The Beginning After The End Chapter 133

Bab 133: Di Luar Pintu


Dari udara yang tegang dan suram di dalam gua, jelas bahwa pertempuran ini mengejutkan kita semua.

Kami biasanya semua mampu dalam pertempuran, tetapi beberapa bulan terakhir dari perjalanan berulang-ulang ini—berharap menemukan tanda-tanda bahwa mutan mungkin sudah dekat—telah membuat kami tumpul dan ceroboh. Beberapa tim telah berkumpul kembali dan sedang beristirahat sementara yang terluka dan meninggal dikirim kembali untuk dirawat dengan baik.

Beberapa augmenter yang lebih gelisah sedang mengasah pedang mereka sementara conjurer duduk diam bermeditasi untuk berada dalam kondisi prima untuk apa pun yang ada di depan kami. Saat pemimpin muda kami terus mengamati medan pertempuran seperti zombie, saya akhirnya memanggilnya untuk bergabung dengan kami. “Apa yang salah?” saya bertanya

“Apakah kamu baik-baik saja, Tessia?” Wajahnya menoleh ke arah kami saat dia menunjukkan senyum samar, dan jelas dipaksakan

“Tidak apa

Bagus kami menang… tapi kami masih membiarkan hampir sepuluh tentara mati.” “Putri kami yang sangat penyayang memancarkan kebaikan dan rahmat kepada kami para petani!” Darvus berteriak

“Kami tidak layak!” “Zip it,” gurau Tessia, suaranya keluar jauh lebih lembut dari biasanya. “Kami melakukan yang terbaik,” Caria menghibur, dengan lembut menepuk punggungnya. “Dia benar, Tessia

Tidak mungkin menyelamatkan mereka semua, ”tambahku

Namun, alih-alih menghiburnya, itu tampaknya memiliki efek sebaliknya, saat ekspresinya turun. “Kurasa kamu benar

Aku tidak bisa menyelamatkan mereka semua,” ulangnya muram. “Bagus,” bisik Darvus di sampingku. “Hai! Itu lebih baik daripada ucapan sarkastikmu,” balasku dengan suara pelan. “Kalau begini terus, aku hanya akan menjatuhkannya,” Tessia melanjutkan, hampir terlalu sunyi untuk kami dengar. “Dengan dia, maksudmu pria yang selalu kamu bicarakan? Arthur, bukan?” Caria menimpali, mencondongkan tubuh, ingin mendengar tentang bocah lelaki yang digambarkan Tessia sebagai pahlawan fantastik dari buku anak-anak. “Ugh, bukan dia lagi,” erang Darvus

“Putri, kapan kamu akan keluar dari khayalanmu itu?” Tessia dengan tenang menggelengkan kepalanya

“Tidak seperti itu.” “Maksud kamu apa?” Darvus melanjutkan

“Anda menggambarkan dia seolah-olah dia adalah orang yang sangat kuat, jagoan karismatik tanpa cacat manusiawi.” “Bisa aja

Kamu hanya cemburu karena Arthur adalah segalanya yang kamu inginkan, ditambah lebih tampan, ”tuduh Caria

Dia kemudian berbalik ke Tessia, matanya berbinar

“Apakah dia benar-benar tampan dan menawan?” “Kurasa,” Tessia terkikik

“Dia cukup populer di sekolah, meskipun aku ragu dia tahu itu.” “Aku semakin membenci pria itu,” gerutu Darvus. Tessia menggelengkan kepalanya

“Dia bukannya tanpa kekurangan,

Sejujurnya, Arthur agak menakutkan ketika aku pertama kali bertemu dengannya.” “Kamu bilang dia menyelamatkanmu dari pedagang budak setelah kamu kabur dari rumah, kan?” Caria dikonfirmasi. “Y-Ya.” Wajah Tessia memerah karena ingatan yang memalukan itu

“Dia memang menyelamatkan saya, meskipun saya merasa itu bukan karena kebaikan hatinya, tetapi beberapa skema logis

Tentu saja, saya hanya seorang anak kecil saat itu jadi saya bisa saja salah, tetapi Arthur selalu memiliki sisi menakutkan dari dirinya di mana dia tampak dingin—bahkan tidak berperasaan.” “Ooh, anak nakal,” bujuk Caria. “Aku akan muntah,” Darvus tersedak

“Jika kau bertanya padaku, dia sepertinya bukan pria yang hebat

Maksudku, dia meninggalkanmu sendirian dalam bahaya beberapa kali, kan? Dan dia pergi sendiri setelah kamu diculik oleh penyihir Alacryan yang menyerbu Akademi Xyrus! Dia bahkan tidak memastikan kamu baik-baik saja dan pergi entah kemana.” “Dia memeriksa dengan Kakek untuk memastikan aku baik-baik saja, tapi dia sedang terburu-buru,” Tessia beralasan, kepalanya menunduk. “Oh benar, untuk pergi ‘berlatih’ ke suatu tempat secara rahasia.” Darvus memutar matanya

“Jika Anda bertanya kepada saya, dia hanya lari dari perang karena dia takut dia akan mati.” Aku mengintip ekspresi Tessia, takut dia akan marah, tapi pemimpin kami tenang

“Kamu salah, Darvus

Arthur mungkin sedikit tidak tahu apa-apa dalam hal mengekspresikan atau bahkan menangani emosi, dan sedikit naif dalam beberapa aspek lain”—Pipi Tessia sedikit memerah—“tapi dia bukan orang yang lari ketakutan; keinginannya untuk melindungi orang yang dicintainya terlalu kuat untuk itu.”
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

“Ya ya

Arthur akan menjadi pahlawan yang menyelamatkan kita dari murka Alacryans, ” desah Darvus, mengakui dari tatapan penuh tekad Tessia. “Dia tidak bisa sekuat itu, kan?” saya bertanya

Aku semakin ingin tahu tentang anak laki-laki yang disayangi Tessia sedemikian rupa. Bibir pemimpin kami melengkung menjadi seringai saat dia menatap jauh

“Dia kuat.” “Yah, aku tidak sabar untuk bertemu dengannya!” Caria menambahkan

“Kamu akan memperkenalkan kami padanya, kan?” “Ya.” Senyum Tessia meredup

“Semoga waktu itu segera tiba.” Darvus menggelengkan kepalanya, memeluk dirinya sendiri

“Lembaran

Anda dapat menghitung saya keluar! Aku merasa sudah terlalu mengenal pria itu

Selain itu, setelah bertarung bersamaku begitu lama, aku yakin pria itu hanya akan terlihat seperti penyihir kelas dua.” “Apakah ada batas seberapa sok kamu bisa?” Caria menggelengkan kepalanya, menimbulkan tawa dariku. *** Anda membaca di https://webnovelonline.com *** Kami bangun setelah memperhatikan bahwa tim lainnya telah diatur ulang

Setelah Drogo selesai menghitung kepala para pemimpin tim, kami berangkat melalui koridor gelap di ujung gua. Saat tim mulai berbaris ke lorong sempit, mereka ditelan oleh bayang-bayang

Tim kami masuk berikutnya, dan itu mengejutkan bagaimana suasana berubah begitu drastis begitu kami menginjakkan kaki

Udaranya kering, tenang, dan agak masam karena satu-satunya suara yang bergema di sepanjang dinding ini adalah suara langkah kaki. Saya hampir tidak bisa melihat sosok tentara di depan kami, cahaya kecil dari seseorang di depan yang terombang-ambing di kejauhan.

Aku melihat ke belakang dengan bingung; cahaya dari gua yang baru saja kami datangi sepertinya mundur dari lorong. “Ini omong kosong yang menakutkan,” suara pelan Darvus bergema dari belakang. “Ceritakan tentang itu,” kataku

Beberapa penyihir lain di depan kami mencoba menerangi lorong dengan mantra, tetapi bola cahaya apa pun yang mereka buat segera digerogoti oleh kegelapan. “Sepertinya hanya artefak yang menerangi di depan yang berfungsi di tempat ini,” kata Caria dari sisiku. Tessia, yang berada di depan kami dengan beberapa langkah terus berjalan, tidak terpengaruh oleh ketiadaan cahaya yang tidak wajar.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Saat kami terus berjalan, cahaya dari gua tempat kami berasal berkurang menjadi titik kecil

Semua orang berjalan dalam diam atau berbisik pelan, memperhatikan pijakan kami dan bola lampu yang terombang-ambing membimbing jalan kami. Rasanya seperti kami telah berbaris selama berjam-jam ketika setitik cahaya lain mulai terlihat

Cahaya oranye dari artefak yang bercahaya itu berhenti saat Drogo berbicara sekali lagi. Pemimpin ekspedisi kami berbicara dengan suara rendah, takut binatang buas mana akan menangkap percakapan kami meskipun seberapa jauh kami berada

“Kami akan segera tiba di tempat Sayer, pengintai kami, dan timnya telah tiba sebelum timnya disergap oleh monster mana.

Dari apa yang dia saksikan, kita mengharapkan setidaknya beberapa ratus gnoll dan orc, beberapa lebih besar dari yang kita hadapi sampai sekarang.

Persiapkan tubuh dan hati Anda, dan semoga orang-orang yang menjaga kami bersamamu. ” Kami berlari dengan mantap, cahaya putih semakin besar saat kami maju melalui koridor yang gelap

Untungnya, tanahnya cukup rata; jika ada orang di depan kita yang tersandung, pasti akan menimbulkan reaksi domino. Kecepatan cahaya jingga yang meliuk-liuk di depan kami tumbuh lebih cepat saat kami mulai menambah kecepatan sampai, akhirnya, cahaya yang menerangi itu hampir mengenai kami. Setelah hampir dalam kegelapan total, mataku harus menyesuaikan diri saat aku melangkah keluar dari koridor

Saya mengacungkan peluncur mana saya, siap untuk menghancurkan apa pun yang menghadang saya. Namun, antisipasi saya untuk pertempuran telah sia-sia karena semua yang terbentang di depan kami hanyalah tubuh tergeletak di tanah dan keheningan yang menakutkan. Ratusan orc dan tubuh gnoll tergeletak berserakan, dibantai oleh ratusan

Saya harus melihat ke kaki saya untuk menjaga diri saya agar tidak secara tidak sengaja menginjak anggota tubuh atau tubuh hewan mati yang terputus saat saya mencoba menyimpulkan apa yang terjadi di sini. Aku melihat sekeliling, agak terhibur oleh kenyataan bahwa semua orang juga sama bingungnya denganku. “Apa di dunia?” Kepala Drogo tidak berhenti berputar saat dia menjelajahi gua, tangannya menggenggam pedang panjangnya. “Aku tidak yakin apakah harus lega atau takut dengan ini,” kata Darvus, alisnya berkerut curiga. “Ke pintu!” Drogo memerintahkan, tersadar dari linglung. Semua kepala menoleh menghadap pintu yang menjulang tinggi di ujung lain dari gua melingkar

Satu-satunya hal yang mengesankan tentang pintu ganda adalah ukurannya yang menjulang

Logam yang menutupi mereka tebal dan ditutupi dengan penyok dan goresan, membuatnya tampak kuno dan mengancam. Saat kami semua menuju ke tempat yang kami duga sebagai sarang mutan, ketegangan mulai meningkat

Tidak ada yang berbicara saat kami semua berdiri di sekitar pintu besar yang masing-masing memiliki lebar lebih dari lima meter

Sekitar seratus orang yang tersisa dari kami mengambil posisi setengah lingkaran di sekitar pintu, semua bersiap untuk menyerang atau bertahan, sementara sepuluh augmenter memposisikan diri untuk menarik pintu masuk agar terbuka. “Pintunya,” salah satu pria itu bersuara

“Itu tidak sepenuhnya tertutup.” Semua orang saling memandang, bingung dengan rangkaian kejadian yang aneh, tetapi Drogo menarik perhatian semua orang dengan langkah tegas. “Buka!” dia memerintahkan, menurunkan posisinya untuk melawan apa pun yang ada di sisi lain. Derit keras dari pintu logam di tanah batu bergema sampai mereka benar-benar dibongkar. Untuk sesaat, tidak ada satu kata pun yang terucap saat seluruh prajurit yang siap berjuang untuk hidup mereka berdiri membeku, rahang kendur. Di atas bukit mayat yang menjulang tinggi di atas kami duduk seorang pria sendirian

Lengannya bertumpu pada gagang pedang tipis berwarna kuning kehijauan yang bersinar samar di bawah lapisan darah yang berasal dari tubuh orc yang telah disematkannya.

Tersebar di bawah gunung bangkai ini lebih banyak tubuh orc dan gnoll, beberapa membeku, beberapa terbakar, yang lain hanya terbelah dua. Pada pandangan pertama, tumpukan mayat tempat pria itu beristirahat tampaknya menyatu menjadi sisa-sisa Mana Beast yang tidak terlihat, tetapi melihat lebih dekat, ada sosok di dekat bagian atas yang menonjol di antara yang lain.

Dengan kepala singa raksasa dan tubuh monster bersisik, ia tergeletak dalam kekacauan berdarah

Tubuh abu-abunya tidak bernyawa karena tanduk hitam yang tidak wajar yang tumbuh dari kepalanya telah hancur. Tidak ada keraguan tentang hal itu

Itu adalah mutan kelas S yang telah kami perjuangkan sejauh ini, yang kami pertaruhkan untuk nyawa kami—kecuali dia sudah mati. Aku memfokuskan pandanganku kembali pada pria itu, yang duduk dengan lelah di atas takhta mayat, ketika dia akhirnya mengangkat kepalanya. Pria itu bahkan tidak menatap langsung ke arahku, namun aku bisa merasakan tekanan dominannya membebani jiwaku

Setiap serat di tubuhku berteriak padaku untuk lari sejauh mungkin dari pria ini

Rasa takutku bertambah besar saat mata biru pria itu berkilauan dari atas. Ini tidak seperti ketakutan kecil yang saya rasakan di tenda; tidak, ini benar-benar ketakutan. Saya tahu — dan kemungkinan besar semua orang di sini juga tahu — bahwa keuntungan dalam jumlah tidak berlaku untuk orang seperti dia. Dari sisiku, aku melihat sosok melangkah maju

Saya hampir menyerang ketakutan akan kehidupan orang itu ketika saya menyadari itu adalah Tessia

Tiba-tiba, ketakutan yang menguasaiku semakin kuat saat aku berdiri tanpa harapan, membeku dari belenggu teror yang tak terpatahkan, saat Tessia maju selangkah lagi. Waktu itu sendiri tampak melambat saat pemimpin kami menjatuhkan pisau tipis di tangannya

Setetes air mata mengalir di pipi Tessia saat wajahnya berubah menjadi campuran emosi yang berbeda. Dia mengucapkan satu kata yang membuatku lebih kewalahan daripada pria yang duduk di atas gunung mayat

“Seni?”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top