A Demon Lord’s Tale: Dungeons, Monster Girls, and Heartwarming Bliss Chapter 224

Memasuki Ibukota

Editor(s): Speedphoenix, Joker

“Kakuza gagal…?”

Argus Ladorio mengerutkan alisnya saat dia melihat bawahan yang berdiri di depan mejanya. Meskipun berita mengejutkan itu tentu berdampak pada ekspresinya, itu tidak mengubah senyum seperti rubah yang hampir selalu terlihat di wajahnya yang sopan.

“Maafkan saya, Tuan,” kata anteknya. “Dan saya minta maaf karena laporan ini datang terlambat. Tak satu pun dari kami mengharapkan Kakuza dari semua orang gagal, jadi kami tidak memeriksanya sampai kami menyadari bahwa dia terlalu lama untuk melapor kembali.”
“Cukup.” Argus menepis alasan pria itu dengan lambaian tangan. “Lanjutkan dengan laporanmu.”
“Tampaknya dia mampu melakukan yang pertama dari dua fase rencana. Kami telah menemukan banyak sumber yang mengkonfirmasi bahwa Sengillia memang menjadi sasaran serangan.”
“Dia gagal selama fase kedua?” Argus meletakkan penanya dan menggenggam satu tangan di atas yang lain. “Itu agak tidak terduga. Apakah kata-katanya tidak cukup meyakinkan untuk membuat orang-orang menentangnya?”
“Persis seperti yang Anda katakan, Pak. Sayangnya, tidak ada satu pun warga Sengillia yang terluka dalam serangan itu. Setiap individu, tentara atau sipil, keluar tanpa cedera sama sekali. Pahlawan mampu melawan invasi sendirian.”
“Jika itu benar, maka aku pasti bisa melihat mengapa argumen Kakuza gagal untuk bertahan,” kata bangsawan, bingung. “Tapi apakah pahlawan itu benar-benar kuat? Dari apa yang saya tahu, dia tampak jauh lebih lemah dari pendahulunya.”
“Dengan segala hormat, Pak, saya pikir akan bijaksana untuk tidak terus meremehkan potensinya. Pahlawan sering diberikan posisi mereka karena kemampuan laten mereka yang kuat. Sangat mungkin bahwa miliknya baru saja terbangun, ”kata utusan itu. “Tapi bahkan dengan pertimbangan itu, membunuh beberapa ratus monster sendirian sepertinya sulit.”
“Kurasa begitulah pahlawan. Tapi jangan khawatir, itu bukan masalah. Jebakan berikutnya yang saya buat untuknya adalah jebakan yang akan menghalanginya untuk menggunakan kekuatannya, ”kata Argus. “Jadi bagaimana dengan Kakuza? Apakah dia hidup?”

“Tidak,” kata bawahan bangsawan. “Tapi keadaan seputar kematiannya agak… tidak biasa.”
“Luar biasa?”

Pria dengan senyum seperti rubah mengangkat alis. Agen yang melapor kepadanya adalah orang yang jarang bertele-tele. Kurangnya kejelasan dan keringkasan dengan jelas menunjukkan bahwa dia akan mengetahui berita yang tidak akan dia sukai.

“Kami menemukan jenazahnya di dalam sarang monster. Penduduknya jelas telah melampiaskan kemarahan mereka padanya. Dia dipukuli dengan sangat brutal sehingga kami hampir tidak mengenalinya, ”kata antek. “Aspek yang paling aneh dari itu adalah ada beberapa luka yang jauh lebih bersih bercampur dengan yang lain. Mereka jelas diukir padanya dengan pisau kecil, pisau yang terlalu halus untuk dibuat oleh orang-orang seperti ogre.”
“Begitu…” kata bangsawan. “Jadi singkatnya, kamu memberitahuku bahwa dia dilumpuhkan oleh pihak ketiga dan dilemparkan ke monster untuk dimusnahkan?”
“Aku yakin begitu. Dan saya memiliki bagian dari apa yang saya yakini sebagai berita terkait yang mungkin menarik bagi Anda.”
“Dan apa sebenarnya itu?”
“Pahlawan itu tampaknya ditemani oleh seorang pria yang mengaku sebagai tunangannya,” jawab bidak bangsawan. “Fiturnya yang paling mencolok adalah dia memakai topeng yang dirancang agar terlihat seperti wajah badut atau badut.”
“Topeng!?” Senyum Argus digantikan oleh ekspresi terkejut, hanya untuk memperbaiki diri beberapa saat kemudian. “Apakah yang disebut tunangannya adalah pria bertopeng yang sama yang tiba-tiba muncul entah dari mana selama kudeta pangeran?”
“Aku tidak bisa memastikan apakah keduanya sama, tapi kemungkinan besar. Meister Bertopeng bekerja erat dengan gereja dan pahlawan selama kedatangan terakhirnya.”

Argus merenungkan beberapa kemungkinan dan menggumamkan beberapa kemungkinan kesimpulan pelan sebelum mengangkat kepala dan suaranya.

“Apakah Anda mengatakan bahwa Anda mencurigai bahwa Meister Bertopeng adalah pembunuh Kakuza? Dan dia berhasil memecahkannya?”
“Saya, Pak. Kami masih kehilangan terlalu banyak detail untuk membuat kesimpulan nyata, tetapi akan lebih baik untuk bekerja dengan asumsi bahwa identitas kami telah dikompromikan.”
“Meskipun menjengkelkan, saya harus setuju. Jika tunangan pahlawan benar-benarMeister Bertopeng, maka kita harus waspada. Apapun masalahnya, kita tidak bisa membiarkan penjaga kita turun. Kakuza adalah salah satu orang yang paling fasih dalam perang. Bahkan jika dia terbunuh tanpa keributan, maka kita harus berasumsi bahwa setiap gerakan yang salah berpotensi datang dengan konsekuensi eliminasi. ” Argus berhenti sejenak untuk merenungkan pilihannya. “Apa pun masalahnya, kami membutuhkan lebih banyak informasi. Berhenti menyerang pahlawan. Tetap pantau dia, tetapi arahkan segala upaya yang akan digunakan untuk memperburuk posisinya untuk menyelidiki apa yang disebut tunangannya ini. Anda bebas menggunakan setengah orang.”
“Saya akan segera melakukannya, Pak.”

Pelayan Argus membungkuk, berbalik, dan segera meninggalkan ruangan.

Senyum bangsawan itu memudar segera setelah pria itu pergi, digantikan oleh ekspresi yang gelap dan tidak menyenangkan.

“Ini konyol,” katanya. “Betapa tidak bergunanya kamu sampai gagal memanipulasi seorang gadis bodoh? Dan dia bahkan membiarkan dirinya ditangkap dan kemungkinan diinterogasi? Konyol. Bajingan itu seharusnya menggorok lehernya sendiri. Itu akan menjadi pilihan yang jauh lebih terhormat.” Setelah beberapa saat menggertakkan giginya karena kesal, Argus perlahan-lahan menjadi rileks.
“Tapi pada akhirnya, itu tidak masalah. Kepulanganmu terlambat, pahlawan. Rencana saya sudah diterapkan. Yang tersisa untukmu sekarang hanyalah keputusasaan.”

Suara tawa mengejek yang tenang terdengar di seluruh ruangan saat dalang mempersiapkan dirinya untuk aksi selanjutnya dari dramanya.

***

Sudah beberapa jam sejak kami meninggalkan kota. Berita kepergian Nell rupanya sudah tersebar, karena seluruh kerumunan ada di sana untuk mengantar kami pergi. Orang-orang bersorak dan melambai saat kereta kecil kami perlahan berjalan menuju matahari terbit. Saya sangat cemas, parade pagi hari akhirnya menjadi satu-satunya hal penting yang terjadi sepanjang hari.

“Ughh… ini menyebalkan. Saya pikir roadtrip seharusnya menyenangkan. ” Aku mengerang ketika aku melihat di antara pemandangan suram di luar jendelaku dan kartu-kartu yang kurang menghibur tersebar di depanku. “Tapi ini hanya mengerikan. Aku bosan.”
“Pemandangan di sekitar ibu kota cenderung agak hambar,” kata Nell. “Kami tidak akan melihat apa pun kecuali beberapa hal yang sama sampai kami tiba di sana.” Dia meletakkan kartunya di atas meja dan memperlihatkan tangannya. “Rumah penuh.”
“Sialan. Dua pasang,” kataku sambil menunjukkan kartuku padanya. “Kamu punya wajah poker yang bagus.”
“Yah, kami telah bermain game setiap hari selama sebulan,” katanya sambil tersenyum.

Aku mengomel beberapa kata yang tidak jelas. kutukan pelan saat aku mengocok geladak. Meskipun saya tampak tidak puas, saya sebenarnya cukup jauh dari itu. Jika ada, saya merasa lega. Kemarahan Nell yang berasal dari kekejamanku akhirnya mereda. Dia tidak lagi mendorong dadaku, dan senyumnya akhirnya berhenti memancarkan aura kemarahan. Man, itu sangat menakutkan. Sialnya cukup menakutkan untuk membuat roh jahat kabur demi uang mereka.

Suasana hatinya telah pulih dengan sendirinya dalam semalam, tidak diragukan lagi sebagian karena usahaku. Syukurlah, penderitaan yang saya alami telah terbayar. Secara khusus, menemaninya dalam perjalanan belanja sepertinya menyelesaikan masalah. Itu adalah hal pertama yang kami lakukan setelah tidur siang sebentar, dan secara efektif satu-satunya hal yang kami habiskan hari itu. Astaga… hari yang luar biasa… Saya bahkan tidak ingin mengingatnya.

Pengalaman itu mengingatkan saya bahwa pikiran wanita adalah sebuah teka-teki yang tidak dimaksudkan untuk dipahami oleh orang-orang seperti pria biasa. Serius, mengapa semua gadis sepertinya sangat suka berbelanja? Aku tidak mengerti. Seperti, pertama-tama, ini bahkan bukan Jepang. Bahkan tidak ada mal untuk berbelanja. Kedua, bagaimana mereka bisa mengambil begitu banyak? Seperti, demi keparat. Apakah Anda tahu betapa melelahkannya omong kosong itu? Padahal, itu mungkin hanya aku karena aku melakukan hal-hal buruk sepanjang malam, tapi tetap saja.

Nell telah menyeretku keluar dari ambang kelelahan. Saya sangat lelah dengan aktivitas itu sehingga saya mulai sekarat di dalam. Namun, dia masih gung ho dan siap untuk ronde berikutnya. Serius, apaan sih? Aku bahkan tidak seharusnya bisa lelah. Tubuhku benar-benar tidak mampu melakukannya. Kurasa ini berarti bahkan raja iblis pun tidak bisa menandingi gadis-gadis yang berbelanja. Astaga.

Kereta tiba-tiba mulai melambat tepat sebelum saya memberikan tangan lain, jadi saya mengesampingkan dek dan menjulurkan kepala ke luar jendela untuk menyelidiki. Mata saya disambut dengan dinding, dinding yang terus menerus sejauh mata memandang.

“Astaga! Akhirnya kita sampai!”

Ibukota akhirnya terlihat. itujuga mengapa kami akhirnya melambat. Jalan itu tidak lagi sepi seperti di antah berantah. Ada beberapa gerbong lain di depan kami, dan mereka memilih kecepatan yang lebih santai.

Saya mendengar suara tegukan dari samping saya. Nell, yang juga menjulurkan kepalanya ke luar jendela, membeku saat melihat tembok kota. Tidak seperti saya, dia takut akan kedatangan kami.

“Tidak apa-apa.” Aku meletakkan tangan di kepalanya dan mengacak-acak rambutnya. “Aku akan berada di sini bersamamu, di setiap langkah. Dan aku bukan satu-satunya yang mendukungmu. Anda punya banyak sekutu di sini. Semuanya akan baik-baik saja.”
“…Terima kasih, Yuki.”

Dengan matanya yang masih tertuju pada benteng ibukota, dia perlahan-lahan menganggukkan kepalanya.

Jika Anda ingin mendukung kami, silakan unduh game kultivasi kami yang luar biasa, Taoist Immortal!

Leave a Comment

Your email address will not be published.