The Beginning After The End Chapter 131

Bab 131: Reuni


Melihat wajah Helen Shard yang familier, pemimpin Tanduk Kembar yang pernah dipimpin ayah Art, aku dengan bersemangat melambai padanya dan Tanduk Kembar lainnya di belakangnya.

“Hai kawan!” Aku memberi pemimpin Tanduk Kembar pelukan besar sebelum menyapa anggota partynya yang lain. “Teman-teman, aku ingin kalian bertemu Helen Shard, Durden Walker, Jasmine Flamesworth, Adam Krensh, dan Angela Rose dari Twin Horns.

Aku sudah memberitahumu tentang mereka sebelumnya, kan?” Saya menunjuk rekan tim saya, memperkenalkan mereka juga

“Ini dia Caria Rede, Darvus Clarell, dan Stannard Berwick.” “Senang bertemu dengan Anda, Nyonya.” Darvus bergegas untuk berjabat tangan dengan Angela, penyihir Tanduk Kembar

“Darvus Clarell, putra keempat Darius Clarell, dan aku harus mengatakan bahwa kamu adalah pemandangan bagi mataku yang sakit ini.” “Ugh, khas,” bisik Caria

Dia langsung menuju yang besar…” Dia tidak menyelesaikan kalimatnya karena dia hanya menangkupkan ruang di depan dadanya dengan berlebihan. Aku menatap payudaraku sendiri

Saya tidak pernah benar-benar peduli dengan sosok saya, tetapi melihat dua anak laki-laki yang hampir meneteskan air liur di atas sosok kewanitaan Angela, saya tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah bahkan Art lebih suka… “Sudah berapa lama Anda di sini, Putri?” Suara Helen membuatku kembali ke kenyataan. “Hah? Oh, kami sudah di sini selama sekitar tiga bulan sekarang, saya pikir, ”jawabku

“Dan tolong, panggil saja aku Tessia. “Maaf

Kami hanya bertemu beberapa kali dan semuanya singkat jadi saya pikir itu tidak sopan, ”dia terkekeh. “Apakah kamu baru saja sampai di sini?” tanyaku, mataku beralih ke pemandangan Stannard dan Darvus yang mencoba menggoda Angela. “Sore ini

Kami berada di The Wall selama sekitar empat bulan sebelum rombongan kami dikirim ke sini untuk membantu pramuka,” jelasnya saat saya memberi isyarat agar dia duduk di samping saya di sekitar api unggun kami yang berderak. Tembok adalah apa yang semua orang sebut sebagai bentangan benteng yang dibangun di sepanjang Pegunungan Besar untuk memastikan pertempuran tidak mencapai sisi lain.

Sementara saya tahu bahwa pasukan Alacryan mungkin menyerang dari pantai barat, Kakek mengatakan kepada semua orang, termasuk saya sendiri, untuk secara eksplisit merahasiakannya sampai persiapan yang tepat telah dilakukan. Untungnya, komunikasi dengan para kurcaci telah berjalan dengan baik selama beberapa bulan terakhir ini dan mereka telah setuju untuk membiarkan manusia dan elf berlindung di kerajaan bawah tanah mereka jika diperlukan. Tidak ada yang berharap itu akan sampai ke tahap itu, terutama para elf, karena jarak antara Kerajaan Darv dan Kerajaan Elenoir membuatnya hanya teleportasi yang bisa digunakan.

Untuk saat ini, banyak suku di sepanjang bagian selatan Elenoir telah bermigrasi melintasi Hutan Elshire dan Pegunungan Besar di dekat pusat kota Sapin.

Untuk saat ini, rencana Kakek, dan juga anggota Dewan lainnya, adalah mengeluarkan sebanyak mungkin warga sipil dari pantai barat dan menjauh dari Beast Glades. “Bagaimana rasanya bertarung di sepanjang Tembok, Helen?” Saya bertanya, ingin tahu di mana banyak pertempuran utama terjadi

“Apakah kamu benar-benar bertarung melawan penyihir Alacryan?” “Ya,” jawabnya muram

“Pasukan Alacryan kuat

Di Tembok, bukan hanya tentara Alacryan yang harus kita lawan, tetapi juga binatang buas mana yang entah bagaimana mereka tempatkan di bawah kendali mereka juga. ” “Saya melihat.” Saya melihat pedang saya, tidak puas bahwa satu-satunya pertempuran yang telah saya lakukan sejak saya bergabung dengan perang adalah melawan binatang buas mana di bawah kendali pasukan Alacryan. Melihat ekspresi wajahku, Helen menambahkan, “Tapi pertempuran yang terjadi di sini sama pentingnya, bahkan mungkin lebih—percayalah padaku.

Semakin banyak Mana Beast yang kita bunuh di sini, semakin sedikit yang ada di permukaan

Dan jika kita menemukan dan membunuh mutan, pasukan Alacryan kehilangan ratusan boneka yang berjuang untuk mereka.” Aku mengangguk diam sebagai jawaban

Saya tahu bahwa memenangkan pertarungan di sini sangat penting untuk perang ini

Tugas utama para prajurit yang berkumpul di sini adalah menemukan mutan di kedalaman dungeon

Mutan adalah binatang mana, kebanyakan pemimpin penjara bawah tanah mereka sendiri, yang dikendalikan oleh Alacryans

Mereka menggunakan mutan untuk mengendalikan ratusan binatang buas mana yang melayaninya

Selama mutan ini ada, mana binatang dari spesies mereka mengikuti mereka, berjuang bersama tentara Alacryan. Ada lusinan regu di luar sana, jauh di dalam berbagai ruang bawah tanah, mencoba menemukan dan membunuh mutan sebelum mereka mengumpulkan cukup banyak binatang buas dan maju menuju Tembok. Biasanya, tidak akan ada tentara sebanyak ini di dalam satu dungeon, tetapi salah satu pengintai kami telah menemukan tanda-tanda bahwa Mana Beast kelas S telah berubah menjadi mutan. “Bagaimanapun

Karena mutan yang bersembunyi di dalam sini seharusnya adalah Mana Beast kelas S, kakekmu telah mengirim lebih banyak penyihir ke sini, itulah sebabnya kami ada di sini, “pria besar bernama Durden menimpali, mendengar percakapan kami. “Terima kasih surga untuk itu

Dan untuk kakek tersayang karena membawa malaikat yang begitu cantik ke dalam pelukanku, ”tambah Darvus, sambil mengulurkan tangan di punggung Angela. Angela hanya terkikik, menganggap Darvus sebagai anak anjing yang lucu, ketika Caria memukul kepala Darvus dan menyeretnya ke tempat yang bisa dia pegang sendiri. Stannard, yang telah diejek oleh Angela ketika dia membujuk dan membelai kepalanya seperti hewan peliharaan, pindah ke sebelah Durden, memainkan senjatanya yang seperti panah dengan cemberut di wajahnya. “Ceritakan lebih banyak tentang perkelahian yang terjadi di depan Tembok, Helen.” Aku kembali ke pemimpin Tanduk Kembar. “Lihat, Putri,” sembur Adam Krensh

“Perkelahian yang terjadi di Tembok bukanlah cerita pengantar tidur yang dibacakan pengasuh Anda di dalam tempat tidur kanopi mewah Anda.

Ini perang! Orang-orang mati—di kedua sisi.” Pengguna tombak dengan kepala berambut merah yang terlihat seperti api yang menyala-nyala di sekitar kami memelototiku seolah-olah dia sedang memarahi seorang anak kecil.

Saya akan mengatakan sesuatu ketika Durden masuk di antara kami

“Kamu tidak bisa mengingat kata-kata Adam atau kita semua akan membunuhnya lebih dari sekali dalam tidurnya.” Tanpa sadar, aku sudah berdiri saat Durden turun tangan

Kata-katanya cukup meredam amarahku sehingga aku bisa duduk kembali, tapi aku masih memelototi kepala ember kurus itu.

Arthur telah menyebutkan bagaimana Adam ketika dia menggambarkan Tanduk Kembar, tapi aku tidak menyadari betapa meremehkan kata-katanya. “Adam, pergilah mendirikan tenda kita di sekitar salah satu lubang api yang kosong,” perintah Helen dengan nada otoritas yang mengejutkan dalam suaranya yang tidak ada saat dia berbicara denganku.

“Angela, bisakah kamu membantunya?” Dengan hormat yang ceria, dia menggiring Adam yang menggerutu menjauh dari perkemahan kami, hanya menyisakan Helen, Durden, dan Jasmine—yang diam sejak mereka pertama kali tiba. “Adam, terlepas dari bagaimana kata-katanya keluar dari otot cacat yang dia sebut lidah, hanya mengatakan itu karena dia tidak ingin kamu tahu,” Helen menghela nafas.

“Kamu pikir kamu di sini melawan binatang buas, tetapi dalam kenyataannya, tentara Alacryan jauh lebih mengerikan daripada binatang buas mana pun di sini.

Setidaknya makhluk yang Anda lawan di sini berjuang untuk bertahan hidup dan naluri

Mereka berjuang untuk membunuh, dan sampai batas tertentu, itulah belas kasihan.”
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

“Bagaimana apanya?” tanya Stannard, wajahnya menjauh dari senjata yang telah dia bersihkan sekali lagi. Ada keraguan di wajah Helen saat dia mencoba yang terbaik untuk menutupi apa pun yang akan dia katakan sampai Jasmine melangkah dan menjelaskan untuknya. “Informasi adalah yang paling penting dalam perang,” katanya datar

“Kedua belah pihak, mereka mencoba untuk mendapatkan informasi dari satu sama lain

Itu berarti penculikan… penyiksaan.” Kami semua terdiam sesaat bahkan ekspresi Darvus yang biasanya menyendiri pun mengeras. “Pertempuran di sini hitam dan putih — binatang buas itu jahat, kamu baik

Saat kamu melawan manusia lain, elf, dan kurcaci yang semuanya bisa berbicara, berteriak kesakitan dan memohon belas kasihan… segalanya menjadi lebih abu-abu dan menjadi sulit untuk membedakan mana yang benar dan mana yang salah,” lanjut Jasmine, wajahnya seperti topeng batu. kengerian yang dia gambarkan. Suasana reuni yang dulu semarak berubah menjadi tegang saat aku bertukar pandang dengan rekan satu timku. Tiba-tiba, serangkaian pukulan keras membuat kami semua menoleh ke salah satu pintu masuk berpagar yang mengarah lebih dalam ke ruang bawah tanah. “Tolong, cepat biarkan aku masuk!” Sebuah suara teredam berteriak dari balik salah satu pintu

Penjaga yang bertanggung jawab atas pintu masuk itu dengan cepat memverifikasi identitas pria itu sebelum membuka kunci pintu dan menariknya terbuka.*** Anda sedang membaca di https://webnovelonline.com *** Seluruh gua itu sunyi senyap karena semua orang ditempatkan di dalam atau beristirahat setelah bertamasya berdiri, tangan mereka mencengkeram senjata dan tatapan mereka terfokus pada pintu masuk. Saat kedua pintu berat itu terlepas, pria yang berteriak dari sisi lain terjatuh, terbaring tak sadarkan diri. “Apakah ini sering terjadi?” Helen bertanya, busurnya sudah siap di tangan sementara tangannya yang lain sudah memegang anak panahnya. “Tidak, tidak,” jawabku, tanganku bersandar pada gagang pedangku. Penjaga segera menarik pramuka ke dalam sebelum menutup pintu. “Ambilkan aku seorang medis!” penjaga itu meraung, mengangkat pengintai berdarah di pundaknya

Tidak ada penghasil emisi yang ditempatkan di sini karena sebagian besar berada di Tembok, menyembuhkan yang terluka di sana

Namun, selalu ada beberapa orang yang mahir dalam perawatan medis. “Apakah kamu ingin melihat tentang apa itu semua?” Stannard menatapku. “Apakah kita memiliki izin untuk masuk ke dalam?” Helen bertanya, lehernya direntangkan untuk melihat.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
 “Menjadi seorang putri adalah semacam izin, kan?” Darvus mengangkat bahu, ingin tahu apa yang terjadi. Menghela nafas, aku memberi isyarat kepada mereka untuk mengikuti

“Tapi tidak semua orang.” Akhirnya, Helen dan Stannard mengajukan diri untuk ikut denganku

Sesampainya di tenda kanopi putih di dinding seberang pintu masuk dan paling dekat dengan pintu keluar kembali ke permukaan, dua penjaga menghentikan kami untuk masuk ke dalam sebelum mengenali siapa aku. “P-Putri

Apa yang membawamu kemari? Apakah kamu terluka?” Yang sedikit lebih besar dari dua penjaga lapis baja bertanya, menundukkan kepalanya untuk melihatku dengan lebih baik. “Tidak

Saya tahu pramuka yang baru saja tiba dan saya khawatir tentang dia

Apakah Anda keberatan membiarkan kami lewat? ” Aku berbohong, memberinya senyum serius. Kedua penjaga bertukar pandang ragu-ragu, tetapi akhirnya mereka membuka terpal yang bisa dilepas yang berfungsi sebagai pintu masuk. Aku mengira akan ada lebih banyak suara di dalam, terutama dari pintu masuk pramuka yang mengejutkan, tetapi tenda itu kosong kecuali petugas medis di dalam, asistennya, pemimpin ekspedisi kami dan pramuka—yang masih tidak sadarkan diri. tidur. Saat kami tiba di dalam, asisten dan pemimpin ekspedisi, seorang augmenter berdada agak gendut bernama Drogo Lambert, berdiri dari tempat duduk mereka. “Putri? Apa yang terjadi? Apakah kamu terluka?” Drogo bertanya, khawatir, terukir di wajahnya

Wajahnya menoleh ke Stannard, lalu Helen sebelum wajahnya bersinar

“Helen Pecahan?” “Senang bertemu denganmu, Drogo, atau kurasa aku harus memanggilmu pemimpin, kan?” Helen melangkah dan berjabat tangan dengan pria bertubuh besar itu, yang baju zirahnya tampaknya menahan otot-ototnya daripada melindunginya. “Haha, tolong, kamu lebih dari cukup untuk menggantikanku dan lebih,” senyumnya memudar saat dia memandang kami dengan heran.

“Jadi apa yang membawa kalian berdua ke sini? Apakah semuanya baik-baik saja?” “Jangan khawatir, Pemimpin, semuanya baik-baik saja.” Aku mengangguk. “Sang putri di sini mungkin penasaran dengan berita apa yang dibawakan oleh pangeran kecil kita yang tertidur, kan?” petugas medis, seorang wanita tua dengan firasat dan wajah cemberut alami yang cocok, dikonfirmasi. “Haha, aku tidak bisa menyembunyikan apa pun darimu, Penatua Albreda.” Aku menggaruk kepalaku. “Bah! Apakah alasan buruk dari pusat perawatan ini terlihat seperti sayap gosip bagimu? ” dia menggerutu saat dia mengatur rak yang penuh dengan tumbuhan dan tanaman. “Tentu saja tidak,” Helen menimpali

“Tapi aku dibawa ke sini bersama timku untuk membantu menemukan binatang kelas S yang berubah menjadi mutan dan mengirim pembaruan ke atasanku kembali ke Tembok secara berkala.

Saya pikir saya akan segera mengetahui apa yang sedang terjadi dengan berbicara dengan orang ini.” Helen menunjuk ke pria tak sadar yang terbaring di tempat tidur dengan matanya. “Benar

Anda benar dalam memikirkan itu, tapi sayangnya dia belum bangun, ”Drogo menghela nafas, melihat dari balik bahunya ke pramuka yang tidur nyenyak. Stannard dengan hati-hati mendekati pria itu

“Apa yang terjadi padanya?” “Dehidrasi dan kelelahan yang luar biasa

Anak itu tidak terluka tetapi sepertinya dia tidak makan atau minum selama beberapa hari dan dengan keadaan kakinya, saya akan mengatakan dia telah berlari tanpa henti untuk siapa yang tahu berapa lama. Penatua Albreda mengangkat seprai untuk memperlihatkan kaki pramuka yang diperban, bercak merah sudah merembes melalui kain kasa. “Aku mengerti,” jawab Helen

“Drogo, bisakah kamu memberi tahu kami segera setelah dia bangun?” “Tentu.” Pemimpin ekspedisi penjara bawah tanah ini mengangguk. Namun, saat kami akan meninggalkan tenda, napas terengah-engah membuat kami berbalik

Pramuka bangun dengan serangkaian batuk kering. “B-Berapa lama aku keluar?” pramuka tergagap di antara cocok. “Tenang, prajurit

Salah satu penjaga mengenali Anda; namamu Sayer, kan?” Drogo memiliki lengannya di belakang punggung Sayer, mendukung pramuka. “Ya, Pak,” jawabnya sebelum dengan rakus meneguk segelas air yang baru saja diberikan asistennya. “Yah, Sayer, baru sekitar sepuluh menit sejak kamu kembali

Apa yang terjadi? Di mana anggota tim Anda yang lain? ” tanya pemimpin ekspedisi kami. “Mati, Tuan

aku tetap tinggal …” pramuka bernama Sayer ragu-ragu

“Saya memiliki perselisihan dengan rekan satu tim saya, jadi saya tetap tinggal.” “Pertentangan?” ulang Drogo. “Saya merasa tidak enak karena membiarkan rekan satu tim saya masuk lebih dalam sendirian, jadi saya mengikuti di belakang mereka segera setelah mereka pergi!” Sayer menambahkan, rasa bersalah praktis terukir di dahinya

“Tapi mereka tanpa sadar masuk ke penyergapan gnoll yang jauh lebih mematikan daripada yang ada di sini, Sir.” Semua orang di tenda terdiam saat kami memproses kata-kata Sayer. “Pasti ada ratusan dari mereka, Tuan

A-Dan ada pintu besar di belakang mereka

Seolah-olah mereka melindungi apa pun yang ada di sisi lain!” pramuka itu tergagap, meneguk air lagi sebelum melanjutkan. “Saya pikir kami menemukannya, Tuan

Saya pikir kami menemukan sarang mutan! ”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top