Clearing an Isekai with the Zero-Believers Goddess Chapter 253

“Tidak bisakah kamu melihat Noah…?

Itulah kata yang keluar dari mulutku.

Aku merasa kesepian sejak aku datang ke sini seribu tahun yang lalu.

Kalau saja aku bisa melihat Nuh di sekilas…

“Aku tahu itu…”

Dewi Takdir (Ira) mengalihkan pandangan simpatik.

Aku tidak bisa menilai apakah ini permintaan itu sulit atau tidak.

Sejauh menyangkut dewi air (Ayle), tampaknya dia dapat dengan mudah masuk dan keluar dari tempat Nuh.

“..

Takazuki Makoto

Itu keinginanmu.”

Dewi Takdir (Ira) memakai gelang dengan ekspresi sulit.

Apa yang terjadi…?

Aku menunggu jawabannya dewi takdir, merasakan suara hatiku.

“..

menakutkan (…)..

nuh zaman ini…”

Hah?

Balasan tak terduga datang kembali.

Apakah kamu takut pada Nuh yang lembut itu?

“Tidak , karena hanya kamu yang baik kepada orang percaya..

Terutama setelah seribu tahun, Noah sangat bulat, dan saudara perempuan Elle akan bermain dengan santai..

Saya tidak akan pernah pergi ke kuil kapal selam jika saya tidak ada hubungannya dengan itu ..

Aku benci pergi ke sana sebelumnya…..”

Omong-omong, bukankah Dewi Takdir akrab dengan Noah?

Aku ingat pernah mendengarnya dari Ayle-sama.< br>
Dikatakan, Ira-sama memiliki ekspresi yang halus.

“Kau akan memberitahuku secara langsung..

Ya, saya anak bungsu dari suku Dewa Suci (Olympus), dan ketika Nuh ada, semua orang pergi ke sana..

Hanya eksterior yang bagus yang menjadikannya kebiasaan dewi terburuk…..”

“Um..

Ira-sama?

Hentikan dewi membuat gumaman dan komentar hitam.

“..

katakan saja pada dirimu sendiri, lupakan saja”

“Hah….”

“Yah, meskipun kita tidak dekat, Nuh dan aku benar-benar berbeda dalam keilahian kita

Karena Noah sama seperti kakakmu, Artena, dan aku tidak akan menjadi pasanganmu.”

“Hah….”

Apakah itu berarti Noah lebih kuat dari pin?

“Soyu

Nuh di era ini berada di pihak para dewa jahat, jadi jika aku melakukan kontak cepat, jika aku berhasil, Raja Iblis Kain mungkin akan diarahkan kepadaku dan aku mungkin akan dihancurkan.”

“..

tolong jangan lakukan itu.”

“Jika Anda ingin berbicara dengan Nuh, saya pikir Anda harus membawa Kain, pembawa pesan, ke dalam perusahaan..

tapi Abel yang pemberani tidak akan memaafkanmu…”

“Ini penuh sesak….”

Aku tahu kamu tidak akan bisa menghubungi Noah dengan mudah…

Aku ingin tahu apakah kita harus langsung pergi ke kuil kapal selam.

Saat itulah aku menjatuhkan bahuku.

–Dewi takdir mendekatiku dan dengan lembut membelainya pipi.

“Takazuki Makoto..

jika Anda mau, bisakah saya memberi Anda gelar ‘Pahlawan Dewi Takdir’? Bukan hanya itu, tapi sebagai rasul dari Dewi Takdir, aku akan mencintaimu sepenuh jiwaku.”

“Ya, Ira-sama…?

Aku bingung dengan suara yang berbeda itu, dan aku mencoba untuk kembali.

Tapi tangan dewi melingkari pinggangku dan menariknya.

Hembusan napas hangat menyentuh telingamu.

“Kamu merindukan saat-saat ini, bukan? Dewi Takdir adalah satu-satunya yang mengerti kamu

“Itu….”

Mungkin begitu.

Saya adalah benda asing di zaman ini.

Seorang bidat (tidak teratur) dari dunia yang damai seribu tahun kemudian.

Pertama-tama, nilainya berbeda.

Kebanyakan orang tidak menganggapnya serius, bahkan jika mereka mencoba untuk mengalahkan Raja Iblis Agung.

Itulah mengapa saya selalu merasa terisolasi.

“Kamu baik-baik saja sendiri

Tapi bukankah kita pada batas kita? Tidakkah menurutmu lebih baik mengandalkan seseorang?

“..

itu…”

Sampai sekarang, ada Noah, ada Lucy, dan ada Sa-san.

Saya punya teman yang bisa membantu saya.

Ribuan tahun yang lalu (sekarang),..

Aku sedikit kesepian.

“Hai, Takatsuki Makoto..

dari Nuh ke Dewi Takdir (aku) naik (…) konversi (…) eh (…) ah (…)?”

Kata-kata itu seperti manis sayang.. …

“Tidak, tidak! Rajaku!!!

Suara yang tidak sabar bergema.

Penyusup yang tiba-tiba adalah Roh Agung Air (Rusa).

“Oh, Roh Agung Air (Undine)

Itu dia.”

“Pergi, dewi! Wah rajaku..

Aku tidak percaya kamu meninggalkan kami…”

“Aku tidak akan

Ira-sama hanya menggodaku.”

Saat aku mengatakan itu, Ira-sama melepaskan tangannya dari pinggulnya dan menjauh dariku.

“Sedikit kesal karena aku aku memikatmu sejauh ini.”

“Benci, Tuan Nuh.”

“..

cum, kamu dewi”

Lagi pula, tampaknya sikap Ira-sama berlebihan.

Namun demikian, roh agung air (Sayang) selalu diam di depan sang dewi takdir (Ira).

Ira-sama membuka mulutnya ketika dia membaca dalam diriku.

“Ingat waktu perang ilahi

Roh tidak menyukai Dewa Suci.”

Hee ~

“Aku tidak takut! Rajaku, jangan dengarkan kata-kata manis dewi seperti itu!

Jadi Roh Agung Air (Sayang) menghilang.

Dia benar-benar tidak menyukai dewi takdir.

“Tolong jangan main-main dengan roh-roh besar air.”

“Aku tahu

Yah, itu akan cepat berubah menjadi Dewi Takdir, tapi pakailah itu.”

Itulah yang mereka berikan padaku, kalung yang terbuat dari perak.

Jika kau perhatikan lebih dekat, hiasannya seperti jam..

atau jam.

“Apa ini? Jika Anda memakainya, Anda dapat menghentikan waktu…..”

“Sayangnya, saya tidak bisa melakukannya

Kalung itu adalah utusan dengan Dewi Takdir.”

“Mesin komunikasi…?

Untuk sesaat, kepalaku tertuju pada kata-kata dari dunia lain.

Mesin komunikasi…

Maksudku…

“Dengan ini, kamu selalu bisa berbicara dengan Dewi Takdir?

“Itu benar

Aku tidak bisa mengikutimu

Jika Anda memiliki masalah, silakan berkonsultasi dengan saya melalui ini.”

Ups!

Itu meyakinkan.

Bagaimanapun, itu adalah dukungan dari dewi takdir yang bisa melihat masa depan.

Terima kasih banyak

“Ya, senang bertemu denganmu

Takatsuki Makoto, saatnya kembali ke rakyatmu.”

“Oke.”

Aku dan Dewi Takdir membawanya kembali ke kapel tempat Sage berada.

“Guru! Lihat ini.”

“..

oh”

Daisama (Momo), yang berlari bersamanya, mengenakan jubah kasar dan peralatan sihir.

“Tidakkah sulit untuk bergerak?

“Benarkah…?

Aku bersin-bersin karena lucu.

“Tuan

Makoto, apakah kamu sudah selesai?

Sudah lama, Roh Man

Abel dan Mr . yang pemberani

Naga Putih juga datang.

Yang ini dilengkapi dengan sangat baik.

“Aku sudah selesai berbicara

Apakah Abel menemukan pedang yang bagus?

Saya bertanya tentang status pengadaan senjata, yang tujuan awalnya.

“Itu….”

Tapi Abel si pemberani mengaburkan kata-katanya .

Begitukah?

Tampaknya ada berbagai senjata magis yang dimiliki Ira-sama.

“Manusia Roh, senjata ajaib di sini semuanya sangat bagus, tapi tidak ada Pedang Suci.”

“Saya menerima pedang ajaib mitos ini

Itu jauh lebih baik daripada senjata yang kumiliki sekarang, tapi itu bukan Pedang Suci, kata Naga Putih.”

Benarkah?

Aku melihat pedang si pemberani Abel.
< br>Dari sudut pandangku, itu terlihat seperti pedang sihir yang cukup kuat..

tapi tidak cukup untuk seorang pemberani.

Begitu, aku dalam masalah.

Tapi sekarang kita punya penasihat yang baik.

“Apa yang kita lakukan? < br>
Fu, biarkan aku yang menangani ini

Dewi takdir (Ira), yang turun ke penyihir Esther, bangga dengan dadanya.

“Bidik Ascleus the Spirit Peak

Puncak Ascleus, lebih tinggi dari awan kegelapan, adalah rumah bagi kuil matahari yang paling dekat dengan surga

Di tempat itu, adik Dewi Matahari (Altena)..

mendengarkan suara Altena

Itu akan membantu kita mengalahkan Raja Iblis.”

Yang Mulia memberitahuku.

Abel yang pemberani, naga putih, dan orang bijak mendengarkan dengan serius.

Tapi aku agak khawatir.

Bukankah kamu baru saja mengatakan onee-sama?

(..

Ira-sama, kamu keluar.)

Aku menatap mata Ira dengan mata setengah.

Silakan.

Dia melirikku dengan matanya mata bodoh.

Apakah kamu baik-baik saja?

Percayalah pada kata-kata dewi alam ini.

Aku menghela nafas sedikit.

Yah, tetap saja. ..

jauh lebih mudah daripada ketika aku diusir seribu tahun yang lalu sendirian.

Sepertinya kita telah memutuskan tujuan kita selanjutnya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top