A Demon Lord’s Tale: Dungeons, Monster Girls, and Heartwarming Bliss Chapter 233

Jalan-Jalan di Ibukota — Bagian 1

Editor(s): Speedphoenix, Joker

“B-Bagaimana penampilanku?”

Nell dengan gugup menarik ujung gaunnya saat dia melakukan sedikit putaran untuk pamerkan. Suaranya diwarnai dengan rasa tidak aman, tidak diragukan lagi sebagian karena pakaian yang lebih tomboy yang biasanya dia kenakan.

“Nell…” Aku berlutut dan menatap matanya.
“A-apa?” dia tergagap. “K-kenapa kamu menatapku seperti itu?”
“Menikahlah denganku.”
“H-huh!? A-w-apa yang merasukimu tiba-tiba?”

Dia berubah dari melihat dirinya sendiri dengan gugup menjadi gelisah karena malu. Wajahnya telah berubah dari membawa rona merah ringan dan cemas menjadi merah penuh. Nada dan ekspresi serius yang saya gunakan untuk menyampaikan ide itu hanya menambah tingkat reaksinya.

“Kamu sangat menggemaskan sehingga aku hanya ingin menjemputmu, membawamu pulang, dan meletakkan Anda dipajang, ”lanjut saya, nada saya tak tergoyahkan dan tulus. “Kau gadis tercantik yang pernah kulihat. Tolong jadilah milikku. Selamanya.”
“U-uhm… A-aku sangat senang mendengar kamu mengatakan semua itu, tapi aku akan uhm… suka jika kamu bisa menyimpannya ketika tidak ada orang lain di sekitar.”

Dia melirik ke samping sambil mengutak-atik kain pakaiannya. Melihat ke luar telinganya, yang sama memerahnya dengan wajahnya, aku menyadari bahwa kami sedang diawasi. Petugas toko memberi kami pandangan yang dengan jelas menunjukkan bahwa dia kurang terhibur.

Oh, benar. Ya, dia ada. Ups. Sulit untuk menahan diri dengan Nell yang didandani seperti itu. Sayangnya, saya tidak punya pilihan selain menahan diri. Nell terlalu malu untuk mentolerir tampilan kasih sayang di depan umum.

“Baiklah, kalau begitu bagaimana kalau kita berkompromi. Aku akan menahan diri, tetapi hanya jika kamu mengenakan kembali gaun itu segera setelah kita kembali ke kamar kita—dan aku bisa menggodamu sebanyak yang aku mau.” Saya bilang. “Ini akan sempurna. Kita bisa mengadakan Pesta Penghargaan Nell-In-A-Dress.”

“A-apa artinya itu !?” Dia mencicit. Dia berhenti setelah pertanyaan itu dalam upaya untuk membuat saya menjelaskan diri saya sendiri, tetapi saya hanya tetap diam dan terus menatap, yang membuatnya panik, dan kemudian menyerah. “Oke, baiklah! Aku akan melakukannya, jadi tolong, tenanglah! Tetapi jika saya akan mengenakan gaun, maka Anda harus mengenakan tuksedo juga!” Ada perubahan yang mengejutkan dan tiba-tiba dalam nada suaranya. Dia berubah dari panik menjadi sangat bersemangat. “A-bagaimana menurutmu, Yuki? Sepertinya itu ide yang bagus!”

Saya dan Nell saat ini bekerja di penjahit. Tidak ada pilihan bagi kami selain mengunjungi toko mengingat sifat dari keadaan kami. Pesta besar itu, atau apa pun sebutan raja, akan diadakan dalam waktu dekat, dan tak satu pun dari kami memiliki pakaian yang sesuai dengan acara itu. Meskipun saya sendiri tidak terlalu peduli dengan pakaian formal, saya tetap menikmati pengalaman itu; itu mengajariku keajaiban mengenakan gaun kepada Nell.

Meskipun sering mengenakan baju besi, dia selalu menjadi tipe gadis yang penampilannya sopan dan pantas. Saya sudah bersedia menyatakan bahwa Nell pada dasarnya adalah hal terlucu yang pernah ada dalam kondisi normal. Melemparkan gaun ke dalam campuran hanya menekankan kekuatan destruktif dari pesonanya. Tingkat kelucuannya telah mencapai titik di mana aku berani bertaruh bahwa dia bisa menembus langit dan menjatuhkan anti-spiral. Astaga, aku sangat bingung sehingga aku bahkan tidak yakin apa yang kukatakan lagi.

“Tunggu, kamu ingin aku memakai tuksedoku? Ehhh… entahlah.” Aku mengerutkan kening. “Saya tidak benar-benar melihat intinya. Saya hanya memilih yang acak dari rak karena sepertinya cocok. Lagipula, siapa yang peduli dengan penampilan para pria? Acara seperti bola adalah tentang perempuan.”

Serius. Mengapa repot-repot mendandani seorang pria? Buang-buang waktu dan tenaga.

“Saya tidak begitu yakin saya setuju…” kata Nell kecewa. “Aku benar-benar ingin melihatmu memakai tuksedo. Bukankah kamu setidaknya akan mencobanya?”
“Tidak, aku baik-baik saja. Saya memeriksa ukurannya, dan itu harus pas, jadi saya tidak akan repot, ”kataku. “Aku benci pakaian formal. Selalu terlalu ketat untuk merasa nyaman.”
“Aw… Aku masih sangat ingin melihatmu memakainya,” dia mengerutkan kening. “Kalau begitu bagaimana dengan ini. Aku hanya akan mengenakan gaunku jika kau memakai tuksedomu.”
“Ugh… baiklah.” Aku mengerang, sebelum menoleh ke wanita di meja depan, yang kebetulan masih memberi kami tatapan yang kurang geli. “Permisi, Bu, berapa lama waktu yang Anda butuhkan untuk menyelesaikan penyesuaian terakhir? Nada yang saya gunakan dengannya sedikit lebih sopan dari biasanya.
“Kita akan membutuhkan sekitar tiga jam,” katanya. “Kami dapat mengirimkan barang-barang Anda kepada Anda jika Anda memberi tahu kami tempat Anda menginap.”
“Saya menghargai tawaran itu, tetapi tidak, terima kasih. Kami akan menjemput mereka secara langsung.” Kataku sebelum kembali ke pahlawan. “Baiklah Nell, kamu mendengarnya. Kami punya tiga jam penuh untuk dibakar. Punya ide?”
“Hmmm…” Dia menghabiskan beberapa saat untuk merenung. “Bagaimana kalau kita jalan-jalan? Saya pikir Anda menyebutkan ingin menikmati beberapa tempat wisata Alshir, jadi bagaimana kalau saya mengajak Anda berkeliling?”
“Kedengarannya seperti ide yang bagus. Ayo kita lakukan.”

***

Kami mengukur diri untuk memberi penjahit beberapa angka konkret untuk dikerjakan dan meninggalkan toko. Tidak lama setelah melangkah keluar, kami menemukan diri kami diledakkan oleh dinding kebisingan yang sebenarnya. Jalan utama kota itu penuh sesak dengan orang-orang yang hilir mudik; ada banyak orang yang bergerak ke segala arah.

“Apakah ada sesuatu yang ingin Anda lihat?” tanya Nell, saat dia menatapku.
“Maksudku, aku tidak benar-benar tahu apa yang harus dimulai,” kataku sambil menoleh ke samping untuk menghadapnya. “Jadi tidak benar-benar—oh, tunggu. Apakah Anda tahu jika ada tempat yang menjual kerajinan tangan? Saya sudah lama ingin memeriksa beberapa di antaranya.”
“Kerajinan Tangan? Aku tidak tahu kamu tertarik dengan itu.”
“Tidak,” kataku. “Tapi Anda tahu bagaimana saya membuat banyak barang saya sendiri? Saya sudah lama ingin melihat desain orang lain, Anda tahu, untuk referensi dan yang lainnya.”

Lefi sudah memiliki cincin kawinnya, tapi hal yang sama tidak berlaku untuk Lyuu atau Nell. Pasti ada kesempatan bagi saya untuk menyerahkannya, tetapi saya akhirnya kehilangan satu per satu. Dalam pembelaanku, aku masih punya waktu satu tahun penuh sebelum Lyuu dan aku secara resmi menikah, dan Nell menginap sebagai tamu, jadi aku tidak ingin melemparkannya begitu saja padanya.

Sementara aku yakin itu adalah alasan yang bagus, status mereka sebagai tunanganku bukanlah alasan aku belum memasangkan cincin pada mereka. Sebaliknya, itu lebih berasal dari keragu-raguan saya. Saya tidak dapat memutuskan apakah akan membuat cincin mereka atau membelinya, dan terlepas dari dua opsi yang saya pilih, pertama-tama saya perlu memeriksa pasar dan melihat seperti apa cincin yang dibuat oleh orang lain.

“Oh ya… Kamu selalu membuat segala macam hal aneh sepanjang waktu,” kata teman berambut cokelatku.
“W-aneh!? Apa maksudmu, aneh!? Tidak ada barang yang saya buat yang aneh sama sekali! Selain itu, tidakkah kamu tahu bahwa sebagian besar penemuan yang menentukan zaman berasal dari tumpukan sampah yang dianggap tidak berharga!? Apakah Anda tahu apa artinya itu!? Itu berarti bahwa setiap hal kecil yang saya buat memiliki potensi untuk menjadi cukup revolusioner untuk menghasilkan banyak uang!”
“Oke, Yuki, terserah apa katamu,” Nell terkikik. “Semua yang Anda buat luar biasa, dan tidak seperti apa pun yang pernah saya lihat sebelumnya. Saya yakin Anda sudah menemukan banyak item revolusioner.”
“Eh… yeah… itu.”

Caranya menenangkan saya seperti seorang anak yang bersemangat membuat saya langsung kehilangan segalanya. momentum saya. Aku merasa terlalu malu untuk terus berbicara. Saya tidak bisa, tidak setelah itu.

“Oke, ayo pergi. Ada pasar loak tidak terlalu jauh dari sini. Saya yakin akan banyak orang yang menjual kerajinan tangan mereka.”

“Baiklah kalau begitu, pimpin jalannya,” kepercayaan diri saya mulai memudar saat saya berbicara. “Dan uhm… di sini.”

Saya perlahan, dengan canggung mengulurkan tangan ke arahnya. Semburat merah samar muncul di wajahnya, yang pasti cocok denganku, saat dia menyadari niatku dan dengan ragu menerima undangan itu.

Sekarang bergandengan tangan, kami melewati kerumunan yang padat.

Tapi saya tidak terlalu memikirkannya.

Saya lebih fokus pada kehangatan yang saya rasakan melalui tangan saya dan sentuhan bahunya yang sesekali menyentuh tangan saya.

Kami hanya berpegangan tangan.

Namun, entah bagaimana, saya menemukan diri saya merasa sangat tenang, terhibur, dipenuhi dengan kehangatan yang terus saya rasakan sampai saya ditarik kembali ke kenyataan oleh tawa, yang telah datang dari gadis di sisiku.

“Apa?” saya bertanya.
“Saya baru saja mulai berpikir tentang terakhir kali kami berjalan-jalan di kota bersama-sama,” katanya. “Kamu dan Lefi sangat sulit untuk diikuti. Kalian berdua melakukan apa pun yang kalian inginkan tanpa mempedulikan seberapa banyak masalah yang kalian buat untuk saya.”

Kata-katanya tampak menuduh, tapi nada bicaranya lebih menunjukkan nostalgia daripada kemarahan.

“Oh, maksudmu ketika kita sedang memeriksa Alfyro? Ya ampun, itu menyenangkan. Terutama dengan seberapa paniknya Anda.”
“Oh, benarkah?” Dia memberiku tatapan tidak senang. “Kau bersenang-senang karena aku panik?”
“Ya, Entahlah, kehadiranmu cenderung memunculkan sisi sadis dalam diriku. Mau tak mau aku ingin menggodamu,” kataku. “Tapi jika ada, itu hal yang baik. Itu artinya kamu menyenangkan untuk diajak jalan-jalan.”

“Aku tahu kamu berharap aku senang mendengarnya, tapi ternyata tidak,” dia tersenyum canggung sebelum melanjutkan, “Itu adalah pertama kalinya ada orang yang memperlakukanku seperti itu sejak aku menjadi pahlawan. Anda pada dasarnya menyeret saya berkeliling. ” Dia tersenyum penuh harap. “Dan kemudian ada serangan. Tapi meski begitu, kalian berdua pada dasarnya bertingkah seolah itu tidak istimewa, dan menyelesaikannya dalam sekejap. Seluruh rangkaian kejadian itu sangat konyol hingga membuatku benar-benar terpesona.”
“Kau membuatnya terdengar seperti kami aneh, tapi jujur, dari sudut pandang orang normal, kau tidak jauh berbeda,” aku berkata sambil mengangkat bahu.
“A-aku? Saya selalu berpikir saya cukup normal…”
“Apakah Anda benar-benar berpikir pahlawan normal akan menikah dengan raja iblis?”
“Poin bagus. Kurasa aku mungkin sedikit aneh, ”dia terkikik dan meremas tanganku sedikit. Matanya diarahkan ke kakinya untuk membuatnya sedikit lebih sulit untuk melihat sejauh mana wajahnya memerah. “Oh, sepertinya kita hampir sampai.” Ketika dia akhirnya mengangkat matanya, dia menyadari bahwa kami telah mencapai persimpangan jalan. “Kita hanya perlu berbelok ke kanan, lalu berjalan sedikit lebih jauh.”
“Aye aye, cap’n.”

Saya membiarkannya memimpin, tertinggal jauh di belakang cukup untuk tangan kita untuk tetap mengendur. Tapi saat kami berbalik, aku berhenti dan menyebabkan tautan kami tiba-tiba menjadi kencang.

“Apakah ada yang salah?”
“Tidak, maaf, jangan pedulikan aku,” kataku. “Saya hanya ingin tahu seperti apa pasar loak itu nantinya. Apakah itu hanya diatur dengan sekelompok stan yang berbeda atau semacamnya?”
“Mhm! Orang-orang mengklaim tempat dengan menyiapkan karpet. Banyak pedagang mendirikan di atas mereka dan meletakkan semua barang dagangan mereka untuk dilihat orang yang lewat. Anda juga akan melihat banyak kios yang berbeda, ”katanya. “Pasar dikemas dengan berbagai macam barang. Banyak dari mereka yang tidak biasa, dan Anda akan kesulitan menemukan sesuatu yang serupa di tempat lain.”
“Kedengarannya cukup rapi.”
“Memang benar. Ada campuran baik dan buruk, dan Anda mendapatkan ekstrem di kedua ujungnya, ”jelasnya. “Tapi saya tidak berpikir itu akan menjadi masalah. Bukan untukmu, setidaknya.”
“Heh, begitu. Aku mengerti sekarang.” Aku menyeringai, galak, dan mulai terkekeh. “Jadi kamu membawaku ke sini untuk menunjukkan sejauh mana kekuatan Raja Iblis! Baiklah, aku akan menggunakan seluruh kekuatanku atas seni penilaian untuk mencari berlian yang kasar, harta karun dalam debu, dan membawanya ke cahaya!”
“Mhm! Aku mengandalkanmu.”

Setelah melihat lama pada senyum cerah di wajahnya, dan mengembalikannya, aku mengangkat kepalaku dan mengalihkan pandangan dari ekspresi pahlawan yang menggemaskan untuk melirik ke arah dari pria yang mengamati kita. Sepertinya dia belum mengambil tindakan, jadi saya mengalihkan pandangan saya kembali ke wanita luar biasa di sisi saya dan terus mengikuti jejaknya.

Jika Anda ingin mendukung kami, silakan unduh permainan kultivasi kami yang luar biasa Taois Abadi!

Leave a Comment

Your email address will not be published.