The Beginning After The End Chapter 129

Bab 129: Beban Tersembunyi


“Jadi, Anda mengerti aturan pertempuran ini?” Aku mengkonfirmasi, menggenggam pedang tanpa ujung di tangan kananku. “Kakek …” Mata cucu perempuanku melembut saat dia ragu-ragu

Namun, dari ekspresiku yang tak henti-hentinya, dia mengeraskan dirinya, mengangkat pedangnya

“Saya mengerti.” Aku mengangguk setuju

“Mengintegrasikan.” Tubuhku terbakar dengan kegembiraan liar saat aku melepaskan bentuk kedua dari kehendak binatangku

Saat kulitku dan bahkan pakaianku menjadi gelap, terbungkus selubung bayangan, aku mengambil langkah menuju Tessia. Dengan indra saya yang meningkat, saya bisa mendengar detak jantung cucu perempuan saya yang semakin cepat saat dia menunggu saya untuk bergerak. Sejauh yang saya ketahui, pertempuran sudah dimulai. Menutup jarak di antara kami, aku menusukkan gagang pedangku ke perut Tessia

Melangkah ke depan sebagai tanggapan, aku tahu dari kekuatan tumbukan bahwa dia telah mundur selangkah untuk mengurangi kekuatan pukulannya. Menempatkan jarak di antara kami, setiap jejak ketidakpastian telah terhapus dari wajah anak itu karena matanya sekarang menganggapku sebagai lawan. “Bagus,” aku menggeram saat aku perlahan mengitarinya

Detak jantung Tessia stabil saat dia mempersiapkan diri. “Dapatkan,” gumamnya saat lapisan tipis hijau zamrud menyelimutinya seperti kulit kedua

Aura di sekelilingnya kemudian meledak dari bawah kakinya, menyebar melalui rumput. Aku melompat ke masa lalu untuk menghindari akar setebal pohon yang muncul dari tanah di bawahku

Seluruh tanah yang terkena aura segera menjadi jaring tanaman merambat lebat yang menyebar di sekitar anak itu seperti ular yang melindungi tuannya. Tessia sudah maju ke arahku, berlari di atas jejak tanaman merambat yang mengarah ke arahku, pedangnya bersinar hijau cemerlang. Mau tak mau aku mengungkapkan senyuman pada tekanan langsung yang terkandung dalam domainnya dari sudut pandang lawan. Aku mengangkat pedangku saat aku dengan mudah menghindari sulur tebal lainnya

Menggunakan akar yang tebal sebagai batu loncatan, aku menambah pedangku tepat waktu untuk menemui pedang Tessia. Senjata kami bentrok, menghasilkan jeritan saat bunga api dikirim berhamburan ke udara

Menggunakan momentum ke depan, aku jatuh ke belakang, meraih ke tangan pedangnya saat aku menginjak kaki depannya untuk menghentikannya mendapatkan kembali keseimbangan. Saat dia jatuh ke depan, saya bersiap untuk memelintirnya menjadi lemparan ketika sulur tipis melilit pinggang anak itu, mencegahnya jatuh. Menggunakan pohon anggur untuk menjaga dirinya tetap bertahan, Tessia menyerang dengan kedua kakinya untuk membuatku terbang kembali. Memblokir tendangannya dengan bagian datar dari pedangku, aku tidak dapat menahan kegembiraanku, berseru, “Haha! Kontrol Anda atas kehendak binatang Anda menjadi jauh lebih baik! ” Jika itu orang lain, saya akan terkesan jika mereka berhasil bertahan melawan serangan baliknya yang tidak ortodoks. Melepaskan lebih banyak mana ke anggota tubuhku, aku melintas ke arah Tessia, menghindari rentetan sulur yang dimaksudkan untuk melindungi tuan mereka. Kami bertukar pukulan di atas medan akar yang selalu berubah yang menggeliat dan mengejang pada isyarat cucuku

Tessia bergerak dengan anggun di atas tanaman merambat, dengan mudah menggunakannya sebagai platform untuk bermanuver ke segala arah

Gerakan dan permainan pedangnya yang memanfaatkan kehendak binatang dan mantra atribut angin menyerupai tarian elegan di udara, seolah-olah setiap langkah, ayunan, dan lunge yang dia lakukan telah dikoreografikan.

Aku tidak bisa lebih bangga dengan cucu perempuanku, yang telah menjadi dewasa sebagai penyihir—dia telah datang jauh, itu sudah pasti. Namun, membiarkannya menang terlalu mudah hanya akan membuatnya berpuas diri. Domainnya mengubah area sekitarnya menjadi keuntungannya

Namun, jika lawannya secepat dan cukup gesit sepertiku, dia juga bisa memanfaatkan tanaman merambat, dan menggunakannya sebagai rute untuk sampai ke Tessia.

Terutama gaya bertarungku, yang terdiri dari gerakan tak menentu untuk memanfaatkan potensi penuh siluman bawaan shadow panther, unggul di lingkungan ini. Segera, baik sulur dan Tessia mengalami kesulitan mengikuti gerakanku saat aku terus-menerus melayang di atas gelombang tanaman merambat yang disulap oleh cucu perempuanku. Anak itu hampir berada dalam jangkauan pedangku dan dia kehilangan jejakku, tapi saat aku mengulurkan tanganku untuk mengayun, dia tenggelam ke kedalaman tanaman merambat di bawah kami.

Saat Tessia menghilang ke dalam, sulur yang tak terhitung jumlahnya di bawahku mulai berkumpul di satu tempat. Aku dengan cepat melompat menjauh saat sulur-sulur hijau berkumpul untuk membentuk bola pelindung di sekitar apa yang kuduga adalah Tessia. Untuk sesaat, aku takut dia kehilangan kendali lagi seperti terakhir kali

Tetapi ketika cangkang tanaman merambat pecah, saya bisa bersiul kagum saat melihat cucu perempuan saya. “Kamu berhasil!” seru saya, suara saya keluar lebih serak dari biasanya karena integrasi.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

“Hehe!” Cucu perempuan saya mengarahkan pedangnya ke arah saya dengan senyum lebar di wajahnya

“Hati-hati, Kakek!” Tubuhnya, sekarang diselimuti aura zamrud yang tebal, melingkar di sekelilingnya

Kulit putih Tessia telah menjadi pucat, nada gading sementara rambut dan bahkan alisnya telah berubah menjadi warna hijau hutan.

Mata pirus anak itu bersinar lebih terang, dengan tanda rumit menyebar di sekitar matanya membuatnya tampak… dunia lain—hampir seperti surga. Saat dia meluncurkan dirinya ke arahku, aura tembus pandang yang mengelilinginya sudah mulai menyerang

Sementara tekanan Tessia tidak mengandung haus darah yang sama seperti yang dimiliki Arthur atau penyihir dan prajurit berpengalaman lainnya, itu masih merupakan peningkatan yang mengejutkan dari aura sebelumnya yang tidak bersemangat. Saya sudah tahu bahwa kehendak binatang Tessia jauh lebih kuat daripada milik saya dan bahwa, dalam pertempuran langsung, kehendak binatang buas saya memiliki kelemahan.

Namun, saya tidak bisa menahan keinginan untuk berhadapan langsung dengan cucu perempuan saya yang terkuat — dia, yang telah berlatih tanpa henti selama dua tahun terakhir ini untuk tidak menjadi beban bagi siapa pun yang dekat dengannya. Tessia tidak menggunakan pedang latihan karena aura hijau tembus pandang yang mengelilinginya membentuk dirinya menjadi dua bilah zamrud di tangannya.

Saat dia melakukan tebasan dengan pedang mana gandanya, mau tak mau aku menjadi kewalahan oleh angin puyuh serangan yang tidak pernah berakhir.

Dia meretas dan memutar tanpa henti, terkadang mencari celah, terkadang membuatnya

Tessia bukanlah ahli dalam seni penggunaan ganda, tapi celah yang dia miliki, auranya akan bertahan.

Bukan hanya dua bilah di tangannya yang menjadi senjatanya—dia mampu membentuk auranya menjadi hampir bentuk apa pun yang dia inginkan. Tepat ketika saya pikir saya telah menemukan celah, aura yang menyelimutinya akan berubah menjadi senjata lain untuk memblokir serangan saya saat Tessia melanjutkan pembomannya.*** muncul dari tubuhku, memercikkan tetesan darah ke rumput di sekitarku saat aku menghindari dengan segenap akalku, bertanya-tanya mengapa aku cukup bodoh untuk berpikir bahwa mengambil kepalanya adalah ide yang bagus.

Apa yang membuatku gelisah adalah sepertinya anak itu juga mengalami kerusakan; bercak merah telah menyebar dari bawah blus ketat yang dikenakannya untuk bertarung. Namun, saya segera menyadari bahwa aura zamrud yang menutupi dirinya menjadi lebih tipis dan lebih transparan

Tanda bercahaya yang menghiasi wajah anak itu surut saat wajahnya kusut dalam rasa ngeri yang menyakitkan. Saat gerakannya tumpul dan serangannya melambat, aku meraih lengannya dan mengikat kakinya dari belakang lututnya, dengan lembut membawanya ke tanah saat aura binatang buasnya akan menghilang. “A-aku… kalah

Saya tidak bisa melakukannya, Kakek

Saya bahkan tidak bisa mendaratkan pukulan bersih setelah semua itu, ”dia terengah-engah, terengah-engah

Saat cucu perempuan saya terbaring tergeletak di lapangan rumput yang dipenuhi luka dan memar yang didapat, bukan dari saya, tetapi dari intensitas keinginan binatang buasnya, saya tidak bisa tidak membayangkan dia keluar di medan perang; keadaan dia akan direduksi menjadi dalam pertempuran di mana lawannya tidak berniat untuk menjaga kesejahteraannya. Menyingkirkan pikiran beracun seperti itu, aku duduk di sampingnya. Saya mengamati wajah anak itu diam-diam sejenak, tetapi dengan desahan pasrah, saya menggelengkan kepala

“Di medan perang, kamu harus memanggilku sebagai Komandan, bukan Kakek.”
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat
Mata Tessia bersinar lebih terang daripada saat dia merilis fase integrasinya

“Apa itu berarti…? T-Terima—” “Tapi!” saya menyela

“Aku punya beberapa syarat.” “Oke,” jawabnya, tatapannya tegas. “Kamu masih harus mendapatkan persetujuan ibu dan ayahmu

Anda juga harus mengingat gravitasi dari siapa Anda

Siapa pun yang memimpin tim atau batalion Anda pasti akan menyebutkannya, tetapi terserah Anda untuk tidak menjadi kewajiban

Jika rekan tim Anda mendapat kesan bahwa Anda tidak dapat menjaga diri sendiri, saya akan segera membatalkan pertarungan karena orang-orang di sekitar Anda akan terlalu mengkhawatirkan keselamatan Anda untuk bertindak efektif dalam pertempuran.

Apakah itu jelas?” “Ya!” Tessia mengangguk dengan tergesa-gesa. “Oh, dan juga

Cobalah untuk tidak terjebak dalam situasi di mana Anda perlu menggunakan fase kedua Anda

Aku tidak yakin apakah itu karena kamu belum sepenuhnya belajar untuk mengendalikannya, tetapi bentuk itu membuatmu terlalu sembrono, ”tambahku, berpikir ketika dia menyerangku dengan gila, hanya mengandalkan keinginan buasnya untuk membelanya. “Tuan Indrath juga mengatakan itu kepadaku

Dia mengatakan bahwa kehendak binatang yang telah saya asimilasi dengan berbeda, meskipun dia tidak dapat benar-benar mengetahui alasannya, ”aku anak itu. Saat kami berdua bangkit dan kembali keluar dari ruang pelatihan, aku menghentikannya untuk mengatakan satu hal terakhir

“Anak

Mulai sekarang, aku tidak bisa lagi menjadi kakekmu

Tindakan yang telah saya ambil dan keputusan yang saya buat tentang Anda selalu untuk keselamatan dan kebahagiaan Anda

Namun, sekarang Anda adalah seorang prajurit, saya harus memperlakukan Anda seperti itu

Apakah itu saya yang secara langsung memberi Anda perintah, atau orang lain yang bertanggung jawab atas tim tempat Anda berada, Anda harus ingat bahwa perintah yang diberikan tidak akan menempatkan keselamatan Anda di atas semua Dicathen.

Ini peringatan terakhirku untukmu.” Cucu perempuan saya memandang saya, mempelajari ekspresi sedih yang saya miliki di wajah saya, lalu membenamkan wajahnya ke dada saya ke dalam pelukan.

“Tidak apa-apa, Grand — maksudku, Komandan

Dicathen adalah rumah saya dan saya akan melakukan apa pun untuk melindunginya dan orang-orang yang saya cintai.” “Ya, aku tahu,” gumamku

“Itulah yang aku takutkan.” Setelah mengusirnya, aku tetap berada di tempat latihan sedikit lebih lama sebelum menuju ke ruangan lain di lantai bawah. Mendekati ruangan terisolasi di lantai bawah di bawah basement kastil, bau tajam dari berbagai tanaman obat memenuhi hidungku. Aku membuka pintu di ujung koridor sempit. “C-Komandan Virion! Maaf, saya tidak mengharapkan siapa pun untuk mengunjungi, ”kata perawat paruh baya sambil dengan panik bergegas keluar dari kursinya. “Tidak perlu minta maaf, Anna; Saya datang ke sini karena iseng

Bagaimana dengannya?” tanyaku, menurunkan pandanganku ke wanita yang terbaring tak sadarkan diri di tempat tidur. “Saya baru saja selesai memberikan suplemen yang diperlukan untuk menjaga tubuhnya tetap sehat

Secara fisik, dia dalam kondisi yang sangat baik, tetapi tidak peduli apa yang kita coba, kita tidak bisa membuatnya bangun, ”desah Anna, meletakkan tangan dengan lembut di lengan Cynthia. “Jadi sama seperti biasanya?” Aku tersenyum tipis

“Anna, apakah kamu keberatan memberiku waktu berduaan dengannya?” “Tentu saja! Maksudku—tidak sama sekali! Aku akan keluar dari rambutmu

Tidak usah buru-buru!” dia menjawab, buru-buru menuju pintu saat dia mengambil beberapa sampah di jalan keluar. Merosot di kursi kayu di samping tempat tidur, aku memejamkan mata

Ini bukan pertama atau kedua kalinya saya datang ke sini

Sepertinya, akhir-akhir ini, saya datang ke ruangan ini setiap kali saya ingin waktu sendirian atau ingin melepaskan diri dari tekanan mencekik perang yang terus menimpa saya. “Teman lama saya

Bagaimana tidurmu? Saya tidak yakin Anda tahu ini, tetapi saya pikir Tentara Alacryan mampu membangun kapal uap dan kemungkinan besar menggunakannya untuk mengangkut puluhan ribu tentara.

Saya yakin Anda tidak tahu

Lagi pula, kamu sudah ada di sini ketika Dicatheous mulai membangun, ” aku menghela nafas, menatap kosong ke wajah damai Cynthia. “Kamu tahu, aku baru saja memberi izin kepada Tessia untuk mulai bertarung dalam pertempuran nyata

Bisakah kamu mempercayainya?” aku tertawa terbahak-bahak

“Aku yakin kamu akan sangat terkejut dengan pilihan itu jika kamu bangun sekarang

Tapi … aku takut

Saya tahu betapa dia ingin membuat perbedaan dan menjadi bagian dari perjuangan, dan saya tahu betapa keras kepala dia

Saya takut dia akan melarikan diri dan pergi untuk bertarung, bahkan tanpa persetujuan saya

Saya hanya berpikir bahwa jika dia benar-benar akan mengambil bagian dalam perang ini, setidaknya harus di bawah pengawasan. Aku mencondongkan tubuh ke depan, mengistirahatkan sikuku di lutut

“Itu mungkin bohong

Saya pikir, lebih dari itu, saya hanya tidak ingin dia terus membenci saya

Pft! Dan saya baru saja mengatakan kepadanya bahwa saya akan memperlakukannya sebagai seorang tentara, bukan cucu saya

Benar-benar omong kosong, kan? ” Aku mendengus, menggelengkan kepalaku. “Tapi tetap saja, itu sulit, Cynthia — melakukan semua ini, maksudku

Saya mengundurkan diri sebagai raja karena saya ingin menghindari melakukan apa yang saya lakukan sekarang

Dan apa yang saya lakukan sekarang dalam skala yang jauh lebih besar

Saya memiliki asura yang memastikan saya sehat secara emosional, mental, dan fisik untuk memimpin perang ini sementara semua tombak dan pemimpin serikat menjawab permintaan saya.

Apakah menyedihkan bagi saya untuk tidak menginginkan apa pun selain duduk di taman saya, menyaksikan cucu perempuan saya tumbuh dengan damai? Lelucon kejam macam apa mengirim cucuku sendiri ke medan perang? “Alduin dan istrinya, Blaine dan Priscilla…mereka semua melakukan apa yang mereka bisa untuk membantu, tetapi pada akhirnya, mereka meminta perintah kepadaku sekarang karena Lord Aldir telah mengutukku sebagai satu-satunya pemimpin yang cocok.” Aku menghela nafas lagi yang dalam dan gemetar saat aku mengusap wajahku

“Cynthia, aku sudah hidup beberapa lusin tahun lebih lama dari istriku

Saya tidak ingin hidup lebih lama dari anak dan cucu saya

Saya tidak berpikir saya bisa menerimanya. ” Aku mengulurkan tanganku ke arah Cynthia, takut dia akan hancur saat disentuh

Akhirnya, saya mengumpulkan keberanian untuk akhirnya meletakkan tangan saya di atas tangannya

“Aku tidak pernah meminta maaf padamu

Bahkan setelah Lord Aldir menghapus kutukan pada Anda, saya merasa ada sesuatu yang salah

Anda tahu, bukan? Anda tahu bahwa itu tidak sepenuhnya dihapus dan Anda mungkin mati jika Anda mengungkapkan informasi tentang Alacrya, tentang Vritra, bukan? Saya pikir saya merasakan fakta itu juga, saat itu

Tapi aku tidak menghentikanmu

Untuk kesempatan mendapatkan tempat yang lebih tinggi dalam perang ini, aku membiarkanmu menyerah pada keadaan ini…” Aku berhenti berbicara, berusaha menjaga suaraku tetap stabil.

“Dan aku minta maaf untuk itu

Aku seharusnya tidak membiarkanmu melakukan itu pada dirimu sendiri

Mungkin ada orang yang menghindarimu karena menjadi mata-mata, tapi aku tidak akan pernah

Anda memilih untuk membela orang-orang Anda sendiri untuk membantu kami

Membuat pilihan itu membuatmu lebih kuat dari siapa pun di sini.” Aku bangkit dari kursi, dengan cepat menggosok mataku dengan ujung lengan bajuku sebelum keluar

Berbalik, aku melirik teman lamaku untuk terakhir kalinya

“Perang yang sebenarnya akan segera dimulai

Saya tidak akan bisa kembali ke sini untuk sementara waktu, teman saya, tetapi saya berjanji kepada Anda bahwa setelah perang ini berakhir, saya akan melakukan apa pun untuk membangunkan Anda kembali.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top