The Beginning After The End Chapter 374

TESSIA ERALITHI berdiri tak bernyawa, tak bergerak seolah lumpuh, mataku tidak melihat saat pikiranku beralih ke dalam. Agrona berteriak, tetapi melalui darah yang mengalir di kepalaku, kata-katanya teredam seperti guntur di pegunungan yang jauh. Pria ini yang seharusnya temanku sekali—aku mengabaikan perasaan yang mengganggu bahwa hampir setiap ingatan tentang dia terus menghindariku—telah mencoba membunuhku

Lagi

Tapi yang lebih mengganggu dari itu, aku kehilangan kendali atas tubuhku sendiri. Aku hampir membiarkannya menabrakku

Tapi tidak, itu tidak sepenuhnya benar—dia hampir membiarkannya melewatiku. Berombak dan penuh gejolak, pikiranku berpacu kembali sepanjang rentang pendek kehidupan baruku, dan aku menyadari dia selalu ada di sana, tersembunyi di dalam. tubuh ini, terjerat dalam kehendak wali elderwood

Berakar di dalam diriku. Dan dia mengambil alih

Hanya sesaat, tapi cukup lama untuk menunjukkan padaku bahwa dia lebih dari ingatannya. Tapi itu salah

Tubuh ini…Nico dan Agrona mengatakan bahwa itu milik seorang pejuang musuh, seorang putri, tapi dia terluka dalam pertempuran, tubuhnya hidup tapi pikirannya hilang…Bohong, selalu bohong—Sekarang aku bisa sepenuhnya merasakan dia, tahu siapa dia, aku mengenali pemikiran ini sebagai miliknya, bukan milikku, dan membungkamnya

Aku memikirkan bagaimana rasanya Agrona meredam ingatan, yang terus-menerus menggangguku di hari-hari pertama setelah reinkarnasiku.

Mencapai perasaan ini lagi, aku secara naluriah membungkus kehendak binatang itu dalam mana, menciptakan penghalang peredam antara pikirannya dan pikiranku. Pikiranku adalah milikku sendiri, bukan milik orang lain, pikirku dengan marah. Tidak ada jawaban. Baca dulu di Lightnovelreader.org !!

Saya menarik napas dalam-dalam

Stadion berbau seperti tar dan abu dingin, membanjiri wewangian halus dari mana sekitar yang masih berantakan setelah pertempuran. Agrona melirik ke arahku, sedikit mengernyit.

Di seberangnya, aku melihat, di tribun penonton, deretan penonton, masih berlutut, beberapa tersungkur, jelas pingsan karena niat Agrona.

Wajah-wajah yang bisa kulihat—yang cukup berani untuk mengangkat kepala mereka di hadapan Penguasa Tertinggi—adalah topeng ketakutan dan keheranan yang lelah. “Apa yang kau rasakan darinya, Cecil?” Aku menggelengkan kepalaku dan rambut abu-abu gunmetal jatuh ke dalam penglihatanku

Mungkin saya harus mengecatnya? Saya berpikir dalam hati, sebelum mengingat bahwa Agrona sedang menunggu saya

“Tidak

Aku sama sekali tidak merasakan mana darinya, bahkan ketika dia jelas-jelas menggunakan sihir.” Aku berhenti, mencari mata merah Agrona yang menyala-nyala

“Apakah kamu akan membiarkan dia membunuhku?” Tatapannya kembali ke langit, mencari

“Kamu tidak pernah dalam bahaya

Saya tahu dia akan mencoba, dan saya tahu dia akan gagal. ”Mengangguk, saya berbalik

Nafasku tercekat saat aku melihat tubuh Nico yang tengkurap dan babak belur tergeletak tepat di salah satu dari banyak area pementasan di sekitar medan pertempuran.

Aku mengambil langkah ke arahnya, tapi Agrona menahan sikuku. Tanpa menatapku, dia berkata, “Biarkan dia

Bocah itu tidak lagi berharga bagi kita berdua.” Sambil merengut, aku melepaskan diri dari cengkeraman Agrona

“Dia penting bagiku, Agrona, jadi dia seharusnya penting bagimu.” Mengambang dari tanah, aku terbang di atas bidang paku dan tanah hangus, lalu berlutut di samping Nico

Napasnya terengah-engah dan compang-camping, dan rambut hitamnya menjulur dengan liar

Keringat bercucuran di wajahnya yang pucat dan kotor. Ada lubang berlumuran darah di baju besinya, tepat di atas tulang dada.

Lukanya tidak lagi berdarah, sudah sembuh di sekitar tepinya, tapi obat mujarab apa pun yang dia berikan tidak bisa menyelamatkan intinya.

Mana mengabaikannya

Beberapa partikel mana bumi menempel di kulitnya, beberapa mana air biru mengikuti aliran darah di nadinya, tetapi intinya kosong.

Rusak dan tidak berguna. “Maaf, Nico,” kataku, menghapus noda kotoran di pipinya

“Seharusnya aku melindungimu

Kamu jadi…marah…Aku seharusnya sadar kamu akan melakukan hal seperti ini.” Baca dulu di Lightnovelreader.org!!Dada Nico naik turun

Kelopak matanya berkibar

Di sekelilingnya, mana yang terhampar berat di tanah, tertiup angin, bermandikan api kecil yang tersisa dari pertarungan Cadell dan Grey…Tapi tidak ada yang ditarik ke dalam nadi mana atau mengisi tubuhnya melalui salurannya.

Rune yang terukir di dagingnya juga kosong dan tanpa mana, tidak berbeda dengan tato tinta biasa di duniaku sebelumnya. Itu tidak adil

Itu tidak benar. Aku merasakan kekuatan penindas Agrona mendekat dari belakang, bisa merasakan keingintahuannya bahkan tanpa melihatnya.

Tatapannya seperti lampu sorot, menerangi dunia ke mana pun ia berpaling

“Setelah semua pekerjaan dan rasa sakitnya tumbuh lebih kuat, Nico tidak akan pernah menggunakan sihir lagi.” Agrona tidak terdengar sedih, tidak berusaha mempengaruhi emosi sama sekali, hanya mengomentari fakta. Kata-katanya terdengar hampa di telingaku

Luka yang bahkan tidak membunuh tubuh seharusnya tidak bisa mencuri sihir penyihir

Memberi seseorang hadiah ini hanya untuk merebutnya dari mereka? Itu adalah takdir yang lebih buruk daripada kematian. Agrona berbicara lagi, tapi aku tidak bisa memproses kata-katanya melalui putaran pikiranku.

Penglihatanku menembus titik mana yang tertinggal di sekitar Nico

Ada sesuatu di sini, beberapa potensi, sesuatu yang hanya bisa saya lakukan. Tubuh saya mulai bergerak seolah-olah dalam keadaan kesurupan, ditarik oleh naluri yang lebih dalam.

Tanganku melayang ke tulang dada Nico, lalu jari-jariku menekan luka yang masih sembuh

Mereka bergerak turun melalui bagian dalam tubuhnya yang hangat sampai mereka menabrak sesuatu yang keras: intinya. Titik biru, merah, hijau, dan kuning berputar-putar di sekitar kami, mengambang seperti serbuk sari bercahaya di udara, lalu mulai mengalir ke pembuluh darah mana, berkelok-kelok melaluinya. tubuhnya dan kembali ke intinya yang rusak

Dengan mana, aku bisa merasakan bekas luka hitam mengotori intinya dan kekasaran di dalamnya, dipenuhi dengan darah yang membeku dan mengeras. Inti itu sendiri—organ aneh yang ditemukan di dunia ini tapi tidak di dunia terakhirku—tidak bereaksi terhadap kehadirannya. dari mana

Seolah-olah intinya sudah mati, meskipun organ Nico lainnya terus berfungsi

Biasanya, organ yang gagal akan menyebabkan serangkaian kegagalan lainnya, yang pada akhirnya mengakibatkan kematian

Tapi manusia mampu bertahan tanpa inti mana…Aku telah bereinkarnasi menjadi tubuh dengan inti perak yang terbentuk sempurna, dan karenanya tidak pernah perlu membentuk intiku sendiri.

Proses reinkarnasi itu sendiri—atau mungkin statusku sebagai Warisan—hampir secara instan memurnikan inti perak tubuh menjadi putih.

Tapi mana yang tersisa di sekitar inti Nico terasa seperti cetak biru untuk apa dulu…untuk apa yang masih bisa terjadi.Baca dulu di Lightnovelreader.org!!Menggunakan mana seperti wol baja, aku menyeka darah kering dari dalam sambil membakar membuang residunya dengan penyalaan yang hati-hati dari mana atribut api. Nico mengeluarkan erangan pelan dan mengejang, tetapi tetap tidak sadarkan diri, yang aku senang karenanya.

Proses ini tidak cepat

Kemampuan saya untuk menguasai teknik baru, bagaimanapun, adalah, dan dalam beberapa menit saya telah membersihkan bagian dalam inti. Inti itu sendiri lebih sulit

Seperti yang baru saja terbentuk, dinding keras organ itu terkontaminasi darah. Hanya dengan memegang mana air, aku menariknya melalui dinding inti.

Setiap partikel mengeluarkan sebagian darah yang terperangkap, dan semakin saya mengulangi prosesnya, inti Nico semakin bersih dan jernih. Ini adalah proses yang lebih lambat, jadi saya berhenti ketika intinya masih berwarna kuning keruh.

Untuk saat ini, aku hanya perlu tahu itu akan berhasil. Tapi kehadiran inti yang dibersihkan dan mana saja sepertinya tidak memicu apa pun di dalam dirinya.

Dia beristirahat dengan gelisah, alisnya terjepit dan mulutnya melengkung ke bawah dengan kerutan yang tidak nyaman. Alacryans, tidak seperti manusia di Dicathen, dilahirkan dengan inti mana mereka di tempatnya: Salah satu dari banyak mutasi yang disebabkan oleh eksperimen dan perkawinan silang Agrona

Penganugerahan melakukan pekerjaan mengaktifkan inti alami, memanfaatkan mana untuk mage sehingga mereka bisa memanfaatkan kekuatan rune.

Di Dicathen, bagaimanapun, saya tahu bahwa penyihir muda bermeditasi untuk mengumpulkan dan memurnikan mana sampai mereka “terbangun,” menggunakan mana itu sendiri untuk mewujudkan intinya. Menjangkau ke luar, saya memanggil mana yang memenuhi stadion, menariknya ke saya dalam aliran yang berputar-putar.

Aku kembali menyedotnya melalui nadi mana Nico, ke intinya, dan kemudian keluar lagi melalui salurannya dan ke rune-nya sampai tubuhnya bersinar dengan itu, fitur gelapnya bersinar dari dalam. Aku mendengar Scythes kembali, tetapi Agrona melambai. alasan dan dugaan mereka

Dia fokus sepenuhnya padaku, pikirannya menyelidiki pikiranku dengan rasa ingin tahu. Aku mengabaikannya. Baca dulu di Lightnovelreader.org!! Perisai—yang selamat dari pertempuran—redup saat aku mencuri mana dari mereka

Artefak pencahayaan bertenaga Mana berkedip dan padam

Artefak yang tertanam gagal

Aku berhenti hanya untuk menggambar mana langsung dari inti orang-orang yang menggigil dan ketakutan di tribun, jika tidak, mengambil setiap partikel mana yang bisa kujangkau dan menuangkannya ke Nico. Matanya berkedip terbuka.

“Cecilia?” Dia mulai batuk

Aku melepaskan intinya dan perlahan menarik tanganku dari dadanya, dengan sembarangan menyeka darahnya di jubah perangku

“Aku sudah melakukan bagianku, Nico

Aku butuh bantuanmu sekarang

Gambar mana, kendalikan itu

Bisakah…kau melakukannya?” Nico menarik napas dalam-dalam, tersedak, dan batuk lagi

“Aku tidak bisa merasakannya.” Mengambil tangannya, aku meremasnya cukup keras hingga terasa sakit

“Anak-anak di benua lain dapat memanipulasi mana di tubuh mereka sebelum mereka membentuk inti

Pasti kamu juga bisa.” Melihat kepercayaan diri meninggalkan tatapannya, aku mengucapkan kata-kata terakhir, mencoba menyalakan api di Nico

“Grey menyelesaikannya dalam tubuh anak berusia tiga tahun, bukan?” Ngomong-ngomong dia tegang, aku yakin itu berhasil.

Nico memelototiku, lalu memejamkan matanya

Detak jantung berlalu, lalu dua, lalu … mana yang telah aku padatkan ke dalam tubuhnya berdesir

Sebuah gerakan kecil pada awalnya, seperti angin sepoi-sepoi di atas permukaan kolam, tapi itu cukup untuk membuatku tersenyum. “Apa yang sebenarnya kamu lakukan?” Agrona bertanya sambil membungkuk di sampingku dan meletakkan tangannya di antara tulang belikatku. Aku menjelaskan prosesnya sebaik mungkin, menjaga suaraku rendah agar Nico bisa fokus

“Tapi saya belum yakin apakah ini berfungsi.”
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

“Sekali lagi, kekuasaanmu atas mana bahkan mengejutkanku,” kata Agrona, baritonnya yang bergemuruh hangat dengan pujian.

“Aku benar-benar percaya tidak ada batasan untuk kemampuanmu, Cecil

Dan saya minta maaf atas apa yang saya katakan sebelumnya

Aku terlalu cepat untuk menyerah pada Nico.” “Tidak apa-apa,” jawabku dingin

“Karena aku tidak akan pernah menyerah padanya

Dan aku juga tidak akan membiarkanmu melupakan janjimu.” Partikel mana di dalam inti Nico mulai berubah, tumbuh lebih cerah dan lebih murni.

Salurannya juga bangun, menarik mana yang baru dimurnikan ke dalam tubuhnya untuk membantunya pulih

Rune-nya diaktifkan dalam sekejap, satu per satu, seperti otot yang diregangkan. Mata Nico terbuka lebar

Senyum yang dia berikan padaku penuh dengan kelembutan dan keheranan dan kebaikan tentatif yang kulihat dalam ingatanku tentang dia dari panti asuhan. “Bagaimana?” Aku meremas tangannya lagi dan menyadari vertigo dan mual yang sebelumnya kurasakan saat disentuh— beberapa sisa abstrak dari perasaan yang dimiliki Tessia Eralith untuknya — hilang

Aku mempertimbangkan untuk membungkuk untuk menciumnya, tapi kemudian teringat janji Agrona. Suatu hari nanti, Nico dan aku bisa mendapatkan hidup kami kembali.

Kehidupan nyata kita—termasuk hubungan kita satu sama lain

Tapi untuk saat ini, di tubuh ini… keintiman terasa seperti penodaan

Aku hampir menertawakan kekanak-kanakan dari pemikiran ini

Sungguh garis yang konyol untuk digambar, kataku pada diri sendiri

Apakah etis untuk berperang di tubuh orang lain, tetapi tidak berbagi ciuman? Tetapi kenyataannya adalah sesuatu yang lain

Sesuatu yang lebih kompleks, dan jauh lebih asing. Baca dulu di Lightnovelreader.org!! Ini tidak akan seperti kehidupan sama sekali, saya memutuskan

Lebih seperti … api penyucian

Meskipun saya tidak akan hanya menjadi senjata di gudang senjata Agrona, saya juga tidak bisa menjadi diri saya sendiri, tidak juga, tidak selama saya memakai kulit ini.

Nico juga tidak bisa

Tapi kami akan bekerja sama, mengubah wajah dunia ini menjadi desain Agrona, dan ketika perang dimenangkan, kami bisa pergi

Bersama

Jadilah diri kita sendiri lagi. Bersama. Berdiri, aku menarik Nico bersamaku

Dia meringis, memutar bahunya dan meregangkan lehernya

Matanya beralih ke Agrona sebelum melompat lagi, fokus ke kejauhan

“Apa yang terjadi dengan…” “Abu-abu?” Agrona berkata, mengangkat alis di atas wajah tanpa ekspresi

“Setelah kegagalan spektakulermu, dia menghilang lagi.” Wajah Nico jatuh, tapi aku memegang dagunya dan memaksanya untuk menatap mataku. “Jangan sampai putus asa dan marah,” kataku, dengan lembut menegur

“Aku butuh kamu

Jika kita akan membunuh Grey, kita harus melakukannya bersama-sama.” Inti ARTHURMy mengerang protes saat aku menyelesaikan Langkah Dewa. Perut terhuyung-huyung, aku jatuh ke tanah, tubuhku menabrak karpet tebal jarum kering. beberapa detik, aku hanya menatap dari punggungku

Kanopi tebal pohon cemara tinggi menghalangi langit

Batang coklat abu-abu menjulang tinggi di udara, anggota badan tebal menyebar sampai mereka menjalin ke tetangga mereka. Tanganku mencakar tanah di bawah, mengepalkan tanah ke telapak tanganku

Aku membanting tinjuku ke bawah, dan sekali lagi saat teriakan frustasi keluar dari tenggorokanku. Aku tahu aku telah melakukan kesalahan

Tapi aku belum yakin apakah kesalahannya adalah mencoba dan gagal membunuh Cecilia, atau mencoba sama sekali. Sangat jelas bahwa dia bukanlah orang yang mati di pedangku di Turnamen Raja.

Agrona telah melakukan sesuatu padanya, baik selama atau setelah reinkarnasinya

Ekspresi kebencian yang dia berikan padaku…bukan tatapan gadis tersiksa yang melemparkan dirinya ke senjata temannya untuk mengakhiri hidupnya. Tapi ada hal lain

Saya hanya belum tahu apakah itu baik atau buruk. Tessia masih di sana

Dia telah mengambil alih tubuhnya, hanya untuk sesaat, cukup lama untuk memberitahuku. Aku bisa saja meraihnya, Tuhan pergi bersamanya…Tapi aku juga tahu bahwa Agrona tidak akan membiarkan itu terjadi.
Tolong baca ini bab di www.lightnovelreader.com untuk rilis lebih cepat
Sebuah beban ringan tiba-tiba menekan dadaku saat Regis muncul dalam bentuk anak anjingnya

Serigala bayangan kecil menerkamku dan mulai berpatroli di sekeliling tempat terbuka kecil tempat kami baru saja muncul. Terima kasih, pikirku padanya, tidak dapat mengumpulkan energi untuk mengatakannya dengan keras. pantat?’ Regis berhenti, memiringkan alis lupin kecil

‘Bukan pertama kali

Tidak akan menjadi yang terakhir. ‘Saya berhenti untuk mengumpulkan pikiran saya

Itu juga, tapi karena membiarkanku bertarung melawan Cadell

Itu egois, bahkan berbahaya, tapi itu adalah sesuatu yang harus kulakukan. Regis memiliki cemoohan kecil yang terisak.

‘Kamu memberitahuku.’ Jadi, kekuatan yang kamu gunakan … ‘Aku sudah mengatakannya sebelumnya … kekuatanku tidak mengikuti milikmu,’ pikir Regis tanpa basa-basi.

‘Saya berlatih, tentu saja, tetapi saya juga menghabiskan banyak waktu untuk berpikir

Bermeditasi.’Penglihatan Regis duduk di atas batu, mata tertutup, cakar bertumpu pada lututnya, bermandikan sinar matahari pegunungan yang sejuk membuat bibirku berkedut

Bermeditasi, ya? ‘Hei, jangan tertipu oleh rangkaian gigiku yang cantik

Saya seorang intelektual

Tapi intinya adalah, aku banyak memikirkan bagaimana aku bisa lebih baik menjaga kita tetap waras saat kamu memanfaatkan wawasanmu ke dalam ether…’Jadi, dengan membatasi penerapan Destruction pada mantra tertentu… aku mempertimbangkan, mengingat selubung api ungu bergerigi. pedang aetheric. ‘Tepat sekali,’ pikir Regis, lalu menegang. Baca dulu di Lightnovelreader.org!!Aku mendengar derak langkah lembut sesaat kemudian, dan menoleh untuk melihat lebih dekat ke sekeliling hutan.Selimut oranye tebal dan jarum emas menutupi lantai hutan, diselingi oleh semak hijau tua yang tumbuh di sekitar pangkal pohon, sehingga sulit untuk melihat lebih dari beberapa puluh kaki ke segala arah. Tepat di belakang saya, lengkungan lapuk mengganggu pemandangan alam

Itu diukir dari marmer putih, tetapi ukiran detailnya telah lama aus, dan batunya ternoda kuning.

Tanaman merambat merayap di sisi-sisinya, mencengkeramnya seolah-olah mereka akan menariknya ke bawah dan menyeretnya kembali ke tanah tempatnya semula. Seorang lelaki tua keriput, gemuk di tengah tetapi dengan bahu lebar yang belum kehilangan semua definisinya, melangkah di sekitar salah satu pohon besar, alisnya yang lebat terangkat

“Saya pikir Anda mengatakan ini adalah operasi yang tenang, Nak

Menabrak dari langit dan berteriak seperti orang gila bukan begitu, kan?” Aku mendorong diriku berdiri dan memberinya anggukan lelah.

“Semakin banyak alasan bagiku untuk bergerak.” Alaric memasukkan ibu jarinya ke ikat pinggangnya dan menatapku

“Yah, mengingat petunjuk yang kamu berikan padaku, aku berharap kamu terlihat jauh lebih buruk jika kamu berakhir di sini

Kalau tidak, semuanya berjalan sesuai rencana?” “Kurang lebih.” Aku meringis dan menggosok tulang dadaku yang sakit

“Apakah kamu mendapatkan semuanya?” Alaric mendengus

“Langsung ke bisnis kalau begitu, kan?” Menarik keluar cincin polos dari batu hitam yang dipoles, dia melemparkannya kepadaku

“Semuanya ada di sana.” “Terima kasih,” kataku, menyelipkan cincin di jari tengahku

“Mereka akan mencariku

Kurasa mereka akan merahasiakannya, tapi kuharap mereka akan memeriksa siapa saja yang pernah kuhubungi.” Alaric menatap tepat ke mataku dan mengeluarkan sendawa yang keras.

“Kencing pada mereka semua

Lagipula, aku hanya seorang ascender yang terdampar

Terlalu bodoh dan mabuk untuk menolak koin dengan mudah ketika orang asing menawarkan untuk membayarku untuk membimbingnya berkeliling, berpura-pura menjadi pamannya.” Aku mendengus, memperhatikan lelaki tua itu dengan hati-hati, merasakan retakan menembus dinginnya es yang merayap seperti embun beku. melalui isi perutku

“Terima kasih, Alaric

Saya harap saya tidak membuat hidup Anda lebih sulit. ”Dia menendang tanah dengan ringan, menyebarkan jarum mati

“Memang benar, tapi kemudian, saya membayangkan Anda mengartikan kata-kata itu sebagai permintaan maaf setengah-setengah, karena Anda sudah tahu itu.” Mata Alaric mengikuti Regis saat anak anjing serigala itu melanjutkan sirkuitnya

“Lagi pula, aku tidak benar-benar menjalani kehidupan Sovereign ketika kamu bertemu denganku.” Aku tetap diam, pikiranku hanya setengah pada kata-katanya, berbalik ke arah apa yang terjadi selanjutnya untukku. “Aku, uh…” Alaric berdeham , matanya yang merah melesat ke arahku, lalu pergi lagi

“Aku punya seorang putra, kau tahu

Kelahiran Vritra.” Terkejut, saya melihat ke atas dengan alis rajutan saat dia melanjutkan. “Dia diambil, tentu saja, saat dia diidentifikasi.

Dicabut dari kami dan dipupuk dengan darah tinggi. ” Alaric bersandar ke salah satu pohon terdekat dan menutup matanya

“Tidak mengetahui ‘sampai bertahun-tahun kemudian apa yang mereka lakukan, tetapi tampaknya mereka berpikiran bahwa agar darahnya terwujud, mereka harus mendorongnya.

Keras. “Mereka … membunuhnya.” Alaric membiarkan kata-katanya menggantung di udara hutan lebat

“Ibunya pernah marah bertahun-tahun sebelumnya

Tidak pernah melihatnya lagi

Kami tidak diizinkan melakukan kontak apa pun, bahkan untuk mengetahui darah tinggi mana yang dimilikinya, dan kurasa dia tidak melihat nilai dari melanjutkan bersama.

Saya tidak tahu.” Regis datang untuk bergabung dengan kami, tampaknya puas bahwa kami, untuk saat ini, aman. cukup untuk naik

Sama sekali tidak cocok untuk anak laki-laki saya, jadi saya terus maju

Tidak tahu kenapa, sungguh.” Alaric menggaruk janggutnya, di bawahnya tersembunyi senyuman sedih

“Tapi itu menjadi semacam obsesi

Satu koneksi mengarah ke yang lain, dan akhirnya saya menemukan darah tinggi mana dia telah dikirim.

Membawa banyak minuman, membuat mereka berbicara

Bahkan tidak membutuhkan minuman itu.” Mata Alaric jauh sekarang, menatap ke dalam jurang ingatannya

“Bangga berbicara tentang bagaimana mereka mendorongnya

Didorong dan didorong

Mereka sudah memupuk tiga kelahiran Vritra yang terwujud, dia akan menjadi yang keempat

Tapi …” Alaric berhenti untuk membersihkan tenggorokannya lagi

“Dia bangkrut

Meninggal ketika dia baru berusia delapan tahun

Diangkut ke Taegrin Caelum untuk dibedah dan diteliti

Cukup pukulan untuk darah, kata mereka

Ditelanjangi menjadi darah bernama

Karena membunuh anakku.” Angin sejuk bertiup melalui pepohonan, dan binatang buas mana melolong di kejauhan…namun, keheningan berat menyelimuti udara saat kata-kata pelipur lara gagal terbentuk. Bagaimanapun juga, aku adalah anak laki-laki itu.

Diambil dari keluargaku, dibesarkan pertama oleh Sylvia, lalu Eralith, orang tuaku tidak tahu apa yang terjadi padaku…“Maafkan aku, Alaric,” kataku akhirnya. Baca dulu di Lightnovelreader.org!! keluar dari udara dengan satu tangan sambil meraba-raba botolnya dengan tangan lainnya

“Jangan

Saya mengatakan ini kepada Anda sehingga Anda tidak pergi dari sini mengkhawatirkan saya, berpikir Anda telah membuat kekacauan besar dalam hidup saya

Selain itu …” Alaric menyeringai

“Di mana lebih baik untuk melepaskan beberapa iblis batiniahku daripada ke anak laki-laki yang mungkin tidak akan kulihat lagi.” “Benar,” balasku tersenyum, mengulurkan tanganku

“Tanpa memedulikan

Terima kasih atas semua yang telah kamu lakukan untukku.” Alaric menerimanya

“Kamu membayar dengan baik dan menawariku semacam … neraka, aku tidak tahu, tujuan atau sesuatu, di usia tuaku.” Suara seraknya menjadi serak

“Baiklah, pergilah, Grey, sebelum sebuah Scythe menabrak kepala kita dan membuat seluruh cerita sedih ini menjadi sia-sia.” Aku mengangguk, menggoyangkan tangannya dengan kuat.

“Arthur

Panggil aku Arthur.” “Arthur,” ulangnya perlahan

Alisnya berkerut dalam pikiran, dan matanya melesat ke arahku sebelum melebar

“Seperti di—” “Lebih baik aku pergi,” kataku dengan seringai geli. “Benar.” Alaric tertawa kaku, meraba-raba dengan token rahasia di tangannya sebelum menyentuhnya ke marmer

Dengan dengungan lembut, portal opalescent muncul di bingkai

“Kamu akan kembali dari … ke mana pun kamu pergi?” “Aku tidak yakin,” aku mengakui

“Tapi saya berharap pada akhirnya saya akan melakukannya.” “Nah, ketika Anda melakukannya, lihat paman lama Anda, Al.” Dia bersandar pada bingkai portal dan menyilangkan tangannya di atas perutnya

“Kecuali aku sudah minum sampai mati, dalam hal ini, kamu terlalu lama.” Regis berlari di sampingku saat kami mendekati portal, dan Alaric membungkuk untuk menepuk kepalanya.

“Jaga anak itu baik-baik, mengerti?” Regis berputar, menggigit jari Alaric, lalu melompat kembali ke tubuhku. ‘Aku akan merindukan pembuat kode tua itu,’ katanya, sedikit merintih masuk. suaranya. Aku memberikan senyum terakhir pada pemabuk tua itu

“Selamat tinggal, Alaric.” Dia mengedipkan mata

“Sampai jumpa lagi, Arty boy.” Sambil menggelengkan kepala, aku menguatkan diri untuk apa yang akan datang dan melangkah ke portal.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top