The Beginning After The End Chapter 84

POV ARTHUR LEYWIN: Fakta bahwa semua ini entah bagaimana terhubung dengan Sylvia tidak mengejutkan saya. Jika ada, itu hanya mengkonfirmasi semua yang telah saya selidiki sampai sekarang. Tapi … Lady Sylvia … Putri dari posisi kekuasaan tertinggi di tanah dewa … Bahkan dengan status saya sebagai raja di kehidupan saya sebelumnya, sosok seperti itu perawakannya akan menjadi seseorang yang saya hanya bisa berlutut untuk tunduk. Saya merasakan benjolan kering tersangkut di tenggorokan saya saat saya menatap ikatan saya. Tentu saja, kemungkinan Sylvie menjadi anak Sylvia yang sebenarnya selalu ada, tetapi karena keadaan dia dikejar oleh iblis bertanduk hitam … klan Vritra, saya tidak pernah bisa memastikan. Fakta bahwa penampilan Sylvie terlihat sangat berbeda dari ibunya juga tidak membantu. Suara Kakek Virion tiba-tiba muncul di pikiranku. Dia adalah orang yang mengkonfirmasi bahwa Sylvie adalah seekor naga. Dari apa yang dia katakan padaku dan apa yang telah aku baca, sementara naga sangat langka dan kuat, itu tidak menyebutkan tentang mereka sebagai makhluk yang lebih tinggi, apalagi Asura. “Jadi, apakah naga tertulis dalam dewa sejarah?” saya bertanya. Windsom menghadap saya, mendesah tidak sabar. “Tidak. Meskipun ada ras yang lebih rendah yang diturunkan dari dewa kita, agak menyinggung untuk membandingkan kita. Saya akan mengesampingkan pelajaran biologi untuk lain waktu, tetapi ada fakta umum yang perlu Anda ketahui. Meskipun ada pengecualian khusus karena perbedaan bawaan di setiap klan, dalam banyak kasus, dewa memiliki tiga bentuk utama. Bentuk humanoid tempatku berada saat ini, bentuk drakonik yang kemungkinan besar adalah bentuk yang digunakan Lady Sylvia untuk mewariskan keinginannya padamu, dan bentuk ketiga yang mengintegrasikan aspek humanoid dan drakonik.” mengatakan bahwa Sylvie memiliki bentuk manusia?” Mau tak mau aku mengacungkan jari pada ikatanku dengan putus asa. “Ya, tapi Nona Sylvia pasti telah menyegel putrinya sendiri, karena tanda tangan mana yang dia hasilkan hampir tidak sama dengan yang seharusnya. Arthur, bagaimana kamu bisa bertemu dengannya?” “Sebelum Sylvia dibunuh atau dibawa pergi oleh iblis bertanduk hitam, dia memberiku sebuah batu yang ternyata yang kukira adalah telur,” aku mendecakkan lidah. Menjelaskan hal ini membuat saya mengingat beberapa kenangan yang tidak menyenangkan. “Setan bertanduk hitam?” Windsom memiringkan kepalanya. “Itulah yang saya gambarkan sebagai mereka karena penampilan mereka. Namun, dari apa yang Anda katakan barusan, mereka tampaknya adalah apa yang Anda sebut klan Vritra.” “Haaa, memang, klan Vritra dikenal dengan tanduk onyx mereka yang menonjol… Meskipun ini adalah salah satu hasil yang paling mungkin, itu juga berarti hanya ada sedikit harapan bahwa dia masih hidup. Arthur, Lady Sylvia tidak diragukan lagi menyegel anaknya dengan harapan klan Vritra tidak akan dapat menemukannya.” Untuk sekali ini, ada sedikit emosi di wajah Windsom yang tidak menunjukkan rasa kesal. Aku bisa melihat kesedihan terpancar di matanya saat dia mengambil waktu sejenak untuk menenangkan diri. “Jadi, apakah itu berarti dewa biasanya lahir dalam bentuk humanoid?” Mau tak mau aku bertanya. “Ya. Bentuk drakonik kami menghabiskan banyak mana sehingga kami menghabiskan sebagian besar waktu kami dalam bentuk humanoid kami. Namun, seperti bagaimana aku bisa berubah menjadi hewan yang lebih kecil, putri Lady Sylvia tampaknya berada dalam bentuk itu untuk menghemat energi.” “Kamu terus menyebutnya sebagai putri Lady Sylvia, tapi dia punya nama. Ini Silvie. Aku menamainya setelah Sylvia. Juga, apakah mungkin Sylvie berubah menjadi bentuk humanoidnya sekarang?” Saya tunjukkan.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Mendengar ini, Windsom hanya menggelengkan kepalanya sebelum menjawab. “Kemungkinan besar tidak. Bentuk humanoid adalah yang paling alami bagi kita, jadi jika dia… Nona Sylvie, mampu berubah menjadi bentuk ini, dia pasti sudah melakukannya.” Ada banyak pertanyaan yang membanjiri pikiranku sekarang setelah aku tahu pasti. bahwa Sylv adalah seorang Asura. Membayangkannya dalam bentuk manusia sudah cukup sulit, tapi apa artinya bagi kami sejak kami terikat? Apakah Asura terikat satu sama lain di Epheotus? Meskipun Sylv adalah orang yang memprakarsai ikatan itu, itu bukanlah sesuatu yang dapat kubayangkan untuk dilakukan pada seseorang yang terlihat seperti manusia. Aku tahu Windsom akan mengatakan sesuatu seperti, ‘Aku hanya akan memberitahumu apa yang diperlukan untuk Anda tahu sekarang,’ jadi saya menyingkirkan pikiran itu dan menekankan apa yang kita bicarakan sebelumnya.“Jadi karena Sylvia, putri dari tokoh yang sangat penting bagi Anda para dewa, memberikan kehendaknya kepada saya, itu membuat saya secara otomatis terlibat dalam pertarungan mendatang yang kemungkinan besar akan kalian lakukan dengan klan Vritra dan rekan-rekannya, bukan? Juga, fakta bahwa Sylvie, cucu perempuan dari sosok yang disebut sangat penting, terikat denganku menimbulkan pertanyaan lain… Apa kau berencana membawanya kembali ke Epheotus?” Mataku menyipit saat aku mencoba membaca ekspresi Windsom. “Ya. Membohonginya sedikit, itulah inti dari apa yang saya jelaskan kepada Anda. Anda mungkin atau mungkin tidak tahu betapa misterius dan kuatnya kekuatan Lady Sylvia. Bahkan jika kamu bisa membuka beberapa seni mana yang hanya bisa dia gunakan, aku ragu kamu bisa memanfaatkan sebagian kecil dari kemampuannya yang sebenarnya. Arthur, bahkan Asura akan ngiler dalam keserakahan memikirkan menerima kekuatan Lady Sylvia. Meskipun dia tidak dapat sepenuhnya mengendalikan mereka, kekuatannya memiliki potensi untuk melampaui ayahnya.” Ada ekspresi kerinduan dan rasa hormat di mata Asura ini saat dia menjelaskan semua ini. “Untuk membawa Lady Sylvie kembali ke Epheotus, sementara itu memang pilihan langsung kami, kami telah memutuskan rute yang berbeda. Arthur, kita akan memasuki perang dengan Klan Jatuh, pasukan yang dipimpin oleh Agrona dan klan Vritra-nya, segera. Setelah perang terakhir, kedua belah pihak menderita banyak korban dan tidak punya pilihan selain menyelesaikan gencatan senjata. Agrona setuju untuk tidak menyentuh Dicathen, tetapi sebagai imbalannya, kami harus menyerahkan Benua Alacrya kepadanya. “Meskipun pasukan kami mungkin memiliki pembangkit tenaga yang lebih kuat, mereka memiliki terlalu banyak faktor tak terduga dengan eksperimen yang mereka punya waktu untuk diasah selama periode ini. Gencatan senjata kehilangan kekuatannya karena Klan Jatuh terus mengembangkan pasukan mereka. Kami telah menemukan jejak pasukan Agrona di benua ini. Sementara eselon atas Epheotus tidak akan pernah mengakuinya secara lisan, kami membutuhkan bantuan dan potensi masa depan Anda dapat memainkan peran penting dalam hal ini. Selama Anda, Arthur Leywin, setuju untuk menjadi sekutu kami, tidak perlu memisahkan Anda dari Lady Sylvie. seolah-olah dia memberi saya peran dengan kehormatan tertinggi. Dia memiliki saya. Sebenarnya tidak banyak pilihan yang bisa saya pilih. Jika aku menolaknya, dia akan dengan paksa membawa Sylv pergi dan Dicathen kemungkinan besar masih akan berakhir menjadi perang. Dengan itu, keluarga dan teman-teman saya akan berada dalam bahaya apakah saya menjadi sekutu mereka atau tidak. Dia pada dasarnya menyiratkan kepada saya bahwa saya akan terlibat dalam perang ini dengan satu atau lain cara. Pilihan ada di tangan saya tentang seberapa langsung saya ingin bertarung melawan musuh bersama kita.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
*** Anda sedang membaca di https://webnovelonline. com ***Membiarkan mencemooh, saya setuju. “Karena perang ini melibatkan seluruh benua ini, aku akan menjadi sekutumu apakah aku setuju atau tidak hari ini. Sebaliknya, apa yang Anda minta adalah apakah saya bisa menjadi p.a.w.n yang akan Anda kendalikan.” “Saya tidak setuju dengan pernyataan Anda. Kamu bijaksana untuk anak seusiamu, Arthur,” Windsom menyeringai. “Saya menerima jawaban Anda bahwa Anda setuju dengan proposal kami. Perang ini akan mengubah seluruh keseimbangan dunia ini. Jika Agrona dan pasukannya mampu mengambil alih benua ini serta semua sumber dayanya. Akan tiba saatnya bahkan Epheotus akan berada dalam bahaya. Karena itu, kami perlu mempersiapkan Anda. Inti mana Anda berkembang dengan baik untuk usia Anda, yang merupakan pertanda baik. Pelatihan Anda harus datang setelah Anda setidaknya bisa mencapai tahap putih. Dengan sumber daya yang akan kami berikan kepada Anda dan keterampilan pemahaman Anda, saya tidak dapat membayangkannya memakan waktu terlalu lama. Setelah itu, kami perlu membawa Anda dan Lady Sylvie ke Epheotus untuk berlatih di bawah kondisi yang paling optimal—” “Tunggu, saya akan ke Epheotus? Rumahmu? Tanah Asura?” Aku hampir berteriak, terperangah. “Tentu saja. Apakah Anda berpikir bahwa tuanku akan diam sekarang, mengetahui bahwa dia memiliki seorang cucu perempuan? Arthur, kamu adalah orang terakhir yang melihat Lady Sylvia. Selain itu, dia telah memberikanmu, tanda tangan mana. Anda mungkin tidak menyadari apa artinya itu tetapi bagi kami Asura, itu akan secara metaforis mengeluarkan inti mana Anda sendiri dan memberikannya. Jika dia dipaksa ke keadaan di mana dia tidak punya pilihan selain melakukan ini, kita tidak punya pilihan selain menganggap dia telah meninggal.” “Tidak banyak yang bisa saya bantu secara langsung untuk saat ini kecuali memberi Anda beberapa sumber daya untuk memperkuat inti mana Anda. Selama waktu ini, saya juga memiliki hal-hal untuk diselidiki dan dipersiapkan. Saya akan terus mampir dari waktu ke waktu dan memeriksa Anda, apakah saya memberi tahu Anda bahwa saya ada di sana atau tidak, itu adalah kebijaksanaan saya.” “Oke, karena sepertinya seluruh pertemuan ini akan segera berakhir, bolehkah aku bertanya satu hal padamu?” Aku mengulurkan tanganku untuk menghentikannya. “Silakan.” “Kenapa butuh waktu lama bagimu untuk menemukanku? Jika tanda tangan mana miliknya pada dasarnya ditransfer ke milikku, bukankah kamu atau Klan Vritra akan dengan mudah menunjukku?” “Karena itu,” Windsom menunjuk ke lenganku. “Ketika dia pertama kali memberikan wasiatnya, atau tanda tangan mana, kepadamu, itu tidak akan langsung muncul. Anda mungkin melewati fase di mana Anda harus membiasakan tubuh Anda dengan itu, kan?” Saya hanya mengangguk mendengarnya. letakkan salah satu bulu Lady Sylvia di sekitar lencana ikatan Anda, itu menyembunyikan kehadiran wasiatnya. Aku yakin kamu hanya memakainya di lenganmu untuk menyembunyikan tanda lencana atau mungkin karena kamu pikir itu membuatmu terlihat keren—” “Itu untuk menyembunyikan tanda lencana,” jawabku segera. ini.” Windsom menggelengkan kepalanya. “Biarkan aku membawamu ke tempat yang sebenarnya kamu tuju sekarang. Aku yakin putri elf sangat merindukan pangerannya.” Meskipun wajahnya tetap lurus, aku bisa merasakan sarkasme dalam suaranya. Sylvie dan aku tanpa berkata-kata mengikuti Asura saat ruangan tempat kami berada mulai terdistorsi sekali lagi. POV WINDSOM: Saat aku melihat anak itu dan ikatannya melewati gerbang, aku hanya bisa menghela napas tegang. dia, campuran emosi akan mendidih di dalam diriku, membuatku sulit untuk tetap tenang. Saya bertanya-tanya bagaimana perasaan Guru ketika dia melihatnya. Saya bisa membayangkan bagaimana konflik yang dia rasakan saat melihat anak dari putrinya yang berharga dan dia… Akan tiba saatnya ketika kita tidak punya pilihan selain memberi tahu Arthur tentang ikatannya. Tentang putri Lady Sylvia dan garis keturunan yang dia pegang…

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top