The Beginning After The End Chapter 91

POV ARTHUR LEYWIN:Tess berangkat ke sekolah membuatku merasa agak gelisah, tapi, tak perlu dikatakan, kami masih menikmati malam itu. Helstea Manor sedang dalam suasana yang meriah, dengan tong-tong minuman keras yang dibawa dari ruang bawah tanah oleh Vincent sendiri. Ayah Lilia mendapatkan kesenangan terbesar dari ini, bersama dengan ayahku, yang keduanya dalam keadaan mabuk bahkan sebelum aku sampai di rumah. Ternyata Tanduk Kembar membuat jalan memutar dalam rangkaian ekspedisi mereka di Beast Glades untuk mengunjungi kami selama Aurora Constellate. Itu sangat berarti bagi orang tuaku hanya bisa melihat kawan lama mereka lagi dan berbagi satu atau dua minuman sebagai bersulang untuk masa lalu dan kenangan yang memalukan. Setelah ayahku dan Vincent, Adam Krensh adalah orang berikutnya yang mabuk. , pipinya yang memerah hampir menyamai rambut merahnya yang berapi-api. Agak menarik menyaksikan kebiasaan semua orang yang diinduksi alkohol karena ibu saya dan Tabitha tidak mengizinkan saya minum bersama mereka. Adam adalah tipikal pemabuk yang keras dan gaduh, tampaknya kehilangan koordinasi yang cukup untuk seorang bayi untuk bisa bergulat dengannya ke tanah dan menang. Angela Rose sepertinya kehilangan semua rasa ruang pribadi saat dia mulai berbicara denganku dengan pipi menempel di pipiku. Itu tidak membantu bahwa setiap kata yang diucapkan disertai dengan dua atau tiga cegukan, sehingga hampir tidak mungkin untuk menguraikan apa yang dia coba katakan. Tabitha akhirnya harus melepaskannya dariku dan ‘dengan ramah’ mengawal penyihir centil menaiki tangga dengan bagian belakang kerahnya. Saya mengalami kesulitan menahan tawa saya sementara Durden Walker segera menjadi mabuk juga. Yang paling mengejutkan saya adalah ketika dia membuka matanya. Bentuk sempit yang biasa terlihat lebih seperti celah menjadi ekspresi terkejut seorang diktator berkepala satu yang keras. Itu tidak membantu bahwa alisnya yang biasanya miring ke bawah berkerut ke atas, membuat ekspresinya secara keseluruhan menjadi campuran fokus yang intens dan kejutan yang tak tertahankan. Dia akan mengambil nada memerintah yang kasar ini ketika berbicara, dan selama sekitar satu jam terakhir sebelum pingsan, dia menyemburkan latihan ke salah satu tong kosong bir sambil berpartisipasi dalam latihan itu sendiri. Saya tidak tahu apakah mantan wali saya, Jasmine Flamesworth, mabuk atau tidak sampai dia muncul, matanya berkilat dan tidak fokus, dan mulai mengulangi kepada saya betapa dia memikirkan saya dan betapa khawatirnya dia tentang apakah saya atau tidak. menyesuaikan diri dengan sekolah dengan baik. Akhirnya, semua orang pensiun ke kamar masing-masing. Ibu menarik ayahku, yang sedang menggendong sebotol yang berbau wiski seperti bayi yang baru lahir, kembali ke kamar mereka. Tabitha melakukan hal yang sama untuk suaminya juga. Adikku pergi tidur dengan Sylvie beberapa waktu yang lalu di kamarnya, hanya menyisakan pemimpin Tanduk Kembar, Helen Shard, dan aku di zona perang yang dulunya adalah ruang makan. Aku yakin ini bukan caramu membayangkan reunimu dengan kami,” Helen mengeluarkan tawa tertahan. Aku tertawa sebagai tanggapan. “Dengan semua yang terjadi akhir-akhir ini, senang melihat semua orang melepaskan diri.” “Orang tuamu memberi tahu kami secara singkat tentang semua yang telah terjadi padamu sejak kita pergi. Kamu tampaknya melakukan pekerjaan yang cukup baik untuk mengambil peran ayahmu dalam mengkhawatirkan ibumu. ” Seringai samar yang melengkung di bibir Helen memberitahuku bahwa dia sedang mengenang masa lalu. “Sepertinya itu adalah satu-satunya keterampilan yang sepertinya semakin aku kuasai bahkan tanpa mencoba.” “Kalau saja seperti itu bagiku dengan manipulasi mana , ”Helen menghela nafas, membuat kami berdua tertawa. Kami pindah ke ruang tamu setelah pelayan mulai muncul dan membersihkan ruang makan. Di sana, kami duduk dengan hanya meja kopi yang memisahkan kami saat kami terus berbicara dan saling menangkap apa yang telah terjadi dalam kehidupan kami masing-masing. Ini adalah pertama kalinya saya berbicara dengan Helen selama ini, tetapi itu nyaman, dan dia berbicara kepada saya dengan sikap seolah-olah dia sedang berbicara dengan orang dewasa, bukan seseorang yang baru saja menginjak remaja. Dia memiliki cara berbicara yang fasih yang tidak biasa bagi seorang Petualang; dia tampak lebih cocok untuk memimpin pertemuan strategis, tidak berada di garis depan, berkelahi. “Jika Anda tidak keberatan saya bertanya, Arthur, level mana inti mana Anda? Sepertinya aku bahkan tidak bisa merasakan levelmu lagi.” Helen mengangkat kakinya dari meja kopi dan mencondongkan tubuh ke depan saat dia menanyakan hal ini. “Kuning Padat,” jawabku singkat. Saya tidak ingin menutup-nutupi atau mencoba mengecilkan level saya. “Begitu. Selamat, dengan tulus.” Helen memiliki ekspresi campur aduk di wajahnya, di mana dia berusaha menyembunyikan kekecewaannya, tetapi gagal. Dia tidak kecewa padaku, tetapi dirinya sendiri karena meskipun dia lebih dari dua kali lipat usiaku, aku telah melampauinya sedikit. “Sepertinya kamu dibuat untuk hal-hal yang lebih besar dan lebih besar, Arthur. Dengan ditemukannya Benua baru dan sebagainya, aku curiga Akademi kecil ini hanya akan bisa menahanmu begitu lama. Kita harus istirahat.” Dia memberi saya senyum yang tidak mencapai matanya dan pergi setelah memberi saya tepukan kuat di bahu.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Terjatuh di tempat tidurku tanpa tenaga atau keinginan untuk mandi, aku berbaring di sana, memikirkan semua yang telah terjadi dalam hidupku. Apakah hanya kebetulan bahwa saya dikirim, atau benar-benar lahir ke dunia ini karena mengalami begitu banyak perubahan? Apakah aku benar-benar protagonis klise dari dongeng pengantar tidur yang selalu mereka bacakan untuk kita di panti asuhan? Mau tak mau aku mencemooh membayangkan menjadi sumber hiburan Tuhan yang membosankan saat dia mempermainkan hidupku atas namaku sebagai ‘Yang Terpilih’. Apakah saya di tangan dewa sebagai bidak catur untuk membuat dunia lari sesuai keinginannya? Aku memejamkan mata, berharap itu akan membantuku menyingkirkan pikiran-pikiran ini. Pikiran bahwa nasib saya berada di bawah kendali orang lain tidak cocok dengan saya. Berbalik ke sisiku, aku memilih untuk menghilangkan rasa takut ini… hidup sudah begitu tak terduga, mengapa membuatnya lebih rumit? ELIJAH KNIGHT’S POV:“GET DOWN!” Aku meraung saat aku menyulap dinding tanah di antara binatang buas mana dan siswa lain di belakangku. “PERHATIAN SISWA TERKENAL DARI XYRUS ACADEMY!” Suara kisi yang agak bernada tinggi bergema di seluruh kampus. “SEBAGAIMANA KALIAN SEMUA MENYADARI, INSTITUSI ANDA SAAT INI DI SERANG OLEH HEWAN KECIL SAYA. TIDAK PERLU TAKUT KARENA AKU HANYA DAN PENGASIH!” Suara itu sepertinya mengejek kami saat dia mengatakan ini karena ada murid kurcaci di rahang serigala bertaring hitam yang berubah warna, Mana Beast kelas B. Bahkan saat aku menyulap tombak batu di bawah perut monster hitam- serigala bertaring, ia masih sempat merenggut nyawa muridnya sebelum ambruk. Sambil menggertakkan gigiku, aku mengalihkan pandangan dari tatapan redup kurcaci yang memohon dengan matanya sebelum berlalu. Jika saya tidak memiliki pengalaman sebagai Petualang, saya akan muntah karena isi perut siswa tumpah dari luka fatal yang disebabkan oleh binatang mana. Sebagai gantinya, saya menenangkan diri menggunakan teknik meditasi singkat yang telah saya pelajari dari kelas yang memantapkan aliran inti mana saya sebelum mencari siswa lain untuk diselamatkan. “MANUSIA MAHASISWA, SELAMA KALIAN MENGANGKAT KEDUA TANGAN DAN BERSYUKUR SETIAKU KEPADAKU, MANA BINATANG TIDAK AKAN MENYERANGMU! PERI DAN kurcaci, JANGAN BERJUANG DAN IZINKAN PETS SAYA MENGHANCURKAN MANA CORE ANDA DAN ANDA BEBAS UNTUK MENINGGALKAN~ KEKEKEKE!!!” Tawa gila suara itu membuat tulang punggungku merinding. Ia menikmati pembantaian yang terjadi di sekolah ini yang beberapa jam sebelumnya begitu damai.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis lebih cepat
*** Anda sedang membaca di https://webnovelonline.com ***Meskipun kelompok radikal telah meningkatkan aktivitas teroris mereka, ini di tingkat yang sama sekali berbeda. Itu terjadi begitu tiba-tiba sehingga tidak ada cara untuk mempersiapkan acara seperti ini. Sejauh yang saya tahu, pada titik ini adalah tahap rencana mereka dieksekusi dengan cermat. Tidak ada tempat untuk melarikan diri dan tidak ada cara untuk meminta bantuan. Formasi penghalang yang dulunya jelas yang mencegah penyusup, termasuk Mana Beast, memasuki kampus, telah berubah menjadi sangkar merah transparan, membuat langit terlihat seperti dicelupkan ke dalam darah, mencegah siapa pun atau apa pun pergi. Saya tidak tahu siapa pemilik suara itu, tetapi motifnya jelas. Dia bersedia untuk mengambil tawanan manusia, tetapi ingin semua penyihir bukan manusia mati atau lumpuh. Aku bisa melihat pilar asap dari berbagai gedung akademi tempat perkelahian terjadi. Dari waktu ke waktu, aku mengunci mata dengan beberapa anggota Komite Disiplin saat mereka melawan beberapa Mana Beast, saling mengakui karena kami tidak punya waktu untuk saling memberi pengarahan tentang situasi di tempat lain. Jelas ada pengkhianat di akademi, karena beberapa profesor sekarang ditahan oleh profesor lain sementara sosok berjubah, serta binatang buas mana, merawat para siswa. Itu aneh; Saya telah melihat beberapa Mana Beast ketika saya masih seorang Petualang, tetapi satu-satunya hal yang berbeda tentang mereka adalah warnanya, atau lebih tepatnya kurangnya warna. Kecuali mata merah mereka yang serasi, semua Mana Beast yang membanjiri Akademi Xyrus tampak seperti warnanya sudah terkuras, karena warnanya hanya abu-abu yang berbeda. Aku tidak tahu berapa jam telah berlalu sejak invasi dimulai, tetapi tidak ada tanda-tanda bantuan yang datang karena suatu alasan, seperti kami tertutup dari Xyrus lainnya. Aku berjalan dengan susah payah melalui alun-alun kampus di mana tubuh-tubuh tergeletak lemas dan genangan darah terbentuk di sekitar mereka. Akademi ini seharusnya menjadi tempat yang aman bagi penyihir masa depan di benua ini. Itu membuatku kesal lebih dari apa pun bahwa tidak ada tindakan yang tepat yang diterapkan untuk jenis skenario ini. Sejak penyatuan tiga Kerajaan, apakah Dewan tidak berpikir bahwa akan ada musuh? Tepat saat aku akan mengikuti sosok berjubah ke salah satu lab Alkimia, geraman serak cukup menarik perhatianku untuk menghindari rahang growler berduri. Sayangnya, saya tidak bisa menghindari serangannya dan dihantam ke tanah cukup keras untuk membuat saya tertiup angin. “Grrrrr,” saat air liur monster raksasa berbentuk kadal berbulu itu membasahi seragamku, mata merahnya menatapku, seolah menungguku melakukan sesuatu. “Abaikan!” Aku menggerutu saat aku secara bersamaan menyulap pilar dari tanah, meluncurkan Mana Beast sepanjang dua meter di udara sebelum membalik dengan gesit untuk mendapatkan kembali tanahnya. Sebelum aku memiliki kesempatan untuk melakukan apa-apa lagi, sebuah pedang terbang turun dari langit, menusuk kepala penumbuh berduri itu ke tanah. Mana beast menggeliat tak berdaya selama beberapa detik sebelum tubuhnya juga tenggelam ke tanah tanpa kehidupan. “Terima kasih,” gerutuku, terlalu lelah untuk formalitas yang menyenangkan. Curtis Glayder-lah yang turun dari atas patung terdekat untuk mengambil senjatanya. Ikatannya, seekor singa dunia, mengikuti dengan cepat di belakangnya. “Tidak masalah. Anda harus mendapatkan tempat yang aman sampai kita mendapatkan bala bantuan; terlalu berbahaya di tempat terbuka ini,” katanya, mengangguk kembali. “Aku akan baik-baik saja. Ada terlalu banyak musuh untuk kalian tangani saat aku bersembunyi. Aku masih bisa membantu.” Aku membalut lenganku yang berdarah yang baru saja terpotong dengan lengan yang robek dan membalikkan punggungku untuk mengikuti sosok berjubah itu. Tiba-tiba, suara yang hanya bisa diperkuat dengan mana menggelegar seperti guntur. Aku bahkan tidak bisa mendengar diriku menjerit kesakitan saat Curtis dan aku terguncang kesakitan. Dering yang mematikan telinga dari bel menara pengawas tidak bergema di dadaku. Saya merasakannya di kaki saya saat seluruh bumi bergetar karenanya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top