The Beginning After The End Chapter 149

Bab 149: Juru Masak Sederhana Saat aku mengangkat tutup tenda, aku melihat penjaga yang ditempatkan di luar

Begitu mata kami bertemu, tubuh raksasanya menegang menjadi salut panik

“G-Gen—” “Ingat…” aku mengingatkan, mengedipkan mata pada penjaga yang ketakutan saat aku menempelkan jariku ke bibir. Tanpa menunggu jawaban, saya berjalan kembali ke kelompok tentara yang semakin banyak bersorak lebih keras dari sebelumnya. Pertarungan antara gadis setengah elf bernama Cedry dan Jona yang berlengan panjang tampaknya telah berakhir saat sepasang petarung baru bertarung di atas panggung tanah yang didirikan oleh seorang tukang sulap. Pertarungan santai kedua prajurit telah meningkat menjadi acara besar-besaran saat penonton memindahkan batang kayu dan tunggul pohon untuk membuat tempat duduk.

Beberapa anggota kerumunan yang lebih antusias mulai membuat taruhan dengan rekan-rekan mereka, dari irisan daging makanan mereka berikutnya hingga sumber daya yang lebih berharga seperti alkohol yang telah mereka selundupkan di dalam kantong air tersembunyi.

Secara keseluruhan, perkemahan memiliki suasana gembira yang tidak sesuai dengan keadaan benua ini saat ini. Memadukan diri saya dengan kerumunan, saya berjalan ke depan arena darurat di mana saya menemukan Cedry dan Jona sedang menonton dari tanah. “Itu pertarungan yang bagus,” kataku, duduk di sebelah prajurit yang memegang belati bernama Jona

“Siapa yang akhirnya menang?” Setengah peri yang bertarung menggunakan sarung tangan

sama seperti ayahku

menatapku dengan senyum kemenangan saat dia mengangkat tangannya dengan mencolok di depan Jona. Jona mengacak-acak rambutnya yang pendek dan acak-acakan dengan frustrasi

“Suatu saat, Cedry

Anda telah menang satu kali. ” “Kemenangan pertama dari banyak yang akan datang,” dia mencibir. Aku terkekeh, melihat mereka berdua bertengkar

“Saya berharap saya bisa melihat bagaimana itu berakhir.” Sambil tertawa, Jona menjulurkan tangan

“Namaku Jonah, dan gadis yang belum dewasa di sebelahku adalah Cedry

Saya tidak berpikir saya pernah melihat Anda di sekitar

Apakah Anda rekrutan baru? ” “Kurasa kamu bisa mengatakan itu.” Aku menjabat kedua tangan mereka

“Kamu bisa memanggilku Arthur.” “Yah, Arthur, dilihat dari bagaimana keadaannya, sepertinya kita akan bisa menikmati lebih banyak pertarungan malam ini,” kata Jona, fokus kembali pada pertarungan yang sedang berlangsung. Pertarungan baru saja berakhir dengan augmenter besar seperti beruang yang akhirnya mendaratkan pukulan akhir pada lawannya yang berkaki ringan.

Saat prajurit yang kalah melompat dari panggung, merawat pipinya yang terluka, tatapanku jatuh pada Jona dan Cedry sekali lagi.

Ciri-ciri Jona cukup biasa, dengan sudut tajam dan sedikit, hidung berparuh

Cedry, di sisi lain, sedikit lebih menonjol

Dengan tatapannya yang bersinar yang tampak penuh kehidupan dan sikapnya yang lucu

Saya tidak akan terkejut jika dia populer di kalangan pria dan wanita

Hanya dalam waktu singkat saya duduk di sebelah mereka, setidaknya selusin teman lewat, membuat lelucon atau memberi selamat padanya atas kemenangannya. “—udik desa! Keluarkan kepalamu dari pantatmu,” sebuah suara keras dan serak membentak. Aku berbalik ke arah sumber suara hanya untuk melihat augmenter seperti beruang menatap ke arahku. Saya melihat sekeliling sampai saya menyadari bahwa dia sedang berbicara dengan saya

“Apakah aku benar-benar terlihat seperti berasal dari pedesaan?” aku bertanya pada jona. “Berhenti mengejar rekrutan baru, Herrick, dan kembangkan keberanian setidaknya untuk bertanding dengan seseorang di kelas beratmu,” Cedry balas mendesis, menimbulkan tawa melolong dari kerumunan lainnya. Aku bangkit berdiri

“Tidak apa-apa

Kami hanya bersenang-senang, kan?” “Y-Ya,” Herrick yang botak dengan cepat setuju

“Saya menggunakan kesempatan ini untuk menunjukkan kepada rekrutan baru beberapa petunjuk!” Melepas jubahku dengan Sylvie di dalamnya, aku melompat ke atas panggung dan mengulurkan tanganku

“Kalau begitu, tolong beri aku banyak petunjuk.” Herrick meraih tanganku, meremasnya sedikit terlalu kuat untuk menjadi isyarat hangat

“Aku akan memberimu langkah pertama.” Melepaskan tanganku, dia merentangkan tangannya dengan seringai puas tertempel di wajahnya yang berminyak saat matanya melirik ke arah sekelompok gadis yang duduk di antara penonton. Sementara tubuh Herrick tampak agak terlalu bulat untuk menjadi efisien dalam pertempuran, lapisan mana yang menyelimuti di sekelilingnya memberitahuku bahwa dia adalah penyihir yang kompeten. Ingin melihat bagaimana dia bertarung, saya membatasi jumlah mana yang saya inginkan ke dalam tubuh saya saat saya melangkah dalam jangkauan untuk menyerang. Saat tinjuku mendekati perutnya, aku bisa melihat kumpulan mana yang dia pikir akan aku pukul

Augmenter raksasa nyaris tidak tersentak saat tinjuku menancap ke perutnya yang membuncit. “Kamu harus berusaha lebih keras dari itu, bocah desa!” dia terkekeh saat aku menarik diri. Saya menjabat tangan saya

“Sangat kuat.” “Sekarang, izinkan saya menunjukkan beberapa petunjuk.” Senyumnya tumbuh saat dia melirik lagi pada sekelompok gadis yang memperhatikan kami.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Dia mengayunkan tangan raksasa untuk memukulku dari peron

Menerima pukulan itu, saya mendarat di pantat saya dengan agak memalukan tetapi tanpa cedera

“Ya ampun, aku bahkan tidak bisa bereaksi.” Ada sedikit kejengkelan di wajah lawanku saat dia mengira aku akan pergi berlayar dari panggung, tapi seringai arogannya masih ada di sana.

“Kamu beruntung aku menahan atau kamu akan terbang

Namun, para bajingan Alacryan itu tidak akan bersikap mudah padamu. ” “Kamu benar

Terima kasih.” Aku mencoba terdengar antusias seperti anak desa yang sekarang menjadi bagian dari militer yang dipenuhi penyihir darah bangsawan tetapi itu menjadi melelahkan. Pertarungan berlangsung selama beberapa menit lagi dengan Herrick mencoba memukul saya keluar dari arena menggunakan tangannya yang gemuk sementara saya berpura-pura mendapatkan beban penuh dari serangannya hanya untuk tersandung beberapa kaki. “Ayolah, Herrick

Aku tahu kamu bersikap lunak padanya, tetapi jangan mengasuhnya sepanjang hari!” seorang tentara berteriak sementara rekan-rekannya setuju. “A-aku hanya tidak ingin melukai ranting itu, kau tahu?” jawabnya, kekesalannya terlihat jelas di wajahnya. Sejauh ini, saya telah mengumpulkan bahwa dengan kapalan di tangannya dan cara lengannya menyerang secara alami, dia menggunakan kapak berat sebagai senjata utamanya.

Namun, selain kontrolnya yang baik dalam penguatan tubuh, dia tidak memiliki trik lain di lengan bajunya

Memutuskan bahwa penilaian saya tentang dia sudah berakhir, saya menggunakan kesempatan ketika Herrick mengulurkan tangan untuk meraih saya dengan memutar tubuh saya dan melemparkannya ke atas bahu saya dari arena. *** Anda membaca di https://webnovelonline.com *** Seluruh tindakan tampak seperti satu kesalahan besar

Bahkan Herrick terkejut melihat dirinya menatapku dari lantai. “T-Tunggu, aku tersandung!” dia menangis, melihat sekeliling dengan putus asa saat dia melambaikan tangannya

“Itu tidak masuk hitungan.” Kerumunan meledak menjadi tawa dan ejekan saat mereka mengejek Herrick menjauh dari panggung. Bahkan saat hanya menggunakan sepuluh persen dari mana saya dan menahan penggunaan mantra elemen, Herrick adalah lelucon

Tapi saya tidak bisa mengatakan itu dengan lantang, tentu saja. “Sepertinya aku beruntung,” kataku tak berdaya di atas panggung sambil menggaruk pipiku. “Saya ingin mengalahkan pantat raksasa Herrick, tapi saya kira itu tidak bisa dihindari.” Seorang wanita jangkung dengan rambut hitamnya diikat erat ke belakang kepalanya melompat ke atas panggung

“Mari kita lihat apakah kamu benar-benar hanya beruntung, greenhorn.” “Tolong santai saja,” kataku menenangkan. Lawanku lebih dari enam kaki, hanya beberapa inci lebih tinggi dariku, tapi tubuhnya yang kurus dan kencang membuatnya terlihat lebih tinggi dari yang sebenarnya.

Dengan kulit gelap dan mata sipit yang tajam untuk melengkapi rambut hitam lurusnya, dia tampak seperti macan kumbang yang siap menerkam.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
 “Saya sudah terbiasa bertarung dengan tongkat jadi aku akan menghargainya jika kamu menggunakan senjata juga,” katanya saat tongkat kayu muncul dari cincin dimensi di jarinya.

Dari cincin yang baru saja dia gunakan dan warna pakaiannya yang kaya, jelas bahwa dia adalah seorang bangsawan tetapi fakta itu tampak sepele baginya. “Jangan bunuh anak itu, Nyphia!” temannya berteriak dalam keprihatinan yang tulus. Aku tertawa malu-malu

“Maaf, pandai besi sedang memperbaiki pedangku sekarang, tapi aku bisa—” “Seseorang memberi bocah itu pedang seukurannya,” bentak Nymphia tidak sabar sambil meregangkan lehernya. Seorang prajurit yang tidak dikenal melemparkan saya pedang pendeknya yang masih ada di sarungnya segera

Aku menghela nafas saat aku dengan hati-hati mengeluarkan pedang dari sarungnya dan menutupinya dengan mana untuk menumpulkan ujungnya. Tidak seperti Herrick, lawan baruku tidak membiarkannya lengah saat dia jatuh ke posisi rendah

Dia mengulurkan tongkat kayunya dengan ujungnya mengarah ke tanah sementara mata kucingnya menatap lurus ke arahku. “Bocah malang, ditandai oleh Nyphia,” gumam seseorang di belakangku. Menghela nafas, aku mengambil sikap juga

Saya berharap untuk menggunakan acara santai ini untuk memahami beberapa tentara di sini, tetapi gadis ini sepertinya punya rencana lain

“Apakah kamu siap?” Augmenter berkulit gelap mengeluarkan cemoohan kesal, seolah-olah aku entah bagaimana telah menyinggung perasaannya.

“Apakah kamu siap?” Dia menerkamku seperti sambaran petir segera setelah aku mengangguk sebagai jawaban

Tubuhnya tetap rendah bahkan saat dia berada dalam jangkauan sementara dia menarik tongkatnya ke dekat tubuhnya, siap untuk menyerangku. Hanya dari serangan pertamanya, aku bisa tahu petarung macam apa Nyphia itu

Kontrolnya atas mana sangat bagus — pada tingkat yang berbeda dari Herrick — tetapi dia tidak memiliki pengalaman nyata

Gerakannya cepat tetapi juga jelas

Niatnya semuanya bocor keluar dari tubuhnya dengan setiap serangan yang dia coba

Kemungkinan besar, dia hanya memiliki pengalaman bertarung melawan penjaga atau profesional lain yang terlalu takut untuk menyakitinya, yang tidak membantu kemarahannya dan kepercayaan dirinya yang berlebihan. Setiap lunge, swipe, thrust, dan swing yang dia lempar ke arahku, aku menangkis atau mengelak—tapi nyaris saja

Di luar, sepertinya aku didorong ke belakang saat aku mati-matian mencoba untuk mengikuti

Bagi Nyphia, emosinya mencapai titik tertinggi baru setelah setiap upaya gagal untuk mendaratkan pukulan keras. Saat kaki belakang saya bersandar dari tepi platform tempat kami berada, saya menggunakan momentum dari dorongan emosional Nyphia yang berlebihan untuk mengirimnya keluar dari batas untuk mengakhiri pertandingan tetapi dia menjaga keseimbangannya dengan bantuan stafnya. Melompat kembali ke tengah, dia menggelengkan kepalanya

“Tidak kali ini

Amber, angkat sangkar di sekitar arena!” “Ini hanya pertandingan persahabatan, bukan pertandingan maut,” bantahku. Dia tidak setuju

“Tidak, ini adalah latihan untuk perang yang ada di depan hidung kita

Dan dalam perang, tidak ada ‘di luar batas'”—dia mengangkat kepalanya ke atas bahunya—”Amber

Kandang.” Temannya, atau anteknya, berdiri dan mengangkat gerbang tanah di sekitar arena dengan nyanyian pendek dan lambaian tongkat sihirnya, mengunciku dengan kucing gila yang menganggap dirinya harimau perkasa. Saya melihat sekeliling dan sementara beberapa tentara berbagi pandangan prihatin, tidak ada dari mereka yang angkat bicara

Saya mulai menyesali seluruh gagasan ‘berbaur’ ini dan tergoda untuk menghancurkan arena dan berjalan keluar, tetapi saya menahan diri.

Dengan kemungkinan kapal Alacryan, atau beberapa, membelok ke pantai ini, saya tidak ingin mengambil risiko. Dengan pengalaman dari kehidupan masa laluku, aku menyadari bahwa orang-orang menjadi terlena saat berada di hadapan sekutu yang kuat.

Mereka datang untuk mengharapkan kemenangan yang disendok dari kenyamanan lini belakang ketika seseorang yang dihormati seperti tombak ada di antara mereka.

Setidaknya, itulah yang terjadi dalam hidupku

Saya mungkin memilikinya mundur di sini — siapa tahu, mungkin memiliki tombak dengan mereka akan memberi mereka kepercayaan diri dan semangat untuk berjuang lebih keras, tetapi saya skeptis terhadap itu. “Kamu membuat poin yang bagus,” aku memalsukan senyum, tetap dalam karakter

“Tolong ajari aku dengan baik.” Dengan senjata kami siap, kami mulai sekali lagi

Pertarungan nyata, terutama jika melibatkan senjata tajam, hanya butuh beberapa detik untuk menarik kesimpulan

Tetapi dengan mana yang melimpah seperti di dunia ini, membuat kesalahan lebih memaafkan daripada yang terjadi di duniaku sebelumnya, para petarung tidak banyak memperbaiki kekurangan mereka dan sebaliknya, fokus untuk membuat kekuatan mereka lebih kuat.

Bahkan saya telah menyerah pada kesalahan itu ketika saya pertama kali datang ke dunia ini; yaitu, sampai aku dikalahkan oleh para asura di Epheotus. Nyphia berlari ke arahku sekali lagi, kali ini pura-pura ke kiri sebelum menggunakan ujung tongkatnya yang lain dengan sapuan cepat dan naik. Aku menghindar cukup dekat untuk mencium bau ek yang berasal dari tongkatnya yang dipoles dan membalas dengan mendorong tongkatnya dengan tanganku yang bebas.

Ini membuatnya kehilangan keseimbangan; Saya selesai dengan menggeser kaki saya di belakang kaki belakangnya dan mendorong ke depan. Dengan kekuatan tubuhku yang berasimilasi bersama dengan mana yang ditambahkan, Nyphia terlempar ke belakang

Kerumunan tentara yang menjadi tegang sejak sangkar disulap mengeluarkan teriakan keheranan pada pergantian peristiwa. Memelototiku dengan sedih saat wajahnya berubah menjadi merah cerah karena malu dan marah, Nyphia tidak dapat membentuk kata-kata yang tepat untuk mengekspresikan dirinya ketika suara serak yang lembut terdengar dari kerumunan.

“Keberatan jika aku ikut bersenang-senang?” “Kamu tidak bergabung dengan apa pun! Aku hanya tersandung—” kata-kata bangsawan berkulit gelap itu tersangkut di tenggorokannya saat dia menyadari suara siapa itu

“N-Nyonya Astera!” Nyphia menundukkan kepalanya saat dia berbicara

“Maafkan aku atas kekasaranku!” Wanita yang lawan saya sebut sebagai Nyonya Astera tidak lain adalah kepala juru masak yang memandang saya dengan anggukan hormat ketika saya pertama kali tiba di sini.

Koki melompat ke atas kandang dengan kegesitan yang membuat gerakan Nyphia tampak seperti bayi. Saya membungkuk cepat, mengingat untuk tetap berkarakter

“Bolehkah saya merasa senang mengetahui dengan siapa saya bertanding?” Madam Astera mengangguk cepat dengan celemeknya

“Hanya seorang juru masak sederhana.”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top