The Beginning After The End Chapter 334

Bab 334: Rahmat Terakhir
Tatapanku beralih dari wanita berbaju zirah oranye ke cincin ascender di sekelilingnya yang mendekat ke arah kami

Ekspresi keras, postur, gaya berjalan mereka—segala sesuatu tentang mereka memperkuat kesan saya bahwa keluarga Granbehl telah melakukan investasi yang signifikan untuk mengatur upaya terakhir ini.
Berhenti di depan Darrin, penyerang wanita kami meletakkan tangannya di atas aura emas yang menahannya

“Maaf kamu terlibat dalam hal ini, Ordin

Saya tahu saya berbicara untuk semua orang ini ketika saya mengatakan bahwa Anda telah mendapatkan rasa hormat kami selama bertahun-tahun.”
“Yah, kalau begitu kamu bisa membiarkan kami pergi,” Darrin memberanikan diri, pesona dalam suaranya hancur oleh redaman medan kekuatan emas.
Wanita itu menggelengkan kepalanya, menatap kami dengan serius

“Tidak, aku rasa tidak.”
Saya melihat tentara bayaran, tangan mereka mencengkeram kuat di sekitar senjata mereka terlepas dari keuntungan mereka

Mataku beralih ke tempat kami menyeberang ke lantai ini

Aliran ascender yang stabil seharusnya menuju ke dua arah, tetapi tidak ada orang baru yang datang melalui portal dari tingkat kedua, dan jalan menuju ke tingkat pertama juga kosong.
“Masih mencari jalan keluar dari ini?” Wanita itu bertanya dengan alis terangkat

“Aku mengagumi ketenanganmu, tapi itu tidak ada gunanya.”
“Licik?” Aku bergema, mengangkat alis

“Apakah itu yang terlihat seperti yang saya lakukan?”
“Superstar di sini berpikir dia tak terkalahkan setelah dilepaskan,” salah satu pria yang berdiri paling dekat dengannya berkata sambil terkekeh.

Rambut merahnya telah dicukur di samping, dan bekas luka menandai wajahnya, sisi kepalanya, dan kulit lengannya yang telanjang.
Rupanya, bahkan tentara bayaran yang paling profesional pun tidak kebal terhadap penyakit kepala yang membengkak karena pria lain—yang ini pengguna kapak yang lebih bulat—mencondongkan tubuh ke depan dengan malas ke senjatanya.
“Itu kandang kekuatan tingkat atas, tolol,” katanya sambil menyeringai

“Hal tentang yang mahal ini adalah, sementara harganya sama dengan real Relictombs, mereka menguras manamu sendiri untuk digunakan melawanmu, memperkuat penghalang.”
“Jadi tentu saja,” si rambut merah yang terluka mencibir, membuat bahunya sedikit terguncang, “berjuanglah semaumu.”
Wanita lapis baja oranye itu tertawa terbahak-bahak dan tentara bayaran di belakangnya melihat itu sebagai sinyal untuk tertawa geli.
Jadi ketika penghalang emas mana yang seharusnya tidak bisa dipecahkan hancur di sekitarku, ekspresi mereka tidak bisa berubah lebih cepat.
‘Puahaha! Lihat wajah mereka!’ Regis tertawa terbahak-bahak, praktis berguling-guling di dalam diriku.
“I-itu tidak mungkin …” wanita itu tergagap, kulitnya yang kecokelatan sedikit lebih pucat.
“Aku sudah sering diberitahu itu,” jawabku santai, membersihkan pecahan emas dari mana yang dipadatkan dari bahuku.
Pulih dengan cepat dari ketidakpercayaannya, wanita berbaju oranye mengeluarkan raungan serak saat dia melintas ke depan, pedang kembar muncul di tangannya, berkobar dalam api merah keemasan.
Bentukku kabur saat aku menggunakan Burst Step untuk menutup jarak di antara kami, membuatnya lengah

Aku menendang lututnya dan membanting wajahnya terlebih dahulu ke tanah dengan serangan cepat ke bagian belakang lehernya.
Pada saat tentara bayaran lainnya tersentak dari keterkejutan dan teror mereka, pemimpin mereka sudah berada di bawah kakiku.
Tatapanku menyapu dua puluh beberapa pria dan wanita dengan sikap apatis yang dingin

Aku sudah memberi Granbehl peluang yang cukup.
Regis, bunuh sisanya, pikirku.
Serigala bayangan yang diselimuti api ungu meledak, menimbulkan badai kutukan dan teriakan kejutan.

Namun, sebagai tentara bayaran yang tangguh, lawan kami bereaksi dengan efisiensi yang terlatih, mantel bercahaya dari semua elemen berbeda meletus di sekitar mereka.

Perisai Mana berkedip untuk hidup juga, memandikan platform dengan cahaya warna-warni.
Aku mengambil waktu sejenak untuk melihat kembali ke Alaric dan Darrin, yang ekspresi tercengangnya menunjukkan bahwa mereka masih memproses apa yang sebenarnya terjadi.

Sementara gagasan untuk membebaskan mereka untuk bantuan tambahan terlintas di benak saya, tampaknya itu tidak perlu…dan saya ingin mereka melihat sekilas orang seperti apa yang sebenarnya mereka bantu.
Menyelimuti diriku dalam lapisan eter, aku fokus pada lawanku, siap untuk menghadapi rentetan mantra mereka.
Regis menyerang seperti meteor, menyemprotkan darah ke mana pun cakar dan taringnya yang gelap pergi, tetapi setelah membunuh beberapa rekan mereka, penyerang kami mampu mengepungnya dengan perisai mana sementara Kastor mereka membombardirnya dengan mantra.
Ascender yang terluka dengan rambut merah terbakar adalah yang pertama mendekatiku, bergegas ke depan dengan palu perang raksasa di tangan, menciptakan depresi di tanah dengan setiap langkah yang diresapi mana.
“Sekrup membawamu hidup-hidup!” dia meraung

“Mati!”
Dengan mata merah yang dipenuhi dendam, Striker itu mengayunkan palu bajanya yang menghitam yang tampak berdenyut.
Saya menggali tumit saya ke tanah, mengarahkan ledakan ether dari inti saya melalui lengan saya dan ke kepalan tangan saya sambil menjaga aliran yang stabil ke seluruh tubuh saya untuk menjaga diri saya tetap stabil.
Tinjuku yang telanjang bertabrakan dengan muka palu logamnya, menciptakan gelombang kejut kekuatan yang merobek udara.
Tentara bayaran di dekatnya terlempar dari kaki mereka, dibanting oleh energi kinetik sementara palu si rambut merah hancur seperti kurungan paksa yang mereka coba menjebakku.
Sebelum lawan saya yang terbelalak bisa pulih, saya menindaklanjuti dengan pukulan berbalut eter ke dadanya yang memastikan dia tidak akan pernah melakukannya.
Sementara itu, Regis melatih rahangnya di kepala pengguna kapak bundar

Jeritannya yang menyiksa berubah menjadi kegentingan yang memilukan ketika teman saya menutup mulutnya sebelum pindah ke korban berikutnya.
Sementara panel pelindung mana mampu menghalangi serigala bayangan untuk sesaat, cakar Regis diresapi dengan kehancuran, perlahan-lahan menghancurkan apa pun yang bisa disulap oleh tentara bayaran.
Di sekelilingku, para tentara bayaran bergerak dengan kacau, mungkin sekarang menyadari betapa tidak cocoknya mereka.
Seorang Striker datang dari kiriku, mengangkat pedang besar yang dikelilingi oleh semburan angin kencang, tapi aku menghindari senjata berat itu dengan mudah, mengabaikan goresan dari aura pemotongannya.

Saat bilahnya menyentuh tanah, aku melepaskan tendangan ke depan ke tepi yang rata

Ada robekan logam saat bilah bergerigi terlepas dari pegangannya dan meluncur melintasi tanah ke kejauhan.
Striker itu baru saja menatap tercengang pada senjatanya yang patah sebelum tendangan kedua saya membawanya ke samping, membuatnya menabrak dinding salah satu bangunan di sekitarnya.
Berputar, saya menghindari busur listrik berderak yang meninggalkan jejak tanah yang hancur di jalurnya.
Kastor berjubah itu mengeluarkan tawa maniak saat dia menggerakkan lengannya, mengendalikan aliran volta mana kembali ke arahku.
Dengan serangkaian ledakan eterik lain yang disalurkan ke seluruh tubuhku, Aku Meledak Langkah melewati kastor, lenganku yang berlumuran darah merobek lubang di perutnya.
Tawanya larut menjadi teriakan histeris saat dia melihat luka fatalnya.
Saat ascender merosot, darah bocor dari mulutnya, aku memegang tubuhnya dan berputar, menggunakannya sebagai perisai untuk menangkap serangkaian paku es yang terbang ke arahku.

Saya merasakan tubuh pria itu bergetar saat pakunya bertubrukan, lalu dia diam dalam genggaman saya.

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Aku membiarkan mayat itu jatuh ke tanah.
Menjentikkan darah dari lenganku, aku mengamati medan perang; salah satu tentara bayaran telah membuat terobosan untuk portal

Angin kencang yang kencang mengaburkan wujudnya, dan dia hanya selangkah lagi untuk melarikan diri, satu tangan sudah berada di dalam jendela portal yang bersinar.
Dunia bergeser saat persepsi saya membentang dan arus eter muncul di sekitar saya

Membiarkan benang spatium memberi informasi kepada saya, saya dapat menemukan rute yang membawa saya ke pelarian.
Lalu aku mengambil satu langkah.
Sulur petir ungu berderak di sekitarku saat penglihatanku bergeser tepat di belakang penyihir angin

Meraih bagian belakang kerah lapis bajanya, aku menyentakkannya ke arahku.
“Kamu pikir kamu akan pergi kemana?” Saya bertanya.
Terlepas dari senyum lembutku, wajah Ascender berubah menjadi horor.
“B-bagaimana …” dia serak sebelum tengkoraknya terbanting ke tanah.
Merasakan tidak adanya atmosfir eterik yang kaya dari zona Relictombs yang lebih dalam, saya mencatat penurunan cadangan saya dari Langkah Dewa tunggal itu dan tahu bahwa saya tidak boleh sembrono membuang-buang eter.
Berbalik ke pertempuran, saya melihat Regis yang telah pindah ke korban lain, serigala bayangan besar merobek baju besi dan daging dengan mudah.
Saat aku melangkah mundur menuju sisa pejuang musuh, sebuah bayangan bergerak di udara tepat di depanku

Aku mengangkat lengan kiriku tepat pada waktunya untuk menangkap tangan yang memegang belati, yang berkilauan saat bergerak, seperti penggunannya.

Penyerang saya, seorang gadis berambut pendek, entah bagaimana menyamarkan dirinya dan senjatanya, membuatnya hampir tidak terlihat dengan latar belakang kacau di sekitar kami.
“Kamu seharusnya melarikan diri ketika kamu memiliki kesempatan,” kataku, menjentikkan pergelangan tangan di genggamanku.
“Dasar!” Ascender yang disamarkan berteriak saat dia berputar di tumitnya dan mengayunkan belati kedua yang dia pegang di tangannya yang lain.
Belati itu tidak pernah sampai padaku

Ujung jariku, menjulur menjadi cakar yang tajam, merobek tenggorokannya.
Dengan semburan darah dan deguk yang tidak dapat dipahami, dia berlutut.
Di belakangnya, aku melihat Regis melompat ke Striker yang menggunakan tombak, menangkap batang tombak di antara rahangnya dan mematahkannya menjadi dua sebelum menyeret pria itu ke bawah.

Piringan cahaya putih yang berputar terus berkedip melewati bayangan serigala Regis dari balik sudut gedung terdekat, di mana beberapa tentara bayaran sedang mundur.
Gerakan membawa perhatianku kembali ke ascender yang memegang belati, yang—sambil menggenggam tenggorokannya yang robek dengan satu tangan—berhasil mengumpulkan kekuatan untuk mengarahkan salah satu belatinya ke kakiku.
Aku meringis, lebih karena kesal daripada kesakitan, saat aku mencabut belati itu.
Ascender yang menyamar membeku, tidak dapat melakukan apa pun selain menatap saat luka yang dia buat dengan putus asa mulai tampak sembuh di depannya, sebelum menyerah pada luka fatalnya.
Akhirnya, musuh mulai pecah ketika beberapa pria berusaha melarikan diri

Regis telah membunuh salah satu dari mereka, dan mengejar yang kedua ketika salah satu cakram putih menangkapnya di bahu.
Kemarahan berkobar dari temanku saat dia mengabaikannya demi membunuh pelarian itu terlebih dahulu.

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Pada saat saya menghabisi beberapa penyerang kami yang tersisa, Regis kembali memusatkan perhatiannya pada kastor yang telah melukainya dengan cakram putih bercahaya

Dia bersembunyi di balik seorang wanita beruban dengan baju besi pelat baja yang tumpang tindih.
Saat keduanya tersandung kembali ke gang jauh dari serigala bayangan yang menguntit mereka, wanita itu menyulap kotak mana yang berkilauan di sekelilingnya dan kastor.

Kotak kedua dan ketiga muncul di sekitar kotak pertama, dan dia menarik napas dalam-dalam, matanya yang keras tertuju pada Regis saat kastor lega di belakangnya mulai memanggil lebih banyak cakram putih yang membakar.
Dengan setiap langkah yang teman saya ambil menuju dua tentara bayaran yang tersisa, cakarnya yang lebih cerah dan lebih jahat bersinar sampai kehancuran berkedip tanpa suara, meleleh dengan mudah melalui masing-masing dari tiga penghalang yang disulap.

Saya tahu bahwa rekan saya sedang menikmati dua mangsa terakhirnya.
Meninggalkan Regis untuk menyelesaikannya, aku berjalan ke tempat Darrin dan Alaric sama-sama memperhatikanku dengan mata lebar di bawah aura emas yang menahan mereka.
Artefak sangkar kekuatan berkilauan dari tanah tempat ia dijatuhkan, memproyeksikan rantai emas halus yang meliuk-liuk di sekitar teman-temanku.

Tanpa basa-basi, saya turun dengan keras di atas piramida yang tidak dilipat, dan itu—bersama dengan tanah—berderak di bawah sepatu bot saya.
Saat cahaya keemasan memudar, kedua pria itu tersandung ke depan.
Memijat lututnya, tatapan Alaric menyapu medan berlumuran darah sebelum mengambil wujudku.
Membersihkan tenggorokannya dengan tidak nyaman, dia melirik Darrin sebelum menatapku

“Kamu…eh…sakit?”
“Akan lebih cepat jika kalian berdua bergabung,” kataku sambil mengangkat bahu.
“Sepertinya kamu memiliki banyak hal… terkendali,” gumam Darrin, mata hijau zamrudnya masih terlihat di sekitar kami.
Sesosok bergerak di tanah di sebelah kiri tempat kami berdiri.
Alaric dan Darrin melihat ke arahku tapi aku menggelengkan kepalaku

Aku membiarkannya pulih saat dia mengupas dirinya dari tanah dengan erangan kuyu

Armor yang dulunya berwarna oranye itu diwarnai dengan warna merah tua, tetapi sebagian besar darahnya bukan miliknya

Selain goresan kasar di wajahnya, dan kemungkinan sakit kepala parah, dia tidak terluka parah.
Aku berjalan ke arahnya dan menunggu dalam diam sampai dia akhirnya bisa melihat pemandangan di sekelilingnya.
“Tidak …” bisiknya, matanya merah dan berlinang air mata.
Ascender itu membalikkan tubuhnya yang gemetar ke arah tempat aku berdiri.
“Tolong… biarkan aku hidup,” dia serak.
“Aku tidak meninggalkanmu hidup-hidup hanya untuk menunjukkan kekacauan ini padamu,” jawabku, dengan nada datar

“Aku punya pekerjaan untukmu.”
Dia mengangguk dengan keras

“A-apa pun yang kamu inginkan.”
“Beri tahu orang yang mempekerjakanmu bahwa ini”—Aku menyapu pandanganku melalui platform portal yang sekarang dipenuhi dengan mayat—“adalah tindakan belas kasihan terakhirku.”
Rahang tentara bayaran itu mengatup, tapi dia mengangguk sekali lagi untuk mengerti.
“Jika dia memilih untuk mengabaikan kemiripan kewarasan yang telah dia tinggalkan dan mengejarku lagi, aku akan memastikan bahwa Ada adalah satu-satunya Granbehl yang tersisa untuk meratapi darahnya,” kataku, memberinya senyum tanpa henti.

“Lagipula… aku tahu di mana mereka tinggal.”
Dengan satu anggukan terakhir, dia bergegas pergi, nyaris tidak bisa melewati portal.
Aku berjalan menuju Darrin dan Alaric, yang telah menyaksikan interaksiku dengan wanita itu dalam keheningan berwajah muram.
“Apakah Anda tidak setuju dengan cara saya menangani ini?” Saya bertanya.
“Hasilnya? Tidak, tidak sedikit pun, ”jawab Darrin sebelum dia melihat ke kejauhan

“Metodenya, yah …”
“Hasilnya akan lebih baik jika kamu bisa mengeluarkan kami dari kurungan paksa tanpa merusaknya,” gerutu Alaric, memegangi pecahan artefak dengan lembut.

“Apakah kamu tahu berapa nilainya?”
“Jika kamu menjualnya, itu hanya akan berakhir di tangan seseorang seperti Granbehl,” jawabku datar.
“Yah, tentu saja,” dia tergagap, “tapi aku akan jauh lebih kaya sementara itu!”
Aku mendengus, dan Darrin mengangkat bahu tak berdaya.
Regis memilih saat itu untuk muncul kembali dari gang

Dia melompat ke sampingku, rahangnya merah karena darah, dan mau tak mau aku memperhatikan cara Darrin menatapnya dengan tidak nyaman.
Mengguncang dirinya sendiri, Regis mengirim semprotan halus tetes merah hangat ke udara, memerciki Alaric, Darrin, dan diriku sendiri dengan bintik-bintik kecil darah.

Darrin tersentak ke belakang, menutupi wajahnya dengan lengan, sementara Alaric menatap ke kejauhan, tidak geli dan wajahnya memerah.
‘Aku merasa jauh lebih baik,’ pikirnya, lidahnya terjulur dari sisi mulutnya

“Akan tidur siang sekarang.”
Darrin dan Alaric menyaksikan, terpesona, saat Regis menghilang, melayang kembali ke tubuhku.
“Sihirmu dan … panggilan …” Darrin berhenti, seolah mencari kata yang tepat

Dia membuka mulutnya, ragu-ragu, dan menutupnya lagi

Pada akhirnya, dia hanya menggelengkan kepalanya tanpa daya.
“Aku sendiri lebih penasaran bagaimana kamu bisa keluar dari kurungan paksa,” Alaric mengakui sambil mencoba menutup paksa salah satu panel segitiga.

“Itu seharusnya tidak mungkin.”
“Apakah Anda benar-benar ingin tahu?” tanyaku, menatap mata Alaric.
Dia melihat ke bawah ke tanah yang padat untuk sesaat sebelum menendang batu yang lepas

“Tidak, kurasa tidak.”
Dari balik bahunya, Darrin berkata, “Yah, aku pasti ingin tahu, dan kuharap suatu hari kau akan cukup memercayaiku untuk memberitahuku rahasiamu, Grey.”
‘Yang mana?’ Regis mendengus geli.
Ketika saya tidak segera menjawab, wajah Darrin berkedut dengan senyum tentatif, dan dia berbalik, memimpin rombongan kami keluar dari Relictomb.
Jika Anda menemukan kesalahan ( tautan rusak, konten tidak standar, dll.

), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin

Tip: Anda dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A dan D untuk menelusuri antar bab.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top