The Beginning After The End Chapter 336

Bab 336: Perlindungan
Langkah kaki berongga bergema di dinding berbenteng saat Darrin membawa Alaric dan aku menuruni tangga spiral panjang yang membawa kami jauh di bawah tanah.
Apa yang menyambut kami di akhir perjalanan singkat adalah pintu tebal bertuliskan rune yang membuka ke area pelatihan besar

Tatapanku menyapu ruangan yang luas saat ingatan tentang tempat pelatihan kastil terbang, tempat aku berlatih dengan Hester, Buhnd, Camus, dan Kathyln setelah menjadi Lance, muncul kembali.
Dengan mimpi buruk tentang Tess dan Cecelia yang masih segar dalam pikiranku, masa lalu sepertinya melayang lebih dekat ke permukaan daripada biasanya.
Itu sepertinya terjadi dalam siklus hidup yang lain, pikirku sambil menghela nafas, berhenti di pintu.
‘Itu menimbulkan pertanyaan bagus: sebenarnya berapa banyak nyawa yang Anda miliki?’ Regis bertanya, wujudnya yang tidak berwujud memancarkan hiburan dan keingintahuan yang tulus

‘Sembilan, seperti kucing, atau apakah Anda lebih seperti nix sungai, hanya bergerak dan naik selamanya?’
Sungai nix?
‘Ini adalah Mana Beast berbentuk tabung kecil yang hidup di bebatuan di bawah air

Ia melepaskan kerangka luar kristalnya setiap pagi, keluar seperti baru lagi, dan jika Anda memotongnya satu per dua, kedua bagiannya akan beregenerasi.


Ketika saya memasuki ruang pelatihan, saya memikirkan bagaimana rasanya memiliki tiruan dari diri saya setiap kali salah satu anggota tubuh saya dipotong.
Regis mengutuk di kepalaku

‘Tolong lupakan apa yang saya katakan

Gambar itu mengerikan


Seperti pintu, rune tertulis di lantai, di sepanjang dinding, dan di langit-langit

Saya mengikuti garis rune, mencoba menentukan untuk apa mereka.
“Rune pelindung,” Darrin menegaskan

“Untuk menjaga keamanan rumah di lantai atas

Itu artinya aku bisa melakukan yang terbaik di sini bahkan tanpa membangunkan Sorrel dari tidur siangnya


Itu adalah ruang pelatihan yang mengesankan, meskipun tidak semegah yang ada di kastil terbang.
“Jadi, setelah melawan hakim tinggi dan darah nama untukku, hanya ini yang kamu inginkan?” Saya bertanya, masih menjelajahi kamar tanpa hiasan

“Sesi sparring?”
Alaric menyentuh telinganya dengan malas

“Dia sangat aneh.”
“Sebenarnya? Saya pikir itu normal bagi seorang pejuang untuk selalu ingin membuktikan dirinya” jawab Darrin sambil berbaring di tanah.
“Permisi, Tuan

Darrin!” Sorrel turun tangan dari pintu

Anak-anak berkerumun di sekelilingnya, melihat dengan cemas ke arah ruang pelatihan

“Tuan, apakah anak-anak berharap mereka bisa datang melihat?
Darrin menatapku, dan sementara aku tidak tertarik untuk menunjukkan kekuatan tempurku kepada lebih banyak orang Alacria, mereka hanyalah anak-anak.

“Tidak masalah.”
Pensiunan Ascendant tersenyum kegirangan saat dia memberi isyarat agar mereka masuk

“Ini akan menjadi pengalaman hebat bagi mereka!”
“Seharusnya aku menagihmu untuk ini,” keluh Alaric.
“Jumlah alkohol yang sudah Anda hirup dari rak saya seharusnya cukup untuk memanggil kami untuk bantuan ini,” kata Darrin sambil mengedipkan mata.
Ketika anak-anak duduk di sudut jauh ruangan, Briar berjalan melewati pintu

Dengan handuk tersampir di bahunya dan keringat berkilauan di wajahnya, dia duduk bersama penonton kami yang lain.
Sementara Adem dan anak-anak lain jelas menantikan pertunjukan itu, Briar menatapku lebih kritis daripada para juri di Aula Besar.
“Apakah kamu perlu waktu untuk pemanasan?” tanya Darrin sambil berdiri.
Aku menggelengkan kepalaku dan melemparkan jubah luar yang diberikan Sorrel kepadaku ke tanah.
“Beberapa aturan kalau begitu,” lanjutnya, merentangkan tangan di dadanya

“Tidak membunuh atau melukai, tentu saja.” Darrin mengikuti pernyataan ini sambil tersenyum untuk memperjelas bahwa dia bercanda

“Karena kita tidak memiliki Perisai—”
“Aku bisa membuat penghalang di sekitar diriku sendiri,” kataku, tahu aku akan segera mengetahuinya.
Sebagian besar Alacria yang dia lawan dalam perang tidak dapat melindungi diri mereka sendiri dengan mana, alih-alih mengandalkan kelompok pertempuran mereka, khususnya para penyihir yang dikenal sebagai Shields, untuk melindungi mereka.

Pengalamanku dengan Ascender lain di Relictombs menunjukkan bahwa tidak semua penyihir Alacrian dibatasi secara ketat, tapi aku tidak ingin kemampuanku terlalu menonjol.
“Bagus,” katanya

Jika dia pikir itu aneh, dia tidak mengungkapkannya

“Keistimewaan ini menjadi populer sejak simulator memungkinkan para ascender untuk mendaki Relictomb bersama-sama, tetapi saya sangat yakin bahwa keserbagunaan akan terbayar ketika ada yang salah.”
“Berhentilah berkhotbah,” cemooh Alaric

“Tak satu pun dari anak-anak nakal ini menginginkan pendapatmu yang sudah ketinggalan zaman.”
“Kamu mungkin mengalaminya sendiri, Grey,” lanjut Darrin, mengabaikan komentar pemabuk tua dan tawa anak-anak

“Relictomb membutuhkan fleksibilitas dan kreativitas jika Anda ingin bertahan hidup.”
Aku hanya mengangguk ketika suara Regis terdengar di kepalaku.
‘Ya, itu menunjukkan sedikit lebih banyak kreativitas daripada’ mengisi tubuh dengan eter, memukul sesuatu, ‘putri

Bukankah kamu dulunya adalah penyihir elemen blok? ‘
Benar, tapi aku tidak bisa menumbuhkan lengan saat itu, pikirku enteng.
… Menyentuh.’
“Ada aturan lain sebelum kita mulai?” Saya bertanya.
“Biasanya saya tidak akan menyebutkan ini, tapi saya akan memberitahu Anda, untuk menghindari serangan besar yang ditujukan pada anak-anak,” tambah Darrin sambil tersenyum masam.

“Penghalang itu kuat, tapi setelah apa yang aku lihat melawan tentara bayaran itu, aku tidak terlalu percaya diri.”
Saya mengizinkan sedikit tertawa

“Aku akan mengingatnya.
Dari luar penghalang, paduan suara teriakan dukungan terdengar dari Pen dan Adem, bersorak untuk Darrin

Dia memberi mereka selamat tinggal yang sopan sebelum kembali ke posisi bertarung, tinju terangkat seperti petinju.
Tidak ada teriakan dukungan dari pasangan saya yang biasanya banyak bicara? Aku bertanya pada Regis, secara mental mendorongnya.
‘Woo, melawan Arthur,’ jawabnya kecut.
Oh terima kasih …
Darrin mengangguk, menunjukkan bahwa dia sudah siap, dan aku membalas isyarat itu.
Seketika, wujud Darrin kabur saat dia menerjang ke depan, tinjunya menghantam daguku

Menangkap serangan di tengah serangan, aku mengarahkan pukulan itu sambil memutar kaki depanku ke belakang, membalikkan posisiku.
Saya telah dengan hati-hati menghindari ketidakseimbangan atau membuka diri untuk serangan balik, alih-alih melemparkan pukulan lain, menipu, dan melemparkan kail ke tulang rusuk saya.

Aku maju selangkah, ke dalam pukulan, dan menancapkan sikuku ke dadanya, membuatnya mundur beberapa langkah.
Sorakan anak-anak terdiam ketika Darrin menggosok tempat dia memukulnya

“Itu… cepat,” katanya dengan penuh penghargaan.
“Kamu bisa Paman Darrin!” Pena berteriak.
Sambil mematahkan lehernya, Darrin kembali ke posisi bertarungnya sebelum meluncurkan serangkaian pukulan dan tendangan

Dia menyerang dengan efisiensi brutal, bergerak di antara serangan dengan anggun yang lahir dari latihan panjang

Mantan atletik akan dengan mudah mengalahkan kebanyakan orang dalam pertarungan tangan kosong, bahkan tanpa sihirnya.
Tetapi sebagian besar orang belum dilatih oleh asura.
Saya menghindari pukulan lawan saya tanpa melakukan serangan balik untuk beberapa pertukaran, membiarkan dia bermanuver di sekitar lantai latihan saat dia mencoba menjepit punggung saya ke dinding, kemudian, ketika dia sepenuhnya dalam ritmenya, saya mengubah arah, menanggapi setiap pukulan dengan salah satu milikku.
Dalam beberapa saat saya membuatnya mundur dan memukul-mukul untuk membela diri dari serangan yang lebih kuat dan lebih cepat darinya

Ketika dia menjulurkan kaki belakangnya terlalu jauh untuk keseimbangan, aku menyapu kaki depannya, membuatnya jatuh ke tanah.
Erangan dan tangisan ketidakpercayaan datang dari penonton kecil kami

Ketil berdiri, wajahnya praktis menempel di bagian dalam perisai mana, dan bahkan tatapan kritis Briar tidak terlihat di mana pun.

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Pengalaman Darrin sebagai seorang penguasa melintas saat dia segera berguling kembali ke bahunya untuk berdiri dalam satu gerakan, wajahnya sekarang menjadi topeng tekad.

Dia mengangguk lagi, menungguku melakukan hal yang sama.
Kali ini ketika dia menusukkan tinjunya jatuh sangat dekat dengan tubuhku, tetapi sedikit perubahan tekanan udara mendorongku untuk menghindarinya.

Sesuatu yang keras dan berat menyapu pipi kiriku, memotong telingaku.
Lapisan eter yang menempel di kulitku menyerap serangan itu, tapi aku yakin bahwa pukulan itu akan melumpuhkan lawan yang tidak terlindungi jika itu jatuh tepat.
“Kamu bahkan berhasil menghindarinya, ya?” Darrin memperhatikan di balik penjagaannya yang ketat

“Itu agak mengecewakan.”
“Kau membuatku lengah,” aku mengakui, memperhatikan matanya dengan seksama untuk langkah selanjutnya.
“Mungkin, tapi sepertinya kecepatan dan refleksmu yang mengerikan berhasil menebusnya,” jawabnya sebelum mundur beberapa langkah, membuat jarak lebih jauh di antara kami.
Menyadari apa yang dia lakukan, aku berlari ke arahnya, tetapi disambut dengan rentetan serangan dari semua arah yang berbeda

Arah serangan tampaknya tidak berkorelasi dengan gerakan fisiknya sama sekali, dan dia pandai menutupi niatnya dengan berkonsentrasi di mana saja kecuali dari mana pukulan itu berasal. Meskipun dia tidak bisa merasakan formasi mana atribut angin, ada sedikit hembusan udara sebelum setiap serangan

Saya merunduk dan bergerak, menggunakan indra saya yang ditingkatkan untuk melacak setiap pukulan yang diperpanjang dengan woosh halus itu, tetapi pemboman itu cukup untuk mencegah saya mendekati Darrin untuk melakukan serangan balik.
‘Tidak bisakah kamu… aku tidak tahu, langsung menyerang?’ Regis bertanya, bosan

‘Atau apakah Anda memamerkan gerakan tarian Anda yang anggun?’
Senyum terbentuk di ujung bibirku

Saya bisa, tapi apa yang menyenangkan tentang itu?
Ah, mari bersenang-senang

Saya mendapatkannya

‘ Regis berdeham sebelum berteriak seperti penyiar pertarungan profesional

Saya promosi pensiun membuat Arthur Leywin di tali! Bisakah Striker Ashber membalikkan pertandingan ini? ‘
Melawan keinginan untuk memutar mataku, aku berlari ke depan, kakiku membawaku ke depan dalam jalur zig-zag menuju lawanku saat aku bergerak di antara bombardirnya.
Tepat saat saya mencapainya, udara di depan saya menyala dengan kilatan petir yang berderak, melompat-lompat di tepi embusan angin yang jauh lebih besar.
Menutupi lenganku dengan eter, aku memutar kakiku

Memutar melewati ledakan Darrin sambil menggunakan lenganku yang tertutup eter sebagai saluran untuk mengarahkan mana, aku membalas dengan sambaran petirku sendiri.
Darrin mengangkat lengannya dalam perang salib yang ketat untuk memblokir pukulanku

Saat ascendant yang mundur meluncur mundur dari benturan, listrik yang mengelilingi lenganku menyebar seperti jaring cahaya kuning yang berkedip melalui tubuhnya yang tertutup mana sebelum menghilang.
Salah satu anak berteriak kegirangan, tetapi perhatian Darrin tertuju pada tanganku, yang memiliki garis-garis kulit terbakar bercabang di lenganku.
‘Itu pasti terlihat menyenangkan,’ kata Regis datar.
Darrin lengah, kekhawatiran di matanya saat dia melihat tanganku

“Itu terlihat sangat buruk

Mungkin kami harus menangkapmu—”
Saya mengangkat tangan yang sudah sembuh dan matanya melebar saat daging kembali ke kulitnya yang pucat alami

“Tidak perlu.”
Meskipun dia masih mengerutkan kening, Darrin mundur beberapa langkah dan menunjukkan bahwa dia siap sekali lagi.
Kali ini, aku dengan bersemangat terjun ke dalam pusaran tiupan angin yang diresapi petir, mempertajam fokusku sampai aku tidak melihat apa pun selain kilat yang menyambar dan hanya mendengar embusan angin.

Darrin bisa mendaratkan dua atau tiga pukulan per detik, dengan asumsi dia melakukan yang terbaik, yang saya tidak yakin apakah dia belum melakukannya, dan saya merasakan sensasi menantang saat saya berputar, menyelam, dan menghindar, menghindari pukulan demi pukulan.
“Kecepatanmu luar biasa,” teriak Darrin – yang tampak seperti petinju bayangan, menendang dan meninju ke dalam kehampaan – dari badai.

“Tapi jika kamu mencoba menarikku keluar, kamu harus melakukan yang lebih baik

Aku sudah bertarung selama berhari-hari tanpa beristirahat di Relictomb sebelumnya, aku akan…”
Menyalurkan ether ke otot, saraf, dan tendon saya, saya mengatur waktu Burst Step ke pecahan celah di dalam awan pukulan dan muncul dalam jangkauan lengan Darrin.
Dia tidak bisa melakukan apa-apa selain menatap, rahangnya ternganga, saat aku mengarahkan bilah tanganku ke dadanya

Dengan eter yang dipadatkan dan dibentuk menjadi satu titik di tanganku yang terulur, seranganku menembus mana yang menempel di kulitnya dan merobek satu garis bersih melalui kemejanya bahkan tanpa menyentuh kulitnya.
Terlambat, Darrin mengangkat tangannya untuk membela diri dan kemudian terhuyung-huyung menjauh dariku

Kali ini, dia tidak langsung bangun

Darrin memulihkan dirinya dan memeriksa sisa-sisa kemejanya

“Yah, kurasa aku sudah cukup melihat.”
“Apa!” teriak Adem, lari dari balik pembatas

“Serangan itu bahkan tidak mengenai! Anda tidak bisa menyerah sekarang


“Ya,” kata Pen, menginjak di belakang anak laki-laki yang lebih tua, lengannya disilangkan

“Paman Darrin selalu menang.” Sorrel mengangkat gadis itu dari belakang, membuatnya mencicit karena terkejut.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
“Adem kesal karena dia kalah taruhan dengan Mr .

Alaric,” kata Briar, berdiri di belakang semua orang dengan tangan disilangkan.
“Mawar liar!” Adem mengeluh, memerah.
Alaric melintasi lapangan latihan ke arah kami, seringai lebar di bawah janggutnya

“Kamu benar-benar harus mengajari anak buahmu untuk tidak berjudi, Darrin

Terutama tidak melawan pria empat kali usianya dan jauh lebih bijaksana


“Jauh lebih bijaksana,” jawab Adem kesal.
“Apakah kamu baik-baik saja, Paman Darrin?” Pen bertanya dengan suara kecilnya, menatap bekas pendakian dengan mata besar dan berkaca-kaca.
Saya tertawa terbahak-bahak

“Tentu saja, itu hanya pertemuan persahabatan.” Dia mencelupkan jari-jarinya ke dalam lubang yang dia robek di bajunya dan memindahkannya ke arah gadis itu

“Kamu lihat? Bukan goresan

Jangan pernah lupakan Pen, pamanmu adalah pemimpin dari Bloodless.”
Adem dan Briar mengerang bersamaan.
“Itu adalah hal paling gila yang pernah saya lihat!” bocah pirang, Ketil, berseru

“Bagaimana kamu bergerak begitu cepat?”
“Apakah ini cara semua Ascender bertarung?” tanya kakaknya, matanya terpaku ke tanah.
“Tidak,” kata Alaric, berjalan dari tempat dia berada di Burst Step ke tempat kami sekarang, wajah tuanya berkerut berpikir.
Darrin mengerutkan kening di tanganku sampai dia memperhatikan perhatianku, dan mengangkat kepalanya

“Abu-abu cepat dan kuat, tapi jangan biarkan itu mengintimidasimu,” katanya kepada Katla dan Ketil

“Kamu tidak harus bisa melakukan apa yang Gray atau aku bisa lakukan untuk menjadi ascender yang sukses, tapi kamu bisa menjadi sebaik kami jika kamu bekerja keras.”
Katla dan Ketil berbagi pandangan skeptis tentang ini

Briar mengangkat dagunya dan melihat sekeliling dengan tajam, seolah memberi tahu kami bahwa suatu hari dia akan sama baiknya.
“Yah, aku kelaparan,” Darrin mengumumkan

“Kenapa kita tidak pergi membeli makanan itu saja?”
Pengurus rumah membungkuk dengan sopan dan melingkarkan lengan di bahu Katla, memegang Pena di tangan lainnya

“Ayo anak-anak, bisakah kamu membantuku mengatur meja?”
Tidak seperti sebelumnya, di balkon, si kembar pirang tampak putus asa karena terasing dari orang dewasa, tatapan kegembiraan mereka yang tercengang memudar, saat mereka bergumam, “Ya, Bu.”
“Tidak bisakah aku mengajukan beberapa pertanyaan pada Gray?” Adem bertanya, berhenti ketika Sorrel mengarahkan anak-anak yang lebih kecil pergi

“Tadi sangat menyenangkan

Aku ingin-”
“Adem,” kata Darrin pelan, dan mulut bocah itu terkatup rapat.
“Tentu saja aku minta maaf

Aku akan pergi membantu dengan makan malam.”
Di belakangnya, Briar ragu-ragu untuk menghela nafas panjang, tetapi ketika Darrin berdeham, dia berbalik dan mengikuti yang lain

Mau tak mau aku memperhatikan ketika Briar berhenti di pintu, memberiku pandangan bertanya terakhir sebelum menghilang.
Ketika kelompok itu dibawa keluar dari lantai latihan, Alaric menarik bagian baju Darrin yang compang-camping.

Pria pirang itu menarik tangannya dengan main-main, tetapi Alaric mengerutkan kening dengan serius.
“Serangan itu bisa saja membunuhmu,” katanya pelan.
“Aku tahu.” Darrin mencengkeram lehernya dan memimpin jalan keluar dari ruangan

Di atas bahunya, dia berkata, “Seolah-olah mana saya telah meleleh di tempat serangan itu menyentuh …”
Darrin membawa kami menaiki tangga ke ruang makan yang sangat kecil dengan meja untuk empat orang.
Dia menarik sebotol cairan kuning hiasan dari rak dan meletakkannya dengan berat, menepuk punggung Alaric

“Aku sudah menyimpan ini hanya untukmu.”
Mata lelaki tua Alaric berbinar seperti anak kecil yang membuka hadiah di hari ulang tahunnya, dan dia menghempaskan dirinya ke kursi sebelum merobek segel lilin di sekitar gabus.
Aku meluncur ke kursi di seberang Alaric dan melihat sekeliling

Selain beberapa lemari dan rak, ada juga rak buku yang tinggi dan sempit di salah satu sudut, sarat dengan buku-buku bersampul kulit.

Di sebelah rak, sebuah jendela menutupi sebagian besar dinding belakang, menghadap ke perbukitan.
“Gerakan apa yang kamu gunakan di sana, Grey?” Darrin bertanya dalam percakapan, memutar kursinya sehingga dia bisa mengistirahatkan lengannya di belakang

“Kamu menggunakan sesuatu yang mirip dengan tentara bayaran itu, kan? Itu cukup mengesankan saat itu, tetapi melihatnya dari dekat dan secara pribadi seperti itu… yah, itu adalah sesuatu yang sama sekali berbeda.”
Aku memaksakan tawa canggung dan menggosok bagian belakang leherku

“Tidak masuk akal untuk menyembunyikan runeku jika aku membual tentangnya kepada semua orang yang kukenal, kan?”
“Itu benar,” Darrin mengangguk

“Aku juga menentang menunjukkan runeku – beberapa tatapan iri dan pandangan iri tidak terlalu berarti bagiku seperti halnya bagi kebanyakan penyihir.
“Itu karena runemu tidak banyak yang bisa dilihat sejak awal,” kata Alaric sambil menyesap dari gelasnya.
“Ngomong-ngomong,” kata Darrin, berhenti mengorek lagi tentang rune-ku, “Aku menyuruh anak-anak makan dengan Sorrel di ruang makan utama.

Kami memiliki beberapa hal yang lebih serius untuk didiskusikan


Pensiunan Ascendant bertukar pandangan penuh arti dengan mentornya yang mabuk sebelum menoleh ke saya

“Grey, apa rencanamu sekarang?”
“Sekarang setelah aku menyelesaikan promosi pendahuluanku, aku berencana untuk kembali ke Relictombs sendirian,” jawabku.

“Setidaknya di sana, aku hanya perlu khawatir tentang binatang buas mana yang mencoba membunuhku.”
Darrin mengusap dagunya sambil berpikir

“Apakah kamu berencana untuk tetap berada di level terdalam dari Relictomb tanpa batas? Karena lantai pertama dan kedua Relictomb berada di bawah pengawasan konstan, yang membuat keberadaanmu sangat jelas bagi orang-orang berkekuatan tinggi.

” “Seperti Granbehl?” Tanyaku dengan nada menantang

“Jika mereka mencoba …”
Alaric mengangkat tangan meyakinkan

“Dengar, aku yakin keluarga Granbehl menerima pesan terakhirmu dengan sangat keras dan jelas

Saya ragu mereka cukup bodoh untuk mencoba serangan lain pada Anda secara langsung


“Tapi bukan berarti mereka tidak memberitahu teman-teman mereka dengan nama darah dan ibu mereka tentang Anda,” lanjut Darrin

“Dan itu bahkan tanpa memperhitungkan Denoir yang jauh lebih kaya dan lebih berkuasa, yang juga menunggu untuk diberi kompensasi.”
“Dan mereka memiliki wortel yang cukup melengkung untuk digantung di depan Anda begitu mereka menemukan Anda,” tambah Alaric dengan alis terangkat.
“Melengkung memang,” Regis setuju.
“Jika maksud Anda Caera Denoir, saya harap Anda tidak berpikir kami berdua membuat liburan romantis ke Relictombs,” kataku, nada jengkel yang tulus terjalin dalam kata-kataku.

“Dia adalah orang yang menyamar dan melacakku untuk mengamatiku.”
“Apapun itu,” sela Darrin

“Dari apa yang saya kumpulkan antara Anda dan Alaric, sepertinya Anda menginginkan kebebasan untuk dapat bergerak sesuka Anda.”
Saya memikirkan semua sumber daya yang tersedia yang dapat membantu Alacrya, serta kemungkinan kembali ke Dicathen untuk melihat keluarga saya.

“Ya

Itu akan ideal.”
“Sehat

Jadi kami berada di halaman yang sama, ”kata Darrin

Ada saat hening ketika dua mantan Ascender Alacrian berbagi pandangan itu lagi sebelum dia melanjutkan

“Oke, bagian selanjutnya mungkin terdengar aneh pada awalnya, tapi hal terbaik untukmu sekarang adalah memiliki semacam sponsor atau promotor.


Aku menundukkan kepalaku

“Saya tidak mengerti.”
“Tidak apa-apa.” Alaric melangkah maju

“Yang kamu butuhkan adalah perlindungan

Perlindungan politik, bukan pertempuran

Kami tahu bahwa Anda dapat menjaga diri kecil Anda

Masalahnya adalah, hanya ada beberapa institusi – beberapa orang di luar Scythes dan Vritra itu sendiri – yang akan menawarkan Anda jenis kekebalan yang akan membuat Denoir Darah Tinggi tidak ikut campur.

Dan kebetulan saya mengenal seorang pria di kantor penerimaan Akademi Pusat ..


“Akademi?” aku melepaskan

“Di mana Briar pergi ke sekolah? Anda tidak mengharapkan saya untuk..


Alaric cemberut padaku dan mengambil minuman lagi langsung dari botol

“Ini akan memakan waktu lama jika kamu terus menyela setiap tujuh kata.” Dia berhenti, menjepitku dengan tatapan tajam, tapi aku terdiam

“Ya, Akademi Pusat yang sama.”
“Jadi apa, apakah kamu mengharapkan aku untuk … menghadiri sekolah?” Aku bertanya, ketidakpercayaan menetes dari setiap kata.
“Tidak nak, kuharap kau mengajar,” Alaric mengumumkan, sinar geli di matanya.
Jika Anda menemukan kesalahan ( tautan rusak, konten tidak standar, dll.

), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin

Tip: Anda dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A dan D untuk menelusuri antar bab.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top