Clearing an Isekai with the Zero-Believers Goddess Chapter 260

“Pak

Makoto..

tolong dengarkan aku.”

Anna menahanku pada jarak yang menakjubkan.

Aku merasakan ekspresi kusam di wajah berbulu itu.

“Ada apa? Anna-san”

Prioritas utamaku misinya adalah Brave Abel.

Saya tidak khawatir bahwa saya akan dapat berlatih dengan aman di kuil matahari, tetapi ada yang salah?

Saya meraih kalung itu dengan lembut.

(..

Ira-sama? Bisakah kamu mendengarku?

(Aku bisa mendengarmu

Sepertinya ada masalah dengan Brave Abel)

(Aku akan mendengar cerita darimu

Tolong biarkan aku berbicara denganmu.)

(Serahkan padaku)

Batu sungai adalah dewi.

Aku bisa mengandalkannya.

” Pak

Makoto tidak akan kembali untuk sementara waktu setelah pergi ke kuil bawah laut, kan?

Itulah yang dikatakan Anna.

“Saya akan kembali secara teratur

Momo sepertinya lebih baik meminum darahku.”

“..

untuk Momo-chan?

Apa maksudnya?

“Bukankah..

peduli padaku?

“Er….”

“Makoto akan pergi saat dia berada di kuil kapal selam, kan? Apa kau tidak peduli padaku….”

Dan, tentu saja, tentang Abel.

Ini Anna.

“Aku juga peduli dengan Anna.”

“Kalau begitu! Bawa aku bersamamu.”

“Nah, itu..

mustahil.”

Bagaimanapun, Kain si Iblis bersama kita.

Sama sekali tidak.

“Kenapa…? Apa kau tidak peduli padaku?

…………

Bantuan! Tolong!

Dewi Takdir yang Terhormat!

(Hei, Takazuki Makoto….)

Ya, Ila.

Yang harus kulakukan! ?

(Bolehkah aku memeluk dan menciummu?

..

apa?

(Anna-chan, tolong hibur dia karena dia tampaknya sedikit tidak stabil secara mental.)

Kamu adalah seorang pria bernama Abel the Brave.

(Ini adalah gadis sekarang

Aku tidak peduli dengan detailnya)

Aku ingin tahu apakah itu baik-baik saja…

Dan karena Anna terlihat seperti dua melon untuk Putri Noel, dia juga merasa menentang dalam hal itu…< br>
Tetapi jika Brave Abel tidak stabil secara mental, kita harus melakukan sesuatu.

“Anna.”

“Ha, ya….”

Aku meraih tangannya dengan kedua tangan.

“Apakah kamu ingin beristirahat hari ini dan berlatih bersamaku besok? Jika kamu membangun keterampilan Prajurit Ringan, kamu tidak mampu membeli Raja Iblis.”

“Begitukah…?

Bagaimanapun, seribu tahun kemudian, Sakurai-kun mengalahkan Raja Binatang dengan satu pukulan.

(Takatsuki Makoto..

ribuan tahun kemudian, skill Pahlawan Cahaya telah ditingkatkan dan ditingkatkan oleh saudara perempuan Dewi Matahari (Altena)

Jadi jangan dipikirkan bersama.)

Hah? Hah?

Apakah kemampuan Sakurai-kun lebih kuat?

(Tentu saja, versi terbaru lebih kuat.)

Itu tidak benar…

Skill Warrior of Light milik Warrior Abel adalah versi lama…

“Mr

Makoto, ada apa?

Perawan Anna menatap cemas ke wajahku yang mengeras.

“Tidak apa-apa, mari kita istirahat hari ini.”

Aku baru bangun.

” Tidak apa-apa, tidak apa-apa.”

“Eh, hei, Pak

Makoto

Anda tidak perlu mendorong terlalu keras….”

Anna didorong ke tempat tidur, dan saya berbaring di tempat tidur berikutnya.

Saya melihat ke langit-langit dan berpikir tentang pelatihan saya mulai besok.

Tidak ada ide aneh yang muncul di benak saya.

Keesokan harinya, saya memutuskan untuk berlatih dengan Abel yang pemberani.

Meski begitu, saya tidak tahu tentang Keterampilan Berani, jadi saya waspada.

Referensinya adalah Yousuke Sakurai, yang memiliki keterampilan “Pahlawan Cahaya” seribu tahun nanti.

Itu teman masa kecilku.

Tapi kami hanya bertarung bersama dua kali.

Pernah, naga keji di Labirin Besar.

Yang kedua waktu, Zagan, raja binatang buas.

Ini membangkitkan kenangan saat itu.

(Entahlah, mereka berdua adalah pukulan spesial….)
< br>Itu bukan ingatan yang sangat membantu.

Yang kita tahu adalah bahwa cahaya matahari itu penting.

Pasti itu adalah keterampilan yang tidak cukup kuat di dalam gua atau di bawah awan kegelapan.

“Abel.”

Ini Anna.

“A nna.”

Ya!

Lihat Perawan Anna memegang pedangnya dengan Nico.

“Bisakah kamu mengubah cahaya matahari menjadi sihir (mana)?

“Um..

Aku akan mencobanya.”

Mmm, Anna-san mencengkeram pedang dengan wajah yang sulit.

Zuzu Zuzu..

dan sejumlah besar sihir (mana) berkumpul di pedang, dan bilah pedang mulai memancarkan cahaya.

“Apa yang terjadi?

“Serangan bermusuhan!?

Tuan

Naga Putih dan orang bijak datang kepada kami.

“Bagaimana dengan itu!? Tuan

Makoto.”

“Hmm….”

Melihat Anna menunjukkan pedang cahaya yang menyilaukan, aku meletakkan tanganku di dagunya dan berpikir.

” Itu sihir yang luar biasa

Jika aku tertebas oleh pedang ajaib ini, itu akan menjadi pukulan bagi klan Naga.”

“Aku takut dengan pedang Anna-san….”

Dilihat dari ekspresi Hakuryu (Mel) dan Dai Sage (Momo), pedang ajaib Anna cukup luar biasa.

Tapi….

“Ini bukan pelangi… .”

Saat Kain Raja Iblis ditebas, Pedang Ajaib Abel bersinar dalam tujuh warna.

Memang, aku ingat hal yang sama saat Sakurai-kun mengalahkan Zagan sang Raja Iblis.

“Tuan Roh, sihir bersinar dalam warna pelangi – sihir ‘Semua Atribut’ adalah alam Tuhan.”

“Ya, aku tahu..

hanya skill Light Warrior yang bisa melakukan itu.”

“Um..

Saya tidak tahu

Mengapa Tuan

Makoto tahu lebih banyak daripada aku?

Dewi Matahari (Altena) mengajari saya, dan saya berpikir sendiri, dengan tepat.

Sakura adalah…

“Anna, bisakah kamu memanggil malaikat? ?

Saat Sakurai-kun mengalahkan Zagan sang Raja Iblis, dia pasti meminjam bantuan seorang malaikat.

Bukankah lebih baik memulai dari sana dulu?

“Apa?”

Tapi atas lamaranku, tiga lainnya sangat terbuka dengan Pocahontas.

Aku tidak mengatakan sesuatu yang aneh.

Itu lebih mudah daripada meminjam milik Dewi tolong, bukan?

Di atas segalanya…

“Aku bisa meminta dewi air untuk memanggil malaikat.”

Saat aku mengeluarkan artefak dan mencoba mengaktifkan pengorbanan.

“Idiot! Hentikan, Manusia Roh! Jangan gunakan sihir penghujatan itu dengan santai! Bagaimana jika kita diserang?

“Hmm..

aman untuk mendedikasikan domba di sekitar sini.”

“Hukuman!

Saya marah.

Saya ingin menunjukkan Anna-san yang asli.

“Tuan

Makoto, bisakah kamu memanggil malaikat!?

“Tidak, pria pemberani

Apa yang dia coba lakukan adalah mengorbankan nyawa perusahaan lain, sihir yang memuaskan keinginannya

Awalnya, jika artefak dan upacara sihir suci tidak bersama-sama, itu akan menjadi teknik yang mengubah hidup…..”

“Ini adalah belati yang diciptakan oleh dewi (Nuh) dan diberikan oleh dewi (Eile) ke upacara.”

“Mengapa Anda memiliki harta karun mistis, Guru Roh!

Tuan

Naga Putih mengejutkanku.

Sepertinya gila menggunakan teknik pengorbanan dengan santai.

Yah, dewi air (Eile) juga memberiku kartu truf.

Jangan pakai wiski.

Tapi apa yang harus saya lakukan…?

(Pray

Anna adalah seorang penyihir, jadi doa akan selalu mencapai Artenna)

Aku mendengar suara dewi takdir.

(Sepertinya kamu belum menjawab bahkan jika kamu berdoa

(Saya dalam masalah..

mungkin aku penuh dengan hal-hal lain..

Artena bertanggung jawab atas seluruh tata surya…..)

(Hai, bukankah terlalu luas? Ngomong-ngomong, di mana Ira-sama?

(Aku hanya bertanggung jawab atas benua ini…)

Tidak sama sekali!

Bahkan dewi yang sama pun tahu bahwa ada perbedaan dalam hubungan kekuasaan.

..

apakah Nuh seperti Dewi Matahari (Altena)?

Kau dewi yang sangat buruk, bukan?

(Itulah sebabnya aku memberitahumu

Saya tidak bisa berurusan dengan Nuh

Jadi, kau akan menjaga Anna, orang yang dimaksud?

(Roger, Ila)

Aku mengangguk pada kata-kata dewi takdir.

“Anna, ayo lanjutkan latihan pedang sihir menggunakan cahaya matahari dan berdoa kepada Dewi Matahari (Altena)

Saya yakin Anda punya suara.”

“Mr

Makoto..

Aku mengerti.”

Anna yang sangat mengangguk pada apa yang aku katakan.

Omong-omong, inilah yang terjadi ketika kamu berlatih sihir dengan Lucy di Kota Air.

Keterampilanku kuat, tapi aku tidak bisa menggunakannya.

Lucy dulu membuat sihir menjadi liar, tapi Anna tidak bisa melakukannya, jadi itu mudah.
< br>(Apakah Anda ingin bersantai…)

Anda tidak dapat menahannya jika Anda sedang terburu-buru.

Lalu beberapa hari.

Anna dan saya berlatih bersama dan memeriksa penguasaan sihir Momo.

Dan akhirnya (…) hari sebelum janji dengan raja iblis Kain (…).

Saya bertanya kepada Tuan

Naga Putih untuk tumpangan.

Kalau begitu, ayo pergi

Guru ~, harap segera pulang

Hati-hati, Tuan

Makoto.

Sage Agung dan Anna mengantarku ke labirin terakhir – Kuil Bawah Air.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top