The Beginning After The End Chapter 359

Bab 359: Potensi ELEANOR LEYWINTerowongan panjang antara gua suaka dan gua kecil Penatua Rinia kosong dan tidak ada kehidupan

Kami sudah memburu tikus gua hingga punah, rupanya

Ada beberapa ratus orang yang harus diberi makan di tempat kudus sekarang, dan meskipun Mana Beast terasa seperti bau pohon, mereka bisa dimakan—jika kamu membakar dagingnya hingga hitam dan tidak terlalu memikirkan apa yang kamu makan. Meskipun Elder Rinia mengatakan dia terlalu sakit untuk pengunjung, aku tidak bisa pergi begitu saja setelah apa yang aku dengar antara Virion dan Windsom.

Saya harus berbicara dengan seseorang, tetapi saya takut untuk memberi tahu orang lain

Karena Rinia pasti sudah tahu—bagaimanapun juga dia adalah seorang peramal—setidaknya aku tidak akan membahayakannya dengan mengungkapkan apa yang telah kupelajari. Ketika kami sampai di mulut celah sempit yang berfungsi sebagai pintu masuk ke rumah Rinia, aku menggaruk Boo di bawah dagunya dan di belakang telinganya

“Kamu tunggu di sini, pria besar

Aku akan segera kembali.” Ada bau tanah yang pahit keluar dari gua yang mengingatkanku pada daun dandelion. Aku bergerak melalui celah di batu padat.

Bahkan sebelum aku menjulurkan kepalaku ke dalam gua, sebuah suara lelah dan serak berkata, “Baiklah, masuklah, kurasa.” Api menyala di dinding seberang, dan Rinia duduk di depannya di kursi rotannya, tertutup selimut tebal

Gua itu panas terik dan kental dengan aroma pahit. “Sepertinya aku ingat memberitahumu bahwa aku tidak berminat untuk pengunjung,” serak Rinia, membelakangiku

“Namun, kutukan peramal adalah bahwa aku bahkan tidak terkejut bahwa kamu tidak mendengarkan.” Aku melihat sekeliling gua sebelum menjawab.

Selain ceruk alami di mana api Rinia berkobar, dia memiliki meja kotak-kotak kecil yang dilapisi batu, lemari besar di satu dinding, dan meja batu rendah yang ditutupi dengan potongan dan tanaman bubur, kemungkinan untuk menyeduh apa pun yang menggelegak. jauh di dalam panci di atas apinya

Sebuah ceruk kecil berisi tempat tidurnya dan lemari yang sangat bagus, sangat tidak pada tempatnya. ?” Betapapun aku ingin berbicara dengannya tentang Elenoir, aku tidak bisa menahan perasaan bahwa ada sesuatu yang salah. “Cocok sebagai kutu yang terbang,” dia tersentak, menarik selimut lebih erat di sekelilingnya. Aku perlahan melintasi ruangan dan berjalan di sekitar kursi Rinia sehingga aku bisa melihatnya dengan lebih baik

Kulitnya layu dan kering, dan rongga matanya cekung dan gelap

Rambut putih tipis menutupi wajahnya dan helaian longgar menempel di selimut, jatuh dari kepalanya

Namun, yang paling mengejutkan adalah matanya: mereka menatap api, putih susu dan tidak bisa melihat. “Rinia…” Aku memulai, tapi tenggorokanku tercekat dan aku harus berhenti sejenak dan menenangkan diri.

“Mengapa? Apa yang telah kamu—””Lihat, Nak,” katanya, suaranya rendah dan serak

“Selalu melihat.” Aku berlutut di depannya dan meraih tangannya di kedua tanganku, mencondongkan tubuh ke depan untuk menyandarkan pipiku padanya.

Kulitnya kering seperti perkamen dan sangat dingin mengingat panas terik di dalam gua

“Untuk apa? Apa yang mungkin sepadan dengan ini?” “Semuanya seimbang, sekarang

Rumahku…Elenoir…” Rinia terdiam, tangannya bergerak-gerak lemah di pipiku

“Itu baru permulaan

Dicathian, Alacryan… manusia, peri, atau kurcaci… kayu bakar

Rumah kita—seluruh dunia kita—akan terbakar kecuali aku melihat…” “Lihat apa?” Saya bertanya setelah jeda yang lama

“Apa yang kamu cari?” “Semuanya,” bisiknya. Kami duduk di sana dalam keheningan untuk waktu yang lama, dan aku berpikir sejenak bahwa dia tertidur.

Pikiran saya terasa mati rasa, dan saya menyadari bahwa saya tidak benar-benar percaya Virion atau Rinia ketika mereka berbicara tentang dia sakit

Melihatnya sekarang … dia seperti hantu dirinya sendiri, nyaris tidak melekat pada kehidupan

Mau tak mau aku bertanya-tanya berapa banyak dia pasti telah menggunakan kekuatannya untuk menurun begitu cepat. Rumah kita—seluruh dunia kita—akan terbakar… Aku menggigil saat kata-kata itu bergema di pikiranku

“Apa yang dapat saya?” aku bertanya, suaraku keluar dari bibirku lebih dari bisikan. “Berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat,” jawab Rinia, membuatku melompat. Aku menjauh dari api dan duduk di lantai dengan kaki bersilang, menatap wajah kasar Rinia

“Di mana tempat yang tepat, dan kapan waktu yang tepat?” “Itu selalu pertanyaannya,” jawabnya samar. Jantungku berdebar kencang di dadaku.

Saya membenci permainan ini, tetapi merasa lebih kasihan pada wanita tua itu daripada frustrasi

Lebih jelas dari sebelumnya bahwa dia benar-benar berusaha membantu

“Ini ada hubungannya dengan apa yang Virion dan Windsom sembunyikan, bukan?” Dia berbalik, menggeser tubuhnya di bawah selimut ke paduan suara yang meletus dan berderit.

“Jangan terlibat, Nak

Ini adalah … situasi yang rumit

Nalurimu dalam hal ini benar: simpan saja untuk dirimu sendiri

Apa pun yang kita pikirkan tentang apa yang telah dilakukan, bertarung melawan Virion sekarang hanya mengarah pada malapetaka

Kita berdua tahu kau tidak perlu menemuiku untuk memastikan hal itu.”

Sepertinya itu selalu berakhir dengan saya merasa sangat kecewa

Tapi ketegangan menumpuk di dalam diriku sampai kata-kata itu keluar begitu saja

“Tahukah kamu apa yang akan terjadi pada Tessia—padaku—ketika aku bertanya padamu tentang misi itu?” Dia tertawa terbahak-bahak yang dengan cepat berubah menjadi batuk.

“Setiap pilihan, setiap masa depan, semua mengarah pada satu hasil

Selalu, selalu.” “Apa maksudmu?” Aku bertanya, bersikeras. “Sudah takdir Tessia akan memenuhi perannya sebagai wadah senjata Agrona,” katanya, menutup matanya dan tenggelam kembali ke kursinya.

“Yang bisa saya lakukan hanyalah mencoba mengatur keadaan paling positif di mana itu akan terjadi.”

Anda bisa memberi tahu saya bahwa Tess tidak boleh pergi

Virion akan menghentikannya, dia—””Di masa depan yang Anda gambarkan,” bentaknya, “karavan budak diselamatkan, tetapi Curtis Glayder memilih untuk tidak pergi ke Eidelholm dan menyelamatkan sisa elf yang ditahan di sana.

Salah satu wanita muda itu, sambil memohon pada tuan barunya untuk tidak menodainya, menawarkan sepotong pengetahuan, satu-satunya hal yang dia miliki: nama seorang pria yang telah membantu orang lain melarikan diri dari Alacryans.

Kemudian mereka menemukan kita

Banyak dari kita yang mati

Dan Tessia tetap diambil,” Rinia menyelesaikan dengan getir. “Lalu bagaimana dengan Arthur? Mengapa memberitahunya untuk tidak membiarkan Alacryans memilikinya?” Tanyaku, suaraku sedikit serak ketika aku menyebut nama saudara laki-lakiku

“Kenapa dia harus…harus…” Aku tersedak kalimat itu, berbalik dari yang lebih tua untuk menyembunyikan air mataku. “Karena ini belum waktunya,” desahnya. Aku menatapnya, air mataku mengering dengan cepat. seperti yang muncul ketika kemarahan dengan cepat mengambil alih

“Tapi dia mati!” aku mendesis

“Dan mereka tetap menangkapnya!” “Aku tahu, Nak.” Dia mengulurkan tangan gemetar ke arahku, tapi aku bergeser beberapa inci lebih jauh, dan akhirnya tangannya perlahan jatuh

“Aku tahu.” “Apakah itu takdirnya untuk mati?” aku bertanya dengan tenang

“Apakah itu harus terjadi?” Rinia menggigil, gemetar perlahan yang tampaknya mulai di dadanya dan bekerja ke luar sampai melewati jari-jari kakinya.

“Oh, bagaimana aku harus tahu

Potongan puzzle yang tidak cocok, itulah saudaramu

Aku tidak pernah bisa benar-benar melihat masa depannya, tidak seperti orang lain.” “Selalu permainan denganmu,” gumamku marah, amarahku semakin menguasai diriku.

“Arthur bukan bagian dari papan permainan

Dia adalah saudaraku!” teriakku, lalu langsung merasa bersalah saat mata Rinia yang buta perlahan terbuka

“Maaf.” Dia hanya menggelengkan kepalanya

“Itu tidak mudah, Nak

Seluruh hidupmu adalah memindahkan tongkat kecil yang mengambang di kolam, dari satu sisi air ke sisi lainnya

Tapi Anda hanya bisa menggerakkan tongkat dengan melemparkan kerikil ke dalam kolam dan membiarkannya menunggangi riak

Dan masalahnya adalah—matamu ditutup

Terkadang angin bertiup dan meniup tongkatnya

Saya tidak berbeda

Satu mata terbuka, mungkin, dan aku bisa melihat semua tongkat kecilmu dan riak yang menggerakkan mereka, tapi semua orang selalu mengganggu aliran dengan melemparkan batu mereka secara acak, mengacaukan seluruh kekacauan…” Mengangkat lututku ke dada, Saya meringkuk di sekitar mereka

Mataku panas, tenggorokanku bengkak, tapi aku tidak membiarkan air mata jatuh lagi

Aku menggertakkan gigiku dan mencubit diriku sendiri

Air mata yang tertahan bukan untuk saudara laki-lakiku, atau Tessia, atau bahkan diriku sendiri… itu semua orang, segalanya

Kesedihan yang mengakar telah menyelimutiku, dingin dan entah bagaimana menghibur, seperti selimut salju

Saya merasakan tekanan, dorongan untuk melakukan sesuatu, untuk melawan dan mengubah banyak hal, memudar

Masalah dunia begitu besar, tidak ada lagi yang bisa saya lakukan untuk menyelamatkannya. Kesadaran bahwa saya bisa melepaskannya membawa saya semacam kedamaian. Tapi saya tidak ingin putus asa

Saya tidak ingin menyerah, untuk membiarkan orang lain berjuang untuk mengambil kembali masa depan kami sementara saya bersembunyi, nyaman dalam keputusasaan saya. Secara mental, saya memanggil Boo, dan sesaat kemudian tubuhnya yang besar muncul ke dalam gua, tepat di belakang Aku

Dia mengisi ruang kecil dan bisa dengan mudah membuat puing-puing barang milik Rinia, tapi dia sepertinya merasakan bahwa aku membutuhkan kenyamanan daripada perlindungan; dia berbaring di belakangku, dan aku bersandar padanya, membiarkan jari-jariku memainkan bulunya. “Yah, itu baru,” kata Rinia, hantu senyum di bibirnya. Banjir kehangatan keluar dari intiku, membersihkan hatiku pikiran dan membakar selimut dingin sikap apatis. “Beri aku harapan,” kataku lembut

“Tolong Rinia

Dalam semua penampilan Anda, Anda pasti telah melihat secercah cahaya … “Wanita tua itu mendorong selimut ke samping, membiarkannya jatuh ke lantai.

Aku berani bersumpah aku bisa mendengar tulangnya berderit saat dia mulai berdiri, tetapi ketika aku bergerak untuk membantunya, dia melambaikan tanganku kembali.

Setelah bebas dari kursi, dia mengambil beberapa langkah lambat dan terseok-seok ke arahku, sampai dia bisa meletakkan tangannya di punggung Boo.

Dengan sangat hati-hati, peramal tua itu mulai menurunkan dirinya di sampingku. “Rinia, kamu tidak boleh—” “Jangan bayangkan kamu bisa memberi tahuku apa yang harus atau tidak boleh aku lakukan, Nak,” bentaknya. Aku membantu untuk membimbingnya sebaik mungkin, sampai dia beristirahat di tanah di sebelahku, punggungnya bersandar di sisi Boo, sama sepertiku. “Harapan tidak selalu merupakan hal yang baik,” katanya, sedikit terengah-engah.

“Ketika hilang, itu bisa mematahkan semangat seseorang

Jika salah, itu mungkin membuat orang tidak bisa menjaga diri mereka sendiri.” “Kalau begitu beri aku harapan yang nyata,” kataku, meraih tangannya lagi dan meremasnya dengan sangat lembut. Rinia bersandar ke samping sehingga kepalanya bersandar di bahuku

“Ada tempat yang tepat dan waktu yang tepat

Dan aku tahu kapan dan di mana itu.”*** Aku tinggal bersama Nenek Rinia selama beberapa jam lagi, akhirnya membantunya kembali ke kursinya, mengambilkan semangkuk sup, dan mengenang saat-saat Ibu, Ayah, dan Saya telah bersembunyi bersamanya di gua rahasia yang berbeda

Tetapi akhirnya dia menjadi lelah, jadi saya membantunya ke tempat tidurnya dan pergi. Percakapan itu membuat saya lelah

Ada sesuatu tentang mencoba membungkus kepalaku di sekitar pembicaraan peramal Rinia tentang masa depan potensial dan keadaan positif yang melelahkan pikiranku dan membuatku merasa kecil dan kekanak-kanakan.

Tapi kemudian aku mengingatkan diriku sendiri bahwa ketika Arthur berusia empat belas tahun, dia pergi ke negeri para dewa, berlatih dengan para dewa untuk berperang dalam perang yang akan mengubah seluruh dunia. Aku menepuk sisi Boo saat kami berjalan tanpa suara melalui terowongan yang berkelok-kelok.

“Keberatan jika saya naik, pria besar?”
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Beruang wali mendengus setuju dan berhenti

Aku bersandar ke punggungnya dan mencondongkan tubuh ke depan untuk mengistirahatkan kepalaku di lengan bawahku, membiarkan diriku melayang di atas tubuhnya yang lebar.

“Apapun yang terjadi, kita akan selalu menjaga satu sama lain, kan Boo?” Satu gerutuan lagi. “Sama seperti Arthur dan Sylvie, bersama sampai akhir.” Dia mendengus mendengar perbandingan itu, membuatku tertawa. Boo tidak butuh apa-apa. bimbingan dari saya untuk menemukan tempat perlindungan, jadi saya menutup mata dan mengulang percakapan saya dengan Rinia

Sudah lama tertunda, dan saya senang telah meninggalkannya secara positif

Melihatnya membuatku menyadari betapa sedikit waktu yang dia miliki

Saya berharap dia bisa memberi tahu saya lebih banyak tentang “tempat dan waktu yang tepat” yang terus dia bicarakan ini

Jika dia menyelinap pergi sebelum waktunya tiba… Aku hanya bisa percaya bahwa dia tahu kapan akhirnya akan tiba. PENATUA RINIASetelah anak Leywin dan binatang buasnya akhirnya pergi, aku kembali ke pekerjaanku. Berbaring di tempat tidur, aku tidak menatap apa-apa, mata fisik sekarang tidak berguna

Tapi itu tidak masalah

Hanya mata ketigaku yang dibutuhkan, yang bisa melihat di luar sini dan sekarang untuk apa yang bisa terjadi. Intiku sakit ketika aku meraih mana, dan aku berjuang untuk membangun kekuatan yang cukup untuk membaca mantra.

Tubuh tua terkutuk, aku mengutuk diriku sendiri

Tetapi saya tahu bahwa, sebenarnya, tubuh fisik saya telah bersatu jauh lebih lama dari yang seharusnya. Kakak perempuan saya yang mempelajari ramuan yang dapat memperkuat tubuh kami, bahkan ketika kekuatan hidup kami memudar.

Terlambat untuk melakukan banyak kebaikan bagi dirinya sendiri—tetapi kemudian, bahkan di tengah upayanya yang berapi-api untuk menyelamatkan nyawa Virion, dia tidak pernah memaksakan dirinya seperti yang saya lakukan sekarang.

Saya belum bisa memastikan apakah usaha saya akan membuat perbedaan pada akhirnya, tetapi saya telah memperoleh waktu berbulan-bulan untuk melihat berkat ramuan yang masih menggelegak di atas api kecil saya. Casting Sight, saya merasa diri saya rileks sebagai mata ketiga terbuka dalam jiwaku

Melalui mata metafisik ini, dunia eterik menjadi terlihat, mengungkapkan jaringan rumit tak terhingga dari jalinan benang yang menyebar ke masa depan.

Namun, hanya melihat mereka tidak cukup. Seperti yang telah diajarkan oleh tuanku, aku mengulurkan tangan ke arah aevum… perlahan, ragu-ragu, seperti seseorang akan mendekati binatang setengah liar.

Tapi ketertarikanku pada aevum yang memberiku kekuatan peramalku, dan seperti ribuan kali sebelumnya, ether bereaksi, melayang ke mata ketigaku dan menghubungkan pikiranku dengan permadani kemungkinan masa depan yang terbentang di hadapanku. mengabaikan cara mereka semua memotong pada titik yang sama. Sekarang di mana saya … Memilih seutas benang, saya memetiknya

Itu menarik kembali, menarik kesadaran saya sepanjang garis waktu yang diwakilinya. Ketika saya tidak menyukai apa yang saya lihat, saya menemukan seutas benang bercabang dan mencabutnya sebagai gantinya. Itu bahkan lebih buruk. Saya tahu di mana saya harus berada, dan kapan

Tapi ada lebih dari sekedar berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat, terlepas dari apa yang saya katakan kepada Ellie

Perjalanan itu sama pentingnya dengan tujuan. Yang hanya membuat semakin frustasi mengetahui bahwa saya kehabisan waktu. Sambil menghela nafas gemetar, saya memilih utas berikutnya, lalu yang berikutnya, dan berikutnya setelah itu. ELEANOR LEYWINI terbangun dari tidurku oleh sensasi jatuh, seperti tersandung dalam mimpi. Terowongan itu berkabut dan udara memiliki bau yang menyengat dan manis yang membuat perutku sesak dan kepalaku pusing. “Boo?” Saya bertanya, lidah saya tersandung tebal karena nama yang akrab

“Ada apa?” ​​Pikiranku lambat karena tidur siang, dan aku tidak bisa bangun, tapi aku yakin ada yang tidak beres dengan Boo.

Dia berjalan lamban, mengambil napas dalam-dalam, mendengus, susah payah … Ikatan saya mengeluarkan rengekan gugup

Aku menepuk lehernya dan berkata, “Hei, itu hanya kabut, Boo, kita…” Aku mengendus-endus udara lagi

Kabut… Menutup mataku, aku fokus pada monster yang akan bersembunyi di inti manaku, yang sekarang berwarna oranye gelap.

Menjangkau ke dalam diriku sendiri, aku mendorong surat wasiat itu, menyalakannya dan menerima semburan bau dan suara dari indraku yang ditingkatkan. Terowongan itu lembap dan sedikit berbau busuk.

Kesturi berat Boo ada di mana-mana, seperti bau busuk yang ditinggalkan oleh tikus gua yang dulu tinggal di sini, tetapi bau busuk kabut menutupi segalanya.

Terowongan itu hampir seluruhnya sunyi

Di suatu tempat di bawah saya, saya hanya bisa mendengar derai samar-samar air menetes dari atap gua untuk memercik ke kolam yang dangkal, tetapi satu-satunya suara lain adalah langkah Boo yang tidak rata, langkah-langkah kasar, dan detak jantung saya sendiri yang lambat.
Tolong baca ini bab di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Boo melewatkan satu langkah lagi, mengirimkan sentakan tidak nyaman ke perutku. Aku meraih busurku, tapi tidak bisa melepaskannya dari punggungku

Salah satu kaki Boo menyerah, dan aku jatuh hingga mendarat dengan keras di tanah

Aku tahu itu seharusnya menyakitkan, tapi yang bisa kurasakan hanyalah keinginan yang luar biasa untuk memejamkan mata. Rahang kuat Boo menutup di bagian belakang kemejaku dan dia mulai menyeretku, tetapi bahkan melalui indraku yang berkabut, aku bisa mendengar dia bekerja keras. bernapas. “Boo …?” Aku tertawa terkikik mendengar suaraku sendiri, cadel dan konyol.

Aku tahu aku seharusnya takut, tapi sungguh, aku hanya merasa seperti…pergi…untuk…tidur…Boo melepaskanku, mengeluarkan geraman peringatan.

Saya baru saja berhasil memutar kepala saya untuk melihat ke bawah terowongan, di mana saya bisa melihat dua siluet mendekat

Wajah mereka tertutup…atau mungkin itu hanya mataku yang kabur. “Tenang sekarang, pria besar,” kata salah satu siluet, suara mereka teredam oleh kain. Boo meraung dan menerjang, cakar besarnya menebas dengan mabuk ke arah sosok-sosok itu.

Mereka menghindar ke belakang, tapi aku mendengar napas mendesis dan kutukan.

Dia mengeluarkan gerutuan rendah yang kukira ketakutan, lalu semuanya menjadi gelap. Melalui kegelapan, aku bisa mendengar langkah kaki mendekat. “Jangan… main-main denganku,” gumamku lemah

“Aku…a…” Lengan yang kuat merengkuhku seperti aku masih bayi. “Leywin…” Sebuah suara, lembut dan sedih, bergema dari kegelapan yang mengelilingiku. “Maaf, Eleanor.”*** mata berkedip terbuka, atau setidaknya saya pikir mereka melakukannya

Semuanya abu-abu dan kabur

Kepalaku terasa seperti penuh sarang laba-laba, dan mulut serta tenggorokanku sangat kering hingga terasa sakit

Aku mengedipkan mata lagi beberapa kali, perlahan. “Mama?” Aku terkikik mendengar suaraku sendiri, yang serak seperti katak tua yang gemuk.

Kebisingan itu menghilang seketika saat napasku tertahan di dada, dan aku menyadari dengan jelas bahwa sesuatu yang sangat buruk telah terjadi. “Mama? Papa?” ​​Sebuah bayangan bergerak melintasi penglihatan kaburku dan suara-suara kacau mengalir melalui otak sarang laba-labaku

Saya tidak bisa memahaminya. “K-Kakak? Kakak!” Suara-suara itu berbicara omong kosong, dan salah satu sosok itu mendekat

Aku mengangkat tanganku untuk menangkisnya dan dikejutkan oleh gemerincing logam dan sensasi dingin di pergelangan tanganku.

Ayah dan saudaraku sudah meninggal

Rinia, gasnya…Boo!“Boo!” Aku berteriak, tidak berusaha menyembunyikan kepanikanku

Dia seharusnya bersamaku, aku tahu

Dia harus berteleportasi ke saya, berada tepat di samping saya

“Apa yang kamu lakukan pada Boo?” Aku mulai terisak. Tangan yang kuat menekan bahuku

Sebuah wajah berada tepat di depanku, awalnya buram, lalu samar-samar familiar, lalu— “Albold…?” “Tolong tenang, Ellie,” katanya tegas, melepaskan bahuku.

“Boo tidak terluka, meskipun aku tidak bisa mengatakan hal yang sama untuk kita

Kami meninggalkannya di terowongan

Saya lebih suka melakukan ini dengan cara yang berbeda, tetapi kami harus tahu apa yang Anda ketahui.” “Kami… apa?” Aku menggelengkan kepalaku, mencoba membersihkan sarang laba-laba terakhir

“Kamu … kamu menyerangku!” Aku memelototinya menuduh. Sosok kedua muncul untuk meletakkan tangannya di bahu Albold

Tudung elf kurus itu masih terpasang, tapi kain yang menutupi wajahnya telah dilepas

“Kita membutuhkan kebenaran, Eleanor

Kami tidak berpikir Anda akan memberi tahu kami kecuali Anda tidak punya pilihan.” “Feyrith kamu … kamu … brengsek!” saya bentak

Mencondongkan tubuh ke belakang, saya berteriak, “Boo! Boo, tolong!” Albold berlutut di depanku dan meraih borgol yang mengikat kedua tanganku

Dia memberikan sentakan tajam yang membuat bahu dan sikuku terasa tidak nyaman

Matanya — tidak berwarna di gua yang gelap — menjepitku seperti anak panah

“Cukup, Ellie

Kami mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa binatang buas Anda tidak dapat mengikuti kami

Manset penekan mana itu seharusnya—” Pop! Raungan seperti tanah dan batu yang terkoyak meledak dari kanan di sampingku, dan Albold terlempar ke belakang melintasi gua, membanting keras ke batu bergerigi.

Sebuah dinding berbulu bergerak di depanku, terengah-engah, dan menggeram karena marah dan takut. Sebuah penghalang air yang tebal muncul dengan suara menderu dan membelah gua, memisahkan Boo dan aku dari Albold dan Feyrith, meskipun aku hanya bisa melihat ujungnya. di sekitar tubuh besar Boo. Suara Feyrith teredam saat dia berteriak, “Eleanor, tolong dengarkan! Kami tidak akan menyakitimu, kami hanya perlu bicara.” “Cara bicaramu lucu,” balasku membentak

Boo menoleh untuk melihatku, memastikan aku baik-baik saja

Aku mengangkat rantai

Dengan mendengus kesal, dia menggigit mereka, menghancurkan mata rantai logam seperti tulang tua.

Sihir penekan menghilang, dan aku merasa intiku berdenyut-denyut hidup kembali.

“Dengan segala sesuatu yang dipertaruhkan, kami tidak bisa memintamu untuk mengabaikan kami atau memberi tahu kami bahwa kamu tidak dapat mendiskusikannya.” Aku berdiri dan mengibaskan tangan dan kakiku, yang masih terasa setengah tertidur.

Ketika saya yakin saya tidak akan jatuh, saya melangkah di sekitar Boo dan berjalan ke dinding air, memelototi para elf di sisi lain.

Boo bergerak seperti bayangan di sampingku, giginya terlihat. Albold sedang menyikat dirinya, dan aku melihat celananya robek dan dia memiliki perban di sekitar kakinya, berlumuran darah

Kedua elf itu mengincar ikatanku dengan waspada

Aku menepuk bahu Boo. “Aku tidak percaya aku telah berusaha menemukanmu selama berminggu-minggu,” gerutuku, menatap mata Albold.

Dia meringis, tetapi tidak memalingkan muka

“Apa yang kalian inginkan? Anda mendapatkan satu kesempatan

Dan jangan berpikir Boo tidak akan memakanmu jika kamu menyerangku lagi.” Boo menggeram mengancam. Feyrith melepaskan mantranya dan dinding air runtuh, mengalir ke lantai dan meninggalkan batu kering di belakang.

Tangannya terangkat sebagai isyarat damai saat dia melangkah maju

“Kami tahu Virion berbohong, Eleanor

Kisahnya tidak masuk akal

Dan kami tahu Anda berbicara dengan asura, Windsom, dan bahwa Anda telah mengunjungi peramal tua itu.” Tangannya jatuh ke samping dan mencengkeram ujung jubahnya dengan putus asa.Albold menggertakkan giginya dengan keras.

“Aku tidak tahu mengapa seorang gadis berusia dua belas tahun terlibat dalam semua ini, tapi kami perlu tahu apa yang kamu ketahui.” “Empat belas!” Kataku dengan marah, menyilangkan tangan di dada

“Dan apa pun yang dikatakan Virion kepadamu, itu untuk kebaikanmu sendiri.” Aku ingat kata-kata Rinia

“Melawannya hanya akan membawa bencana.” Albold merengut

“Itu tidak cukup baik

Kami—semua elf—layak mengetahui kebenarannya

Jika Virion bekerja dengan musuh—” Aku meniup raspberry, bertingkah seperti usia yang mereka kira aku dan menggambar ekspresi terkejut dari kedua elf.

“Kebenaran menyebalkan! Mengetahui itu tidak membantu, percayalah padaku.” Albold memasang tampang keras dan putus asa, tetapi Feyrith tampaknya menyusutkan dirinya sendiri.

“Kamu bukan elf, Eleanor

Kamu tidak bisa tahu seperti apa ini.” Aku membuka mulut untuk mengatakan bahwa aku tahu bagaimana rasanya kehilangan orang, tetapi kata-kata itu mati di tenggorokanku. Apa yang Rinia katakan lagi? Saya bertanya pada diri sendiri, berusaha untuk tidak goyah sambil memeras otak saya yang stres untuk detail percakapan kami

Jangan terlibat

Ini situasi yang sulit…“Aku tahu kamu juga kehilangan orang, Eleanor…” kata Feyrith, mengambil setengah langkah ke depan, tetapi membeku ketika Boo menggeram pelan.

“Aku tidak mengenal ayahmu, sungguh, tapi… Arthur Leywin adalah saingan terbesarku, dan teman dekat

Kekalahannya mempengaruhi kami semua.” Suara Feyrith bergetar

“Tapi aku kehilangan semua orang, apakah kamu mengerti? Saya—” Elf itu pecah, wajahnya berubah menjadi seringai saat air mata membanjiri pipinya dan isak tangis menghantam bahunya.

Dia menekan tangan di atas matanya, meringkuk lebih jauh pada dirinya sendiri

Melalui isak tangisnya, dia berkata, “Seluruh keluargaku…mereka…mereka semua telah tiada.” Dia merosot ke lantai, dan Albold berlutut dengan canggung di sampingnya, ekspresinya tidak terbaca.

“Aku mencoba menyelamatkan mereka…tapi aku tertangkap…bahkan tidak pernah mendekat

Aku meninggalkan mereka bertentangan dengan keinginan mereka untuk menghadiri Akademi Xyrus…menjadi lebih dari sekedar putra keempat dari keluarga bangsawan, tapi aku mengecewakan mereka, mengerti? Dan sekarang mereka… baru saja pergi…” Albold pucat seperti hantu di sebelah Feyrith yang berwajah merah.

Tatapannya terfokus ke kejauhan, tidak melihat rekannya atau aku

“Raja dan ratu kita, pergi

Putri kami, pergi

Rumah kita, budaya kita, hilang

Teman dan keluarga kita, guru, kekasih, saingan… seluruh dunia kita, hilang.” Baru saat itulah dia bertemu mataku

“Dan kita bahkan tidak mengerti mengapa.” Aku tidak bisa mengalihkan pandangan dari matanya yang tajam

Apa yang bisa saya katakan untuk meringankan kehilangan yang begitu lengkap dan pahit? Jika mereka tahu apa yang sebenarnya terjadi di Elenoir, apakah itu akan benar-benar membuat mereka merasa lebih baik, atau hanya lebih tidak berdaya—putus asa—seperti saya? Lagipula, aku beralasan pada diriku sendiri, Rinia menyuruhku untuk tidak melakukannya. Tapi kemudian, dia tidak menyuruhku untuk tidak memberi tahu orang lain.

Saya tidak berpikir kebenaran akan membawa elf penutupan apa pun, tetapi bukankah mereka pantas mendapatkannya? Saya bersandar pada Boo, menggerakkan jari saya melalui bulunya dan mendengarkan jantungnya berdebar di telinga saya atas suara saya kertakan gigi

“Baik

Aku akan memberitahu Anda.”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top