The Beginning After The End Chapter 378

BAIRON WYKES

Peri kuno itu tidak berbobot di tanganku saat kami bergegas di antara rumah-rumah menuju tepi gua

Jalanan masih dipenuhi orang, beberapa berdiri diam, kebingungan tergambar di wajah mereka, tetapi sebagian besar bergegas ke arah yang sama dengan kami.
Suara terdengar dan kemudian menghilang saat kami bergegas melewati

Virion berbicara kepada setiap orang tanpa henti, mengarahkan mereka ke terowongan yang lebih dalam

Mereka yang paling setia kepada Virion ragu-ragu untuk melarikan diri, tetapi pada kata-katanya, mereka dengan cepat mengikuti dengan keluarga atau teman apa pun yang masih mereka miliki.
Pintu masuk terowongan dipenuhi oleh kerumunan orang.

Setidaknya setengah dari suaka itu ada di sana, sudah masuk ke dalam lubang sempit yang mengarah ke jaringan gua dan terowongan.
“Ingat, tetaplah pada pemimpin yang ditunjuk!” pengungsi elf, Feyrith Ivsaar, berteriak dari atas platform tanah yang telah dipanggil di sebelah mulut terowongan

“Mereka akan membawamu ke tempat yang aman! Kami akan mengirim pesan kepada mereka ketika bahaya telah berlalu!”
Rinia menggeliat keluar dari lenganku, menepuk sikuku begitu kakinya kembali ke tanah

“Terima kasih atas layanan Anda kepada Dicathen, Jenderal Wykes

Saya ingin Anda mengatur sekelompok penjaga dan mencari di desa

Kita harus memastikan semua orang lolos dari gua ini

Virion dan aku akan memimpin sementara kamu menutupi bagian belakang.”
Aku melihat ke Virion untuk konfirmasi, dan dia mengangguk.

“Aku mengandalkanmu untuk memastikan orang-orang ini punya waktu untuk kabur dari gua.”
Aku memberi hormat

“Tentu saja, Komandan.”
Memutar tumitku untuk pergi, sebuah tangan yang kuat meraih lenganku

Virion menatap mataku dan berkata, “Jangan berlama-lama

Aku mengharapkanmu kembali ketika ini selesai, mengerti?”
Aku mengangguk tajam, dan Virion melepaskannya.
Mereka yang berada di pinggiran telah memperhatikan Virion dan Rinia, dan dalam beberapa saat pasangan itu ditelan oleh kerumunan yang ketakutan, lusinan suara semuanya berteriak sekaligus.
Saya berpaling dari mereka, memindai tempat kejadian untuk mencari penjaga kami

Beberapa telah berkumpul di atas jalan setapak di salah satu dari banyak singkapan berbatu, sementara yang lain berbaur di antara kerumunan, membantu Albold dan Feyrith dalam upaya mereka.

Saya mencatat dengan cermat siapa yang cepat bergabung dengan sepasang pembuat onar, lalu mulai menuju penjaga lainnya.
“Kamu, kembali ke desa dan cari orang yang tersesat.

Semua orang perlu mengungsi.” Orang-orang itu melemparkan pandangan tidak pasti ke arah pintu keluar yang tersumbat ke dalam terowongan

“Sekarang!” bentakku, membuat mereka melompat.
“Ya, Pak!” kata mereka serempak sebelum bergegas pergi.
Aku terbang ke atas, melihat mereka berlari kembali ke kota bawah tanah dari empat puluh kaki di udara

Kekacauan di bawah ini mengingatkanku pada kejatuhan kastil

Saya mencoba menekan kilasan memori ke bagian belakang pikiran saya, tetapi gambar petir yang memantul dari kulit abu-abu terus mengganggu pikiran saya. Baca bab terbaru di  l i g h t n o v e l r e a d e r

o r g

Tidak ada yang saya lempar ke Scythe yang menyakitinya

Dan sekarang, sesuatu yang lebih kuat dan lebih berbahaya akan datang.
Tatapanku menyapu kerumunan saat rasa takut tumbuh

Saya membencinya, dorongan untuk melarikan diri, pertanyaan-pertanyaan yang muncul tanpa diminta di benak saya

Haruskah saya tinggal bersama keluarga saya, meninggalkan Virion dan semua orang ini demi nasib mereka? Haruskah saya pergi sekarang, untuk menyelamatkan diri? Apa aku berhutang nyawa pada orang-orang ini?
Petir melompat dari kulitku dan melintasi permukaan armorku

Itu berderak di antara ujung jariku, bersemangat untuk arah.
Aku fokus pada sensasi itu

Dorongan untuk menyerang

Saya membiarkan kecerahannya membutakan saya terhadap impuls saya yang lebih lemah

Seperti Virion, terlepas dari semua yang dia hadapi dan kerugian yang dia derita, aku akan menjadikan diriku mercusuar bagi semua orang untuk mendapatkan kekuatan.
*
Dengan efisiensi yang lahir dari keputusasaan, para pengungsi di bawah pengawasan kami terus mengalir keluar dari gua

Virion dan Rinia sudah maju, memimpin kelompok utama menuju beberapa tujuan yang tidak diketahui

Prajurit saya telah menyapu desa dua kali; satu-satunya orang yang tersisa sekarang berkerumun di sekitar pintu masuk terowongan, menunggu kesempatan mereka untuk melarikan diri.
Aku adalah orang pertama yang merasakan perubahan mana

Tepat di luar bangunan terakhir di pinggir kota, sebuah getaran menjalar di udara, dan cahaya mulai menyatu menjadi oval yang melayang.

Seseorang berteriak.
Aku jatuh ke tanah di antara portal dan orang-orang yang masih mencoba melarikan diri

Para penjaga meneriakkan arah, mendesak mereka untuk bergerak lebih cepat.
Dua sosok muncul

Yang pertama mengenakan seragam rapi yang sama yang selalu dia kenakan, matanya yang tidak manusiawi melihat semuanya dalam sekejap.
Yang kedua lebih muda, lebih ganas

Dia kurus dan dicukur bersih, kepalanya lebih pendek dari Windsom, dengan mata hitam marah yang tidak memantulkan cahaya

Alih-alih seragam atau baju besi mewah, dia mengenakan pakaian pelatihan merah longgar seolah-olah dia ada di sini untuk pertandingan sparring sederhana.
Berat berat dari niatnya adalah tandingan tajam untuk penampilannya.
“Asuras!” Aku berteriak, suaraku menabrak batu seperti petir

“Kamu tidak lagi diterima di tempat ini

Pergi sekarang, atau—” Sebuah tekanan kuat menekan dadaku, memotong kata-katanya.
“Diam, manusia,” kata Windsom

Tidak ada petunjuk dalam ekspresi atau nadanya bahwa kita pernah atau pernah berada di pihak yang sama dalam perang ini, sama sekali kosong dari empati atau penyesalan.

“Saya datang dengan proklamasi dari Lord Kezess Indrath dari Klan Naga Indrath, kepala di antara para asura Epheotus.

o r g
“Aliansi kita telah gagal.” Kata-kata ini bergetar melalui batu dan udara, sepertinya datang dari segala arah sekaligus, bahkan menggema kembali ke arah kami dari mulut terowongan.

Teriakan ketakutan mengikuti

“Kamu telah menunjukkan dirimu kurang dalam penilaian dan lemah dalam iman

Anda adalah bahaya bagi bangsa Anda sendiri, bagi masa depan ras Anda sendiri

Untuk ini, Lord Indrath menganggap perlu untuk melenyapkan tempat suci ini dan semua yang ada di dalamnya.”
Aku melangkah maju, dagu terangkat, tombak panjang petir berderak di tanganku

“Tuanmu tidak memiliki otoritas di sini

Kembalilah ke rumahmu dan tinggalkan kami di rumah kami

Kami akan memenangkan perang ini tanpamu.”
Asura yang lebih muda cemberut, hidungnya berkerut seolah baru saja menginjak sesuatu yang busuk.

Namun, Windsom yang berbicara

“Kamu tahu apa yang harus dilakukan, Taci

Lord Indrath sangat mengharapkanmu.”
Naga bermata galaksi itu berbalik dan menghilang kembali ke portal, yang menghilang.
Di belakangku, beberapa pengungsi terakhir mendorong dan mendorong untuk masuk ke terowongan, mulutnya tersumbat oleh orang-orang yang berebut, berteriak, dan ketakutan

Para penjaga mengepung mereka, senjata mereka mengarah ke asura muda itu.
Mengumpulkan kekuatanku, aku mendorong ke depan dengan tombakku, yang menjulur keluar dalam bentuk kilat, tapi asura, Taci, melesat ke samping beberapa kaki, dan baut meledakkan kawah di lantai batu.
Dunia tampak melambat saat listrik mengalir di sepanjang saraf saya, meningkatkan refleks dan persepsi saya—sesuatu yang telah saya pelajari dari bocah Leywin sebelum kematiannya

Sulur tipis petir keluar dariku seperti perpanjangan dari sistem sarafku, memungkinkanku untuk merasakan serangan dari segala arah, dan bahkan sebelum mereka mencapaiku.
Suara ledakan masih bergema di dinding—tumpul dan teredam ke indra saya yang dipercepat — ketika Taci pindah

Bahkan di bawah pengaruh Thundercap Impulse, saya hampir tidak bisa mengikuti

Dia mengambil satu langkah, dan tanah sepertinya menarikku ke arahnya

Aku baru saja berhasil menghindar ke samping untuk menghindari tangan sabitnya, sulur listrik membantu menyalurkan dan mengarahkan kekuatan serangannya, tapi bahkan saat dia melintas, aku bisa melihat mata hitamnya melacakku.
Momentum asura berubah di tengah serangan, wujudnya kabur dan melompat dengan tidak manusiawi, terlalu cepat bagiku untuk bereaksi.
Tiba-tiba aku meluncur menuju gedung terdekat

Napasku meninggalkanku saat aku menabrak dan melewatinya

Debu dan puing-puing membutakanku, dan aku mendengar erangan batu bergeser, lalu merasakan beban seluruh bangunan runtuh di atasku.
Meskipun melalui puing-puing padat, aku bisa mendengar jeritan kematian para penjaga .
Guntur meledak keluar dariku, dan beban yang menjepit dan membutakanku terhempas

Saya membungkus diri saya dengan jubah petir dan terbang dengan semua kecepatan menuju pintu masuk terowongan

Batu-batu dari tumpukan puing yang baru saja kuledakkan menghujani seluruh gua.
Mayat prajuritku yang dimutilasi berserakan di tanah, darah mereka menodai batu abu-abu menjadi merah

Sepertinya tentara telah menyerang mereka, membantai mereka di tempat mereka berdiri.
Taci berdiri di atas bentuk rawan Lenna Aemaris, kepala penjaga Virion sejak kami pertama kali melarikan diri ke tempat perlindungan

Dia berbalik ke arahku, batuk darah, matanya melebar dan tidak percaya

Kemudian kakinya turun, menghancurkan sisa hidupnya.
Meskipun dia bisa bergerak lebih cepat daripada yang bisa diikuti mata, Taci mengambil waktu ketika dia mulai berjalan menuju kerumunan orang yang berkerumun di dalam mulut terowongan, setiap langkah meninggalkan jejak berdarah.
Petir berderak di antara jari-jariku, mengembun menjadi bola biru-putih yang cerah, lalu melengkung di udara

Itu terbang beberapa kaki di atas kepala asura, melayang di udara antara dia dan orang-orang, lalu melintas

Sambaran petir menabrak dinding di atas terowongan, dan sebagian dinding runtuh, batu-batu berat berjatuhan di atas mulut terowongan, meredam jeritan dari dalam.
Pada saat yang sama, bola itu mulai berputar, terlepas percikan api yang menyatu menjadi lembing panjang petir dan meluncur sendiri ke asura

Saat dia memukul masing-masing lembing ke samping, mereka tertanam ke tanah di sekelilingnya.
Petir melompat dari ujung setiap lembing, mencuat ke sekelilingnya seperti tiang, dan membentuk rantai dan borgol yang melilit pergelangan tangan dan pergelangan kaki Taci

Seluruh tubuhku memancarkan mana saat aku terbang melintasi gua dan menabraknya.
Ada ledakan energi putih-biru cerah, diikuti oleh guntur yang mengguncang gua, bergema dari dinding dan bangunan untuk dibangun menjadi gelombang kejut yang memekakkan telinga. .
Kepalaku berputar saat aku mundur, menyiapkan tombak petir dan sekali lagi mengisi sistem sarafku dengan listrik, mataku melebar saat mereka melompat mencari lawanku, yang seharusnya berada tepat di depanku tapi tidak’ t.
Terlambat, aku mendengar desir pakaiannya yang nyaris tanpa suara memotong udara

Bahkan dengan refleks saya yang ditingkatkan, saya tidak bisa mengangkat tangan saya tepat waktu, dan pukulannya mengenai dada saya saat dia muncul tepat di depan saya, membuat saya terjatuh ke tanah.

Aku menusukkan tombakku ke bawah, menusukkannya ke batu, yang retak dan memekik sebagai protes saat aku tersentak berhenti tiba-tiba, otot-ototku menjerit mengeluh. Baca bab terbaru di  l i g h t n o v e l r e a d e r

o r g
Rasa sakit yang tumpul dan berdenyut jauh di dalam diriku segera mendorong rasa sakit yang lebih ringan ini keluar dari pikiranku

Melihat ke bawah, saya menyadari bagian depan baju besi saya ambruk dan menekan dengan menyakitkan pada tulang dada saya.
Langkah lembut menarik perhatian saya kembali ke Taci, yang memperhatikan saya dengan rasa ingin tahu saat dia mendekat.

“Kupikir Lord Indrath mengatakan ini seharusnya menjadi ujian kekuatanku…”
Aku mendengus dan mencabut tombakku dari batu.

“Indrath seharusnya menunggu sampai kamu keluar dari lampin sebelum mengirimmu ke sini, Nak.”
Mata hitam Taci menyipit, lalu tubuhnya kabur di sekitar tepi dan dia mengulangi manuver satu langkah

Tombakku berputar untuk mencegatnya, tapi dia mengubah momentumnya, mengambil langkah hampir seketika ke samping dan di sekitar tombak sebelum menutup sisa perjalanan.

Ujung sikunya turun ke bahuku hingga terdengar suara gesekan logam dan tulang patah.
Penglihatanku menjadi gelap, lalu aku menatapnya dari tanah, seluruh tubuhku mati rasa, semua mantraku menghilang saat Saya kehilangan fokus.
Dia mengulurkan tangan

Ada aliran mana, dan kemudian dia memegang tombak panjang berwarna merah darah

Tombak itu terangkat ke atas kepalanya, tetapi bukannya menusuk ke dalam tubuhku, tombak itu terus terangkat ke udara, membawa Taci bersamanya.

aku berkedip

Taci ada di bawahku, jatuh ke langit-langit gua, dan aku jatuh mengejarnya.
Dunia sepertinya telah terbalik

Aku melihat sekilas wajah Taci saat dia mengamati gua dengan serius sebelum sesuatu menghantamku dengan keras dari samping, mengguncang tulang yang patah di bahuku.
Suara mantra—es yang pecah, angin kencang, batu yang pecah—meledak entah dari mana dan di mana-mana sekaligus.
Aku mengedipkan mata, mencoba melihat apa yang menimpaku

Wajah peri melihat ke arahku dan mengedipkan mata, lalu kami berbelok dengan keras untuk menghindari sesuatu—garis merah—dan di suatu tempat batu runtuh di atas batu.
“Mika?” Saya berkata, pikiran saya lamban karena rasa sakit dan tenaga.
“Selalu pamer, bukan? Melawan asura satu lawan satu tanpa menunggu kita semua.” Mica bersenandung saat kami mendarat, dampaknya kembali menggetarkan seluruh tubuhku

Dia membuatku berdiri, tatapannya kembali ke Taksi

“Berapa lama sejak penduduk melarikan diri?”
“Tidak cukup lama,” aku menunduk, menggeser lenganku saat aku mencoba menilai seberapa parah lukanya.

“Kita harus menahannya di sini.”

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Dia mengamatiku sejenak, udara meledak dengan rudal beku di kejauhan di belakangnya

“Kalau begitu, lebih baik kamu menenangkan diri dengan cepat.” Dia menyeringai padaku, lalu terbang untuk mendukung Aya dan Varay, yang bisa kulihat terbang seperti lalat di sekitar Taci, mantra mereka memotong garis warna-warni di udara.
Aku mengalihkan perhatianku ke dalam, mencoba memahami Apa yang salah dengan saya

Asura itu hanya menyerangku dua kali dan bahkan tidak menggunakan mantra apa pun, tetapi seluruh area di sekitar intiku terasa lembut, bengkak, dan memar.

Tulang selangkaku patah setidaknya, mungkin lebih banyak tulang, dan ada rasa sakit yang menjalar ke leherku dan ke dasar tengkorakku yang menunjukkan bahwa leherku juga retak.
Aku berdiri dan mendorong mana ke bagian yang terluka tubuhku, menopang tulang yang patah dan retak

Tanpa emitor, tidak ada yang bisa saya lakukan untuk mempercepat penyembuhan

Saya hanya harus berjuang seperti saya.
Udara di atas desa telah menjadi kekacauan murni. Baca bab terbaru di  l i g h t n o v e l r e a d e r

o r g
Bahkan dari tempatku berdiri, aku bisa merasakan dinginnya mantra Varay saat dia membekukan udara, menyebabkan serpihan salju tebal berjatuhan di gedung-gedung kuno.

Es terbentuk di atas lengan dan kaki Taci, dan meskipun itu hancur ketika dia meluncurkan dirinya ke Varay, itu cukup memperlambatnya sehingga dia bisa menghindari serangan itu, menyulap dinding es buram di antara mereka dan meluncur dengan kecepatan penuh.
Begitu dia melambat, es mulai terbentuk lagi, menempel kuat padanya

Mata gelapnya tampak kehilangan fokus untuk sesaat, menatap ke kejauhan alih-alih memindai langit untuk mencari Lance lainnya.
Gerakan menjalari tulang punggungku pada ekspresi pasifnya yang sedikit penasaran.

Mulutnya lurus, garis miring gelap di wajahnya, satu alisnya sedikit terangkat sebagai pertimbangan

Itu bukan penampilan seorang pria yang bertarung dalam pertarungan hidup dan mati, tapi lebih mirip dengan mana monster muda yang menguji batasnya saat bermain dengan mangsanya…
Meskipun dia kurang fokus, Taci dengan mudah menangkis serangkaian serangan. mantra sebelum memusatkan perhatiannya sekali lagi pada pertempuran

Namun, ke mana pun dia melihat, pilar es tampaknya mengganggu pandangannya, dan angin sakal yang kuat bertiup ke wajahnya untuk mengalihkan perhatiannya ke mana pun dia berbalik.
Beberapa topan yang membawa bongkahan es dan batu bergerigi berputar masuk. di antara semua es, terus-menerus berusaha menarik asura dan memukulnya

Saat saya melihat, masih fokus mempersiapkan tubuh saya, salah satu topan menyapu dia

Alih-alih menjebaknya, bagaimanapun, itu tampaknya menghancurkan pertahanannya, mana atribut angin menghilang dan topan memudar, isinya menghujani lantai gua jauh di bawah.
Pada saat yang sama, dia mundur ke belakang.

Hanya satu atau dua kaki, tetapi cukup untuk mencegahnya meluncurkan serangan lain

Kemudian gravitasi bergeser lagi, dan dia menjatuhkan satu kaki ke lantai, dan lagi beberapa inci ke langit-langit, membuatnya tidak seimbang.
Mengertakkan gigiku, aku terbang ke udara, sudah mengumpulkan mana di tanganku.< br>Taci berhenti mencoba untuk menahan pusaran mantra yang memukulnya, dadanya naik saat dia mengambil napas dalam-dalam

Satu tangan perlahan muncul, jari-jari melengkung bersama

Mana di sekelilingnya menggigil, lalu dia memutar pergelangan tangannya dengan tajam

Ada retakan yang menggelegar, dan aku merasakan mananya pecah.
Mica berteriak, dan dari sudut mataku, aku melihatnya jatuh dari udara seperti burung yang terkena panah.
Pada saat yang sama , Taci menendang pilar es dan menghilang

Secara naluriah, aku menoleh ke arah Aya tepat saat dia muncul di sisinya

Dia dikelilingi oleh penghalang angin yang berubah dengan cepat, tapi tombak Taci menembusnya tanpa usaha.
Aku melepaskan petir yang ada di tanganku dalam bentuk kilatan cahaya menyilaukan antara Aya dan Taci.
Pada saat yang sama, udara di sekitar asura membeku.
Untuk sesaat, aku tidak bisa melihat apa yang terjadi

Kemudian balok es pecah, dan aku melihat Aya meluncur dari ujung tombak merah dan jatuh.
Dengan raungan, Mika muncul seperti batu ketapel untuk menabrak asura

Palunya hancur di lengannya yang terangkat, terbentuk kembali, lalu pecah lagi saat dia menepisnya.
Sebuah sentakan kekuatan listrik melompat dari jariku ke palunya, dan ketika pukulan berikutnya jatuh, ledakan petir mengguncang Taci ke samping

Tepat di belakangnya, sebuah bola hitam pekat—bola gelap yang tidak bisa lepas dari cahaya—muncul, dan dia meluncur kembali ke dalamnya.
Tapi aku harus berbalik saat aku mengincar tubuh Aya yang jatuh.

Terdengar ledakan rendah saat aku mencapai kecepatan tertinggiku, menyendoknya keluar dari udara tepat sebelum dia menabrak puing-puing salah satu dari banyak bangunan yang hancur dalam pertempuran.
Dia terengah-engah, matanya melebar, giginya terbuka seperti binatang

“Sial dia kuat

Tombak itu…”
Aku terbang ke balik penutup sebuah rumah, berharap Varay dan Mica bisa menahannya sejenak sehingga aku bisa memeriksa luka Aya.

Tapi saat aku menurunkannya dan mulai melihat ke atas, dia mendorongku ke samping.
“Aku baik-baik saja, Bairon

Tombak itu melakukan sesuatu, mengganggu mana saya, tapi saya tidak terluka parah, ”katanya, menunjuk luka berdarah di sisinya.
Saat dia berbicara, saya mengambil Aya dengan mata segar.

Sudah berbulan-bulan sejak saya melihat Lance lainnya

Aya kurus, matanya gelap

Hilang sudah mana yang bergetar memikat dalam suaranya, bibir cemberut, kepura-puraan godaan yang biasa dia kenakan seperti baju zirah.
Tidak ada waktu untuk bertanya-tanya apa yang telah dialami orang lain sejak pertempuran di Etistin dan jatuhnya kastil, tapi aku juga tahu kita semua mungkin mati di sini

“Aya, apa kamu yakin baik-baik saja?”
Dia mendorongku ke samping

“Tidak ada waktu

Ayo—” Baca bab terbaru di

o r g
“Kita tidak bisa melawannya dari ujung ke ujung

Bahkan taktik menunda ini hanya akan bekerja begitu lama

Ini bukan pertarungan untuknya, ini semacam permainan perang terkutuk,” kataku, menarik tatapan tajam dari Aya pada interupsi.

“Bagaimana dengan ilusimu? Mungkin—”
Dia mengejek, melayang dari tanah dan menatap tajam ke arah Taci, matanya penuh kebencian, kebutuhan yang mendesak untuk membalas dendam terukir di setiap garis keras wajahnya.

“Mungkin—mungkin—sesuatu seperti itu akan berhasil sekali sebelum asura menyadari apa yang aku lakukan, dan perbedaan apa yang mungkin terjadi? Tidak, aku tidak sedang bermain-main dengan dewa ini.”
Angin menerpanya saat dia melesat mundur ke arah pertarungan, dan yang bisa kulakukan hanyalah mengikutinya.
Lubang hitam yang disulap Mica telah hilang

Varay juga telah mendekat, tubuhnya terbungkus dalam armor es yang berkilauan, tetapi kedua Lance berada dalam posisi bertahan dan tidak bisa melepaskan diri dari rentetan serangan Taci.

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader .com untuk rilis yang lebih cepat
Aya berteriak langsung ke arahnya

Udara melengkung, berputar dan mengembun menjadi rudal melengkung yang menembak secara berurutan dengan cepat, melempari punggung asura.
Aku mengikuti di belakangnya, mengirimkan busur petir ke rudal angin Aya, memutar petir menjadi sesuatu yang lebih halus saat aku melemparkan Nerve Patah

Ketika petir yang diresapi mendarat, impuls listrik bersarang laba-laba di kulit Taci, bergetar melalui penghalang mana dan ke dalam sistem sarafnya untuk melumpuhkannya.
Dia nyaris tidak bergerak.
Aya mendekati Taci, selusin transparan pedang mengayun ke arahnya dari segala arah.
Bentuk Taci tampak hampir tergagap dan melompat-lompat, bergerak dengan presisi instan seperti dia berteleportasi satu inci pada satu waktu, hanya memanfaatkan gerakan dan usaha sebanyak yang diperlukan. untuk menghindari serangan atau membiarkannya pecah di lengan atau bahu

Dengan setiap gerakan, tombak merahnya menyerang, menebas dan menusuk ke segala arah sekaligus, memotong mantra yang tidak bisa dia hindari, menghancurkan mantra kami dan kemudian menyerap kembali mana untuk mengisi kekuatannya sendiri.
Yang lain membutuhkannya. untuk mundur, tetapi terkunci di tempatnya.
Memindai langit-langit, saya menemukan apa yang saya butuhkan

Ada bongkahan besar batu kaya besi di atas tempat yang lain bertarung

Aku melemparkan sambaran mana atribut petir ke dalamnya, tapi alih-alih menghancurkan batu itu, aku memasukkannya dengan mana, lalu memanipulasinya untuk berputar dalam lingkaran melingkar melalui besi.
Taci menendang ke belakang, membuat Mica berputar menjauh, lalu memutar tombaknya di sekelilingnya dalam lingkaran

Saat dia menggeser pegangannya, aku menarik

Besi itu menjadi magnet yang sangat besar, merobek tombak dari tangan Taci yang tak terduga

Itu terbang lurus ke udara dan menghantam langit-langit dengan bunyi dentang.
Saya segera menyambar dengan sangat banyak petir sehingga batu itu meleleh, menyatukan tombak ke langit-langit. Baca bab terbaru di  l i g h t n o v e l r e a d e r

o r g
Varay mengambil kesempatan itu, mundur, menyulap beberapa penghalang es seperti yang dia lakukan.
Tapi Aya terus berjuang

Bola pedang yang mengelilinginya melebar dan mengembun, begitu banyak yang bergerak sangat cepat sehingga Taci tidak bisa lagi menghindarinya.

Sebagai gantinya, dia mengalihkan pandangannya yang hitam dingin ke arahnya, membiarkan bilah angin menyerangnya dari segala arah, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa.
“Apakah Anda tahu tujuan dari percobaan ini?” kata asura, menatap Aya tepat di mata

“Untuk membuktikan bahwa aku memiliki kekuatan untuk mempelajari teknik Pemakan Dunia…teknik yang sama yang menghancurkan rumahmu.”
Medan perang tampak membeku

Seolah dalam gerakan lambat, Taci mengulurkan tangan dan meraih mana yang berputar-putar di udara, seperti sebelumnya

Tapi sesaat sebelum dia mematahkan mantra Aya, dia melepaskannya

Tubuhnya menjadi seperti angin, yang melingkari Taci dan berubah, Aya sekarang tepat di belakangnya, pedangnya melintasi tenggorokannya.
Mereka bergerak secara bersamaan

Pedangnya melayang ke samping saat dia berputar, tangannya menunjuk seperti ujung tombak untuk menyerang perutnya, menghancurkan penghalang mana.
Dengan kejelasan yang mengerikan, aku melihat lengannya menembus perutnya dan meledak. punggung bawahnya

Itu meneteskan darah hidupnya, dan memiliki bagian dari apa yang saya pikir pasti tulang punggungnya yang patah tergenggam erat.
Bahkan dari tempat saya terbang enam puluh kaki jauhnya, saya melihat cahaya meninggalkan matanya

Saat tubuhnya jatuh, begitu juga perutku.
Mataku melacak gerakannya ke bawah sampai dia menghilang, lalu kembali ke pertarungan tepat saat Taci kabur sebelum menabrakkan Mica ke dinding dengan punggung tangannya yang berdarah.
Lapisan tebal kristal hitam berkilauan terbentuk di sekitar Mica, tetapi ketika asura menghantam, ada suara seperti pecahan kaca, dan retakan berselaput di permukaannya.

Dia menyerang lagi, dan potongan kristal hitam terbang berkilauan ke udara

Pada serangan ketiganya, mantra Black Diamond Vault patah, lengannya tenggelam hingga ke siku.
Ketika itu robek sesaat kemudian, darah menyembur dari antara pecahan kristal hitam bergerigi.
Seberkas kuat kilat putih-panas melengkungkan udara di antara kami dengan bau ozon yang terbakar, dan Taci bergoyang ke samping.
Varay muncul dari udara dingin berkabut tepat di sampingku, angin sepoi-sepoi membelai rambut pendeknya

Tangannya yang sedingin es melingkari pergelangan tanganku, dan sinar petir menjadi sinar energi putih dingin yang berderak

Dia bertemu mataku, miliknya sendiri yang penuh dengan tekad

“Jangan simpan apapun untuk nanti.”
Aku bisa saja tertawa

“Kembali sepuluh menit dan sudah memberi perintah.”
Di bawah gabungan berat dari mana beam kami, Taci didorong mundur, lapisan es yang diinfuskan secara elektrik terbentuk di atas kulitnya.

Untuk sesaat, aku merasakan secercah harapan.
Ada kilatan merah saat tombak itu muncul kembali di tangan Taci seperti perisai, membelah balok itu menjadi dua sehingga tombak itu melesat ke kedua sisinya dengan tabrakan di mana itu berdampak pada dinding

Longsoran batu runtuh ke bangunan di bawah, menghancurkan mereka dan mengubur setengah desa di puing-puing.
Saya mendorong dan mendorong, memusatkan semua yang saya miliki ke dalam serangan tunggal itu, cengkeraman Varay semakin erat dan dingin di lengan saya seperti yang dia lakukan sama.
Tombak Taci menyapu sinar mana, mengukirnya menjadi dua.
Aku terhuyung ke samping saat gua itu meledak

Bilah mana yang tak terlihat membelah atap dan mengukir jurang yang dalam ke dinding di belakang kami dengan ledakan yang memekakkan telinga.
Udara di sekitarku diselimuti kabut merah

Dengan kengerian fajar, aku perlahan berbalik ke arah Varay

Lengan kirinya, yang dia gunakan untuk mendorongku ke tempat yang aman, telah menguap, hanya menyisakan luka merah-hitam membara di bahunya.
Lalu Taci ada di atas kami

Sebuah panel berbentuk perisai dari petir biru-putih muncul di depanku dengan suara guntur, tapi tombak merah Taci memotongnya dengan mudah, mengenai dadaku.

Darah menyembur melalui robekan di armorku, dan semuanya menjadi gelap sesaat sebelum kenyataan kembali masuk.
Aku terjatuh

Di atas, Varay telah meraih tombak merah dengan lengan es semi-transparan

Taci memutar tombak, menghancurkan lengan, pedang panjang menebas Varay.
Penglihatanku redup dan mataku kehilangan fokus

Aku berkedip, lalu dia jatuh.
Kepala Varay melayang ke satu arah, seluruh tubuhnya ke arah lain.
Aku mencoba berdiri, tapi seluruh tubuhku melolong kesakitan

Melihat ke bawah, saya melihat bahwa saya telah dipotong dari bahu ke pinggul, melalui baju besi dan mana

Sulit untuk mengatakan apakah aku sudah mati dan pikiranku belum menyadarinya, atau apakah darah yang tumpah di antara tepi bergerigi armorku akan menghabisiku. Baca bab terbaru di  l i g h t n o v e l r e a d e r

o r g
Tapi aku satu-satunya yang tersisa.
Aku menarik napas gemetar saat mataku beralih ke tempat masing-masing temanku jatuh

Dadaku sesak

Tekanan kuat terbentuk di belakang mataku

Sambil menggeram pelan, aku berguling ke samping dan memaksa untuk berdiri, hanya samar-samar mengakui bahwa isi perutku tidak segera tumpah.
Taci sudah bergerak menuju terowongan yang runtuh untuk memulai perburuannya.
“Asura!” teriakku, suaraku serak, pandanganku kabur karena air mata yang mengalir.
Dia berhenti dan menoleh ke belakang ke arahku, matanya yang hitam terpejam dan tidak tertarik

Setetes darah cerah dioleskan di sisi lehernya di mana Aya telah memotongnya, meskipun luka itu sendiri sudah sembuh.
Tinjuku mengepal, batu di bawahku bergetar, kobaran api amarah yang mengamuk hidup dalam diriku

Air mata mengering saat semangatku mengeras

Aku siap menghadapi kematian, tetapi mengetahui bahwa Lance—penyihir terhebat Dicathen—semuanya telah mati untuk mengambil hanya setetes darah dari asura ini adalah hal yang tak tertahankan.
Aku tahu bahwa memastikan yang lain lolos adalah tujuan sebenarnya dari pertempuran ini, tapi itu tidak berarti aku telah meninggalkan harga diriku

Aku adalah seorang Wykes, bahkan jika anggota keluargaku yang lain terbukti tidak pantas menyandang nama itu.
“Thunderlord’s Wrath,” kataku

Mantra itu mengambil semua fokusku, setiap ons kemarahan dan manaku.
Darahku berubah menjadi kilat di nadiku

Cahaya putih mulai keluar dari luka di tubuh saya, membakar dari mata saya dan di dalam kulit saya

Mana yang menyimpang meresapi setiap partikel tubuhku.
Asura itu menggeser tombaknya ke posisi bertahan, matanya yang hitam pekat menyorot ke dalam diriku.
Seruan perangku terdengar seperti petir saat aku meneriakkan kemarahanku.

Jejak petir mengikuti ketika aku terbang ke udara, mengarahkan diriku seperti senjata ke Taci

Saya bergerak seperti kilat yang saya salurkan, bergerigi dan tidak dapat diprediksi, dan saya berada di atasnya dalam sekejap

Petir yang menyambar dari tubuhku menikamnya dari segala arah, seribu belati yang menyentak dan membara menancap di setiap inci tubuhnya.
Tombaknya menusuk sisiku, tapi kilat menyambar batang dan ke tangannya

Saat dia merobek senjatanya, sebuah petir menyambar di dadanya.
Aku tersenyum, darah yang diinfuskan petir di antara gigiku

“Bakar, dewa kecil.”
Gelombang kejut mulai meledak dari luka panjang di tubuhku, masing-masing menghantam asura, menyapu pertahanannya.

Aku melingkarkan tangan di belakang lehernya untuk memastikan dia tidak bisa melarikan diri, dan ketika tombaknya menusukku lagi, itu hanya membiarkan lebih banyak kekuatanku mengalir.
Angin dingin membelai pipiku, dan aku menutup mata

saya sudah siap

Saya telah bertahan selama saya bisa

Ini adalah kematian yang bisa kubanggakan.
Tepat sebelum aku meletus, sebuah suara kecil yang familiar berbisik di telingaku

“Kamu sudah melakukan cukup, Bairon

Ini bukan waktumu.”
Mataku terbelalak, dan aku mencari suara itu dengan liar, tidak yakin bagaimana itu bisa nyata, takut itu adalah pikiranku yang sekarat yang mempermainkanku.
Saat aku kehilangan konsentrasi , cahaya yang keluar dariku meredup

Tombak Taci muncul, mematahkan peganganku padanya, lalu turun lagi di bahuku yang sudah hancur

Saya hampir tidak menyadarinya ketika saya jatuh ke tanah.
Taci membersihkan jelaga dari seragam merahnya

Bahkan kain yang dia kenakan tidak terluka, aku menyadarinya dengan kepahitan.
Aku berjuang untuk mendapatkan sikuku di bawahku, untuk mendorong diriku kembali, bersiap untuk menyelesaikan mantraku, melakukan kerusakan apa pun yang aku bisa pada asura, tetapi suaranya datang lagi, bernafas dan sangat nyata di telingaku

“Jangan bergerak

Tidak peduli apa yang Anda lihat

Jangan bergerak.”
Taci mendarat di sampingku

Dia tidak menyeringai pada kemenangannya, atau menawarkan basa-basi yang tidak berarti tentang pertempuran kita

Ada kerutan di wajahnya saat dia mengangkat tombak merah untuk terakhir kalinya.
Aku membiarkan tubuhku rileks, akhirnya menurunkan beban yang kupikul sejak jatuhnya Dewan

Saya telah melakukan semua yang saya bisa

Meskipun aku berharap Virion dan Rinia akan mencapai tujuan mereka tepat waktu, ada semacam kedamaian dalam tunduk pada perintah yang diucapkan dengan lembut dari suara yang sangat familiar ini.
Tombak itu jatuh, menancap di dadaku dan menembus intiku. Baca bab terbaru di  l i g h t n o v e l r e a d e r

o r g
Saat kegelapan menguasaiku dan aku memejamkan mata untuk terakhir kalinya, sebuah pemikiran sekilas mengendap dalam rasa kantuk yang dingin.
Aku berharap kematian lebih menyakitkan. Anda dapat membaca manga Awal Setelah Akhir di readmanga.org

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top