The Beginning After The End Chapter 373

Bab 13: 373 ARTHUR Cadell menegang saat melihat relik armor, terkejut dengan transformasiku

Aku bisa melihat rahangnya bekerja saat giginya menyatu, rasa frustrasi yang dia rasakan terpancar darinya seperti panas dari nyala api. “Trikmu adalah ejekan bagi asura, Nak,” katanya mencemooh saat wujudnya berderak karena energi. Tapi suaranya teredam, tertahan oleh suara darah yang mengalir deras ke kepalaku

Dunia kabur dan mataku terpaku pada Cadell—monster sejati pertama yang kulihat di dunia ini. Aku melemparkan diriku ke udara untuk menemuinya saat Cadell jatuh dari langit seperti sambaran petir gelap. Gelombang api hitam keluar dari tangannya

Aku membalasnya dengan ledakan aetheric sebelum menebas tenggorokannya dengan pedang ether-ku

Namun, tubuh Cadell menghilang seperti asap, menghilang ke dalam api yang masih memenuhi langit. Lenganku kabur saat aku menebasku, merobek api seperti tirai sutra. Tapi ketika Cadell muncul kembali, itu dari belakangku

Tangannya, dilingkari dengan cakar yang berapi-api, jatuh ke sisiku, menembus baju besi dan eter, dan meringkuk di tulang rusukku.

Mengabaikan rasa sakit, aku membalikkan pedang ether dan menusuk ke belakang dan ke bawah, nyaris tidak mengenai dadanya saat dia terbang menjauh dariku. Saya menghendaki diri saya untuk mengikuti, terbang, mengabaikan pengekangan dunia ini seperti yang telah diinstruksikan oleh manifestasi jin, tetapi gravitasi menarik saya kembali ke bawah. Dengan raungan frustrasi, aku melemparkan pedang ether ke arahnya, yang segera mulai menghilang setelah lepas dari cengkeramanku. Aku menabrak tanah dengan senjata lain yang sudah disulap, dan melemparkan diriku ke arah Scythe, berayun dengan mengabaikan, mengukir melalui awan soulfire.

Tapi senjataku tidak pernah dibeli, dan sekali lagi Cadell bersatu dari kobaran api untuk menyerang, kali ini mencakar lenganku yang berapi-api, hampir memutuskannya di siku. Melepaskan pedang ether dari lenganku yang terluka dan menyulapnya lagi di tangan yang lain, aku mendorong dada Cadell dengan kekuatan penuh momentumku saat aku meluncur seperti batu ketapel di udara, tapi dia meledak menjadi api hitam dan menghilang kembali ke awan terbakar. Aku mendarat di tengah-tengah reruntuhan lantai arena lima puluh kaki jauhnya, mengutuk keras. Wujud Cadell melengkung dalam penglihatanku—bayangan bagaimana dia terlihat sebelum dia membantai orang-orang di kastil, sebelum dia membunuh Buhnd, sebelum dia membunuh Sylvia semuanya tumpang tindih.

Dia bertanggung jawab atas begitu banyak kematian, termasuk apa yang seharusnya menjadi milikku seandainya Sylvie tidak mengorbankan dirinya untukku. Kematian tidak akan cukup baginya

Saya perlu menghancurkannya, membuatnya merasa lemah dan tidak berdaya, seperti yang saya rasakan

Di sini, Di depan semua Alacrya, Cadell akan menderita. Darah dan eter mengalir melalui anggota tubuh saya saat emosi yang telah saya tekan selama ini mengancam akan membanjiri saya.

Bukan Kehancuran kali ini mencoba menyalip rasa diri saya

Itu aku. Awan api menghilang, memperlihatkan Cadell melayang di atas medan perang, sebuah pedang di masing-masing tangan

Salah satunya adalah besi hitam yang sama yang disukai Uto dan Nico, tetapi yang lainnya hitam pekat, seperti sepotong langit malam yang diukir dalam bentuk pedang panjang. “Kamu lebih rendah sampai akhir,” sembur Cadell. Melepaskan ledakan eterik untuk berlindung, aku meledak di tanah sebelum melompat ke arahnya, pedangku siap. Kami jatuh bersama. Percikan hitam dan ungu beterbangan saat eter menghantam senjata berselubung api jiwanya

Saya menebas dan menikam, tetapi setiap pukulan ganas dibelokkan

Selusin luka baru terbuka di sekujur tubuhku, tapi itu tidak berarti apa-apa. Lalu aku meluncur di udara. Ujung senjata hitam kosong itu tertanam di dadaku, dan itu tumbuh, membawaku bersamanya

Sepuluh kaki, dua puluh, lima puluh, seratus, sampai aku menghantam salah satu dinding perisai besar yang melindungi kerumunan penonton. Tapi tombak itu terus berkembang, tumbuh melalui diriku, menekan perisai begitu keras sehingga mulai bergetar

Armorku terkelupas saat tombak itu semakin lebar, membuat lubang di dadaku. Pedang aetherku menyerang, tapi material hitam-kosong itu bergeser, bergerak dan membentuk kembali di sekitar pedangku

Saya meretasnya dengan liar, seperti anak laki-laki yang tidak terlatih yang mencoba membelah kayu

Kepalaku mulai berdenyut, denyut nadiku berpacu, setiap detak jantungku mengirimkan darah yang memompa keluar di sekitar tepi tombak. Kemudian rasa dingin yang sedingin es mengalir dari inti saya, membasuh amarah yang panas, menyiramnya dengan semacam pelepasan yang terfokus. Sebuah bayangan menjulang di atasku. Regis, dalam bentuk Penghancurannya yang murni

Sayap bayangan hitam yang besar membuatnya tetap terbang tinggi

Mulutnya yang besar dan dipenuhi taring terbuka dan gout of Destruction berkobar di seluruh tombak

Api ungu berlari ke kedua arah, melahap tombak

Aku merasakan, untuk sesaat, rasa lapar dari nyala api yang menari-nari di rongga dadaku yang terbuka, menjilat bagian dalam lukaku, menjangkau ke bawah menuju inti tubuhku. Lalu aku jatuh. Aku menabrak tanah di punggungku, ambruk. Regis melayang di atasku dengan protektif, dan aku bisa melihat bentrokannya dengan Cadell, menahan serangan lain dengan ledakan Destruction. ‘Setelah menggurui Nico… lihat dirimu.’ Suaranya seperti neraka di kepalaku

‘Kendalikan dirimu.’ Aku memuntahkan seteguk darah saat lubang di dadaku perlahan tumbuh kembali, tulang-tulang menyatu, organ-organ duduk kembali.

Akhirnya, saya bisa menarik napas dalam-dalam dan memabukkan

Dan melalui setiap napas setelahnya, saya menyadari, melalui pertukaran sembrono terakhir ini, saya telah menyalurkan terlalu banyak aether saya ke dalam serangan saya, mengabaikan luka saya dan mengabaikan armor saya. Terlepas dari di mana saya berada dan bagaimana situasinya berlangsung, saya berbaring di abu dan puing-puing untuk beberapa saat lagi dan membiarkan kemarahan yang telah menguasai saya memudar menjadi frustrasi dan rasa malu. Apa gunanya tumbuh lebih kuat, mempelajari seni ether, mendapatkan relik, jika yang akan kulakukan hanyalah membabi buta dalam kemarahan? ya

Saya baik-baik saja sekarang, saya mengirim Regis dengan desahan serius. Berkepala dingin tapi masih tidak berdaya, aku terus menarik ether dari atmosfer sambil mempelajari pertempuran di atas. Api ungu meletus dari rahang Regis saat rentetan misil hitam kosong berkerumun seperti kawanan burung gagak yang rusak, berputar dan melesat di sekitar api ungu, tapi tidak cukup cepat. Kehancuran melompat dari satu ke yang berikutnya, membakar sihir atribut Peluruhan Cadell menjadi nol, lalu mengejar Cadell ke langit, memaksanya untuk mundur.

Bercak api ungu menyala di arena dan di atas perisai, tetapi dengan cepat disiram oleh rekanku. Saya pernah menghadapi soulfire dan black metal sebelumnya, tetapi sihir hitam yang dapat berubah dan berhembus adalah atribut yang berbeda, kemungkinan angin, yang berarti Cadell dapat mengendalikan setidaknya tiga elemen berbeda.

Dan dia bisa menggabungkan mereka, seperti kemampuannya untuk menggabungkan api jiwa dan angin untuk melebur ke dalam atmosfer. Kekuatannya lebih fleksibel daripada milikku, tetapi mana tidak menawarkan perlindungan yang kuat terhadap ether

Yang diperlukan hanyalah satu pukulan telak untuk mengalahkan Cadell, sama sepertiku terhadap Nico. Langit di atas menjadi gelap

Cadell terbang di tengah badai angin Decay yang meledak, yang menyatu seperti awan yang tidak bisa ditembus. Dia menyentakkan tangannya ke bawah, dan hujan paku hitam dan soulfire diluncurkan dari awan seperti hujan baut ballista.

Garis hitam-batu bara dari angin neraka mengejar paku yang terbakar, mendorongnya lebih cepat dan lebih cepat saat jatuh. Coliseum bergetar ketika paku hitam menghantam tanah di sekitar tepi lantai stadion yang hancur, beberapa melirik ke dinding atau meninju perisai yang melindungi kursi terdekat.

Sebuah bola hitam sejenak melilit kotak tinggi itu, dan setiap paku yang mengenainya larut, api jiwanya berkelap-kelip seperti lilin yang kadaluarsa. Tapi atas Regis dan aku, perisai Kehancuran melahap semua yang bersentuhan dengannya, menjaga kami berdua tetap aman. ‘Saya tahu Anda memiliki cedera fisik dan psikologis yang dalam untuk diselesaikan, tetapi saya memiliki batas, Anda tahu,’ pikir Regis dengan gerutuan mental kelelahan. Saya memperhatikan penampakan yang berkilauan dan berasap sebelum Regis melakukannya. Cadell mengeras dari kegelapan yang masih dilemparkan oleh awan di atas, berayun ke bawah dengan bilah hitam yang menyala

Mengaktifkan God Step, aku muncul tepat di hadapannya, menangkap serangan itu dengan pedang eterik. Aku hanya menunggumu untuk menyerang, jawabku, berusaha keras di bawah kekuatan pukulan Cadell. Serigala bayangan larut, menjadi tidak penting dan melayang ke tubuhku

‘Karena Anda kembali membuat lelucon jelek, saya berasumsi Anda mendapatkannya dari sini?’ Terlepas dari olok-oloknya, saya bisa merasakan pengaturan kelelahan menjadi rekan saya

Dia berada di dekat akhir kekuatannya. Paku logam hitam meledak dari tanah di antara kami

Pedangku menyapu bersih mereka, tapi itu memberi Cadell waktu untuk mundur dan mengangkat pedangnya sendiri

“Ikatan barumu adalah alasan yang agak kasar untuk seekor binatang.” “Saya pikir kata yang Anda cari adalah ‘agung’,” aku menyindir, meluncur ke depan dan melepaskan serangkaian luka dan tusukan, menekannya lebih jauh ke belakang.

Dia mencoba terbang ke udara, tetapi Langkah Dewa mengizinkan saya untuk memotongnya, mendorongnya kembali ke tanah di mana kami berada pada pijakan yang lebih seimbang. Cadell mungkin lebih fleksibel, tapi aku adalah pendekar pedang yang lebih baik. Mendorong pedang ether ke tulang rusuknya, aku mencoba menebasnya ke samping dan memotongnya menjadi dua, tetapi tangannya melingkari lenganku, menahanku di sana. Mata kami terkunci, dan aku menangkap ekspresi sinis dan kejam yang sepertinya melekat secara permanen di wajahnya yang abu-abu pucat.

Dagunya menonjol dengan bangga di antara tanduk bergerigi yang melingkar di bawah telinganya

Tapi aura kepercayaan mutlak yang biasanya dia pancarkan sudah lama hilang

Dia khawatir. Dan dia takut. Saya memperhatikan bayangan itu hampir terlambat. Tuhan Melangkah menjauh seperti paku yang beberapa kali ukuran tubuhku akan menghantamku, aku melihat dari atas, sebagai gantinya, itu menabrak lantai arena, menyeret Cadell ke dalam kawah besar. Retakan keluar dari kawah, mengalir di bawah tribun dan membuat seluruh coliseum bergeser dan bergetar

Di suatu tempat, logam dicukur dan kayu patah, dan dua bagian tempat duduk stadion mulai terpisah. Penonton yang terlupakan berteriak ketika perisai yang melindungi mereka berkedip dan menghilang, hanya untuk digantikan oleh lusinan perisai yang lebih kecil saat para penyihir beraksi. Underworks runtuh, membuka celah di dinding coliseum dan menyebabkan sebagian besar tempat duduk melorot.

Beberapa orang memiliki akal untuk berlari ke pintu keluar, tetapi sebagian besar masih membeku di tempat mereka duduk atau berdiri

Aku memperhatikan Seth, Mayla, dan beberapa muridku yang lain berjongkok bersama di bawah panel mana yang jelas yang dilemparkan oleh penyihir yang lebih tua, mulut mereka ternganga, kekaguman terukir di wajah mereka yang jauh. Sesuatu bergeser dalam bayang-bayang saat aku menangkap diriku di sepanjang tepi salah satu dari ratusan paku hitam yang mencuat dari lantai.

Sesosok makhluk, lebih banyak bayangan daripada manusia, merangkak keluar ke dalam cahaya dan meregangkan kaki panjang dan kurus dengan cakar bergerigi. Bayangan di sekitar Cadell berputar dan menggigit udara seperti api

“Cukup.” Suaranya diparut seperti gigi yang menembus tulang

“Tidak ada naga di sekitar untuk menyelamatkanmu kali ini, Nak.” Lengan berbalut bayangan Cadell melebar, dan api hitam mulai keluar darinya

Sihirnya yang rusak tumpah seperti tar yang terbakar ke apa yang tersisa dari arena dan memercik ke perisai yang melindungi area pementasan, cahaya yang berderak tidak konsisten saat perisai mencapai akhir kemampuan mereka. Aku merasakan cengkeraman cakar yang dingin di bagian dalam tubuhku saat aku mengingat saat-saat putus asa terakhir dari pertempuranku melawan Nico dan Cadell, berlari menjauh dari kobaran api neraka yang sama dengan Tessia, dengan putus asa menghabiskan sisa kekuatanku.

Hanya saja kali ini, Cadell tidak menahan diri.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Regis muncul di sampingku, retas berapi-api terangkat tetapi hanya nyaris tidak mampu mempertahankan bentuk normalnya. Alisku berkerut saat aku melirik rekanku

Registrasi

Anda tidak boleh— ‘Tenang, Putri

Saya bukan martir; Aku senjatamu, ingat?’ Kilatan instruksi berkobar di pikiranku seperti besi merek, menunjukkan padaku sekilas Regis di tempat terbuka hutan yang gelap. Ini…Bagaimana— Penglihatanku menjadi gelap saat sosok bayangan Cadell melesat ke arah kami. ‘Ini tidak sempurna, tapi mungkin masih akan berhasil

Lakukan saja!’ Saat banjir api neraka hampir menimpa kami, Regis menutup matanya, tubuh lupinnya tumbuh gelap dan tembus pandang saat menjadi tidak berwujud.

Saya mengangkat bilah aetheric di tangan saya, tetapi bukannya menyerang, saya mundur dan… Saya menancapkan bilah aetheric ke rekan saya. Tubuhnya berkobar sebelum menyelimuti pedangku sampai bilah aetheric itu tumbuh lebih besar dan terbungkus dalam api ungu tua. “Tidak peduli berapa banyak trik yang kamu lakukan, lebih rendah!” Cadell meraung saat bayangannya, wujud iblisnya mendekat. Cengkeramanku mengencang di sekitar pedang berbalut Destruction dan perasaan bersama tentang kekosongan yang dingin dan tanpa emosi menghapus indraku dari apa pun selain Cadell.

Anggota tubuhnya yang panjang dan kencang dari obsidian yang berkedip-kedip, tanduknya yang bergerigi yang telah tumbuh dua kali ukuran, dan aura soulfire melilitnya seperti sayap—aku menerima semuanya. Cadell melepaskan gudang mantranya tanpa pamrih—tembakan besi darah , pusaran angin hampa, rentetan api jiwa—tapi itu tidak berguna. Pedang ungu gelap di tanganku melengkung dalam api bergerigi saat tubuhku kabur

Gerakan singkat dan tidak sia-sia dilakukan di belakang lubang kecil yang diukir oleh pedang baruku. Lengkungan ungu merobek setiap mantra yang diludahkan oleh Scythe, dan mata merahnya yang berkilau semakin melebar ketakutan setiap kali. Mengabaikan cengkeraman dingin di sekitar intiku, aku membiarkan God Step membawaku tepat di depan wajah Cadell yang terdistorsi.

Aku mengangkat pedangku ke atas kepalaku, Kehancuran bermekaran dalam nyala api ungu

Lengan hitamnya yang mengerikan disilangkan di depannya, dilingkari dengan api jiwa, paku logam hitam muncul seperti perisai. Bilahnya turun, melewati paku hitam seolah-olah itu hanyalah kabut

Saya memukulnya dengan kekuatan penuh dari tubuh saya yang diperkuat, membanjiri setiap otot dengan ether

Dia hancur ke tanah, dan gelombang kejut keluar dari kami, menjatuhkan paku setinggi tiga puluh kaki yang menjorok tepat di belakang Cadell. Jeritan memenuhi stadion saat bagian dari coliseum runtuh, menyeret ribuan orang yang duduk di sana, menelan beberapa kotak pribadi, dan memenuhi coliseum dengan awan debu tebal. Cadell berjuang untuk mendapatkan kembali kakinya

Lengannya berkedip-kedip dengan soulfire dan Destruction

Dia memukul-mukul dengan putus asa, seolah dia bisa mengusir api ungu itu

Tubuhnya berkedip-kedip masuk dan keluar dari inkorporealitas, tetapi Kehancuran menempel padanya, pencurahan mananya sendiri satu-satunya hal yang mencegahnya dikonsumsi. Wajah Scythe pucat saat dia menggigil, dan bayangan yang menempel padanya mencair saat dia kembali ke bentuk normalnya.

Mata merahnya penuh ketakutan, wajah sinisnya seperti topeng keputusasaan

Berbalik, dia menatap kotak tinggi, mungkin berharap Scythes lain atau bahkan Sovereign akan muncul untuk menyelamatkannya. Saat saya memandang rendah dia, saya merasa hanya penerimaan keadilan yang dingin yang akhirnya terpenuhi

“Ini untuk Silvia.” Api ungu yang berkelap-kelip dengan tersentak di sekitar bilah ether semakin gelisah saat aku mendorong ke depan

Itu jatuh melalui dadanya dan keluar dari punggungnya

Kehancuran melompat melintasinya, melahap Cadell dari peti ke luar

Tidak ada darah, tidak ada darah dari organ dalam yang tumpah, hanya api Destruction yang membersihkan dirinya seolah-olah dia tidak pernah ada. Tidak, saya pikir, tidak seperti itu

Noda keberadaan Cadell akan selalu ada di dunia ini, terlihat dari lubang yang dia tinggalkan di dalamnya. “Maaf butuh waktu lama,” kataku, mengamati dalam benakku saat mata drakonik Sylvia bersinar dengan air mata saat sebuah portal menarikku masuk, kata-kata terakhirnya bergema di pikiranku: “Terima kasih, anakku.” Rasa bersalah saya atas apa yang tidak dapat saya lakukan kemudian berkurang, tetapi saya tahu itu tidak akan pernah meninggalkan saya sepenuhnya. Aku menarik pedang dari dada Cadell dan menyapukannya ke atas kepalanya, memotong kedua tanduknya

Regis, merasakan niatku, menahan Destruction, membiarkan mereka utuh. Kemudian dia pergi, hanya tersisa tanduk yang terputus. Regis melayang keluar dari pedang saat menghilang, bergerak kembali ke tubuhku di dekat intiku, eternya kelelahan, tidak ada kata-kata yang diperlukan untuk mengungkapkan bagaimana perasaan kami berdua saat ini. Saya membungkuk untuk mengambil tanduk dan menyimpannya di rune dimensi saya

Kelelahan yang dalam dan menghancurkan menyelimutiku saat pandanganku menyapu coliseum yang rusak. Lusinan penyihir mengerumuni bagian yang runtuh, bekerja untuk menarik orang yang selamat dari puing-puing

Perisai, yang masih berfungsi sama sekali, berkedip-kedip masuk dan keluar

Penonton lainnya terkejut, mata mereka entah mengikutiku atau melihat ke tempat di mana Cadell berada. Ada gerakan di dalam kotak tinggi—satu-satunya ruang yang belum tersentuh di seluruh coliseum—dan perhatian saya tertuju di sana. Seorang pria besar dengan tanduk berhias menyodok ke depan dari sisi kepalanya pindah ke cahaya yang dipenuhi debu

Dia mengenakan jubah longgar dan senyum lapar

Meskipun ditekan, auranya cukup berat untuk menekuk kepala dan bahu setiap Alacryan di stadion

Ini adalah Penguasa, Kiros Vritra dari Vechor. Dia underwhelming, dibandingkan dengan orang-orang seperti Aldir, Kordri, dan Lord Indrath. Aku mengalihkan pandanganku sedikit saja, tidak menunduk atau membungkuk seperti puluhan ribu Alacryan di sekitarku, tapi aku tidak menatap matanya.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Tepuk pelan dan keras yang datang dari kotak tinggi mengejutkan saya. Kiros bertepuk tangan

Senyumnya melebar menjadi seringai saat tangannya menyatu lebih cepat dan lebih cepat

Tepuk tangan yang bingung dan tidak tepat waktu mengikuti dari hadirin. “Luar biasa!” Kiros berkata, suaranya memproyeksikan dengan mudah melalui coliseum dan membungkam tepuk tangan yang lemah

“Tampilan kekuatan yang indah

Kematian tak terduga seperti itu! Dan disampaikan dengan—” Sebuah oval mutiara terbuka di atas lantai arena, dua puluh kaki di depan kotak yang tinggi. Kiros mengerutkan kening. Dua sosok melangkah masuk. Yang pertama adalah seseorang yang belum pernah saya lihat secara langsung sebelumnya, tetapi saya langsung mengenalnya, dan melihatnya saja sudah cukup untuk menyadarkanku dari kelelahanku. Tanduk Agrona terentang dari kepalanya seperti tanduk rusa, lusinan titik hitam tajam yang dihiasi rantai dan cincin

Dia memiliki fitur yang kuat dan tajam yang mengingatkanku pada Sylvie yang tidak nyaman. Yang kedua, saya kurang siap. Tessia tampak persis seperti saat terakhir kali aku melihatnya, berbicara kepada orang-orangnya dari balkon di Elenoir

Dia mengenakan jubah perang yang pas, mirip dengan gaun yang dikenakan oleh Seris, kecuali “sisik” individunya berwarna hijau zamrud dan berbentuk seperti daun kecil.

Jubah perang membiarkan lengannya telanjang, memamerkan rune bercahaya samar yang kulihat dalam penglihatanku. Meskipun dia terlihat sama—rambut abu-abu gunmetal tersampir di punggung dan bahunya, kepang diselipkan di belakang telinga runcingnya, mata biru cerah—dia segera dan jelas bukan Tessia. Tessia… Tessia adalah seorang putri

Dia dibesarkan di istana kerajaan di Zestier, diajari tata krama elf, kurcaci, dan bangsawan manusia.

Keanggunan itu meluas ke cara dia menahan diri, ekspresi wajahnya yang tenang, irama jalannya… Tapi semua itu hilang sekarang. Sebaliknya, orang yang menyamar sebagai teman tertuaku bergerak dengan keyakinan agresif—bukan Cecilia di masa mudaku, tapi tidak jauh dari wanita muda yang aku lawan di Turnamen Raja.

Apa pun kerugian yang dialami oleh pengalaman itu pada mentalnya, jelas itu telah terbawa ke dalam kehidupan ini, tidak diragukan lagi dipupuk oleh Agrona, seperti halnya kemarahan Nico yang salah tempat. Logikanya, saya mengerti apa yang saya lihat. Tapi tatapan dingin dan tidak percaya yang Cecilia berikan padaku dari mata Tessia masih menusukkan pisau ke dadaku. Penampilan Agrona memang tidak terduga, tentu saja, tetapi Tessia—Cecilia… Aku telah menguburnya terlalu dalam, memberinya label masalah yang hanya bisa diselesaikan di masa depan ketika aku punya lebih banyak waktu untuk dipertimbangkan… Bisakah Tessia diselamatkan? Apakah dia masih di sana, di suatu tempat? Dan jika dia bisa…apakah melindunginya lebih penting daripada merampas Warisan Agrona? Saya belum siap menghadapi pertanyaan-pertanyaan ini. Aku masih tidak. Regis menarik inti saya

‘Ini berbahaya, Art

Jika kita mendorong diri kita lebih jauh…’ Seharusnya aku takut

Tidak mungkin aku bisa melawan Agrona

Aku bahkan tidak yakin bisa melawan Cecilia, tidak tahu apa-apa tentang kekuatannya di dunia ini

Tapi aku tidak takut

Jika ada, kesediaan Agrona untuk muncul di sini secara pribadi sangat menyederhanakan banyak hal bagi saya. Itu berarti hanya ada satu jalan ke depan, bahwa saya bebas dari beban memutuskan apa yang harus dilakukan setelah Victoriad. Suara Kiros menggelegar, mengguncang stadion yang sudah tidak stabil

“Vechor menyambut Penguasa Tinggi

Salam Agrona Vritra!” Orang-orang bersujud untuk membungkuk dengan benar di seluruh tribun, suara mereka bergema kembali: “Salam Agrona Vritra!” “Saya kira saya akhirnya mendapatkan perhatian Anda,” kataku dalam keheningan yang mengikutinya. Agrona menyeringai

Dia meletakkan satu tangan di punggung Cecilia yang kecil, dan lengannya terangkat dengan gerakan yang rumit. Sesuatu terjadi di inti saya

Rasanya seperti setitik cahaya, terbakar tepat di tengah-tengahku

Tangan Cecilia melebar, dan tusukan jarum itu melebar menjadi bola cahaya putih yang benar-benar mengelilingi dan menyelimutiku, menyingkirkan debu dan kotoran.

Pusaran kecil angin dan semburan api muncul di sekitar bagian luar bola, dengan uap air yang mengembun di atasnya, menetes ke bawah, seperti bagian luar jendela pada pagi yang berembun. Batangan kristal bening terdorong keluar dari tanah dalam bentuk persegi dengan saya di tengah

Kristal itu memiliki kehalusan cair, berputar tepat di atas kepalaku sehingga semua jerujinya menyatu, membentuk sangkar. Tidak yakin, saya memegang jeruji

Mereka sedingin es dan bergetar dengan energi

saya menarik

Mereka tidak putus. ‘Ini semacam pembatalan mana,’ pikir Regis dengan rasa heran yang kelelahan. Meskipun aku tidak bisa merasakan mana yang baru saja dia pindahkan, aku cukup yakin Regis benar

Cecilia telah menarik semua mana dari atmosfer, bahkan keluar dari tubuhku…Jika aku masih mengandalkan inti mana, mantra tunggal ini akan membuatku tak berdaya.

Aku bahkan tidak bisa mulai membungkus pikiranku tentang bagaimana hal seperti itu mungkin terjadi. Seringai Agrona menajam

“Apakah ini semua dilakukan hanya untukku? Aku tersanjung, Gray

Untuk yang lebih rendah, rasa mementingkan diri sendiri yang berlebihan sangat mencengangkan

Tapi sepertinya kamu sudah berusaha sangat keras untuk mendapatkan perhatianku

Dan, nah, sekarang Anda memilikinya.” Kepala Agrona dimiringkan ke samping sepersekian inci, mengirimkan denting rantai emas yang berdesir melalui coliseum yang sunyi dan mematikan.

“Saya mendapati diri saya sangat ingin melihat bagaimana kemampuan baru Anda berfungsi

Saya akan sangat senang membongkar Anda sepotong demi sepotong untuk mencari tahu.” ‘Kita harus pergi,’ pikir Regis. Saya melihat sekeliling stadion

Pertama, pandanganku tertuju pada Mayla, Seth, Deacon, dan yang lainnya

Meskipun masih membungkuk, Seth menatapku, matanya melebar dengan kebingungan dan ketakutan

Saya berharap tiba-tiba bahwa saya lebih baik padanya

Dia memiliki hati seorang pejuang, dan tidak pantas menerima tangan yang telah diberikan kehidupan kepadanya. Saya menemukan Valen dan Enola, kotak pribadi darah mereka berdekatan satu sama lain

Meskipun berlutut di hadapan Penguasa Tertinggi mereka, kedua siswa itu praktis ditekan ke perisai transparan yang melindungi mereka, menatapku seperti Seth. Aku terkejut melihat Caera dengan satu kaki di tanah yang hangus di medan pertempuran, berlutut pada penampilan Agrona, yang pasti telah mengganggunya yang bergegas keluar untuk memeriksaku.

Dia juga mengambil risiko mengangkat kepalanya hanya untuk melihatku

Ada ketakutan yang tulus dalam tatapan merahnya saat bibirnya bergerak dalam doa diam. Mudah-mudahan, dia tidak akan membenciku karena apa yang harus kulakukan

Saya menyesal tidak memberi tahu dia siapa saya, tetapi bahkan sekarang saya tidak bisa mengatakan apa reaksinya nanti

Bisa jadi dia akan berbalik melawanku, dan aku malah akan menyesal memberitahunya. Dia telah menjadi teman yang baik bagiku, jika seorang teman sejati dapat didasarkan pada kebohongan

Aku hanya bisa berharap tatapanku mengungkapkan perasaan itu dengan tepat. Saat aku melihat sekeliling coliseum, para Scythes telah terbang keluar dari kotak tinggi dan bermanuver di sekitar lantai arena untuk menyerangku. Wajah Seris tidak terbaca, pikirannya tersembunyi dengan hati-hati.

Melzri telah meninggalkan sisi Nico, dan menatapku dengan kebencian terbuka

Energi gelap menggeliat seperti tentakel basah di sekitar Viessa, meskipun tatapannya tertuju pada Agrona, bukan aku, menunggu dengan sabar untuk perintahnya.

Terakhir adalah Dragoth, mengerutkan kening pada noda gelap yang dulunya adalah Cadell. Satu hal yang konsisten melalui semua ekspresi mereka, bahkan Seris—tepi ketidakpastian yang melemahkan kepercayaan diri mereka yang biasanya tak tergoyahkan. Sebelum mengikuti saran Regis, aku kembali menatap mata Cecilia, mencari sesuatu di dalamnya

Beberapa tanda

Saya telah membuat janji

Tapi aku bahkan tidak tahu apakah wanita yang kujanjikan pada diriku sendiri masih hidup di tubuhnya sendiri. Agrona melambai agar Scythes membawaku

“Aku akui, aku sedikit kecewa

Saya berharap Anda memiliki trik lain di lengan baju Anda

Tetap saja, bahkan jika apa yang saya saksikan dari Anda sejauh ini adalah sejauh mana kemampuan Anda, saya yakin saya akan menganggap membedah Anda sebagai gangguan yang berguna.” Saya harus memutuskan

Sudah waktunya untuk pergi

Aku bisa pergi tanpa dia, mengabaikan pertanyaan itu sepenuhnya, percaya bahwa masih ada kesempatan untuk menjawabnya di masa depan. Atau aku bisa mencoba membawanya bersamaku, mencoba dan menemukan cara untuk menarik Cecilia keluar dari tubuh Tess, membawanya kembali… Atau… Aku menjadi sedikit muak memikirkannya. Tapi itu adalah jalan yang paling jelas ke depan, ukuran yang paling menentukan

Saya dapat memastikan bahwa Agrona tidak dapat menggunakan Tessia atau Cecilia, bahwa kekuatan apa pun yang dimiliki Legacy tidak dapat dikendalikan. Aku merasa mataku menjadi basah, tapi aku mengeraskan hatiku. Maafkan aku, Tessia. Memperkuat diri, saya menyalurkan ether ke seluruh tubuh saya yang kelelahan

Setiap otot dan persendian memprotes dengan marah, dan saya berjuang untuk fokus pada jalinan kompleks eter dan bentuk fisik yang diperlukan untuk menggunakan teknik Burst Step. Mengingat bagaimana rasanya berjuang untuk belajar sendiri di hutan Epheotus, saya tahu apa yang mungkin terjadi jika saya tidak tepat, atau jika kekuatan saya gagal… Batang sangkar kuat secara tidak wajar

Tapi armor dan fisik asuranku melindungiku saat aku menabrak mereka, mengirimkan pecahan kristal yang menyembur ke segala arah.

Mid-step, aku menyulap pedang ether, menariknya kembali, membidik intinya. Mata tealnya mengikutiku setiap inci, seolah-olah dia bisa melacak kemajuanku bahkan saat menggunakan Burst Step

Ketika ujung pedangku ditekan ke tulang dada, matanya melebar dan berkedip hijau

Pembuluh darah hijau berlumut menyebar di wajahnya di bawah kulitnya dan, untuk sesaat, dia tampak…mengundurkan diri saat senyum tegang menghiasi bibirnya yang dicat. Tubuhnya gemetar, tangannya terangkat bukan untuk mengambil pedang—bukan untuk bertahan—melainkan ke arah wajahku

Sebuah belaian

“Art, please…” Itu adalah suara Tessia. Saya melepaskan bilah eter

Dia menahan mataku untuk sesaat, dua, lalu… Pembuluh darah hijau surut, matanya kembali ke warna aslinya, satu tangan robek di jubah perangnya di mana pedangku hampir menusuknya.

Tess—Cecilia mundur selangkah, menatapku dengan kebencian yang paling dalam. “Oh, itu sudah dekat, bukan?” Agrona berkata, geli

“Kamu benar-benar berpikir sejenak kamu bisa melakukannya, bukan?” Lengan Agrona melingkari bahu Cecilia dan menariknya ke sisinya

“Kamu hanya berhati dingin dan menghitung ketika itu mudah, Gray

Kenyataannya, kamu lemah, emosional, dan agak rentan terhadap kemelekatan.” Aku menatap tanganku yang kosong, pikiranku kosong kecuali kata-kata Agrona. Yang seharusnya menjadi momen kemenangan malah berdering hampa dan kosong, mengisi mulutku dengan rasa abu dingin. “Bawa dia,” perintah Agrona

Scythes mendekat. Seringai percaya diri Agrona akhirnya menghilang saat aku mengaktifkan God Step

Dia meraihku, kekuatannya tiba-tiba terlepas, bobot niatnya membuat bahkan Pasukan Raja Kordri merasa amatir dibandingkan. Ekspresi keheranannya adalah hal terakhir yang saya lihat saat jalur eterik membawa saya jauh dari coliseum dan Victoriad.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top