” (Aya)“Kamar Takatsuki Makoto terpisah

Saya tidak dapat meminta Pahlawan Legendaris Negara Air menggunakan ruangan yang sama dengan yang digunakan untuk para petualang

Cari sendiri Olga

Dia pasti pergi berburu naga atau semacamnya, jadi dia harus kembali pada malam hari.” (Geralt) “Hmm, mengerti.” (Lucy) “Oke~, aku akan mencari sendiri~.” (Aya) Lucy dan Sa-san tidak mengubah sikap mereka bahkan ketika di depan seorang jenderal, huh. Gera-san sepertinya juga tidak terlalu mempermasalahkannya. “Kalau begitu, aku akan mengambil le—” (Makoto) “Takatsuki Makoto.” (Geralt) Tepat saat aku akan keluar, Gera-san memanggil namaku. “Ada banyak tentara di sini di benteng ini yang diselamatkan olehmu.

Tolong tunjukkan wajahmu kepada mereka nanti.” (Geralt) “Mengerti.” (Makoto) Penjaga sebelumnya mengatakan hal yang sama padaku. Setelah menjawab, saya meninggalkan kantor jenderal.◇◇“Takatsuki-sama, ini adalah ruangan yang telah disiapkan untuk Anda.

Jangan ragu untuk menggunakannya sesuka Anda

Ini kuncinya.” “Terima kasih.” (Makoto)Melihat kamar yang saya pandu, itu adalah kamar normal yang tidak besar atau kecil. Saya akan mengatakan itu sekitar tingkat yang sama dengan kamar hotel dengan harga pantas di Makkaren. “Uwa, besar!” (Lucy) “Eeh, kenapa ada dua tempat tidur untuk satu kamar untuk satu orang~?” (Aya) “Tempat ini besar?” (Makoto)””Memang!””Reaksi Lucy dan Sa-san sangat berbeda dari reaksiku. Sepertinya Benteng Black Barrel memiliki ruang tinggal yang sangat sempit. Kebanyakan dari mereka praktis seperti hotel kapsul dimana hanya ada tempat tidur yang ditempatkan di dalamnya. mereka. Jika saya memperhitungkannya, saya memang diperlakukan dengan sangat baik di sini. “Kalau begitu, saya akan pergi sekarang! Jika Anda butuh sesuatu, saya akan berada di ruang resepsionis di lantai 1.” Wanita yang membimbing kami membungkuk dengan elegan. Dia menawarkan untuk membimbing kami melalui fasilitas, tapi sepertinya Lucy dan Sa-san tahu jalan mereka, jadi aku menolak tawaran itu. Dia membuat wajah sedikit kecewa. Apakah dia ingin membimbing kita? Saya meninggalkan barang bawaan yang saya bawa di kamar saya. Waktu luang sekarang. “Lalu, kemana kita akan pergi?” (Makoto) Aku bertanya pada Lucy dan Sa-san. “Kamu baik-baik saja dengan tempat di mana semua orang berkumpul, kan? Dimana itu, Aya? Tempat latihan?” (Lucy) “Bukankah kafetaria akan lebih baik, Lu-chan?” (Aya) “Benar

Kami akan tetap menggunakan tempat itu.” (Lucy)“Makanannya tidak enak~

Jangan kecewa, Takatsuki-kun.” (Aya) “Benarkah?” (Makoto)Sementara kami mengobrol, mereka membimbing saya melewati bagian dalam benteng. Mereka berjalan dengan nyamannya sendiri. Lucy dan Sa-san tampaknya telah menerima permintaan untuk mempertahankan benteng berkali-kali sebagai perwakilan petualang dari Negara Air. Sa-san dan Pahlawan Terik Olga-san tampaknya berada di urutan teratas dalam jumlah naga yang dibunuh. “Bagaimana denganmu, Lucy?” (Makoto) “Aku? Hmm, tentang itu…” (Lucy)

Sepertinya sihir Lucy meledakkan segalanya, jadi jumlah penaklukannya tidak berlaku. “Menurutku Lu-chan adalah orang yang benar-benar memiliki jumlah tertinggi. ” (Aya) “Aya bilang begitu, tapi tidak ada bukti, kau tahu

Tapi Makoto bisa menjadi peringkat pertama dalam sekejap!” (Lucy) “Benar! Lagipula Takatsuki-kun bisa membekukan semuanya dengan sihirnya.” (Aya) “Apakah ini akan berjalan mulus…?” (Makoto)Bahkan jika dua orang yang telah bekerja sebagai petualang kelas satu mengatakan itu padaku, aku tidak memiliki kepercayaan diri. 1.000 tahun yang lalu, saya bekerja dengan gagasan tentang kehidupan terutama. (Makoto, saya mendengar dari Ira bahwa Anda cukup ceroboh di masa lalu, Anda tahu?) (Noah) Saya mendengar suara Noah-sama. Ira-sama hanya suka melebih-lebihkan. …Sekarang aku memikirkannya, aku sama sekali tidak mendengar suara Ira-sama akhir-akhir ini. Ingin tahu apa yang terjadi? “Kami di sini, Makoto.” (Lucy) Aku kembali ke dunia nyata dengan suara Lucy. Itu adalah ruang bawah tanah yang sangat luas. Meja panjang dan kursi bundar berjejer rapi disana. Sepertinya waktu makan hampir habis

Tidak banyak tentara di tengah makan mereka. “Takatsuki-kun, apa kamu lapar? Sepertinya masih ada sisa makanan, tahu?” (Aya)Di arah yang ditunjuk Sa-san, ada seseorang yang membagikan roti dan sup. Kami berbaris dalam barisan beberapa orang, dan mendapatkan makanan kami. Dan kemudian, kami duduk di tempat acak dengan kursi terbuka. “Roti ini keras… Karena itu, kamu bisa mendapatkan sebanyak yang kamu suka.” (Lucy) “Rasa sup ini sangat mentah, bukan begitu, Lu-chan? Itu kekurangan banyak rasa. ” (Aya) “Enak.” (Makoto)””Eh?””Saat aku menggumamkan ini, Lucy dan Sa-san tampak terkejut. Tidak, itu benar-benar enak. Apa lidahku aneh? “Makoto… apa yang kamu makan 1.000 tahun yang lalu?” (Lucy)“Takatsuki-kun…kau pasti mengalami kesulitan…” (Aya)Lucy dan Sa-san sangat mengasihaniku. Kami hanya memiliki garam sebagai bumbu 1.000 tahun yang lalu. Begitu, jadi lidahku telah berevolusi menjadi lidah yang bisa makan apa saja dan rasanya enak! (Belum.) (Noah) Belum. Pada saat saya mendapat jawaban itu dari Noah-sama…”…Bisakah Anda menjadi Pahlawan-sama Negara Air?” Seseorang melihat wajahku dan berhenti di tempat. “…Rozes’…Takatsuki Makoto-sama?” “…Tidak, tidak mungkin

Dia seharusnya terkena kutukan kelumpuhan setengah tubuh dalam pertempuran melawan Raja Iblis.” “Tapi…wajah itu adalah…” Tentara berkumpul satu demi satu. “Yang di sisinya adalah Lucy-san dan Aya-san, kan?” “Keduanya membawa serta seorang pria …?” “Taring Crimson yang tidak ada hubungannya dengan pria membawa seorang pria ?!” “Aah! Tidak ada keraguan tentang itu! Itu adalah Rozes Hero-sama!” Keributan secara bertahap menjadi lebih besar. Berbeda dari waktu di lorong, tidak ada yang menghentikan keributan ini. Ini…apakah lebih baik menyebut namaku di sini? “Aya-san! Siapa pria di sisimu ?! ” Seorang prajurit memutuskan sendiri dan menanyakan ini. “Suamiku, Takatsuki Makoto-kun~!” (Aya) Sa-san melingkarkan tangannya di lenganku dan mengumumkan ini sambil tersenyum?! “Sa-san?!” (Makoto)“Hei, Aya~, ini milik kita, kan?” (Lucy) Apakah perkenalan itu pantas? -adalah jawaban yang aku buat, tapi suaraku terhapus oleh suara Lucy dan para prajurit. “Aku tahu itu!” “Jadi kamu telah kembali, Takatsuki-sama!” “Kamu menyelamatkanku di Negara Bulan!” “Kamu menyelamatkan hidupku dalam perang Ekspedisi Utara ke-1!” “Aku belum melupakan sosok gagahmu di hadapan monster yang menyerbu di Symphonia!” “Apakah kutukan Raja Iblis sudah baik-baik saja ?!” “Kita akhirnya bisa bertarung bersama, kan?!” “Tidak kusangka aku akan bisa melihat Sihir Roh Takatsuki-sama lagi…” Aku langsung terkepung. “Uhm…tunggu sebentar…” (Makoto)Sementara aku bingung dengan ini…“Sekarang, kamu harus berperan, Makoto.” (Lucy) “Semua orang ingin bertemu denganmu, Takatsuki-kun~.” (Aya) Lucy dan Sa-san memukul punggungku. “…Mengerti.” (Makoto) Diberitahu oleh keduanya, aku memperbaiki posturku. Sepertinya para prajurit di sini mengkhawatirkanku. Kemudian, saya harus menunjukkan kepada mereka bahwa saya baik-baik saja. Setelah itu, saya dihujani pertanyaan. Tapi yah, mereka pasti sudah mengetahui bahwa ‘Aku sedang dalam semacam misi rahasia’, mereka tidak bertanya terlalu dalam tentang waktu aku hilang. Sebaliknya, mereka bertanya kepada saya banyak hal tentang Sihir Roh. Sepertinya ada banyak tentara di Benteng Barel Hitam yang melihatku menggunakan Sihir Roh dalam pertempuran melawan Raja Binatang di Negara Bulan. Mereka semua menunjukkan minat apakah keterampilanku dalam Sihir Roh telah tumpul sejak saat itu. Apalagi…” Oi! Panggil semua orang yang tidak bertugas! Pahlawan-sama Legendaris Negara Air telah datang!” “Ya! Anda dapat mendengar cerita tentang waktu ketika Pahlawan Cahaya-sama terjebak di penghalang Raja Binatang langsung dari seseorang di tempat!” “Apakah tidak ada minuman keras?! Tidak ada momen yang lebih baik dari ini untuk minum-minum!” “Seharusnya ada di gudang, kan?! Bawa semuanya!” “…Jenderal Geralt tidak akan marah?” “Selama kita menjaga ketertiban, itu akan baik-baik saja

Geralt-sama menjadi lebih lembut akhir-akhir ini. ” “Benar bahwa!” Itu berubah menjadi pesta minum. Setidaknya ada penghalang di sekitar seluruh benteng, jadi itu tidak membiarkan suara keluar ke luar. Saya tidak berpikir itu masalahnya di sini … Apakah melakukan sesuatu seperti ini di garis depan baik-baik saja …? Apa yang sedang kamu lakukan?!” Sementara kami membuat keributan, wanita yang memandu kami sebelumnya datang berteriak. Tapi Lucy dan Sa-san menenangkannya. Sepertinya dia benar-benar ingin membuat keributan bersama kami. Wanita pemandu juga berada di garis depan di Ekspedisi Utara Pertama. Sepertinya dia ingin mendengar ceritaku. Dia bisa saja bertanya langsung. …Pada akhirnya, kami membuat keributan sampai larut malam.◇◇Namun, seperti yang diharapkan dari para prajurit, tidak ada satu pun yang minum sampai pingsan. Ketika pesta berakhir, mereka semua kembali ke pos mereka atau kembali ke tempat tinggal mereka untuk mempersiapkan besok. Satu-satunya yang mabuk ada di pihak kita. “Wuuh…” (Lucy) “Munya munya…” (Aya)Lucy dan Sa- san sedang tidur dengan sangat nyaman di ranjang sebelah. Keduanya populer di antara para prajurit di benteng, jadi mereka dibuat untuk banyak minum.(…Itu menyenangkan.) (Makoto)Saya berhasil berbicara dengan banyak tentara juga. Tidak terasa buruk bahwa apa Saya lakukan di medan perang sebelumnya tetap dalam ingatan semua orang. Juga, semua prajurit di benteng ini takut pada Raja Naga Kuno. Itu pasti mengapa ada banyak harapan untukku yang adalah Pengguna Roh. (Sepertinya aku tidak bisa kalah di sini.) (Makoto) Dengan perasaan yang diperkuat, aku pergi tidur.◇◇(…Ini adalah…?) (Makoto)Saat kupikir aku tertidur, aku berdiri dalam ruang putih murni yang tidak nyata. Ini adalah…ruangan Noah-sama, tapi…Suasananya sedikit berbeda dari biasanya. Yang berambut perak berkilauan dan gaun putih yang mempesona, Noah-sama. Yang berambut pirang bersinar dan gaun biru yang indah, Eir -sama.Dan…satu orang lagi.Dewi yang tinggi dan gagah sedang berbicara dengan Noah-sama dan Eir-sama. —Dewi Matahari, Althena-sama. Pusat Gereja Dewi. Penguasa seluruh alam semesta ada di sini.■Respons Komentar:Ada banyak keluhan dari orang-orang yang membenci yuri. Ada banyak pujian dari orang-orang yang menyukai yuri.…Aku akan mengurangi main-mainnya, oke? Kali ini agak serius (menurut saya).

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top