Kumo Desu ga, Nani ka? Chapter 139

Bab 139.

139 Laba-laba vs Naga Bumi Alaba

Serangan preemptive dengan Tombak Kegelapan.
Ini menghindar seperti itu wajar.
Sebuah nafas kembali.
Aku menghindarinya seperti itu wajar.

Serangan itu jelas kita hindari.
Serangan yang menegaskan perasaan satu sama lain.
Serangkaian aliran seperti itu sudah diatur sebelumnya, dan itu menjadi perasaan seperti sepasang kekasih yang tidak bisa bertemu untuk waktu yang lama.
Yah, aku bahkan tidak punya teman, apalagi kekasih.

Kami bertukar serangan seperti salam, dan pertempuran yang sebenarnya dimulai.< br>
Bangunan besar Alaba mendekat seperti angin kencang.
Kecepatan apa.
Meskipun Arch juga cepat, orang ini lebih dari itu.
Tapi, aku tidak akan kalah dalam kecepatan.< br>
Aku menghindari cakar kaki depan yang diayunkan.
Setelah aku menghindarinya, ujung ekornya yang tajam mendekat.
Aku malah menghindarinya.
Ekor yang memotong udara.
Tapi , itu segera membungkuk dan mengejar saya.

Saya menerapkan “Mata Jahat Magnetisme” pada diri saya sendiri, dan aktifkan penghalang semu.
Selain itu, aku menghindarinya.
Ekor yang ditolak oleh gaya tolak hampir melewati tubuhku.

Dan di sana, mengejar tendangan dengan kaki belakang.
Tapi, tendangannya berhenti di tengah jalan.
Cih, jadi kamu memperhatikan benang yang aku sebarkan di garis apimu.
Sepertinya dia memperhatikan benang yang aku sebarkan secara diam-diam sambil menghindari.

Alaba mengambil jarak.
Meskipun mungkin berniat untuk bersiap lagi untuk serangan berikutnya, giliranku kali ini.

Aku menembakkan Peluru Kegelapan yang mengarah ke Alaba yang mencoba untuk ambil jarak.
Meskipun itu serangan mendadak, Alaba menghindarinya dengan tenang.
Tapi, itu tidak bisa menghindari utas yang saya tembak yang menunggunya di sana.

Ini adalah utas yang diberkahi dengan atribut racun dan tebasan maksimum tanpa kekentalan.
Alaba terjun ke retikulasi dengan sekuat tenaga.
Dan pada saat yang sama, aku yang memegang benang bergegas ke sisi berlawanan dari Alaba.
Lik ea twine.

Hasilnya, tubuhku hancur.
Oh, baiklah.
Perbedaan fisiknya terlalu jauh.
Aku tidak bisa memenangkan kekuatan Alaba meskipun itu adalah kekuatanku kekuatan.

HP Alaba sedikit berkurang.
Racun dan tebasan, aku tidak tahu mana yang efektif, tapi aku berhasil melukainya sedikit.
Meskipun itu luka yang dapat dipulihkan dengan pemulihan otomatis secara instan, itu tidak mengubah fakta bahwa itu terluka.

Fumu.

Jika bisa terluka, sepertinya akan baik-baik saja.

Aku melepaskan utasnya.
Aku mengendalikan posturku dengan “Manuver Luar Angkasa” dalam kelembaman untuk meledak.
Aku menghadapi Alaba sekali lagi.

Jika itu adalah saat ini, kemampuan serangan fisiknya adalah Alaba.
Kecepatannya adalah aku.
Pertahanannya adalah Alaba.
Keajaibannya adalah aku.
Seperti ini.

Namun, ketika dikatakan bahwa kita sama, sejujurnya, aku kalah.
Itu hanya karena titik tertentu di Alaba sangat tinggi.
Kemampuan bertahan Alaba.
Dengan kemampuan ofensif saya, saya tidak bisa menembus kemampuan defensif Alaba.

Serangan fisik diblokir oleh pertahanan “Hard Shell” dan “God Steel Body”.
Bahkan serangan dengan benang terbaikku hanya bisa menggoresnya seperti beberapa waktu yang lalu.

Sulit untuk mengatakan bahwa serangan sihir itu efektif.
Karena keterampilan “Skala Surga” itulah keterampilan peringkat yang lebih tinggi dari “Skala Terbalik “, kekuatan sihir menurun tajam.
Tetap saja, jika kemampuan serangan sihirku melebihi 10000, setidaknya aku bisa merusaknya.
Jika itu mengenai.
Kemampuan menghindar Alaba juga tinggi.
Meskipun kemungkinan akan menjadi kerusakan jika terkena, kemungkinan itu akan pulih sebelum saya memberikan kerusakan berikutnya tinggi.

Dalam kondisi sekarang bahwa saya tidak menggunakan “Kehendak Paralel” , menembakkan sihir saat bertarung itu sulit.
Selain itu, jika kupikir tentang kemampuan menghindar Alaba, kecepatan pemulihan tampaknya lebih cepat daripada kerusakannya.

Aku tidak akan menggunakannya “Kehendak Paralel” .
Meskipun itu hanya ketegaranku, aku ingin lawan Alaba hanyalah aku.
Jika aku mengerahkan semua “Kehendak Paralel”, itu mungkin untuk menembakkan sihir pada level yang sama dengan senjata Gatling dan menyelesaikan pertempuran secara instan.
Meski tidak seperti itu, akan baik-baik saja jika aku mengaktifkan “Abyss Magic”.
Tapi, ada artinya menang sendiri.

Tidak ada kartu as.
Selain itu, jika saya menyerangnya dengan tidak terampil, saya akan membiarkannya mendapatkan perlawanan.
Karena saya tidak akan menggunakan “Kehendak Paralel”, saya tidak dapat menggunakan tindakan pencegahan yang saya pikir untuk Kaguna yaitu mengunjunginya dengan “Abyss Magic”.

Kalau begitu, hanya ada satu strategi yang bisa kuambil.

Dan, untuk melakukan itu, aku tidak punya pilihan selain bertarung dengan seluruh kekuatanku sekarang.
Membiarkan Alaba berpikir bahwa aku adalah lawan yang harus bertarung dengan seluruh kekuatannya.
Jika Alaba menggunakan semua kekuatannya, aku bisa melihat peluang kemenanganku.
Karena, pada saat itu, Racun Mematikan keduaku yang tak terlihat akan mulai menggerogoti tubuh Alaba.

Ala ba mengambil sikap.
Aku mengerti bahwa itu adalah tindakan nafas sebelumnya dengan “Foresight”.
Nafas itulah yang menghancurkan rumahku sebelumnya.

Serangan nafas Alaba.
Transfer.
Aku pindah ke atas Alaba.
Aku menembakkan Peluru Kegelapan ke kepala tak berdaya yang terus melepaskan napas.

Peluru Kegelapan mengenai kepala Alaba secara langsung, dan menutup mulutnya.
mulut yang mengeluarkan nafas.

Nafas meledak di mulut Alaba.
Rupanya, nafas Naga sepertinya tidak hanya memiliki serangan atribut Naga.
HP Alaba yang seharusnya ” Earth Nullity” berkurang.
Jika saya mencocokkannya dengan Darkness Bullet, itu menjadi kerusakan yang layak.

Ya ampun!
Mungkin, saya bisa terus seperti ini.
Tidak, itu mungkin tidak mungkin .

Meski mulutnya meledak, ekornya menyerangku seperti makhluk yang berbeda.
Ekor ini merepotkan.
Aku menghindari ekor yang melengkung seperti cambuk.
dingin oleh angin menderu ketika ekornya lewat dalam jarak dekat.
Jika aku memikirkan HP dan MPku, aku tidak berpikir bahwa aku akan mati dalam serangan.
Meskipun kupikir, kekuatannya kuat untuk sejauh mana saya bisa melihat halusinasi visual bahwa saya akan terbelah dua oleh ekor secara tidak sengaja.

Saya terbang kembali dan menghindari kaki depan yang diayunkan setelah ekor.
Saya mengambil jarak apa adanya, dan saya menembakkan pengekangan Darkness Spear.

Kaki Alaba dihentikan oleh Darkness Spear.
HP pulih dengan cepat.
Cepat.
Seperti yang diharapkan, sulit untuk mengalahkannya dengan mengulangi kerusakan.

Tapi, Alaba benar-benar mengenaliku sebagai musuh.
Mulai sekarang dia harus datang dengan semua kekuatannya.
Racunku mulai terkikis.
Kamu sudah menerima racunku.< br> Racun khusus yang tidak bisa dilihat dalam kondisi abnormal.
Sekarang, mari kita mulai hitungan mundurnya.
Kapan Alaba akan menyadari keberadaan racun itu?

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top