The Beginning After The End Chapter 63

“Apakah kalian melakukan pekerjaan rumahmu?” Saya duduk di atas podium sehingga saya bisa mendapatkan pandangan yang lebih baik dari kelas sambil memperbaiki rambut saya.

Saya telah tidur melalui sebagian besar kelas Manipulasi Dasar-dasar Mana saya jadi saya merasa jauh lebih baik. Melihat sekeliling dari tengah panggung, saya melihat murid-murid saya saling melirik dengan putus asa dengan harapan salah satu dari mereka memiliki jawaban atas pertanyaan yang saya ajukan kepada mereka kemarin.

“Sepertinya tidak ada pilihan selain aku menjawab pertanyaan itu,” Feyrith akhirnya menghela nafas sebelum berdiri.

“Inti mana adalah cara terbaik untuk mengukur tingkat kekuatan penyihir dengan mudah dan akurat karena ini berkorelasi dengan seberapa banyak usaha dan waktu yang dihabiskan penyihir untuk memadatkan dan menyempurnakan mana dari lingkungan mereka menjadi inti mereka.” Dia menyelesaikannya dengan mengibaskan rambutnya sambil duduk.

“Tidak.” Aku melompat dari panggung dan berjalan menuju Feyrith yang terkejut.

“Ini tentu saja merupakan cara yang mudah untuk mengukur kekuatan penyihir tetapi jauh dari akurat. Putri Kathyln, jika Anda melihat seorang petarung biasa yang tingginya dua meter dan beratnya hampir tiga ratus pon penuh otot, apa penilaian Anda terhadap petarung itu? ” Aku mengalihkan pandanganku ke arah putri yang duduk di sebelah peri yang malu.

“Saya bisa berharap petarung itu memiliki kekuatan yang kuat,” akhirnya dia berkata setelah merenungkan pertanyaan sederhana itu.

“Benar! Yang bisa kami katakan adalah bahwa si oaf mungkin sangat kuat. Apakah itu mengatakan hal lain tentang kemampuan bertarungnya? Ya, dia kuat, tetapi untuk menjadi petarung yang hebat, ada faktor lain seperti kelincahan, teknik, kekuatan mental, pengalaman, dll. Tahap inti mana penyihir hanya menentukan berapa banyak ‘otot’ yang dia miliki, tetapi itu tidak menjelaskan banyak hal lain sehubungan dengan faktor lain. Memperbaiki inti mana Anda ke tahap yang lebih tinggi masih penting, tentu saja, tetapi jika itu satu-satunya faktor yang Anda gunakan dalam mengukur level lawan, Anda menyiapkan diri untuk kalah.” Saya melihat beberapa siswa mulai mencatat, jadi saya menarik napas.

Siswa sok berkacamata itu mengangkat tangannya setelah dia selesai menulis catatannya. “Pertanyaan!” dia menyatakan.

“Ya, Nona Myrtle?” Saya merasa lucu betapa namanya cocok dengan karakternya.

“Jika mencoba merasakan inti mana lawan bukanlah cara yang akurat untuk mengukur levelnya, apa yang kita lakukan?” dia bertanya dengan ekspresi yang membuatnya tampak seperti sedang mengujiku.

“Kamu tidak. Anggap saja lawan lebih kuat darimu. Mengukur tahap inti mana dari siapa pun seharusnya digunakan untuk memuaskan rasa ingin tahumu, tetapi tidak lebih dari itu. Bahkan jika merasakan level inti mana dapat secara akurat mengukur kekuatan bertarung lawanmu, apa yang akan kamu lakukan jika kekuatan bertarung lawanmu lebih rendah darimu? Tenang saja dia? Pilih dia karena kamu tahu kamu akan menang? Apa yang kamu lakukan jika kekuatan bertarungnya lebih tinggi darimu? Lari ? Kemungkinannya adalah, jika Anda berada dalam situasi di mana Anda berdua secara aktif merasakan inti mana satu sama lain, maka melarikan diri bukanlah pilihan.” Aku berhenti sejenak.

“Menjadi terlalu percaya diri karena Anda mengetahui bahwa inti mana Anda lebih tinggi dari lawan dapat membuat Anda ceroboh dan menjadi takut jika inti mana lawan Anda lebih tinggi dari Anda dapat membuat Anda merasa putus asa. Intinya adalah, hidup tidak begitu sederhana sehingga Anda dapat secara akurat mengetahui apakah Anda dapat mengalahkan seseorang berdasarkan warna inti mana mereka. Ada kasus pejuang mengalahkan penyihir yang ceroboh karena penyihir menjadi ceroboh karena terlalu sombong. Selalu menganggap lawan lebih kuat dari Anda dan mencoba yang terbaik. Jika lawan itu lebih lemah dari Anda, maka Anda mengakhiri pertarungan dengan cepat untuk menyelamatkannya dari penghinaan. Jika lawan itu lebih kuat, selamat, Anda telah mengatasi batas mental yang telah Anda pegang sepanjang hidup Anda. ” Saya merasa seperti seorang pembicara yang menginspirasi daripada seorang dosen.

Aku berjalan kembali ke podium tempat Sylvie sekarang tidur siang dan terus berbicara.

“Sekarang, untuk pekerjaan rumah berikutnya. Adakah di antara kalian yang tahu apa yang saya lakukan di kelas terakhir dengan dua mantra angin?” tanyaku, bersandar di podium.

Keheningan hampa memenuhi ruangan.

Aku menghela nafas. Saya kira jawaban yang disuapi sendok sepanjang hidup mereka benar-benar berdampak pada keterampilan berpikir kritis mereka.

“Saya akan melakukan sedikit demonstrasi untuk jawaban augmenter terlebih dahulu.” Menggulingkan Sylvie ke samping, aku mengeluarkan dua lembar kertas dari bawahnya. Saya meremas salah satu kertas menjadi bola kecil dan menunjukkannya ke kelas.

“Jam tangan.” Saya meletakkan bola di telapak tangan kanan saya dan menarik napas dalam-dalam, membangun ketegangan.

“Fuu.” Memanfaatkan semua udara di paru-paru saya, saya berhasil meniup bola kertas kusut sekitar satu meter dari saya.

Para siswa menatapku dengan wajah kosong dari hasil antiklimaks.

Sambil mengangkat jari saya untuk membungkam siswa mana pun yang akan berdebat apa gunanya itu, saya menggulung kertas lain yang saya miliki ke dalam tabung darurat. Mengemas bola dengan kencang ke ujung belakang tabung, saya menarik napas dalam-dalam sekali lagi.

Menghembuskan napas dalam-dalam lagi, bola kertas yang kusut itu melesat lebih dari lima belas kaki di depanku sebelum memantul di tanah.

Wajah beberapa siswa bersinar dalam pemahaman sementara yang lain menyuarakan keterkejutan mereka. Mau tak mau aku tersenyum saat semua siswa menjadi cerah dan mencatat. Putri Kathyln dengan marah menulis di buku catatannya sementara Feyrith menatap kosong pada bola kertas di tanah.

“Karena banyak dari Anda tampaknya memahami apa yang baru saja saya lakukan, dapatkah seseorang memberi pencerahan kepada seluruh kelas?” tanyaku sambil memungut potongan kertas yang telah kukotori.

“Itu ada hubungannya dengan memusatkan mana ke titik kecil, lalu mengompresnya dan menembakkannya, kan Profesor?” Seorang gadis pemalu dengan tombak besar di sebelahnya menanggapi dengan nada pelan.

“Benar! Augmenter dibangkitkan untuk memanfaatkan kebanyakan saluran mana yang mereka miliki sehingga kami secara tidak sadar menggunakan banyak saluran mana kami untuk banyak mantra kami, menipiskannya. Tidak masalah ketika Anda menggunakannya di tubuh Anda tetapi mantra sangat lemah ketika mencoba untuk membaca mantra jarak jauh.” Saya mendemonstrasikan dengan melebarkan tabung kertas yang saya gulung. Meniup melalui salah satu ujungnya, bola yang saya masukkan ke dalam dengan longgar jatuh begitu saja di depan saya.

“Akan sulit untuk membiasakan diri pada awalnya, tetapi mampu mengontrol saluran mana dengan lebih baik akan sangat membantumu. Sekarang, giliran para Conjurer.” Aku mengambil kertas kusut yang kutembak lagi.

“Karena conjurer secara alami memiliki saluran mana yang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan vena mana, mereka secara alami menembakkan mantra mereka dalam bentuk terkompresi, apakah itu keluar dari tubuh mereka secara langsung, atau dengan memengaruhi suatu area agar mana mengubahnya menjadi bentuk mantra yang mereka inginkan. Yang perlu dilakukan para conjurer adalah memanfaatkan jumlah mentah mana yang bisa mereka serap untuk mengimbangi kekurangan saluran mana mereka. Tutup matamu dan coba bayangkan ini.” Para siswa saling memandang, bingung, tetapi mereka tetap menunduk, menunggu instruksi saya selanjutnya.

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

“Bayangkan tubuh conjurer dan augmenter menjadi genangan air. Kita akan mengatakan bahwa daun adalah partikel mana. Untuk tubuh augmenter, bayangkan seikat kecil daun dijatuhkan di berbagai lokasi di atas kolam. bundel mungkin kecil, karena banyak sekali, mereka mulai menyebar dan bergabung dengan daun lain yang menyebar dari arah lain hingga permukaan air tertutup daun. Itulah inti dari body enhancement. Nah, untuk conjurer, bayangkan hanya satu gumpalan daun raksasa yang jatuh ke kolam air. Karena berasal dari satu lokasi, mungkin butuh waktu lebih lama untuk menyebar, tetapi pada akhirnya, daunnya masih bisa menutupi permukaan kolam. Itu adalah bagaimana peningkatan tubuh harus bekerja untuk conjurers.” Kelas tetap diam saat mereka membuka mata dan merenungkan apa yang baru saja saya katakan.

“Alasan mengapa kalian semua penyihir melukai diri sendiri saat mencoba menyerap mantra yang kalian buat adalah karena kalian tidak menggunakan mana dari inti kalian. Satu-satunya mana yang benar-benar kebal terhadap mana adalah mana yang disempurnakan di inti mana kalian. Bahkan setelah mana Anda mempengaruhi lingkungan menjadi mantra, dapat melukai Anda.Oleh karena itu, conjurer perlu memanfaatkan mana dari atmosfer dan mana dari inti mana mereka untuk mantra dan mengintegrasikannya ke dalam tubuh mereka, atau menjatuhkan tumpukan besar daun untuk menyebarkannya ke genangan air.” Ketika saya selesai menjelaskan, saya memberi isyarat agar kelas turun ke panggung dan mulai berlatih. Selama sisa kelas, saya berkeliling membantu mereka sambil memberi mereka sedikit tip tentang cara memvisualisasikan dengan lebih baik apa yang perlu mereka lakukan.

Setelah bel raksasa berbunyi, Sylvie terbangun dan melompat ke atas kepalaku saat aku meninggalkan kelas. Saya terkejut ketika saya mendengar beberapa siswa menggerutu kepada rekan-rekan mereka bahwa kelas terlalu pendek.

Saya mengambil rute panjang ke kelas saya berikutnya untuk mengambil lebih banyak waktu sementara saya melakukan pengawasan yang luas. Saya bermain-main dengan mengirimkan pulsa angin yang sangat redup untuk mencoba dan menggunakannya sebagai semacam radar tiga dimensi tetapi terbukti tidak berguna seperti yang saya kira. Earth Pulse juga tidak banyak berguna karena saya hanya bisa mendeteksi dasar-dasarnya, seperti berapa banyak orang yang berada di area tersebut, bukan apakah mereka benar-benar sedang dalam pertempuran atau tidak. Lebih buruk lagi, bangunan dan pepohonan mengurangi akurasi.

Saya tiba di kelas Gideon terlambat tetapi dia hanya memberi isyarat agar saya bergegas ke tempat duduk saya sebelum dia melanjutkan berbicara.

“Hei. Kenapa kamu sangat terlambat?” Emily berbisik padaku.

“Tugas komite disiplin. Aku harus berkeliling sekolah sampai sepuluh menit setelah kelas dimulai,” jawabku, merendahkan suaraku agar Gideon tidak mendengarnya.

“Baiklah! Ayo berpasangan dan kerjakan proyek kita. Bahannya ada di belakang tapi jangan semuanya sekaligus.” Dia duduk dan mulai membaca sesuatu sementara kelas bangkit untuk mengumpulkan bahan-bahan yang dibutuhkan untuk Artefak Penghasil Cahaya. Aku akan berjalan juga ketika Emily menghentikanku.

“Saya sudah memiliki semua bahan yang kita butuhkan untuk LPA. Mari kita mulai.” Dia mengobrak-abrik tasnya yang besar, menemukan berbagai komponen yang diperlukan. Setelah meletakkan semua hal yang kami butuhkan, dia menatapku dan memberi isyarat agar kami mulai.

Membangun LPA tidak mudah, tetapi Emily tampaknya cukup terkesan dengan betapa cepatnya saya memahaminya. Bahkan jika dia baru berusia dua belas tahun, dia jenius dan semuanya membuatku sedikit bahagia.

Sisa kelas dihabiskan untuk mengutak-atik beberapa bagian artefak yang dibawa Emily bersamanya sampai Gideon membubarkan kami. Saat aku hendak pergi, dia meraih bagian belakang bajuku dan menarikku ke arahnya.

“Brat. Mari kita bertemu kapan-kapan. Banyak yang harus kita bicarakan.” Dia memberi saya seringai licik tetapi sebaliknya hanya menepuk punggung saya.

“Mhmm. Kita harus minum teh, Profesor.” Aku balas melambai sebelum meninggalkan ruangan bersama Emily.

‘Papa, Avier menyuruhku pergi ke ruang pelatihan lagi.’ Sylvie memukul hidungku dengan cakarnya untuk menarik perhatianku.

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Apakah burung hantu hijau Avier Director Goodsky? Bagaimana Anda bisa berbicara dengannya? Saya menanyakan ikatan saya tetapi dia juga tidak tahu mengapa.

“Hei Emily, aku harus ke perpustakaan jadi aku akan melewatkan makan siang. Silakan tanpa aku!” Aku melambai pada temanku.

“Apakah kamu ingin aku pergi bersamamu?” Dia menatapku tapi aku hanya menggelengkan kepalaku.

“Tidak apa-apa. Cari Elia untukku! Dia akan kesepian jika aku tidak ada di sana.” Aku memberinya senyuman sebelum lari ke arah perpustakaan/ruang pelatihan.

“Selamat siang, Tuan Leywin,” Chloe menyapa saya dengan senyum profesional dan membungkuk sebelum memberi isyarat ke pintu belakang.

“Senang bertemu denganmu lagi, Chloe,” aku balas tersenyum, mengikuti di belakangnya dengan Sylvie mengibaskan ekornya di atas kepalaku.

Setelah melewati pria menakutkan itu, aku turun ke bawah tanpa bantuan Chloe kali ini. Semoga Elijah tidak terlalu bosan bergaul dengan Emily, kan Sylv?

“Kyu~” ‘Dia akan baik-baik saja!’ ikatan saya meyakinkan saya.

Mencapai kamarku, aku meletakkan telapak tangan kananku di pintu raksasa yang dingin, dan cahaya terang sekali lagi menyambutku.

“Huuu!” Tessia melompat dari sisi pintu dengan tangan terentang lebar.

“Hei, Tess,” jawabku santai.

“Aww…kau tidak takut. Tidak menyenangkan,” gerutunya sambil menangkap Sylvie yang melompat dari kepalaku.

“Kamu harus mencoba jauh lebih baik dari itu. Ayo, mari kita mulai dengan asimilasimu.” Aku mendorongnya ke tengah ruang pelatihan. Sungguh menakjubkan betapa padatnya udara dengan mana di ruangan ini dibandingkan dengan di luar. Bahkan fakta bahwa ada rumput dan air terjun membuat saya kagum setiap kali saya masuk.

“Bagaimana perasaan tubuhmu akhir-akhir ini? Apakah kamu masih mendapatkan gejala penolakan dari Beast Will-mu?” tanyaku saat Tess duduk di dekat kolam.

“Aku belum mendapatkan apa-apa sejak terakhir kali kita di sini,” jawabnya tetapi kemudian menjadi tenang.

Tess melihat dari balik bahunya dan menatapku, mengedipkan bulu mata abu-abunya yang panjang. “Hei, Seni?”

“Hmm?”

“Saya minta maaf.”

“Untuk apa?”

“Yah…dibandingkan denganmu, aku sangat emosional dan aku merasa kamu kewalahan dan akhirnya mengikuti keegoisanku.” Tatapan Tess bergeser ke bawah saat dia mengatakan ini.

“Ah, jadi kamu tahu,” aku menyeringai sebagai tanggapan, membuatku mendapat pukulan di lengan.

“Kita sudah saling kenal berapa lama, Tess? Pada titik ini, kamu dapat percaya bahwa kamu telah melihat semua sisi diriku, bahkan yang tidak ingin aku tunjukkan. Bahkan mengetahui itu, fakta bahwa kamu menerimanya. saya dan bersabar dengan saya, saya bersyukur. Jangan pernah berpikir bahwa apa yang saya lakukan adalah keluar dari kewajiban.” Mengacak-acak rambut putri yang putus asa, kami memulai asimilasi.

Inti mana Tess telah berkembang jauh. Di usianya, menjadi pesulap panggung oranye solid berada pada level jenius. Meskipun dia tidak akan bisa memperbaiki inti mananya sampai asimilasi selesai, itu seharusnya tidak terlalu memengaruhinya. Sementara milikku memakan waktu bertahun-tahun, aku memperkirakan bahwa dengan bantuanku, seharusnya hanya butuh beberapa minggu lagi baginya untuk sepenuhnya berasimilasi dengan kehendak binatang penjaga kayu elder.

“Mari kita akhiri di sini hari ini.” Aku menepuk punggung Tess untuk memberi tanda bahwa kami sudah selesai.

“Terima kasih.” Tess tersenyum malu padaku saat kami berdua duduk di rumput, satu-satunya suara yang datang dari air terjun dan napas lembut Sylvie.

“A-aku tahu kamu bilang untuk memberimu waktu tapi…apa menurutmu aku mungkin bisa memegang tanganmu sekarang? Hanya sebentar? Jika tidak, tidak apa-apa—aku tidak akan marah.” Tess mengalihkan pandangannya untuk menghindari pandanganku. Sementara poninya menutupi wajahnya, dia tidak bisa menyembunyikan telinga merahnya yang menyembul keluar.

Aku dengan lembut meraih tangan kanan Tess dengan tangan kiriku dan meremasnya dengan lembut. Sementara jari-jari kami tidak saling bertautan, kehangatan dari tangannya menyebar ke tanganku.

“Apakah ini baik?” Aku mencoba mengintip wajah Tess tetapi dia dengan cepat memalingkan wajahnya. Mau tak mau aku tersenyum tak berdaya ketika dia menganggukkan kepalanya sebagai jawaban.

Selama beberapa detik, waktu terasa berjalan lebih lambat saat kami hanya duduk di sana, tangan terkunci. Itu menggelitik saya bahwa tindakan yang tampaknya tidak praktis seperti itu dapat membuat saya merasa tenang.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top