The Beginning After The End Chapter 117

POV ARTHUR LEYWIN: Bahkan sebelum saya bisa membuka mata, hal pertama yang saya sadari adalah derit lembut langkah kaki di atas kayu tua

Gema erangan papan lantai bergema di telingaku, memungkinkanku untuk memahami secara samar ukuran ruangan tempat aku ditahan. Berbagai aroma memabukkan—kaya dengan bumbu dan rempah-rempah yang asing—membombardir indraku, mengalihkanku dari hal lain.

Membuka mataku, hal pertama yang menyambutku adalah bagian bawah atap pondok

Selain lidah saya yang kering karena kekurangan air, tubuh saya terasa baik-baik saja; atau setidaknya, pikirku, sampai aku mencoba bergerak. Yang membuat saya ngeri, tidak ada respons ketika saya mencoba mengangkat kaki saya; tidak ada sensasi atau umpan balik ketika saya mencoba memindahkan apa pun dari pinggang ke bawah

Saya segera mengangkat selimut yang menutupi tubuh bagian bawah saya, hanya untuk melihat bahwa kaki saya telah benar-benar diperban dan diikat erat ke belat kayu agar tidak bergerak. “Kakimu baik-baik saja, Nak

Saya hanya harus membuat mereka mati rasa sehingga Anda tidak akan bangun sepanjang malam karena rasa sakit, ”suara lembut, namun sedikit rapuh menggerakkan perhatian saya. Beralih ke asal suara yang baik, saya disambut dengan senyum lembut dari seorang wanita yang jauh melewati masa mudanya, dibumbui dengan tanda-tanda penuaan yang halus.

Sementara kerutan menandai wajahnya, mereka tidak melakukan apa pun untuk menyembunyikan sikapnya yang bermartabat dan anggun

Mengenakan jubah abu-abu sederhana yang serasi dengan rambutnya yang diikat erat di belakang untuk dikepang, penjagaku mendekatiku dengan mata berbinar. Menghela napas lega mendengar kata-katanya, aku kembali berbaring di tempat tidur

“Bagaimana perasaanmu, Nak?” bujuknya, meletakkan tangan hangat di keningku. Aku berkedip tidak mengerti

Hal terakhir yang saya ingat adalah mendaratkan pukulan keras pada beruang titan sebelum pingsan

Aku memutar kepalaku, memindai sekelilingku

Saya berada di ruangan yang luas, cukup terang dan dipanaskan oleh api yang berderak di perapian batu

Di sampingnya ada dapur kecil yang penuh dengan panci dan wajan dari semua ukuran yang tergantung di dinding atau ditumpuk tinggi di atas satu sama lain.

Selain sofa berlapis kain usang yang ditempatkan di sekitar perapian dan meja makan kecil di depan dapur, ada sedikit hal lain di dalam pondok ini. “Bingung, ya?” wanita tua itu tertawa. “Ya,” jawabku dengan suara serak sebelum terbatuk-batuk

Wanita itu segera bangkit dari tempat duduknya di sampingku dan kembali dengan segelas air hangat

Setelah beberapa tegukan dalam-dalam dari apa yang terasa seperti surga cair, saya merasa cukup percaya diri untuk membentuk kata-kata yang kohesif. “Terima kasih…” “—Myre

Kamu cukup memanggilku Myre, Nak,” wanita itu menyelesaikan untukku, mengambil cangkir kosong dari tanganku. Saat saya duduk di sana, rasa sakit yang membakar mulai menjalar ke kaki saya, seolah-olah api cair telah merendamnya. Mengira ekspresi kesakitanku sebagai ketakutan, Myre tertawa kecil

“Jangan khawatir, aku tidak akan memakanmu

Meskipun, secara teknis aku mencurimu dari Windsom

Beruntung saya melakukannya, meskipun

Jika saya mendapatkan tangan saya pada Anda nanti, saya khawatir kaki Anda akan membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh. “I-Bukan itu

Kakiku…” Aku berhasil mengeluarkan suara dengan gigi terkatup. “Sepertinya obat gosok telah kehilangan efeknya.” Menempatkan cangkir di atas nakas di sampingku, Myre mulai mengangkat satu-satunya benda yang membuatku tidak telanjang sepenuhnya. Tanganku segera terulur untuk menutupi diriku di antara kedua kakiku, yang mendorong tawa lembut lain dari penjagaku

Dengan hati-hati melipat seprai sehingga hanya kakiku yang terbuka, dia dengan lembut meletakkan tangannya di atas kakiku yang diperban. Saat Myre mulai membuka balutan perban, akhirnya aku bisa melihat seluruh luka yang dialami kakiku

Mau tak mau aku menjadi bingung melihat kaki telanjangku

Bekas luka yang tidak pernah kumiliki berserakan di kedua kaki

Lutut dan pergelangan kaki saya mengalami luka paling banyak, tetapi yang paling membingungkan saya adalah bekas luka ini tampak seperti sudah ada di kaki saya selama bertahun-tahun. Keringat dingin mulai terbentuk di dahiku saat rasa sakit di kakiku semakin parah

Myre mulai dengan hati-hati memeriksa setiap inci kakiku setelah melepas semua perban. Setelah mengangguk puas pada dirinya sendiri, dia membawa ember berisi cairan herbal yang sangat menyengat

Tanpa berkata-kata saya mengamati pengasuh saya saat dia dengan rajin memotong dan merendam potongan kain dan membalut kaki saya dengan jari-jari yang gesit.

Mau tak mau aku jatuh ke dalam trans dari gerakannya yang berirama dan cekatan. “Elder Myre—” “Tolong, Arthur, saya lebih suka jika Anda memanggil saya Myre saja,” potongnya, perhatiannya masih terfokus pada kaki saya. “Eh, Myre, sudah berapa lama aku tidak sadarkan diri?” saya bertanya, takut bahwa dengan kaki saya yang tampaknya diperbaiki, saya sudah lama keluar.
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat

“Hanya lebih dari dua malam, Sayangku.” Saat dia selesai mengganti perban terakhir di betis kiriku, dia menoleh ke arahku, matanya yang hijau berkabut mengamatiku.

“Sekarang, bagaimana rasanya?” “Jauh lebih nyaman

Terima kasih, ”saya meyakinkan dengan rasa syukur ketika rasa sakit mulai mereda dari cairan seperti gel dingin yang direndam ke dalam perban baru. Menerima rasa terima kasihku dengan senyum tenang, dia mengumpulkan kain bekas dan membuangnya ke baskom berisi air

Setelah menuangkan bubuk seperti garam ke dalamnya, dia mengangkat gaunnya dan melangkah masuk, menggunakan kakinya untuk mencuci kain bekas. “Ya ampun, kamu pasti kelelahan

Biarkan aku mencucinya untukmu, ”aku buru-buru mengungkapkan saat aku menginginkan mana ke tanganku, bersiap untuk memanipulasi air di baskom. “Tidak tidak, tidak apa-apa, Sayangku

Melakukan hal ini memberikan kesempatan bagi tulang-tulang tua ini untuk berolahraga.” Dia melambaikan bantuanku dengan satu tangan sementara tangannya yang lain masih memegang ujung gaunnya. *** Anda sedang membaca di https://webnovelonline.com *** Saat aku terus menatap kosong ke arahnya yang menginjak kain basah kuyup, aku tidak bisa menahan diri untuk bertanya, “Ya ampun, apakah aku—apakah kita—masih di Epheotus?” “Kenapa tentu saja kita, Nak

Di mana lagi Anda bisa memperbaiki kondisi kaki Anda yang menyedihkan?” Myre menjawab, mempertahankan langkah beriramanya di baskom. “Maafkan saya, hanya saja …” Mataku jatuh ke kakinya. “Oh

Yah, kurasa akan lebih mudah untuk melakukan semua yang telah kulakukan dengan seni mana, tapi apa asyiknya itu? Bahkan sebagai asura, ada hal-hal yang tidak bisa disimulasikan oleh sihir

Misalnya, dinginnya air di antara jari-jari kakiku saat kain basah membungkus kakiku

Apa asyiknya melambai-lambaikan jarimu untuk menggerakkan air agar melakukan itu untukmu?” dia mengungkapkan, memberiku kedipan. Kata-katanya membuatku bingung, tetapi aku tidak bisa berharap untuk memahami perspektif ras kuno di mana sihir telah mendarah daging dalam diri mereka.

“Maaf, hanya saja bangun dalam keadaan ini agak membingungkan bagiku

Bukannya kasar, dan aku sangat berterima kasih atas perhatianmu yang cermat, tapi aku hanya berpikir bahwa mungkin seni penyembuhan mana akan mempercepat proses pemulihanku.” “Jika mantra penyembuhan sederhana telah diberikan padamu, kamu akan menjadi hampir pincang, dan tulangmu akan mengambil bentuk yang sama sekali berbeda,” sesepuh itu terkekeh sambil menyerahkan handuk ke tangannya dengan sekali jepret. 
Silakan baca bab ini di www.lightnovelreader.com untuk rilis yang lebih cepat< br>Berjalan ke arahku, dia melengkungkan bibirnya menjadi senyum nakal

“Selain itu, aku memang menggunakan seni mana untuk memperbaiki kakimu.” Myre menjentikkan lengannya ke arahku dan, lebih cepat daripada yang bisa aku lakukan untuk bereaksi, ledakan dingin membakar dadaku. Aku segera berbaring kembali di tempat tidur, dengan mata terbelalak saat aku menatap kabut keperakan yang telah menelan luka yang kudapat dari beruang titan.

Saat api mereda, bekas luka berdarah di tulang rusuk saya mulai sembuh dengan cepat. Tawa musik membuat saya tersadar dari linglung, dan saya melihat ke bawah untuk melihat Myre gagal menahan geli nya

“Dapatkan mereka setiap saat!” dia menghela nafas, tangannya masih diselimuti kabut keperakan. “B-Bagaimana?” Aku terisak, jari-jariku menelusuri luka yang dulu terbuka yang semakin mengecil dan menjadi benar-benar terkelupas. “Seorang wanita perlu memiliki rahasianya, My Dear.” Suaranya melembut saat dia dengan genit menekankan jari ke bibirnya

Meskipun usianya sudah tua, mau tak mau aku tersipu malu melihat tingkahnya yang lucu. Batuk karena malu, aku duduk kembali, meskipun menutupi sedikit diriku dengan selimut

“Terima kasih telah memperlakukanku, Myre, serta keramahanmu

Saya tahu tidak ada banyak ruang di sini.” “Tidak sama sekali

Selain itu, pondok tua ini bukan tempat tinggalku

Saya hanya menggunakan tempat ini untuk mendapatkan kedamaian dan, dari waktu ke waktu, merawat pasien, ”dia tersenyum, memberi saya semangkuk sup hangat.

“Aku tidak memperlakukan sembarang orang yang kamu kenal, tapi aku ingin bertemu dengan anak manusia yang dianggap sebagai penyelamat dunia,” dia menyatakan dengan megah sebelum mengedipkan mata padaku lagi. Membalas dengan tawa lemah, aku menyesap dengan hati-hati dari mangkuk

Segera, kaldu gurih yang dicampur dengan bumbu menyegarkan menyelimuti lidahku, membujukku untuk dengan rakus meneguk besar lagi sebelum meletakkannya di meja. “Bahkan jangan mencoba untuk bangun malam ini

Luka di kakimu tidak sesederhana luka kecil di dadamu

Butuh berjam-jam bagi kaki Anda untuk kembali ke kondisi itu, jadi istirahatlah; itu adalah prioritas terbesarmu, ”Myre memperingatkan

“Ada air di meja dalam jangkauan lengan, dan jika Anda harus menggunakan kamar mandi, ada pispot tepat di samping tempat tidur.

Selamat malam Sayangku.” Myre meninggalkan saya untuk pikiran saya dengan satu-satunya sumber cahaya, api, menggeliat di perapian

Sepertinya saya baru saja memejamkan mata sejenak, memikirkan kembali nyala api perak yang telah disulapnya, ketika saya tersentak bangun dari denyutan tajam lainnya.

Rasa sakitnya tidak separah saat Myre mengganti perban untukku, tapi itu cukup mengganggu untuk membuatku tertidur kembali.

Pondok itu hampir sepenuhnya gelap, terlepas dari beberapa helai cahaya bulan yang berhasil menembus atap jerami. Api sudah lama padam, hanya tersisa aroma samar berasap

Saya tidak yakin sejauh mana luka saya telah sembuh, tetapi saya menjadi gelisah memikirkan membuang-buang waktu dengan sia-sia. Meninggalkan gagasan untuk kembali tidur, saya duduk kembali, tegak, dan mulai melakukan satu-satunya hal produktif yang dapat saya lakukan dalam keadaan ini: bermeditasi. Saat aku berkonsentrasi pada inti mana yang berputar jauh di dalam tulang dadaku, ledakan energi asing menyambutku

Tiba-tiba, gunung yang telah saya gali untuk mencapai inti perak hanyalah dataran datar, terbentang seperti peta untuk saya lewati. Menyerap mana dari lingkungan saya, saya ragu-ragu mulai memperbaiki ketika energi asing mulai dengan lapar mengisap mana yang telah saya serap dan menggabungkannya dengan inti mana saya.

Rona kuning muda dari intiku mulai bersinar saat mana melonjak ke seluruh tubuhku, mengisi pembuluh darah, otot, tulang, dan kulitku dengan energi yang berapi-api. Saya bisa merasakan diri saya menggigil tak terkendali ketika inti saya mulai bersinar lebih terang sampai tidak berwarna kuning, tetapi sebaliknya, perak cerah. Energi liar yang telah mengamuk di dalam tubuh saya terus mengikis lapisan inti saya, membuat inti perak saya tumbuh lebih cerah dan lebih cerah dengan setiap aliran energi yang menghantam.

Aku menahan napas, takut bahkan perubahan sekecil apa pun akan menghentikan perkembangan cepat inti manaku

Akhirnya, sumber energi misterius yang telah menyempurnakan inti mana saya ke puncak tahap pertengahan perak mereda. Tepat ketika saya pikir transformasi telah selesai, jeritan tajam dentang logam memenuhi telinga saya

Seolah-olah dinding tak terlihat yang menahan pikiranku hilang, tubuhku secara paksa bergeser ke fase kedua Kehendak Naga Sylvia. Mencongkel mataku terbuka, aku bisa melihat tanda emas muncul dari lengan dan bahuku

Yang mengejutkan saya, rune yang bersinar mulai berubah, desainnya semakin kompleks saat mereka membentuk diri menjadi semacam bahasa kuno

Rambut acak-acakan saya mulai berubah warna dari rambut pirang alami saya menjadi putih, lalu kembali ke pirang lagi. Perabotan di dalam pondok satu kamar mulai bergetar ketika jerami dan serpihan jatuh dari atap, memenuhi ruangan dengan lebih banyak sinar bulan.

Namun, meskipun panci dan wajan saling berdentang, satu-satunya suara yang memenuhi telingaku adalah dering bernada tinggi. Sementara rambutku berubah kembali ke warna aslinya, rune yang baru terbentuk di tubuhku bersinar lebih terang saat warnanya mulai menghilang dari dunia.

Segera, satu-satunya warna yang bisa saya lihat adalah partikel kecil yang mengambang di sekitar saya

Tapi sesuatu telah berubah

Selama saya menggunakan Kebangkitan Naga, saya hanya bisa melihat empat warna: satu untuk masing-masing dari empat elemen.

Namun, bintik-bintik ungu banyak bertitik dalam susunan biru, kuning, merah, dan hijau. Setelah menggunakan formulir ini untuk membunuh Lucas, kupikir aku menjadi lebih baik dalam mengendalikan dorongan keras yang datang dengan menggunakan fase kedua dari wasiat Sylvia.

Namun, keinginan itu sepertinya menolak tubuhku lebih dari sebelumnya, sampai aku tidak tahan lagi dengan penderitaan tubuhku yang merobek dirinya sendiri. Saya melepaskan Kebangkitan Naga, dan seolah-olah seember air telah dilemparkan untuk memadamkan api yang mengamuk, semua energi, kekuatan, dan rasa sakit yang tumbuh semakin besar di dalam diri saya tiba-tiba menghilang.

Keheningan yang menakutkan mengelilingi saya ketika saya merasa bingung, tidak berdaya dan lemah meskipun inti mana saya telah dibuat

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top