The Beginning After The End Chapter 144

Bab 144: Sekutu yang Tak Ternilai “Aku mengerti masalahmu, Grey, tapi aku tidak yakin apakah aku orang terbaik untuk membantumu dalam hal ini,” kata kepala sekolah sambil menghela nafas.

“Tidak peduli seberapa kurang kolam ki Anda dibandingkan dengan kebanyakan anak seusia Anda, Anda masih anak-anak dengan banyak waktu untuk itu berubah.

Namun, dan saya mengatakan ini sebagai pelajaran hidup secara umum, jika Anda merasa kekurangan sumber daya, gunakan apa yang Anda miliki saat Anda paling membutuhkannya.” Saya merenungkan solusi samarnya untuk masalah ki saya. “Terima kasih, Kepala Sekolah Wilbeck,” aku menyeringai sebelum menuju pintu. “Oh, dan Grey?” seru kepala sekolah dari belakang mejanya. Aku berhenti, mengintip kepalaku dari ambang pintu

“Ya?” “Bagaimana Cecilia bergaul denganmu dan Nico?” “Yah,” aku berhenti

“Selain kecelakaan kecilnya, menurutku kita perlahan-lahan bisa melewatinya!” “Dia belum mengatakan sepatah kata pun kepada kalian berdua, kan?” Kepala Sekolah Wilbeck menghela napas. “Tidak!” Saya menegaskan dengan percaya diri

“Tidak satu pun.” “Sangat baik

Saya benar-benar berharap kalian berdua terus berusaha untuk melepaskannya dari cangkangnya

Jika ada yang bisa melakukannya, itu kalian berdua.” Saya kembali ke kantornya

“Kepala sekolah?” “Hmm?” “Kenapa kamu memaksa kami untuk berteman dengan Cecilia?” Saya bertanya. Bibir kepala sekolah melengkung menjadi senyum lembut saat dia berdiri dari kursinya

“Itu, anakku, adalah cerita yang kuharap dia akan menceritakannya padamu sendiri.” “Yah, maksudku, dia terlihat cukup normal tapi semua orang takut padanya karena kecelakaan yang terjadi sesekali.” Aku menggaruk kepalaku

“Maksudku, Nico dan aku tidak takut atau apa, tapi ada beberapa anak yang dikirim ke rumah sakit karena dia, jadi aku pikir lebih baik tahu lebih banyak untuk membantunya.” Berjalan di sekitar mejanya, Kepala Sekolah Wilbeck mengacak-acak rambutku

“Tugasmu bukan untuk membantunya; itu untuk menjadi temannya

Biar aku yang membantunya.” “Ya, Ibu,” aku memberi hormat. Mata kepala sekolah yang menunduk dengan lembut melebar karena terkejut mendengar kata-kataku. “Ini Kepala Sekolah Olivia atau Kepala Sekolah Wilbeck untukmu, Grey.” Suaranya tegas tetapi matanya mengkhianati kata-katanya. Saya tidak ingin pergi

Saya ingin tinggal di kantornya dan membantunya dengan tumpukan kertas yang sepertinya tidak pernah berkurang, tetapi saya tahu dia tidak akan pernah membiarkan saya membantu; seperti kaset rusak, dia selalu mengatakan bahwa itu adalah pekerjaannya, bukan milikku. Menyeret kakiku keluar dari kantor kecil, aku berjalan dengan susah payah menyusuri lorong menuju kamarku. Saya sering membayangkan hidup saya sebagai putra Kepala Sekolah Wilbeck

Suaranya yang tegas namun penuh kasih memarahiku setiap kali aku mendapat masalah

Saya akan melakukan apa yang saya bisa untuk membantunya di sekitar rumah: mencuci piring, membuang sampah, dan memotong rumput

Dan ketika dia pulang, saya akan memijat bahunya yang sepertinya selalu digosok dengan menyakitkan karena stres. Nico berkata aneh bagiku untuk melakukan begitu banyak untuk ibuku, mengatakan bahwa biasanya tugas anak perempuan untuk memanjakan ibu, tapi aku tidak setuju.

Jika saya memiliki seseorang seperti Kepala Sekolah Wilbeck sebagai seorang ibu, saya akan memastikan untuk memanjakannya

Saya akan membantu mewarnai garis-garis putih rambut cokelatnya dan begitu saya cukup besar, saya akan menghasilkan banyak uang dan membeli pakaian mewah dan bahkan mobil dan rumah untuknya. Mungkin itulah perbedaan antara seseorang yang mengenal orang tua mereka seperti Nico dan seseorang seperti saya, yang tidak memiliki satu ingatan pun tentang seperti apa rupa orang tuanya.

Nico membenci orang tuanya dan penyebutan nama belakangnya, Sever, akan membuatnya marah. Adapun seseorang seperti saya, yang tidak memiliki nama keluarga, ada perasaan nyaman yang aneh membayangkan menjadi Gray Wilbeck, putra Olivia Wilbeck. Derit tajam dari papan lantai di bawah kakiku menyadarkanku dari fantasiku, dan aku menghela nafas kekalahan. Aku berlutut di atas papan lantai tua yang tidak sejajar dan menariknya kembali ke tempatnya

Menguji lantai dengan kakiku, aku mengangguk puas pada keheningan papan. Melihat ke atas, sekelompok anak berlari melewati aula, saling mengejar. “Abu-abu! Aku akan menandaimu!” seorang gadis kecil bernama Theda terkikik saat dia berjalan ke arahku dengan tangan terentang. “Oh ya?” Aku menjulurkan lidahku

“Aku yakin kamu tidak!” Theda menerima tantangan saat dia mempercepat langkahnya

Begitu dia berada dalam jangkauan, dia mengusap pinggangku, berharap untuk meraih bajuku, tapi aku dengan mudah berputar di luar jangkauan. Aku tertawa penuh kemenangan

“Kamu harus berusaha lebih keras daripada—” Aku bergoyang ke kanan, tepat pada waktunya untuk menghindari tangan Odo. Anak-anak lain yang bermain dengan Theda bergabung, memutuskan bahwa mereka semua adalah “itu” dalam permainan tag dadakan ini. Saat anak laki-laki dan perempuan mengerumuni saya dengan tangan terentang lebar untuk menutupi lebih banyak tanah, saya dengan mudah mencelupkan dan menenun di sekitar mereka

Mereka memukul-mukul pelengkap mereka dengan putus asa ketika mereka mencoba memanfaatkan setiap bagian tubuh mereka dengan harapan untuk menandai saya tetapi itu tidak berguna. Theda dan teman-temannya menjadi pintar dan mengelilingiku, perlahan mendekatiku saat mereka terkikik penuh semangat. Begitu mereka cukup dekat, anak-anak menjadi tidak sabar dan semua menyerang saya. Tepat ketika tangan mereka akan menyentuh saya, saya melompat dan meraih rantai putus yang digunakan untuk menopang lampu gantung tua sebelum harus dijual.

Menggunakan momentum lompatanku, aku mengayunkan rantai, mencengkeram erat-erat agar tidak terpeleset. Theda, Odo, dan teman-teman mereka bergumul di antara mereka sendiri karena kehilangan target. Berayun dari rantai lama, saya mendarat beberapa meter jauhnya dan meletakkan tangan saya di pinggul, tertawa penuh kemenangan

“Kalian lima tahun terlalu muda untuk mengalahkan Grey yang perkasa!” “Tidak adil!” Odo mengerang, menggosok kepalanya. “Ya! Kamu terlalu cepat!” Theda setuju, melepaskan diri dari jalinan anak-anak. “Mendiamkan! Hanya orang lemah yang mengeluh saat menghadapi kekalahan!” Kataku, memperdalam suaraku

“Sekarang aku pergi! Kekuatan heroikku dibutuhkan di tempat lain!” Aku berlari pergi saat anak-anak tertawa di antara mereka sendiri. “Abu-abu yang perkasa telah tiba!” Aku mengumumkan, membuka pintu kamarku. “Ya, ya

Tutup pintunya saat kamu masuk, ”jawab Nico, bahkan tidak menoleh untuk melihatku ketika dia meraba-raba sesuatu di tempat tidurnya yang berantakan. “Anak-anak lebih menyenangkan darimu,” aku mendecakkan lidahku

“Lagipula, apa yang kamu lakukan?” Nico mengangkat tangan kanannya, ditutupi sarung tangan hitam kabur, dengan seringai bangga di wajahnya. “Kamu sedang merajut sekarang?” Saya bertanya sambil menyeringai, meraih sarung tangan.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

Nico mengulurkan tangannya yang bersarung tangan, mencengkeram lengan bawahku. Tiba-tiba, gelombang rasa sakit menyebar seperti kram otot yang hebat dari genggaman Nico. Teman dan teman sekamar saya segera melepaskannya dengan ekspresi puas tertempel di wajahnya

“Jangan pernah meremehkan kekuatan merajut.” “Apa-apaan?” Tatapanku beralih ke antara sarung tangannya dan lenganku yang sakit. “Cukup rapi, kan?” Nico menatap puas ke tangannya yang bersarung tangan

“Setelah seluruh pertikaian dengan para preman itu, aku sedang mencari cara untuk membela diri jika hal seperti itu terjadi lagi.

Dan setelah menyusun catatan saya, dari buku yang agak menarik yang saya temukan di bahan konduktor ki, saya bisa mendesain sarung tangan ini!” “Bagaimana cara kerjanya? Mengapa lenganku tiba-tiba kram ketika kamu meraihku? ” tanyaku, jemariku gatal ingin menggenggam kreasi terbaru Nico. “Ini cukup keren, sebenarnya,” kata Nico, menampar tanganku

“Ada serat mikro di telapak sarung tangan yang dapat menghantarkan ki sampai tingkat tertentu

Serat mikro memanjang sebagai reaksi terhadap ki saya dan menjangkau ke dalam otot ketika saya meraih seseorang

Ada batu konduktor kecil di bagian dalam sarung tangan yang memanfaatkan ki yang saya pancarkan dan itu menyembur keluar melalui serat mikro dan ke otot musuh saya yang, dalam hal ini, adalah lengan Anda.” “Itu cukup rapi, tapi kenapa kamu tidak belajar saja bagaimana bertarung sepertiku?” “Pertama-tama, kamu tidak pernah belajar bertarung

Dan saya perlu memiliki mainan seperti ini karena tidak seperti seseorang”—matanya tertuju kepada saya—“Saya tidak memiliki refleks seperti karnivora primitif.

Jika harus kukatakan, refleksku berkisar antara kemalasan dan kura-kura.” Mau tak mau aku terkekeh melihat perbandingannya

“Yah, sarung tangan itu terlihat berguna dan sebagainya, tapi sepertinya itu hanya akan memberimu waktu,” kataku, melenturkan tanganku yang kram. “Ya

Dan kelemahan lainnya adalah bahwa microfiber, yang harus saya beli dengan sebagian uang yang kami dapatkan dari menggadaikan perhiasan, tidak bertahan lama,” Nico menghela nafas sambil melepas sarung tangan hitamnya yang kabur. Aku melihat tumpukan buku yang menumpuk di seluruh sisi ruangannya

“Aku yakin kamu akan memikirkan sesuatu di sekitarnya

Omong-omong, bagaimana Anda memberikan uang yang kami dapatkan kepada kepala sekolah?”*** Anda sedang membaca di https://webnovelonline.com *** “Ah! Saya memberikannya kepada seorang pria yang saya kenal

Dia memberikannya kepada Kepala Sekolah Wilbeck sebagai sumbangan yang murah hati dengan imbalan persentase sebagai potongan. ” aku mengerang

“Berapa banyak uang yang sebenarnya berakhir di panti asuhan? Dengan Anda membeli buku dan materi Anda dan memberikan potongan kepada seorang pria yang hampir tidak Anda kenal, saya ragu bahkan setengah dari jumlah itu berhasil sampai ke kepala sekolah. ” “Aku tidak punya pilihan lain

Tidak mungkin Olivia mengambil uang dari kami

Dia baru saja mulai membombardir kita dengan pertanyaan.” “Ini Kepala Sekolah Wilbeck,” aku mengoreksi, memukul kepala temanku. “Selain itu, aku punya beberapa buku yang bisa kamu gunakan juga! Coba lihat!” seru Nico, menunjuk ke tumpukan kecil buku di belakangnya dengan ibu jarinya.” “Oh!” Saya bisa merasakan mata saya menyala ketika saya meraih buku-buku itu

“Sangat baik

Tuan-tuan yang agung ini akan memaafkanmu.” “Ini murah hati,” Nico terkekeh, menggelengkan kepalanya. Tidak dapat memikirkan comeback yang cerdas, saya memutuskan untuk melepaskannya ketika ruangan mulai bergetar. aku mengerang

“Jangan bilang—” “Yup, ini Cecilia lagi

Dia mengalami kecelakaan lagi, ”kata Nico. Saat gelombang gemetar yang tak berirama berlanjut, kami tetap di tempat tidur kami

“Kali ini lebih lama dari biasanya,” kataku. Nico bangkit dan memakai sarung tangannya

“Ayo kita periksa.”
Harap baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
 “Ini berbahaya! Ingat apa yang terjadi pada salah satu sukarelawan yang mencoba menahannya?” “Ya! Beruang laki-laki itu bahkan tidak bisa mendekatinya.” Nico menggelengkan kepalanya dari ingatan yang menyakitkan

“Aku tidak tahan harus menunggu seperti ini sampai Cecilia pingsan

Saya tidak bisa membayangkan betapa sakitnya dia.” Saya menghela nafas dan bangun juga ketika sebuah pikiran muncul di benak saya

Bibirku melengkung membentuk seringai

“Kau menyukainya, bukan?” “Tidak mungkin! Aku bahkan tidak mengenal gadis itu!” Aku tidak menjawab saat senyumku melebar. Alis Nico berkedut

“Baiklah! Saya hanya berpikir dia sedikit cantik

Itu saja!” “Mhmm,” aku mengangkat bahu, menghindari tamparan dari temanku. Potongan-potongan plester yang rusak dari langit-langit menghujani seluruh lorong saat seluruh panti asuhan bergetar. Aku melihat Theda dan Odo bersembunyi di bawah meja makan bersama beberapa anak kecil lainnya dalam perjalanan ke kamar Cecilia. Membelok ke kiri di ujung lorong, Nico dan aku berhenti di depan pintu besi yang berdiri terisolasi, jauh dari semua ruangan lain di rumah raksasa itu.

Kepala Sekolah Wilbeck sudah ada di sana bersama beberapa relawan dewasa yang membantu membersihkan dan memelihara panti asuhan. Guncangan semakin kuat, dan salah satu sukarelawan bernama Randall, seorang pria baik dan kekar di masa jayanya yang membantu kebun, bersiap untuk masuk ke dalam ketika pekerja lain akan membuka pintu. Tidak mungkin Randall bisa sampai ke Cecilia dengan intensitas wabah ini

Merebut sarung tangan dari tangan Nico, aku berlari ke pintu. “Ap—Abu-abu!” Niko memanggil. Sebelum ada yang sempat bereaksi, aku melewati Randall dan masuk ke kamar segera setelah pintu terbuka

Begitu masuk, tubuhku menghindari insting, nyaris menghindari kekuatan yang membuat Randall menabrak dinding koridor

Saya telah mendengar tentang kekhasan Cecelia tetapi melawannya secara langsung membuat cerita itu terdengar seperti cerita pengantar tidur. Sambil menguatkan diri, aku berlari menuju tengah ruangan besar tempat Cecilia berbaring, kejang-kejang sementara ekspresi panik muncul di wajahnya saat dia melihatku.

Gadis misterius yang dibawa oleh Kepala Sekolah Wilbeck ini adalah ketidakteraturan di antara pengguna ki

Sementara praktisi yang paling cakap sekalipun, paling banter, mampu menghasilkan sedikit energi dengan ki-nya, Cecilia mampu mengirim aliran ki ke sekelilingnya—seberapa luas kolam ki-nya. Namun, dia tidak bisa mengendalikannya, dan dari apa yang dikatakan kepala sekolah kepadaku, ledakan ki terjadi dengan sedikit provokasi emosinya. Sementara banyak pengguna ki akan melihat kekuatan ini sebagai hadiah, untuk seorang gadis remaja seperti dia, saya hanya bisa melihatnya sebagai kutukan. Hanya dengan insting, aku bisa dengan kikuk menghindari ledakan ki yang menembakku

Satu pukulan dan aku akan pingsan setidaknya. Keringat dingin mengalir di wajahku saat aku memainkan tag dengan kekuatan yang hampir tak terlihat yang memiliki kekuatan untuk mematahkan tulangku seperti ranting. Aku merasakan angin sepoi-sepoi, membuatku langsung berguling ke kiri

Bunyi keras bergema di dinding di belakangku saat aku menghindari ledakan ki lagi. Aku mengulurkan tanganku yang bersarung tangan, berharap bisa meraihnya, ketika instingku muncul sekali lagi dan aku melompat dengan canggung ke kanan. Suara gedebuk lain bergema di belakangku saat gelombang ki Cecilia yang menyimpang menghantam dinding. “K-Kamu tidak bisa!” Cecilia berkata dengan gigi terkatup

“Kamu akan terluka.” Tempat tidurnya, tempat dia berbaring, telah dihancurkan, karena isian bantal dan busa kasur berserakan di lantai

Aku mulai merangkak ke arahnya, segera berguling ketika aku merasakan ledakan ki lain datang. Namun kali ini, ujung ledakan berhasil mengenai lengan kananku. Aku mengeluarkan teriakan tertahan saat aku memaksa diriku untuk merangkak lebih cepat, mengabaikan lenganku yang berdenyut

Dengan putus asa mengulurkan tangan kiriku, aku menghendaki ki kecil apa yang bisa kukumpulkan ke dalam sarung tangan yang telah dibuat Nico dan berdoa agar ideku berhasil. Aku bisa meletakkan telapak tanganku tepat di atas perut Cecilia, di mana pusat ki-nya berada

Mengerahkan semua ki-ku, aku merasakan sarung tangan Nico berdenyut-denyut. Cecilia menghela nafas kesakitan, matanya yang berbentuk almond melebar tepat sebelum menutup saat dia jatuh pingsan

Kunci rambut pirang Cecilia jatuh di wajahnya saat pipinya yang memerah mulai mengering ke warna krem ​​aslinya. Saya mencoba untuk berdiri, tetapi tubuh saya menolak untuk mendengarkan ki yang terlalu keras. Sungguh menyedihkan, pikirku, sebelum bergabung dengan Cecilia dalam tidurnya. POV ARTHUR LEYWIN: “Tuan! Tolong bangun!” Sebuah suara asing mengagetkanku, menyeretku keluar dari ingatan tak diinginkan yang telah kuimpikan. Saat penglihatan saya terfokus, saya hampir tidak bisa melihat bentuk seorang wanita, wajahnya yang dibayangi oleh sinar matahari langsung menyinari wajahnya

“Pak! Aku memohon Anda

Tolong, kami ingin Anda mandi dan bersiap untuk pidato Komandan Virion! ” Pelayan itu menjabat lenganku dengan lembut saat aku berbalik darinya, masih setengah tertidur. “Minggir

Aku akan membangunkannya, ”sebuah suara yang familier menggerutu saat derak keras bergema dari arahnya. Aku segera melompat berdiri, menangkap proyektil petir di tanganku. “Bairon

Tidak senang bertemu denganmu lagi, ”kataku tajam, masih dalam suasana hati yang buruk dari pertengkaranku dengan Tessia kemarin. “Saya melihat Anda telah mempelajari beberapa trik baru,” jawab Bairon dengan tangannya masih terulur. Sudah lebih dari dua tahun sejak terakhir kali aku melihat tombak pirang itu

Dia tidak banyak berubah, kecuali dia telah memotong pendek rambutnya dan cemberut di wajahnya bahkan lebih keras. “Apakah kamu tidak tahu bahwa tidak terhormat menyerang seseorang di belakang mereka?” Aku bertanya, melompat dari tempat tidurku. “Yah, kita sedang dalam masa perang,” dia mengangkat bahu sebelum berbalik dan menuju pintu

“Sekarang ganti baju

Tombak lainnya sudah ada di gerbang teleportasi. ” Saya menyaksikan Bairon, yang saudara laki-lakinya telah saya bunuh, berjalan keluar dari kamar saya

Dia dan saya akan selalu memiliki perbedaan, tetapi saya mengerti apa yang dia maksud ketika dia mengatakan bahwa kami berada di masa perang: kami berdua adalah sekutu yang tak ternilai. Pelayan wanita itu dengan takut-takut mendekatiku

“S-Tuan, tolong

Aku tidak suka terus mengomel tapi—” “Tidak apa-apa, Rosa

Saya baru saja mendapat persetujuan langsung dari Komandan Virion untuk mempercepat prosesnya, ”pelayan lain yang jauh lebih besar menyela ketika dia masuk, menarik gerobak besar yang ditutupi selembar kain. Pelayan wanita bernama Rosa mengalihkan pandangan antara rekan kerjanya dan aku

“A-Apakah kamu yakin, Milda? Saya tidak berpikir kita harus melakukan apa pun untuk menyinggung—” Milda mengacungkan jari gemuk untuk membungkam rekannya

Dia kemudian menoleh ke arahku dengan tatapan tegas saat dia menggulung lengan blusnya

“Sekarang, Tuan

Jika Anda sedang tidak mood atau Anda tidak bisa mandi, saya akan dengan senang hati mandi bersama Anda dan memandikan Anda.” Saya secara tidak sengaja mundur selangkah dengan ngeri

“Orang aneh

Aku sangat ingin mandi.” “Bagus sekali,” katanya

“Setelah kamu mandi, tolong kenakan set baju besi ini yang disiapkan Lord Aldir untuk pidato hari ini.” Milda secara dramatis melepas seprai yang menutupi gerobak yang dibawanya, memperlihatkan manekin yang mengenakan setelan baju zirah yang akan segera aku kenakan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top