The Beginning After The End Chapter 54

Merenungkan apa yang dikatakan sutradara, aku hanya duduk di sana, mataku menatap kosong pada sesuatu di kejauhan. Seperti yang dia sebutkan, tidak ada manfaat nyata baginya untuk mempekerjakan saya sebagai profesor, itulah sebabnya saya merasa sangat mencurigakan. Sudah tertanam dalam diri saya untuk waspada terhadap motivasi orang lain tidak peduli siapa mereka. Saya kira sebagai figur otoritas dan kekuasaan, Anda secara alami menjadi curiga terhadap semua orang di sekitar Anda, itulah sebabnya saya tidak dapat memahami mengapa dia meminta saya untuk melakukan ini.

Manipulasi Mana Praktis adalah kelas yang tidak memiliki pekerjaan tambahan untuk dinilai, yang akan membuat saya lebih mudah untuk hanya mengajar kelas. Bahkan jika itu tidak mudah, itu akan membantu membangun posisi yang baik untuk diri saya sendiri dan akan jauh lebih menarik. Melihat bagaimana saya mungkin tidak bisa lepas dari perhatian para siswa, saya mungkin juga melakukan hal-hal yang sedikit berbeda. Tentu saja, saya belum berencana untuk mengungkapkan seluruh keterampilan saya kepada siapa pun dulu, tetapi saya tidak melihat gunanya mencoba untuk benar-benar tidak mencolok lagi, terutama setelah hari ini.

“…Arthur?” Aku tersadar dari pikiranku untuk melihat bahwa Direktur Goodsky menatapku dengan ekspresi yang agak khawatir.

“Ah, ya. Meskipun saya tidak yakin seberapa kompeten saya dalam peran seperti itu, saya ingin mencoba menjadi profesor.” Saya memeriksa dokumen yang menyatakan tugas dan tanggung jawab saya sebagai guru.

“Saya yakin Anda akan melakukan pekerjaan yang sangat baik,” dia tersenyum.

Melihatnya, saya bertanya, “Apakah ada kelas lain yang diajarkan Profesor Geist selain kelas saya?”

“Untungnya, tidak. Kami mempekerjakannya tahun ini setelah dia pensiun sebagai petualang. Untuk semester ini, profesor lain dan saya memutuskan untuk hanya mengajar satu kelas, sebagai semacam uji coba.” Dia menggelengkan kepalanya pada hasil menyedihkan yang dia hasilkan.

“Sebelum saya menandatangani, saya punya satu pertanyaan terakhir,” kata saya sambil membaca paragraf terakhir dari dokumen itu.

“Lanjutkan,” desaknya.

“Bukankah itu berlawanan dengan intuisi bahwa saya tidak diizinkan untuk menyakiti siswa saat menjadi bagian dari komite disiplin?” saya bertanya.

“Ah, pertanyaan bagus. Aturan ‘tidak menyakiti siswa’ adalah untuk di dalam kelas. Sementara situasinya selalu diselidiki untuk setiap kasus, selama itu untuk keselamatan siswa lain, seperti menggunakan tingkat kekuatan tertentu untuk memadamkan perkelahian atau menekan siswa yang merajalela. Adapun di luar kelas, selama tugas komite disiplin Anda, saya akan mempercayai penilaian Anda tentang itu.

Dengan itu, saya mengangguk dan menandatangani dokumen itu. “Aku mengharapkan hal-hal besar darimu, Arthur, dan aku yakin aku bukan satu-satunya.” Dia memberiku tepukan lembut di bahu sebelum mengantarku pergi makan siang.

POV CYNTHIA GOODSKY:

“Wah, ada apa dengan bocah itu yang selalu membuatku waspada? Bernegosiasi dengannya lebih melelahkan daripada berurusan dengan keluarga kerajaan. Apa pendapatmu tentang dia, Avier?” Ikatan saya dengan lembut mendarat di lengan yang saya ulurkan, matanya yang cerdas memikirkan apa yang harus dikatakan.

“Dia … berbeda. Jangan melihat Arthur Leywin sebagai seorang anak. Apakah itu ketajaman mental atau kedewasaan emosional, ada lebih banyak hal dalam dirinya daripada yang bisa dilihat mata.” Kata-kata jelas yang keluar dari ikatanku sepertinya tidak alami dari gerakan paruhnya.

“Apa yang membuatmu begitu yakin?” Aku bersandar di kursiku.

“Ikatannya. Bentuk asli rubah putih itu seharusnya naga…”

Aku melesat dari tempat dudukku. “Apa?! Bagaimana itu mungkin? Bagaimana kamu tahu?”

“Itu karena kita dari jenis yang sama. Aku mungkin dari spesies naga yang lebih rendah tapi Wyvern masih keturunan naga.” Avier kembali berdandan.

“Apakah kamu mengatakan bahwa ikatannya lebih kuat darimu?” Mau tak mau aku benar-benar bingung dengan semua ini.

“Tidak, anak itu belum dewasa. Dia seharusnya tidak menetas lebih dari beberapa tahun yang lalu. Namun, saya curiga ketika dia berkembang, kekuatan saya bahkan tidak akan sebanding dengan miliknya,” katanya. -sebenarnya.

Saya tidak bisa membayangkan orang yang lebih kuat dari Avier. Fakta bahwa dia adalah ikatanku hanya karena dia semakin menyukaiku ketika aku bertemu dengannya, jauh di dalam Beast Glades. Dia biasanya melakukan hal sendiri dan aku tidak berani memperlakukannya seperti hewan peliharaan, tetapi fakta bahwa ikatan Arthur sebenarnya adalah seekor naga dan tampaknya begitu patuh padanya membuatku bertanya-tanya apa sebenarnya anak laki-laki itu.

“Jangan jadikan dia musuhmu, Cynthia. Jika diperlakukan dengan kepercayaan dan rasa hormat, dia akan menjadi sekutu terbesar, tetapi jika dikhianati, dia mungkin menjadi penyebab kehancuran benua ini.” Dengan peringatan itu, Avier terbang.

Aku mencondongkan tubuh ke depan di kursiku, menggosok pelipisku yang berdenyut-denyut saat mengingat apa yang terjadi beberapa jam yang lalu.

_________________________________________

“Direktur Goodsky, saya meminta Anda mengeluarkan anak laki-laki bernama Arthur Leywin dari kelas saya!” Salah satu profesor saya membanting pintu hingga terbuka saat dia menyerbu masuk.

“Profesor Geist, kamu terlihat terguncang. Ada apa?” Saya terkejut dengan gangguan yang tiba-tiba.

“Bocah itu tidak menghormati saya, profesornya! Tolong jangan dengarkan rumor yang mungkin Anda dengar. Saya dijebak!” Wajah lebar pria itu dipenuhi dengan keputusasaan dan kemarahan.

Dua ketukan cepat terdengar dari pintu.

“Silahkan masuk” ucapku. Setidaknya orang ini memiliki kesopanan untuk mengetuk.

“Saya minta maaf atas gangguan ini, Direktur.” Kathyln yang mungil memberi saya busur kecil sebelum berjalan di sebelah profesor yang sekarang berwajah pucat.

“Ada apa, Kathyln?” Aku mencondongkan tubuh ke depan, melihat mereka berdua.

“Alasan maaf untuk seorang profesor ini harus dipecat,” katanya tanpa ekspresi.

Profesor Geist meraih lengan Kathyln, menariknya mendekat padanya. “Beraninya kau! ‘Maaf maaf’? Aku?”

“Kamu berani menyentuhku dengan tangan kotormu?” Ekspresinya tidak berubah, dan dia entah bagaimana sepertinya menatap Profesor Geist.

“Profesor, saya sarankan Anda segera melepaskan tangan Anda atau yang lain, apa pun masalahnya, itu tidak akan menguntungkan Anda.” Aku berdiri pada titik ini. Menggunakan kekuatan untuk menyampaikan maksud Anda sangat disayangkan.

Dia segera melepaskan lengan Kathyln sebelum berbicara. “Ahem… seperti yang aku katakan. Tolong jangan ambil hati rumor yang mungkin kamu dengar. Aku bersumpah bahwa ini semua salah paham dan aku sedang dijebak.”

“Aku belum mendengar desas-desus apa pun. Apakah kamu keberatan memanjakanku, Kathyln?”

“Bajingan ini berani memilih siswa untuk merasa nyaman dengan dirinya sendiri. Bahkan mengabaikan fakta bahwa dia benar-benar mempermalukan Feyrith, jika Arthur tidak turun tangan, aku akan…” Tanpa menyelesaikan kalimat terakhirnya, dia memelototi profesor.

Saya menoleh ke Profesor Geist, yang dengan putus asa menyangkal tuduhan ini. “Aku memberitahumu bahwa itu adalah kesalahpahaman. Aku hanya ingin menunjukkan di depan kelas tingkat komite disiplin; Anda tahu, untuk diketahui siswa lain.”

“Jika memang seperti itu, maka tidak ada alasan bagimu untuk datang ke kamarku dan bersikeras agar Arthur dikeluarkan dari kelasmu.” Mau tak mau aku menghela nafas memikirkan cara menangani dilema ini.

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Saya menoleh ke sekretaris saya, yang telah mengintip untuk melihat apa yang terjadi. “Tricia, tolong kumpulkan informasi untukku dari kelas Profesor Geist mengenai insiden ini.”

Asisten saya yang berambut cokelat membungkuk sebelum lari.

“Sekarang, harap bersabar karena ini sudah beres. Saya akan melakukan yang terbaik untuk hal ini.” Sebelum saya bisa mengabaikan mereka berdua, Putri Kathyln berjalan ke arah saya.

“Saya percaya Anda akan menangani ini dengan adil, tetapi ketahuilah bahwa, jika bukan karena Arthur, Anda tidak akan menangani kasus etika profesor ini tetapi kasus cedera siswa. Kasus cedera saya. Saya mengucapkan selamat siang, Direktur .” Dia berbalik, sepenuhnya mengabaikan Profesor Geist, yang terkejut dengan pernyataan terakhirnya.

_____________________________________________

Mengingat kesaksian yang saya terima, sepertinya Arthur benar-benar membuat Profesor Geist kewalahan. Sementara kepribadian profesor ini tidak pernah cocok denganku, keterampilannya lebih dari cukup untuk mengajar kelas manipulasi mana dasar. Bahkan saat menjadi augmenter inti kuning muda, dan yang cukup mampu dalam hal itu, dia telah sepenuhnya dikalahkan oleh seorang anak berusia dua belas tahun.

Aku menghela nafas dalam penyesalan karena aku tidak mengukur level inti anak laki-laki itu saat dia ada di sini.

Seorang anak berusia dua belas tahun mengalahkan seorang petualang veteran hanya menggunakan mana atribut angin dan bumi, yang saya ingat dia sebutkan adalah yang terlemah, dan yang juga memiliki ikatan dengan seekor naga. Apa lagi yang ada padanya? Jika saya bertanya, apakah dia akan memberi tahu saya?

POV ARTHUR LEYWIN:

“Seni! Di sini!” Saya melihat Elia melambai ke arah saya di seberang ruang makan.

Saya perhatikan dia sedang duduk dengan seorang gadis ketika saya datang.

“Ini Charlotte! Charlotte, ini sahabat dan teman sekamarku, Arthur Leywin.” Dia berdiri, memberi isyarat kepada kami berdua untuk berjabat tangan.

“Hai Arthur, aku sudah mendengar banyak tentangmu.” Dia memberikan senyum centil sambil memutar-mutar rambutnya.

“Mmm… Senang,” jawabku kasar sebelum memusatkan perhatianku pada Elia.

“Bagaimana kelasmu?” Saya bertanya kepada teman saya ketika saya memberi makan Sylvie sepotong brokoli.

“Kelas!” “! ‘

“Aww~ Mana Beast kecilmu sangat imut! Apakah kamu keberatan jika aku mengelusnya?” Charlotte menjadi sangat dekat denganku, hampir bersandar padaku sementara dia meraih bagian atas kepalaku.

Tapi sebelum dia sempat mengelus Sylvie yang menggeram, aku meraih pergelangan tangannya.

“Maaf, dia tidak suka orang asing menyentuhnya.” Aku menatap matanya mati, membuatnya tersipu oleh seberapa dekat wajahnya dengan wajahku.

“O-Oh, maafkan aku!” Dia mundur, fokus kembali pada makanan.

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Tampaknya tidak mengetahui apa yang terjadi, Elia menjawab, mulutnya penuh dengan makanan. “Kelasnya bagus! Saya terutama menyukai kelas dasar rantai casting dan kelas pemanfaatan mana. Meskipun untuk pemanfaatan mana, saya merasa profesor yang mengajar melakukan hal yang sama persis seperti yang Anda suruh saya lakukan. Ngomong-ngomong, saya bertemu Charlotte di kelas casting rantaiku! Dia sangat bagus!”

“Haha, tolong, kau membuatku malu.” Charlotte memasang wajah malu-malu saat dia menggeliat di kursinya.

“…”

“Ngomong-ngomong, bagaimana kelasmu?! Aku dengar kamu sudah memukuli seorang profesor! Apa yang terjadi dengan tetap tenang, kawan?” Dia memberiku seringai sambil mengarahkan garpunya ke arahku dengan menuduh.

“Ya, tentang itu, jadi aku akhirnya menjadi profesor untuk kelas itu,” jawabku dengan dingin, memasukkan sepotong daging ke dalam mulutku sambil menghindari upaya Sylvie untuk mencoba mencurinya.

Elia menyemburkan makanan yang dia kunyah ke arah kami ketika aku secara naluriah bersandar, mencoba keluar dari jangkauan.

Gadis bernama Charlotte menjerit karena menerima serangan terberat dari teman saya.

“Elia, itu menjijikkan.” Saya menyeka beberapa partikel makanan liar yang tidak bisa saya hindari dari wajah saya.

“Maaf, maaf…apa? Kamu akan menjadi profesor?” Dia menyeka mulutnya sebelum mencoba menyeka wajah Charlotte, tetapi Charlotte menolak tawaran itu.

“Mm… Saya akhirnya menggantikan profesor yang mengajar kelas. Jadi sekarang Anda bisa memanggil saya Profesor Leywin.” Aku tersenyum pada temanku.

“Profesor, ass. Tapi mungkin aku harus meninggalkan kelasku kapan-kapan dan pergi ke kelasmu. Akan menarik melihatmu mengajar,” balasnya.

Saat kami terus berbicara, aku semakin kesal dengan upaya menggoda dari Charlotte, dan bahkan lebih kesal pada kenyataan bahwa Elia tidak tahu apa-apa tentang itu semua.

“Oh ya! Charlotte dan aku akan pergi ke Akademi Pusat Kota untuk berbelanja. Apakah kamu ingin bergabung dengan kami?” dia bertanya dengan acuh tak acuh.

“Ya! Arthur, kamu harus bergabung dengan kami.” Dia membungkuk lebih dekat lagi. Ada jalur kecil di sudut akademi di mana restoran dan kafe mewah, bersama dengan gerai perbelanjaan terletak untuk para bangsawan kaya untuk memanjakan diri mereka sendiri. Dengan itu, Anda bisa membayangkan betapa besarnya akademi itu.

“Aku punya tiga kelas lagi, ingat? Aku mengambil kelas divisi atas setelah makan siang.”

Elia hanya mengangkat bahu mendengarnya. “Oh ya, aku lupa. Bukan masalah besar! Kurasa hanya aku dan Charlotte.”

Charlotte tersenyum canggung pada wajah bahagia Elijah dan menjawab, “Ah, maaf. Aku benar-benar lupa bahwa aku punya rencana lain hari ini. Maafkan aku! Kita pasti harus pergi lain kali! Kita bertiga! Sampai jumpa! .”

Dengan itu, dia berjalan pergi, meninggalkan temanku dan aku sendirian di meja makan kecil.

“Kurasa dia benar-benar sibuk.” Elia tampak sedikit kecewa.

Oh, Elia…

Mencondongkan tubuh mendekat, dia bertanya padaku dengan suara serius. “Jadi, apa pendapatmu tentang Charlotte? Dia cantik, ya?! Apa menurutmu aku punya kesempatan dengannya?”

Oh, Elia…

“Saya pikir Anda bisa melakukan lebih baik, sobat.” Aku menepuk punggung temanku yang tidak tahu apa-apa saat kami berjalan keluar dari ruang makan bersama.

Elijah memutuskan bahwa dia ingin pergi ke perpustakaan setelah rencananya tiba-tiba hilang, jadi setelah mengantarnya ke sana, aku berjalan ke kelas divisi atas pertamaku, Mekanika Pertarungan Tim I.

Ruang kelas, atau lebih tepatnya lapangan, berada di sisi lain akademi, tempat semua kelas divisi atas diadakan.

“Ruang” itu terdiri dari lapangan rumput besar dengan beberapa rintangan yang ditempatkan secara acak, terbungkus oleh tembok tinggi dengan rune terukir di dalamnya. Di atas salah satu dinding ada ruangan kecil terpisah yang dilindungi oleh kaca. Saya berasumsi bahwa ruangan itu digunakan sebagai platform untuk melihat siswa lainnya.

Saya melihat beberapa siswa telah tiba di depan saya, berbicara satu sama lain, dan saya segera melihat beberapa sosok yang saya kenal.

“Ah! Aku tidak tahu kamu akan berada di kelas divisi atas, Arthur.” Curtis Glayder melambai padaku begitu dia menyadari siapa aku. Grawder, ikatan Curtis, berbaring dengan mata tertutup tepat di sebelahnya.

“Ya, aku tidak berpikir aku akan sekelas denganmu. Tolong jaga aku.” Aku menggenggam tangannya.

“Senang bertemu denganmu lagi, Arthur!” Claire Bladeheart melingkarkan lengannya di leherku sambil tersenyum cerah. “Kita harus melakukan yang terbaik untuk tidak mempermalukan komite disiplin, kan?”

“Haha, aku akan melakukan yang terbaik. Apakah ini semua orang yang akan berada di kelas?” jawabku, kembali ke Curtis. Saya mendengar bahwa kelas ini memiliki jumlah siswa yang cukup kecil, dan itu adalah salah satu kelas yang paling populer.

“Hmmm, seharusnya ada beberapa… ah, mereka datang!” Melihat ke belakang, saya melihat beberapa siswa lagi dan saya tidak bisa menahan senyum lelah.

“Putri Tessia secantik biasanya, bukan?” Saya mendengar salah satu siswa bergumam.

Berjalan dengan cara ini di antara sekelompok kecil siswa adalah Tessia Eralith, teman masa kecilku, dan Clive Graves, wakil presiden siswa.

Dia memperhatikan saya dan saya tahu dia akan menyambut saya, tetapi dia memperhatikan bahwa saya memiliki lengan wanita yang lebih tua di leher saya, jadi sebagai gantinya, dia menembak saya dengan tatapan tajam sebelum memalingkan kepalanya, cemberut.

Clive, tidak menyadari mengapa dia marah, langsung memberiku tatapan mematikan saat matanya yang sipit menjadi lebih tajam.

“Selamat siang, Putri Tessia!” Tidak repot-repot melepaskan lengan di leherku, Claire tersenyum dan melambai pada Tess.

“Kesenangan,” jawabnya, ekspresinya galak.

Setelah dia berjalan melewati kami, dia diam-diam menyelinap ke sisiku, membuatku tersentak.

“Hmm, aku ingin tahu apakah dia dalam suasana hati yang buruk hari ini,” Claire merenung.

Itu karena kamu!

Saat Claire melepaskan lengannya dari leherku, aku menoleh untuk melihat seseorang di belakang kami di belakang kelompok itu. Segera setelah saya mengenali siapa itu, wajah saya mulai terbakar amarah sementara tinju saya yang terkepal memutih. Itu adalah Lucas Wykes.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top