The Beginning After The End Chapter 152

Bab 152: Jalan Sihir Kedua kapten di belakangku tetap linglung saat kami semua menatap lengan yang terputus—tangan yang masih mengepalkan pedang—membentuk genangan darah di bawahnya. “Prajurit berjaga-jaga! Bersiaplah untuk pertempuran! ” Aku meraung, memproyeksikan suaraku sekeras dan sejelas mungkin untuk menarik perhatian semua orang. Para prajurit yang hadir terbangun dari linglung atas perintahku

Para rekrutan baru bergegas ke barang-barang mereka saat mereka meraba-raba mengenakan baju besi mereka

Para petualang veteran dan prajurit berpengalaman, yang sudah mengenakan pakaian pelindung mereka, dengan cekatan memasang pelindung mereka saat jeritan dan dentang tajam dari logam terus bergema dari atas tebing. Kapten Glory dan Auddyr sudah mengenakan baju besi ringan dan sadar kembali, keduanya sedikit malu dengan respon buruk mereka terhadap situasi. “Kapten Auddyr

Armor di lengan ini bukanlah sesuatu yang akan dimiliki oleh orang yang lewat—ini adalah pakaian militer

Bukankah kamu mengatakan divisimu ditempatkan di atas tebing? ” Saya berteriak ketika kamp semakin keras karena aktivitas. Kapten yang dulunya berwajah masam itu memucat ketakutan saat dia mempelajari armor itu sekali lagi

Tepat saat dia hendak melompat ke atas tebing, aku menahannya dengan ngarai logamnya yang melindungi bahu dan dadanya

“Tetap di sini sampai divisi siap.” “Lepaskan aku! Prajuritku diserang tanpa pemimpin mereka!” Kapten Auddyr mendesis, tidak ada jejak dari dirinya yang dulu angkuh dan tenang. Mengencangkan cengkeramanku, aku menariknya mendekat

“Kapten

Jika Anda masuk sendirian dan terbunuh, tentara Anda akan berada dalam posisi yang lebih buruk daripada sekarang.” Saya mengamati perkemahan saat Kapten Glory memimpin divisinya ke dalam formasi yang terorganisir

Sebagian besar prajurit sudah disiapkan dan dikelompokkan berdasarkan posisi mereka

Daripada satu kelompok besar, Vanesy telah membagi pasukannya menjadi unit-unit terpisah, masing-masing terdiri dari barisan prajurit, augmenter, pemanah, dan penyihir mereka sendiri. Hanya dari pandangan sepintas, yang paling depan dari setiap unit adalah prajurit kaki—manusia biasa dan elf dengan armor tebal dan perisai besar karena mereka akan menerima serangan terberat.

Di sepanjang sisi ada augmenter yang bertanggung jawab untuk menjaga para conjurer dan pemanah saat mereka menembakkan panah dan mantra. Kepala—pemimpin unit, seperti Dresh—diposisikan tepat di belakang prajurit kaki, tempat yang ideal untuk memberi perintah dan juga melindungi para penyihir. Vanesy menatapku dan memberi isyarat bahwa dia sudah siap

Melepaskan Kapten Auddyr, saya memberi isyarat padanya untuk bergabung dengan rekan kaptennya saat saya bergerak ke belakang tempat para pandai besi dan juru masak dikelompokkan. Saat divisi mulai mendaki lereng curam ke tebing, mau tak mau aku merenungkan siapa yang menyerang

Kami berada di dekat perbatasan selatan Sapin, di mana kerajaan bawah tanah Darv dimulai

Pada awalnya, pikiranku langsung tertuju pada serangan binatang buas mana, tetapi titik luka di lengan yang terpotong terlalu bersih dari luka untuk menjadi cakar atau taring.

Mungkin saja mereka diserang oleh beberapa bandit nomaden yang pernah saya baca yang melakukan perjalanan di atas tanah di sepanjang bagian selatan Dicathen.

Itu juga bisa menjadi kelompok radikal yang menentang perang dengan Alacrya, tetapi tidak ada cara untuk mengetahui dengan pasti. “Nyonya Astera, apakah Anda akan baik-baik saja di sini?” Saya bertanya segera setelah saya melihat kepala koki yang sekarang mengenakan baju besi berlapis. “Tidak ada masalah di sini

Kapten Glory memerintahkan beberapa augmenter untuk tetap di belakang untuk menjaga kita, tapi aku juga di sini, ingat?” Dia memberiku seringai percaya diri. “Kamu benar

Aku akan berangkat kalau begitu.” Aku hendak berbalik ke arah tebing ketika Madam Astera mencengkram lenganku. “Arthur,” katanya, ekspresinya sangat serius

“Kamu tidak akan pernah bisa terlalu berhati-hati.” Aku memberinya anggukan cepat saat aku memberi isyarat agar Sylvie keluar

“Saya harap Anda mempraktekkan apa yang Anda khotbahkan.” ‘Apakah tidak apa-apa bagi saya untuk berubah di tempat terbuka begitu cepat?’ ikatan saya bertanya saat dia melompat keluar dari jubah saya. Tidak perlu menahan diri sekarang

Saya perlu tahu apa yang terjadi di atas sana dan secepatnya. Tubuh kecil Sylvie mulai bersinar dan berkembang menjadi bentuk naga yang perkasa

Sisik obsidiannya berkilauan dari matahari pagi, membuat lautan yang berkilau malu

Mata kuningnya yang tembus pandang menatapku dengan kecerdasan dan keganasan seperti binatang

Koki kekar dan pandai besi berdada gentong dengan lengan setebal tubuh saya melongo dengan hormat ketika beberapa terguling seperti bayi yang belajar berjalan. Saya melompat ke pangkal leher ikatan saya dan meraih paku bergerigi

Aku melihat dari balik bahuku sekali lagi hanya untuk melihat ekspresi terpesona terpampang di wajah lembut Madam Astera saat sayap besar Sylvie mengepak untuk menghasilkan angin kencang. Sylvie menendang tanah dan mengayunkan sayapnya sekali lagi untuk lepas landas

Angin kencang yang dihasilkan di bawah mengejutkan unit berbaris yang dipimpin oleh kepala mereka dengan Kapten Glory dan Auddyr di depan, tapi aku sudah terlalu jauh untuk melihat ekspresi mereka. Saya telah merencanakan untuk terbang langsung ke tempat divisi Kapten Auddyr seharusnya tetapi Sylvie malah melonjak ke lapisan awan di atas kepala.

‘Arthur, Anda harus tahu sebelum kita terlibat dalam pertempuran bahwa saya terbatas pada apa yang dapat saya lakukan untuk membantu.’ Apakah Anda berbicara tentang perjanjian asura di mana mereka tidak diizinkan untuk membantu? Saya bertanya , takut bahwa saya tidak akan bisa berjuang bersama ikatan saya. ‘Itu adalah area perhatian yang Aldir peringatkan padaku, tapi bukan hanya itu

Dengan proses kebangkitan yang dilakukan Kakek Indrath kepadaku untuk kekuatan etherku, masih perlu beberapa saat sebelum aku bisa membantumu dengan sihir apa pun.

Sampai kekuatan saya sepenuhnya terbangun dan terkendali, saya akan terbatas pada apa yang dapat saya lakukan secara fisik dalam bentuk ini

Maaf saya tidak memberi tahu Anda sebelumnya.’
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Saya membelai sisi leher besar ikatan saya, memarahi diri sendiri karena tidak memperhitungkan kondisi ikatan saya

Saya tahu pelatihannya dipersingkat oleh saya, tetapi saya tidak pernah menyadari betapa pentingnya waktu itu baginya

Tidak, jangan

Setidaknya aku tahu sekarang. Tidak butuh waktu lama bagi kami untuk mencapai dari mana suara pertempuran itu berasal, tetapi fakta bahwa lengan yang terputus dapat meluncur menuruni tebing membuatku berpikir bahwa ada hal lain yang terjadi. di

Kami bisa mendengar suara pertempuran berikutnya, tetapi tidak sampai kami terbang di bawah lapisan awan yang menghalangi pandangan kami, kami menyadari parahnya situasi yang dihadapi. ‘Ini tidak mungkin.’ Pikiran Sylvie dipenuhi dengan ketidakpercayaan oleh pemandangan di bawah, tetapi untuk seseorang yang telah melihat kejutan yang dibawa perang, aku hanya bisa melihat ini sebagai salah perhitungan—lebih tepatnya. yang parah. Di bawah, di padang rumput yang diwarnai merah dan hitam dengan darah dan asap, hanya ada tentara Alacryan. Kekuatan mereka yang berjumlah sekitar lima ribu orang saat ini terlibat dengan divisi Kapten Auddyr

Para prajurit tidak lebih besar dari serangga dari sini tetapi mudah untuk membedakan mereka

Tidak seperti tentara Dicathen, tentara Alacryan tampaknya memiliki warna standar merah tua yang terpampang di baju besi abu-abu gelap mereka. Punggung Sylvie terhuyung-huyung bersiap untuk menyelam, tetapi aku menghentikannya

Tidak.

Mari tetap bersembunyi di sini untuk saat ini.*** Anda sedang membaca di https://webnovelonline.com *** ‘Tetap tersembunyi? Sekutu sedang sekarat di sana dan Anda ingin tetap bersembunyi?’ Kemarahan terlihat jelas dalam kata-katanya, tetapi saya tahu dia sudah tahu niat saya. Kita tidak bisa terlibat dalam setiap pertempuran

Saat ini, prioritas kami adalah mengetahui apa yang kami hadapi. Aku mengunci pandanganku dengan kuat pada pemandangan di bawah, menyesali tidak memiliki gulungan transmisi untuk berkomunikasi dengan Virion saat aku mengertakkan gigi untuk mengatasi kemalasanku. ‘Bagaimana mereka bisa sampai di sini tanpa kita sadari? Mereka mungkin belum menemukan kota besar, tapi para kurcaci seharusnya tahu bahwa pasukan sedang berbaris melalui tanah mereka.’ “Mungkin mereka memang tahu,” gumamku pada diri sendiri, memperhatikan jalan yang samar mereka buat selama pawai mereka. Perubahan rencana

Sylv, bisakah kamu tetap bersembunyi dan mengikuti jejak yang dibuat Alacryans dalam perjalanan mereka ke sini? Saya akan membantu mereka sambil berbaur hanya sebagai tentara biasa. ‘Bagaimana jika Anda mendapat masalah? Saya akan terlalu jauh untuk membantu.’ Saya bisa mendengar ketidaksetujuan dalam suaranya. Divisi Vanesy akan segera tiba dan aku punya firasat buruk bahwa meskipun kita melebihi jumlah mereka, mereka akan kalah dalam pertempuran tanpa aku. 
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader .com untuk rilis yang lebih cepat
‘Lebih banyak alasan bagi saya untuk tinggal dan membantu Anda,’ Sylvie berargumen. Tolong

Jika apa yang saya duga benar, perang ini mungkin tidak sesederhana kita melawan mereka

Anda satu-satunya di sini yang dapat melakukan perjalanan dan kembali dengan cukup cepat

Aku akan tetap aman, Sylv. ‘Baik

Tapi saat aku merasa kamu dalam bahaya, aku akan kembali dan membawamu pergi entah kamu sadar atau tidak.’ Sylvie mendengus. Terima kasih

Saya menepuk ikatan saya sebelum saya membiarkan diri saya jatuh dari punggungnya

Udara musim dingin yang segar terasa seperti cambuk tajam yang mencambukku saat aku meluncur ke tanah

Saya sengaja menyimpang dari pertempuran agar tidak menarik perhatian. Tepat sebelum mendarat di sekelompok pohon, aku menyelimuti tubuhku di mana, menghapus kehadiranku sebelum mengucapkan mantra angin

Dengan banyaknya cabang dan daun untuk memperlambat kejatuhanku, dan bantuan sihir untuk melunakkan pendaratanku, aku bisa mencapai tanah tanpa menimbulkan terlalu banyak suara, meskipun sedikit berantakan. “Hal-hal yang aku lakukan untuk berbaur,” gumamku, mengambil ranting patah dan daun dari rambutku

Aku tetap bersembunyi di dalam rumpun pohon yang lebat sampai aku mendengar divisi Vanesy tiba. “Tre! Vester! Bawa unit Anda berkeliling untuk sayap kiri

Beladau! Sasha! Ke kanan!” Suara Vanesy bergema dengan presisi yang percaya diri

“Kami semua, kami berkelompok dengan pasukan Kapten Auddyr dan menyerang bajingan Alacryan itu dari depan!” Berlari keluar, saya menyusul Kapten Glory

Secara naluri, Vanesy mengayunkan kedua pedangnya ke arahku sebelum menyadari siapa aku. “Sialan, Arthur

Jangan membuatku takut seperti itu!” dia menghela nafas

“Lagipula, apa yang kamu lakukan di sini? Aku melihatmu dan ikatanmu terbang keluar dari sini.” “Dan meninggalkan bawahanku yang berharga?” aku tersenyum

“Tidak

Saya mengirim Sylvie pada misi sampingan yang sama pentingnya. ” “Yah, sangat meyakinkan untuk memilikimu bersama kami, tetapi apakah kamu tahu bagaimana pasukan Alacryan sebesar ini bisa melewati kita?” Aku menggelengkan kepalaku

“Bagaimana kalau kita membiarkan beberapa hidup untuk mencoba dan mendapatkan jawaban dari mereka?” Bibir Vanesy melengkung menjadi seringai jahat saat dia mengangkat kedua pedang panjangnya

“Kedengaranya seperti sebuah rencana.” Tentara Vanesy meraung, pria dan wanita, saat mereka mencapai tentara Alacryan

Saya berdiri di belakang sebentar, menyaksikan baja dipotong menjadi daging

Gumaman yang tidak bisa dibedakan terdengar dari para penyihir saat mereka mempersiapkan mantra mereka saat pemanah melepaskan tembakan panah dari belakang perlindungan augmenter dan prajurit. Tapi fokus saya adalah pada tentara Alacryan

Perasaan tidak nyaman yang saya miliki sejak menonton mereka dari langit hanya menjadi lebih buruk ketika mereka mulai membalas. Untuk beberapa alasan yang tidak masuk akal, aku mengira musuh kita adalah sesuatu seperti Vritras—monster kejahatan

Namun, melihat mereka, mereka tidak berbeda dari tentara kami kecuali dihiasi abu-abu gelap dan merah

Fakta ini baru saya sadari saat saya bertatapan dengan seorang tentara musuh. Mata prajurit itu menyipit saat dia bersiap untuk menyerang

Aku mengambil pedang berlumuran darah dari tanah saat dia berlari ke arahku

Ketika saya mencoba merasakan level seperti apa intinya, saya terkejut tidak dapat membacanya

Prajurit itu merentangkan tangannya sementara jari-jarinya melengkung seperti cakar

Tiba-tiba, bahkan tanpa masuknya mana untuk memperingatkanku, sarung tangan mana dalam bentuk cakar raksasa muncul di sekitar tangannya.

Dia menyerang dengan cakar mana dengan kecepatan ganas. Aku merunduk, hanya untuk melihat deretan pohon di belakangku tumbang karena kekuatan serangan lawanku

Dengan kecepatan merapal mantra dan kekuatan di baliknya, aku hanya bisa berasumsi bahwa dia setidaknya adalah augmenter inti kuning—bahkan mungkin inti perak. Aku membalas dengan ayunan ke atas dengan pedang tambahanku ketika penghalang tembus pandang berkilauan tepat di bawah penyihir, melindungi area di bawah dadanya, tempat aku membidik. Apa-apaan ini. Aku mengangkat kepalaku ke atas bahuku, merasakan bahwa mantra itu tidak datang darinya

Sekitar tiga puluh kaki dari saya adalah prajurit lain, tangannya terulur dan alisnya dirajut dalam konsentrasi

Menyadari bahwa fokusku diarahkan padanya, matanya melebar karena terkejut saat dia mengarahkan tangannya ke arahku. Panel tembus pandang yang telah melindungi lawan awalku bergerak dan membesar, berfungsi sebagai dinding antara aku dan tukang sulap

Saya belum pernah melihat seseorang memanipulasi penghalang untuk efisiensi seperti itu sehingga jelas siapa yang harus saya singkirkan terlebih dahulu

Namun, prajurit cakar sudah memposisikan dirinya saat ini, membuatku tidak punya pilihan selain menghabisinya. Menjatuhkan pedang yang kutemukan di tanah, aku berlari ke arah lawanku

Tepat sebelum mencapai jarak serang, aku menginjak kaki depanku, menyulap pilar tanah tepat di depan kaki lawanku. Kali ini, entah karena penyihir di belakangku tidak mengharapkan mantra atau tidak merasa perlu untuk memblokirnya, penghalang tidak terbentuk.

Augmenter berusaha menghindar, tetapi pilar itu masih mengenai tulang rusuknya

Apa yang mengejutkan saya, bagaimanapun, adalah suara mantra saya dihasilkan pada dampak; suara tulang retak di bawah armornya yang sekarang penyok

Apakah idiot ini tidak menambah tubuhnya? Menggertakkan giginya dengan ekspresi kesakitan, augmenter mengabaikan lukanya yang jelas dan berlari ke arahku dengan cakar mana.

Dengan tinjuku yang terbungkus listrik, aku menghadapi serangannya, mengharapkan dia untuk melawan atau menggunakan mantra lain tetapi dia tidak melakukannya.

Tinjuku yang terbungkus petir menghancurkan cakar mana dan mematahkan pergelangan tangannya karena benturan. Saya menunda untuk menyelesaikannya, rasa ingin tahu saya semakin baik dari saya

Dia adalah seseorang yang tidak menimbulkan ancaman nyata bagiku, tetapi sesuatu tentang bagaimana dia — bagaimana mereka bertarung tidak masuk akal.

Saya pikir lawan di depan saya adalah augmenter berpengalaman tetapi tubuhnya bahkan tidak dilindungi oleh mana

Jika bukan karena penghalang yang menjaga tangannya pada menit terakhir, lengannya akan robek. Prajurit augmenter itu berlutut, lengan kirinya menjuntai ke samping

Kerlip ketidakpercayaan dan kekaguman tertulis di wajahnya sebelum prajurit itu mendecakkan lidahnya, mengalihkan pandangannya ke arah prajurit pembuat penghalang.

“Oi, Perisai!” dia menggonggong

“Peningkatan tubuh total, sekarang!”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top