The Beginning After The End Chapter 349

Bab 349: Harapan dan Kebohongan

Panah itu terus berjalan menuju golem yang baru saja melemparkannya, memotongnya di pelipis kanan

Meskipun bagian dari kepala golem runtuh, tampaknya itu tidak cukup untuk dihitung sebagai pembunuhan, karena tumpukan kotoran dan batu bergerak ke samping, mempersiapkan serangan lain. Pada saat yang sama, golem kedua muncul, tumbuh keluar. tanah seperti meleleh secara terbalik

Itu memiliki kapak batu besar yang dilatih di kepalaku

Aku mendengus. “Gumpalan tanah dan kapak tumpul? Aku sudah berlatih dengan Lance, Hornfels,” kataku sembrono saat aku menghindari ayunan kikuk oleh golem yang menggunakan kapak. Kapak itu muncul dengan potongan samping yang diarahkan ke pinggulku, tapi aku berguling ke belakang melewati bahuku.

Memperkuat busur saya dengan mana, saya menyapu kaki golem keluar dari bawahnya, lalu memiliki dua panah bersinar di tali busur elf saya sebelum saya berdiri lagi.

Membelah panah mana dengan jariku, aku mengirim mereka ke lintasan yang sedikit berbeda sehingga yang satu menembus dada golem yang menggunakan kapak, sementara yang kedua mengambil pelempar gumpalan di tenggorokan. “Tembakan bagus, Ellie!” teman baruku Camellia berteriak. Aku melontarkan senyum lebar pada peri muda itu, lalu berteriak kaget saat tanah di bawahku berubah menjadi kotoran.

Saat aku berlutut, tiga golem lagi tumbuh dari tanah dan melotot ke arahku. Aku melemparkan diriku ke lumpur untuk menghindari pukulan telak dari tinju batu.

Tanah mengeras lagi, menjebakku setengah di lantai gua berbatu

Aku memuntahkan seteguk lumpur. “Yuck,” erangku, mencoba menyesuaikan posisiku tapi benar-benar macet. “Jangan lupa, aku juga pernah berlatih dengan Lance, kau ranting kecil yang terlalu percaya diri,” kata Hornfels riang. langkah kaki melesat ke arahku

“Apakah kamu baik-baik saja?” Camellia bertanya. Hornfels tertawa kecil, dan batu itu berubah menjadi pasir, melepaskanku

“Dia akan baik-baik saja

Jangan menjilat dia, gadis

Gadis itu memiliki kepala yang cukup besar.” Aku menarik diriku keluar dari lubang pasir dan membersihkan diriku sendiri

“Aku tidak besar kepala!” Seseorang mendengus sinis, dan aku menoleh untuk melihat dua sosok yang familiar berjalan ke arah kami. “Jasmine! Emily!” Aku berteriak dengan penuh semangat

“Datang untuk melihat betapa hebatnya aku?” “Tidak, sama sekali tidak berkepala besar …” Camellia menggoda

Aku mendorong bahunya dengan main-main, dan dia menusuk tulang rusukku, lalu melompat menjauh sebelum aku bisa mendapatkannya kembali. “Aku hanya perlu memastikan yang ini tidak mendapat masalah,” kata Jasmine sambil mengangguk ke arah Camellia. petualang yang serius tidak banyak berubah sejak aku masih kecil

Saya menyukai semua Tanduk Kembar, tetapi diam-diam sedikit takut pada Jasmine

Ketika Helen, Durden, dan Angela Rose awalnya dibawa ke tempat kudus, Jasmine tidak ikut dengan mereka.

Camellia telah memberitahuku semua tentang bagaimana Jasmine menyelamatkannya, jadi aku senang dia kembali. “Sebenarnya, kami sedang mencari Hornfels,” Emily menyela.

“Helen menyarankan agar kita mendapatkan waktu pelatihan juga.” Tidak seperti Jasmine, Emily telah banyak berubah dalam waktu yang cukup singkat.

Ada sisi keras dalam dirinya yang pasti belum pernah dia miliki sebelumnya, dan kadang-kadang aku melihatnya menjadi kosong dan dingin.

Dia telah memotong rambutnya setelah terbakar dalam ledakan, tapi setidaknya alisnya tumbuh kembali. Aku sangat senang ketika dia tiba dengan Tanduk Kembar dan Gideon.

Kami bukan teman baik atau apa pun, tapi Emily selalu baik padaku, dan dia bahkan membuat busur khusus saat itu yang memanfaatkan teknik mana murniku. Dia benar-benar jenius, jadi bukan benar-benar mengejutkan bahwa dia menemukan cara untuk bertahan hidup

Dia dan Gideon telah ditangkap oleh Alacryans dan dipaksa bekerja untuk mereka, tetapi Tanduk Kembar telah membantu menyelamatkan mereka.

Atau mereka membantu menyelamatkan Jasmine? Saya masih agak bingung dengan detailnya. Dia hampir sama kecewanya dengan saya ketika mendengar bahwa busur saya telah dihancurkan

Sayangnya, kami tidak memiliki alat atau sumber daya apa pun yang dia butuhkan untuk membuat yang lain di tempat kudus jadi saya terjebak menggunakan busur latihan. Masih sangat bagus untuk memiliki keduanya kembali

Dan melihat wajah yang lebih dikenal juga baik untuk Ibu

Dia mulai hidup kembali sedikit ketika dia menyadari bahwa banyak teman kita masih hidup di luar sana, hanya menunggu bantuan. “Lagi pula, aku sudah selesai dengan Putri Leywin,” cemooh Hornfels, membuat Camellia terkikik. “Hai!” kataku dengan marah. “Putri lain? Hanya apa yang kita butuhkan …” kata Jasmine, dan dia tampak sangat serius sehingga aku tidak tahu apakah dia bercanda atau tidak. “Jangan pedulikan dia,” kata Camellia, mengerutkan hidungnya.

“Dia hanya tidak pandai mengekspresikan dirinya.” Jasmine mengangkat alis ke arah gadis elf itu

“Hati-hati, Skunk.” Camellia menyilangkan tangannya dan menjulurkan lidahnya ke arah Jasmine. “Baiklah kalau begitu,” kata Hornfels sambil tertawa keras.

“Gadis Watsken yang saya kenal, tetapi Anda harus memandu saya melalui kemampuan Anda, Nona Flamesworth …” Perhatian saya beralih dari yang lain ketika Jasmine dan Hornfels mulai mendiskusikan perdebatan. Kami telah memilih punggungan datar yang menghadap sebagian besar gua untuk menjadi tempat latihan kami

Itu cukup jauh sehingga kami tidak mungkin secara tidak sengaja memecahkan sesuatu dalam prosesnya

Saya juga menyukainya karena melihat ke bawah ke desa, dan saya bisa melihat hampir setiap rumah dari atas sini, dan sebagian besar terowongan di luar kota. Curtis dan Kathyln Glayder berbaris cepat menuju terowongan menuju gerbang teleportasi

Setelah apa yang terjadi di Elenoir, kebanyakan dari kita tidak pernah meninggalkan tempat kudus lagi, tetapi para Glayder, bersama dengan beberapa penyihir kuat lainnya, masih menjalankan misi untuk mencari lebih banyak pengungsi. Anggota ekspedisi kami ke Elenoir telah tinggal cukup dekat setelahnya. kita semua kembali dari Elenoir

Kathyln menggambarkannya sebagai “rasa bersalah bersama.” Masing-masing dari kami berpikir kami bisa—seharusnya—melakukan lebih banyak untuk memastikan Tessia aman. Satu-satunya yang tampaknya tidak tertarik untuk memeriksa kami sama sekali adalah penjaga elf, Albold.

Rupanya dia ingin segera kembali ke hutan ketika Tessia dan aku tidak kembali, tetapi Virion tidak mengizinkannya.

Kemudian, ketika Bairon memastikan bahwa Elenoir benar-benar hilang, yah…aku menggelengkan kepalaku

Aku mencoba mempertimbangkan bagaimana rasanya mengetahui Sapin baru saja…pergi, tapi…“Ellie, kamu baik-baik saja?” Camellia bertanya, menyenggolku dengan sikunya. “Tentu saja,” kataku sambil menyampirkan busur di bahuku.

“Tapi aku cukup lelah

Aku akan melakukannya sehari, oke?” Melambai ke yang lain, aku berbalik dan mulai menuruni kota, tidak yakin apa yang harus kulakukan dengan diriku sendiri.

Saya lelah, tetapi saya juga … saya bahkan tidak benar-benar tahu

Saya tidak pernah tahu bagaimana rasanya lagi, jadi saya mulai mendorong semuanya ke latar belakang. Begitukah cara Anda menghadapinya, Saudara? Saya bertanya-tanya. Sambil mendesah, saya menendang batu seukuran jalan alami yang saya jalani

Itu berdentang jauh di tepi, akhirnya mendarat dengan percikan di sungai. Itu tidak membantu bahwa saya dikelilingi oleh orang-orang yang telah kehilangan segalanya.

Saya telah kehilangan ayah dan saudara laki-laki saya—dan masa kecil saya—karena perang, tetapi kemudian saya memikirkan Camellia…seluruh keluarganya telah terbunuh selama invasi, rumahnya hilang, sebagian besar orang yang pernah dia temui adalah mati … aku ingin memahaminya

Saya ingin membantu Camellia dan Virion dan yang lainnya, tetapi saya tidak dapat memahami apa yang mereka alami. Albold adalah satu-satunya anggota elf lain di grup kami

Mungkin itu egois bagi saya, tetapi rasanya seperti dia adalah koneksi saya dengan apa yang terjadi

Saya ingin dia membantu saya memahami apa yang dia rasakan, tetapi dia bersembunyi.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Ada elf lain yang bisa saya ajak bicara, tentu saja

Komandan Virion ada di rapat sepanjang waktu, dan, sebanyak yang saya ingin berbicara dengannya, saya tidak diizinkan dalam beberapa minggu. Rinia mengatakan dia terlalu lemah untuk pengunjung, tetapi dia tidak pindah kembali ke tempat kudus

Mau tak mau aku merasa ada sesuatu yang terjadi antara Virion dan dia

Saya tidak bisa menebak apa

Dan karena tidak ada yang berbicara denganku, yah…Memiliki Camellia itu hebat, setidaknya

Ada beberapa anak lain di tempat kudus, tetapi tidak ada yang mengerti apa yang saya alami seperti dia.

Mungkin karena kami sangat mirip sehingga kami berdua berjuang untuk benar-benar memahami apa yang telah terjadi

Sebelum Jasmine menyelamatkannya, dia sudah kehilangan seluruh keluarganya, dan tampak agak mati rasa ketika datang ke serangan di tanah airnya. Ada orang lain juga, tapi tidak ada yang bisa saya ajak bicara.

Jika Tessia masih di sini, dia bisa—Bisakah dia? Aku mengingat kembali saat itu di kota peri kecil, dengan Tessia, terlihat cantik, berdiri di atas orang-orangnya yang terkejut dan bingung… Sambil menggelengkan kepalaku, aku berpaling dari pikiran itu.

Sebaliknya, pikiranku kembali ke Albold

Saya telah mencarinya beberapa kali selama beberapa minggu terakhir, tetapi tidak menemukannya

Tetap saja, mencoba lagi tidak ada salahnya, kataku pada diri sendiri, dan mungkin dia perlu berbicara kepadaku sebanyak aku perlu berbicara dengannya. Meskipun aku yakin dia tidak akan ada di sana, aku menuju balai kota terlebih dahulu.

Albold belum pernah berada di shift jaga regulernya sejak aku memberikan laporanku kepada dewan, tapi aku benar-benar tidak yakin ke mana lagi harus mencari. Seperti yang kuduga, dua penjaga asing mengapit pintu, sementara wanita elf bernama Lenna berdiri di kaki tangga

Dia memperhatikan saya mendekat. Saya belum sampai tiga puluh kaki darinya sebelum dia berkata, “Maaf, Nona Leywin, Komandan tidak ada.” “Sebenarnya,” saya mulai gugup, “Saya sedang mencari penjaga, Albold

Apakah kamu—” “Albold masih dalam cuti, karena cederanya,” dia memotongku, berbicara dengan tegas. Aku kebetulan tahu bahwa ibuku secara pribadi merawat luka elf itu beberapa saat setelah dia berteleportasi kembali ke tempat kudus

Meskipun akan ada beberapa ketidaknyamanan yang tersisa sebentar, dia segera kembali ke tugasnya

Tetap saja, tidak ada gunanya berdebat dengan kepala penjaga

Aku juga tahu apa yang akan dia katakan ketika aku bertanya di mana dia sekarang, tapi aku tetap mencobanya. “Seperti yang aku katakan sebelumnya, Albold telah diberi gua pribadi di luar kota, dan telah meminta untuk tidak diganggu.

Saya yakin dia akan memberi tahu Anda ketika dia merasa lebih baik.” Cara dia mengatakan ini membuatnya sangat jelas seberapa besar kemungkinan dia berpikir bahwa Albold akan mencari saya untuk apa pun. Saya ingin marah tentang sikapnya, tetapi kemudian saya hanya memikirkan Elenoir lagi, dan perut saya terlipat menjadi simpul.

“Maaf mengganggu Anda

Terima kasih atas waktumu dan”—aku berusaha keras untuk mengatakan sesuatu, merasa diriku semakin canggung dengan setiap kata—“pelayananmu,” aku mengakhiri dengan meringis. Saat berbelok di tepi balai kota, aku berniat untuk menenun menjadi satu. gang dan hanya berjalan sebentar, tetapi suara dari dalam gedung besar membuat saya tersentak. Ketika saya mendengarkan lebih dekat, saya menyadari ada mantra peredam suara di tempat, tetapi seseorang telah berteriak cukup keras untuk telinga sensitif saya untuk mengambilnya. Melihat sekeliling untuk memastikan tidak ada yang menonton, saya bergerak lebih dekat ke sisi balai kota tempat ruang konferensi besar berada, tetapi ada sesuatu di sana, seperti muatan listrik di atmosfer, atau tekanan yang menghancurkan, cukup untuk membuat telingaku melotot

Meskipun aku tidak yakin apa penyebabnya, aku cukup memercayai instingku untuk tidak mendekat. Ada taman komunal kecil tepat di sebelah balai kota.

Itu hanya menumbuhkan akar dan jamur dan sebagainya, jadi saya biasanya tidak menghabiskan banyak waktu di sana, tetapi itu adalah penutup yang sempurna sekarang. Sambil duduk di tengah taman, saya berpura-pura memeriksa tanaman

Sebagai gantinya, saya mengaktifkan fase pertama kehendak binatang saya

Suara-suara dari seluruh gua semakin keras di telinga saya saat indra saya menajam secara dramatis sehingga saya harus mengambil beberapa detik untuk dengan hati-hati menyetel semuanya.

Aku fokus pada balai kota, mendengarkan suara geraman Virion.“—artefak yang dijanjikan

Kebohongan yang Anda buat saya katakan ini hanya sepadan jika kita—”Suara lain menyela komandan

“Kebohongan yang telah kamu setujui adalah yang terbaik untuk semua, Virion, seperti yang telah kita diskusikan panjang lebar

Saya mengerti Anda ingin merebut kembali benua Anda, tetapi artefaknya belum siap

Juga, dalam hal ini, adalah para asura. ”Meskipun saya belum pernah mendengar suara kedua ini selama bertahun-tahun, saya langsung tahu siapa itu.

Tidak mungkin aku bisa melupakan pria—atau dewa—yang memberiku Boo. Tapi apa yang mereka bicarakan? Kebohongan? Artefak? Saya tidak mengerti.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Suara Virion menggeram ketika dia menjawab, “Sialan gamemu, Windsom

Jangan berpikir saya telah memaafkan kejahatan Anda terhadap orang-orang saya

Saya menyebarkan kebohongan Anda hanya karena saya tidak punya pilihan lain

Mengetahui apa yang dilakukan para asura akan menghancurkan harapan kecil yang tersisa di Dicathen.” “Kamu benar,” kata Windsom, suaranya dingin dan tanpa emosi.

“Kamu tidak punya pilihan, Komandan Virion

Jika kamu ingin memimpin orang-orangmu—elf, manusia, dan kurcaci—melalui perang ini, maka meyakinkan semua orang bahwa penghancuran Elenoir adalah tindakan Klan Vritra sangat penting. “Cerita telah dimainkan dengan baik di Epheotus,” Windsom melanjutkan

“Bahkan klan basilisk yang tersisa sudah mulai bermunculan

Segera, Lord Indrath akan mendapat dukungan yang cukup untuk melanjutkan perang skala penuh.” “Tapi Dicathen akan dilindungi?” Virion bertanya — agak gugup, pikirku. “Kamu memegang kata-kataku,” jawab Windsom dengan tegas

“Lord Indrath bersungguh-sungguh dalam keinginannya bahwa Dicathen tidak akan terluka oleh perang ini

Adapun penduduk Alacryan, yah, sangat disayangkan … “”Dan cucu perempuan saya?” Virion menembak balik

“Apakah dia akan menjadi kerusakan tambahan untuk perangmu? Kamu bilang kamu akan menemukannya, asura.” “Sayangnya saya tidak punya hal baru untuk dilaporkan tentang masalah ini,” Windsom membenarkan.

“Kami hanya tahu bahwa Vessel Tessia—tubuhnya—saat ini berada di Alacrya, tetapi klan Epheotus tidak memiliki pengetahuan tentang teknik reinkarnasi yang digunakan Agrona ini.

Jika itu tidak dapat dibalik, Anda harus siap untuk—”Reinkarnasi? Jantungku berdetak sangat kencang di dadaku sehingga menenggelamkan kata-kata Windsom

Seperti Kakak? Bunyi letupan samar membuatku melompat, dan tiba-tiba yang bisa kulihat hanyalah tubuh besar berbulu dari ikatanku

Kepalanya berputar, mencari bahaya, dan saat dia berbalik pantatnya yang besar menjatuhkanku

Konsentrasiku untuk menjaga beastku akan aktif pecah dan indra yang ditingkatkan memudar. “Boo!” Aku menggerutu ketika aku mencoba untuk duduk, tetapi tidak bisa karena dinding bulu melayang di atasku. Dia mengeluarkan gerutuan yang mengguncang tanah. “Tidak, aku tidak dalam bahaya! Aku hanya—” Suara gemuruh lagi, kali ini disertai dengan rengekan. “Maaf, aku mengganggu perburuanmu, tapi aku tidak memintamu untuk—” Mana beast yang besar dan mirip beruang itu duduk dengan humph, menghancurkan sepetak jamur bercahaya. “Halo, Eleanor,” sebuah suara berkata dari dekat, membuatku menjerit

Boo berdiri lagi dalam sekejap, tubuhnya menutupi speaker. Meraih segenggam bulu ikatanku, aku menarik diri dan melangkah ke sekelilingnya.

Windsom sedang berdiri tepat di luar taman, tangannya digenggam di belakang punggungnya. “Um, halo…pak?” kataku gugup

Apakah dia entah bagaimana menyadari bahwa saya menguping pembicaraannya? Apa yang akan dia lakukan padaku jika dia tahu aku tidak sengaja mendengarnya…? Yang mengejutkanku, asura itu duduk di atas batu besar di luar taman dan mengangkat tangannya ke arah Boo.

Ikatan saya mendekatinya dengan waspada, mengendus tangan yang terulur

Kemudian sikap ikatanku tampak berubah, dan dia menjilat asura itu. Aku melongo saat Windsom tertawa kecil.

“Sepertinya dia mengingatku.” Dia mulai menggaruk dahi Boo di antara tanda-tanda putih di atas matanya, dan kaki belakang ikatanku mulai berdebar-debar karena kenikmatan. Kami duduk dalam diam selama beberapa detik.

Pikiranku kosong karena ketakutan. “Kau tahu, aku berniat untuk kembali padamu pada akhirnya,” kata Windsom, tatapannya ke kepala lebar Boo.

“Kamu perlu tahu lebih banyak tentang ikatanmu, jika kamu ingin memulai fase asimilasi …” Kepalanya menoleh ke arahku, dan aku bisa merasakan matanya menatap ke dalam diriku, melihat intiku.

“Menarik,” gumamnya

“Kamu telah menyelesaikan fase asimilasi, dan dapat menggunakan kehendak binatangnya

Dan kau melakukannya tanpa bantuan?” Lidahku tampak membengkak seukuran lidah Boo di mulutku, dan aku tidak bisa menjawab.

Apakah ini trik yang rumit sehingga saya akan mengungkapkan bahwa saya telah memata-matai mereka? “Saya membuat Anda gugup,” Windsom mengamati

“Saya berbicara dengan begitu sedikit dari jenis Anda

Maafkan aku.” Boo berbalik ke arahku dan menyenggol lenganku dengan kepalanya yang lebar

Ketika dia menyentuh saya, kehangatan mengalir keluar dari inti saya, mengusir rasa takut

Aku menghela napas gemetar. Windsom tersenyum, dan aku bisa melihat matanya melacak pergerakan cahaya hangat saat bergerak ke seluruh tubuhku.

“Kamu memang telah menempuh perjalanan jauh dengan ikatanmu

Sekali lagi, saya minta maaf karena tidak melakukan percakapan ini lebih awal

Saya tidak menduga Anda akan menyelesaikan asimilasi Anda tanpa bantuan saya. ”Saya melihat ke belakang tangan dan lengan saya, di mana bulu-bulu halus berdiri

“Apa… Mana beast itu Boo?” “Kami menyebut mereka hanya guardian beast,” jawab Windsom, menggeser kursinya sehingga dia menghadapku secara langsung.

“Mereka dibiakkan — atau mungkin diciptakan adalah istilah yang lebih baik — oleh Klan Grandus dari ras titan

Seluruh tujuan binatang penjaga menjadi perlindungan ikatannya.” “Apa lagi yang bisa dia lakukan?” Aku bertanya dengan terengah-engah, mataku terkunci pada Boo, ketakutanku terlupakan

Aku tahu dia bukan Mana Beast biasa, tapi aku tidak pernah menduga dia adalah sejenis Mana Beast super-Epheotus. dimaksudkan untuk perlindungan, dan agar mereka dapat merasakan ketika ikatan mereka dalam bahaya dan berteleportasi ke mereka dari jarak yang sangat jauh, jika perlu

Pada akhirnya, beruang penjaga ini akan dapat melindungimu dengan cara lain juga, seperti menyerap kerusakan fisik pada tubuhmu dan mengambil lukanya sendiri.” “Oh,” kataku lembut, sambil mengusap leher Boo dengan tangan.

“Aku tidak yakin aku sangat menyukainya.” Windsom menatapku dengan rasa ingin tahu

“Begitulah tujuan dari binatang penjaga

Seekor beruang penjaga juga dapat menginspirasi keberanian besar dalam ikatannya, memungkinkan Anda untuk melewati rasa takut Anda saat diperlukan, seperti yang saya yakin Anda baru saja alami. tidak benar-benar ingin berbicara tentang indra saya yang ditingkatkan. “Ini memberi Anda wawasan tentang indra binatang itu sendiri, ya,” kata Windsom, mengambil pemikiran saya

“Itu bisa sangat kuat

Fase kedua kemudian akan menunjukkan beberapa kekuatan ikatan dan kecakapan bertarung Anda, tetapi itu berbeda dari asura ke asura, dan sejujurnya saya tidak dapat memberi tahu Anda bagaimana manusia akan beradaptasi dengan fase kedua.

Mungkin saja — bahkan sangat mungkin — bahwa Anda tidak akan pernah melewati fase integrasi. ”Saya perlahan mengangguk

Virion telah mengatakan hal serupa ketika saya bertanya kepadanya tentang kehendak binatang saya

Tampaknya cukup umum bagi penjinak binatang untuk berhenti pada fase berasimilasi, dan beberapa bahkan tidak dapat berasimilasi dengan benar. “Mengapa Anda memberi saya Boo?” Saya bertanya, tidak dapat menekan pikiran itu

Sekarang setelah saya mengetahui kebenaran tentang apa itu Boo, tampaknya sangat tidak mungkin bahwa seorang dewa akan memutuskan untuk hanya memberikan saya salah satu binatang pelindung khusus mereka. Windsom duduk diam untuk beberapa saat, merenungkan

Kerutan perlahan berkerut di alisnya, dan aku merasakan aura mencekiknya keluar untuk sesaat

Kemudian dia berdiri

“Aku khawatir aku harus kembali ke Epheotus.” Dia menatapku, dan bukannya tertarik pada mata kosmiknya yang aneh, aku merasakan tubuhku mencoba menarik diri darinya.

Hanya butuh sedetik lagi untuk mencari tahu alasannya. Langit malam di atas Elenoir, seperti itulah matanya… Sebelum dia dan Aldir menghancurkan seluruh negeri, aku mengingatkan diriku dengan gemetar ketakutan. “Ketahuilah bahwa saudaramu tidak dilupakan. di antara asura, Eleanor

Anda penting baginya, dan Anda juga penting bagi kami

Itu sebabnya aku memberimu binatang pelindung. ”Sebelum saya bisa menjawab, asura itu telah menghilang. Saya duduk di taman untuk waktu yang lama setelah itu, berpikir.

Saya masih tidak yakin apakah Windsom entah bagaimana menyadari bahwa saya mendengarnya dan Virion atau tidak

Apakah itu sebabnya dia memutuskan untuk memberitahuku tentang Boo sekarang? Aku bertanya-tanya

Untuk mengalihkan perhatianku? Atau mungkin menunjukkan kepada saya bahwa dia bukan ancaman, bahwa dia masih peduli dengan kita? Saya ingin marah, tetapi jika Komandan Virion bersedia mengikuti kebohongan ini untuk menyelamatkan Dicathen, lalu apa hak saya untuk menanyainya? ?Lalu aku memikirkan Albold, yang ingin mengetahui kebenaran lebih dari apapun

Bukankah dia, dan orang-orang yang selamat lainnya, pantas untuk mengetahui kebenarannya? Aku bertanya pada diriku sendiri. Sambil melingkarkan lenganku di sekitar lututku, aku menarik diriku menjadi bola dan berharap, bukan untuk terakhir kalinya, bahwa Arthur atau Tessia ada di sana bersamaku.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top