The Beginning After The End Chapter 308

Caera dan aku muncul di atas tebing yang tertutup salju menjaga pintu masuk ke desa Spear Beak

Cabang-cabang petir eterik berderak di sekitar kami karena penggunaan Langkah Dewa saat kami disambut oleh tatapan tajam dari beberapa lusin burung berukuran besar. Lampu obor besar memancarkan cahaya hangat di atas desa yang dulunya sangat dingin dan memenuhi puncak gunung yang berlubang dengan aroma kayu, sedikit tajam. Tiba-tiba, hiruk-pikuk suara meletus dari Paruh Tombak saat mereka mulai mengepak, membunyikan klakson, dan memekik.

Beberapa bahkan turun ke langit membawa pita panjang berwarna-warni, mengitari kami dengan pola yang rumit. “Apakah mereka … mengadakan pesta untuk kita?” Caera bertanya dengan ragu-ragu. “Tetap waspada,” bisikku sebelum melangkah maju. Segera, kerumunan Spear Beaks berpisah untuk membuat jalan bagi kami, memperlihatkan Paruh Tua yang mengenakan mantel bulu rumit yang memantulkan cahaya yang berkedip-kedip yang dilemparkan oleh obor. Di setiap sisi jalan menuju Paruh Patah Tua, para pejuang suku itu mengulurkan berbagai makanan. “Selamat datang, selamat datang para pendaki perkasa!” Old Broke Beak berkoak penuh semangat, membangkitkan gelombang sorakan lagi dari sukunya

“Ya! Hari ini, kita merayakan kembalinya para pejuang kita.” Seolah kesurupan, burung-burung yang tumbuh terlalu besar mulai menggeliat dan bergerak tidak menentu mengikuti irama cepat yang dibuat oleh dua Paruh Tombak yang memukul paruh mereka pada sesuatu yang tampak seperti gendang raksasa. berjalan ke arah kami, kakinya yang kurus seperti tongkat sedikit gemetar saat dia mengambil langkah demi langkah perlahan. Penasaran untuk melihat apa yang dia dan desanya rencanakan, aku menunggu dia tiba hanya beberapa langkah dariku dan Caera

Dia dengan lembut meletakkan sayap di masing-masing bahu kami dan membunyikan klakson sedih. “Para pengintai mengatakan bahwa Swiftsure kalah dalam pertempuran, tetapi dia telah berani, ya, sangat berani, dan akan terbang tinggi bersama Sang Pencipta!” Paruh Tombak tua berkoak

Caera dan aku bertukar pandang dengan waspada. Menurunkan sayapnya yang lemah, dia melanjutkan

“Pengintai kami juga menceritakan kemenanganmu atas hal-hal liar

Akta ini akan ditulis dalam sejarah untuk dibaca oleh semua anggota suku kita, ya!”‘Sikap mereka jauh lebih rendah hati daripada saat kita pertama kali berbicara dengan mereka.

Aku suka itu,’ pikir Regis lemah dari dalam diriku

Meskipun dia tidak lagi melilit intiku seperti lintah dan berbicara kepadaku lagi, Regis belum cukup kuat untuk mempertahankan bentuk fisiknya setelah dia menggunakan Rune Penghancur.

“Kami hanya melakukan apa yang harus kami lakukan untuk meninggalkan zona ini.” “Heroik, kata yang bagus! Dan yang benar, ya

Kami Spear Beaks hanya bisa membungkuk kagum pada keberanian Anda, ”katanya sebelum memberi isyarat dengan satu sayap ke arah meja dengan makanan.

“Ascenders, kamu pasti kelaparan

Tolong, para pejuang sukuku telah membawakanmu hadiah makanan dan minuman!” “Apakah hanya itu untuk kita?” Aku bertanya, melihat lebih dekat pada item yang ada di sayap Spear Beaks

Dua membawa potongan daging, sementara tiga lainnya melakukan yang terbaik untuk memegang segenggam buah yang tampak seperti blueberry raksasa.

Yang keenam membawa batu hitam yang tajam, sedangkan dua yang terakhir masing-masing memegang kendi gerabah yang tumpah ketika mereka bergerak. Paruh Tua menganggukkan kepalanya

“Hadiah sederhana dari Spear Beaks yang rendah hati, ya.” Caera dengan halus meremas bagian belakang lenganku dua kali, meskipun senyumnya tidak goyah.

Bahkan tanpa persiapan sebelumnya pada sinyal nonverbal, saya tahu apa yang dia maksud

Jika Spear Beaks licik dan berhati dingin seperti yang kutakutkan, mungkin saja mereka akan mencoba menyingkirkan kita dan mengambil potongan portal untuk diri mereka sendiri. Bagaimana caraku melenyapkan musuh yang tidak waspada, namun lebih kuat? Aku melihat makanannya lagi

Keracunan? Saya bertanya-tanya, meskipun ketika saya bertemu dengan mata Old Broke Beak, saya memastikan untuk tetap bersikap pasif, bahkan bersyukur. “Tanpa rasa tidak hormat, kami tidak mungkin menerima hadiah seperti itu.

Tentunya prajurit pemberani Anda harus diizinkan untuk menikmati rampasan seperti itu sendiri? ” Kataku, menurunkan pandanganku

“Akan lebih dari cukup jika kami bisa meminta keramahan Anda sekali lagi.” Burung tua itu berdiri tanpa kata-kata saat matanya yang baik berjalan ke atas dan ke bawah saya, paruhnya yang retak menunjuk ke mana pun pandangannya pergi sampai akhirnya dia berbicara. “Baiklah! Sementara beberapa orang mungkin melihatnya sebagai tidak sopan—walaupun bukan saya, bukan, bukan Paruh Tua—untuk menolak hadiah Tombak Paruh, saya melihat bahwa kenaikan Swiftsure ke Sang Pencipta sulit untuk ditanggung, dan dengan demikian telah membuat para pendaki tidak lapar.

Itu membebani kami juga, sangat berat

Tapi pesta tetap akan disiapkan, ya!” katanya sambil mengangguk

“Datanglah ke gubuk Paruh Tua, agar kita bisa duduk dan berdiskusi

Ada banyak yang bisa kamu ceritakan.” Old Broke Beak membawa kami melewati barisan Spear Beaks yang memegang hadiah, dan meskipun buah beri raksasa itu tampak lezat, mereka mengingatkanku pada kenangan yang telah dibagikan oleh Three Steps kepadaku, dan aku tahu yang terbaik adalah menghindari jebakan potensial yang mungkin disiapkan burung-burung cerdik untuk kita. Jika mereka cukup pintar untuk memancing di dua Shadow Claws yang berhati-hati, yang diajari sejak lahir untuk berhati-hati terhadap Spear Beaks, maka mereka cukup pintar untuk meracuni makanan. dalam upaya untuk melemahkan atau bahkan membunuh kita. ‘Aku pikir tubuhmu yang seperti kecoa kebal terhadap hal-hal seperti racun,’ Regis menimpali. Tapi Caera tidak, jawabku

Saya lebih suka menjadi kasar daripada bodoh

Bagaimanapun, saya ingin melihat bagaimana Paruh Pecah Tua bereaksi terhadap penolakan kami

Sekarang tetap tenang dan fokus pada pemulihan

Kamu tidak berguna bagiku dalam keadaan ini. Aku hampir bisa merasakan Regis memutar matanya saat dia menjawab, ‘Aye aye, princess.’ Pasangan yang telurnya telah kami konsumsi, True Feather dan Red Wings, berdiri di antara deretan Tombak kurus. Paruh, menatap Caera dan aku saat kami mengikuti Paruh Tua ke dalam gubuknya

Saya memikirkan bentuk gelap di langit di atas desa Shadow Claws dan bertanya-tanya apakah Sayap Merah yang mengikuti dan memata-matai kami. Begitu kepala suku tua itu membawa kami ke dalam rumahnya, dia mencelupkan paruhnya yang retak dan melangkah kembali ke luar.

“Silahkan istirahat di sini. Masih banyak yang harus dilakukan, tapi aku akan segera kembali, ya.”

Kami datang ke sini dengan potongan portal seperti yang Anda minta, ”kataku buru-buru, tidak ingin menunggu

“Aku ingin mencoba dan memperbaiki portal dengan apa yang kita miliki sekarang, jadi kami hanya membutuhkan bagian sukumu dan kami akan—” “Tidak.” Old Broke Beak mengentak paruhnya dengan tajam untuk memotongku

“Kamu harus menyediakan empat, dan kami akan menyediakan yang satu

Saat ini, ascender hanya memegang tiga

Beristirahatlah untuk saat ini, dan kita bersama-sama akan menemukan cara untuk mengklaim bagian terakhir.” Dengan itu, kepala suku berjalan tertatih-tatih, meninggalkan Caera dan aku sendirian. Caera menghela nafas di sampingku saat dia jatuh ke tanah.

“Sungguh membuat frustrasi.” “Itu tidak masuk akal,” kataku dengan mengejek saat mataku berkedip ke hamparan jerami, bulu, dan rumput tempat Paruh Tua biasanya duduk. “Sepertinya burung tua itu tidak meninggalkan satu hal yang kita inginkan. sendirian di kamar yang sama dengan kita,” bangsawan Alacryan menimpali saat aku berjalan menuju tempat potongan portal sebelumnya disembunyikan. Aku mencari-cari di tempat tidur, tetapi hanya menemukan lantai berdebu di pondok kepala suku.

“Sialan.” Caera tetap diam saat aku duduk di sebelahnya, tegang dan marah. Belum lama ini kami pertama kali tiba di desa Spear Beaks, berterima kasih atas bantuan Swiftsure dan keramahan desa.

Tetapi dalam jangka waktu yang singkat itu, banyak yang telah berubah…Saya telah melihat terlalu banyak. Sebagian diriku menyalahkan diriku sendiri atas semua yang terjadi

Seharusnya aku menyadarinya lebih awal: fakta yang tidak sesuai dengan apa yang dikatakan burung-burung tinggi ini kepada kami, permusuhan yang dimiliki semua suku lain terhadap Paruh Tombak, keinginan orang-orang burung untuk menggunakan kami untuk tujuan mereka sendiri. Jika bukan karena tantangan kepala suku Empat Tinju, kita mungkin telah memusnahkan seluruh suku sebelum menyadari bahwa mereka hanyalah binatang buas eter liar.

Jika bukan karena keraguan yang tersisa yang kurasakan setelah pertempuran itu, kita mungkin akan membalas dendam terhadap Shadow Claws atas penyergapan mereka.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Aku bergidik memikirkan Tiga Langkah dan sisa mayat sukunya berserakan dalam pusaran api jiwa Caera dan ledakan eterku. Tidak

Saya melakukan hal yang benar dalam mengikuti naluri saya, dan sementara nyawa hilang, jauh lebih buruk bisa terjadi jika saya mempercayai Paruh Tua secara implisit. Sementara kepala suku tua dan sukunya masih mengira kami ada di pihak mereka, saya harus bersabar dan menunggu saat yang tepat. “Bagaimana kabar Regis?” Caera bertanya, membuyarkanku dari lamunanku. “Dia menggunakan cadangan etherku untuk pulih saat dia beristirahat,” jawabku, menoleh ke bangsawan Alacryan. Saat itulah aku menyadari bahwa dia tidak lagi menggigil kedinginan, atau bahkan mengenakan pakaian. selimut di atas bahunya

“Apakah kamu tidak kedinginan?” “Di sini jauh lebih hangat daripada sebelumnya

Mungkin karena obor yang mereka nyalakan di luar untuk festival, ”katanya sambil menggelengkan kepalanya

“Ngomong-ngomong, apakah kamu tahu apa yang menyebabkan dia berperilaku sangat liar sebelumnya selama pertempuran kita?”

“Sulit untuk dijelaskan, tapi Regis jauh lebih cocok dengan jenis sihir tertentu daripada aku, meskipun akulah yang secara teknis memiliki akses ke sihir ini.” “Jadi dia tidak bisa mengendalikannya sepenuhnya. , ”kata Caera dalam pengertian. Aku menatap telapak tanganku yang kosong

“Pada dasarnya

Sihir ini benar-benar berbahaya bagi kastor jika mereka tidak kompatibel, yang membuatku sulit untuk mempraktikkannya

Karena Regis tidak terbatas seperti saya, saya pikir dia belajar lebih cepat—”Saya berhenti, menyadari bahwa saya telah mulai mengoceh. Melihat ke belakang, saya bisa melihat bangsawan Alacryan mengawasi saya, tanduk obsidiannya berkilauan dari obor. ringan. Aku mengerutkan kening

“Apa itu?” “Bukan apa-apa,” katanya, menunjukkan senyum tipis

“Saya hanya menghargai kenyataan bahwa Anda dapat berbagi hal-hal ini dengan saya

Bahkan jika aku tidak sepenuhnya mengerti, aku ragu ini adalah sesuatu yang akan kamu ungkapkan kepadaku ketika kita pertama kali bertemu.” Aku berdeham sebelum berpaling dari tatapan merahnya.

“Fakta bahwa aku bisa membungkammu kapan saja tidak berubah.” Namun, terlepas dari ancamanku, Caera tertawa kecil.

“Ya, ya.”~“Elder Patah Paruh,” kata Caera, suaranya jernih dan percaya diri saat kami mengikuti di belakang burung tua kurus itu.

“Kamu mengatakan sebelumnya bahwa sukumu akan membantu kami mendapatkan potongan portal terakhir, tetapi kami tampaknya menuju lebih dalam ke desamu.” Kami telah menunggu di gubuknya selama beberapa jam sebelum dia akhirnya kembali dengan sekelompok Spear Beaks yang terluka akibat pertempuran di belakangnya, hanya untuk dia meminta kami mengikutinya kembali.

Sekarang, kami sedang berjalan di jalan yang cukup terang menuju ke tebing curam yang melindungi desa mereka. “Paruh Tombak akan membantumu berburu Beruang Hantu, ya

Kami akan menemukan, dan kamu akan bertarung.” Paruhnya yang retak mengangguk ke atas dan ke bawah saat dia berbicara

“Tapi pertama-tama, kamu harus bergabung dengan kami untuk pesta

Benar-benar pesta yang sangat langka.” Aku mulai memikirkan alasan untuk tidak memakan makanan apa pun yang disediakan oleh Spear Beaks saat kami menaiki tebing curam.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk lebih cepat melepaskan
Dua dari Paruh Tombak yang terluka membawa Paruh Pecah Tua, karena dia terlalu tua untuk terbang

Sementara saya tergoda untuk hanya God Step ke atas, saya tidak ingin menyia-nyiakan ether apapun jika hal-hal pergi ke selatan, jadi Caera dan saya melompat, menggunakan beberapa tonjolan bergerigi dari tebing sebagai pijakan. Kami muncul di langkan tebing datar kecil yang menghadap ke desa

Lampu obor tinggi tertanam di seluruh tebing, memancarkan cahaya hangat di atas kerumunan Spear Beaks yang sudah ada di sana.

Pilar asap membubung dari api di belakang burung-burung tinggi, yang mulai bergerak menjauh saat melihat Paruh Tua Pecah. Kepala desa yang sudah tua sedang menunggu kami, satu matanya yang ungu berkilauan dalam kegembiraan saat dia memberi isyarat dengan satu sayap

“Lihat!” “Abu-abu?” Suara Caera kecil dan jijik. Aku memandang dari Paruh Tua kepadanya, lalu mengikuti garis tatapannya ke “pesta.” Diletakkan di atas batu datar yang lebar adalah kepala suku Four Fists yang besar.

Keempat tangannya telah dilepas, begitu juga kedua matanya dan taringnya yang terbesar

Kulitnya yang dulu berwarna perak telah terkelupas, sementara luka besar di perutnya terbuka dan diisi dengan lebih banyak blueberry bundar besar saat api menderu menari di bawah lempengan batu tempat dia berada. “Apa-apaan ini?” tanyaku, tidak bisa menyembunyikan rasa jijikku. “Pesta yang paling langka!” Seru Paruh Patah Tua

Dia kemudian berbalik ke arah Spear Beaks yang menunggu dan mulai berkotek dan berkokok dalam bahasa burung mereka yang serak.

Suku itu mendengarkan, lalu bersorak dan berkokok ke langit, beberapa bahkan melompat dari tempat bertengger mereka untuk berputar di sekitar puncak yang tinggi. “Saya telah memberi tahu mereka,” kata Paruh Tua, menoleh kepada kami, “tentang kemenangan Anda atas Empat yang kejam. Klan tinju, dan bagaimana Anda membunuh kepala mereka dan membuat klan lemah dan tanpa perlindungan.” Dia mengikuti proklamasi ini dengan sedikit membungkuk. Tatapanku melayang kembali ke tubuh Empat Tinju

“Bagaimana kamu mendapatkan ini?” “Menyerang desa setelah pertempuranmu,” jawab Paruh Tua dengan bangga

“Suatu kehormatan untuk berpesta dengan musuh yang jatuh, ya.” “Biadab,” gumam Caera pelan di sebelahku

Mata ungu kepala suku menatap ke arahnya, meskipun aku tidak tahu apakah dia mengerti apa yang dia katakan. “Maaf,” kataku, menundukkan kepalaku untuk menyembunyikan rasa jijikku.

“Dalam budaya kami, kami tidak makan… musuh kami yang jatuh.” Paruh Tua terengah-engah

“Sungguh sia-sia membiarkan musuh yang kuat membusuk di tanah, tetapi kami tidak akan memaksamu

Apakah para ascenders, mungkin, lebih suka telur lain untuk energi?” ‘Apakah seseorang mengatakan telur?’ Regis berkicau, suaranya setengah grogi. Aku menggelengkan kepalaku

“Itu tidak perlu

Sebenarnya, kami ingin segera berangkat setelah—” Paruh Tua Pecah berkotek, memotong ucapanku.

Dia melompat beberapa langkah dan mengulurkan sayapnya kepada orang-orangnya, lalu meledak dengan satu suara tajam. Sebuah teriakan naik dari Tombak Paruh dan mereka bergegas ke mayat, mencabik-cabik dan merobek daging yang setengah beku seperti burung nasar.

Aku berbalik, membiarkan pandanganku melayang ke desa di bawah. Dua Paruh Tombak telah meninggalkan puncak dan perlahan-lahan meluncur ke kumpulan gubuk. Di sampingku, Paruh Tua berkata, “Paruh Tombak akan merayakan daging mati musuh selama Anda kemudian, ya? Ada telur lain yang kosong dari tukik

Kami akan membawanya.” “Seperti yang saya katakan,” saya memulai lagi, rahang saya mengatup frustrasi, “kami ingin segera pergi.

Rekan-rekanku dan aku tidak melihat alasan untuk memburu Beruang Hantu kecuali kita tidak bisa membuat portal itu bekerja hanya dengan empat bidak yang sudah kita miliki.” “Tiga,” kata kepala suku, melihat dengan senang hati saat sukunya melahap Empat Tinju. ‘mayat

Ascender yang terhormat setuju untuk mengambil empat buah, dan kami setuju untuk memberikan yang kelima

Kamu hanya memiliki tiga potong. ”Aku menghela napas dalam-dalam saat aku mengunci mata dengan Paruh Tua

Tatapanku tenang dan datar, tetapi tekanan berlapis eter yang menimbulkan rasa dingin yang gamblang di udara membuat niatku menjadi jelas.

Caera dan burung tua itu menegang, dan ketiga Tombak Beaks yang terluka melangkah untuk menjaga pemimpin mereka.

“Kami bukan senjata bagimu untuk menunjuk musuhmu

Anda dapat membantu kami atas kehendak bebas Anda sendiri, atau waktu kita sebagai sekutu akan segera berakhir.” Keheningan menyelimuti jalannya persidangan saat Tombak Paruh yang memakan mayat Empat Tinju berhenti untuk menatap kami. kamu bilang

Tetaplah, setidaknya, untuk pesta ini

Kemenangan seperti itu tidak sering dinikmati oleh orang-orangku

Makan telur Rising Wind dan Thunder Cutter, biarkan suku hidup saat ini, sementara aku mengambilkanmu bagiannya

Ya?” “Aku akan menolak makannya,” kataku tegas, tatapanku menembus burung tua kurus itu. Paruh Tua Patah mengepakkan paruhnya dalam apa yang tampak seperti ekspresi frustrasi tetapi dengan cepat menyembunyikan emosinya dengan tawa tajam.

“Para ascenders heroik ingin terbang secepat Spear Beaks

Baiklah!” Kepala suku mengeluarkan serangkaian jeritan tajam ke salah satu Paruh Tombak di belakangnya sebelum berbalik ke arah kami.

“Blade Wing akan membawa potongan portal kita.” Dengan membungkuk singkat, burung tua itu mundur dengan tiga pengawalnya.

Meskipun mata ungu mereka membuat lubang dalam diriku, aku akhirnya berpikir kita bisa bersantai. Saat itulah tubuhku mulai terasa lesu, seperti otot-ototku membeku.

Napasku terengah-engah. “G-Abu-abu.” Aku merasakan Caera meraih lenganku untuk mendapatkan dukungan saat dia tersandung.

Dari sudut mataku, aku melihat satu-satunya mata Old Broke Beak yang berkilauan dalam kegembiraan saat dia melihat dengan penuh semangat. Caera jatuh ke tanah dengan napas yang terengah-engah saat aku berlutut, jantung berdebar kencang di dadaku karena ketakutan. Bangsawan Alacryan. “Apa… yang… kau… lakukan,” kataku dengan suara yang dipaksakan, mengalihkan pandanganku sepenuhnya ke arah kepala suku. Burung tua itu tertawa melengking, yang bergema di antara anggota sukunya saat mereka menatap kami dengan gembira. .“Old Broke Paruh mungkin tidak sekuat ascender yang perkasa, tidak, tapi dia memiliki otak yang terbaik!” katanya sambil praktis melompat ke arah kami

“Kamu tahu, yang ini tahu ascender tidak akan memakan makanan kita

Mencurigakan, ya! Jelas, ya!” Aku jatuh ke sisiku, satu telinga di Caera untuk memastikan dia masih bernapas di belakangku. Burung tua itu tetap beberapa meter jauhnya, aman di belakang pelindung bekas luka pertempurannya, dan terus berbicara

“Inilah sebabnya Paruh Pecah Tua meracuni api sehingga asap dapat dihirup oleh para ascender

Tidak berbahaya bagi Paruh Tombak, sangat buruk bagi orang lain!” “Cae-Caera,” kataku dengan gigi terkatup. “Racun tidak akan membunuh

Bagaimanapun juga Ascender harus melawan Beruang Hantu, ya! Ascender akan memberi kita empat buah portal, Spear Beaks akan mengembalikan pasangan Ascender, “jawab kepala suku. “Tidak akan…membunuh?” Saya ulangi. Paruh Tua yang Patah mengeluarkan suara yang tidak sabar

“Ya! Tidak akan membunuh, tidak akan membunuh.” “Bagus,” jawabku, tidak lagi berusaha untuk bernapas. Petir ungu berderak di sekitarku saat aku Tuhan Melangkah di belakang Paruh Tua dan mengalungkan kepalan di lehernya

“Kalau begitu sepertinya negosiasi kita sudah selesai.”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top