The Beginning After The End Chapter 70

Gigiku terkatup sepanjang waktu saat aku menginginkan sebuah lubang di tanah di bawah kami. Dengan hati-hati menempatkan tubuh Alea yang dingin dan tak bernyawa ke tengah, aku perlahan menutupinya, menggunakan senjatanya sebagai batu nisan darurat.

Aku bahkan tidak bisa menertawakan ironi yang menyakitkan bahwa penjara bawah tanah ini kebetulan bernama Ruang Bawah Tanah Janda…

Tanpa kata, aku menghabiskan beberapa waktu untuk mengubur setiap rekan Alea yang gugur. Gua yang dulu indah berlapis dengan hamparan rumput yang mengilap dan kolam yang berkilauan seperti pecahan kaca sekarang tampak seperti tengara nasional orang-orang yang jatuh; gundukan tanah yang kasar dan senjata untuk penanda kuburan memberi tempat ini suasana yang menakutkan.

Setelah menyelesaikan kuburan darurat, saya menyeret kaki saya yang tidak mau kembali ke tempat saya menguburkan Alea. Berlutut, aku meletakkan tanganku di gundukan tanah yang menutupi tombak yang dulu terkenal itu. Dia dianggap sebagai puncak kekuasaan di sini, tidak diragukan lagi dihormati dan ditakuti oleh banyak orang. Namun, bagiku, dia hanyalah seorang gadis—gadis yang kesepian, menyesali kenyataan bahwa dia tidak pernah memiliki seseorang untuk dicintai dan seseorang untuk membalas cintanya.

Saat aku menatapnya di saat-saat terakhirnya, rasa takut muncul di benakku. Dia hampir persis sama denganku dari kehidupan masa laluku, kecuali dia tidak akan dilahirkan kembali ke dunia yang berbeda. Dengan reinkarnasi langsung saya setelah kehidupan saya sebelumnya berakhir, saya bahkan tidak memiliki kesempatan untuk merenungkan bagaimana saya telah hidup. Dalam napas terakhir Alea, dia menangis dan menangis, menangis bahwa dia tidak ingin mati seperti ini.

“Sial…”

Aku menggosok mataku saat air mata tanpa sadar mulai mengalir di wajahku, marah sebagai gantinya karena hidupnya berakhir.

Mengirim transmisi mental lain ke Sylvie, aku menghela nafas kekalahan ketika aku tidak mendengar jawaban. Merosot kembali ke dinding bergerigi tempat Alea dan aku bersandar, aku mengingat semua yang diberitahukan tombak jatuh itu kepadaku. Dari informasi yang dia dapat kumpulkan, ada beberapa spekulasi yang bisa saya buat.

Satu, ada lebih dari satu iblis bertanduk hitam. Berapa banyak, saya tidak yakin. Satu-satunya harapan saya adalah tidak akan ada banyak. Jika salah satu dari mereka bisa dengan mudah membunuh tombak atau melukai naga seperti Sylvia, maka aku keluar dari kemampuanku.

Dua, mereka pasti mengejar sesuatu. Aku tidak yakin apa, tapi pikiranku terus mengembara kembali ke telur asal Sylvie yang disebut “permata” oleh iblis. Jika mereka benar-benar mengejar Sylvie, maka menghindari mereka tanpa batas tidak akan mungkin.

Tiga, akan ada perang di Dicathen. Benua ini akan berada dalam bahaya dan kami jelas tidak siap. Namun, ketika iblis memberi tahu Alea bahwa akan ada perang, saya merasakan penjelasan mendasar bahwa iblis bertanduk hitam tidak berasal dari benua ini. Apakah benua baru yang baru saja kita temukan dipenuhi dengan iblis-iblis ini? Aku bergidik memikirkan itu. Semoga skenario itu tidak menjadi kenyataan.

Namun, semakin saya merenungkan, semakin yakin saya bahwa mungkin tidak banyak setan bertanduk hitam. Jika benar-benar ada ras yang dipenuhi dengan iblis berkekuatan super, maka mereka pasti sudah memusnahkan benua ini dengan mudah daripada menyelinap di sekitar ruang bawah tanah yang berbeda dan menginfeksi binatang buas. Mereka jelas tidak yakin apakah mereka dapat menguasai seluruh benua ini sehingga mereka melakukannya secara diam-diam, setidaknya untuk saat ini.

Apa yang mengganggu saya adalah mencoba mencari tahu kapan perang akan terjadi. Tidak ada kalender yang ditandai dan tidak ada cara untuk menebak. Apakah menunggu satu-satunya hal yang bisa saya lakukan … apa yang bisa kita lakukan?

Rasa sakit yang tajam di tangan saya membuat saya menyadari betapa kerasnya saya mengepalkan tangan saya, meninggalkan saya untuk melihat tetesan darah mengalir di lengan bawah saya.

Apa yang perlahan saya pelajari, dan apa yang diperkuat oleh kematian Alea, adalah kesadaran betapa berharganya hubungan yang saya miliki dengan keluarga saya, dengan Tess, dan dengan teman-teman saya. Apa yang tidak saya miliki dalam kehidupan masa lalu saya adalah orang-orang terkasih yang akan saya berikan hidup saya untuk dilindungi. Saya memilikinya sekarang, tetapi saya tidak memiliki kekuatan untuk melindungi mereka; bukan untuk apa yang akan datang.

Untuk jumlah potensi yang saya miliki, saya mulai berpuas diri. Itu perlu diubah.

Saya mengingat pesan Sylvia untuk saya setelah dia memindahkan saya ke Hutan Elshire. Pesannya masih terngiang jelas di kepalaku; suaranya bergema bahwa aku akan mendengarnya lagi begitu intiku mencapai melewati panggung putih.

Itu adalah metode paling pasti yang saat ini saya ketahui untuk bisa mendapatkan jawaban yang dapat diandalkan tentang apa yang sedang terjadi. Aku masih belum bisa keluar dari ambang panggung kuning tua. Setelah kuning menjadi perak, lalu putih. Aku masih punya sedikit untuk pergi.

Raungan ganas terdengar, bergema dari dinding gua. ‘Ayah!’

Kepalaku terangkat saat aku mendengar suara benturan keras segera setelahnya dari arah dimana aku jatuh. Mengangkat diriku, aku berlari ke arah suara Sylvie. Berhenti di depan awan debu dan memanggilnya.

Aku di sini, Sylv, kamu baik-baik saja? Saya menutupi wajah saya dengan tangan saya saat awan debu langsung berhembus, mengungkapkan ikatan berharga saya dalam kemuliaan penuhnya.

Jantungku berdebar kencang saat melihat nagaku muncul.

Sylvie menjadi lebih menakutkan daripada ketika aku melihatnya di Dire Tombs. Sisiknya tidak mengkilap lagi seperti sebelumnya—sebaliknya, sisiknya sekarang menjadi hitam matte yang bermartabat. Kedua tanduknya telah tumbuh lebih panjang, melewati moncongnya, dan sepasang tanduk lain menonjol di bawahnya. Jika dia terlihat sangat galak saat itu, perasaan yang kurasakan sekarang lebih mirip dengan kekaguman. Dia tampil seagung yang dia lakukan mematikan. Paku yang dia gunakan di punggungnya sudah tidak ada lagi dan karena itu, dia tampak lebih halus. Mata kuning warninya yang seperti permata menembusku, membuatku ragu bahwa dialah yang baru saja memanggilku Papa.

‘Ayah! Kamu baik-baik saja!’

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Menyaring semua kebingungan yang menahanku untuk mendekati ikatanku, dia, sekali lagi, mengangkatku dari tanah dengan kekuatan jilatannya.

“Haha! Kamu bertambah besar lagi, Sylv!” Aku menyunggingkan senyum kekanak-kanakan. Memeluk moncong nagaku, Sylvie mendengkur dalam saat dia menggosokkan dirinya ke tubuhku, dan untuk sesaat, aku bisa melupakan semua yang baru saja aku alami.

Mengangkatku dari tanah dengan moncongnya, dia menempatkanku di punggungnya yang lebar dan berotot.

‘Tunggu, Pa! Ayo pergi dari sini.’ Dengan kepakan sayapnya yang kuat, embusan angin kencang terbentuk di bawah kami dan kami langsung terlempar ke udara. Untuk beberapa alasan, kekuatan yang tiba-tiba tidak mempengaruhi tubuhku saat aku dengan nyaman menaiki punggung nagaku yang panjangnya sepuluh meter.

Selama penerbangan kembali, ikatan saya dan saya menangkap semua yang terjadi saat kami berpisah. Dia tidak benar-benar mengerti segalanya tentang iblis dan perang yang akan datang, tetapi dia merasa bahwa apa pun yang akan terjadi tidak baik.

‘Jangan khawatir. Apapun yang terjadi, aku akan bersamamu!’ Respons polos Sylvie membuatku tertawa.

Seperti narasi dari buku anak-anak, dia mengumumkan sedikit tentang apa yang telah dia lakukan, yang, tidak mengherankan, melawan binatang buas dan memakan inti binatang buas. Saya benar-benar perlu berada di sana bersama Sylvie saat dia berlatih berikutnya; Aku penasaran dengan kemampuannya. Sylvie tidak benar-benar tahu perbedaan antara tingkat mana binatang jadi aku dibiarkan merenungkan seberapa kuat dia sebenarnya.

‘Hmph! Aku benar-benar kuat!’

“Haha, aku tahu aku tahu.” Menepuk sisik keras di leher Sylvie, kami segera tiba di pintu masuk penjara bawah tanah.

Saat kami mendarat di depan reruntuhan tangga menuju ke permukaan, aku melirik ke belakang untuk melihat ratusan mayat penggeram antek. Sylvie berubah kembali menjadi bentuk rubahnya dan melompat di atas kepalaku, mengambil beberapa putaran sebelum bertengger dengan nyaman di rambutku.

Menambah mana ke dalam tubuhku, aku dengan ringan melompat dari tangga yang rusak ke tangga yang rusak, berhati-hati untuk tidak meruntuhkan sisa-sisa tangga yang rapuh yang pernah aus hingga menjadi halus seperti gading.

Bulan purnama menyambut kami saat kami mencapai permukaan dan, seperti yang diharapkan, tidak ada seorang pun di sini. Aku menghela nafas lega mengetahui bahwa semua orang berhasil kembali dengan selamat ke Xyrus.

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Ini akan menjadi beberapa jam perjalanan ke gerbang teleportasi terdekat jadi saya memutuskan untuk bergegas. Namun, memastikan tidak ada orang yang bersembunyi di dekatnya, saya melepaskan denyut angin di sekitar saya. Mengambil segel dari cincin dimensiku, aku dengan hati-hati memeriksanya. Saat aku hendak memakainya, bayangan Alea muncul di pikiranku. Aku mengeluarkan pecahan hitam dari tanduk iblis—tanduk iblis yang membunuhnya.

Alih-alih memakai segel, saya mengambil napas dalam-dalam dan mengembalikan segel ke cincin dimensi saya.

Perutku menegang dan mataku menyipit saat sensasi berputar di dalam diriku. Tidak ada lagi persembunyian. Saya memiliki hal-hal yang lebih besar untuk dikhawatirkan sekarang. Saya tidak bisa diganggu dengan stres karena hal seperti ini. Pecahan tanduk iblis ini akan menjadi pengingat saya akan hal itu.

‘Apa itu, Papa?’ Kepala Sylvie muncul saat cakarnya mencoba meraih pecahan hitam.

“Itu tujuanku, Sylvie,” aku meringis saat tekad membuncah di perutku. Menepuk kepala kecil berbulu ikatan saya, saya memulai perjalanan saya kembali.

____________________________________________

Tak perlu dikatakan, penjaga yang bertanggung jawab atas gerbang teleportasi tampak cukup terkejut ketika dia melihatku. Dia pasti menerima perintah untuk mengawasiku karena, begitu dia memverifikasi siapa aku, dia buru-buru mulai membuat beberapa panggilan menggunakan artefak yang ada di tangannya.

Dengan cepat mengantarku melewati gerbang, aku tiba kembali di Xyrus dengan perasaan sedikit mual saat Sylvie tertidur di ubun-ubun kepalaku. Ada seorang sopir menunggu saya di sisi lain. Memberiku senyum simpatik, dia mengangkat topinya sebelum membukakan pintu untukku.

Pikiranku tidak sepenuhnya ada saat aku terus memikirkan masa depan. Untuk pertama kalinya dalam kedua hidup saya, saya merasakan beban berat membebani saya. Tekanan untuk menjaga orang yang saya cintai tetap aman; Aku tidak pernah memilikinya bahkan ketika aku masih seorang raja. Berat dari sebuah negara yang saya tidak sayangi dalam kehidupan saya sebelumnya tidak dapat dibandingkan dengan beberapa kehidupan saya akan memberikan segalanya untuk yang satu ini.

Ketika saya sampai di Helstea Manor, saya berhenti di depan pintu ganda raksasa. Entah bagaimana, saya tidak bisa memaksa diri untuk mengetuk pintu rumah saya sendiri.

Apa yang akan menjadi ekspresi keluarga saya? Sepertinya setiap kali saya keluar, yang saya lakukan hanyalah membuat mereka khawatir.

Duduk di puncak tangga, aku hanya mendesah tajam dan pahit. Menatap ke langit malam, saya bisa melihat warna samar yang konon menandakan datangnya festival. Langit yang berubah menjadi biru, kuning, merah dan hijau menandakan saat Aurora Constellate akan dimulai. Mataku terfokus pada awan yang menyendiri, menari pelan di atasku tanpa peduli pada dunia. Sungguh posisi yang membuat iri.

“Putra?”

Tenggelam dalam pikiranku, aku bahkan tidak mendengar pintu terbuka di belakangku.

“Hai Ayah, aku kembali.” Aku memberinya senyum lemah.

“Kenapa kamu tidak masuk? Kami mendengar dari penjaga gerbang teleportasi bahwa kamu tiba di Xyrus.” Ayah saya mengambil tempat duduk di sebelah saya ketika saya tidak menjawab. “Ibumu akan baik-baik saja, Art,” katanya hangat, menepuk punggungku dengan lembut.

“Aku mengkhawatirkan kalian lagi, kan? Rasanya hanya itu yang benar-benar baik untukku hari ini,” aku terkekeh, simpul bergejolak di dadaku saat aku mengatakan ini.

Aku menoleh ke ayahku dan melihatnya menatap langit seperti beberapa saat yang lalu.

“Dia sangat menyukai Aurora Constellate. Ibumu mungkin tidak terlihat seperti itu, tapi dia kuat, Arthur, bahkan lebih dari aku. Jika kamu berpikir bahwa semua yang kamu berikan kepada kami adalah kekhawatiran, maka kamu salah. Baik kamu dan kakakmu telah memberi ibumu dan aku lebih dari yang bisa kita harapkan.”

“Aku tahu bahwa kamu tidak seperti anak-anak normal seusiamu; sial, aku sudah tahu itu sejak kamu lahir. Aku tidak tahu takdir macam apa yang akan kamu alami, tapi kurasa tidak. itu akan menjadi apa pun yang tidak dapat Anda tangani.” Kulit di sekitar matanya berkerut saat dia memberiku senyuman yang meyakinkan.

Aku terdiam, tak mampu merangkai kata yang tepat.

“Apa yang aku tidak ingin kamu lakukan adalah merasa seperti kamu menjadi beban bagi kami. Semua rasa bersalah yang kamu rasakan saat ini, beban yang mungkin kamu rasakan—aku ingin kamu datang kepada kami. agar kami bisa ada untukmu. Aku tidak pernah ingin kamu merasa seperti kamu tidak bisa pulang, bahwa kamu tidak diterima. Selama kamu menggunakan kedua kakimu, aku berharap kamu datang pulang kapan pun kamu bisa dan biarkan kami mencintaimu. Itu hak kami sebagai orang tuamu. Oke?” Ayahku menyisir rambut pirangnya yang rapi dengan jari-jarinya dengan gerakan yang menunjukkan betapa dia tidak terbiasa mengatakan hal-hal seperti ini. Dan begitu saja, beban yang kurasakan terakumulasi di dalam perlahan-lahan menghilang.

“Mengerti, Ayah.” Aku berhasil tersenyum lebih tulus kali ini dan dia menjawab dengan seringai bodoh khasnya.

“Ayo, ayo pulang. Begitu masuk, binatang buas yang lebih ganas dari apa pun yang pernah kamu hadapi sudah menunggu,” bisik ayahku dengan muram sebelum kami berdua tertawa terbahak-bahak.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top