The Beginning After The End Chapter 316

Seekor lembu melolong di dekatnya

Seekor burung yang jauh menangis dengan marah, pertempuran kita mungkin telah mengganggu kedamaiannya

Jantungku sendiri berdegup kencang dengan tulang rusukku, tapi aku bisa mendengar jantung Tessia dan Curtis juga, yang entah bagaimana terasa salah, hampir seperti pelanggaran privasi mereka. Di bawah suara-suara ini, ada sesuatu yang lain

Suara tipis dan menakutkan membisikkan doa kepada Vritra. Aku memutar, anak panah sudah berada di taliku, dan melepaskannya tepat melewati pinggul Curtis.

Panahku membentur seorang prajurit Alacryan muda yang bersembunyi, berpura-pura mati, di balik salah satu roda kereta.

Dia telah mempersiapkan mantra yang ditujukan ke punggung Curtis. Tessia dan Curtis sama-sama berbalik, mana memadat sebagai persiapan untuk mantra mereka, tetapi prajurit itu sudah mati. Curtis berbalik ke arahku dan mengacak-acak rambutnya, terlihat sedikit malu.

“Terima kasih,” katanya pelan. Tessia menatap mataku dan mengangguk tajam. Sekarang, sebagian besar anggota pasukan penyerang kita yang lain, mereka yang selamat, keluar dari pohon. “Kita pasti akan merayakannya nanti. , ”kata Tessia, suaranya terdengar jelas saat dia menatap tajam ke arah prajuritnya

“Untuk saat ini, mari kita bebaskan orang-orang ini!” Persis seperti itu, semua orang bergerak, memecahkan kunci, melepaskan para tahanan, dan menghancurkan borgol mereka. Tessia ragu-ragu sebelum melangkah pergi untuk mengawasi tentaranya.

“Apakah kamu baik-baik saja?” “Aku baik-baik saja,” kataku, membiarkan binatang buasku memudar

Untuk sesaat, rasanya seperti seseorang telah menutupi kepalaku dengan selimut, tapi indraku menyesuaikan diri dengan cepat

“Serangan mereka bahkan tidak pernah mendekat.” Tessia tersenyum dengan senyum hangatnya, memberi hormat kepadaku, dan berkata, “Selamat berjuang…prajurit.” Aku mengembalikan zat terlarut itu dengan canggung, dan Tessia berjalan pergi. Boo menyenggolku, dan aku mencondongkan tubuh ke depan dan menekan keningnya. “Sepertinya kita semakin dekat, kan, sobat…” kataku sambil menghela nafas sebelum pandanganku melewatinya, pada Alacryan muda yang baru saja kubunuh. menjauhkan diri secara internal seperti yang telah saya lakukan sampai sekarang. Tapi saya tidak bisa

Aku terus menatap pria itu, yang terlihat hanya beberapa tahun lebih tua dariku… usia Arthur. Namun, saat tubuhnya dibawa oleh tentara kami, aku melihat mereka.

Mata kosong tak bernyawa yang masih terbuka lebar karena terkejut. Aku mengalihkan pandanganku, tersandung ke tanah dalam prosesnya.

Aku merangkak ke pohon terdekat yang bisa kutemukan dan mengeluarkan makanan terakhirku saat air mata mengaburkan pandanganku. Boo duduk di belakangku, menghiburku dan menyembunyikanku dari orang lain saat aku terisak dan muntah pada saat yang sama. Bagaimana Arthur melakukan ini ? Bagaimana Tessia, Curtis, atau siapa pun melakukan hal mengerikan seperti membunuh? Seperti pembunuhan. Namun, di sinilah aku, setelah membunuh banyak orang yang masih hidup, lebih khawatir bahwa semua orang akan melihatku menangis seperti anak kecil. Sentuhan lembut di bahuku membuatku melompat

Aku berbalik, berhadapan dengan Kathyln, yang tatapan dinginnya tidak seperti biasanya simpatik. Cegukan keras menghentikan isak tangisku dan aku bisa merasakan sisa-sisa asam dari muntahanku.

Aku buru-buru menyeka kedua mata dan mulutku, sambil gagal mengatur ulang fitur wajahku menjadi ekspresi yang tidak terlalu memalukan. “Bagaimana kamu melakukannya?” Aku mengeluarkan isakan lagi

“Bagaimana bisa begitu mudah bagi kalian semua untuk melakukan ini?” “Itu tidak pernah mudah dan seharusnya tidak pernah mudah.” Putri yang dulu mengulurkan tangannya untuk kuambil

“Mengenai bagaimana aku melakukannya, aku khawatir jawaban setiap orang berbeda.” Kathyln memberiku senyum serius saat dia menatapku.

Itu adalah jenis yang sama yang sering dimiliki kakakku… senyuman rumit yang tidak aku dapatkan sampai sekarang. Berapa banyak musuh yang telah dibunuh Arthur? Aku bertanya-tanya

Berapa banyak sekutu yang dia lihat mati? Dia selalu terus berjalan. Menyeka air mataku sekali lagi, aku meraih lengan Kathyln, dan dia membawaku pergi ke bagian belakang karavan tempat para tahanan baru saja mulai dibebaskan. Saat kami melewati gerobak lain, masing-masing dikelilingi oleh segelintir tentara kami membantu orang keluar dan mencoba melepaskan belenggu penekan mana, saya melihat para elf yang dibebaskan

Banyak yang saling berpelukan dan penyelamat mereka

Banyak lagi yang menangis, membiarkan air mata lega mengalir di wajah mereka

Yang lain menatap sambil melamun, seolah-olah mereka baru saja bangun dan masih tidak yakin apakah yang mereka lihat itu nyata. Suara teriakan ketakutan menarik perhatianku pada lembu bulan yang tampak tak berdaya yang masih tertancap di tanah di depan salah satu gerobak, kaki terperangkap dalam mantra para kurcaci

Itu balas menatapku dengan sedih. Kami sedang melewati gerobak ketiga di karavan ketika elf pirang jangkung bertelanjang dada dengan memar gelap yang mengubah warna wajahnya jatuh berlutut saat borgolnya dilepaskan.

Dari dekat, aku mendengar Tessia berseru, “Feyrith!” dan aku berhenti, memaksa Kathyln untuk melepaskan lenganku. Dia berbalik untuk menonton bersamaku ketika Tessia berlari ke peri yang berlutut dan membungkuk untuk melingkarkan kedua tangannya di sekelilingnya.

Kathyln mengusap bahuku saat dia bergegas melewatiku, berjongkok di samping mereka, satu tangan bertumpu dengan lembut di punggung Feyrith. Aku mengambil beberapa langkah lebih dekat, penasaran siapa elf ini sehingga dia bisa memanggil kedua putri ini sebagai temannya. “Feyrith, apa yang mereka lakukan padamu?” Tessia bertanya, suaranya tegang

Peri itu tidak hanya memar di seluruh wajahnya dan sebagian besar tubuhnya, dia sangat kurus; pipinya tirus, tulang belikatnya menonjol dari punggungnya, dan tulang rusuknya terlihat jelas. Dia mencoba berbicara, tetapi upaya itu menyebabkan dia batuk, yang pasti menyakitkan karena wajahnya meringis.

Aku dengan cepat menarik kantin minum dari cincin dimensiku dan menyerahkannya padanya. Mata hijau pucatnya menatapku sejenak sebelum dia menerima kantin dan mengambil minuman panjang darinya.

“Terima kasih,” katanya dengan suara serak ketika dia mengembalikannya

“Sepertinya… familiar.” “Ini Eleanor Leywin,” kata Tessia lembut, masih setengah memegang penyihir elf kurus kering itu. Alis Feyrith berkerut

“Seperti di…”
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

“Seperti saudara perempuan Arthur Leywin,” Kathyln menegaskan, melirik ke arahku. Mata Feyrith melebar dan ekspresi tersiksanya berubah menjadi seringai.

“Apakah dia disini? Arthur?” Feyrith melihat sekeliling dengan penuh harap, seolah berharap melihat kakakku muncul di balik kabut, menyeringai dan menggosok bagian belakang lehernya… “Dia sudah pergi,” kataku, suaraku sedingin dan tanpa emosi seperti milik Kathyln. Ekspresi penuh harapan Feyrith sesaat hancur.

Matanya terpejam, bahunya merosot, wajahnya terbenam ke tanah

“Maaf,” katanya, bibirnya nyaris tidak bergerak, kata-katanya tidak lebih dari bisikan. Kami berempat diam, berbagi momen hening spontan untuk kakakku.

Di atas kami, pohon-pohon tinggi membungkuk ke dalam, seolah-olah mereka merasa kasihan pada kami, sementara di sekitar tentara kami membebaskan para elf yang dipenjara. Kemudian Tessia berbicara lagi, dan mantranya hancur.

“Ayo, Feyrith, kami harus membuatmu siap untuk berteleportasi kembali ke tempat kudus.” Kebisingan bergegas kembali, dan kami kembali ke adegan kacau emansipasi elf yang tergesa-gesa. “Apa?” Feyrith bertanya, matanya menyipit bingung

“Tidak, kita harus menyimpan sisanya!” “Sisanya?” Tessia bertanya, berdiri dan membantu Feyrith berdiri di sampingnya. Feyrith mencoba mengambil langkah dan tersandung.

Dia terpaksa bersandar ke gerobak hanya untuk berdiri

“Kami datang dari kamp pementasan di utara

Salah satu desa—telah diserahkan kepada beberapa bangsawan Alacryan.” Peri yang babak belur itu berhenti, matanya kehilangan fokus, tetapi setelah beberapa saat dia menggelengkan kepalanya dan melanjutkan—

“Ada lusinan — ratusan — lebih banyak tahanan di sana, menunggu untuk dikirim ke penahanan lain

Orang-orang kita dibagi-bagi seperti ternak dan dihadiahkan kepada Alacryan berpangkat tinggi.” Ketika Tessia tidak segera merespon, Feyrith meraih lengannya, matanya menjadi liar.

Untuk sesaat dia terlihat setengah gila

“Kita harus menyelamatkan mereka

Begitu mereka semua dipindahkan ke kota-kota lain, tersebar di seluruh Elenoir—” “Tidak mungkin menyelamatkan mereka semua …” Tessia selesai, sudut mulutnya mengecil dengan kerutan serius.

“Kami tidak memiliki kekuatan untuk menyerbu lokasi yang dibentengi, tapi …” “Tapi kata-kata Komandan Virion membebani keputusanmu, kan?” Kathyln menyela

“Dia mungkin telah memerintahkan kita untuk menyelamatkan elf sebanyak mungkin, tapi aman untuk berasumsi bahwa yang dia maksud adalah dalam lingkup misi ini.”

Saat itu, nenekku—Komandan Virion memiliki keputusasaan yang belum pernah kulihat dalam dirinya sebelumnya.” Tessia berhenti sejenak sebelum dia menggelengkan kepalanya

“Kami akan mendiskusikan ini dengan yang lain sebelum mengambil keputusan

Untuk saat ini, kita harus mengatur para elf yang perlu kembali ke tempat kudus.” Kathyln mengangguk pada ini, tetapi Feyrith tampak terpukul.

Namun, sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, peri di dekatnya, salah satu tahanan yang dibebaskan, tersandung dan melemparkan dirinya ke kaki Tessia.

“Tolong, Putri Tessia, keluargaku masih ditahan di Eidelholm

Kamu harus menyelamatkan mereka!” Wajah kotor wanita itu tampak sangat menyedihkan, sangat sedih dan sangat hormat, sehingga aku tahu Tessia tidak bisa tidak mengatakan ya.

Sebaliknya, Tessia membungkuk

Dia menatap mata wanita itu dengan tatapan seriusnya sendiri. “Tugasku sebagai seorang pemimpin adalah membuat semua orang yang kita selamatkan hari ini kembali ke tempat yang aman,” katanya dengan tegas sebelum dengan lembut menekan dahinya ke dahi wanita itu.

“Tapi setelah itu selesai, kami akan mempertimbangkan dengan hati-hati langkah kami selanjutnya, jadi tolong bantu saya melakukan bagian saya.” Bibir bawah wanita itu bergetar saat dia mengangguk, dan dengan tepukan penyemangat dari pemimpin kami, dia pergi untuk bergabung dengan yang lain. elf yang telah dibebaskan. Tatapan Kathyln mengikuti wanita itu, tanpa ekspresi, tetapi Feyrith mengerutkan kening, jelas berharap untuk jawaban yang lebih kuat. “Kamu akan ‘mempertimbangkan’ langkahmu selanjutnya? Itu dia?” dia bertanya, matanya merah karena marah

“Apakah kamu peduli?” Aku ingin masuk dan mengatakan sesuatu tetapi Tessia menggelengkan kepalanya dengan tatapan tajam yang membuatku tersentak.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
“Tentu saja aku peduli, dan jika aku sendirian, aku akan pergi dalam sekejap,” jawabnya, nadanya sedingin es.

“Tapi keputusanku di sini tidak berdampak hanya padaku, jadi aku perlu melakukan apa yang aku bisa sebagai seorang pemimpin.” Feyrith membuka mulutnya seolah ingin membantah, tapi dia hanya berbalik. Setelah menghela nafas, pemimpin kami berbalik. demikian juga

“Kathyln, bisakah kamu mengumpulkan saudaramu, Albold, Skarn, dan Hornfels?” Kathyln mengangguk, rambut hitamnya yang berkilau bergoyang-goyang.

“Tentu saja, Tessia.” Kemudian dia menghilang ke dalam hiruk pikuk aktivitas di sekitar kami. Tessia dan aku membantu mengatur kelompok teleportasi

Kami memiliki dua belas medali, dan masing-masing dapat memindahkan sekitar lima puluh orang kembali ke tempat kudus pada suatu waktu

Rupanya Virion dan Penatua Rinia telah bekerja untuk meningkatkan kekuatan medali sejak Dicathen jatuh, meskipun dia tidak jelas tentang detailnya. Sementara para prajurit yang akan mengaktifkan medali menyelesaikan persiapan mereka dan memberikan arahan kepada para elf, Kathyln kembali bersamanya. saudara laki-laki, dua kurcaci, dan Albold

Tessia menarik kami semua sedikit menjauh dari kelompok penggilingan, dan aku melihat Feyrith mengawasi kami dari dekat dari kerumunan di dekatnya. Dengan jentikan pergelangan tangannya, Tessia menyulap kubah angin di sekitar kami untuk menutupi percakapan kami sebelum dia berbicara. , saya ingin memuji kalian semua

Misi kami adalah untuk mengamankan dan membebaskan para tahanan yang diangkut dalam karavan ini, yang telah kami lakukan, ”kata Tessia sebelum tatapannya berkedip kembali ke tempat Feyrith berdiri.

“Tapi aku baru-baru ini mengetahui dari salah satu elf yang kami bebaskan bahwa mereka hanya bagian dari kelompok yang ditahan di desa terdekat, Eidelholm.” Albold, Curtis, dan Earthborn bersaudara bertukar tatapan terkejut sebelum melihat kembali ke Tessia untuk mendapatkan jawaban. .“Sebelum kami pergi, Komandan Virion bersikeras bahwa kami menyelamatkan sebanyak mungkin orang kami, jadi kami tidak akan menentang perintah untuk melakukan ini…” Tessia melihat ke arah Kathyln

“Tapi saya juga mengerti risiko keluar dari skrip

Saya punya rencana dalam pikiran, tetapi saya ingin mendengar pendapat semua orang. ”Kathyln angkat bicara terlebih dahulu

“Kita harus berkumpul kembali di tempat kudus dan kembali dengan bala bantuan yang tepat.” Curtis menggelengkan kepalanya

“Pada saat kita melakukan semua itu, Alacryans akan mendengar tentang serangan ini dan akan jauh lebih dijaga.

Bahkan mungkin tidak mungkin untuk kembali dan menyelamatkan para elf di Eidelholm nanti.” “Ya, tapi menang tetaplah menang,” desak Skarn.

“Seperti yang dikatakan Lady Tessia, kami menyelesaikan misi kami

Kami tidak mempersiapkan serangan yang lebih besar

Tidak membawa cukup kurcaci, salah satunya.” Albold mengangguk

“Bukannya aku tidak ingin menyelamatkan orang-orangku sendiri, tapi Skarn benar

Ini adalah risiko besar untuk menyerbu kota berbenteng, bahkan jika korban kita minimal dalam pertempuran ini.

Saya ingin mengatakan bahwa kita harus pergi ke Eidelholm

Tessia sedang dalam perjalanan untuk menembus inti putih, Kathyln dan Curtis sama-sama berada di tahap awal inti perak bersama dengan saudara Earthborn, dan bahkan Albold, yang masih menjadi inti kuning muda, tidak akan memperlambat mereka. .Tapi kata-kata itu tertahan di tenggorokanku

Saya adalah mata rantai yang lemah di sini dan saya tahu itu. Tessia akhirnya berbicara, memecah keheningan singkat di antara kelompok kami

“Kita akan pergi ke Eidelholm.” Curtis dan aku terkejut mendengar kata-kata itu, tetapi pemimpin kami mengangkat tangannya. “Tapi …” lanjutnya.

“Tujuan utama kami hanya untuk pramuka

Apa yang dikatakan Curtis benar

Pada saat kita kembali, bersiap dan menuju Eidelholm, Alacryans akan siap untuk kita

Ini adalah satu-satunya jendela yang terbuka bagi kami—sesampai di sana, kami dapat menilai posisi kami dengan lebih baik tanpa membuka diri.” Setelah jeda, anggota kelompok lainnya mulai mengangguk setuju. “Bagus.” Tessia berkata dengan senyum tipis

“Prajurit lainnya akan kembali dengan elf yang dibebaskan, memungkinkan kita untuk bergerak lebih cepat tanpa menarik perhatian saat kita mengumpulkan intel.” Mau tak mau aku merasakan sensasi tenggelam yang tiba-tiba di perutku saat aku menyadari kemungkinan Tessia tidak. Aku termasuk dalam kelompok itu, tapi aku tetap diam. Yang lain semua setuju dan kelompok kami berpisah sehingga berita itu bisa dibagikan dengan para prajurit lainnya. Aku menguatkan diri di samping Boo saat Tessia menoleh ke arahku, kemungkinan besar dengan niat mengirim saya kembali

Jika Anda siap, saya ingin meminjam indra tajam Anda dan Boo.” “Saya tidak akan kembali.

Aku ingin ikut—” Aku mengernyitkan alisku

“Tunggu, apa yang kamu katakan? Aku bisa ikut denganmu?” Senyum mengembang di ujung bibir Tessia saat dia melihat kebingunganku

“Hanya jika kamu mau.” Boo dan aku berbagi anggukan penuh tekad sebelum aku kembali ke Tessia

“Tentu saja aku bersedia!” Dengan itu, kami berdua mengalihkan perhatian kami ke orang-orang yang akan berteleportasi kembali ke tempat kudus. Kami mengirim tahanan yang diselamatkan kembali dalam tiga kelompok.

Kami yang pindah ke Eidelholm menyimpan sembilan medali lainnya untuk mengambil kembali elf sebanyak mungkin. Ada lebih dari selusin penyihir di antara elf yang diselamatkan, dan masing-masing dari mereka, termasuk Feyrith, secara sukarela datang ke Eidelholm. , tapi Tessia menolak mentah-mentah

Tak satu pun dari mereka berada dalam kondisi cukup baik untuk bertarung. Tessia, Curtis, Kathyln, Earthborns, Albold, dan aku berdiri dengan baik di luar jangkauan medali.

Sekelompok tahanan elf berkumpul di sekitar prajurit kami yang tersisa, tiga di antaranya memiliki medali dan telah dilatih untuk mengaktifkannya. Sebagian besar pria dan wanita yang datang bersama kami kembali

Mereka yang tidak selamat dari pertarungan telah diletakkan di antara akar-akar pohon sehingga mereka dapat bergabung kembali dengan tanah tempat mereka dilahirkan. Kami menyaksikan dengan sungguh-sungguh ketika kelompok pertama mengaktifkan medali mereka.

Sebuah kubah ungu tembus pandang menyala di sekitar mereka, memancar dari piringan datar yang dipegang peri tinggi di atas kepalanya.

Energi eterik misterius bersenandung, suara yang bisa kurasakan di bulu-bulu kecil di belakang leherku. Kubah itu mulai pecah menjadi balok-balok individu yang jatuh pada setiap orang di dalam seperti lampu sorot ungu

Prajurit yang memegang medali itu mengucapkan kata perintah, dan seketika itu juga, orang-orang yang berdiri di dalam balok-balok itu membubarkan diri ke udara tipis. Kelompok berikutnya pergi, membawa serta lembu bulan yang dibebaskan bersama mereka kembali ke tempat kudus.

Kelompok terakhir mengulangi proses ini, sampai hanya kami bertujuh, dan dua ikatan Mana Beast kami, yang tersisa. Selimut keheningan jatuh di hutan senja yang kabur.

Angin sepoi-sepoi bertiup, dan untuk sesaat langit biru yang dalam terungkap

Bintang-bintang pertama berkelap-kelip di dalamnya. Beratnya keputusan saya untuk tetap tinggal, tetapi saya tidak menyesalinya

Di sini, aku bukan hanya saudara perempuan Arthur

Di sini, aku membuat perbedaan. Tessia melangkah maju, rambut perak gelapnya menangkap pantulan bulan.

“Ayo bergerak.”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top