The Beginning After The End Chapter 175

Bab 175: Muncul ARTHUR LEYWINA Sekilas matahari terbit dapat dilihat di belakang Pegunungan Besar, memberikan bayangan besar di atas padang rumput, dataran rumput datar dengan batu-batu besar dan batang kayu yang pecah tersebar di seluruh area. Tempat ini tampaknya merupakan bagian dari hutan di sekitarnya jauh sebelum longsoran salju melanda

Salju masih tertinggal, bersembunyi di petak-petak di bawah bayang-bayang puing-puing pohon tumbang. Uto berdiri sekitar belasan meter jauhnya, mengayunkan tangannya seolah melakukan peregangan pagi.‘Arthur.’ Suara Sylvie terdengar penuh dengan kegelisahan.Aku tahu, jawabku, melepas jubah wolku

Bahkan aku sudah bisa merasakan perbedaan antara dia dan punggawa lain yang kita lawan

“Apakah Anda tahu apa yang paling memotivasi musuh?” Uto bertanya, meregangkan lehernya yang panjang dan kurus. Aku tidak menjawab

Sebagai gantinya, aku mengeluarkan Dawn’s Ballad dari cincin dimensiku dan menariknya dari sarungnya. “Kamu tidak tahu? Saya telah menemukan bahwa itu adalah musuh yang membalas dendam yang membalas dengan paling … penuh semangat, “jawabnya dengan acuh tak acuh. Cahaya halus menyelimuti bilah pedang saya meskipun kurangnya cahaya di sekitar kita.

Melihat sisa-sisa bergerigi dari ujung yang patah masih membuat hatiku sakit, tetapi aku tahu bahwa bahkan dalam kondisi ini, Dawn’s Ballad masih merupakan senjata terbaik yang bisa kuharapkan saat ini. Aku mengangkat pandanganku untuk menyamai Uto sebelum menjawab

“Kamu pikir ini adalah pertempuran untuk balas dendam?” “Bukan?” dia mengangkat bahu, mengambil langkah lebih dekat saat dia mengetuk tanduknya yang terkelupas

“Kau cukup gusar saat mengetahui bahwa akulah yang bertanggung jawab atas pembunuhan elf itu.” “Pertama kali aku bertemu dengannya adalah saat dia sekarat,” jawabku, juga maju selangkah.

“Jadi balas dendam tidak akan menjadi motivatorku

Saya hanya menganggap Anda seseorang yang perlu dibuang. ”Uto mengerutkan kening

“Yah itu mengecewakan

Di sinilah saya, sangat bersemangat sehingga Anda akan sangat ingin menggunakan setiap ons keberadaan Anda untuk membalas dendam untuk rekan, rekan, atau bahkan mungkin kekasih Anda — awali saja, Anda sedikit terlalu muda untuknya, kecuali dia ke dalam semacam itu …” Pengikut kurus itu terus bergumam dalam fantasinya sampai dia tiba-tiba bertepuk tangan.

“Aha! Kakek elf! Cucu perempuannya yang berharga sekitar usia Anda, bukan? Mempertimbangkan seberapa dekat Anda dengan keluarga itu, akan lebih masuk akal bagi Anda untuk menyukainya daripada elf lan itu—” Bilah es berbentuk sabit yang saya luncurkan ke punggawa kurus menghilang setelah mengenai paku hitam yang telah bermanifestasi dari tanah di depannya

Paku logam bernoda tinta membeku karena benturan, tetapi tetap utuh. “Lihat? Kemarahan dan ketidaksabaran seperti itulah yang saya nantikan.” Dia menjentikkan jarinya dengan menyesal

“Aku seharusnya membunuh putri peri kecil atau mungkin anggota keluargamu sebelum menunggu jauh-jauh di sini agar kamu muncul.” “Apakah kamu sudah selesai?” Aku bertanya dengan gigi terkatup, mengacungkan pedangku dalam posisi menyerang. Uto hanya mengangkat bahu

“Kamu mungkin juga memiliki ikatan kecilmu itu keluar

Kamu akan membutuhkan semua bantuan yang bisa kamu dapatkan.” “Keluarlah, Sylvie,” kataku keras-keras sementara pandanganku tetap terkunci pada punggawa. Ikatanku melompat keluar dari jubahku, matanya tajam dan sisik seperti bulu berbulu. .“Sayang sekali keadaan di sekitar kita tidak sebaik yang kukira, Pup

Ledakan elemental yang kau tembakkan padaku sebelum pergi saat pertama kali kita bertemu meninggalkan kesan yang dalam, kau tahu

Itu membuatku berpikir bahwa aku sangat menyakitimu—secara pribadi.” Uto menghela nafas yang dalam dan berlebihan

“Tidak penting

Mari kita lihat apakah kamu bisa menghiburku setidaknya selama beberapa menit.” Uto maju selangkah, tapi tidak seperti saunter biasa yang dia lakukan sebelumnya, ruang di sekitarnya tiba-tiba terdistorsi. < /span>Kehadirannya menjadi hampir gamblang di udara saat setiap langkah mengirimkan riak getaran ke tanah. Aku segera melepaskan Realmheart sementara Sylvie berubah menjadi wujud drakoniknya. “Wyvern?” Uto bertanya, memiringkan kepalanya. Dengan kekuatan Sylvie yang disegel sejak lahir oleh Sylvia, dia hanya menyerupai Mana Beast yang sangat kuat, tapi tidak lebih dari itu.

Saya tetap berhati-hati sejak perang, tetapi itu melegakan melihat bagaimana bahkan seorang punggawa tidak tahu. “Mengapa? Apakah itu membuatmu takut?” Aku mendorong. Dia menanggapi dengan cibiran jahat sebelum dia dengan santai menjentikkan tangan kanannya. Dengan Realmheart memperkuat afinitasku pada mana ambient di sekitar kami, tubuhku merasakan gangguan di depanku sebelum aku benar-benar bisa melihat

Sylvie dan aku berlari ke arah yang berlawanan tepat pada waktunya untuk menghindari rentetan paku hitam yang langsung muncul di bawah kami. Tanah yang baru saja kami berdiri sekarang tampak seperti punggung landak yang sangat besar dan marah dengan masing-masing dari mereka. paku setinggi tujuh kaki berkilau mengancam. “Angkat senjatamu, Anjing!” dia meludah, menyedot tombak hitam besar dari tengah telapak tangannya. Aku membawa Dawn’s Ballad ke sisiku saat aku mengarahkan senjata itu ujung retak di Uto

Tanda yang bersinar di lenganku terbakar dengan kehangatan yang menenangkan saat aku mulai menggabungkan mana di sekitarku. Bilah pedangku berkilauan dalam rangkaian warna yang gemilang saat aku memasukkan es, api, kilat, dan angin.

Hanya karena senjatanya adalah Dawn’s Ballad yang mampu menahannya dengan kuat meskipun jumlah mana yang dimuat ke dalamnya sangat banyak.Ayo pergi! Aku menyerang Sylvie di sisiku. Aku menahan pedangku rendah. saat aku berlari menuju punggawa

Tanah di bawah senjataku pecah di bawah auranya, tetapi merusak alam adalah hal yang paling tidak menjadi perhatianku. Dengan seringai manik, Uto menyerang juga, lengan tombaknya mundur seperti ular yang siap menyerang. Dalam sekejap, pedangku bertemu dengannya. , menciptakan gelombang bola dari kekuatan benturan belaka dari dampak kami

Elemen-elemen yang dimasukkan ke dalam pedangku melonjak keluar tetapi Uto bertahan dengan mudah. ​​Dia menggoyangkan alisnya sementara senjata kami masih saling terkait.

“Tidak buruk.”‘Bebek,’ perintah Sylvie. Segera menindaklanjuti, ikatanku menyerang dengan ekornya yang panjang, memukulnya tepat di samping begitu aku jatuh ke tanah. Uto terbang ke samping, terbanting ke batu di dekatnya yang hancur karena benturan. Tabir puing-puing belum dibersihkan ketika saya mengembangkan Dawn’s Ballad

Bulan sabit polikrom dari mana merobek dari pedangku, mengiris awan debu saat bergerak. Bumi bergetar hebat saat seranganku menjorok sebagian besar tanah.

Gelombang kejut menjatuhkan deretan pohon yang paling dekat dengan Uto.‘Dia masih hidup,’ Sylvie, yang sudah bersiap untuk serangan berikutnya, memberi tahu. serangan kejutan, tetapi bukannya pembalasan atas serangan kami, tawa terdengar dari dalam rongga tanah yang tertekan.

Sekali lagi, saya melihat fluktuasi mana yang berkedip-kedip di sekitar saya

Paku tipis muncul dari udara tipis sementara pilar besar dari logam hitam keluar dari bayangan di bawah batu besar dan kayu yang jatuh. Aku menangkis paku tipis dengan Dawn’s Ballad, yang mengirimkan sejumlah kekuatan yang menggelegar ke lenganku.

Sementara itu, Sylvie merobohkan pilar tebal yang tumbuh dari bayang-bayang yang lebih gelap

Sisiknya yang tebal berhasil menahan sebagian besar serangan, tetapi volume dan intensitas serangan Uto yang tiba-tiba membuat kami berdua terluka dan berdarah.Jangan sembuhkan kami, perintahku saat Sylvie mengumpulkan mana ke dalam tubuhnya. nafas

Belum, setidaknya

Untungnya, paku itu tidak dibubuhi racun, tapi itu hampir tidak adil bagaimana punggawa bisa menyulap mereka dari udara tipis. Bahkan penyihir bumi tingkat lanjut harus membentuk bumi di sekitar mereka sebelum menembakkannya keluar

Uto sepertinya bisa memanifestasikan serangannya di mana pun dia mau. “Aku berharap lebih, Pup,” desah Uto saat dia berjalan keluar dari depresi bumi yang telah aku ciptakan dari serangan terakhirku.Pertahankan punggungku,< /i> Aku mengirim Sylvie, menyedot lebih banyak mana dari inti manaku dan masuk ke tubuhku

Aku bisa melihat rambut panjangku memutih saat aku jatuh lebih dalam ke Realmheart Physique

Rune menjadi lebih kompleks dan aku bisa merasakan tandanya dicap di punggungku juga

Mana di sekitarku sepertinya ingin mematuhi pikiranku

Mereka berputar-putar di sekitarku, membentuk mantra yang biasanya membutuhkan konsentrasi tinggi. Dawn’s Ballad terpampang dalam aura perak es sementara tinju kiriku berderak dengan sulur petir hitam. Alis Uto dirajut, tapi dia tidak punya waktu untuk berpikir. Saya segera tiba, melepaskan semburan serangan

Pedang kristalku tidak lebih dari kabur, hanya menyisakan garis-garis perak di jalurnya

Saya melakukan pukulan, siku, lutut, dan tendangan seperti yang diajarkan Kordri kepada saya selama bertahun-tahun pelatihan

Untuk setiap kali saya mengayunkan Dawn’s Ballad, dia langsung membalas dengan paku hitam, yang membeku dan hancur saat terkena benturan.

Sementara itu Sylvie tetap berada di belakang, anggota tubuhnya dipenuhi sisik dan cakar saat dia menebas dan mencabik rentetan paku hitam yang tak henti-hentinya disulap Uto.

Segera, area di sekitar kami menjadi reruntuhan puing-puing beku dan paku logam hitam yang terputus.‘Ini tidak baik, Arthur

Serangan Uto menembak dalam volume yang lebih besar,’ Sylvie menggerutu.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Mataku tetap terkunci pada punggawa, yang belum menerima satu luka pun

Setiap kali sepertinya aku akan mendaratkan serangan, lempengan logam hitam akan terbentuk di sekitar area itu, melindungi tubuhnya.Aku harus menendangnya lebih jauh.

Sulur tebal petir hitam melingkari lenganku surut pada isyaratku

Aku menginternalisasi sihir petir, meningkatkan waktu reaksiku dengan memperkuat neuronku sendiri dengan sihir petir. Dunia tampak melambat

Perasaanku meningkat—hampir luar biasa

Warna tampak muncul sementara partikel kecil mana yang terlihat melalui Realmheart menjadi hidup. Aku mengayunkan Dawn’s Ballad sekali lagi saat aku dengan mudah mencelupkan ke bawah dorongan Uto.

Tepat saat pedangku akan terhubung dengan sisi terbuka Uto, aku melihatnya. Aku melihat sihir paku hitam pengikut yang dulu tampak instan, dengan cepat menyatu tepat di tempat seranganku akan mengenai.

Segera, aku mengarahkan seranganku ke atas tepat di bawah lengannya. Aku bisa melihat mana yang mengerikan bergerak — bereaksi — terhadap serangan baruku.

Tapi itu tidak sampai tepat waktu

Aku berpura-pura menyerang sekali lagi, alih-alih mengarahkan tinjuku ke tulang dadanya. Punggawanya tertekuk dari serangan itu

Dia mundur selangkah untuk menjaga dirinya tetap tegak sementara jejak tipis cairan yang terlalu gelap untuk darah menetes di sisi mulutnya. Terkejut bahwa seranganku benar-benar terhubung, aku berhenti sejenak sebelum menerjang maju dengan serangan lain.Itu dalam bayang-bayang, Sylv! Aku berteriak dalam hati

Paku hitam itu hanya bisa bermanifestasi di area kegelapan

Itu sebabnya mantranya selalu lebih kuat ketika mereka keluar dari tempat yang lebih gelap seperti dari bawah batu besar atau batang kayu.

Tangan Uto kabur

Itu kabur

Meskipun berada di Realmheart dan memiliki Thunderclap Impulse yang meningkatkan reaksiku, aku tidak bisa sepenuhnya melihat serangannya. Tinjunya menghantamku seperti kereta api.

Bahkan dengan kepadatan mana yang melindungi tubuhku, aku merasa diriku berkedip masuk dan keluar dari kesadaran

Pada saat aku menenangkan diri, aku berada dua puluh kaki dari posisiku sebelumnya dengan punggung bersandar pada batang pohon yang hancur. Sylvie menahan Uto, darah dari luka barunya melapisi sisik hitamnya.

Dengan kemampuannya yang disegel oleh Sylvia, dia tidak bisa mengikuti Uto lebih dari yang aku bisa, bahkan dengan pertahanan superiornya.*** Anda sedang membaca di https://webnovelonline.com ***Bangun , Aku merenungkan sekali lagi apakah akan mengandalkan Burst Step atau tidak untuk mengungguli Uto, tapi nada tajam Sylvie memotongku.‘Kamu akan lumpuh seumur hidupmu jika menggunakan Burst Step lagi!’Lebih baik daripada mati di sini, bukan? Saya mengirim kembali, frustrasi menetes dari suara saya.‘Ada pilihan yang lebih baik untuk dijelajahi sebelum kita menggunakannya!’ dia mendesis saat dia memutar tubuhnya yang besar, menghindari serangan Uto

Dia memukul punggawa dengan sayapnya sebelum meluncurkan dirinya langsung ke arahku

‘Bersiaplah!’Menyadari bahwa dia tidak akan berhenti, aku melompat dan mengunci diriku ke pangkal lehernya tepat sebelum dia menendang tanah.

Kami hampir seketika membersihkan seratus kaki dan terus terbang lebih tinggi.Apa rencanamu?‘Seperti yang kamu katakan, itu bayangan! Dia bisa memanifestasikan paku logam itu dari mana pun dia inginkan dari bayang-bayang,’ dia menjelaskan, tepat saat kami mencapai ketinggian di mana gunung tidak menghalangi matahari. Sylvie berniat.Kami bertarung dalam bayangan raksasa!‘Tepat

Begitulah cara dia bisa menyulap serangannya dari mana pun dia mau

Jika kita melawannya di sini, dia akan jauh lebih terbatas di mana dia bisa menyerang.’Aku terus berdiri di punggung Sylvie

Dia dan aku tidak pernah bertarung bersama seperti ini

Di duniaku sebelumnya, aku harus menghabiskan berjam-jam berlatih untuk bertarung di atas kuda dan aku membayangkan itu jauh lebih mudah daripada bertarung ratusan kaki di atas tanah dengan naga terbang. Aku hampir tidak punya cukup waktu untuk menemukan keseimbanganku di atas Sylvie ketika Uto muncul hanya beberapa kaki di atas kami dengan tombak hitam di tangan. Tombak hitam yang berkilau seperti logam tampak kusam sekarang karena dia harus mengandalkan bayangan yang dilemparkan tubuhnya sebagai jangkar untuk mantranya.
Tolong baca ini bab di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Hati-hati agar tidak melukai Sylvie, aku mendorong diriku dari punggungnya saat aku menyelimuti tubuhku dalam angin puyuh berbentuk bola. Mengaktifkan Thunderclap Impulse sekali lagi, aku melesat langsung ke tombak punggawa

Sylvie benar; dengan kurangnya naungan, serangannya tidak datang dari segala arah — hanya dari bagian tubuhnya yang menghadap jauh dari matahari

Paku hitam menjorok keluar dari tubuhnya, tetapi duri itu tidak terlalu padat atau mengesankan. “Kamu cukup pintar, Pup

Aku senang kamu tahu kelemahanku,” kata Uto, suaranya teredam oleh angin. Pertarungan canggung di udara. Sama seperti bagaimana Uto ditahan oleh kurangnya naungan, saya dibatasi oleh fakta bahwa saya tidak bisa terbang

Sylvie akan bermanuver di sekitarku, bertindak sebagai platform untuk melompat.Cobalah untuk tidak tinggal terlalu dekat jika Uto mencoba menggunakan bayangan yang dilemparkan tubuhmu, Aku mengirim Sylvie saat aku bergegas masuk untuk serangan lain .Dengan efek Thunderclap Impulse yang lebih ditingkatkan oleh Realmheart, kupikir kita akan bisa menang

Jejak ichor bocor dari luka dangkal yang berhasil kutimbulkan pada Uto tapi yang membuatku gelisah adalah ekspresinya. Wajahnya yang dulunya sangat gembira telah melunak menjadi… kebosanan. “Bahkan dengan cacat besar ini, kamu belum bisa mendaratkan satu pukulan yang berarti, ”katanya, suaranya muram

“Ini … mengecewakan.” “Maaf, tapi aku tidak melawanmu untuk membuatmu terkesan,” aku meludah, berputar-putar

Ujung yang retak dari Dawn’s Ballad tenggelam ke dada Uto

Aku mengeluarkan mana yang menyatu ke dalam pedang dan seluruh tubuh Uto ditelan oleh embun beku, api, kilat, dan angin. Aku terus menggenggam pedangku saat aku merasa kami berdua mulai jatuh.

Untuk sesaat, saya pikir saya telah melakukannya

Saya pikir saya telah membunuhnya. Itulah yang terjadi … sampai saya melihat pusaran hitam muncul dari tempat pedang saya menancap padanya

Seranganku berhasil menghancurkan sebagian besar perban yang membungkus dirinya dengan hanya untuk mengungkapkan apa yang tampak seperti tindikan. Gantungan kecil logam ada di seluruh tubuh dan anggota tubuhnya, dan yang membuatku ngeri, masing-masing tindikan logam itu melemparkan bayangan kecil mereka sendiri ke sekelilingnya. seluruh tubuhnya. Tanduk Uto memancarkan cahaya hitam keunguan sementara bayangan dari tindikannya yang tak terhitung jumlahnya menyebar ke seluruh tubuhnya. Aku mencoba menarik Dawn’s Ballad keluar dari dada Uto tetapi tidak peduli berapa banyak mana yang aku masukkan ke tubuhku, aku tidak cukup kuat untuk membongkarnya. “Jika kamu bisa melihat kelemahanku dalam waktu singkat yang kita mainkan, tidakkah kamu pikir aku akan mengetahuinya sejak lama?” Suaranya keluar teredam dari topeng hitam yang menutupi seluruh kepala dan wajahnya selain dari tanduknya. “Sylvie!” Aku berkata keras, melepaskan Dawn’s Ballad. Ikatanku segera memposisikan dirinya untuk menangkapku, ketika paku hitam tiba-tiba keluar dari tubuh Uto. Aku menyedot lebih banyak mana dari intiku, mewujudkan tantangan es di sekitar tangan kananku saat aku menabrak proyektil hitam

Jika saya menghindarinya, serangan itu akan mengenai Sylvie, tetapi saya berhasil mengarahkan kembali serangan mendadaknya

Sebaliknya, saya pikir saya melakukannya. Dia menunjuk ke bawah seolah-olah dia sedang memperingatkan saya tentang sesuatu

Aku tidak bisa melihat ekspresi Uto dari balik topeng bayangannya, tapi aku bersumpah aku bisa melihatnya menyeringai. Kurang dari sedetik kemudian, aku merasakan tusukan tajam sesuatu di kulitku muncul dari bawahku. Dengan atribut petir internal seni mana yang meningkatkan reaksiku, memanfaatkan ether misterius di sekitarku, aku mengaktifkan fase pertama kehendak nagaku.Aevum, kontrol dari waktu ke waktu

Dengan sedikit penguasaan dan wawasan tentang kemampuan yang kuat ini, saya dapat secara singkat menghentikan waktu di sekitar saya

Lady Myre telah mengatakan bahwa aether tidak dapat dimanipulasi melainkan dipengaruhi, tetapi dalam kasus saya, rasanya seperti saya hanya memanfaatkan pengaruh yang pernah dimiliki Sylvia atas aevum.Warna berubah sementara partikel ungu aether di sekitarku bergetar hebat

Uto, Sylvie dan bahkan paku hitam hampir bersarang di punggungku semuanya berhenti tiba-tiba

Dengan serangan terakhir Uto yang tidak lagi bergerak, aku bisa memutar tubuhku untuk menghindari dampak terberat. tenggelam

Aku hampir tidak bisa mengumpulkan akalku saat paku hitam terbang ke atas, meninggalkan luka besar di punggungku daripada lubang menganga. Tubuhku meluncur ke bawah, tapi tepat saat aku mendarat di punggung Sylvie, Uto bereaksi.

Dia berkedip tepat di sampingku dan memukulku dan ikatanku dengan tinju hitamnya. Memutar ke tanah seperti komet, aku keluar dan masuk kesadaran sekali lagi.

Seluruh tubuhku adalah kumpulan penderitaan jadi aku kesulitan membedakan bagian mana dari diriku yang benar-benar hancur. Bahkan tanpa kemewahan berteriak dari rasa sakit, aku mati-matian mencoba melindungi diriku sendiri dan ikatanku menggunakan sihir.Berubah menjadi bentuk rubahmu! Aku menangis putus asa, tapi alih-alih menurutinya, dia mengernyitkan tubuhnya menjadi bola, menutupiku dengan lengan, leher, tubuh, dan sayapnya.

Aku bisa merasakan kehangatan perutnya saat dia mencengkeramku lebih keras. Dia menggeram

‘Kamu tidak memiliki cukup mana untuk menerima dampaknya

Setidaknya tubuhku akan mampu menahan sebagian kekuatan.’Bodoh, jawabku

Bahkan dalam pikiran saya, saya terdengar lemah. Saya menguatkan diri untuk dampak tetapi tidak pernah datang

Sebaliknya, saya tidak pernah merasakannya

Pada saat aku sadar kembali, aku berada di tengah kawah bahkan lebih lelah.Sylv? Saya mencoba untuk bangun, tetapi tubuh saya menolak untuk mendengarkan.Sylvie? Saya mengirim sekali lagi

Tidak ada jawaban. Erangan lemah keluar dari mulutku saat aku membalikkan tubuhku untuk melihat bahwa tubuh Sylvie masih berada di bawahku, tetapi anggota tubuhnya terentang dan ada paku hitam di mana-mana di bawah kami—ada yang patah, beberapa menonjol keluar darinya. .” Aku mengguncang ikatanku. “Sylvie

Bangun.” Aku gemetar lebih keras. “Ini tidak lucu lagi

Silvi!” Aku berguling dari tubuhnya, menggaruk diriku di paku di dekatnya. “Sylvie, tolong!” Visi saya berenang dan saya bisa merasakan jantung saya mencoba keluar dari dada saya. Gelombang kepanikan menyerbu saya, membuat saya mati rasa karena semua rasa sakit saya.

Aku merangkak dengan putus asa, mencoba mengeluarkan lengannya dari paku hitam besar

Aku menggertakkan gigiku, menahan isak tangis sambil mencoba memikirkan cara untuk membantu ikatanku. “Aether,” gumamku terengah-engah sambil memegangi tanganku di tubuhnya.

Itu tembakan yang panjang, tetapi saya harus mencoba. Saya mengaktifkan Realmheart sekali lagi

Setiap inci tubuhku menjerit kesakitan karena serangan balik tetapi aku bertahan

Dengan partikel mana dan eter yang terlihat, aku mati-matian mencoba mengarahkan partikel ungu ke dalam tubuh Sylvie. “Tolong,” pintaku. Partikel ungu eter di sekitar Sylvie mulai bergetar, seolah menjawab teriakan putus asaku untuk meminta bantuan.

Potongan eter berputar dan meresap perlahan ke dalam tubuh Sylvie. Aku tidak tahu apa yang akan terjadi.

Kupikir karena Sylvie bisa menyembuhkanku melalui ether, tubuhnya juga akan bisa menyembuhkan dirinya sendiri melalui ether. Karena tidak bisa membuat Realmheart aktif lebih lama lagi, aku berlutut, wajahku menempel di pangkal leher Sylvie.” Kamu akan baik-baik saja, ”aku menghela nafas

“Kamu harus baik-baik saja.” Beberapa paku hitam telah menembus tubuh dan anggota badan Sylvie, tapi aku tidak memiliki kekuatan untuk menariknya keluar.

Saya mencoba memukul paku hitam yang menusuknya, berharap itu akan terlepas dari tanah. Saya menyerang

Aku menyerang lagi

Aku menyerang sampai aku tidak bisa menyingkat mana lagi dan buku-buku jariku berdarah. “Binatang buasmu akan hidup,” suara wanita terdengar di dekatnya.

Suara itu tenang dan dewasa.Aya? Putus asa dan penuh harapan, aku berbalik dan melihat ke atas, tapi itu bukan dia.

Jauh dari itu. Itu adalah seorang gadis, tapi itu bukan Aya. Itu adalah gadis yang pernah kulihat di gua di Darv. Sabit itu

Kecuali … di tangannya ada Uto

Dan dia tampak mati

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top