The Beginning After The End Chapter 64

Selama beberapa minggu terakhir, tidak ada hal penting yang terjadi, namun saya tetap cukup sibuk sehingga tidak punya waktu untuk mengunjungi keluarga saya. Tugas komite disiplin mengambil semua sisa waktu saya yang tidak ditujukan untuk sekolah dan pelatihan.

Kelas yang saya ajar memiliki waktu yang lebih sulit daripada yang saya harapkan ketika datang ke “pelatihan yang berbeda,” itulah yang saya putuskan untuk menyebutnya. Seluruh aspek memfokuskan mana ke dalam satu titik terbukti sulit bagi semua augmenter di kelas sementara menyerap kembali mantra sihir adalah tugas yang bahkan lebih sulit bagi para penyihir.

Sejauh ini, dari augmenter, hanya seorang siswa bernama Benson yang berhasil melakukan apa pun yang mendekati apa yang ada dalam pikiran saya. Adapun para penyihir, hanya Kathyln yang berhasil menyerap kembali mantranya dan meningkatkan tubuhnya. Meski begitu, dia hanya berhasil menambah tangannya. Feyrith berada di urutan kedua karena dia adalah satu-satunya siswa lain yang berada di ambang kesuksesan.

Kelas Teori Sihir Deviant saya berjalan cukup lambat ketika profesor kami secara eksplisit menjelaskan bahwa dia akan membahas materi baru setelah kami menyelesaikan ujian tengah semester kami. Karena satu semester berlangsung selama enam belas minggu dan kami hanya melewati empat minggu sekolah, itu akan memakan waktu empat minggu lagi sampai dia mulai membahas apa yang ingin saya ketahui.

“Apakah kamu bersemangat untuk tamasya penjara bawah tanah kelas akhir pekan ini?” Tess mencondongkan tubuh lebih dekat saat dia bertanya.

Kami berdua, bersama Sylvie, berada di dalam ruang pelatihan saat makan siang. Saya baru saja selesai membantunya dengan asimilasi. Menurut perkiraanku, Tess membutuhkan sekitar satu atau dua minggu lagi untuk berasimilasi sepenuhnya, yang membuatku khawatir karena, sampai saat itu, penggunaan sihirnya akan sangat terbatas.

“Hmm? Eh, kita hanya menjelajahi tiga lantai pertama, kan? Aku ragu kita akan menemukan sesuatu yang layak untuk dibanggakan.” Aku hanya mengangkat bahu.

Sabtu ini, kami akan melakukan perjalanan satu malam ke pinggiran Beast Glades dengan kelas Mekanika Pertarungan Tim kami. Profesor Glory mendapat izin dari Direktur Goodsky dengan syarat kami tidak boleh melewati lantai tiga penjara bawah tanah yang kami rencanakan untuk dijelajahi.

Penjara bawah tanah itu kecil dan situs populer untuk petualang baru karena binatang buas mana di tingkat atas hanya kelas E, jadi Profesor Glory berpikir itu akan menjadi cara yang bagus untuk membuat kelas mendapatkan beberapa latihan mekanika pertarungan tim kehidupan nyata. .

“Pssst… Kamu tidak menyenangkan. Aku yakin kamu sebenarnya sangat gugup karena kita akan berada di Beast Glades. Aku banyak mendengarnya dari Kakek. Dia mengatakan bahwa itu penuh dengan banyak misteri dan keajaiban, tetapi juga bahaya. Kakek berkata untuk tidak pernah benar-benar mempercayai sumber informasi apa pun tentang Beast Glades karena selalu berubah.” Tess tenggelam dalam pikirannya, membayangkan betapa serunya perjalanan singkat kami nanti.

“Kita akan bertarung melawan Mana Beast asli! Bisakah kamu percaya? Maksud saya, saya telah bertarung melawan pasangan di Hutan Elshire saat saya berlatih dengan Kakek, tetapi saya mendengar Mana Beast berbeda di Beast Glades. tahu, lebih ganas. Kita juga akan tidur di ruang bawah tanah! Itu sangat mengasyikkan!” Matanya mulai berbinar saat dia membayangkan berkemah di bawah tanah, dikelilingi oleh binatang buas mana.

Memberinya jentikan lembut ke dahinya, aku membangunkan Tess dari alam mimpinya. “Ingat saja, kamu mungkin bahkan tidak memiliki setengah kekuatanmu sekarang dan asimilasi tidak akan selesai tepat waktu untuk ekspedisi kelas. Jangan terlalu memaksakan diri.”

“Oww… aku tahu, aku tahu! Sheesh, kamu tidak perlu terlalu banyak mengasuhku.” Dia cemberut sambil menggosok dahinya.

“Apakah kamu ingat ketika kita tidur bersama di tenda yang sama?” Wajahku berubah menjadi seringai jahat saat wajah Tess langsung memerah.

“Kyu?” Sylvie memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu karena dia belum lahir ketika ini terjadi.

“Apa yang kamu katakan lagi? Ahh!” Memasang wajah ketakutan, aku melihat teman masa kecilku yang memerah.

“‘A-Arthur? Y-Yah! Anda tahu … binatang buas akan lebih mungkin muncul jika mereka memperhatikan Anda karena mereka akan melihat bahwa Anda adalah seorang anak. Oleh karena itu, saya mengusulkan bahwa untuk keselamatan kami, itu akan lebih baik bagi Anda untuk c-masuk ke dalam tenda,'” kataku dengan suara bernada tinggi, mengejek Tess.

“Uuu! Kamu yang memintanya!” Dia melompat ke atasku dan mulai menusukku dengan keras saat aku terus tertawa.

“Owowowow! Hahaha~ oke! Maaf, aku memberi, aku memberi! Tess… hahaha… aku akan berhenti!” Air mata terbentuk di mataku saat aku terus tertawa dan menangis kesakitan.

“Kyu!” ‘Aku juga, aku ingin bermain juga!’ Sylvie melompat-lompat di sekitar kami.

Akhirnya, dia berhenti ketika aku berbaring terengah-engah di tanah, mengatur napas, dengan Tess duduk di atasku. Melihat teman masa kecil saya, saya perhatikan bahwa wajahnya masih merah. Segera menyadari seperti apa posisi kami, mau tak mau aku menjadi panas juga, saat Tess menundukkan kepalanya lebih dekat ke kepalaku.

“Hoho~ aku melihat kalian berdua rukun. Virion pasti akan senang.” Suara itu mengejutkan kami berdua dan Tess segera turun dariku sementara kami menjauhkan diri satu sama lain karena malu.

Direktur Goodsky berjalan ke arah kami dengan ekspresi geli di wajahnya. Bagaimana dia masuk tanpa kami berdua sadari adalah di luar jangkauanku, tapi aku tidak bisa menyembunyikan kecanggungan di wajahku saat dia menatapku.

Menyelamatkan kita sedikit, Direktur Goodsky mengubah topik pembicaraan. “Fufu~ bagaimana asimilasinya?”

“I-Ini berjalan dengan baik! Seni banyak membantuku selama beberapa minggu terakhir ini dan aku merasa jauh lebih baik! Aku tidak merasakan sakit apapun dari penolakan akhir-akhir ini dan selama aku tidak menggunakan sihir terlalu banyak, aku pikir aku akan baik-baik saja!” Tess yang bingung mengacak-acak kata-katanya saat dia mengayunkan tangannya untuk menyembunyikan rasa malunya.

“Dia akan sepenuhnya berasimilasi dengan keinginan binatangnya dalam waktu sekitar satu atau dua minggu,” aku menjelaskan setelah menenangkan diri.

“Hmmm …” Direktur Goodsky mengangguk padaku sebelum berlutut di depan Tess yang masih merah. Dengan lembut meletakkan tangannya di atas perut Tess, Direktur Goodsky menutup matanya untuk merasakan inti mana Tess.

Setelah beberapa saat, dia menarik tangannya dan mengangguk, puas. “Bagus, bagus. Aku senang tidak ada masalah di sepanjang jalan. Aku tahu aku bisa mempercayaimu, Arthur,” katanya padaku sebelum bangkit kembali.

“Kemana saja Anda selama beberapa minggu terakhir ini, Direktur? Anda selalu berhubungan dari apa yang saya dengar, tetapi saya perhatikan Anda belum masuk akademi untuk sementara waktu sekarang. Apakah Anda baru saja kembali?” kataku sambil memiringkan kepalaku. Mataku tidak bisa tidak fokus pada luka kecil yang dia miliki di tangannya yang lain.

“Ah, ya. Aku pergi karena beberapa alasan pribadi. Aku kembali sekarang, jadi datanglah ke kantorku jika kamu butuh sesuatu.” Direktur Goodsky dengan cepat menutupi tangannya dan memberiku senyum lembut nenek. “Lebih baik aku pergi sekarang. Aku punya banyak pekerjaan untuk dikejar. Pastikan untuk tidak memaksakan dirimu, anak kecil. Berhati-hatilah saat kamu berada di dalam ruang bawah tanah. Seseorang tidak boleh meremehkan bahkan binatang buas tingkat terendah sekalipun. .” Direktur Goodsky dengan lembut menepuk rambut Tess sebelum menghilang dengan gumpalan.

“J-Jadi apa rencanamu setelah ini?” Tessia berkata, mencoba memecah keheningan canggung yang telah ditinggalkan oleh Direktur kepada kami.

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

“Setelah kelas, ada pertemuan darurat untuk komite disiplin karena Curtis, Claire, dan aku akan pergi dari kampus selama akhir pekan. Kita harus mengerjakan beberapa detail jika keadaan darurat muncul saat kita tidak ada di sini. Setelah itu, saya mungkin akan kembali ke rumah untuk pertama kalinya dalam beberapa saat dan tidur di sana. Saya akan kembali ke kampus besok pagi tepat waktu untuk pergi bertamasya. Bagaimana dengan Anda?” Kataku sambil bersandar.

“Yah, Profesor Glory mengatakan tidak akan ada kelas hari ini karena dia ingin kita beristirahat sebelum tamasya besok jadi aku bebas sampai rapat OSIS. Kita harus membahas beberapa hal dalam agenda sejak Clive dan aku juga tidak akan berada di sana.” Tess merespons dengan lebih tenang sekarang. Harus kuakui dia terlihat sangat imut, duduk di tanah dan bermain dengan kaki Sylvie.

Setelah menghabiskan sedikit lebih banyak waktu untuk berbicara dengan Tess, akhirnya aku harus pergi ke kelasku yang tersisa. Meskipun kami tidak memiliki kelas Mekanika Pertarungan Tim kami, dua kelas saya yang lain sepertinya berlarut-larut karena kami sudah mulai meninjau untuk ujian tengah semester kami.

“Itu saja untuk hari ini, kelas. Ingatlah untuk tetap belajar daripada menunda-nunda dan menjejalkan semuanya pada malam sebelumnya. Saya tahu Anda semua suka melakukan itu,” kata Profesor Mayner sinis sambil membagikan beberapa lembar ulasan tentang pelajaran dasar. formasi mantra. Setelah kelas terakhirku selesai, aku berjalan dengan susah payah menuju ruang komite disiplin dengan Sylvie membebani kepalaku malam ini.

“Saya percaya bahwa kalian akan mampu menangani menjaga akademi di cek sementara kami bertiga keluar. Kami telah melalui beberapa prosedur darurat dua minggu terakhir ini jadi saya yakin bahwa semuanya akan baik-baik saja. Seperti yang kalian semua tahu, Kai memegang komando saat aku keluar. Ingatlah bahwa Direktur Goodsky kembali dan di kampus jadi jika keadaan memburuk, jangan ragu untuk meminta bantuannya, meskipun, kecuali jika itu serius, aku ragu akan ada menjadi kebutuhan untuk. Diberhentikan!” Claire bertepuk tangan saat kami semua berdiri.

“Twer…maksudku, Arthur. Aku ingin pertandingan latihan lagi denganmu.” Theo meletakkan tangan di bahuku saat aku menuruni tangga.

“Tidak! Giliranku. Kamu kalah darinya terakhir kali jadi aku harus mencobanya sekarang!” Doradrea terjepit di antara kami dan menatapku dengan wajah maskulinnya.

“Itu tidak masuk hitungan! Itu adalah keberuntungan yang baru saja dia alami, itu saja.” Theo membantah, wajahnya merah karena marah dan malu.

“Tidak bisa, Theo, Doradrea. Aku akan pulang ke keluargaku malam ini. Sopirku sudah menungguku di luar akademi,” aku mengangkat bahu, melompat menuruni tangga tanpa memberi mereka waktu untuk meyakinkanku agar tetap tinggal.

“Kamu memiliki cincin pelindung yang diberikan Ayah, kan? Gunakan segera jika kamu merasa dalam masalah. Berjanjilah padaku, oke?” Kudengar Curtis dengan cemas mengomeli adik perempuannya. Kami akan berangkat lebih awal besok pagi, jadi malam ini mungkin adalah terakhir kalinya dia bisa menemuinya sampai kami kembali Minggu malam.

Kathyln hanya menanggapi dengan anggukan diam, wajahnya tanpa ekspresi seperti biasanya. Dia memergokiku melihat mereka berdua dan dengan cepat memalingkan wajahnya. Curtis meninggalkan adiknya dan berjalan ke arahku.

“Sampai jumpa besok pagi, Arthur. Kudengar Profesor Glory sedang berpikir untuk menugaskan tim. Ayo bergabung dengan tim yang sama jika kita bisa,” katanya, sambil meninju lenganku.

“Ya, kedengarannya bagus.” Saya menawarkan anggukan ramah. Sebelum berjalan keluar, saya memberi salam perpisahan kepada semua orang.

Di luar sudah cukup gelap dengan satu-satunya sumber cahaya yang berasal dari cahaya lembut dari bola-bola mengambang. Halaman kampus memberikan perasaan yang sangat mistis di malam hari, benar-benar berbeda dari bagaimana dunia di kehidupan saya sebelumnya.

Saat mencapai gerbang utama akademi, seorang pengemudi yang familiar sedang menungguku. “Selamat malam, Tuan Arthur. Saya kira Anda sudah menyiapkan semuanya?” katanya sambil melepas topinya dan membungkuk sedikit padaku.

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
“Ya. Rapatnya agak terlambat jadi ayo segera pergi.” Saya masuk ke kereta setelah sopir saya membukakan pintu untuk saya.

Saya tertidur selama perjalanan pulang, jadi rasanya seperti Helstea Mansion yang familier terlihat jauh lebih cepat dari yang saya duga.

“Kami telah tiba, Tuan Leywin. Selamat malam.” Membuka pintu, pengemudi yang sopan mengangkat topinya sekali lagi saat aku turun dari kereta. Berjalan menaiki tangga memunculkan pikiran nostalgia ketika saya kembali dari kerajaan Elenoir dan ketika saya kembali dari Dire Tombs. Ini mungkin pertama kalinya saya pulang ke rumah setelah beberapa saat tanpa memberi alasan kepada orang tua saya untuk mengkhawatirkan hidup saya.

Bahkan sebelum sempat mengetuk, pintu depan raksasa itu terbuka dan rudal Ellie melesat dengan kecepatan yang mengejutkanku.

“BROTTHERRR! Selamat datang hommeeeee!” Ellie melingkarkan tangannya di pinggangku saat aku mengumpulkan kekuatan untuk menahan kami berdua agar tidak jatuh dari tangga.

“Kyu!” Sylvie melompat dari kepalaku dan ke Ellie, menjilati wajahnya.

“Haha~ menggelitik, Sylvie!” Adikku membuka bungkusan dirinya dariku saat dia memegang Sylvie dan menggelitik punggungnya.

“Aku ingin tahu suara apa itu; kamu kembali sedikit terlambat, Nak!” Ayahku bersandar di pintu depan dan tersenyum padaku.

“Rapatnya agak terlambat. Sudah lama, Ayah.” Saya memeluk ayah saya ketika saudara perempuan saya mengikuti di belakang saya, masih berpelukan dengan ikatan saya.

“Ah! Kamu kembali, Art. Kamu pasti sangat lelah.” Ibuku, yang berada di lantai atas, berlari ke bawah dan memelukku.

“Hei, Bu. Ya, aku kembali.” Saya tersenyum, menerima cinta keluarga yang sangat saya hargai.

“Bagaimana tubuhmu? Apakah kamu sudah lebih baik sekarang?” Ibuku memeriksa tubuhku, mengangkat bajuku dan membalikkan tubuhku untuk memastikan tidak ada luka yang tertinggal di tubuhku.

“Haha, aku baik-baik saja sekarang. Kamu terlalu khawatir.” Aku memberinya senyum yang menenangkan, tetapi aku tidak bisa tidak mengingat percakapan singkat yang aku lakukan dengan ayahku tentang mengapa ibuku tidak bisa menyembuhkanku saat itu. Namun, saya dengan cepat menyingkirkan pikiran itu dari kepala saya. Saya yakin ada alasan dan satu-satunya hal yang bisa saya lakukan adalah menunggu dia memberi tahu saya.

“Kakak, berapa lama kamu tinggal?” Ellie praktis melompat-lompat di sekitarku saat kami semua menuju ruang tamu.

“Aku akan berangkat besok pagi.” Aku menghela nafas.

“Apa~ di? Kenapa?” Wajah kakakku terlihat sedih, bahunya merosot mendengar jawabanku.

“Ya, kenapa kamu pergi begitu cepat?” ayahku menimpali, duduk di sofa.

“Salah satu kelasku akan bertamasya ke Beast Glades besok selama satu malam. Kami berangkat pagi jadi aku harus berangkat pagi-pagi sekali.” Aku sudah lelah memikirkan bangun sepagi itu.

“The Beast Glades?!” Wajah ibuku memucat karena khawatir. Aku tidak terkejut karena aku hampir mati terakhir kali aku berada di Beast Glades. Bahkan ayah saya memiliki ekspresi khawatir di wajahnya.

“Jangan khawatir. Kita hanya akan berada di pinggiran dan profesor kita akan selalu bersama kita setiap saat. Lagi pula, aku masih memiliki cincin itu.” Aku mengeluarkan cincin yang diberikan keluarga Helstea dari sakuku. Cincin itu menggunakan sirkulasi mana untuk menunjukkan kepada pemegang cincin lainnya apakah aku masih hidup atau tidak. Saya menyimpannya ketika saya di sekolah karena saya tidak benar-benar membutuhkannya tetapi saya membawanya untuk berjaga-jaga.

“Tapi tetap saja… apakah wajib bagimu untuk pergi?” Ibuku mengerutkan alisnya, kekhawatiran menolak untuk meninggalkan wajahnya.

“Kami akan baik-baik saja. Ini adalah salah satu dungeon dengan peringkat terendah dan kami tidak diizinkan untuk pergi ke bawah lantai tiga.” Aku menghibur ibuku.

Dia masih tidak sepenuhnya senang dengan seluruh situasi tetapi dia hanya diam, memberi saya anggukan ragu-ragu. Kami berempat menghabiskan beberapa jam lagi untuk mengejar ketinggalan sementara Sylvie tertidur di pangkuan Ellie. Ellie tampaknya baik-baik saja di sekolah wanitanya sementara ayah dan ibuku masih terlihat sangat sehat dan saling mencintai. Baru beberapa minggu sejak terakhir kali aku melihat mereka, jadi sebenarnya tidak ada kejutan. Ketika saya bertanya di mana keluarga Helstea berada, Ayah berkata bahwa Vincent dan Tabitha sedang keluar selama beberapa hari dalam perjalanan bisnis ke kota yang berbeda.

Akhirnya, orang tua saya mengantar saya dan saudara perempuan saya ke kamar kami karena sudah cukup larut. Saya hampir tertidur saat mandi dan setelah mengeringkan diri; Mau tak mau aku menghela napas lega saat aku tenggelam ke tempat tidur.

Itu bagus untuk kembali ke rumah.

Sebelum aku merasa terlalu nyaman, serangkaian ketukan terdengar dari pintuku.

Aku menoleh, terlalu lelah untuk bangun, dan aku melihat kepala kecil mengintip dari sisi lain pintu.

“B-Bolehkah aku tidur denganmu malam ini, Kakak?” Ellie berjalan masuk dengan tangan berpegangan pada boneka binatang.

“Tentu,” aku tersenyum, mengangkat selimut di sebelahku agar dia bisa masuk.

“Hehe, ya!” Ellie melompat ke tempat tidur, membuat dirinya nyaman. Tempat tidurnya lebih dari cukup untuk kami berdua, tapi dia berlari mendekat dan menghadapku.

“Selamat malam.” Menepuk-nepuk kepala adik perempuanku, kami berdua tertidur dengan napas teratur masing-masing.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top