The Beginning After The End Chapter 95

LUCAS WYKES’ POV: Menatap para profesor – penyihir yang saya perjuangkan – berjuang untuk berdiri kembali, jelas bagi saya bahwa hidup mereka ada di tangan saya

Dengan kekuatan baruku, apa yang disebut “elit” ini sekarang tidak lebih dari semut bagiku. Peningkatan kemampuan pemrosesan kognitif untuk tingkat casting mantra yang lebih tinggi. Kumpulan mana yang hampir tak terbatas untuk aku akses dan manfaatkan. Refleks yang meningkat bersama dengan penguatan kekuatan fisik dan ketangkasan. Ramuan yang diberikan Draneeve kepadaku benar-benar memenuhi tujuannya

Seperti yang dia janjikan, itu benar-benar memunculkan potensi penuhku. Sudah jelas sejak awal bahwa aku adalah penyihir yang berbakat, namun, dikalahkan oleh kakak laki-lakiku, Bairon, pencapaianku tidak pernah bisa memenuhi harapan keluargaku.

Saya telah menjalani masa kecil saya mengejar bayangannya yang tidak dapat diatasi, tetapi tidak lagi; Saya merasa seperti saya akhirnya melampaui dia. Dengan mudah memusnahkan profesor terkemuka dari akademi ini, rasanya seperti saya telah benar-benar melampaui dunia manusia, tidak ada bandingannya bahkan dengan penyihir manusia, elf, dan kurcaci yang tertinggi sekalipun.… jadi mengapa aku merasa seperti ini? Perasaan cakar es yang mencengkeram jeroanku, perlahan memutar, perlahan membekukan bagian dalamku. Tekanan yang teraba di udara sepertinya membuat gaya gravitasi di sekitarnya semakin kuat saat dia mendekat. Butir-butir dingin keringat mulai terbentuk, membasahi pakaianku, karena tanpa sadar aku mundur selangkah. Apakah aku takut? Itu tidak mungkin. Dengan kekuatan baruku, aku tak terkalahkan

Aku sangat kuat

Saya sempurna. “Selamat datang di pesta, Arthur

Kamu tepat waktu,” aku mencemooh, puas dengan nada suaraku yang tenang. Dia tidak mengatakan apa-apa saat dia melanjutkan perjalanannya ke arahku dengan langkah yang sangat lambat. Tatapanku beralih dari Arthur ke naga obsidian di belakangnya.

Saya telah membaca di sebuah buku bahwa ras naga sudah punah karena diburu

Saya biasanya akan lebih terkejut, tetapi pada titik ini, dibandingkan dengan intensitas menakutkan yang berasal dari Arthur, naganya tampak tidak lebih mengancam daripada kadal biasa. Langkahnya tidak pernah goyah, tidak pernah bergoyang, saat dia mendekati menara lonceng.

Aku tidak bisa melihat ekspresi seperti apa yang dia miliki, matanya tertutup oleh poninya. Suasananya sunyi senyap, bahkan binatang buas mana yang dikendalikan Draneeve secara naluriah tahu untuk bersujud dalam penyerahan.

Apakah Anda pikir itu bisa membantu Anda sekarang? Lihat di sekitar Anda! Semua ini, itu dilakukan oleh saya! Profesor yang sangat dihormati? Aku menginjak mereka seperti hama penyakit,” aku terkekeh, mengambil beberapa langkah ke arah anak laki-laki yang pernah aku anggap setara denganku. Naga di belakangnya mengeluarkan raungan memekakkan telinga yang membuat penonton di sekitarnya meringis ketakutan, tapi aku tidak melakukannya. .Tidak

Meskipun aku benci untuk mengakuinya, bukan naga yang membuatku merasa tidak nyaman; itu adalah Arthur. Tidak terpengaruh oleh ejekanku, dia tanpa kata berjalan ke arahku. Beberapa siswa telah mengalahkan antek-antek Draneeve, hanya beberapa binatang buas mana yang tersisa di sisiku

Namun, mereka ketakutan dalam ketakutan; apakah itu karena Arthur atau Naga, aku tidak akan pernah tahu. Saat dia semakin dekat, aku sadar… Dia bahkan tidak menatapku

Tatapannya tidak pernah diarahkan ke saya!
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Kakiku tetap terpaku di tanah, tertegun, saat dia berjalan melewatiku, mengabaikanku dan semua orang di sini. Beraninya dia! Aku bisa dengan mudah menghancurkannya sekarang; dia seharusnya memohon, memohon padaku untuk mengampuni dia dan teman-temannya. Tapi sebaliknya, dia memiliki keberanian untuk memperlakukanku seperti udara? Tinjuku mulai bergetar karena betapa kerasnya mereka mengepal. Melewati semua orang yang dia kenal, mengabaikan rekan-rekan dan teman-temannya yang sekarat atau mati, Arthur berlutut di depan putri peri; naganya menjulurkan lehernya ke bawah ke arahnya juga, dan untuk beberapa saat, hanya ada keheningan. Tahu persis apa yang harus dilakukan, bibirku melengkung membentuk seringai.

Mari kita lihat dia mengabaikanku sekarang. “Dia menangis untukmu, tahu,” ejekku. Tidak ada reaksi. “Oh tentu, dia tetap kuat pada awalnya.

Itu membuatnya lebih memuaskan melihatnya hancur, ”aku terkekeh. Bahunya sedikit berkedut.*** Kamu membaca di https://webnovelonline.com ***Naganya balas menatapku, matanya menusukku dengan keganasan yang mungkin membuatku takut sebelumnya.

Saya akan tidak setuju pada awalnya tetapi sebuah ide mengejutkan saya; cara apa yang lebih baik untuk menghancurkanmu selain kamu berbaring tak berdaya di tanah saat kamu melihatku menajiskan gadis yang sangat kamu cintai? ” Tawaku bergema di seluruh akademi saat semua orang menonton, bahkan tidak bisa mengumpulkan keberanian untuk mengucapkan sepatah kata pun.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Naga itu mendengus dan melihat seperti hendak menyerangku ketika tiba-tiba berhenti. Wajahku berkedut marah saat Arthur terus tanpa kata-kata menempel pada kekasih peri kecilnya.

Dia masih memilih untuk mengabaikanku? “ARTHUR LEYWIN! KAU BERANI MENGABAIKAN SAYA?” aku meraung

“Kau pikir kau jauh lebih baik dariku? Biarkan aku melihatmu bersikap lunak padaku sekarang! Aku akan mematahkan setiap tulang di tubuhmu sehingga kamu hanya bisa menangis tanpa daya saat aku menodai Tessia kan—” Kata-kataku tersangkut di tenggorokanku saat tanah tiba-tiba pecah dan runtuh di bawah Arthur seperti selembar kertas, membuatku tersandung. keseimbanganku dan melihat kembali ke arah Arthur, yang punggungnya masih menghadapku saat dia dengan lembut meletakkan putri elf itu

Tiba-tiba, aku

.memukul dengan sensasi yang sama seperti sebelumnya— cengkeraman iblis yang dingin dan tanpa emosi, memutar bagian dalamku, memeras udara keluar dari paru-paruku. Seolah-olah angin telah dihempaskan dariku, udara keluar dari tenggorokanku sebagai berombak dan dangkal terengah-engah.Tidak dapat menenangkan diri, saya melihat ke bawah ke tangan saya untuk melihat bahwa mereka gemetar.Saya menyadari itu bukan hanya tangan saya tetapi seluruh tubuh saya gemetar tak terkendali dari inti.Apa yang terjadi pada tubuh saya? Mengapa saya bereaksi seperti ini terhadap seorang anak laki-laki seusia saya? Seharusnya tidak mungkin baginya untuk lebih kuat dariku, namun, perasaan apa ini—Dia berbalik. Aku tidak akan pernah berpikir bahwa sesuatu yang begitu sederhana seperti kontak mata bisa begitu menakutkan, ketika mata biru pucatnya, setajam mata. pisau bertemu dengan saya, saya merasa semua udara yang tersisa di paru-paru saya tersedot keluar. Dan tiba-tiba, saya menyadari apa yang saya rasakan selama ini; kata untuk menggambarkan emosi yang tidak dapat saya pahami…Tidak! Saya menolak untuk mengakui ini! Saya mengabaikan jeritan protes yang tak terdengar jauh di dalam pikiran saya yang memohon saya untuk melarikan diri; untuk melarikan diri ke arah yang berlawanan darinya. “Oh, apakah aku akhirnya layak mendapat perhatianmu?” Aku meludah dengan mengejek, berjuang agar tubuhku tidak gemetar. “Lucas.” Arthur adalah seorang petani yang memiliki latar belakang biasa sehingga keberadaannya biasanya kurang dari seorang pensiunan bagal, sementara aku dilahirkan dalam keluarga Wykes, yang melahirkan penyihir paling berbakat yang pernah dilihat benua ini.

Namun, suaranya berdering dengan otoritas yang begitu mencolok sehingga membuatku hampir berlutut karena dorongan hati. “Aku menganggapmu tidak lebih dari sekadar tawon yang aku anggap tidak perlu untuk dibunuh,” lanjut Arthur dengan nada dingin pada suaranya saat dia sekali lagi mulai berjalan ke arahku. “Tetapi bahkan orang suci yang paling suci pun akan memukulnya, tanpa ragu-ragu, jika tawon itu berani menyengatnya.” Matanya yang dingin, tanpa emosi, kosong dan beku, tidak pernah memutuskan kontak dengan mataku saat haus darah yang nyata mencengkeram anggota tubuhku seperti belenggu. Dia membandingkanku dengan serangga.

Tidak, dia benar-benar melihatku sebagai serangga

Namun, kata-kata bantahan atau protes apa pun menolak untuk keluar dari mulutku. Mengapa … Tidak seharusnya seperti ini

Kekuatanku sekarang seharusnya lebih besar dari miliknya

Jadi mengapa ini terjadi? Bagaimana mungkin seorang anak laki-laki yang setahun lebih muda membuatku takut daripada Draneeve? Berapa banyak legiun manusia dan binatang yang harus dia bunuh untuk memiliki niat membunuh yang menyesakkan dan menindas? Bahkan bumi pun tampak memperhatikan Arthur saat tanah tenggelam dengan setiap langkah yang dia ambil. tulang rusuk seolah-olah ingin keluar dan melarikan diri

Penglihatanku kabur saat butiran keringat dingin mengalir dari dahiku ke mataku. Merobek pandanganku dari Arthur, aku fokus pada Tessia.

Naga itu telah meringkuk dengan protektif di sekitar putri peri, meninggalkanku tanpa celah untuk memanfaatkannya. Diam-diam, saat Arthur mendekat, aku melihatnya.

Di matanya ada badai yang mengamuk, sangat lapar untuk menciptakan kekacauan, nyaris tidak terkendali. Saya Lucas Wykes, anak kedua dari Otis Vayhur Wykes! Penyihir elit dari Akademi Xyrus telah dibuat berlutut oleh kekuatanku yang luar biasa

Arthur hanyalah seorang petani rendahan, satu-satunya keberuntungannya adalah dilahirkan dengan bakat sihir yang layak! Pikiranku tersentak ke dalam keadaan putus asa dan hiruk pikuk saat aku melawan keinginan membara untuk lari

Dia, membuatku takut? Tidak pernah

Saya lebih baik mati daripada memohon untuk hidup saya

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top