The Beginning After The End Chapter 80

Bab 80: Sementara itu POV IIICYNTHIA GOODSKY: Ketika saya mencapai pembukaan hutan, saya mendengar gumaman samar nyanyian dengan pendengaran saya yang ditingkatkan. [Wind Cutter] Lusinan bilah udara bertekanan yang hampir transparan melesat ke arah saya dengan kecepatan yang menakutkan. tentu saja wajar jika semua mata-mata ini adalah penyihir angin. Aku berdiri diam, menunggu bilah angin mencapaiku sebelum melepaskan penghalang suara. Tanpa cedera, aku terus berjalan sambil menyelesaikan mantra keduaku.[Pulse Field]* FWOOM*Burung sial dan hewan pengerat di sekitarnya menjadi korban dan jatuh mati dari pohon tempat mereka bersembunyi; bersama dengan mereka, beberapa mata-mata yang tidak siap juga mengambil beban dan jatuh dari tempat persembunyian mereka sendiri, memegangi telinga mereka dengan kesakitan. Saya memiliki lokasi untuk mereka semua. Sebelum saya memiliki kesempatan untuk mengirimkan mantra lain, saya terpaksa menghindari jarum yang berhasil menghindari indra saya sampai detik terakhir. Melihat ke bawah dengan cepat, aku tahu proyektil itu dilapisi dengan racun. “Avier, ambil yang di sebelah kananku,” kataku monoton. ‘Aye,’ ikatanku menegaskan kembali melalui transmisi mental. Avier turun dari langit yang diterangi cahaya bulan, dan tak lama kemudian aku bisa mendengar erangan singkat dan lolongan mata-mata yang menjadi mangsa. Sayang sekali teriakan mereka tidak akan pernah terdengar. Di sisiku, aku harus mengendalikan diri untuk menjaga setidaknya beberapa dari mereka tetap hidup dan mampu jadi aku bisa mendapatkan beberapa informasi dari mereka. Pada akhirnya, hanya satu yang berhasil bertahan cukup lama untuk ditanyai… “GAAAAAAAAHHH!” Salah satu mata-mata yang saat ini berada di bawahku meratap. Cukup mudah untuk menyiksanya setelah menghancurkan inti mana. Tanpa sihir yang melindunginya, tubuhnya terlalu rapuh. Saya melanjutkan untuk menghancurkan tulang-tulangnya dari dalam setelah memberinya kesempatan untuk menjawab pertanyaan saya. Dia tetap tak henti-hentinya. “Heh! Anda pikir saya akan mengatakan sesuatu kepada pengkhianat? Anda membuat kesalahan besar. Mereka perlahan mendapatkan kembali … kekuatan mereka sebelumnya. Hanya dari pertanyaan yang Anda ajukan, Anda berasumsi bahwa benua ini memiliki waktu puluhan tahun lagi, ya? Pfft! orang-orang di benua ini … akan memiliki waktu kurang dari sepuluh tahun sebelum perang dimulai.” Dia menyeringai, meludahkan darah yang membeku di dalam mulutnya ke wajahku. Pipiku tidak bisa menahan kram karena konfirmasi ketakutanku. Menekan rasa frustrasiku, aku meletakkan tanganku di kepala mata-mata yang terluka. Suaranya tersedak darah yang terkumpul di mulutnya, dia serak, “Hidup—”*Vrrm*Materi otak cair mulai keluar dari mulutnya. telinga dan darah mulai menetes dari lubangnya yang lain saat denyut nadi yang kubuat di bagian dalam tengkoraknya menghancurkan otaknya. Menjatuhkan tubuh tak bernyawa ke tanah, aku menghela nafas. Berbalik, saya bergegas ke tujuan saya berikutnya, berhati-hati untuk menghindari mayat yang berserakan di tanah. “Apakah Anda keberatan membersihkan kekacauan itu, Avier?” Aku berkata dengan nada meminta maaf. “Daging manusia terlalu berserat untuk seleraku, tapi kurasa itu harus dilakukan untuk saat ini.” Saat ikatanku mengatakan ini, tubuhnya yang seperti burung hantu mulai bersinar sebelum berubah menjadi bentuk wyvern-nya. Dengan hanya cahaya bulan yang menyinari hutan, suara tulang yang diremukkan bergema dengan keras. Avier berpesta dengan mata-mata lain yang datang dari tanah airku. Aku menghela nafas kecewa dari malam yang sia-sia saat aku menyeka darah dari wajahku sambil mengganti pakaian luarku. Tahun-tahun saya di benua ini telah membuat saya terlalu lunak. Sikap apatis yang pernah saya bangun terhadap kematian dan siksaan telah hilang, menggantikannya, rasa asam di mulut saya karena membunuh hanya beberapa tentara yang dicuci otak. Tapi tetap saja… ini terlalu mudah… Apakah mereka hanya pengalihan? Avier, yang jarang biarkan aku naik di punggungnya, membawaku ke tujuan berikutnya. Saya hanya berharap kecurigaan saya tidak benar. POV ARTHUR LEYWIN: Malam sebelumnya~
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

“Apakah kamu benar-benar harus pergi lagi? Anda baru saja tiba di sini. ” Ibuku menghela nafas saat dia menatapku dari sisi lain meja makan. “Kakak, kamu akan pergi lagi? Apakah kamu akan hampir mati lagi?” kakakku bertanya dengan wajah datar, membuat pertanyaan terakhirnya semakin menyengat. Aku tahu dia sedang cemberut dengan pipi kirinya yang sedikit menggembung lebih dari biasanya meskipun dia berusaha untuk tetap memasang wajah datar. “Eleanor! Jangan katakan hal seperti itu pada kakakmu,” tegur ibuku sambil mencubit pipi adikku. “Arthur, aku menganggapmu sudah dewasa sekarang. Saya tahu bahwa keputusan Anda dibuat dengan mempertimbangkan keluarga Anda. Ayah mendukung keputusanmu untuk pergi… karena ini demi cintamu,” tegas ayahku sambil mengacungkan jempol, ujung bibirnya melengkung ke atas. kesalahpahaman dianggap sebagai semacam puber akibat hormon yang baru saja ketahuan punya pacar. “Hehe!” Tawa lepas dari bibir ibuku. Terlepas dari upayanya untuk mencoba dan dengan cepat menutup mulutnya dan melanjutkan wajah seriusnya, itu sudah terlambat. Saya bisa merasakan wajah saya terbakar jadi saya hanya menunduk, menggelengkan kepala, tidak yakin mana yang lebih buruk: orang tua saya mengkhawatirkan saya, atau mereka menggodaku seperti ini.*** Anda membaca di https://webnovelonline.com ***Sementara itu, Elia diam-diam duduk di sebelah saya, dengan mata terbelalak, mengisap bibirnya untuk memastikan dia tidak tertawa demikian juga; ekspresinya sepertinya mengatakan, ‘Aku tidak melakukan kesalahan. Tidak!’ membuatku semakin mendesah. “Kyu!” ‘Papa akan baik-baik saja! Aku akan melindunginya kali ini!’ Sylvie melompat-lompat di atas meja. “Ini hanya akan memakan waktu beberapa hari, dan aku akan bersama Kakek Virion; selain itu, minggu depan adalah Aurora Constellate, jadi saya akan kembali ke rumah untuk sementara waktu. Seperti yang saya katakan di awal, masalah ini serius,” saya mencoba meyakinkan orang tua saya yang sudah tenggelam dalam imajinasi mereka sendiri. “Yah, kami tidak bisa terus mengasuhmu selamanya; Anda tumbuh dewasa saya kira, dalam lebih dari satu cara. Ingatlah bahwa lebih baik untuk memperlambat, Art. Padahal, aku yakin setidaknya kamu akan melakukan yang lebih baik daripada ayahmu,” ibuku merenung sambil menatap tak berdaya pada ayahku yang lengah oleh serangan mendadak ini. Ayahku, yang telah melakukan yang terbaik di kedua bertugas sebagai instruktur penjaga dan dalam pelatihannya, sepertinya dia baru saja ditikam saat komentar menggoda menembus tubuhnya. Aku tidak bisa menahan diri untuk memberi mereka senyum masam sebelum melihat ke arah Elia. “Jangan khawatir, aku akan biarkan semua orang tahu bahwa kamu masih hidup dan akan segera kembali,” jawab Elijah sambil meletakkan tangannya di bahuku sambil mengacungkan jempolku dengan ragu. “Aku akan segera kembali,” aku mengulangi sambil menghela nafas ragu. .Aku berdiri, memberi mereka masing-masing pelukan terakhir, yang telah menjadi semacam kebiasaan dalam keluarga kami. Sylvie, yang terperangkap dalam cengkeraman saudara perempuan saya, berjuang untuk melepaskan diri.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Melihat sekilas ibu dan saudara perempuan saya, saya memastikan mereka masih memiliki kalung Phoenix Wyrm pada mereka untuk berjaga-jaga. Melihat rantai emas putih berkelap-kelip di leher mereka, aku mengucapkan selamat tinggal terakhir kepada mereka semua dan pergi ke kereta menungguku di luar, Sylvie berlari di belakangku. Di dalam sumur- kereta gantung yang ditarik oleh seekor kuda besar, aku mulai mengutak-atik bola berbintik emas itu, mencoba untuk mengumpulkan apa sebenarnya itu. jika itu hanya apa yang tampak … sebuah kelereng. Sambil mendecakkan lidahku dengan frustrasi, aku memasukkan bola itu kembali ke dalam cincinku. Perjalanan ke gerbang teleportasi kemungkinan besar akan menjadi satu-satunya waktu saya harus tidur jadi saya mencoba memanfaatkannya sebaik mungkin. Raja Grey perlu … Sangat penting untuk membawa stabilitas ke negara kita … Untuk menunjukkan orang-orang di negara kami, negara ANDA, bahwa Anda adalah Raja mereka dan bahwa Anda berjuang untuk kami, perlu untuk membunuhnya…Bunuh dia, Raja Grey, sehingga dunia akan tahu untuk tidak meremehkan negara Anda…Bunuh dia… *Terkesiap* Aku terlonjak dari kursi kereta. Suara jantungku berdebar kencang sampai ke kepalaku, dan aku merasakan udara dingin yang bocor di dalam kereta ke dahiku yang penuh keringat. Butuh sedikit waktu untuk menyadari bahwa aku baru saja bermimpi. Tenggelam kembali ke kursiku, aku menyeka keringat dingin dari alisku saat Sylvie, yang pasti jatuh dariku ketika aku bangun, melompat kembali ke pangkuanku dengan tatapan khawatir. Saat aku memejamkan mata, berharap itu akan membantuku menyingkirkan ingatan yang mengganggu yang telah aku lupakan untuk sementara waktu, aku merasakan lidah kasar Sylvie di punggung tanganku. “Tidak apa-apa, Sylv. Aku baik-baik saja,” aku meyakinkannya sambil mengelus telinganya.Mengapa ingatan itu harus muncul sekarang…Tidak dapat tertidur kembali, aku berbicara dengan Sylvie untuk menghabiskan waktu. Itu dimulai dari percakapan kecil tentang waktu dia berlatih sendiri hingga mengajarinya tentang berbagai objek dan pemandangan yang kami lewati selama sisa durasi perjalanan kereta. Selama berbulan-bulan, pertumbuhan mental Sylvie meningkat pesat. Pengetahuan dan kedewasaannya telah lama berlalu dari manusia seusianya. Terkadang aku berharap akan ada lebih banyak kesempatan untuk berlatih dengan ikatanku. Setelah melihat Curtis dan Singa Dunianya dalam duel, aku tahu bahwa mereka menghabiskan banyak waktu berlatih bersama. Ketika kami tiba di tempat tujuan, bulan masih tinggi di atas kepala, menerangi kota terapung Xyrus yang terang benderang. Penjaga yang ditempatkan di depan gerbang menuju Kerajaan Elenoir bergegas ke arah kami dengan tangan kirinya mencengkeram gagang pedang yang diikatkan ke pinggangnya. tuntut saat tangan kirinya terlepas dari pedangnya, melihat bahwa aku hanyalah seorang anak kecil. Untuk beberapa alasan, suaranya terdengar samar-samar familiar, dan bukan hanya dengan cara dia memiliki suara yang sama. Mengangkat bahu dan mendorong pikiran yang mengganggu itu ke bagian belakang pikiranku, aku fokus pada situasi yang ada. Tidak yakin harus berkata apa, aku ingat bahwa aku masih memiliki kompas perak yang diberikan Virion kepadaku ketika aku masih kecil . Itu memiliki lencana keluarga Eralith jadi mungkin itu bisa digunakan sebagai bukti yang cukup. Tanpa kata, aku memasukkan tanganku ke saku dan mengeluarkan kompas dari cincinku di luar pandangan penjaga dan menunjukkannya padanya. “Hmm , saya minta jawabannya… i-ini… benar begini Pak. Saya minta maaf karena begitu tidak sopan. Saya tidak tahu Anda memiliki hubungan dekat dengan keluarga kerajaan. ” Ekspresi kasar itu tidak terlihat saat dia membungkuk dan buru-buru kembali ke gerbang, mengaktifkannya. Setelah tanda di sekitar pintu masuk portal bersinar dan mulai bersenandung dalam nada rendah, dia berlari kembali ke kami dengan ekspresi minta maaf di wajahnya. “Sayangnya, gerbang itu tidak bisa langsung membawamu ke bagian dalam kerajaan, tapi itu akan berada di sekitar yang relatif dekat dengan salah satu pintu masuk,” penjaga itu mengungkapkan penyesalan, seolah-olah itu adalah kesalahannya. “Mmm , tidak apa-apa. Terima kasih,” aku mengangguk.Hmm…sepertinya ini lebih dari sekedar kompas sederhana.Dengung yang datang dari portal semakin intensif, sementara rune sihir kuno membuka portal. Aku menoleh ke belakang untuk melihat penjaga memberiku busur yang berlebihan. Saat kaki kananku melangkah ke portal dan aku merasakan sensasi familiar dari tubuhku yang tersedot; penjaga itu mendongak. Penjaga yang tampak kasar dengan bekas luka di wajahnya telah hilang, menggantikannya adalah lelaki tua dari toko elixir. Dengan seringai nakal, dia memberiku kedipan sebelum berkata, “Semoga perjalananmu aman, anak muda. .”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top