The Beginning After The End Chapter 88

POV ARTHUR LEYWIN: Saat kami melakukan perjalanan ke pondok Rinia, saya hanya bisa menghela nafas kagum pada betapa sempurnanya pagi musim semi itu; itu hanya salah satu adegan yang tidak bisa tidak Anda hargai. Karena baru saja lewat subuh, udara pagi masih sejuk dan segar. Di kedua sisi jalan, embun pagi yang cerah di bebatuan yang tertutup lumut berkilauan dari sinar matahari yang mengintip melalui pohon-pohon tua yang tampak menjulang di atas kami. jalan dihaluskan dari penggunaan berabad-abad. Sylvie sangat bersemangat karena aku harus mencengkeram ekornya beberapa kali agar dia tidak melompat dari kereta untuk mencoba menangkap kupu-kupu dan burung yang lewat. Sylvie mengejutkan keluarga kerajaan ketika dia , saat masih dalam genggamanku, menembakkan semburan api kecil, menghanguskan burung penasaran yang cukup malang untuk terbang terlalu dekat. “Arthur, harus kukatakan bahwa ikatanmu terus membuatku penasaran.” Alduin Eralith mengangkat alis geli ketika Sylvie segera menembak dan meraih burung itu dengan rahangnya saat jatuh. “Sekarang, tinggalkan bocah itu dan hewan peliharaannya sendirian. Di negeri yang begitu luas dan misterius seperti milik kita, kamu tidak bisa begitu terkejut dengan hal-hal seperti ini,” tegur Virion pada putranya dengan jari yang bergoyang-goyang. “Biasanya aku juga setuju denganmu, Kakek, tetapi ikatan Arthur benar-benar unik dibandingkan dengan semua binatang mana lain yang pernah saya lihat. Meskipun masih bayi, tatapannya berbinar dengan kecerdasan.” Merial mencondongkan tubuh lebih dekat ke Sylvie, yang masih mengunyah burung yang ditembaknya. “Jangan lupa bahwa Sylvie juga sangat imut!” Tepat saat Sylvie mengeluarkan sendawa puas, Tess mengangkatnya dan memeluknya. “Bahaha! Mau tak mau, saya khawatir cucu perempuan saya suatu hari nanti akan memilih ikatan berharganya, bukan karena kekuatannya tetapi karena penampilannya!” Virion tertawa terbahak-bahak, membuat semua orang kecuali sang putri terkekeh setuju. Perjalanannya cukup panjang, bahkan dengan binatang buas mana yang menarik kereta. Tessia segera tertidur dengan kepala bersandar di bahu ibunya, saat Merial tidur di samping putrinya dengan kepala bersandar di kepala Tess. Rinia, entah kenapa, memilih mengasingkan diri jauh-jauh ke tepi kerajaan. Untuk alasan apa, dia tidak mau memberitahuku, tapi terakhir kali aku memilih untuk melakukan kunjungan mendadak, aku hampir mati karena jebakan dan pertahanan yang dia pasang.” Virion berbicara dengan suara pelan. Aku mengangkat alis mendengar nada serius Virion. “Untuk alasan apa Penatua Rinia perlu melindungi dirinya sejauh ini?” “Tebakanku sebaik milikmu. Saya mengatakan kepadanya bahwa kami berkunjung kali ini, jadi seharusnya aman, tetapi saya ingin Anda berhati-hati terhadap tanda-tanda gangguan. Fakta bahwa dia perlu mengatur semua tindakan pencegahan ini berarti ada orang di luar sana yang harus diwaspadai.” Pikiranku langsung tertuju pada kemampuannya yang unik sebagai seorang yang menyimpang, tetapi tidak seorang pun kecuali segelintir orang tepercaya yang harus tahu tentang ini. .”Baik.” Aku mengangguk dengan sungguh-sungguh. Segera setelah percakapan itu, Kakek juga tertidur dengan tangan disilangkan dan kepala terayun-ayun, hanya menyisakan ikatanku, pengemudi, ayah Tess dan aku sendiri, terjaga. Sylvie meletakkan cakar depannya di jendela kereta di berharap untuk menangkap lebih banyak burung sial, ekornya bergoyang berirama. Alduin memiliki ekspresi santai di wajahnya yang tua saat dia menatap kosong ke pemandangan bergerak di luar kereta. Saya tahu bahwa setiap kerutan dan kerutan itu berasal dari beban menjadi mantan raja dan sekarang menjadi tokoh terkemuka di benua itu. tetap fokus di luar gerbong. “Pada apa, Pak?” Saya menjawab. “Untuk merawat putri saya dengan baik. Dari apa yang dia dan ayah katakan padaku, Tessia berhasil keluar dari beberapa situasi berbahaya berkatmu.” Alduin menoleh dan menatapku sejenak sebelum menunjukkan senyum lelah. “Tidak apa-apa, Pak. Tessia juga sering membantuku.” “Oh? Seperti bagaimana?” dia memiringkan kepalanya. Aku harus berpikir sejenak sebelum menjawab. “Dalam membuat saya tetap waras di kali.” “Tidak persis apa yang saya harapkan seorang anak laki-laki berusia tiga belas tahun akan mengatakan, tetapi datang dari Anda, saya tidak bisa tidak melihat Anda sebagai orang dewasa.” Mantan raja itu menyeringai sebelum mengalihkan pandangannya kembali ke luar. “Kata-katamu baik.” “Aku entah bagaimana merasa sangat yakin bahwa kamu akan dapat melindungi putriku menggantikan aku dan ayahku.” Mataku menyipit memikirkan arti dari pernyataannya, tapi sebelum aku bisa mengatakan apa-apa, Alduin hanya terkekeh dan melambaikan tangannya dengan acuh. Jangan pedulikan aku, Arthur… tapi katakan, pernahkah kamu berpikir suatu hari akan menikahi Tess?””Tuan?” kataku, terkejut dengan perubahan tiba-tiba dalam percakapan ini. “Maksudku, tentu saja, dia agak kasar di sekitar tepi dan Merial dan aku mungkin telah sedikit memanjakannya, tapi dia gadis yang baik! Aku yakin dia akan menjadi cantik dalam beberapa tahun.” “Kupikir secara tradisional, elf berkencan dan menikah lebih lama—” “Ha! Tradisi? Seberapa cepat Dicathen berubah, tidak ada ruang untuk tradisi,” ejek Alduin.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

“Arthur, apakah kamu menyukai putriku?” Dia membungkuk ke depan, menyandarkan tangannya di lutut. “… ya.” Awalnya aku ragu tapi aku menjawab dengan percaya diri. Tidak dapat disangkal apa perasaanku terhadap putri peri itu. Suara batin alasan yang membuatku mundur dari jatuh cinta pada seorang anak mulai kehilangan suaranya. Tentu saja, ini tidak berarti bahwa saya akan dengan berani menyatakan cinta saya dan mewujudkan perasaan saya untuknya, tetapi saya tidak akan menggunakan usia mental saya sebagai alasan. “Bagus!” Alduin mengangguk saat deretan gigi sempurna terlihat di balik senyum karismatiknya. ‘Hehe, aku tahu Papa menyukai Mama.’ Suara Sylvie terngiang di kepalaku, mengejutkanku. Aku mengintip Tess untuk memastikan dia masih tidur sebelum meraih ikatan saya.POV TESSIA’ ERALITH:Dia mengakuinya! Aku hampir berteriak kegirangan. Arthur akhirnya mengatakannya! Dia bilang dia menyukaiku. Yah… dia bilang iya setelah dia ditanya, tapi itu cukup bagus! Bagus sekali, Ayah! Oh tidak, tutup matamu, Tess… tutup matamu. Pelankan napasmu. Tembak, aku ingin tahu apakah dia bisa mendengar caranya cepat jantungku berdetak. Pendengarannya tidak sebaik itu, kan? Saya sangat senang bahwa saya bangun ketika saya melakukannya. Aku tidak akan berpura-pura tidur pada awalnya, tapi aku takut ketika mendengar Ayah berbicara tentang saya.*** Anda membaca di https://webnovelonline.com ***Dia sangat kejam … bagaimana dia bisa mengatakannya bahwa saya kasar di tepinya …… dan bahwa saya manja! Aku tidak manja! Akan sangat memalukan untuk bangun saat itu, jadi aku menutup mataku, tapi siapa yang mengira ayahku akan bertanya apakah Arthur menyukaiku… dan bahwa Arthur benar-benar mengakuinya!
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Dia hanya mengatakan itu sekali, dan itu setelah saya marah padanya. Dia mengejutkanku ketika dia tiba-tiba menciumku. Hehe… Oh tidak, jangan tersenyum, Tess. “Kami di sini, Tess. Ayo, sekarang, bangun.” Suara ayahku menyelamatkanku saat dia dengan lembut mengguncang bahuku. “Mmm… Kita sudah sampai di sini?” Aku membuat suaraku lebih berbisik, berusaha terdengar seperti baru bangun tidur. Ibuku juga terbangun saat ayahku dengan lembut meraih tangannya. Segera setelah dia menyadari dia tertidur, dia memiliki ekspresi malu di wajahnya. “Ya ampun, aku menunjukkan pemandangan yang memalukan, Arthur.” Dia berkata sambil menyisir rambutnya ke bawah dengan jari-jarinya. “Haha, tidak apa-apa, Bu. Penatua Virion ada di sini, mendengkur dengan mulut terbuka. Anda terlihat cukup anggun dibandingkan. ” Arthur menusukkan sikunya ke Kakek yang hanya menatapnya dengan bingung. Aku tidak bisa menatap mata Arthur ketika dia mengalihkan pandangannya ke arahku jadi aku segera turun dari kereta dan meregangkan tubuh. “Ahhh! Itu tidur siang yang bagus!” Aku berkata sedikit lebih keras dari yang seharusnya. Sylvie melompat keluar dari kereta setelahku dan meregangkan juga, membuka mulutnya dengan keras sambil menguap sebelum melesatkan kepalanya, mengamati lingkungan barunya. Aku juga melihat sekeliling, tapi aku bingung ketika saya tidak melihat pondok, atau tanda-tanda apa pun bahwa seseorang tinggal di sini. Yang saya lihat hanyalah pohon dan rumput, dengan semak-semak tebal yang menghalangi jalan apa pun yang mungkin ada. “Umm, Kakek, apakah Anda yakin kita berada di tempat yang tepat?” Kataku sambil terus mencari apa saja yang dekat dengan rumah. “Kita harus berjalan sedikit lebih jauh, tapi itu dekat sini. Ayo pergi.” Kakek memimpin dengan ayahku dan Arthur mengikuti dari belakang, sementara Ibu mengantarku ke depan juga. Sylvie berlari di sampingku, kepalanya melesat maju mundur ke arah yang berbeda, seolah merasakan sesuatu, membuatku sedikit gugup. membuat jalan kami lebih dalam ke hutan, jumlah cabang yang harus kami gerakkan dan tirai tanaman merambat yang harus kami singkirkan tumbuh bersamanya. Saya ingin bertanya apakah kami benar-benar menuju ke arah yang benar tetapi ekspresi tekad dan serius di wajah semua orang membuat saya menelan keluhan saya. “Sayang? Apakah ada yang salah? Suasananya agak dingin…” Suara ibu menghilang saat dia dengan ragu mengikuti di belakang orang-orang di sebelahku. “Mm? Ah iya. Semuanya baik-baik saja! Hanya berhati-hati itu saja. ” Ayahku sepertinya tersadar dari lamunannya mendengar kata-kata Ibu. “Berhenti.” Arthur tiba-tiba mengangkat tangannya dengan tiba-tiba, tangannya yang lain mencengkeram gagang pedangnya yang bahkan tidak aku sadari sampai sekarang. Kakek, yang berada di sampingnya, membeku, menurunkan dirinya saat ayah dengan hati-hati berjalan ke arah kami. Aku bisa mendengarnya sekarang dalam keheningan yang mati. Gemerisik samar dedaunan yang sepertinya semakin dekat dengan kami. “Jepret.” Kakek mencambuk tubuhnya ke arah suara itu. Aku melihat diriku berlari ke arah Ibu untuk perlindungan. Dengan inti mana saya tidak stabil karena kehendak binatang saya, saya merasa tidak berdaya untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama. Ibu saya juga waspada pada saat ini. Baik dia dan Ayah telah mengeluarkan senjata mereka dan siap untuk digunakan. Tongkat tipis ibuku berkilauan dalam rona emas mawar saat pedang favorit ayahku sudah terhunus. “Jepret!” Kali ini suaranya jauh lebih dekat dan sepertinya datang dari kanan kami. Tanpa sadar, aku melirik Arthur untuk menemukan matanya menatapku, mungkin memastikan aku baik-baik saja. Sylvie berada tepat di sebelahnya dengan bulu putih di ujungnya, membuatnya terlihat lebih besar. Dan kemudian kami semua melihatnya. Tirai tanaman merambat di sebelah kanan kami mulai berdesir dan sesosok tubuh bungkuk yang tertutup bayangan melangkah keluar dari hutan lebat. Aku tahu semua orang sedang bersiap-siap, siap untuk membalas apa pun yang keluar, tetapi sebelum ada yang sempat melakukannya, pemandangan yang jelas. suara terdengar dari sosok yang dibayangi. “Apa yang kalian lakukan di sini terlihat seperti orang bodoh? Ayo, kalian terlambat!” Sosok bayangan itu akhirnya melangkah ke sinar cahaya yang mengintip melalui pepohonan, memperlihatkan sosok yang terlalu familiar. “Nenek Rinia!” Aku hanya bisa berseru lega.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top