The Beginning After The End Chapter 331

Bab 331: Percobaan
“Persidangan ini akan diputuskan oleh Hakim Tinggi Blackshorn, Hakim Tenema, Hakim Falhorn, Hakim Harcrust, dan Hakim Frihl,” hakim pusat, tampaknya Hakim Tinggi Blackshorn, mengatakan saat kelima Alacryan berjubah hitam duduk di kursi mereka.
“Tujuan dari persidangan ini,” lanjutnya dengan suaranya yang pelan dan jelas, “adalah untuk menentukan kebenaran apakah Ascender Grey”—dia memberi isyarat kepadaku, dirantai di kursi hitam—“membunuh Lord Kalon of Blood Granbehl, Lord Ezra Blood Granbehl, dan Lady Riah dari Blood Faline.”
“Dan,” tambahnya setelah jeda singkat, “untuk memutuskan hukuman yang tepat, jika ascender dinyatakan bersalah.”
Percakapan berbisik-bisik melayang dari para penonton di belakangku, tapi fokusku tertuju pada para hakim saat mereka mulai mengocok dokumen yang diletakkan di meja mereka.

Hakim Tinggi Blackshorn adalah pria yang lebih tua, setidaknya berusia tujuh puluhan

Ada noda gelap di bawah matanya yang dalam dan bintik-bintik abu-abu di kulit kepalanya yang keriput.
“Dia sepertinya bisa mati kapan saja sekarang,” kata Regis.
Mengetahui keberuntungan saya, mereka mungkin akan menyalahkan saya untuk itu juga, jawab saya.
Regis mendengus, wujud inkorporealnya memancarkan hiburan.
Blackshorn berdeham

“Hakim Tenema akan memberikan pengarahan prosedural.”
Tenema bahkan lebih tua dari Blackshorn, dengan rambut putih tipis yang tampak mengambang di sekitar kepalanya dan kacamata tebal yang memperbesar matanya ke proporsi kartun.
Dia mencoba berbicara, batuk, lalu mencoba lagi

“Panel ini akan mendengarkan pernyataan pembukaan dari dewan Blood Granbehl dan Ascender Grey, setelah itu para saksi akan dipanggil.” Suaranya pecah dan memudar saat dia berbicara, volumenya berfluktuasi

“Jika ada bukti fisik kejahatan, maka akan diberikan, diikuti dengan pernyataan penutup dan pertimbangan panel ini.”
Wanita tua itu menarik napas dalam-dalam sambil berderak saat dia selesai, seolah-olah upaya untuk mengucapkan beberapa kalimat itu telah membuatnya lelah.
Hakim Harcrust, hakim termuda, menatap wanita tua itu, hidungnya berkerut jijik

Rambut biru-hitam dan janggutnya memantulkan cahaya dingin artefak pencahayaan dan membuat wajahnya terlihat serius tanpa humor.
Blackshorn mengangguk ke Tenema

“Sekarang, perwakilan Blood Granbehl dapat berdiri dan memberikan pernyataan pembukaan mereka.”
Tidak mengherankan, Matheson yang berdiri dan berbicara kepada para juri

“Terima kasih, Hakim Tinggi.”
Dia melangkah maju tepat dalam pandangan periferalku sebelum melanjutkan, suaranya diproyeksikan sehingga orang-orang di belakang kami dapat mendengarnya dengan jelas

“Seperti yang kita semua tahu, Ascender adalah tinju yang mengayunkan pedang kemajuan kita

Mereka yang mempertaruhkan diri untuk mencari peninggalan masa lalu kita—tersembunyi di dalam Relictomb oleh penyihir kuno yang licik—selalu diperlakukan dengan hormat di Alacrya, bahkan dengan cinta dan pemujaan.
“Mendaki melalui Relictombs adalah tradisi lama dari orang-orang kita, peran yang secara langsung melayani kehendak Penguasa Tinggi kita sendiri.

Ketika Ascenders Association menguji calon penyihir, mereka tidak hanya memastikan kekuatan tubuh mereka, tetapi juga kekuatan kemauan dan kemurnian hati mereka.”
Matheson membiarkan suaranya jatuh, memberikan pandangan kecewa kepada orang banyak yang diam dari balik bahunya.
“Itulah mengapa sangat jarang ada kekerasan antara para Ascender di Relictombs…dan mengapa sangat tragis untuk berdiri di sini hari ini, membahas hilangnya tiga penyihir muda, semuanya bernama darah, pilar rakyat jelata.

Keluarga mereka naik menjadi bangsawan untuk memberi mereka masa depan yang cerah, ”Matheson menunjuk jari gemetar ke arahku

“Masa depan yang diambil dari mereka oleh pria ini!”
“Ascender Grey berbohong kepada para Granbehl muda, meyakinkan mereka bahwa dia sedang dalam pendakian awal untuk mendapatkan kepercayaan dan akses mereka ke Relictombs—tetapi di dalam, mereka menemukan zona mimpi buruk neraka yang penuh dengan makhluk yang jauh melampaui harapan mereka untuk sekadar pendahuluan. pendakian, yang tentu saja persis seperti yang diinginkan Gray.”
Matheson menatap lima hakim dengan memohon—

“Saya telah melihat dengan mata kepala sendiri ketidakpedulian, kurangnya empati, yang ditunjukkan oleh pria ini selama tiga minggu terakhir

Terlepas dari permohonan tuanku, Gray telah menolak untuk mengakui kejahatannya sendiri, atau untuk menunjukkan sedikit pun penyesalan atas kematian yang dia sebabkan.”
Regis tertawa terbahak-bahak

‘Huh … tidak tahu kata-kata ‘menyiksa’ dan ‘memohon’ bisa dipertukarkan.’
“Entah dengan kebencian, permusuhan, atau kekejaman dasar, kita dapat menunjukkan pengadilan ini dengan pasti bahwa Ascender Gray memimpin Kalon, Ezra, dan Riah ke kematian mereka, dengan sengaja dan dengan motif.”
Matheson berputar ke arah kerumunan, jubahnya berputar-putar secara dramatis

“Karena alasan inilah,” katanya, praktis berteriak, “Blood Granbehl meminta hukuman seberat mungkin untuk kejahatan yang mengerikan ini: eksekusi di depan umum!”
Sejumlah suara pecah dalam gumaman terkejut, tetapi ruang sidang dengan cepat dibungkam oleh palu Blackshorn.
“Kesunyian!” lelaki tua itu memerintahkan ke ruang yang sudah sunyi, kata itu berdering seperti gema palu

Matanya yang murung mengamati ruang sidang sebelum dia berbicara lagi, menoleh ke pramugara

“Terima kasih Tuan Matheson, Anda boleh duduk.”
Tatapanku mengikuti pramugara saat dia berjalan kembali ke tempat duduknya

Fasadnya goyah saat mata kami terkunci, dan dia tersentak sebelum mengalihkan pandangan dengan gugup.
“Selanjutnya, kita akan mendengar pernyataan pembukaan dari Ascender Grey, yang akan dibuat oleh…” Hakim tinggi itu mencondongkan tubuh ke arah gulungan yang dia baca, alisnya yang berkerut berkerut saat dia mengerutkan kening padanya.
Blackshorn menoleh ke Falhorn, duduk di sebelah kanannya

“Apakah ini akurat?”
Hakim Falhorn adalah seorang pria besar dengan rambut pirang beruban dan wajah bopeng

Dia mencondongkan tubuh ke depan dan membisikkan sesuatu kepada Blackshorn, yang mengintip ke bawah dan ke kananku, wajahnya berkedut.
“Kami memanggil Darrin Ordin untuk membuat pernyataan pembuka Grey.” Saya bisa saja salah, tetapi ada sesuatu yang jelas-jelas marah tentang cara hakim tinggi menyebut nama teman Alaric.
Pria itu melangkah maju dengan percaya diri, meluruskan jasnya saat dia berdiri di sisi kananku, dan ledakan suara berdesir melalui orang-orang di tribun, mendorong palu palu Blackshorn lainnya.
“Ini adalah ruang sidang, bukan arena pertempuran,” katanya sambil menatap sekeliling.
Darrin setengah berbalik dan memberi sedikit lambaian kepada penonton sebelum berbicara kepada para juri

“Rekan saya ingin Anda percaya bahwa mereka memiliki bukti niat jahat atas nama Ascender Grey, bahwa dia berangkat untuk membunuh tiga ascender muda ini.

Dia telah melukis Gray sebagai pembunuh berhati dingin, kehilangan kualitas penebusan.
“Tapi apakah keluarga Granbehl punya bukti tuduhan mereka?” dia bertanya, suaranya berdering melalui ruang sidang

“Bahkan setelah diizinkan oleh pengadilan ini untuk menahan Ascender Gray di ruang bawah tanah pribadi mereka sendiri, tanpa pengawasan dari Aula Tinggi dan tidak ada akses ke dewannya sendiri, selama waktu itu para Granbehl menyiksanya setiap hari, mereka bahkan tidak memiliki setitik bukti untuk ditunjukkan.”
Darrin melangkah lebih dekat dan meletakkan tangannya di bahuku

“Jika Gray bermaksud membunuh para ascender muda ini, mengapa dia menyelamatkan Lady Ada? Tentunya jika dia mampu membunuh Kalon Granbehl yang terkenal, maka adik perempuannya tidak akan menjadi tantangan.

Dan bagaimana ascender pertama kali tahu bagaimana Relictomb akan bereaksi terhadap kehadirannya, bahkan jika Granbehl dapat membuktikan bahwa kesulitan yang seharusnya dari zona ini secara langsung dipengaruhi oleh kehadiran Grey?”
Ruang sidang menjadi sangat sunyi ketika dewan saya berbicara, dan saya dapat mengatakan bahwa para penonton menyerap setiap kata

Para hakim, di sisi lain, tampil tanpa paksaan.
Kemarahan alami Blackshorn telah merosot menjadi melotot

Tenema, di sisi lain, memiliki ekspresi melamun saat matanya bergerak perlahan ke wajah-wajah di kerumunan

Di sampingnya, Harcrust memutar-mutar janggutnya seperti penyihir jahat di buku cerita, matanya yang gelap menatap Darrin.

Wajah gemuk Falhorn membungkuk rendah di atas sebuah dokumen, mengabaikan pernyataan pembukaan kami sepenuhnya, tapi Hakim Frihl-lah yang benar-benar menarik perhatianku.
Frihl diam sejauh ini, tetapi sekarang dia sepertinya berbicara pada dirinya sendiri dengan cacian yang tenang tapi marah

Juri lain mengabaikannya, dan suara Darrin dengan mudah terbawa suara Frihl, tetapi sedikit mengganggu untuk ditonton.
Kebenaran yang menyedihkan adalah, Darrin melanjutkan, Relictomb adalah tempat yang berbahaya, bahkan bagi kita yang telah melewati portal kenaikan puluhan kali sebelumnya.

Yang diperlukan hanyalah rasa percaya diri yang berlebihan, satu langkah yang terlewatkan… dan terkadang bahkan tidak

Setiap ascender memiliki cerita tentang berakhir di zona yang tidak mereka persiapkan

Setidaknya, mereka yang berhasil keluar hidup-hidup.”
“Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa ini hanyalah sebuah tragedi

Tidak ada permainan curang, tidak ada plot pembunuhan, hanya pendakian awal yang salah

Untuk Blood Granbehl untuk membuat klaim tak berdasar terhadap Gray mengancam institusi yang menjadi dasar pendakian: kepercayaan dan keyakinan satu sama lain yang harus dimiliki setiap ascender.”
Darrin kembali ke tempat duduknya sementara para juri bertukar pandang yang bervariasi dari jengkel hingga benar-benar bermusuhan.
‘Apakah lelaki Ordin ini mengencingi semua kuburan ibu mereka atau semacamnya?’
Jelas ada semacam sejarah di sana, saya setuju, bertanya-tanya apakah itu akan menjadi hal yang baik atau buruk bagi saya.
Saya berasumsi seseorang akan meminta saya untuk berbicara, atau membuat pernyataan saya sendiri, terutama karena saya belum pernah bertemu pria yang sekarang membela saya sebelum persidangan, tetapi sejauh ini tidak ada yang berbicara langsung kepada saya sama sekali.
Hakim Tenema tersentak karena tepukan kecil di bahunya dari Blackshorn

Matanya yang buram dan diperbesar melebar, dan dia dengan cepat mengocok catatan di mejanya..
“Ya, ya, saksi, tentu saja.” Wanita kuno itu berdeham dan dia mengintip ke bawah pada sebuah gulungan

“Sebagai saksi pertama, panel memanggil—”
Darrin sudah berdiri lagi

“Dengan segala hormat kepada majelis hakim yang terhormat, saya percaya kesaksian tertulis harus dibacakan sebelum memanggil saksi—”
Suara palu memotong Darrin

“Sebenarnya, kami tahu aturan kami sendiri,” kata Blackshorn dingin

“Namun, tidak ada pernyataan tertulis untuk dibaca, Ordin

Tolong, Hakim Tenema, lanjutkan.”
Rahang Darrin Ordin mengatup, dan aku menangkapnya melihat sekilas ke sekeliling ruangan sebelum mengambil tempat duduknya.
“Di mana aku …” Hakim tua itu terdiam beberapa saat sebelum dia mengeluarkan suara serak, “Aha!” dan melanjutkan

“Kami memanggil saksi pertama kami, Gytha of Blood Algere.”
‘Siapa itu?” Tanya Regis saat aku memutar otak untuk mengingat seorang Gytha.
Saya tidak dapat mengingat namanya, tetapi saya segera mengenali wanita kurus berambut hitam itu ketika dia melangkah di depan para juri.

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Pejabat yang mengambil informasi kami sebelum membiarkan kami masuk ke Relictombs…
Falhorn mencondongkan tubuh ke depan, melihat ke bawah dari tepi mejanya yang tinggi ke arahnya—

“Kamu adalah Gytha, dari Blood Algere?”
“Saya,” jawabnya

Wanita itu berdiri dengan canggung, tangan terkepal di depannya, mata terbelalak menatap para juri.
“Dan kamu kenal dengan terdakwa, Grey?” Suara Falhorn serak dan mengi pada saat yang sama, seperti katak yang baru saja diinjak.
“Aku seorang pegawai, dan aku mengambil informasi dari kelompok Granbehl sebelum mereka memasuki Relictombs, termasuk Ascender Grey.” Mata wanita itu melirik ke arahku saat dia mengatakan nama samaranku

Dia terlihat sangat ketakutan.
“Dan apa kesan Anda tentang ascender ini pada saat itu?” Falhorn mencoba tersenyum ramah, tetapi senyum itu terlihat sangat lapar, hanya membuatnya tampak lebih seperti katak yang tumbuh terlalu besar.
Pejabat Relictombs melirikku lagi, meremas-remas tangannya

“Saya pikir aneh bahwa seseorang tanpa darah akan bepergian dengan perusahaan setinggi itu

Kakak laki-lakinya, Kalon…yah, dia tampak cukup nyaman, tapi adik laki-laki itu terus menembak apa yang kukira sebagai tatapan marah ke arah Grey, dan aku mendapat kesan yang jelas bahwa dia tidak benar-benar menginginkannya di sana.”
Mau tak mau aku memperhatikan bagaimana dia dan hakim sepenuhnya menghindari penyebutan Haedrig, atau Caera

Itu tidak mungkin kebetulan, pikirku.
“Dan bagaimana dengan Gray sendiri?” Falhorn menyelidiki.
“Dia pendiam, angkuh

Bahkan mungkin sedikit tidak nyaman

Seperti…seperti dia menyembunyikan sesuatu.”
Aku memejamkan mata dan menghela nafas.
“Saya melihat

Terima kasih, Gytha

Anda boleh pergi.”
Darrin melompat berdiri

“Hakim Falhorn, saya ingin mendapat kesempatan untuk mempertanyakan—”
“Untuk kepentingan waktu,” sela Blackshorn, “hanya hakim yang akan diberi kesempatan untuk mengajukan pertanyaan kepada saksi-saksi ini.”
Saya menangkap pandangan kebingungan dewan saya dari sudut mata saya

Jelas, ini bukan cara normal untuk melanjutkan persidangan Alacryan.
Rantai itu mengencang di sekitarku, membuatku sadar bahwa aku secara tidak sadar telah melenturkannya, dan niat eterikku bocor ke dalam ruangan sehingga para hakim, Matheson, dan bahkan dewanku sendiri menatapku dengan waspada.
“Periksa ikatan itu,” bentak Harcrust, dan sosok berjubah hitam bergegas untuk memeriksa kursi dan rantai

Mereka mengangguk dan kembali ke pos mereka di samping deretan meja tinggi.
Aku memaksakan diri untuk menarik napas dalam-dalam dan melepaskan lengan kursi, memegang tanganku dengan longgar dan santai saat aku bersandar pada besi yang dingin.
Pada saat saya mengalihkan perhatian saya kembali ke persidangan, Gytha telah menghilang, dan Hakim Tenema memanggil saksi kedua.

“Akankah Quinten, darah yang tidak disebutkan namanya, silakan maju?”
Nama lain yang tidak saya kenal, sampai saya melihat pria itu memasuki garis pandang saya saat dia berjalan ke arah para juri

Dia telah mengganti armor kulit gelapnya dengan celana hitam dan tunik longgar, dan dia sedikit tertatih-tatih saat berjalan.
lima belas…
Aku mendengus keras-keras saat aku mengingat saat-saat pertamaku di tingkat kedua Relictomb, ketika seorang ascender muda yang ramah membawaku ke sebuah gang dan mencoba untuk merampokku.
‘Kenapa mereka memanggilnya sebagai saksi?’ Tanya Regis dengan marah.
Mengabaikan rekan saya, saya melihat penjahat dengan geli dan jengkel saat dia melangkah di depan para hakim.
“Kamu adalah Quinten, darah yang tidak disebutkan namanya, dan seorang ascender?” Harcrust yang mengajukan pertanyaan kali ini

Suara sengaunya praktis memancarkan rasa mementingkan diri sendiri.
“Pensiunan Ascender, Hakim,” kata Quinten, suaranya lemah dan lelah

“Tapi ya, aku Quinten

Tidak ada nama darah, karena aku bukan siapa-siapa dari desa kecil di Vechor.”

Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
“Dan mengapa, bolehkah saya bertanya, seorang pria muda tegap seperti Anda dipaksa pensiun?” Harcrust melanjutkan.
Quinten menggosok kakinya dan menatap hakim dengan sedih

“Beberapa minggu yang lalu, saya bertemu dengan ascender lain — pria ini, Grey — di sini di tingkat kedua

Dia menipu saya dengan berpikir dia adalah seorang woga—a, uh, pengatur waktu pertama, dan membutuhkan bantuan untuk menemukan jalannya.”
Dia mengambil napas dalam-dalam dan mengeluarkannya sebagai desahan

“Saya memercayainya, tentu saja, dan mengajaknya berkeliling—tidak mengharapkan imbalan apa pun, hanya bersikap ramah—tetapi ketika kami keluar dari jalan utama, dia menjatuhkan saya, menelanjangi saya… telanjang… dan mengikat saya.”
Kerutan Harcrust semakin dalam saat Quinten berbicara

“Tercela

Dan apa yang terjadi kemudian?”
Quinten melirikku dengan sembunyi-sembunyi, seolah dia takut berdiri di platform yang sama, dan menelan ludah secara teatrikal.

“Dia mengancamku… menyiksaku

Kakiku patah, jadi aku tidak bisa mengambil risiko kembali ke Relictomb…”
“Dan mengapa dia menyiksamu? Apa yang diinginkan Gray?”
“Dia ingin tahu tentang keluarga Granbehl, Hakim—”
Suara logam geser memotong proses saat saya secara tidak sengaja merobek satu sandaran tangan besi dari kursi

Rantai mengerut di sekitarku, menjepit lenganku ke bawah lebih erat dan membakar kulitku dengan hawa dinginnya.
Quinten melompat menjauh dariku, tidak lagi terpincang-pincang, dan Harcrust memucat saat dia menerima kerusakan pada kursi itu.
Berbalik, dia cemberut pada pejabat berkerudung

“Apakah kamu cukup yakin penekanan mana bekerja dengan benar?”
Saya tidak bisa mendengar kata-kata teredam pejabat itu di atas darah yang berdegup kencang di kepala saya.
‘Bos …’ Kekhawatiran cemas Regis bocor ke dalam diriku, menarikku kembali dari jurang kemarahanku sendiri.
Saya mengamati wajah terkejut dan ketakutan para hakim sebelum menjatuhkan potongan kursi yang rusak

Itu berdebam keras di lantai, bergema di seluruh ruangan.
Akhirnya, rantai itu mengendur saat aku berhenti mendorongnya ke belakang, membiarkanku bernapas lagi.
Harcrust berdeham sebelum bertanya, “Dan menurutmu mengapa Gray ingin tahu tentang keluarga Granbehl?”
Quinten menganga pada potongan logam bengkok di tanah

Harcrust berdeham lagi, membuat ascender pucat dan berkeringat itu tersentak

“A-Aku terlalu takut untuk berpikir dengan benar pada saat itu,” katanya, tersandung kata-katanya, “tapi… itu, um, menjadi jelas setelah itu bahwa dia merencanakan sesuatu yang buruk untuk mereka.

Saya berharap saya akan maju lebih awal, tapi … dia mengancam akan membunuh saya jika saya memberi tahu siapa pun tentang semua itu.
Harcrust mengangguk, seolah cerita Quinten sangat masuk akal

“Tidak ada yang menyalahkanmu, Ascender Quinten

Tapi kami menghargai Anda berada di sini hari ini

Berdiri di depan penyerang Anda dan mengatakan kebenaran membutuhkan keberanian besar, tetapi menemukan keadilan selalu diperlukan

Anda boleh pergi sekarang.” Quentin membungkuk kaku dan berbalik untuk pergi

Untuk sesaat, mata kami bertemu, dan ada binar geli di sana, dan kedutan di sudut mulutnya yang bisa menjadi seringai, tapi itu terhapus oleh tatapan dinginku.

Dia lupa untuk pincang lagi saat dia bergegas pergi.
Darrin telah melangkah maju sekali lagi

“Saya ingin meminta istirahat singkat untuk berbicara dengan Grey, sehingga kita dapat dengan tepat membantah klaim saksi ini,” katanya, suaranya menyempit karena ketenangan yang dipaksakan.
Hakim Tinggi Blackshorn mengejek

“Kamu punya waktu tiga minggu untuk mengatur sanggahanmu

Untuk kepentingan waktu, kami tidak akan reses sampai musyawarah, dan hanya jika perlu bagi para hakim untuk memberikan keputusan akhir mereka.”
Darrin mengepalkan tinjunya dan membungkuk sebelum kembali ke tempat duduknya

Aku bisa mendengarnya dan Alaric berbisik bolak-balik, tetapi tidak bisa memahami apa yang dikatakan

Ada beberapa percakapan dari kerumunan juga, tapi itu dibungkam oleh tatapan tajam dari Blackshorn.
Tenema berdeham

“Apakah saksi terakhir, Lady Ada Granbehl, silakan maju.”
Ada muncul dari kiriku, tapi dia tidak sendirian

Baik ibu dan ayahnya berjalan di sampingnya, lengan tebal Lord Granbehl melingkari bahunya, sementara Lady Granbehl memeluk pinggangnya, menjepit gadis itu di antara mereka.
Blackshorn yang menyapa mereka

“Lord dan Lady Granbehl, Ada, izinkan saya memulai dengan mengatakan betapa menyesalnya kita semua atas kehilangan Kalon dan Ezra, dan terima kasih telah menghadiri persidangan ini secara langsung.”
Alaric mendengus, lalu terlambat menyamarkannya sebagai batuk

Blackshorn memberinya tatapan peringatan.
Suara Lord Granbehl menggelegar di ruang sidang ketika dia berbicara

“Kami di sini untuk memastikan keadilan menemukan monster yang membunuh anak-anak kami, Hakim Tinggi Blackshorn

Meskipun rasa sakitnya masih segar, putriku bersikeras berada di sini untuk menatap mata Grey dan mengutuknya di mukanya.”
Ada memang menatap mataku saat itu, tapi aku tidak melihat kutukan, hanya kebingungan

Saya melihat seorang gadis, ketakutan dan sendirian tanpa saudara-saudaranya

Kemudian Lady Granbehl menariknya erat-erat, memutuskan kontak mata kami.
“Maukah Lady Ada menceritakan tindakan Ascender Grey di Relictombs?” kata Blackshorn.
Ada berbicara dengan terbata-bata saat dia mulai menceritakan kisah tentang bagaimana kami bertemu dan perjalanan kami ke zona jembatan

Saya telah mengharapkan versi yang dibumbui, atau bahkan kebohongan langsung seperti yang dikatakan bandit Quinten, tetapi Ada tetap dekat dengan kebenaran.
Ada kengerian yang tulus dalam suaranya ketika dia menceritakan bagaimana Riah terluka, tetapi ketika Blackshorn mencoba membimbingnya untuk menyalahkanku, dia tersandung pada pertanyaan itu dengan canggung.
“Dan Gray-lah yang mengeluarkan kita dari zona itu…” katanya, menggambarkan pelarian kita melalui wajah patung yang mirip denganku.
Saat ini senyum tabah Lady Granbehl tampak tegang, dan Lord Granbehl menatap Ada dengan wajah frustrasi

“Jelas,” katanya keras, membuat Ada terlonjak, “bahwa niat si jahat Grey adalah untuk membawa keluargaku lebih dalam ke Relictomb sebelum—”
“Demi kepentingan waktu,” kata Darrin Ordin, bahkan lebih keras dari Lord Granbehl, “dan prosedur High Hall, saksi harus diizinkan untuk memberikan pernyataannya tanpa interupsi.

Kecuali, tentu saja,” tambahnya sambil tersenyum lebar, “panitia hakim membuka saksi ini untuk pertanyaan, karena saya punya cukup banyak.”
Blackshorn memelototinya

Setelah kebuntuan yang menegangkan, hakim tinggi kembali ke Ada

“Silakan lanjutkan, nona muda.”
Ada tidak terlalu jauh dalam ceritanya sebelum Harcrust dan Falhorn mulai mendesaknya untuk mengetahui detail tentang bagaimana saya melewati jurang.

Mereka membuatnya berjalan melalui, secara rinci, semua yang saya katakan atau lakukan, dan terus berputar-putar apakah saya telah mengaktifkan relik untuk melakukannya.
Ada tidak bisa menjawab, tentu saja, tidak tahu kalau aku menggunakan godrune, tapi mereka terus kembali ke pertanyaan yang sama.
‘Jika mereka mengira kamu memiliki relik, atau relik, itu akan menjadi hari bayaran bagi siapa pun yang mendapatkan jarahan ketika kamu dipenggal,’ canda Regis, tetapi aku masih bisa merasakan ketegangan dan kekhawatiran yang memancar darinya.
Ketika menjadi jelas Ada tidak bisa memberi mereka informasi lain, mereka membiarkannya melanjutkan ke acara di dalam ruang cermin

Di sini, ceritanya sedikit menyimpang dari kebenaran

Dia melompati jebakannya di dalam cermin dan kepemilikan hantu ether atas tubuhnya sepenuhnya, menggambarkan pemandangan itu seolah-olah dia hanya duduk di sudut menonton

Lord Granbehl mulai rileks ketika Ada menggambarkan ketegangan dan frustrasi yang meningkat seiring hari-hari berlalu di dalam zona, dan makanan habis.

Tapi ketika dia mencapai bagian di mana Ascender berdarah Vritra, Mythelias, dilepaskan dari cerminnya oleh Ezra, Lord Granbehl kembali berbicara padanya.
“Maaf, Hakim Tinggi, putri saya menderita stres akibat peristiwa ini, dan melewatkan detail penting

Ezra sebenarnya melepaskan ascender ini untuk—”
“Siapa sebenarnya saksi di sini, Hakim Tinggi?” Kata Darrin, jengkel

“Saya tidak menyadari bahwa Titus Granbehl memiliki pengetahuan langsung tentang apa yang terjadi dalam ekspedisi ini

Jika itu masalahnya, mengapa dia tidak dipanggil menjadi saksi?”
Sebuah susurrus persetujuan bergumam datang dari orang-orang di tribun, menyebabkan palu Blackshorn jatuh lagi

Mau tak mau aku menyadari itu tidak segera menenangkan kerumunan kali ini.
Blackshorn menarik dirinya sehingga dia menjulang di atas ruang sidang dari meja tingginya

“Saya akan mengingatkan semua yang hadir,” katanya, praktis berteriak, “prosedur itu diputuskan oleh hakim tinggi—dalam kasus ini, saya—dan saya akan melakukan apa yang diperlukan untuk memberikan keadilan tepat waktu bagi mereka yang terbunuh.

Bukan tempat dewan untuk mempertanyakan prosedur Aula Tinggi, atau keputusan saya.”
Darrin memalingkan bahunya dari hakim, perhatiannya tertuju pada Ada

“Ada, apakah kamu benar-benar percaya bahwa Gray bermaksud agar saudara-saudaramu mati? Bahwa dia bersalah atas pembunuhan?”
“Beraninya kau memanggil putriku,” Lord Granbehl menggelegar.
Palu Blackshorn jatuh beberapa kali saat dia menggertak tanpa kata.
“Ada!” Darrin mendorong

“Nyawa pria ini bisa bergantung pada—”
“Aku memintamu duduk!” Blackshorn melolong.
Falhorn dan Harcrust sama-sama mengangguk penuh semangat, sementara Tenema menempelkan tangannya ke telinganya dan menatap tajam ke palu yang terus dipalu Blackshorn.

Frihl bersandar di kursinya, lengan disilangkan, dan menatap tajam ke arah Darrin Ordin.
Kerumunan semakin keras

Teriakan kemarahan mereka bergema satu sama lain sampai kata-kata mereka menyatu menjadi paduan suara yang tidak dapat dipahami.
“Tidak!” Ada berteriak, suaranya yang sedih memotong kekacauan seperti sirene.
Kemudian, ruangan itu sunyi senyap, semua mata tertuju pada sosok gemetar dari anak Granbehl

Tatapannya jatuh, poni pirangnya menutupi sebagian besar wajahnya saat dia berbicara dalam bisikan pelan

“Grey tidak membunuh saudara-saudaraku.”
Jika Anda menemukan kesalahan ( tautan rusak, konten tidak standar, dll.

), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin

Tip: Anda dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A dan D untuk menelusuri antar bab.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top