The Beginning After The End Chapter 148

Bab 148: Tugas Pertama Awan kabut beku terbentuk dengan setiap napas saat aku berjalan menuju perkemahan yang ramai

Para prajurit telah mendirikan tenda mereka dan menyalakan api di belakang formasi batu-batu besar yang berdiri setinggi beberapa meter di bawah tebing di tepi pantai.

Kelap-kelip lembut api dan jejak asap menonjol dari kejauhan tetapi barikade batu yang menjulang tinggi berfungsi sebagai pertahanan alami dari siapa pun yang datang dari perairan. Saya bisa melihat beberapa penjaga yang ditempatkan di atas tebing yang mengelilingi kamp, ​​hampir tidak terlihat bahkan dengan penglihatan yang diperbesar karena lapisan kabut yang mengelilingi seluruh pantai. Membungkus jubah wol erat-erat di sekitarku, aku menyelubungi diriku di lapisan mana lain untuk menjaga angin musim dingin yang tajam menjauh. Hampir sampai, aku memberi tahu Sylvie, yang terkubur jauh di dalam lapisan pakaianku. Ikatan saya mengintip kepalanya dan segera menyembunyikan dirinya di dalam jubah saya setelah mengeluarkan gerutuan masam. Untuk makhluk yang begitu perkasa, Anda pasti lemah terhadap dingin, goda saya, melanjutkan kaki terakhir dari perjalanan kami. ‘Bukan kamu yang harus terbang melewati angin terkutuk itu

Rasanya seperti sayapku berlubang bahkan dalam bentuk ini,’ keluhnya

‘Dan aku tidak lemah terhadap dingin; Aku hanya membencinya.’ Aku tertawa kecil sambil mempercepat langkahku

Sejak kami menolak segala bentuk gencatan senjata dengan Alacrya, Aldir tidak bisa mengambil risiko melanggar perjanjian asura dengan membuat gerbang teleportasi lagi.

Ini berarti bahwa saya harus bergantung pada Sylvie untuk transportasi jarak jauh di mana saja jauh dari gerbang teleportasi yang sudah ada

Saya hanya menyuruhnya mengubah satu mil atau lebih ke belakang agar tidak menarik perhatian. Sesuai permintaan Virion, saya harus tetap dengan divisi ini dan membantu mereka dalam skenario yang tidak mungkin bahwa kapal Alacryan dikirim sejauh ini ke pantai.

Namun, tanpa sepengetahuannya, saya telah menambahkan item lain ke agendanya. Berjalan di sepanjang dasar tebing, aku menyembunyikan kehadiranku

Sementara sebagian besar penyihir menyembunyikan kehadiran mereka dengan membatalkan mana mereka, pelatihan saya di Epheotus mengajari saya bahwa keseimbangan sempurna dari output mana melalui saluran mana saya dan input mana melalui vena mana saya akan memungkinkan saya untuk tetap tersembunyi bahkan dari monster mana yang paling waspada saat masih bisa menggunakan mana. Saya dapat melihat tenda berbentuk rumah yang agak besar dan mencolok di dekat kaki tebing tempat formasi batu-batu besar bertemu.

Menilai dari fakta bahwa tenda itu terletak di area teraman dari perkemahan besar setengah lingkaran dan itu tiga kali ukuran tenda jelek lainnya di sekitarnya, saya hanya bisa berasumsi itu milik kapten. Ketika saya tiba di dekat tepi kamp, ​​saya mengambil beberapa potongan kayu di sepanjang jalan dan secara alami berjalan melewati tentara yang sedang beristirahat. Sepertinya tidak ada yang keberatan; dengan tudung saya dan setumpuk cabang dan ranting, saya mungkin tampak seperti prajurit muda lainnya berharap untuk mendapatkan gelar dengan berkontribusi dalam perang. Beberapa prajurit berpengalaman, memoles senjata dan baju besi mereka melawan cahaya api yang indah, melirik ke arahku dengan sedikit perhatian sementara sekelompok prajurit yang lebih muda—jelas penyihir keturunan bangsawan berdasarkan pakaian mereka yang dihias dan tongkat yang mencolok— mencemooh dan menyeringai ke arahku. pakaian. ‘Badut-badut bodoh itu tidak tahu siapa yang mereka ejek,’ desis Sylvie sambil mengintip ekspresi mereka. ‘Lebih baik mereka dijadikan umpan.’ < em>Mudah, aku tenang

Anda benar-benar belajar beberapa penghinaan penuh warna dari Lord Indrath. Saat saya berjalan lebih dalam ke perkemahan, saya melewati stasiun memasak

Api besar berkobar di dalam lubang tanah yang terbentuk melalui sihir berjajar rapi dengan rebusan yang menggelegak menggoda di dalam pot saat pria berdada besar membelah potongan daging. “Bersihkan panci untuk daging yang ditusuk! Benfir dan Schren, bersiaplah untuk mulai membagikan rebusan!” Seorang wanita bertubuh agak kecil dengan ekspresi galak meneriakkan perintah dengan sendok di tangan, memegang lebih seperti senjata daripada alat. Wanita yang memegang sendok melihat ke belakang saat aku melewatinya

Dia memberi saya anggukan hormat, yang mengejutkan saya karena saya berasumsi tidak ada yang akan mengenali siapa saya sejauh ini dari peradaban. Saya hampir tiba di tenda besar di sudut terjauh kamp ketika benturan logam dengan logam yang bernada tinggi menarik perhatian saya.

Menjatuhkan cabang-cabang yang ada di tanganku, aku mengintip ke arah sekelompok tentara yang telah membentuk lingkaran di sekitar sumber suara, melihat dua augmenter terlibat dalam pertarungan persahabatan.

Jeritan tajam pedang mereka menimbulkan percikan api bahkan dengan lapisan mana yang menutupi pedang mereka sementara mereka menangkis serangan satu sama lain dengan cekatan yang jelas. “Kamu sudah lebih baik, Cedry,” kata prajurit berambut pendek itu

Sementara dia terlihat sedikit lebih pendek dariku, lengannya terlihat sangat panjang

Dia menggunakan tubuhnya yang ramping dan anggota tubuhnya yang panjang dan fleksibel untuk keuntungannya dengan memberikan serangan cepat dan tidak teratur dengan belati ganda. “Namun, kamu masih sulit untuk dilawan, Jona,” jawab gadis bernama Cedry dengan seringai percaya diri saat dia menghindari sapuan Jona.

Dia jelas dirugikan dengan sarung tangannya melawan lawan yang unggul dalam serangan jarak jauh, tapi dia tidak kalah. Saat dia dengan gesit merunduk, menenun, dan menangkis serangan pedang ganda Jona, sesuatu tentangnya menarik minatku. Baru setelah saya memusatkan perhatian pada telinganya, saya menyadari mengapa saya merasa seperti itu. Dia setengah peri, aku menunjuk ke Sylvie, yang kehilangan minat pada pertandingan dan kembali ke dalam jubahku. Pada pengamatan saya, ikatan saya mengintip kepalanya kembali

‘Oh! Dia adalah

Kami belum menemukan satu pun selain Lucas yang pemarah.’ Gampang yang pemarah, aku terkekeh, pandanganku masih tertuju pada pertarungan. ‘Bukankah kita harus memberi tahu kapten tentang kedatangan kita dulu?’ Sylvie mengingatkan. Kamu benar

Aku dilacak, pikirku, berbalik dari duel. ‘Kamu selalu melakukannya dalam pertarungan semacam ini,’ dia menggoda. Ada sesuatu tentang pertarungan jarak dekat yang membuat pertarungan seru, tidak seperti sulap jarak jauh, aku setuju, berjalan mundur. Saat kami mencapai tenda putih besar, seorang penjaga lapis baja yang mencengkeram tombak menghentikanku

“Bisnis apa yang Anda miliki di sini?” “Apakah ini tenda kapten?” tanyaku, tudungku masih menutupi separuh wajahku. “Aku berkata, bisnis apa yang kamu miliki di sini?” penjaga itu mengulangi, tatapannya tak henti-hentinya.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Menghembuskan napas dalam-dalam, aku mengulurkan medali. Saat melihatnya, mata sipit penjaga itu melebar karena terkejut

Tatapannya beralih dari medali emas kembali ke saya dengan ekspresi ngeri pada kesalahan yang dia buat

“A-aku minta maaf, Gen—” “Ssst,” kataku sebelum dia selesai berbicara.

Aku mengangkat tanganku

“Aku tidak ingin kunjunganku menimbulkan keributan jadi mari kita simpan ini di antara kita.” “Y-Ya, Pak,” dia mengangguk dengan marah sambil membuka tutup tenda. Saat aku melangkah masuk ke dalam tenda yang luas, embusan kehangatan membanjiri tubuhku

Rasanya seperti lapisan es mencair dari wajahku saat aku melepaskan jubahku

Hal pertama yang tidak bisa tidak saya perhatikan adalah elang suar yang terletak di dekat pintu masuk. ‘Aku ingat dia,’ Sylvie menimpali di kepalaku saat dia melompat ke tanah. Aku menoleh ke wanita yang duduk di belakang meja kayu kecil, tidak peduli dengan gangguan itu. “Profesor Glory,” sapaku dengan seringai tipis saat dia akhirnya mendongak, wajahnya cerah saat melihat murid lamanya.

Profesor Mekanika Pertarungan Tim lama saya terlihat sama seperti biasanya dengan kulitnya yang kecokelatan dan rambut cokelatnya diikat erat di belakang kepalanya

Saat dia mengenakan armor ringan bahkan di dalam tenda, kedua pedang raksasanya bersandar di laci di belakangnya.*** Anda sedang membaca di https://webnovelonline.com *** “Senang bertemu Anda, Jenderal Leywin,” dia menyeringai, mengitari mejanya. “Tolong, panggil saja aku Arthur,” kataku tak berdaya. “Kalau begitu aku lebih suka jika kamu memanggilku Vanesy saja,” katanya, merentangkan tangannya

“Lagi pula, aku bukan profesormu lagi.” Menerima pelukannya, saya mencatat bahwa ini adalah pertama kalinya saya mendengar nama depan Profesor Glory

“Baiklah kalau begitu

Apakah Anda keberatan memberi saya laporan singkat tentang situasi di sini, Vanesy? ” Melepaskanku dari genggamannya yang kuat, Vanesy mengakui Sylvie dengan anggukan sopan sebelum meraih ke belakang mejanya

Setelah beberapa saat mengobrak-abrik, dia mengulurkan perkamen yang digulung, tetapi mulai berbicara bahkan sebelum aku bisa membukanya. “Saat ini, hanya aku dan divisiku yang berjumlah sekitar tiga ribu

Divisi saya berada di sisi yang lebih kecil tetapi kami memiliki lima puluh delapan penyihir, dua puluh di antaranya adalah penyihir sementara sepuluh adalah augmenter jarak jauh untuk menebus jumlahnya, ”dia membacakan. Aku mengangguk mengerti sambil membaca sekilas perkamen

“Seharusnya ada satu kapten lain bersamamu, kan?” “Kapten Auddyr dan divisinya sedang berbaris di sini dari Kota Maybur

Saya dapat mengirimkan transmisi jika Anda mau, “jawab profesor lama saya.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
“Tidak perlu

Sejujurnya, aku bahkan tidak mengharapkan sebuah kapal membelok sejauh ini ke selatan, ”aku mengakui, menyerahkan kembali perkamen itu kepada Vanesy. “Aku mendengar tentang rencana besarmu yang disiapkan untuk para bajingan Alacryan di pantai itu,” dia terkekeh

“Kamu pikir itu akan berhasil?” “Itu akan memperlambat mereka, dan dengan sedikit keberuntungan, menenggelamkan beberapa kapal mereka.” “Sayang kita tidak akan berada di sana untuk melihatnya,” katanya dengan menyesal

Profesor bermata cerah yang telah saya lawan di Widow’s Crypt kemudian mengeluarkan termos kulit dari lacinya, menggigit gabusnya sebelum meneguk apa yang hanya bisa saya asumsikan adalah alkohol. “Peduli untuk meneguk, Jenderal Leywin?” dia mengedipkan mata, mengangkat botol itu. “Aku masih di bawah umur, tahu.” Vanesy mengejek

“Jika Anda cukup tua untuk berperang, Anda cukup tua untuk minum.” Bibirku melengkung menjadi seringai saat aku meraih termosnya dan meneguknya

Cairan berasap membakar tenggorokanku saat masuk ke perutku, menghangatkan bagian dalamku. ‘Apakah pintar untuk menahan diri seperti ini sebelum pertempuran?’ Sylvie bertanya dengan nada tidak setuju. Santai

Ini hanya satu teguk, jawabku. Menahan batuk, saya mengembalikan botol kulit itu kepada mantan profesor saya

“Itu cukup bagus.” “Mhmm,” Vanesy setuju

“Meskipun kamu akan membutuhkan lebih dari itu untuk membuat dirimu tetap hangat di luar sana

Apakah kamu tidak kedinginan dengan pakaian tipis milikmu itu? ” Saya melihat ke bawah pada pakaian saya

Sementara saya tidak mengharapkan pertempuran, saya berpakaian untuk itu

Pakaian abu-abu bagian dalam saya ketat, dengan lengan sampai ke pergelangan tangan saya

Meskipun terlihat tipis, itu cukup elastis bagi saya untuk bergerak bebas tetapi juga cukup kuat untuk menahan tepi tajam sampai tingkat tertentu

Satu-satunya hal yang saya kenakan adalah tunik hitam sederhana yang disampirkan di bahu saya

Lengannya berhenti di siku, memungkinkan saya untuk menggerakkan lengan saya tanpa hambatan. Aku menggelengkan kepalaku

“Aku sudah terbiasa untuk terus-menerus mengelilingi diriku dengan mana untuk membuatku tetap hangat

Sejujurnya, bahkan jubah ini hanya untuk penampilan.” “Kenapa begitu? Komandan Virion ingin aku memintamu berbicara di depan para prajurit — kau tahu, untuk motivasi. ” “Tentang itu,” aku menyeringai

“Mari kita tunda itu sampai Kapten Auddyr tiba

Saya berharap bisa sedikit bersenang-senang di kamp.” “Uh oh,” mantan profesorku mengerang

“Kamu lagi apa?” Aku menggelengkan kepalaku dengan tidak setuju

“Sekarang apakah itu cara untuk berbicara dengan atasanmu?” “Baik,” dia mengalah

“Hanya saja, jangan melukai tentaraku sampai mati.” “Kau menganggapku sebagai orang seperti apa?” Aku menjawab dengan polos, mengenakan kembali jubahku saat aku kembali menuju pintu kain. “Apakah ada tentara yang akan mengenali siapa aku?” tanyaku, mengingat kepala koki membungkuk padaku. “Kami cukup jauh dari segala jenis komunikasi massa

Saya baru-baru ini mendapat surat tertulis yang dikirimkan oleh operator dengan pembaruan terbaru tetapi saya belum mengumumkannya, ”jawabnya

“Selain itu, dengan rambut acak-acakan dan pakaian biasa itu, kamu akan dengan mudah lulus sebagai rekrutan baru yang diambil dari pedesaan.” “Ada pepatah lama bahwa orang bijak tampak lemah ketika dia kuat dan kuat ketika dia lemah,” jawabku, menunjuk pada baju besi yang mempesona yang diukir dengan dekorasi rumit yang dia kenakan. “Ini untuk perlindungan, bukan untuk pamer,” bantahnya. “Tidak ketika desain pada armor itu cocok dengan armor bond milikmu,” godaku, melirik armor perak yang tergantung di stand di sebelah Torch. “Kamu telah menjadi orang bijak sejak menjadi tombak,” gerutunya. “Oh, tolong, aku sudah menjadi orang bijak jauh sebelum menjadi tombak,” bantahku. Mantan profesor saya terkekeh ketika dia bersandar di mejanya

“’Tampil lemah saat kamu kuat’; Aku suka itu.” “Jangan ragu untuk mencurinya,” kataku sambil keluar dari tenda

Saya tidak dapat memberi tahu mantan profesor saya bahwa kutipan ini berasal dari seorang jenderal kuno dari kehidupan saya sebelumnya, tetapi dia tampaknya tidak ingin tahu asal-usulnya. ‘Apa yang ingin kamu lakukan?’ Sylvie bertanya dengan rasa ingin tahu saat dia berbaring di atas kepalaku. Tentu saja mengevaluasi kompetensi dari keadaan prajurit kita saat ini. Rasa keraguan Sylvie membanjiri pikiranku saat dia menghela nafas

‘Maksudmu main-main dengan mereka?’ Hanya sebentar. ‘Bahkan sebagai ikatan kalian, terkadang aku merasa khawatir dengan nasib benua ini. sangat bergantung padamu.’

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top