The Beginning After The End Chapter 343

Setelah memindai kamarku dengan cepat, aku duduk di salah satu kursi mewah yang menghadap meja kecil dan menghela nafas.

Mengadakan percakapan sipil dengan orang asing menjadi semakin melelahkan—lebih-lebih karena betapa aku harus menjaga lidahku. Menarik diriku dari linglung, dua benda menarik perhatianku yang setengah terpejam, keduanya berada di tengah permainan kecil itu. papan dengan catatan. “Ini pasti token yang mengaktifkan portal kenaikan,” gumamku, memainkan runestone giok sambil membaca catatan. Item kedua adalah cincin terbuka yang dibuat dari kayu hitam, berbentuk ular rumit yang menyesuaikan ukurannya di sekitar jariku agar lebih pas. Tatapanku tertuju pada cincin pucat yang melingkari jari tengahku, membiarkan fakta bahwa aku telah resmi menjadi profesor di benua yang aku lawan. Mengalihkan perhatianku kembali ke meja di depanku, aku membaca plakat kuningan kecil yang berbunyi: Pertengkaran PenguasaPotongan-potongan berwarna merah dan abu-abu dari Named Blood Hercross“Sering kali pikiran yang lebih tajam yang memenangkan perang, bukan pedang yang lebih tajam.” Hadiah untuk Akademi Pusat oleh Lord LeanderUnlike “Potongan” kasar yang Caera dan saya mainkan, ditempatkan di papan heksagonal marmer adalah representasi Striker, Kastor, dan Perisai yang diukir dengan indah di batu merah tua di satu sisi dan abu-abu petir di sisi lain. “Menakjubkan,” kata Regis , mengendus-endus papan dan menjatuhkan beberapa potongan. Mendorong kepalanya menjauh, saya mengatur ulang potongan dan berdiri dari meja. Selanjutnya, saya mengalihkan perhatian saya ke perangkat proyeksi

Kristal oval, yang agak kasar, seolah-olah diukir dengan tangan dari bagian yang lebih besar, dipasang ke dinding dengan braket logam. “Aktif,” perintahku, tidak dapat menemukan kontrol apa pun di dekat perangkat. Tidak ada respons. ” Aktifkan,” kataku ragu-ragu sambil melambaikan tanganku di depan kristal oval untuk melihat apakah itu bereaksi terhadap gerakan fisik. Regis tertawa terbahak-bahak, membuatku menoleh ke arahnya, satu alis terangkat.

“Kamu cukup berikan sedikit pulsa mana untuk dihidupkan

Itu mati lagi ketika kristal mana yang tertanam di dalamnya kehabisan mana, atau Anda menarik semua mana kembali.” “Oh,” kataku, menyadari kesalahanku

Itu adalah hal kecil yang bodoh, tetapi jika orang lain melihatku tersandung seperti ini, akan segera terlihat jelas bahwa aku bukan seorang Alacryan. “seluruh hal ‘tidak ada mana’ tampak seperti masalah yang lebih besar sekarang karena kita berada di peradaban

Kau harus lebih berhati-hati.” “Kalau saja aku punya seseorang—semacam pendamping—yang memiliki pengetahuan lebih rinci tentang teknologi dan kebiasaan Alacryan,” kataku sinis.

“Seseorang yang bisa membantuku dengan menunjukkan potensi kesalahan langkah sebelum aku melakukannya.” Regis berhenti mengendus-endus dan menatapku dengan tatapan tersinggung.

“Seperti apa tampangku, pembaca pikiran?” “Kita benar-benar bisa membaca pikiran satu sama lain, Regis,” kataku, mendorong melewati bayangan serigala besar sebelum melemparkan diriku ke sofa. “Kalau begitu kamu harus tahu bahwa aku bosan,” kata Regis, duduk di depan sofa dan menatapku dengan matanya yang gelap, ekornya yang berapi-api menghentak pelan ke lantai. Aku memejamkan mata.

“Kami baru sepuluh menit di sini.” “Sepuluh menit yang sangat lama, sangat membosankan,” sang serigala membalas, bergerak untuk mengistirahatkan dagunya di tepi sofa di samping kepalaku.

“Setidaknya mari kita pergi melihat-lihat, di mana ada gadis-gadis manis yang bisa membuatku melongo.” Aku mengerang

“Gadis-gadis di sini semuanya remaja, Regis

Jangan menjijikkan.” “Dan aku baru berumur beberapa bulan, dan bahkan bukan spesies yang sama

Terus? Selain itu, mungkin ada beberapa profesor yang tampan untukmu, pak tua.” “Baik,” aku menghela nafas, menyerah pada omelannya yang tak henti-hentinya dan berguling berdiri.

Udara segar bisa baik untukku

“Aku harus mencari tahu di mana kantorku berada

Perlengkapan mengajar saya seharusnya ada di sana. ” Aku berhenti di pintu

“Tapi kau harus melihat-lihat dari dalam diriku.” “Tapi aku—” temanku tergagap. “Regis

Anda menonjol bahkan lebih buruk dari saya

Masuk.” Serigala bayangan itu mendengus kesal, tapi melakukan apa yang aku minta. Aku menggelengkan kepalaku saat aku merasakan wujud halusnya menyatu denganku, melayang di dekat inti eterku.

Beri tahu saya jika Anda merasa saya akan melakukan sesuatu yang akan menarik perhatian, kata saya kepadanya. ‘Aye aye, Profesor Putri.’*** Itu berjalan kaki singkat melintasi kampus ke gedung tempat saya akan mengajar, struktur besar yang mengingatkan saya pada universitas di kehidupan saya sebelumnya

Bangunan itu sebagian besar kosong, karena kelas belum dimulai, dan aku berjalan-jalan di aula yang luas dengan tenang sampai aku menemukan kamar yang tepat. Pintu tunggal terbuka ke ruang berbentuk setengah lingkaran, seperti arena kecil dengan cincin duel di atasnya. tingkat lantai

Itu lebih kecil dari yang saya harapkan, dengan tempat duduk untuk tidak lebih dari tiga puluh siswa. Saat saya mengambil langkah pertama yang dangkal menuruni tangga, artefak pencahayaan di sepanjang dinding luar dan langit-langit menyala secara otomatis, mengisi ruang dengan cahaya dingin.

Sesuatu menarik perhatianku, dan aku berhenti untuk membungkuk di atas salah satu kursi, yang memiliki rune terukir di dalamnya. “Apakah aku membacanya dengan benar?” Gumamku. ‘Yup, cukup yakin,’ Regis mengkonfirmasi untukku. Rune, ketika diaktifkan, akan mengirimkan sentakan rasa sakit ke tulang belakang siapa pun yang kebetulan duduk di atasnya.

“Barbar.” ‘Selamat datang di sistem sekolah Alacryan,’ temanku membalas. Mengikuti tangga ke ring duel, aku berjalan mengitarinya ke sisi yang jauh di mana ada panel logam dengan serangkaian kenop dan tuas di atasnya.

Penasaran, aku menjentikkan satu, dan perisai transparan yang berkilauan bergetar di sekitar platform. Ini tidak berbeda dengan cincin latihan di Xyrus, tetapi kontrol lainnya lebih menarik.

Saya menemukan bahwa, dengan menekan tombol, saya dapat mengaktifkan peredam kekuatan yang akan menumpulkan semua benturan dalam batas platform pertempuran, dan ada tombol yang memungkinkan saya mengontrol bahkan gaya gravitasi, membuatnya lebih berat atau lebih berat. lebih ringan untuk menantang para siswa. Meskipun saya tidak lebih bersemangat untuk mengajar calon pejuang musuh daripada ketika Alaric pertama kali menjelaskan skema berotak rambutnya, saya harus mengakui bahwa Alacryans memiliki beberapa mainan mewah. Pintu lain terbuka ke dinding tepat di belakang ring duel

Menggunakan runestone giok, saya membukanya dan memasuki kantor kecil dengan meja, tiga kursi, beberapa rak, dan koper besar dengan rune terukir di logam. Setumpuk gulungan, perkamen, dan buku sudah menunggu saya di meja

Menarik dua gulungan yang saya terima dari kontak Alaric, saya meletakkannya di atas meja, memutuskan untuk menggali aspek yang lebih rinci dari kelas nanti.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Runestone juga membuka kunci bagasi, yang menyediakan penyimpanan untuk item yang lebih sensitif

Saat ini, itu penuh dengan perlengkapan pelatihan untuk kelas

Saya mengenali rompi yang memungkinkan analisis terperinci tentang aliran mana, kekuatan fisik, akselerasi, dan mungkin selusin metrik lainnya

Itu mirip dengan perlengkapan latihan yang diciptakan Emily untuk menguji kemampuanku di kastil, tapi jelas jauh lebih maju. Jika Gideon dan Emily bisa mendapatkan beberapa dari teknologi Alacryan ini…Aku menutup penutupnya, yang terkunci lagi secara otomatis, dan menatap ke sekeliling kantor kecil, tidak bisa menahan kerutan di wajahku.’Ruang membosankan, periksa

Kantor yang membosankan, periksa

Bisakah kita puh-lease melakukan sesuatu yang lebih menarik?’ Regis memohon, memberikan mental yang setara dengan mata anak anjing. Aku menyapukan jariku melewati sampul buku di mejaku

Tentu. ‘Ini tidak persis seperti yang ada dalam pikiranku,’ kata Regis ketika kami melangkah ke Perpustakaan Akademi Pusat

Sebuah plakat di sebelah pintu masuk ditawarkan sebagai ucapan terima kasih kepada Highblood Aphelion karena telah menyumbangkan gedung perpustakaan ini, yang telah dibangun beberapa dekade yang lalu. Apakah Anda pikir kami akan membuat kekacauan dengan seorang gadis berpakaian minim di setiap lengan atau semacamnya? Balasku. Aula masuk pendek dihiasi dengan lukisan direktur akademi sebelumnya dan diakhiri dengan potret besar seorang pria tegas dengan rambut abu-abu pendek dan alis berkerut berkerut menjadi alur.

Menurut plakat kuningan di dinding di bawahnya, pria ini—Augustine dari Ramseyer Berdarah Tinggi—adalah direktur akademi saat ini. ‘Orang itu sepertinya akan menjadi orang yang menyenangkan untuk menghadiri pesta,’ kata Regis dengan sarkastik saat kami bergerak melewatinya. Terlepas dari kepribadiannya, Direktur Ramseyer akan menjadi seseorang yang harus saya waspadai. Saat kami melewati pintu masuk ke ruang depan, seorang wanita yang lebih tua mendongak dari tumpukan buku dan mengerutkan kening.

Dia merapikan tumpukan itu sejenak sebelum bergegas ke arah kami. “Maaf, anak muda, perpustakaan belum dibuka untuk siswa,” dia mengumumkan dengan suara yang terdengar jauh lebih muda dari penampilannya. “Bagaimana dengan profesor?” tanyaku datar, mengangkat tanganku untuk menampilkan cincin kayu hitam itu. “Oh! Saya minta maaf, ”katanya, melihat saya sebentar ke atas dan ke bawah sebelum melambaikan tangan kepada saya

“Kalian semua semakin muda setiap tahun, aku bersumpah.” Berputar, dia dengan cepat berjalan ke pulau bundar besar di tengah foyer

“Namun, anak muda yang cerdas, datang ke perpustakaan terlebih dahulu. “Kelas apa yang akan kamu ajar?” dia bertanya ketika dia mulai mengutak-atik perangkat aneh di sebelah mejanya. “Taktik Peningkatan Jarak Dekat,” jawabku, mengikuti pustakawan ke meja bundar yang melilitnya. Dia meringis dan menatapku dengan simpatik

Ini meleleh menjadi senyum menggoda saat dia berkata, “Mungkin aku harus menarik kembali apa yang aku katakan tentang kecerdasanmu? Saya berasumsi Anda ada di sini untuk memoles materi pelajaran sebelum kelas dimulai, tetapi … “Saya mencondongkan tubuh ke depan, meletakkan siku saya di atas meja, dan melihatnya memanipulasi perangkat.

“Apakah kelasnya benar-benar seburuk itu?” “Oh, well…” dia memulai dengan ragu-ragu, “hanya saja mengajar penyihir kelas atas bagaimana meninju dan menendang sesuatu tidak pernah benar-benar … posisi yang sangat dihormati di antara para siswa.” “Begitu.

Berapa lama profesor terakhir bertahan?” tanyaku, pekerjaanku di akademi tiba-tiba menjadi lebih masuk akal. “Dua sesi,” pustakawan itu mengakui, mengerutkan kening ke arahku.

“Kemudian kelas dibatalkan untuk sisa musim ini.” Aku tidak bisa menahan tawa mendengarnya, membuat alis terangkat dari pustakawan.

“Sejujurnya, aku merasa sedikit gugup tentang seluruh pengajaran ini, tetapi kamu membuat pikiranku tenang.” Hal ini menyebabkan alisnya yang terangkat merangkak ke atas untuk bersembunyi di balik poninya.

“Para siswa menakut-nakuti guru terakhir setelah dua hari membuatmu merasa lebih baik?” Dia berkedip beberapa kali sebelum menambahkan pelan, “Aku mengambil semuanya kembali

Kamu jelas-jelas marah.” Sambil nyengir, aku mengetuk-ngetukkan jariku di desktop

“Itu hanya membantu menenangkan pikiranku, itu saja.” Kepada Regis, saya menambahkan, Karena sepertinya saya tidak perlu mengajari anak-anak ini apa pun.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Menggelengkan kepala, pustakawan kembali ke perangkat anehnya, yang terbuat dari kristal layar versi lebih kecil di kamarku yang diletakkan di atas alas besi, dan menyentuh layar.

Ngomong-ngomong itu menyala, aku berasumsi dia telah memasukkan mana ke dalamnya. “Taktik Peningkatan Jarak Dekat,” katanya, tampaknya ke perangkat itu.

Kristal proyeksi menampilkan beberapa buku, termasuk apa yang tampaknya merupakan lokasi di dalam perpustakaan. “Mengesankan,” gumamku, memindai judul-judulnya.

“Dan itu cocok untuk topik apa pun?” “Topik, penulis, atau judul,” katanya dengan bangga, menepuk-nepuk mesin itu seolah-olah itu adalah hewan peliharaan yang patuh.

“Mau mencobanya?” Merasakan bibirku membentuk kerutan saat melihat ke layar, aku berkata, “Para penyihir kuno,” berpikir bahwa menanyakan tentang relik dapat menimbulkan kecurigaan. Tampilan bergeser, daftar berubah menjadi tunjukkan sejumlah besar buku tentang penyihir kuno, Relictomb, dan sejumlah topik terkait lainnya

Saya menghafal lokasi pasangan secara acak. “Apakah tidak apa-apa jika saya melihat-lihat?” Kataku. “Tentu saja, Profesor…?” “Abu-abu,” jawabku sopan. “Dehlia,” jawab pustakawan

“Ada lebih banyak konsol ini di sekitar

Jika layarnya mati, cukup tusuk dengan sedikit mana.” “Terima kasih lagi, Dehlia,” kataku dengan anggukan sebelum berjalan lebih dalam ke perpustakaan. Di sekeliling serambi, rak demi rak buku tersebar untuk mengisi bangunan besar, yang diperpanjang dua tingkat tambahan di atas

Lusinan sudut baca disusun di sekitar tepi luar perpustakaan, memberikan siswa tempat untuk bersembunyi untuk belajar. ‘Atau hal-hal lain yang kurang akademis,’ Regis menunjukkan. Perpustakaan Akademi Pusat tidak sebesar atau megah seperti perpustakaan. perpustakaan kota, tetapi itu pasti berisi puluhan ribu buku dan gulungan

Aku membaca judul-judul secara acak saat berjalan di antara rak-rak tinggi, penasaran tentang apa yang dianggap penting oleh Alacryans. Satu baris berisi setidaknya dua ratus buku terpisah tentang rune Alacryan, dari tanda hingga tanda kebesaran

Biografi Highblood lainnya, yang masing-masing tampaknya bersaing dengan tetangganya untuk menjadi yang paling tebal atau memiliki sampul yang paling banyak hiasan.

Saya menemukan seluruh bagian puisi yang memuji kebajikan Agrona dan Penguasa. Akhirnya, saya menemukan baris yang saya cari, dan mengambil volume berat bersampul kulit yang terdengar menarik dari rak.

Itu diklaim sebagai pemeriksaan menyeluruh dari adaptasi Alacryan dari teknologi penyihir kuno sepanjang zaman. ‘Tolong beri tahu saya bahwa kami tidak akan menyelinap di sekitar perpustakaan ini membaca sepanjang hari? Setidaknya bawa aku kembali ke kamar yang membosankan agar aku bisa keluar darimu,’ erang Regis. Mengabaikan rekanku, aku membuka buku tebal itu dan mulai membalik halaman ketika sebuah suara lembut dan gugup berkata, dengan respon dari Crenalman.” Berbalik, aku melihat seorang pemuda pemalu menatapku dari balik kacamatanya yang tebal

Tatapan anak laki-laki itu jatuh ke tanganku saat dia menggaruk rambutnya yang cokelat keruh, matanya melebar setelah melihat cincinku.

“M-maaf, Pak, saya hanya…tidak apa-apa.” Dia berputar dan cepat-cepat pergi. “Tunggu,” teriakku, menyebabkan bocah itu hampir tersandung sebelum dia berbalik ke arahku. berada di sini?” tanyaku, lebih karena keterkejutan daripada keinginan otoriter apa pun untuk memastikan dia tidak masuk tanpa izin ke perpustakaan tanpa izin. Aku melambai padanya untuk diam

“Itu tidak masalah

Apa yang kamu katakan tentang ini?” Dia melirik dengan takut di antara saya dan buku itu sebelum menjawab dengan tenang, “Hanya saja … yah … tidak banyak informasi di dalamnya.

Itu semua teoretis, dan menghabiskan terlalu banyak waktu untuk berterima kasih kepada Penguasa karena—” Mulut bocah itu tertutup rapat saat matanya melebar.

“Tidak ada yang salah dengan…maksudku…um…” Aku berusaha menahan diri untuk tidak tersenyum saat melihat anak laki-laki itu menggelepar.

Ketika dia akhirnya terdiam, aku mengangkat tangan

“Tidak apa-apa

saya mengerti maksud Anda

Jadi kamu menyarankan sesuatu yang lebih baik?” Dengan ragu, seperti seseorang yang berjalan di atas es tipis, dia berkata, “Ya

Ada bagian tanggapan oleh Crenalman yang secara langsung membahas masalah dengan yang itu

Seharusnya”—dia mengambil beberapa langkah ke dalam barisan, memindai rak dengan cepat—”di sini.” Anak laki-laki itu mengeluarkan buku yang sedikit lebih tipis dari rak dan menyerahkannya kepadaku dengan senyum malu-malu. “Sepertinya kamu tahu jalanmu.” di sekitar tempat ini

Saya baru di sini, dan sejujurnya tidak terlalu banyak membaca

Bolehkah saya meminta beberapa rekomendasi? ” Aku terdiam, berpikir sejenak

Apakah saya berani mengungkapkan minat utama saya kepada siswa muda ini? Tampaknya lebih aman untuk meminta bantuan dari siswa yang gugup daripada pustakawan, jadi saya memutuskan untuk mengambil risiko

“Ketertarikan utamaku adalah pada relik.” Mata bocah itu berbinar dan sikapnya dengan cepat berubah

Dia buru-buru mendorong kembali buku Crenalman, lalu melakukan hal yang sama dengan yang ada di tanganku

“Aku sudah membaca semua tentang relik

Sejarah, katalog, risalah teoretis—tetapi perpustakaan ini memiliki ratusan buku di dalamnya, yang sebagian besar belum pernah kudengar sampai aku tiba di akademi!” Dia melambai agar aku mengikutinya, lalu berlari melintasi labirin rak. , menuntun saya menaiki tangga yang terletak di dekat bagian belakang perpustakaan, lalu berkelok-kelok melewati beberapa baris lagi

Di dekat pusat tingkat kedua, menghadap ke serambi, ada bagian kecil yang didedikasikan untuk buku-buku terkait relik. Dia mengambil tiga dan mengulurkannya kepadaku.

“Mulailah dengan ini,” katanya dengan bangga, lalu dengan cepat menambahkan, “jika Anda belum membacanya.” Menerima koleksi yang disodorkan, saya melihat masing-masing secara bergantian: sejarah pengambilan relik dan evolusi hukum yang melingkupinya. ; eksplorasi kekuatan peninggalan dan bagaimana mereka; dan katalog relik mati yang ditemukan selama seratus tahun terakhir, termasuk seluruh bagian relikui Akademi Pusat. Bocah itu memperhatikan wajahku dengan cermat, dan apa yang dia temukan dalam ekspresiku pasti telah mendorongnya untuk menjelaskan pilihannya.

“Saya tahu hukum peninggalan tidak terdengar menarik, tetapi penulis melakukan pekerjaan yang bagus untuk membuat materi dapat diakses

Ini yang terbaik dari jenisnya, saya berjanji, dan sangat membantu untuk memahami seluk beluk kecil

Ada banyak cara bagi para ascender untuk mendapat masalah jika mereka tidak memahami hukumnya.” Sambil memegang buku-buku itu di bawah lenganku, aku menatap anak itu dengan serius.

“Apakah belajar lebih banyak tentang Relictomb mengapa kamu ingin menjadi ascender?” Mungkin aku mengatakan sesuatu yang terlalu invasif, karena wajahnya, yang sudah pucat, tampak pucat pasi.

“Aku…um…tidak…” Dia berhenti dan menarik napas dalam-dalam

“Saya tidak benar-benar ingin menjadi ascender, Pak

Atau seorang prajurit, ”tambahnya dengan rasa bersalah

“Tapi aku selalu ingin menjadi penyihir, dan adikku—” Dia memotong ucapannya sendiri, menggelengkan kepalanya sedikit.

“Saya minta maaf Pak

Saya tidak bermaksud membuat Anda bosan dengan ini

Hanya…terima kasih telah meminta bantuanku.” “Tidak masalah

Terima kasih atas rekomendasinya…” Aku berhenti sejenak, menunggu anak laki-laki itu menyebutkan namanya. “S-Seth, Pak,” katanya setelah ragu sejenak. “Terima kasih atas rekomendasinya, Seth.” Dengan senyum canggung dan lambaian tangan, dia berbalik dan menghilang kembali ke perpustakaan yang luas. ‘Sepertinya anak yang baik-baik saja,’ kata Regis. Aku hanya mengangkat bahu ketika aku mengatur ulang buku-buku di tanganku dan kembali ke meja depan untuk memeriksa. kesalahan ( tautan rusak, konten tidak standar, dll.

), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin. Tip: Anda dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A dan D untuk menelusuri antar bab

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top