Kumo Desu ga, Nani ka? Chapter 184

Bab 184.

Menambahkan tombol donasi

Donasi untuk memotivasi saya

Saya akan memposting lebih banyak bab dari biasanya tergantung pada donasi.

184 Sekarang, berdoa kepada Tuhan

Mengambil keuntungan dari kebingungan bahwa kedua pasukan akan bentrok, saya juga memulai tindakan saya.
Menargetkan kelompok kulit putih.
Dilihat dari pakaiannya, itu terlihat seperti pendeta, jadi kupikir itu adalah kekuatan utama dari Agama Firman Ilahi.

Orang-orang yang telah dikirim ke medan perang seperti itu adalah orang bodoh yang percaya pada Agama Firman Tuhan secara serius tanpa mengetahui niat dari para petinggi, tapi aku tidak peduli.
Meskipun aku tidak peduli, itu memenuhi persyaratan sebagai target kemarahanku , dan aku ingin mereka berpikir bahwa tidak ada keberuntungan dan menyerah.

Aku menyiapkan aktivasi sihir sambil bergerak.
Aku bergerak di udara sambil melihat ke bawah ke medan perang dengan “Manuver Luar Angkasa” .
Saya akan menggunakan gerakan yang sedikit berani.

Saya tiba di langit kelompok putih.
Pada saat yang sama, sihir yang disiapkan selesai.
Saya mengaktifkan tanpa ragu-ragu .

“Sihir Kegelapan”, Dunia Kegelapan.

Jika “Sihir Neraka” dikecualikan, ia memiliki kemampuan ofensif dan area efek tertinggi di antara sihir yang bisa saya aktifkan, lebar sihir pemusnahan area.
Meskipun kemampuan ofensifnya sedikit lebih rendah dari Gerbang Neraka dari “Abyss Magic”, jarak jangkauannya hampir sama dengan diameter sekitar 200 meter.
Jangkauan itu diselimuti kegelapan.
Ini sesaat.
Tapi, setelah kegelapan menghilang, tidak ada yang tersisa.
Baik orang maupun benda tidak ada di sana.

Jika ini aku yang sekarang, aku bisa menggunakan sihir semacam ini dengan relatif mudah.
Ini karena aku menggunakan “Kehendak Paralel” sebagai unit aritmatika tanpa ego.
Jika itu aku yang sekarang, aku bahkan bisa mengaktifkan “Abyss Magic” dengan tenang.

Putih kelompok hampir dimusnahkan oleh satu pukulan.
Lubang lebar selesai di medan perang.
Meskipun suara teriakan perang dan senjata bentrok bergema di kejauhan, hanya area ini yang aneh y diam.

Banyak sekali notifikasi naik level.
Aku selalu mendengar suara surga sejak beberapa waktu yang lalu.
Jika levelku naik begitu mudah, haruskah aku menghancurkan satu atau dua kota tanpa memikirkan apa pun?
Oh, baiklah.
Bahkan di tempat ini, cukup mungkin untuk memulihkan diri.

Dunia Kegelapan kedua meledak ke pasukan sekutu negara Outsu yang sunyi.
Seperti membuat semuanya menghilang, pemandangan yang tidak masuk akal menyebar.
Di medan perang yang kembali sunyi, aku turun ke tanah.
Jika aku melihat bagian depan, sekelompok wajah yang tampak putus asa.
Jika aku melihat ke belakang, sekelompok wajah yang tampak kaku.
Keduanya adalah wajah yang mengerikan.

Seorang prajurit pemberani datang untuk menebasku.
Daripada berani, prajurit itu mungkin sudah bingung.

Aku mencegat prajurit itu dengan sihir yang cocok.
Kepala prajurit itu pecah.
Prajurit dari negara Sariera.

Aaah.
Aku punya melakukannya.
Meskipun mereka dis disiksa, saya bermaksud untuk mengabaikan Agama Dewi karena mereka lebih masuk akal.

Saya melihat tentara negara Sariera.
Keadaan yang pemahamannya belum tercapai bahwa seorang prajurit menjadi gila dan menyerang saya , dan aku membunuh prajurit itu.
Tapi, jika pemahamannya menyusul, aku akan diakui sebagai musuh.
Bahkan jika mereka memujiku sebagai Divine Beast, jika mereka mengerti bahwa aku berbahaya bagi mereka , mereka akan mengubah sikap mereka.
Manusia memang seperti itu.
Manusia selalu berkhianat.
Bahkan jika orang itu adalah dermawan.

Seperti yang kuduga, para prajurit dari negara Sariera menembakkan sihir ke arahku.
Negara Outsu juga menyerangku seperti mereka bersekongkol.
Kalian berhubungan baik.
Apakah itu?
Saat musuh bersama yang kuat muncul, mereka bisa’ tidak membantu tetapi untuk berjuang bersama dengan enggan.

Sayangnya, aku tidak tertarik dengan persahabatan palsu seperti itu.
Bahkan jika mereka membentuk gencatan senjata sementara dan bertarung bersama, mereka tidak bisa mengalahkanku.
T ini bukan alasan mereka bisa menang.

Aku menghapus sihir dengan “Kekuatan Naga Ilahi” dan “Penghalang Naga”.
Akan lebih baik jika mereka dari kelas Drake atau bahkan peringkat yang lebih tinggi, tetapi jika itu adalah sihir yang dimanipulasi oleh manusia, saya tidak akan menerima kerusakan apa pun bahkan jika saya tidak melakukan apa-apa.
Saya menembakkan sihir serangan balik pada saat yang sama ke kedua pasukan.
Ini adalah sihir baru yang aku pelajari dengan melihat pria paruh baya menggunakannya di Labirin Besar.
Kilatan petir berkedip dari kiri dan kananku.

Aku lemah dalam api dan es .
Berikutnya adalah air, dan cahayanya hampir sama dengannya.
Tapi, berkat Penyelamat」 Saint」 Juruselamat」 yang aku peroleh dengan tindakan munafik, atribut cahaya menjadi keahlianku sekarang.
Guntur tampaknya memiliki afinitas yang baik dengan cahaya, dan setelah gelar diperoleh, afinitas meningkat ketika saya memeriksanya.
Awalnya, karena saya tidak terlalu lemah dalam hal guntur, itu telah menjadi atribut terbaik saya mengikuti kegelapan sekarang.

Jadi aku berniat untuk memperkuat keterampilan sihir guntur dengan cahaya.
Sesuatu seperti memberikan pukulan terakhir dengan terang dan gelap kepada orang-orang yang percaya pada Tuhan, bukankah itu enak?
Apakah ini hukuman ilahi? Atau, apakah itu kutukan iblis?
Yang mana yang mereka lihat?

Cahaya berkelap-kelip, dan guntur menyebarkan kilat.
Kehidupan berhamburan tanpa hubungan teman dan musuh setiap saat.

Itu benar.
Saat memikirkan statusku saat ini, situasi ini benar meskipun aku dipukuli habis-habisan oleh Raja Iblis,
Aku sangat kuat.
Raja Iblis tidak terlalu -standar.
Orang seperti itu penipu.
Mustahil untuk menang.

Tapi, itu juga bisa dikatakan padaku.
Orang-orang di tempat ini pasti pernah merasakan keputusasaan mirip denganku saat aku menghadapi Raja Iblis.
Monster yang kebal terhadap serangan apapun, dan menggunakan banyak sihir tingkat lanjut.
Hah?
Bukankah aku yang terkuat?
Kenapa aku bisa tidak mengalahkan Raja Iblis?
Misterius.

Aku melanjutkan pembantaian sambil memikirkan sesuatu yang tidak berguna.
Meskipun negara Sariera dan negara Outsu telah bekerja sama untuk menyerangku, aku tidak terluka sama sekali.
Aku menghancurkan serangan hebat sebelumnya e setelah semua.
Meskipun itu bukan masalah besar bahkan jika saya menerimanya, saya tidak dapat menerima bahwa poin pengalaman berharga akan berkurang dengan itu.
Itu sebabnya, jika ada kelompok yang menyiapkan sihir hebat itu tampaknya memiliki efek yang luas, saya akan menghancurkan mereka terlebih dahulu.

Lagi-lagi seseorang datang untuk mencoba menebas saya.
Un?
Ini yang tercepat sejauh ini.
Anak?

Monster, aku lawanmu!」

Eh, kenapa ada anak kecil di tempat seperti itu?

Pertanyaan itu bisa dimengerti ketika aku menilai status anak itu.
Nama anak itu Julius Zagan Anareich.
Gelar, Pahlawan.
Nah, setelah Raja Iblis adalah Pahlawan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top