The Beginning After The End Chapter 321

ARTHUR LEYWINRasanya seperti pendakian yang memakan waktu lama bagi kami

Begitu banyak yang telah terjadi di dalam tiga zona itu, ketika tempat kudus itu terlihat di sisi lain portal, aku hanya bisa tersenyum lega. Meskipun aku akan kembali ke benua yang diperintah Agrona, pada saat ini, semuanya lebih baik daripada gurun bersalju. “Kami benar-benar melakukannya,” bisik Caera dengan senyum gemetar saat kami bertukar pandang. Kami berdua dengan cepat mengumpulkan barang-barang kami

Saya menyimpannya di rune dimensi saya ketika rasa gatal menyebar dari lengan kanan saya. ‘Apa itu?’ Tanya Regis. Saya menatap rune rumit yang diukir di bagian bawah lengan bawah saya.

Saya tidak yakin. “Apakah semuanya baik-baik saja?” Mata merah Caera dipenuhi kekhawatiran saat dia berdiri di dekat portal. “Ya.” Sambil meremas barang-barang langka kami yang terakhir, aku kembali ke portal untuk berdiri di sampingnya. Aku melihat sekeliling untuk terakhir kalinya, menyadari bahwa aku mungkin tidak akan pernah melihat Three Steps lagi.

Dia adalah satu-satunya alasan pendakian ini benar-benar berharga

Ajarannya dan peningkatan pada Langkah Dewa yang telah saya buat dengan bimbingannya lebih berharga bagi saya daripada semua harta Spear Beaks digabungkan. Sambil menghela nafas, saya kembali ke portal bercahaya.

“Ayo pergi dari sini.” Caera meraih lengan bajuku saat kami melangkah maju, meskipun kami berdua memiliki simulet, hanya untuk memastikan kami tidak akan berpisah. Langkah singkat kami melalui portal yang berkilauan itu terasa antiklimaks.

Interior putih berkilau dari ruangan kecil itu menyambut kami dengan kehangatan yang hampir tidak nyaman setelah berhari-hari melewati cuaca di bawah suhu beku

Ada bau steril di ruangan itu, seolah-olah baru saja dibersihkan. Sebuah kolam bundar mendominasi bagian tengah ruangan dan tempat tidur putih rendah bersandar pada salah satu dinding.

Melewati tempat tidur, ada pintu tertutup yang tidak diragukan lagi akan mengarah lebih dalam melalui Relictomb

Fitur utama ruangan, bagaimanapun, adalah portal kedua yang menempati sebagian besar dinding di sebelah kiriku. Sementara terdistorsi dari gerakan seperti air dari jendela portal, aku bisa melihat Relictomb tingkat kedua di sisi lain. samping, lantai di mana Caera dan aku memulai, di samping keluarga Granbehl. Ada sejumlah sosok bergerak yang tidak biasa berkumpul di alun-alun di luar portal, tapi perhatianku mendarat kembali di lengan kananku, di mana rune dimensiku terbakar di dadaku. kulit seperti besi panas. Peninggalan yang pernah mati yang saya peroleh dari orang tua yang mengajar di Akademi Stormcove praktis melompat dari rune dimensi ke tangan saya.

Permukaannya yang putih keruh tampak bercahaya dan memancarkan filamen eter yang menyelidik. ‘Apa-apaan ini?’ Regis berkata, merangkum reaksiku sendiri juga. Tapi mataku terpaku pada kristal bercahaya di tanganku

Sulur-sulur ungu melingkari lenganku, dan aku merasakan sebuah tekanan…sebuah tarikan terus menerus dari relik itu. “Sebentar,” gumamku tanpa sadar saat perasaan itu semakin kuat. Suara Caera membawa sedikit kepanikan saat dia berkata, “ Tidak, sungguh, Grey, kupikir itu adalah—” Menjangkau dengan aetherku sendiri, aku memeriksa relik tersebut, menyebabkan sulur energi ungu yang tak terhitung jumlahnya terjalin dengan milikku sendiri.

Penglihatanku kabur kecuali kristal itu. Pada saat itu, satu pertanyaan, dengan suara yang aneh dan jauh dan sangat familiar, muncul ke permukaan kesadaranku. ‘Siapa yang paling ingin kau temui?’ Dengan satu pikiran yang membawa emosi dan kenangan yang telah saya pegang selama bertahun-tahun, penglihatan saya jatuh ke bawah ke banyak aspek halus kristal. Hamparan awan beludru yang luas bergulung di langit di bawah saya

Bahkan ketika awan semakin dekat, saya tidak merasakan gerakan, tidak ada angin sejuk yang menerpa kulit saya atau bersiul di telinga saya

Yang saya rasakan hanyalah rasa pusing pada transisi yang tiba-tiba. Awan berdesir sehingga saya menatap air biru yang hanya sesekali dirusak oleh puncak putih ombak.

Lautan memberi jalan ke garis pantai, tetapi tanah berlalu begitu cepat sehingga saya tidak tahu di mana saya berada sampai yang bisa saya lihat hanyalah hutan dari cakrawala ke cakrawala.Elenoir, saya menyadari

Mengapa saya melihat tanah air elf? Penglihatan saya sepertinya memperbesar hutan, memperbesarnya sampai saya bisa melihat sebuah desa kecil yang dikelilingi oleh lingkaran pohon yang ditebang habis. Saya bahkan tidak punya waktu untuk mempertanyakan pembukaan hutan. hutan ajaib, sesuatu yang para elf tidak akan pernah izinkan, sebelum pandanganku tertuju pada kerumunan orang di depan sebuah bangunan kayu besar

Dari pakaian mereka, jelas bahwa ini semua adalah Alacryans, kecuali sekelompok elf kotor setengah kelaparan yang telah didorong ke depan kerumunan dan dikelilingi oleh penjaga. Perhatian saya secara paksa ditarik ke tiga siswa muda- tentara

Dua dari anak laki-laki itu berbisik bolak-balik dan menyenggol satu sama lain, tetapi yang ketiga menghadap para bangsawan Alacryan di depan. Hanya ketika anak laki-laki ketiga itu melihat ke atas, saya bisa melihat di bawah pelindungnya. Saat itulah saya menyadari bahwa dia tidak ada. t a “dia” sama sekali. Itu adalah Ellie. Emosi yang meluap-luap dalam diriku saat aku melihat ekspresinya yang serius dan dewasa: kebingungan dan ketakutan mengapa dia ada di sana, berpakaian seperti itu, sakit hati karena melihat pipinya yang cekung dan cekung. tatapan, dan kelegaan luar biasa hanya karena mengetahui bahwa dia masih hidup. Tapi apa sebenarnya yang aku lihat? Kapan tepatnya saya melihat? Selain dari fakta bahwa itu telah bereaksi terhadap energi di dalam batu kunci, aku tidak tahu apa relik itu atau apa fungsinya. Garis waktunya pasti setelah aku dikalahkan, itu sudah jelas.

Di luar itu, saya tidak tahu apakah yang saya lihat sedang terjadi sekarang, sudah terjadi, atau akan terjadi di masa depan. Ellie menatap sesuatu, dan saya mengikuti perhatiannya ke balkon kecil.

Elia—atau Nico—berdiri di sebelah Tess

Penglihatan yang kulihat kembali terfokus pada Tess saat aku terpikat oleh penampilannya…dan oleh tanda yang melapisi kulitnya yang putih. Apa yang terjadi padanya? Apa yang dia lakukan di sana? Kenapa dia berdiri di samping Nico? Dan mengapa kakakku berpakaian seperti tentara Alacryan? Apa yang terjadi di Dicathen? Seluruh tubuh Nico menjadi tegang dan dia tiba-tiba bangkit dari balkon, terbang ke udara dan menghilang dari pandangan

Hanya ketika Ellie menoleh untuk melihat, aku bisa mengarahkan fokus penglihatan relik ke langit di belakang desa. Udara melengkung, beriak seperti kaca yang meleleh.

Meskipun aku tidak bisa mendengar apa-apa, wajah Ellie mengernyit dan dia menutupi telinganya dengan tangannya, memberitahuku semacam suara yang luar biasa bergema di seluruh desa. Udara berkilauan, menonjol keluar, dan meledak, meninggalkan bekas luka hitam. di langit biru cerah

Sebuah portal. Melalui portal melayang dua sosok yang dikenalnya. Asura bermata tiga, Lord Aldir, datang lebih dulu

Armor perak berkilau menutupi sebagian besar tubuhnya, dan dia mengenakan helm di atas rambut putihnya yang menyisakan celah untuk mata ketiga. Di belakangnya ada Windsom

Asura itu sama sekali tidak berubah sejak pertama kali aku bertemu dengannya

Rambut platinumnya yang pendek dengan hati-hati disapu ke samping, matanya yang dalam menatap dengan anggun dari bawah alis yang berkerut secara permanen. Tidak seperti Aldir, Windsom tidak datang berpakaian untuk berperang, melainkan mengenakan seragam gaya militer sederhana yang menunjukkan dia sebagai seorang pelayan. dari klan Indrath. Nico terbang ke atas menuju para asura, dan aku berharap bisa mendengar apa yang terjadi saat dia bertukar kata dengan Aldir

Nico mencibir, tetapi para asura itu tanpa ekspresi saat mereka merespons. Kata-kata mereka membuat Nico menjadi lebih pucat dari biasanya, dan dia mundur beberapa kaki dari Aldir dan Windsom. Baru saat itulah aku menyadari Tess telah terbang dari balkon juga.

Dia berdiri dengan canggung di sebelah Nico, tampaknya mengalami kesulitan mempertahankan penerbangan, tetapi ekspresi tidak yakin yang dia pakai sebelumnya telah hilang, digantikan oleh sesuatu yang sekeras baja dan sangat tidak percaya diri. Ekspresi itu sangat berbeda dengan teman masa kecilku, namun anehnya familiar. .Windsom menggelengkan kepalanya sebagai tanggapan atas apa pun yang dia katakan, lalu mengulurkan tangannya, yang tiba-tiba mencengkeram tombak perak panjang.

Hampir secepat itu, tongkat pedang Tess keluar, dan tinju Nico dilawan dalam api neraka hitam. Rasa takut mengumpul jauh di dalam perutku.

Tidak! Asura Epheotus tidak bisa menyerang pasukan Agrona di Dicathen

Satu-satunya alasan kedua belah pihak menyetujui segala jenis gencatan senjata, bahkan yang tidak efektif seperti sebelumnya, adalah karena alternatifnya adalah penghancuran dunia ini. Nico dan Tess bukanlah tandingan asura seperti Windsom, apalagi dua asura bersama. , tetapi dampak dari pertempuran hampir pasti akan menghancurkan seluruh kota, bahkan mungkin lebih. Dan mengingat apa yang telah saya pelajari tentang Klan Indrath di Relictomb, saya ragu para asura akan memperhatikan yang lebih rendah di bawah.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Berapa banyak elf yang akan mati jika mereka bertarung sekarang? Akankah saudara perempuanku bertahan? Mengapa mereka ada di sana? Intervensi langsung ini bertentangan dengan persyaratan yang telah ditetapkan Lord Indrath dengan Agrona

Setelah serangan mereka yang gagal di Vritra, para asura Epheotus bahkan tidak diizinkan untuk menghubungi para pembela Dicathen.

Melanggar gencatan senjata itu—tidak efektif seperti sebelumnya—bisa berarti perang habis-habisan antara Vritra dan klan asuran lainnya. Jika para asura berperang satu sama lain, seluruh benua akan dihancurkan… Dan yang bisa kulakukan hanyalah menonton dari sisi lain dunia. Aku bisa merasakan jantungku berdebar bahkan dalam keadaan tanpa tubuh ini. Windsom hampir tidak bergerak, hanya potongan pendek, tiba-tiba tombaknya, begitu cepat sehingga mata tidak bisa mengikuti

Gelombang kejut itu mengukir parit sepanjang satu mil di hutan di kedua sisi desa, mengirimkan awan debu yang menggelapkan hutan sejauh mata memandang. Bola paku gelap yang berkilauan mengelilingi Nico dan Tess

Meskipun perisai itu hancur berkeping-keping sebelum larut, perisai itu telah menyelamatkan mereka dari serangan, dan bukan hanya mereka

Di bawah, desa dan tempat terbuka di sekitarnya tidak tersentuh. Ellie! Saat aku memikirkannya, perspektifku berubah sehingga aku bisa melihatnya lagi. Ellie membeku, terpaku di tempat, sama seperti orang banyak lainnya

Kekuatan penuh dari kehadiran para asura telah dilepaskan, dan itu menghancurkan mereka. Lari! Keluar dari sini! Aku mencoba mengayunkan lenganku dan berteriak, apa saja untuk menarik perhatian kakakku, tapi dia tidak bisa melihat atau mendengarku. Pikiranku berputar dengan pilihan yang tersedia di tangan Ellie.

Meskipun aku tidak bisa melakukan apa-apa, dia bukannya tanpa harapan. Sangat diragukan dia bisa pergi cukup jauh untuk melarikan diri dari pertempuran bahkan jika dia berlari, tapi dia mungkin memiliki salah satu medali jin.

Lebih baik lagi, liontin phoenix wyrm yang kuberikan padanya mungkin masih utuh. Secepat pikiranku mencari harapan, keraguan juga muncul.

Akankah Ellie bahkan dapat menggunakan medali di bawah tekanan asura? Bahkan jika dia memiliki liontin itu, apakah itu cukup untuk menyelamatkannya dari kekuatan asura? Melalui gigi terkatup dan suara jantungku yang berdebar kencang, aku memaksakan diri untuk melihat kembali ke pertempuran. Di belakang Windsom, Aldir telah menutup matanya—kecuali mata ketiga, yang tidak pernah tertutup—dan tangannya terulur ke depan. dari dia sehingga mereka terjalin dalam gerakan yang rumit. Cahaya yang sangat membungkuk di sekelilingnya saat dia menyatukan kekuatan

Aku bisa melihat mana mentah disalurkan melalui cincin yang dia buat dengan jari-jarinya, ke atas lengannya, dan ke mata ketiganya. Nico menanggapi serangan Windsom dengan rentetan paku hitam.

Mereka terbang dari tangannya seperti lembing, masing-masing tepat

Aku hampir tidak bisa melacak tombak asura saat dia membelokkan satu demi satu, gerakannya begitu cepat dan tepat sehingga dia hampir tidak terlihat bergerak. Tess melesat ke depan dan menusuk dengan tongkat pedangnya.

Alih-alih menggunakan kehendak binatang buasnya, putri peri melepaskan rentetan serangan mana

Tombak Windsom berputar, menangkis semuanya sebelum melawan dengan dorongannya sendiri

Tombaknya tampak tumbuh lebih panjang saat melesat ke arahnya, memaksanya untuk tiba-tiba menyingkir

Dia sepertinya mengalami kesulitan untuk fokus pada mantra terbang dan hampir menabrak pohon sebelum menegakkan dirinya. Apa yang Tess lakukan? Kenapa dia menahan diri seperti itu? Mengapa dia tidak menggunakan kehendak binatangnya? Nico berteriak pada para asura, terbang dengan cepat di sekitar Windsom untuk mengalihkan perhatiannya dari Tess.

Sesaat kemudian, asura menghilang saat bola api neraka menelannya. Sebuah nova dari mana murni membelah kubah menjadi dua, dan api neraka memudar

Di dalam, Windsom tidak terluka

Saya menyaksikan nova menyebar semakin jauh melintasi langit, menyebarkan awan debu yang rendah. Paku hitam muncul dari hujan percikan api neraka, masing-masing meluncur ke dalam menuju Windsom, dan masing-masing melesat dengan cepat.

Tatapan asura yang mantap bahkan tidak berkedip saat dia membuat potongan pendek diagonal lainnya. Nico terlempar ke samping saat selusin paku hitam muncul untuk menangkis pukulan itu.

Di kejauhan, gelombang kejut meratakan bagian hutan dengan lebar setidaknya satu mil dan panjang tiga mil. Perhatianku kembali ke tanah dengan ketakutan.

Kerumunan Alacryans dan elf masih lumpuh, tetapi Ellie bergerak.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Lengannya bergetar dengan usaha saat dia perlahan-lahan meraih baju besinya dan mengeluarkan satu dari medali jin. Gelombang kelegaan menyapuku saat dia mengepalkan perangkat di satu tangan pucat, tetapi alih-alih mengaktifkannya segera, tatapan kakakku merayap melintasi kerumunan untuk beristirahat pada sekelompok kecil tahanan elf. Rasa takut dan frustrasi menggantikan kegembiraan saya ketika saya melihatnya berbalik dan mengambil satu langkah menyakitkan ke arah mereka. Keluar saja dari sana, Ellie! Dia mengambil langkah lamban lagi, lalu yang lain, seperti dia berjalan di bawah air

Beberapa pasang mata menoleh padanya karena terkejut, tetapi sebagian besar tidak bisa melihat apa pun kecuali pertempuran di atas. Dari garis pohon di luar desa, seberkas mana murni menembus langit, ditujukan ke Aldir.

Windsom memblokir mantra itu, membelokkannya langsung ke Nico. Teman lamaku mencelupkan ke dalamnya saat seluruh tubuhnya meledak ke dalam api neraka

Dia menembak ke depan seperti panah yang menyala dan dua semburan api gelap meletus dari tangannya

Api menyebar ke perisai mana yang tembus pandang, tetapi memberi Nico cukup waktu untuk menabrak Windsom secara fisik.

Api neraka melompat dari Nico ke seragam asura dan mulai menyebar ke seluruh kain yang kaya, menghitamkannya. Windsom melemparkan serangan yang tampaknya biasa, dan meskipun paku logam besar muncul untuk memblokirnya, itu tidak cukup

Pukulan asura itu menghancurkan logam dan melirik ke bahu Nico. Nico dikirim berputar liar di udara sebelum menabrak hutan di luar kota dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga dia menggali parit sepanjang seperempat mil di bumi dan meratakan puluhan lubang besar. pohon. Mata Aldir tumbuh lebih cerah dan lebih cerah saat dia terus melakukan … apa pun yang dia persiapkan

Aku tidak bisa membayangkan kemampuan seperti apa yang membutuhkan asura kekuatannya untuk meningkatkan kekuatannya. Mengapa dia tidak membantu Windsom bertarung? Di bawah, Ellie telah mencapai para elf

Dia meraih yang pertama di lengan dan membalikkannya, mencoba menggerakkannya, tetapi para elf terlalu lemah dalam kondisi mereka saat ini.

Sebagai gantinya, dia mendorong ke tengah kelompok mereka dan memegang medali di atas kepalanya

Lengannya gemetar dengan usaha. Langit di atasnya menjadi gelap. Mengalihkan perspektif saya, saya menyaksikan dengan kagum dan kengerian fajar ketika Aldir mulai mengembang. Saat asura tumbuh, mata ketiganya bersinar lebih terang sampai bersinar seperti matahari keemasan dari matanya. dahi

Sulur mana emas menggeliat seperti api suci dari baju besi peraknya saat dia terus tumbuh. Di mana kakinya mendekati tanah, api emas menyebabkan pepohonan terbakar, membakarnya menjadi abu dalam hitungan detik.

Api dengan cepat menyebar, berpacu di sekeliling desa sehingga dikelilingi oleh api. Ellie berdiri seperti patung, lengannya masih terangkat, tetapi tatapan matanya yang terbelalak dan rahangnya yang kendur diarahkan ke atas ke arah asura yang sangat besar itu. Tess dan Nico bangkit di atas pohon yang terbakar, saling mendukung

Pertanyaan mengapa dia bertarung bersama Nico datang kepadaku sekali lagi, tetapi pada saat itu, itu tidak masalah. Sudah jelas sekarang apa yang akan dilakukan Aldir.

Ini bukan ancaman, atau pembunuhan

Dia mengirimkan peringatan kepada Agrona. Dengan menghancurkan Elenoir. Mata emas besar yang menyala-nyala di kepala Aldir membengkak dengan energi murni, mengoyak ruang di sekitarnya.

Wajah asura, sekarang diperbesar seratus kali, menatap kosong ke bawah di mana Tessia dan Nico melayang di atas tanah, menempel satu sama lain. Jari-jari Ellie berkedut dan mana merembes keluar dari mereka dan masuk ke dalam medali.

Mana menggelegak darinya, melengkung di atas elf dan mengelilingi mereka dalam kubah tipis yang bersinar

Tapi kubahnya berkedip-kedip, tidak konsisten. Dia tidak memasukkan cukup mana ke dalamnya, aku menyadarinya dengan ngeri

Dia tidak bisa melakukannya, dengan tekanan Aldir yang membebani area itu. Perhatianku melonjak dari Ellie ke Aldir ke Tess dan Nico, dan menangkap tatapan bersama Tess dan Nico, tatapannya yang tidak pasti, khawatir, namun tidak takut, saat dia melihat. padanya hampir…dengan lembut.Kemudian mereka pergi,tidak meninggalkan apa-apa selain riak samar sihir apa pun yang mereka gunakan untuk berteleportasi.Tiba-tiba ada gelombang kekuatan besar, dan sinar emas lebar dilepaskan dari mata Aldir.

Udara di sekitarnya beriak dan terbakar, mengirimkan lingkaran cahaya panas dan energi yang terlihat. Di mana sinar itu mengenai tanah, tanah didorong ke atas dan menjauh oleh kekuatannya.

Pohon ditumbangkan, dipecah, lalu dilenyapkan

Kota mulai menghilang, rumah-rumah hancur menjadi kayu bakar oleh kekuatan itu. Aku mencoba untuk fokus pada Ellie, tetapi hal terakhir yang kulihat darinya adalah kubah setengah yang meredup sebelum dinding kekuatan gegar otak membawa desa pergi. Perspektifku bergeser ke atas, menjauh dari desa, dan aku menyaksikan ledakan itu meluas dari tempat sinar itu masih menyala ke bumi, cincin kehancuran yang terus tumbuh yang meratakan semua yang disentuhnya, menghapus Elenoir dan tidak meninggalkan apa pun selain awan. debu yang naik lebih tinggi dan lebih tinggi ke arah awan. Dan tepat sebelum wujud Aldir menghilang dari pandangan, aku melihat tatapannya beralih… lurus ke arahku. Rasa dingin yang nyata mengalir di wujud sementaraku saat mata emas raksasanya menatap mataku dengan dingin, mematikan. apati

Dia tahu aku sedang menonton. Tatapan kami terkunci untuk apa yang tampak seperti selamanya bahkan saat wujudku diseret menjauh dari Elenoir dan Dicathen

Dan bahkan saat aku berdiri sekali lagi di ruangan putih polos di tempat suci, aku masih bisa merasakan tatapan asura padaku. Mengedipkan keringat yang mengalir di alis dan mataku, aku menyadari bahwa satu tangan Caera melingkari pergelangan tanganku dan mencoba menarik relik itu dari tinjuku

Dia meneriakkan sesuatu, tapi aku tidak bisa menangkap kata-katanya. Aku mual dan lemah, dan aku tidak bisa bernapas.“—ey! Abu-abu, ada apa! Apa yang salah?” Mata Caera terbelalak, suaranya penuh kepanikan. Aku jatuh berlutut dan relik terlepas dari tanganku, memantul dari lantai keramik putih. ‘Dari mana saja kamu?’ Regis terdengar khawatir seperti biasanya, dan aku menyadari tidak semua kepanikan yang kurasakan adalah milikku sendiri. mencoba berbicara, tapi ada gumpalan dingin di tenggorokanku yang membuatku muntah.Elenoir sudah pergi.Ellie…aku jatuh ke depan

Dahiku menempel pada ubin yang dingin saat aku mengepalkan tinju ke lantai, menyebabkan tanah pecah dengan retakan tajam.

Jeritan memekakkan telinga keluar dari tenggorokanku saat air mata mengaburkan pandanganku. Hanya satu asura yang bisa memberikan perintah untuk menghancurkan Elenoir

Lord Indrath pasti menyadari bahwa pakta non-intervensi telah gagal dan takut akan ekspansi Alacryan ke seluruh hutan, jadi dia mengirim pesan kepada Agrona dalam satu-satunya bahasa yang mereka pahami. Rahangku mengatup saat aku menggertakkan gigiku. Klan Vritra atau Clan Indrath … tidak masalah, asura ini semuanya sama

Mereka tidak peduli dengan kedamaian dan kesejahteraan yang lebih rendah

Jika ada, mereka bahkan lebih kejam dan serakah, rela membunuh tanpa pandang bulu untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Tidak, mungkin tidak semuanya. Kenangan tentang Sylvia di saat-saat terakhirnya, mati sendirian untuk melindungi putrinya, muncul di benakku. Saya memikirkan naga putih, mati sendirian untuk melindungi putrinya

Dia telah mengerti lebih baik dari siapa pun tentang Indrath dan Agrona sebenarnya. Apakah itu sebabnya dia mempercayakan putrinya kepadaku? Jadi Sylvie bisa dibesarkan di luar Epheotus, jauh dari bangsanya sendiri dan kekejaman yang melekat pada mereka? Tanganku meluncur di atas rune di lengan bawahku di mana ikatanku berada dalam bentuk terikat telurnya

Bahkan setelah semua pengorbanan Sylvia, itu masih sampai pada ini. Dan bukan hanya untuk ikatan saya, tetapi ayah saya, Adam, Buhnd, dan banyak lainnya. Suara dingin dan dangkal dari diri saya sebelumnya berdering di pikiran saya, mengingatkan saya bahwa itu adalah karena merekalah aku menjadi sangat lemah, sangat emosional. “Memiliki orang untuk dilindungi hanya menghalangimu untuk membuat keputusan yang optimal dan paling rasional,” Lady Vera telah berulang kali menyatakan

Itu sebabnya aku meninggalkan semua orang yang kusayangi sebagai Grey. Aku menggelengkan kepalaku

Tetapi orang-orang yang sama yang saya sayangi di Dicathen yang telah mendorong saya untuk sampai sejauh ini

Menolak tangan Caera yang terulur, aku mendorong diriku untuk berdiri. Aku tidak akan mengecewakan mereka.

Ini hanyalah awal dari perjalananku sekarang

Dengan ether, saya bisa menulis ulang realitas itu sendiri, itu hanya masalah mempelajari caranya. Kemudian dewa-dewa ini akan melihat apa yang benar-benar mampu saya lakukan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top