A Demon Lord’s Tale: Dungeons, Monster Girls, and Heartwarming Bliss Chapter 230

Kisah Sampingan: Pagi

Editor: Speedphoenix, Joker

Nell terbangun dari tidurnya tepat saat matahari pagi mulai mengintip dari balik tirai. Kelopak matanya, masih berat karena mengantuk, perlahan membuka dan menutup saat dia mengangkat dirinya ke posisi duduk. Dengan satu menguap terakhir, dia menghilangkan sedikit kelesuan yang menutupi pikirannya dan mempersiapkan dirinya untuk hari depan.

Tempat pertama dia mengarahkan pandangannya setelah mendapatkan kembali kesadarannya adalah tempat tidur di sampingnya. Di dalamnya terbaring seorang pria, dengan rambut langka berwarna gelap yang jarang terlihat di Allysia atau wilayah sekitarnya.

Menyadari bahwa ini adalah kesempatan langka untuk mengamatinya dalam tidurnya, Nell mendapatkan dari perabot surgawi yang lembut tempat dia menghabiskan malam itu dan diam-diam mendekatinya. Dia perlahan, diam-diam melangkah melintasi ruangan, berhenti hanya untuk dengan hati-hati naik ke tempat tidurnya sehingga dia bisa duduk di dekat bagian atas tubuhnya. Kedekatan di mana keduanya tinggal selama sebulan terakhir tidak memberinya banyak kesempatan untuk menangkapnya sebelum dia bangun. Dan itu terlepas dari fakta bahwa dia adalah burung hantu malam; dia bermain permainan papan dengan Lefi hingga larut malam setiap hari. Namun, dia akan selalu terjaga di hadapannya. Meskipun dia menganggap dirinya bangun pagi.

Fenomena aneh ini berasal dari identitas Yuki sebagai raja iblis, makhluk yang dipenuhi dengan kelebihan kekuatan yang tak terbayangkan dibandingkan dengan anggota ras lainnya. Di kandangnya, penjara bawah tanah memberinya kelebihan energi dan mengurangi kebutuhannya untuk tidur. Hanya Lyuu, yang memiliki kebiasaan bangun pagi-pagi sekali, yang akan bangkit di hadapannya. Hal ini, dalam beberapa kesempatan, membuat Nell bangun dan pergi ke dapur untuk membantu sarapan, namun ternyata Nell sudah ada di meja ruang makan.

Namun, berada di luar wilayah penjara bawah tanah, melemparkan kunci pas ke roda penggerak bioritme Yuki. Dengan stamina yang hilang, raja iblis membutuhkan energi. Ini membuatnya melakukan banyak hal yang biasanya tidak dia lakukan, seperti mengonsumsi makanan dalam jumlah yang mengkhawatirkan. Dia akan makan begitu banyak, bahkan, sampai Nell mulai merasa seolah-olah waktu makan malam adalah demonstrasi kekuatannya. Bagaimanapun, dia memiliki banyak kekuatan untuk dipulihkan. Cara lain dia mengurangi konsumsi kalori adalah dengan tetap dalam mode tidur. Beristirahat lebih lama dari biasanya—dan karena itu memberi Nell banyak kesempatan untuk menatap wajahnya sementara dia tetap tidak bijaksana—hanyalah aspek lain dari komplikasi berbasis energi yang sama.

Setelah mengamati dengan baik dia, dia menyadari bahwa, dalam tidurnya, dia tampak jauh lebih kekanak-kanakan daripada saat dia bangun dan sekitar. Dia tidak benar-benar babyface, tapi dia jelas terlihat lebih muda dari yang disarankan oleh tubuh lainnya. Bahkan, dia hampir merasa seolah-olah dia tampak seusianya. Melihat ekspresi lugu, dekat seperti malaikat yang menghiasi wajahnya dalam tidurnya membuatnya sulit untuk membayangkannya sebagai pembangkit tenaga pembunuh monster. Namun, itu bukanlah hal baru. Cara nakal dan aneh yang dia lakukan saat dia bangun membuatnya sama sulitnya, jika bukan tidak mungkin, bagi orang yang tidak bersalah dan tidak tahu apa-apa untuk menandainya sebagai raja iblis.

Dia telah melakukannya, sejak hari keduanya pertama kali bertemu, berpikir bahwa dia hampir seperti tetangga yang ramah, satu dengan beberapa tahun lebih dari dia di bawah ikat pinggangnya. Dan dia terus merasa seperti itu, bahkan sekarang. Sepertinya dia adalah teman masa kecil yang tidak pernah dia miliki. Hampir seperti mereka tumbuh bersama. Padahal dia baru kenal setahun.

Begitu berartinya pria itu baginya.

Dengan tawa, yang dihasilkan dari membayangkannya di masa kecilnya, dia mengesampingkan pikiran itu dan memfokuskan kembali dirinya untuk mengamatinya. Rambutnya berantakan seperti paku. Jumbai itu mencuat dari mana-mana dan menunjuk ke arah yang acak. Tapi yang mengejutkan Nell, itu lembut dan bahkan sangat halus saat disentuh. Dia merasa, saat dia dengan lembut menyisir jari-jarinya melalui pena bulunya, merasa nyaman dengan kehangatannya.

Saat kenyamanan kedekatannya meresap melalui ujung jarinya dan meleleh ke dalam tubuhnya, jantungnya perlahan mulai berakselerasi. Setiap ketukan datang sepersekian detik lebih cepat dari yang terakhir. Karena dia tahu bahwa menyentuhnya seperti dia sekarang adalah sesuatu yang tidak akan pernah dia lakukan dalam keadaan normal apa pun. Selalu ada terlalu banyak perhatian padanya, dan terlalu memalukan untuk menunjukkan kasih sayang di depan umum seperti itu.

Tapi sekarang, tidak apa-apa.

Hanya dia dan dia.

Dan tidak ada orang lain.

Kehangatan memenuhi dadanya. Hatinya mulai bernyanyi dengan sangat kuat hingga membuatnya sakit. Tetap saja, dia terus tersenyum saat dia mengambil rambutnya dengan jari-jarinya.

Tapi tak lama, waktu mereka berdua berakhir. Dia mendengar erangan yang tenang dan terjaga, yang bukan berasal daridia, melainkan, sofa yang berfungsi sebagai pusat ruang tamu.

Melihat ke arah itu, dia menemukan seorang gadis muda yang rambutnya cocok dengan Yuki. Bukan dalam hal betapa berantakannya itu, melainkan, dalam hal warnanya yang langka dan sulit dipahami. Pakaiannya, yang terlihat seperti pakaian tradisional milik orang-orang yang bukan penduduk asli daerah itu, bergoyang kesana kemari sambil mengucek matanya.

“Selamat pagi, Enne,” kata si rambut coklat.
“Mmmnnn… Pagi…” pedang itu menguap.

Dia bagi raja iblis seperti Durandal bagi sang pahlawan, pendamping tepercaya yang dia sebut sebagai persenjataan utamanya. Jadi, dia secara alami telah dibawa untuk perjalanan. Saat dia sadar bahwa ini adalah, bagi Nell, kesempatan langka untuk menghabiskan waktu sendirian dengan kekasihnya, pedang itu memilih untuk menghabiskan sebagian besar waktunya tidur di dalam sobekan spasial tempat Yuki menyimpan semua barang yang dibawanya. Nell benar-benar menghargai gerakan itu, karena dia tahu bahwa pedang itu melakukan sesuatu yang tidak disukainya—dan bahwa dia pasti bosan atau kesepian meskipun mengklaim bahwa itu adil karena dia biasanya diizinkan untuk menghabiskan semua uangnya. waktu yang dia inginkan di sisi tuannya.

Tentu saja, tidak ada alasan untuk mengurungnya saat semua orang tertidur, jadi Yuki mengambilnya dan meletakkannya di sofa, tempat dia tidur sampai pagi. Setelah bangun, dia telah menggunakan keterampilan Personifikasi dan mengambil bentuk manusia sehingga dia bisa berkomunikasi lebih baik dengan calon pengantin pengguna.

“Apa yang kamu lakukan?” Zaien memiringkan kepalanya seolah berharap perspektif baru akan memungkinkannya untuk mendapatkan wawasan tambahan tentang tindakan Nell.
“Saya tidak mendapatkan banyak kesempatan untuk melihatnya tidur,” jawab sang pahlawan. “Jadi saya pikir saya mungkin juga menatap saat saya punya kesempatan. Mau bergabung dengan saya?”
“…Mmk.”

Enne berjalan mendekat, naik ke tempat tidur, dan duduk tepat di sebelah teman manusianya.

“Tuan… masih tertidur.”
“Mhm.”
“Bagaimana langka,” kata Enne. “…Itu membuatnya tampak lucu. Aku tidak tahu kenapa.”
“Aku baru saja akan mengatakan hal yang sama,” Nell terkikik.

Udara di sekitarnya tenang, bahkan berbudi luhur. Itu sangat berbeda dari suasana yang sering diciptakan oleh tindakan yang dilakukan olehnya dalam mengekspresikan kepribadiannya yang lebih besar dari kehidupan. Yuki selalu mengklaim bahwa dia tidak berlebihan seperti Lefi, tetapi Nell tidak setuju. Di matanya, eksentrisitasnya dapat diringkas dengan sempurna oleh salah satu frasa favoritnya, “Logika sialan. Gunakan saja kekerasan.”

“Dia agak mirip Rir,” kata Enne tiba-tiba.
“Uhm… A-kau yakin…?”
“Mhm,” Enne mengangguk .

Tak lama, percakapan pasangan itu menyebabkan raja iblis yang duduk di samping tempat tidurnya bergerak. Dia mengedipkan mata beberapa kali, duduk, dan berbalik ke arah dua gadis, yang dia lihat dari sudut matanya.

“Selamat pagi Yuki. Maaf, apakah kami membangunkanmu?”
“Pagi, Tuan.”
“Pagi…” erang raja iblis. “Jadi, tolong beri tahu saya apa yang kalian berdua lakukan di tempat tidur saya?”
“Oh, Anda tahu, tidak ada alasan.”

Pada awalnya, Nell berhasil menahan tawanya, tetapi segera, dia akhirnya tertawa terbahak-bahak. Cara dia memandangnya, dengan mata mengantuk dan setengah tertutup, membuatnya benar-benar mirip Rir.

“Sudah kubilang.” Enne segera mengetahui penyebab tawa gadis lain. Dan meskipun ekspresinya tidak berubah, dia mulai memancarkan aura kemenangan.

Yuki, yang benar-benar tertinggal, menatap bingung saat kedua gadis itu berbagi momen kebahagiaan.< /p>
Jika Anda ingin mendukung kami, silakan unduh game kultivasi kami yang mengagumkan, Taoist Immortal!

Leave a Comment

Your email address will not be published.