The Beginning After The End Chapter 364

Bab 364  Jalan batu paver merah yang kaya mengarah ke perkebunan Denoir, diapit oleh semak setinggi paha yang saat ini mekar dengan bunga biru cerah meskipun dingin dari pegunungan

Rumah itu sendiri sangat besar, dengan mudah tiga kali ukuran perkebunan Helstea tempat aku tinggal di Xyrus, dan pekarangan di sekitarnya menyaingi pekarangan istana kerajaan dari kehidupanku sebelumnya. Setelah meluangkan waktu sejenak untuk memastikan bahwa Regis masih berada dalam jangkauanku, aku melangkah maju. Artefak cahaya mengambang mulai berkedip-kedip di seluruh taman saat kami mendekat, memandikan pekarangan dalam cahaya kuning lembut

Salah satu pintu ganda besar ke dalam perkebunan terbuka, dan seorang wanita berseragam abu-abu bergegas keluar, bergerak cepat untuk menemui kami.

Rambut oranye terangnya disanggul, sama seperti saat aku melihatnya di luar portal penurunan Relictombs. “Nyonya Caera!” dia berkata dengan hangat, berhenti di depan kami dan membungkuk

“Dan Ascender Grey.” Dia membungkuk lagi

“Selamat datang di perkebunan Denoir.” “Terima kasih,” kataku, membalas senyum hangatnya

“Dan kamu akan menjadi Nessa, kan?” Wanita itu jelas terkejut, tetapi berusaha menyembunyikannya, membungkuk untuk ketiga kalinya

“Kau menghormatiku.” Meskipun nada suaranya stabil, aku hanya bisa melihat rona merah menyebar ke pipinya. “Tidak perlu terlalu rendah hati,” kataku, memberi isyarat padanya untuk meluruskan

“Caera menyatakan bahwa kamu adalah setengah alasan dia tetap waras di bawah atap bangsawan dan wanita.” Pipi Nessa semakin dalam, dan dia sepertinya tidak yakin bagaimana menjawabnya

Caera menyelamatkannya dengan meraih lengan wanita itu dan terus menuju rumah. Setelah beberapa langkah, Caera melirik ke belakang, ekspresinya lucu dan marah. Dia telah mempersiapkan saya untuk malam itu, memberi tahu saya nama semua orang dan menjelaskan protokol malam itu, bahkan menguraikan topik pembicaraan yang mungkin terjadi jika orang tua angkatnya mencoba untuk mengajak saya berdebat tentang politik. Caera kemungkinan besar memandangku sebagai makhluk kasar yang tidak ramah yang lebih suka berkelahi dengan Mana Beast daripada bersosialisasi—dan kurasa dia tidak akan sepenuhnya salah—tapi dia tidak tahu bahwa aku pernah menjadi raja di kehidupanku sebelumnya, yang telah memberi saya bertahun-tahun latihan berurusan dengan orang-orang seperti Denoir. Beberapa pelayan lagi sedang menunggu di aula masuk

Meskipun sebagian besar menundukkan pandangan mereka dengan hormat, seorang wanita yang lebih muda melirik sekilas hanya untuk menatap mataku

Aku memberinya senyum sopan, yang dia tanggapi dengan ekspresi panik sebelum mengalihkan pandangannya kembali ke lantai

Dari sana, kami dituntun ke ruang duduk yang mewah

Perabotan mewah disusun dalam kelompok-kelompok kecil di seluruh ruangan besar, yang penuh warna, dan seluruh bar membentang di sepanjang dinding yang jauh. Berdiri di bar adalah Lauden Denoir, yang saya temui di puncak persidangan saya

Seorang wanita dalam gaun merah marun yang luas dengan rambut putih cemerlang yang menutupi bahunya sedang bersandar di kursi santai—ibu angkat Caera, Lenora Denoir

Pendekar pedang pirang, Arian, berdiri di salah satu sudut. Lenora berdiri dengan anggun saat kami masuk, praktis melayang dari tempat duduknya dan memberi kami senyuman yang terlatih namun ramah.

Matanya mengamati segala sesuatu mulai dari sepatu botku hingga rambut pirang gandumku dalam sekali pandang, dan aku praktis bisa melihat roda gigi berputar di belakang matanya yang tanggap. Nessa membungkuk dan melangkah ke samping

“Nona Lenora dari Denoir Berdarah Tinggi

Lady Caera telah kembali

Dia membawa seorang tamu, Ascender Grey.” Kemudian dia menegakkan tubuh dan mundur sehingga dia hampir terdesak ke dinding di sebelah pintu ruang duduk, masih seperti patung. “Tolong,” kata Lenora, menunjuk ke sofa terdekat

“Bergabunglah dengan saya dan anak saya untuk minum sambil menunggu suami saya

Dia harus turun kapan saja.” Lauden membawa dua gelas dari bar, salah satunya dia berikan kepada ibunya, lalu dia berbalik dan mengulurkan tangannya kepadaku

Aku mengambilnya dengan kuat, menatap matanya

“Senang bertemu denganmu lagi, Ascender Gray

Atau apakah Anda lebih suka profesor, sekarang?” Tata kramanya sempurna, tetapi mereka tidak dapat sepenuhnya menutupi ketegangan yang dia bawa di bahu dan alisnya. “Tolong, Gray akan lebih dari cukup,” jawab saya. Lauden menyerahkan gelas kedua untuk Caera

Begitu punggung kakak angkatnya berada di sampingnya, dia mengernyitkan hidungnya dan diam-diam meletakkannya.

Lauden sepertinya tidak menyadarinya saat dia kembali ke bar

“Kalau begitu, Grey, apa yang ingin kamu minum? Ayahku tidak sedikit bangga dengan kualitas koleksi kami

Di sini Anda hanya akan menemukan minuman terbaik dan paling manjur, yang secara khusus dirancang untuk dinikmati oleh mereka yang memiliki metabolisme tinggi yang disediakan oleh kekuatan dalam sihir.” “Sudah selayaknya saya menunggu raja, karena tradisi menyatakan dia minum pertama saat minum dengan tamu, “jawabku dengan benar sebelum memberinya kedipan

“Tapi saya akan menikmati kesempatan untuk mencicipi koleksi bagus Anda, tentu saja.” Lauden tertawa

“Seorang pria budaya

Ayah saya pasti akan menghargai kepatuhan Anda pada norma sosial, meskipun saya harap Anda akan memaafkan saya karena memulai tanpa Anda.” Dengan mengesampingkan formalitas ini, Lauden terus berbasa-basi sementara Lenora menanyai Caera tentang akademi

Sikap Lady Denoir dan Caera terhadap satu sama lain kaku dan bisnis, dan aku melihat Caera melirik ke arahku lebih dari sekali. Setelah beberapa menit, suara langkah kaki yang berat dan tidak tergesa-gesa di aula mengumumkan kedatangan Highlord Corbett Denoir. Kami semua berdiri saat bangsawan memasuki ruang duduk, muncul dari keasyikan apa pun yang dia pura-pura untuk membuatku menunggu, taktik umum di antara tipe bangsawan ini.

Matanya yang cerdas melompat ke kami masing-masing secara bergantian, meskipun mereka bertahan paling lama padaku

Jas putih dan biru lautnya tampak seperti harga rumah beberapa orang, dan dia mengenakan pedang berengsel emas di sisinya. Menyilangkan satu tangan di dadaku dengan kepalan tangan tepat di bawah bahuku, dan yang lainnya di belakang punggungku, aku sedikit membungkuk, hanya punggungku yang cenderung lembut.

Itu adalah jenis busur yang diberikan untuk menunjukkan rasa hormat, tetapi bukan sikap tunduk

Gerakan sederhana ini—aku sudah berteriak bahwa aku melihat posisi kami sama—akan memicu pertanyaan di benaknya, karena para Denoir sudah curiga aku diam-diam berdarah tinggi. “Selamat datang di rumah kami,” katanya, tidak terganggu, sebelum bergerak ke belakang tempat istrinya duduk dan meletakkan tangan di bahunya.

“Pertemuan ini sudah terlalu lama datang, bukan cintaku?” “Memang benar,” jawabnya, tersenyum ke arahnya

Kepada saya, dia berkata, “Anda telah memberi kami pengalaman baru, karena kami berdua tidak terbiasa menerima undangan kami ditolak.” Eksekusinya sempurna—dengan sopan menggoda dengan duri tersembunyi di antara kata-katanya dan sebilah pedang di senyumnya. “Anda memiliki permintaan maaf saya,” jawab saya dengan senyum lelah

“Adalah keinginan egois saya untuk mengungkapkan kepada profesor lain di Akademi Pusat bahwa saya berhak mendapatkan posisi di sana.” “Ayolah, kita hanya bercanda,” kata Lenora sambil terkekeh

“Bagaimanapun, Corbett dan aku cukup penasaran denganmu

Mengapa kita tidak pindah ke ruang makan, dan Anda bisa memberi tahu kami tentang diri Anda selama makan malam yang luar biasa yang telah disiapkan oleh juru masak kami untuk menghormati Anda?” Berdiri, saya mengulurkan tangan ke kepala penjaga Denoir, yang menerimanya dengan senyum penasaran

“Pimpin jalan, Lady Denoir,” kataku sopan. Dia melakukannya, dengan sisa Denoir mengikuti setelah kita

Corbett berbicara pelan dengan Lauden tentang beberapa urusan bisnis sementara Lenora memamerkan mansion, memberi tahu saya tentang banyak barang yang dipajang di seluruh perkebunan, termasuk beberapa lukisan dan permadani yang sangat bagus, dan setidaknya selusin penghargaan berbeda yang dikembalikan dari Relictomb. Sebuah meja panjang mendominasi ruang makan, dengan tempat duduk yang cukup untuk setidaknya tiga puluh orang

Tiga lampu gantung tergantung dari langit-langit yang tinggi, memenuhi ruangan dengan cahaya yang cemerlang

Bar kecil lainnya membentang di satu sisi ruangan, sementara yang lain ditutupi oleh lemari dan rak yang diisi dengan piring dan peralatan perak dalam lusinan gaya yang berbeda.

Itu jelas koleksi yang berharga, dan mungkin sesuatu yang sangat dibanggakan oleh Lenora, fakta yang saya ajukan untuk percakapan kami. Meja sudah diatur, dan Lenora membawaku ke ujung, memberi isyarat agar aku duduk di sebelah kiri kepala meja, di mana Highlord Denoir duduk beberapa saat kemudian.

Lenora duduk di seberangku, dengan Caera di sebelah kiriku, dan Lauden di seberangnya di sebelah ibunya

Itu adalah posisi kehormatan, untuk duduk di sebelah kiri raja, yang saya anggap biasanya disediakan untuk putranya. Lenora terus mengobrol sementara hors d’oeuvres disajikan, dan aku menyeringai dan tertawa bebas di antara gigitan buah ara yang dibumbui dengan potongan daging yang renyah.

Percakapan beralih ke Corbett tentang hidangan pembuka jamur isi, tetapi dia menghindari topik serius apa pun, mengungkapkan minat pada kelas saya di akademi dan memberi tahu saya tentang minatnya pada sastra saat dia secara halus membual tentang sumbangan Denoirs ke perpustakaan Akademi Pusat

Caera tetap diam, tidak menyela pembicaraan kecuali dia disapa secara langsung. Tidak sampai salad tiba, percakapan berubah menjadi sesuatu yang lebih serius. “Jadi, Grey,” Corbett memulai, menusukkan garpunya ke mangkuknya, “Aku berharap bisa belajar lebih banyak tentang darahmu.

Bukan prestasi yang berarti, mengamankan posisi di Akademi Pusat

Ini sangat menunjukkan hubungan darah Anda.” Saya memberi pria itu senyum lebar dan mengangkat bahu dengan acuh tak acuh

“Maaf mengecewakan, tetapi tidak ada misteri yang harus diungkap, rumor apa pun yang mungkin beredar

Orang tua saya berasal dari desa terpencil, dan mereka berdua adalah orang-orang sederhana

Ayahku terbunuh dalam perang,” kataku pasif, suaraku tanpa emosi

“Setelah perang usai, aku beralih ke Relictomb dan menjadi ascender sebagai gantinya, mencoba merawat ibu dan saudara perempuanku.” Corbett mendengarkan seolah-olah dia hanya setengah percaya padaku, tetapi tangan Lenora telah bergerak untuk menutupi mulutnya

“Terlalu banyak yang kalah melawan orang-orang biadab di Dicathen.” Lauden mendengus sedih, berpaling dari percakapan dan mengambil minuman panjang dari gelasnya. Melihat kesempatan untuk mengambil kendali percakapan, saya berkata, “Memang, terlalu banyak, terutama di…apa namanya? Hutan ajaib Dicathen?” “Elenoir,” jawab Lauden, menatap minumannya, ekspresinya masam. “Itu dia,” kataku, mengetuk buku-buku jariku di atas meja kayu

“Jiwa yang malang

Meskipun, dari apa yang Caera katakan padaku, Highblood Denoir tidak ada di sana.” Corbett dan Lenora bertukar pandang sekilas.

“Tidak,” jawab Corbett setelah beberapa saat

“Saya menyadari bahwa kami sudah memiliki semua yang kami butuhkan di Alacrya

Mempertahankan cengkeraman di negeri yang begitu jauh, dan masih penuh gejolak, tampaknya merupakan komplikasi yang tidak perlu.” “Keputusan yang kebetulan

Banyak orang lain yang tidak begitu bijaksana.” Saya menoleh ke Lauden

“Kamu kehilangan orang di Elenoir?” Dia meneguk kembali gelasnya, menghabiskan minumannya dalam satu tegukan

“Banyak dari mereka yang pergi ke Elenoir untuk mendirikan palka adalah pewaris darah, atau putra kedua

Saya tahu banyak dari mereka

Beberapa darah utuh — mereka yang paling mendedikasikan diri untuk upaya ini — dimusnahkan, merampas banyak suara kuat Alacrya dan mengakhiri banyak garis keturunan yang kuat.

Dan apa yang kita capai—” “Lauden,” tegur Corbett, menggelengkan kepalanya dengan halus kepada putranya

“Ini bukan waktunya untuk percakapan seperti itu

Grey, saya harap Anda akan pensiun dengan saya untuk belajar saya setelah makan malam? Api yang bagus dan papan Sovereigns Quarrel menjadi latar belakang politik yang lebih baik daripada ruang makan, setujukah Anda?” Meskipun kecewa—saya ingin mempelajari lebih dalam ketegangan yang ditampilkan Lauden ini, untuk melihat seberapa dalam ketegangan itu—saya hanya mengangguk dengan sopan, dan percakapan kembali ke hal-hal biasa selama sisa makan malam. Setelah kami makan daging panggang dan kue tar buah sebanyak sopan—meninggalkan gigitan terakhir di piring kami untuk menunjukkan bahwa kami telah diberi makan dengan baik. dan tidak rakus—meja dibersihkan dan Lenora membawa Caera pergi. Lauden bersandar di kursinya dan menatapku dengan pandangan ingin tahu

“Bintangmu tampaknya naik dengan cepat, Grey,” katanya dengan sedikit cercaan setelah beberapa gelas minuman keras amber yang kuat.

“Semoga sukses di Victoriad

Ini adalah tempat untuk memperkuat posisi Anda di antara kaum bangsawan—atau melihat diri Anda jatuh dengan semua kecepatan kembali ke tanah.” “Temui ibu dan saudara perempuanmu sebelum pensiun,” kata Corbett tegas, sambil menatap putranya dengan mantap.

Dia mengulurkan tangan ke pintu samping dari ruang makan

“Abu-abu?”
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Tanpa berkata-kata, saya mengikuti Corbett melalui rumah dan naik ke kantor

Saya mengenal orang-orang yang seluruh rumahnya cocok untuk ruang belajar dua lantai, dan ada banyak buku seperti perpustakaan Kota Aramoor.

Api sudah menyala. “Silakan duduk,” kata Corbett, menunjuk ke kursi kulit yang sangat halus yang terletak di satu sisi meja marmer berukir, yang permukaannya memiliki papan permainan dan potongan-potongannya sudah ditata.

“Saya berasumsi Anda bermain?” Aku mengangguk, lalu mengangkat bahu tak berdaya

“Saya harus mengatakan saya telah bermain

Caera senang mengingatkan saya bahwa dia telah mendapat manfaat dari lebih banyak latihan dan pelatihan daripada yang saya miliki.” Ekspresi Corbett tidak berubah saat dia menuangkan minuman lagi untuk kami berdua dan duduk di seberangku

Saya menyesap dari gelas yang ditawarkan

Itu terbakar turun, tetapi menetap hangat dan berat di perutku

Sebagian dari keterkejutanku pasti terpancar dari wajahku karena bibir Corbett berkedut membentuk senyuman. “Napas Naga,” dia mengumumkan

“Aku tidak terkejut kamu belum pernah memilikinya

Itu dibuat dengan rempah-rempah langka yang hanya tumbuh di sepanjang tepi Redwater dekat Aensgar

Prajurit Vechor akan sering meminumnya sebelum pertempuran.” “Dan apakah ini?” tanyaku, meletakkan gelasku di tepi papan

“Sebuah pertarungan?” Kilatan singkat senyum tanpa humor kembali

“Itu tergantung pada keahlianmu.” Dia memberi saya langkah pertama, dan saya memulai permainan dengan konservatif, menggerakkan perisai ke tengah papan permainan

“Apakah peristiwa di Elenoir memperburuk selera para bangsawan untuk perang ini?” tanyaku sambil mengobrol, meskipun aku memperhatikan wajah Corbett dengan cermat. Dia merespons lebih agresif dari yang saya duga, menggambar kastor di sepanjang tepi papan

Itu adalah manuver pembukaan yang sama yang sering digunakan Caera

“Anakku keras kepala, dan punya alasan untuk frustrasi

Beberapa teman dan sekutu kita hilang dalam serangan para asura.” “Meskipun, agar adil, lebih banyak nyawa Dicathia yang hilang dalam serangan itu daripada nyawa Alacryans,” kataku, terus melangkah maju dengan perisaiku . “Semakin banyak alasan mengapa mereka harus memeluk Penguasa Tertinggi,” gerutunya, matanya tertuju pada permainan

Tetap saja, ada sesuatu di garis di sekitar matanya dan dalam postur kakunya yang memberitahuku bahwa dia menganggap topik Elenoir dan semua kematian itu tidak nyaman. “Mungkin,” jawabku, berpura-pura memikirkan langkahku selanjutnya saat aku meminum minuman keras yang berapi-api lagi

“Namun, aku tidak bisa tidak bertanya-tanya … jika itu berarti menghindari konflik lebih lanjut antara asura, apakah layak untuk melepaskan Dicathen?” Dia mengerutkan kening dalam-dalam, yang menyoroti kerutannya dan membuatnya terlihat sekitar satu dekade lebih tua

“Maksudmu menarik pasukan di sana dan meninggalkan benua?” Dia menggosok dagunya sambil berpikir

“Itu adalah proposisi yang berisiko

Pukulan moral—” “Biarkan saya mengungkapkannya dengan cara lain,” kataku, menyeret seorang striker melintasi papan untuk mengeluarkan kastornya

“Jika biaya perang—biaya dalam kehidupan darah tinggi—telah diperjelas di depan, apakah mereka masih akan mendukungnya?” Kami memainkan beberapa gerakan dalam keheningan yang penuh perhatian, meskipun mata Corbett terus beralih dari papan ke arahku

Setelah satu atau dua menit, dia berkata, “Adalah umum bagi golongan darah rendah untuk melebih-lebihkan kekuatan dan otoritas golongan darah tinggi.” Aku membalas senyuman penuh semangat pada slipnya

“Tentunya jika mayoritas bangsawan berbicara bersama-sama, Penguasa—” “Kamu telah mendaki jauh, dan terlalu cepat,” kata Corbett, melepaskan tangannya dari papan dan bersandar di kursinya.

“Terbukti dari cara Anda berbicara, seperti Anda tidak memiliki pengalaman dengan tingkat politik yang lebih tinggi di Alacrya

Kamu harus berhati-hati, Gray

Kata yang salah di telinga yang salah bisa membuat Anda terbunuh.” Seolah-olah untuk menekankan maksudnya, dia mengambil seorang striker melalui celah di perisai saya dan membunuh salah satu kastor saya

Itu membuat bidak penyerang terbuka untuk serangan balik, tapi itu melemahkan lingkaran pertahanan dalam di sekitar penjagaku

“Bergegas masuk, berani… itulah yang dilakukan oleh darah yang mati di Elenoir

Dan sekarang banyak dari mereka yang kurang dari yang disebutkan namanya.” Ketika saya menanggapi dengan membunuh striker, saya melihat buku-buku jari Corbett memutih saat dia mengambil potongan itu, meremasnya di antara jari-jarinya seolah-olah dia bisa menghancurkan batu berukir menjadi debu. “Mengapa mendorong investasi besar-besaran di Elenoir jika masih ada risiko seperti itu?” tanyaku, nadaku polos dan sederhana. Corbett meletakkan potongan itu dengan dentingan tajam dan menatap mataku

“Mungkin Penguasa tidak berpikir asura memilikinya untuk melanggar perjanjian …” Tapi kebenaran ada di sana, berkilau seperti api di matanya.

Dia tidak percaya bahwa Vritra—dewa itu sendiri—dapat begitu lengah

Artinya… “Kamu pikir itu jebakan,” kataku datar, sebuah pernyataan fakta

“Umpan, untuk membuat asura melanggar perjanjian.” Corbett tegang

“Kamu tahu hubungan antara Caera dan Denoir, kan?” Aku mengangguk. “Tahukah Anda bahwa, jika kita gagal dalam tugas kita ke Vritra dan Caera, Highblood Denoir bisa dilucuti dari semua gelar dan tanah? Lenora dan saya bisa dieksekusi.” Sekali lagi, aku mengangguk sebagai jawaban. “Kami adalah salah satu darah tinggi paling berpengaruh di wilayah pusat, bahkan di seluruh Alacrya,” katanya, meskipun tidak ada kesombongan dalam pernyataan itu.

“Namun, salah langkah berarti akhir kita yang tiba-tiba dan penuh kekerasan

Kami tidak melayani raja atau ratu, seperti yang dilakukan para Dicathia

Tuan kita adalah dewa itu sendiri, dan kita semua tunduk sepenuhnya pada kehendak mereka, dari yang terendah yang tidak disebutkan namanya hingga yang terkaya.

Anda sebaiknya tidak melupakan fakta ini, Gray

Jangan menganggap diri Anda tak tersentuh karena Anda telah menemukan beberapa kesuksesan.” 
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Merenungkan hal ini, saya membuat serangkaian gerakan cepat untuk mengakhiri permainan

Meskipun saya merasa yakin saya bisa mengakhirinya dengan kemenangan sejati, membawa penjaga saya ke seluruh papan untuk memegang Corbett, selera dan kesabaran saya untuk permainan telah memudar.

Selain itu, saya ragu saya akan mendapatkan apa pun dari Corbett atau keluarganya malam itu. Ketika kastor saya akhirnya membunuh penjaganya, dia menghela nafas pasrah dan mengangkat gelasnya ke arah saya

“Katakan padaku, Grey, apakah biasanya setelah kamu mengalahkannya Caera mengingatkanmu pada lesnya di game ini?” Saya membiarkan senyum tulus muncul melalui ketenangan tabah yang saya pertahankan untuk sebagian besar percakapan kami

“Bagaimana menurutmu?” Segera setelah kami kembali ke permukaan tanah, Caera memegang lenganku

“Grey, aku khawatir kita benar-benar harus pergi

Masih banyak yang harus dilakukan dalam persiapan untuk Victoriad.” “Anda benar, tentu saja

Highlord Denoir dan saya—” “Tolong, panggil saya Corbett,” katanya, nadanya berubah menjadi sesuatu yang mendekati keramahan.

Dia menepuk pundakku dan berkata, “Aku menikmati permainan kita, meskipun aku khawatir kamu mengalihkan perhatianku dengan percakapan—dengan desain, kurasa,” katanya, menatapku dengan tajam.

“Kamu berhutang pertandingan ulang padaku, yang tentu saja berarti kamu dan Caera harus kembali untuk makan malam nanti.” Caera memperhatikan ayah angkatnya dengan keterkejutan yang tak tertahankan, dan bahkan Lenora tampak terkejut sesaat sebelum melingkarkan lengannya di sekitar sang bangsawan.

“Jika ada, saya akan mengatakan Anda berutang kepada kami karena membuat kami menunggu begitu lama!” Lenora dan Corbett sama-sama tertawa kecil. Saya memberi mereka busur lagi, sedikit lebih dalam dari sebelumnya

“Terima kasih, baik untuk makanan enak dan percakapan yang merangsang.” Caera menatapku seperti mata ketiga baru saja tumbuh di dahiku

“Baiklah kalau begitu, kita akan melihat diri kita sendiri, jadi … sampai jumpa.” Dengan itu, para Denoir mengucapkan selamat tinggal kepada kami, dengan Lady Lenora melihat kami sendiri ke pintu sementara Nessa berdiri di sampingnya.

Caera mengucapkan selamat tinggal ala kadarnya sebelum membawa kami dengan cepat menjauh dari perkebunan dan keluar ke jalan di mana kami bisa menurunkan kereta untuk mengembalikan kami ke halaman akademi. “Atas nama Vritra, apa yang kamu lakukan pada Corbett?” katanya begitu kami jauh dari pintu. “Apa?” tanyaku polos, pikiranku sudah bekerja memilah-milah semua yang dikatakan Corbett kepadaku. “Sumpah, kamu seperti bawang yang tampan dan misterius,” katanya masam

“Setiap tantangan yang kita hadapi bersama mengungkapkan lapisan lain untukmu

Bagaimana tepatnya orang yang mengaku dirinya sendiri dari pinggiran Sehz-Clar belajar menggosok siku dengan darah tinggi sepertimu?” Sebelum aku bisa menjawab, dia terus berbicara.

“Tidak, tidak apa-apa

Sejujurnya, aku tidak ingin tahu.” Aku tertawa pelan sambil melemparkan jubah putih yang diberikan Kayden ke pundakku.

“Aku punya alasan untuk mempelajari banyak keterampilan

Ruang makan bisa sama mematikannya dengan medan perang mana pun.” “Dan lidahmu setajam pedang,” ejeknya saat kereta yang ditarik oleh kadal oranye terang berhenti untuk kita. *** Kehampaan hitam. Hanya itu, tidak lebih . Apa yang saya lewatkan? Saya bertanya pada diri sendiri saat saya berenang melalui dunia batu kunci

Ada sesuatu di sini

Aku sudah merasakannya. Masalah sebenarnya adalah konteks

Djinn telah menurunkan pengetahuan mereka dengan cara esoteris yang dirancang untuk memicu wawasan, bukan untuk memungkinkan menghafal atau membangun keterampilan.

Mereka mungkin memiliki pemahaman naluriah tentang metode pengajaran mereka sendiri, sama seperti saya dapat membaca ensiklopedia dan buku-buku tentang sihir ketika saya pertama kali lahir di dunia ini.

Metode Dicathian untuk mengajar dan belajar beroperasi dengan prinsip yang sama seperti yang ada di Bumi

Tapi batu kunci jin tidak. Namun saya telah memperoleh wawasan tentang Aroa’s Requiem dari batu kunci pertama— Sebuah ide muncul di benak saya, membuat jantung saya berdebar kencang.

Saya menarik diri dari batu kunci dan mengangkat kubus hitam

Jika entah bagaimana rusak, mungkin… Lambang emas menyala di punggungku, bersinar melalui bajuku, dan energi amethyst menari dan melompat di sepanjang lenganku, mengalir ke batu kunci sampai mereka mengerumuninya seperti kunang-kunang ungu. Tapi mereka tampaknya tidak melakukan apa-apa. Tidak ada retakan yang mengalir, tidak ada kerusakan untuk diperbaiki

Yang lebih membuat frustrasi lagi, aku tidak tahu apakah godrune itu tidak berfungsi karena tidak ada yang bisa diperbaiki atau karena itu tidak bisa memperbaiki kerusakan—seperti portal keluar di zona Tiga Langkah. Mengutuk wawasan saya yang tidak lengkap tentang godrune, saya melepaskannya, dan motes berkedip dan memudar. Beberapa menit kemudian, saya masih duduk di sana menatap kubus hitam ketika pintu kantor saya tiba-tiba terbuka, dan Enola masuk dan duduk di kursi di sisi lain meja saya. “Dengan segala cara, masuk,” kataku, meletakkan kubus berat di mejaku dan melihat wanita muda dewasa sebelum waktunya.

Dia memelototi tangannya, yang terkepal bersama di pangkuannya

Suaraku sedikit melunak saat aku melanjutkan

“Kamu tidak berada di kelas setelah penganugerahan

Apakah kamu menerima rune yang begitu kuat sehingga mereka membiarkanmu melewatkan sisa sekolahmu?” Dia mengusap wajahnya lalu menyisir rambut emas pendeknya dengan jari-jarinya.

“Tidak

Matron darahku memanggilku ke perkebunan kami selama beberapa hari, “katanya dengan kaku

“Untuk membahas masa depanku.” Kapan saya menjadi konselor remaja? Saya hampir mengucapkan kata-kata itu dengan keras, tetapi menggigit lidah saya. “Saya menerima tanda kebesaran,” katanya, suaranya serak dengan emosi tertahan

“Satu-satunya di akademi yang melakukannya selama upacara ini, bahkan di antara siswa yang lebih tua.” 1Aku bersiul pelan

“Itu serius.” Dengan gusar, Enola berdiri tiba-tiba, hampir menjatuhkan kursi, lalu meringis dan mengembalikannya ke tempatnya

Dia berdiri di belakangnya, tangannya mengepal ke belakang

“Darahku telah mengatur penempatanku di Dicathen setelah musim ini

Saya seharusnya memiliki dua setengah tahun lagi di akademi, tetapi mereka menggerakkan saya seperti bidak di papan Sovereigns Quarrel, menggunakan tanda kebesaran saya untuk meningkatkan darah tinggi kami.” “Dan menempatkan Anda di depan dan di tengah jika konflik dengan asura ini meningkat lanjut,” aku menunjukkan dengan hati-hati

Saya mempertimbangkan untuk mengatakan lebih banyak, menawarkan nasihatnya atau kata-kata yang menenangkan, tetapi saya tidak bisa menghiburnya; dia dikirim ke seberang lautan untuk membantu menjaga teman-teman dan keluarga saya. Enola mengangkat dagunya dengan bangga

“Aku tidak takut untuk pergi atau apa

aku seorang kesatria

Tapi …” Dia menelan ludah

“Apakah ini benar-benar perang, jika kita bertarung melawan asura? Bagiku itu lebih seperti pemusnahan.

Regalia atau tidak, bagaimana tentara biasa bisa membuat perbedaan dalam konflik seperti itu?” Mereka tidak bisa, saya ingin mengatakan

Aldir telah membakar seluruh bangsa seperti Elenoir yang dibangun di atas kepala batang korek api. “Saya …” Dia berhenti dan menyelinap di sekitar kursi, mengambil tempat duduknya lagi

“Saudaraku terbunuh di Dicathen

Pada hari-hari awal, salah satu serangan pertama kami

Pertempuran yang sama di mana Jagrette, punggawa Truacian terbunuh.” Dia tersenyum pahit, melihat melewatiku alih-alih menatap mataku.

“Aku ingat karena mereka mengumumkannya seperti mati bersama seorang punggawa adalah semacam kehormatan.” Aku hanya bisa meringis

Saya telah bertarung dan membunuh penyihir racun Jagrette di rawa dekat Slore, dan kesadaran tiba-tiba menghantam saya

Sementara saya sibuk marah tentang apa yang telah dilakukan keluarga siswa ini, saya bahkan tidak berhenti untuk mempertimbangkan fakta bahwa saya bisa membunuh kerabat mereka dalam pertempuran. “Kau pasti membenci Dicathia,” kataku, merasa agak bersalah atas penipuanku. “Tidak,” katanya segera, jawabannya tegas

“Kakakku tewas dalam pertempuran yang jujur

Perang adalah perang

Mereka adalah lawan kita

Meskipun aku akan merindukannya, kakakku beruntung memiliki perang seperti itu untuk diperjuangkan.” Enola terdiam, dan aku tahu apa yang dia pikirkan. “Tapi melawan asura…” Aku menyelidiki. “Aku ingin menjadi tentara, atau mungkin seorang ascender yang kuat.” Dia menyilangkan tangannya dan merosot kembali ke kursi

“Tapi aku tidak ingin dibuang atau dibakar seperti kayu bakar dalam pertempuran antara makhluk yang lebih besar.” Matanya terkunci ke mataku, lalu, seolah dia menantangku untuk berdebat dengannya. Mengistirahatkan sikuku di atas meja, aku menghela nafas

Tatapanku melayang ke batu kunci, dan Enola mengikuti

“Setiap prajurit dapat mengubah jalannya pertempuran,” kataku

“Prajurit terkuat bisa jatuh secara tak terduga, sementara yang terlemah dan paling pengecut mungkin tersandung ke belakang menuju kemenangan.” Aku mengambil batu kunci dan membalikkannya di tanganku, mengingat kata-kata proyeksi jin

“Tapi jalanmu adalah milikmu sendiri, dan hanya kamu yang bisa menjalaninya

Anda mungkin memilih untuk menyerahkan hidup Anda, jika perlu, tetapi tidak ada yang bisa membuang hidup Anda seperti itu tidak berarti apa-apa.” Enola menegang, rahangnya tampak mengencang saat matanya menatap ke arahku

“Apakah kamu benar-benar percaya itu?” Aku tersenyum dan mengetuk kubus dengan ringan ke desktop, memecahkan ketegangan

“Dengan setiap serat keberadaanku.” Dia memberiku satu anggukan tajam, lalu melihat lagi ke batu kunci itu

“Apa itu?” “Oh, benda tua ini?” Kataku, membaliknya ke udara dan menangkapnya lagi

“Itu hanya alat untuk membantuku bermeditasi dan menyalurkan…manaku.” Saat saya tersandung kata, hampir mengatakan ether sebagai gantinya, pikiran saya menghubungkan dua titik data yang sebelumnya tidak saya pertimbangkan.

Kedua kali saya melihat gerakan hitam-hitam di dalam batu kunci, saat itulah seseorang mendekati saya, mengganggu meditasi saya.

Saya pikir itu hanya nasib buruk, dengan interupsi datang pada waktu yang salah, tetapi bagaimana jika… “Sini, biarkan saya menunjukkan cara kerjanya,” kata saya cepat, menyalurkan ether ke batu kunci. Pikiranku bergegas ke dalam kegelapan

Itu hidup dengan gerakan

Di sekelilingku, aliran halus tinta hitam menggeliat dan mengalir seperti minyak di atas air. Batu kunci bereaksi terhadap kehadiran mana

Yang menjelaskan mengapa saya tidak bisa merasakan apa pun di dalam. Seperti orang buta yang mencoba menavigasi labirin, pikirku, hidup dengan motivasi yang tiba-tiba dalam menghadapi tantangan seperti itu. Saya akan menemukan wawasan yang tersimpan di dalam, dan mengambil satu langkah lebih dekat untuk menemukan dekrit Takdir.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top